Mind Mapping, Bikin Belajar Jadi Penuh Warna

Salah satu cara belajar yang menarik dicoba adalah dengan menggunakan mind mapping. Dengan menggunakan metode mind mapping, lo bisa belajar dengan lebih terstruktur dan catatan lo bisa jadi lebih rapi.

Gaes, kalian kalau lagi belajar di rumah gimana sih? Metode belajar yang digunain sih gue yakin beda-beda lah ya. Ada yang suka nyimak materi aja. Ada yang sambil nyatet. Atau mungkin ada yang pakai metode belajar yang lain? Well, ngomongin soal gaya belajar, gue mau kasih satu gaya belajar yang disebut mind mapping. Belajar lewat mind map itu seru loh btw. Gimana serunya? Simak sampai akhir ya!

 

Apa Itu Mind Mapping?

Pernah gak sih lo ngeliat catatan teman lo isinya coret-coretan yang banyak cabangnya dan biasanya dibikin dalam bentuk warna warni? Kayak gini nih bentuknya biar lo gampang bayanginnya.  

Contoh mind mapping

Kayak gitu kurang lebih bentuk catatannya. Gimana? Pernah lihat gak ni? Nah, catatan yang bentuknya kayak gitu tuh namanya mind map atau mind mapping gaes. Catatan yang mungkin kalau dilihat sama orang yang ga paham terlihat sangat berntakan dan menimbulkan tanya “gimana cara bacanya, ya?” 

Akan tetapi, di mata pembuatnya dan orang yang ngeh, mind map adalah salah satu cara belajar yang menarik. Ga cuma menarik, cara belajar ini juga bisa bantu belajar lo jadi lebih terstruktur. “Lho, terstruktur yang bagaimana. Orang kelihatannya berantakan gitu?” Tenang. Coba deh lihat lebih dekat dulu. 

Kalau dilihat lebih dekat, lo akan ngeh kalau yang menjadi pusat perhatian dari grafik yang dibuat adalah sesuatu yang sifatnya umum. Misalnya kita tulis tuh “Matematika SMA” sebagai bagian pusat grafik. Dari sana kita bikin deh cabang-cabang misalnya 3 cabang utama yang berisi Matematika Kelas 10, 11, dan 12. Dari cabang tadi, kita tambahkan tuh cabang-cabang baru yang isinya materi yang ada di setiap kelas. Dari sana, tambah lagi cabang baru yang isinya hal-hal yang penting untuk di-highlight dalam setiap kelas. See, sangat rapi dan terstruktur, kan? 

Fyi, metode mind mapping yang sekarang sudah digunakan oleh banyak orang di dunia ini ada yang mulai mempopulerkannya loh. Siapa sih membuat metode mind mapping ini jadi populer? Pastinya bukan sosok sembarangan lah yau. Dan ya, beliau adalah seorang lulusan psikologi, bahasa Inggris, matematika, dan sains. Selain seorang penulis buku, beliau juga merupakan seorang konsultan pendidikan. Beliau ini bernama Tony Buzan.

Lihat juga:

Tips Belajar Efektif ala Zenius Learning

 

Kelebihan Mind Mapping

Ngomongin kelebihan dari mind mapping. Ada beberapa kelebihan yang bisa lo dapetin kalau belajar pakai metode ini. Apa aja tuh kelebihannya? Bentar, gue jembrengin dalam beberapa kelebihan ya. 

Lebih Efektif untuk Belajar

Dalam salah satu penelitiannya, Dr. Roger Sperry, seorang peraih nobel, membuktikan bahwa catatan yang dibuat dalam bentuk visual lebih efektif digunakan untuk belajar daripada catatan yang hanya berisi tulisan. Penelitian yang menarik sih dan gue pribadi juga lebih seneng buat nyatet dalam bentuk visual. Salah satunya ya dengan bikin mind mapping gitu. Terutamanya kalau pas ketemu pelajaran yang emang banyak banget materi yang harus dihafal kayak sejarah gitu. Dalam sejarah kan kita seringkali diminta tuh buat ngapalin sesuatu. Ya bener juga karena kejadian dalam sejarah kan tanggal kejadiannya ga boleh diganti-ganti makanya kita kudu hafal tuh. 

Buat yang susah buat ngapalin, belajar pakai mind mapping itu ngebantu banget. Lo tinggal nulis tema besar pembahasan sebagai pusat mind mapping lo. Misalnya lagi belajar Perang Dunia I deh. Tinggal tulis tuh sebagai tema inti. Nanti dikasih cabang-cabang misalnya tahunnya. Di setiap tahun nanti dimasukin deh kejadian penting apa saja yang terjadi pada tahun tersebut. 

Lihat juga:

Belajar Self Concept di Zenius Learning

Menjadikan Catatan Lebih Rapi

Selain ngebantu lo buat belajar, mind mapping juga bisa bantu lo buat mengorganisasikan catatan loh. Dengan menggunakan mind map atau mind mapping ini, lo jadi bisa ngelihat sesuatu dengan sudut pandang yang lebih luas. Maksudnya gimana tu? Gini, kalau lo nyatet pelajaran dengan cara cuma nulis di kertas, kadang lo bisa bingung hubungan antara satu catatan sama catatan yang lain itu gimana padahal masih dalam satu bab pembahasan yang sama. 

Tentunya kita ga ingin hal itu terjadi. Karenanya kita bisa memanfaatkan mind map biar catatan kita jadi lebih terstruktur dan kita enak juga bacanya. Ini juga sih kenapa kok mind map seringnya dibikin dengan warna warni. Lo bisa pakai warna berbeda untuk tiap cabang misalnya. Bisa juga lo tambahin garis dengan warna khusus untuk nunjukin keterkaitan antara satu topik dengan topik lainnya yang ada di mind map lo nanti. 

contoh mind mapping

Gak Cuma Buat Belajar

Mencatat pakai mind map ga cuma bisa diterapin buat nyatet materi pelajaran aja gaes. Lo juga bisa pakai metode ini buat kegiatan lain misalnya nyiapin rencana buat liburan akhir tahun. Lo bisa pakai kata misalnya ‘Liburan ke Bali’ sebagai tema besar mind map lo. Terus di cabangnya lo isi deh kegiatan-kegiatan apa aja yang mau lo lakuin selama di Bali. Gitu terus lo lanjutin bikin cabangnya buat ngisi hal-hal detil kayak lokasi, transportasi, dan lain sebagainya. 

Mau buat rapat kegiatan organisasi pun bisa. Mind map bisa kamu pakai buat banyak hal. Gue pun masih suka pakai mind map buat ngelakuin beberapa hal dong karena emang memudahkan sekali. 

Jadi gimana nih? Masih beranggapan kalau mind map itu berantakan atau malah jadi pengen mulai nyoba metode ini buat nyatet pelajaran? 

Lihat juga: 

Belajar Manajemen Waktu

Bagikan artikel ini: