Apa Itu Frasa dan Jenisnya – Materi Bahasa Indonesia Kelas 10

apa itu frasa

Hi Sobat Zenius, elo tau apa itu frasa gak sih? Seperti kalimat ini: ayah membanting tulang setiap hari untuk memenuhi kebutuhan hidup. Nah, banting tulang itu merupakan frasa idiomatik yang memiliki arti bekerja. 

Mungkin banyak yang berekspektasi kalo pelajaran Bahasa Indonesia itu bakal mudah dimengerti dan dipahami? Mungkin elo sempat mikir kayaknya jarang deh pake frasa dalam berkomunikasi. Padahal penerapan materi jenis frasa di keseharian itu sering banget digunakan. 

Itulah kenapa, memahami penggunaan konsep frasa dalam penggunaan bahasa Indonesia itu penting. Selain sering dipake selama sehari-hari pake, penggunaan frasa juga dapat memberikan berbagai jenis makna, termasuk makna terselubung.

Lumayan kan buat nerapin frasa di story atau caption instagram elo? Jadi dalem-dalem gimana gitu maknanya. Agar dapat menggunakan dan menerapkan frasa dengan tepat, yuk baca artikel ini sampe abis mengenai pengertian dan jenis-jenis frasa!

Apa Itu Frasa?

Secara sederhana, frasa adalah suatu kesatuan yang berupa gabungan dua kata atau lebih yang bersifat nonpredikatif atau tidak memiliki predikat dan memiliki satu makna gramatikal atau makna yang dapat berubah-ubah sesuai dengan konteks.

cta banner donwload apps zenius

Download Aplikasi Zenius

Tingkatin hasil belajar lewat kumpulan video materi dan ribuan contoh soal di Zenius. Maksimalin persiapanmu sekarang juga!

icon download playstore
icon download appstore
download aplikasi zenius app gallery

Ciri-Ciri Frasa

Oleh karena itu, dapat disimpulkan bahwa ciri-ciri frasa adalah sebagai berikut:

  1. Terdiri dari dua kata atau lebih.
  2. Memiliki satu makna gramatikal.
  3. Frasa tidak memiliki predikat atau bersifat nonpredikatif.
  4. Menduduki atau memiliki suatu fungsi gramatikal pada kalimat.

Sekarang udah tau kan apa aja ciri-ciri frasa, yuk lanjut ke pengkategorian frasa.

Kategori dan Jenis – Jenis Frasa

Terdapat beberapa jenis-jenis frasa yang dibagi berdasarkan persamaan distribusi dan unsurnya, kedudukan, serta makna yang terkandung dalamnya, dan kategori kata yang menjadi unsur utamanya. Pembagian kategori frasa, antara lain:

apa itu frasa
Menulis kalimat frasa (Dok. Green Chameleon/Unsplash.com)

A. Frasa Menurut Persamaan Distribusi dengan Unsurnya

Terdapat beberapa jenis frasa yang masuk dalam kategori persamaan distribusi dengan unsurnya, yaitu:

1. Frasa Endosentrik

Jenis frasa endosentrik merupakan frasa yang memiliki kedudukan sejajar dan pada fungsi tertentu dapat diganti oleh unsurnya. Unsur frasa yang dapat menggantikan fungsi tertentu dalam frasa tersebut dikenal sebagai unsur pusat.

Sejumlah karyawan di kantor.

Kalimat ‘sejumlah karyawan di kantor’ tidak dapat menjadi ‘sejumlah di kantor’ karena kata ‘karyawan’ menjadi unsur pusatnya.

Dua pelajar di kelas.

Kalimat ‘dua pelajar di kelas’ tidak dapat menjadi ‘dua di kelas’ karena kata ‘pelajar’ menjadi unsur pusat pada kalimat frasa tersebut.

Contoh lain:

frasa endosentrik

Terdiri dari 2 kata atau lebih, dan memiliki unsur diterangkan (D) dan menerangkan (M). contohnya, 

Frasa endosentrik dibagi lagi menjadi 3 jenis, yaitu:

Frasa Endosentrik KoordinatifFrasa Endosentrik AtributifFrasa Endosentrik Apositif
Frasa yang menggunakan kata penghubung “dan” / ”atau”, di mana semua unsurnya adalah unsur pusat. Frasa yang memiliki unsur pusat dan juga unsur atribut. Unsur atribut adalah unsur yang menerangkan unsur pusat. Frasa yang semua unsurnya merupakan unsur pusat, dan menunjuk atau mengarah pada hal yang sama.
Contoh: pembangunan dan pembaharuan. Contoh: buku baru, pembangunan lima tahun.Contoh: Guru Bahasa Indonesia, Bapak Jimin.

2. Frasa Eksosentrik

Frasa eksosentrik merupakan frasa yang tidak memiliki persamaan kedudukan dengan unsur yang terkandung di dalamnya. Jenis frasa ini berbeda dengan endosentrik, karena tidak mempunyai unsur pusat di dalamnya.

Terdiri dari 2 kata atau lebih, dan hanya memiliki unsur menerangkan (M), yang biasanya memiliki preposisi, dan konjungsi yang ditambahkan ke kata benda.

Contoh frasa eksosentrik:

Kami bertemu di sekolah.

Ifan dan Syifa ke taman.

Bunda baru pulang dari Bandung.

Arie mengirimkan cokelat kepada kekasihnya.

Mereka bertemu di bioskop.

frasa eksosentrik

Dari contoh di atas, kata yang dicetak tebal merupakan contoh frasa eksosentrik yang dapat elo pahami.

B. Frasa Berdasarkan Kategori Kata yang Menjadi Unsur Pusat

Terdapat beberapa jenis frasa yang masuk dalam kategori kata yang menjadi unsur pusat, yaitu:

1. Frasa Preposisional (Frasa Depan)

Frasa preposisi merupakan frasa ditandai dengan adanya preposisi atau kata depan yang berguna sebagai penunjuk. Frasa ini juga diikuti dengan sebuah atau beberapa kata yang bukan termasuk klausa dan berdiri sebagai pertanda. 

Contohnya di bawah ini: 

Dari sekolah.

Dari arah timur.

Di depan kamar.

Di beranda rumah.

Ke jalan.

Ke arah yang sama.

Menuju supermarket.

Untuk anda.

Untuk semua orang yang mengikuti acara.

2. Frasa Nominal

Frasa nominal merupakan frasa yang memiliki unsur pusat, berbentuk kata nomina dan dibedakan menjadi beberapa jenis, contohnya yaitu:

2. 1. Nomina Sebenarnya

Frasa di bawah ini dicetak tebal merupakan contoh frasa nomina sebenarnya:

Mobil itu berwarna hijau.

Supermarket itu milik keluarga Hamzah.

Kelengkeng ini manis sekali.

Ban sepedanya kempis.

Kemeja itu berwarna putih.

2. 2. Pronominal

Contoh frasa di bawah ini yang dicetak tebal merupakan frasa pronominal:

Dia itu seorang dokter.

Kami ini perwakilan kelas.

Mereka itu bersaudara.

Kita itu selalu bergembira.

2. 3. Nama

Contoh frasa di bawah ini yang dicetak tebal merupakan frasa nomina nama:

Dimitri itu saudara kandung saya.

Ibu Andin seorang guru.

Mayesha itu memang terkenal baik dan pintar.

Ardan itu anak dari Pak Sugeng.

Andara itu kakak saya.

3. Frasa Verbal (Frasa Kerja)

Frasa verbal merupakan frasa yang memiliki unsur pusat berupa kata verba dan ditandai oleh adanya afiks verba. Dalam frasa verbal dapat ditambahkan imbuhan kata. 

Frasa verbal atau frasa kerja dapat ditambahkan “sedang” untuk kata kerja aktif dan kata “sudah” untuk menyatakan keadaan.  Contohnya, sedang sakit, akan tiba, baru datang, tidak tidur, sudah selesai dan lain-lain. 

Contoh frasa verbal dapat elo pahami, di bawah ini:

Belajar berenang.

Pergi bekerja.

Membantu ibunda.

Menjenguk sahabat.

Membawa tas belanja.

Berlari mengelilingi GBK.

Sedang mengepel.

Berlari cepat.

4. Frasa Adjektiva (Frasa Sifat)

Frasa adjektiva merupakan jenis frasa yang terdapat unsur pusat, berupa kata adjektiva. Unsur pada frasa ini dapat diberikan imbuhan ‘ter’ sebagai pengganti kata paling. Frasa adjektiva umumnya menduduki fungsi menjadi predikat dalam sebuah kalimat.

Contoh frasa adjektiva dapat elo pahami, di bawah ini:

Rumahnya terbesar.

Kamu itu seenaknya sendiri.

Dia memang yang terbaik.

Jembatan terpanjang.

Setrika itu sangat panas.

Lapangan itu sangat lebar.

5. Frasa Numeralia (Frasa Bilangan)

Frasa numeralia merupakan jenis frasa yang memiliki unsur pusat berupa kata numeralia. Numeralia  adalah kata yang menyatukan sebuah bilangan atau jumlah tertentu.

Pada frasa numeralia dapat diberikan kata bantu bilangan. Contohnya seperti satu ekor, lima ikat, dua jenis, dan sebagainya. Contoh frasa numeralia dapat elo pahami, di bawah ini:

Tiga puluh lima.

Empat ratus ribu.

Dua ratus rupiah.

Sepuluh ekor.

Dua puluh delapan tandan.

Dua ratus juta dolar.

Delapan puluh ringgit.

Tiga belas tangkai.

6. Frasa Konjungsi

Frasa konjungsi ditandai dengan adanya kata konjungsi atau yang biasanya disebut dengan kata penghubung. Frasa ini juga sering disebut sebagai frasa adverbial atau frasa keterangan. 

Berikut ini beberapa contoh frasa konjungsi: 

Ketika berjalan.

Terus bergerak.

Terus berjalan.

Kemarin pagi.

Akhir pekan.

Tengah malam.

Besok pagi.

Tadi malam.

Masa silam.

C. Frasa Berdasarkan Kedudukan 

Terdapat beberapa jenis frasa yang masuk dikategorikan berdasarkan kedudukan, yaitu:

1. Frasa Setara

Frasa setara merupakan jenis frasa yang dikategorikan berdasarkan kedudukannya. Jenis frasa ini memiliki keterkaitan antara unsur yang setara.

Di bawah ini beberapa contoh frasa setara:

Hitam putih

Tua muda

Asal usul

Depan belakang

Keluar masuk

Suami istri

Muda mudi

Pulang pergi

Maju mundur

2. Frasa Bertingkat

Frasa bertingkat merupakan frasa yang memiliki hubungan yang berkebalikan dari frasa setara, frasa ini memiliki kedudukan yang tidak setara. Pada frasa ini, terdapat satu bagian yang menempati posisi sebagai inti. Jika salah satu bagian dari frasa ini dihilangkan, maka maknanya akan berubah.

Contohnya di bawah ini:

Cara baru

Sedang pergi

Musim panen

Tanah air

Dari rumah

Mengayuh sepeda

Bangku kayu

Pisau tajam

Uang tunai

D. Frasa Berdasarkan Makna yang Terkandung

Berdasarkan makna yang terkandung, terdapat tiga jenis, yaitu:

1. Frasa Biasa

Frasa biasa merupakan jenis frasa yang memiliki makna yang sebenarnya. Contohnya: Suga beli sayur kangkung. 

2. Frasa Ambigu

Frasa ambigu merupakan jenis frasa yang memiliki makna ganda atau makna lain, tergantung penggunaannya dalam kalimat. Contohnya: Panjang Tangan, kambing hitam. 

3. Frasa Idiomatik

Berkebalikan dengan frasa biasa, frasa idiomatik merupakan jenis frasa yang memiliki makna yang bukan sebenarnya atau makna lain.  Contohnya: Lisa kembali ke kampung halamannya, Jin menjadi buah bibir di kelasnya.

Nah, sekarang Sobat Zenius udah bisa jawab pertanyaan apa itu frasa, kan? Udah dong, sudah juga gue share kategori dan jenis frasa.

Kalo elo pengen denger penjelasan mengenai jenis frasa berupa video singkat dan diajarkan langsung oleh tutor Zenius yang kece kalian bisa klik di sini ya, elo cuma perlu login dan bisa mengakses berbagai jenis materi, gak cuma tentang jenis frasa, materi yang lain juga ada. Coba deh klik aja banner di bawah ini.

Apa Itu Frasa dan Jenisnya – Materi Bahasa Indonesia Kelas 10 9

Sekian penjelasan mengenai jenis-jenis frasa, semoga artikel ini membantu elo, ya! Selamat belajar!

Baca Artikel Bahasa Indonesia Lainnya

Teks Laporan Hasil Observasi

Teks Tanggapan

Resensi Buku

Teks Prosedur

Esai

Surat Pribadi

Lihat Juga Proses Belajar Ala Zenius di Video Ini

Originally Published: January 6, 2021
Updated by: Arieni Mayesha

Bagikan Artikel Ini!