Kingdom Plantae: Materi Biologi Kelas 10

Artikel ini akan membahas tentang pengertian, ciri-ciri, dan klasifikasi kingdom Plantae.

Hi, guys! Kamu pernah jalan-jalan ke puncak? Apa yang membuatmu betah berlama-lama di sana? Udaranya yang dingin? Lingkungannya yang asri dan serba hijau? City light dan kebun teh yang menakjubkan dari dataran tinggi? Semuanya? Oke deh, sebagian besar menjawab semua yang aku sebutkan tadi pasti menjadi hal yang selalu dirindukan dari puncak. Nah, tahukah kamu kalau kebun teh dan berbagai pepohonan itu termasuk dalam kingdom Plantae? Buat kamu yang belum tau kingdom Plantae itu apa dan siapa aja sih anggotanya, jangan khawatir, karena di sini aku akan berbagi informasi mengenai seluk beluk dunia tumbuhan tersebut. Yuk, ikuti artikel ini sampai kamu paham!

 

Apa Itu Plantae?

Sebelumnya kita udah menyinggung sedikit tentang dunia tumbuhan ‘kan? Nah, berbicara mengenai dunia tumbuhan, berarti kamu juga sedang membicarakan Plantae. Sebenarnya Plantae itu apa sih? Plantae adalah salah satu kingdom dalam taksonomi yang dikenal sebagai tumbuhan. Anggotanya merupakan kelompok organisme eukariotik multiseluler yang memiliki dinding sel dan klorofil. Karena mempunyai klorofil, jadi tumbuhan bersifat autotrof, yaitu bisa membuat makanannya sendiri. Hmm… tumbuhan itu ‘kan memperoleh makanannya sendiri, lalu ia memperoleh makanannya dari mana? Jawabannya, dari proses fotosintesis yang dibantu dengan cahaya matahari.

 

Ciri-ciri Kingdom Plantae

Setelah kamu tau pengertian dari kingdom Plantae, sekarang cari tau juga ciri-cirinya, yuk!

  • Organisme eukariotik, yaitu memiliki membran inti sel.
  • Bersifat multiseluler, yaitu mempunyai banyak sel.
  • Memiliki dinding sel yang terbuat dari selulosa.
  • Merupakan organisme autotrof (bisa membuat makanannya sendiri), karena memiliki klorofil yang berfungsi dalam proses fotosintesis.
  • Dapat menyimpan cadangan makanan dalam bentuk amilum atau pati.
  • Memiliki akar yang berfungsi untuk menyerap air dan zat hara lainnya, serta memperkokoh tumbuhan.
  • Bereproduksi dengan cara aseksual (tunas, cangkok, stek, dll) dan seksual (putik dan benang sari).
  • Dapat mengalami pertukaran generasi dalam siklus hidupnya (generasi sporofit dan gametofit).

 

Klasifikasi Kingdom Plantae

Ada ribuan spesies tumbuhan yang hidup di bumi ini. Gak usah jauh-jauh deh, Indonesia aja udah banyak banget spesies tumbuhannya. Nah, masing-masing dari spesies tumbuhan tersebut memiliki manfaatnya masing-masing. Di dalam kingdom Plantae, ada tiga klasifikasi Plantae berdasarkan filumnya, yaitu bryophyta, pteridophyta, dan spermatophyta.

Klasifikasi Kingdom Plantae
Klasifikasi kingdom Plantae (sumber gambar: montessoriforeveryone.com)

Bryophyta

Bryophyta atau tumbuhan lumut merupakan jenis tumbuhan yang tidak mempunyai organ sejati. Organ sejati itu seperti akar, batang, dan daun. Nah, tumbuhan lumut ini gak punya pembuluh angkut xilem dan floem lho, guys. Mereka hanya punya rhizoid yang membuatnya bisa menempel.

Tumbuhan lumut merupakan tumbuhan peralihan antara kormofita (tumbuhan berkormus atau sudah dapat dibedakan antara akar, batang, dan daunnya) dan talofita (tumbuhan bertalus atau tidak bisa dibedakan antara akar, batang, dan daun). Habitatnya di daerah yang lembap dan teduh. Kemudian, kalau dilihat dari ukurannya, mereka berukuran 1-2 cm hingga 40 cm.

Berikut ini klasifikasi dari tumbuhan lumut:

  • Lumut Hati (Hepaticopsida)

Sesuai dengan namanya, bentuk lumut ini seperti hati manusia. Mereka masih berbentuk talus atau talofita. Selain itu, mereka juga berlobus dan membentuk zigot. Contoh: Marchantia polymorpha.

  • Lumut Daun (Bryopsida)

Lumut jenis ini merupakan lumut sejati, karena bentuk tubuhnya menyerupai tumbuhan dengan akar, batang, dan daun sejati. Mereka hidup berkelompok dan membentuk hamparan tebal. Contoh: Sphagnum.

  • Lumut Tanduk (Anthocerotopsida)

Terakhir, ada yang namanya lumut tanduk atau anthocerotopsida. Bentuknya panjang menyerupai tanduk. Contoh: Anthoceros laevis.

Pteridophyta

Pteridophyta atau disebut tumbuhan paku memiliki jaringan pengangkut atau kormus dan organ sejati, tetapi tidak mempunyai biji. Tumbuhan paku adalah jenis tumbuhan kormofita berspora, memiliki akar, batang, dan daun sejati, serta berkembangbiak dengan spora.  Nah, kalau tumbuhan paku udah punya pembuluh xilem dan floem.

Berikut ini klasifikasi dari tumbuhan paku:

  • Paku sejati (Pteropsida)

Ada kata sejati, berarti tumbuhan paku jenis ini memiliki akar, batang, dan daun sejati. Biasanya nih kalau daun muda tumbuhnya menggulung gitu, guys.  Di antara jenis tumbuhan paku lainnya, jenis ini yang paling banyak spesiesnya. Contoh: Adiantum cuneatum.

  • Paku purba (Psilopsida)

Paku purba? Yap, sesuai dengan namanya, tumbuhan ini sudah hampir punah lho. Kalau tadi jenis pteropsida adalah yang paling banyak spesiesnya, kalau psilopsida itu yang paling sedikit spesiesnya. Contoh: Rhynia major.

  • Paku ekor kuda (Sphenopsida)

Jenis tumbuhan paku yang satu ini memiliki bentuk batang seperti ekor kuda. Mereka hanya menghasilkan satu jenis spora aja (homospora). Habitatnya ada di daerah subtropis dan lembap. Contoh: Equisetum sp.

  • Paku kawat (Lycopsida)

Paku kawat atau lycopsida merupakan jenis tumbuhan paku yang termasuk heterospora atau dapat menghasilkan dua macam spora. Gametofitnya tidak memiliki klorofil, dan terdiri dari dua gamet (biseksual dan uniseksual). Contoh: Lycopodium sp.

Spermatophyta

Spermatophyta atau tumbuhan berbiji tentu saja merupakan tumbuhan yang menghasilkan biji. Nah, biji sendiri adalah hasil pembuahan antara putik dan benang sari. Dari biji itulah akan tumbuh tumbuhan baru. Jenis spermatophyta terbagi menjadi dua, yaitu tumbuhan berbiji terbuka (Gymnospermae) dan biji tertutup (Angiospermae). Tentu saja jenis tumbuhan yang satu ini memiliki akar, batang, dan daun sejati.

  • Tumbuhan berbiji terbuka (Gymnospermae)

Maksudnya biji terbuka itu apa sih? Tumbuhan berbiji terbuka adalah tumbuhan yang bijinya tidak ditutupi oleh bakal buah. Simpelnya sih, bijinya ada di luar bakal buah, guys. Ciri-cirinya tidak memiliki bunga sejati, daun sempit, tebal, dan kaku. Selanjutnya memiliki alat perkembangan yang berbentuk kerucut (strobilus), dan memiliki alat kelamin terpisah. Oh iya, batang dan akarnya berkambium, sehingga bisa tumbuh besar. Akarnya juga merupakan akar tunggang.

Di tumbuhan biji terbuka juga diklasifikasikan lagi menjadi empat kelas, yaitu: Cycadinae (contoh: tumbuhan pakis haji), Ginkgoinae (contoh: Ginkgo biloba), Gnetinae (contoh: pohon melinjo), dan Coniferinae (contoh: pohon damar).

  • Tumbuhan berbiji tertutup (Angiospermae)

Sebaliknya, kalau tumbuhan yang bijinya terletak di dalam bakal buah, disebut dengan Angiospermae. Ciri-cirinya juga bisa kamu lihat dari bentuk tulang daunnya, yaitu menjari, menyirip, sejajar, atau melengkung. Kemudian, daunnya lebar dan pipih. Biasanya hidupnya sebagai perdu, pohon, semak, dan herba.

Jenis biji tertutup atau angiospermae terbagi menjadi dua kelas, yaitu biji berkeping dua (dikotil), dan juga berkeping satu (monokotil). Untuk biji berkeping satu contohnya tanaman padi. Bijinya gak bisa dibelah gitu, guys. Sedangkan, biji berkeping dua, mereka bisa dibelah. Contohnya tanaman jambu.

Nah, itu dia pembahasan mengenai kingdom Plantae. Gimana nih, udah paham ‘kan sama kingdom Plantae? Kamu juga bisa mempelajari lebih jauh tentang kingdom Plantae di video pembelajaran Zenius. Semoga informasi di atas bermanfaat buat kamu ya. Have a nice day!

 

Baca Juga Artikel Lainnya

Ciri-ciri dan Klasifikasi Makhluk Hidup

Mengenal Sifat Tanah dan Manfaatnya

Pencemaran Lingkungan dan Dampaknya Bagi Ekosistem

Kingdom Plantae: Materi Biologi Kelas 10 1

Dapatkan pengalaman belajar yang semakin seru dan bikin ketagihan dengan Zenius!

Download Zenius App di sini