Indonesia Dijajah Ratusan Tahun Oleh Bangsa Eropa, Masa Sih?

Yakin Indonesia pernah dijajah Eropa? Artikel ini memberikan perspektif lain dalam sejarah kependudukan Eropa di Indonesia.

Halo Masbro-Mbaksis sekalian penikmat Zenius Blog! Kali ini gue dateng lagi mewartakan cerita seru tentang topik yang gak akan jauh-jauh dari Sejarah. Bisa dibilang mungkin hampir semua dari pembaca artikel blog ini adalah para pelajar Indonesia yang sejak kecil belajar pelajaran sejarah sampe berbusa-busa tentang jatuh-bangunnya kekuasaan politik maupun ekonomi di daerah geografis yang sekarang ini kita namakan Negara Kesatuan Republik Indonesia. Dari sedemikian panjang rentang sejarah Indonesia yang lo pelajari, pastinya gak asing dengan satu tema besar yang biasanya diberi istilah “Masa Penjajahan Eropa di Indonesia” dong?

“Masa Penjajahan Eropa di Indonesia” yang kemungkinan besar selama ini lo denger adalah sebuah masa yang dilukiskan ketika Indonesia mengalami kekejaman panjang karena Indonesia dijajah oleh bangsa-bangsa Eropa, diambil kekayaan alamnya, diperbudak, didiskriminasi habis-habisan, dirampas haknya, dan sebagainya. Tapi betulkah seperti itu? Apakah bener Indonesia itu dijajah sama Belanda 350 tahun? Apakah emang betul bangsa-bangsa Eropa itu dateng buat menjajah tanah air kita yang kaya dengan sumber daya alam?

Okay, pada artikel Zenius Blog kali ini, gua mau kita kupas tuntas tentang buanyaak pandangan-pandangan keliru seputar sejarah kependudukan Eropa di wilayah Nusantara, yang sampai sekarang ini masih dipercaya secara umum di Indonesia. Pandangan-pandangan keliru tentang sejarah kependudukan bangsa Eropa di Indonesia ini, entah kenapa terus dipercaya dari generasi ke generasi, disebutkan oleh orangtua, guru, pelajaran sekolah. Sehingga, nggak heran kalau kekeliruan ini bahkan masih dipercaya oleh mereka-mereka yang ngakunya sebagai kaum terpelajar.

Nah, sebagai para intelektual muda yang terpelajar dan juga pemirsa setia Zenius Blog, gua kepingin mengajak lo untuk bareng-bareng mengevaluasi setiap informasi yang kita dapatkan (kali ini terkait Sejarah bangsa kita sendiri lho!) berlandaskan data dari berbagai macam sumber. Karena pada dasarnya, ilmu apapun yang lo pelajari, jangan pernah ditelen mentah-mentah dari buku pegangan pemerintah maupun dari omongan guru lo, tapi harus selalu juga lo tengok dari perspektif lain. So, dalam artikel ini gua mau ngebahas beberapa miskonsepsi/salah-kaprah/kekeliruan umum tentang sejarah kependudukan bangsa-bangsa Eropa di Indonesia. Yuk langsung aja kita masuk ke bahasan seru Zenius Blog kali ini:

Salah Kaprah #1: Indonesia dijajah oleh Portugis

Nah, mungkin kebanyakan dari lo selama ini meyakini bahwa Portugis adalah bangsa Eropa pertama yang dateng dan menjajah Indonesia. Nah, dalam konteks ini, pertama-tama gua mau menekankan pada istilah “dijajah”, dan juga “Indonesia” sebagai sebuah identitas politik. Pertama-tama,gue mau nekenin bahwa sebelum Indonesia menyatakan kemerdekaannya 17 Agustus tahun 1945, yang namanya “Indonesia” itu belum ada men!

Pada saat bangsa Portugis lagi main-main ke wilayah Kepulauan Nusantara, dari tahun 1512 sampe 1575, yang ada tuh: Kesultanan Aceh, Kesultanan Demak, Kerajaan Sunda (Pajajaran), Kesultanan Banten, Kesultanan Gowa, dsb. Belum ada pikiran sama sekali dari kerajaan-kerajaan tersebut untuk bersatu jadi sebuah entitas politik, apalagi bernama Indonesia. Jadi apakah bangsa Portugis pernah menjajah Indonesia? Ya, dalam konteks ini jelas-jelas nggak dong, wong nama Indonesia aja belum ada. Yang lebih tepat adalah Bangsa Portugis mendatangi wilayah yang kelak bernama Indonesia ini, untuk ikut “main” dalam kancah perputaran ekonomi dan perdagangan.

Terus, ngapain juga, coba, Bangsa Portugis main jauh-jauh sampai ke kawasan kepulauan Asia Timur dan Asia Tenggara?

Myristica_fragrans_-_Köhler–s_Medizinal-Pflanzen-097
The nutmeg plant is native to Indonesia’s Banda Islands. Once one of the world’s most valuable commodities, it drew the first European colonial powers to Indonesia.

Nah, sekarang kalo kita mau telaah apakah betul Portugis itu “menjajah” wilayah Nusantara ini, kita perlu tau alesan sebetulnya kenapa bangsa Portugis ini kok bisa nyasar sampai ke Kepulauan Asia Tenggara? Emang niatnya buat ngejajah atau gimana?

Jadi gini cerita awal mulanya, jauh sebelum Bangsa Eropa melakukan penjelajahan ke wilayah Asia, mereka udah bisa menikmati kekayaan alam dari wilayah Asia, terutama rempah-rempah dari para pedagang Arab di wilayah Eropa Selatan. Dalam kebudayaan Eropa, rempah-rempah dari Timur yang selama ini dihadirkan oleh para pedagang Arab itu udah sangat melekat jadi kebutuhan bangsa Eropa sebagai perpaduan jenis obat, pengawet makanan, bumbu masakan, dan juga simbol status sosial. Rempah-rempah jadi simbol status sosial? Iya beneran! Makanan pesta yang kaya rasa akan rempah-rempah dari Timur (yang harganya selangit itu) jadi salah satu indikator gengsi dan status sosial kaum ningrat Eropa.

Walaupun Bangsa Eropa udah menikmati kekayaan alam dari wilayah Asia, mereka belum pernah tau secara persis sumber asalnya dari mana, mereka juga gak pernah ambil pusing untuk pergi jauh-jauh dateng ke kawasan tersebut karena jalur distribusi perdagangan jalan darat ke Eropa udah oke dengan “perpanjangan tangan” dari India sampai ke Arab. Jadi pengetahuan Bangsa Eropa tentang asal-usul rempah-rempah itu bisa dibilang cuma samar-samar. Mereka hanya tau rempah-rempah itu berasal dari kawasan kepulauan yang sangat jauh di wilayah Timur, tempat yang begitu asing bagi mereka, begitu misterius dan rahasia.

Nah, situasi ekonomi dan jalur perdagangan rempah-rempah ke Eropa yang aman dan nyaman selama ini berubah total gara-gara jalur dagang darat ditutup oleh Kekhalifahan Utsmani, yang pada 29 Mei 1453 berhasil ngerebut kota Konstantinopel (Istanbul-Turki) yang emang jadi pintu masuk para pedagang dari timur buat jual tuh macem-macem rempah. Rempong dooong jadinya! Karena kebutuhan rempah-rempah di Eropa tetap tinggi dan persediaanya makin menipis, akhirnya Portugis dan Spanyol memutuskan untuk cari jalan lain ke sumber rempah, yaitu melalui ekspedisi jalur laut.

Ekspedisi demi ekspedisi dilaksanain sama para penjelajah yang dibiayain dari kas Kerajaan Spanyol (Cristoforo Colombo dan Fernão de Magalhães), dan Portugis (Dom Vasco da Gama, dan Bartolomeu Dias). Singkat kata singkat cerita, Affonso de Albuquerque (dibaca: Affoonsow Jabukéérki) berhasil nguasain Malaka (Februari 1511) dan mulai mengetahui tempat “rahasia” penghasil rempah paling mahal, yaitu Pulau Ambon (cengkeh), dan Pulau Banda (pala).

Portadesantiago
Sisa reruntuhan benteng Portugis A Famosa di Malaka (wilayah Malaysia)

Sejak saat itulah, Portugis menjadi salah satu pemain baru dalam perekonomian dan perdagangan kawasan Timur Nusantara sampai akhirnya tahun 1575 Portugis mutusin buat ninggalin monopoli di Nusantara ke daerah Tiongkok dan Jepang karena wilayah Nusantara ini dinilai ga strategis, kegedean, dan terlalu banyak persaingan dari pedangang lokal maupun pedagang internasional.

Udah deh, gitu doang pengaruh Portugis yang sempet mampir “sebentar” ke wilayah kepulauan Asia Tenggara. Secara geografis, Portugis hanya pernah menguasai jalur perdagangan Malaka dan Pulau Timor bagian timur (yang notabene secara politis terletak di luar wilayah Negara Indonesia). Hal paling signifikan yang dilakukan oleh Portugis hanyalah ikut bermain dalam tatanan perdagangan Nusantara yang sebelumnya bebas menjadi dimonopoli oleh pihak Eropa, serta penyebaran agama Katolik di bagian timur wilayah Nusantara. Jadi, kalo gua balik lagi ke pertanyaan: apakah tepat kalo kita sebut Portugis pernah menjajah Indonesia? Coba lo simpulkan dan evaluasi lagi berdasarkan berbagai sumber yah 🙂

 

Salah Kaprah #2: Indonesia dijajah oleh Belanda selama 350 tahun

Oke, mungkin lo udah seriiing banget denger istilah “Dulu kita dijajah sama Belanda selama 350 tahun! Terus setelah merdeka kita dijajah sama bangsa sendiri”. Nah sekarang balik lagi nih ke pertanyaan semula, emang bener yah Belanda ngejajah Indonesia selama tiga setengah abad? Belum lagi kata “menjajah” itu sendiri identik dengan kekejaman, kerja paksa, perbudakan, dan lain sebagainya. Apakah betul emang dulu Indonesia mengalami penderitaan selama itu? Yuk kita bahas dulu!

Round_Table_Conference
Konferensi Meja Bundar Den Haag: August 23 – November 2, 1949

Pertama-tama, kita telusuri dulu kapan sih ada orang Belanda nongol pertama kali di kepulauan ini? Oke, dari sumber sejarah yang selama ini kita ketahuin kan namanya si Cornelis de Houtman tuh, yang pertama kali nyampe ke Banten pada tanggal 27 Juni 1596. Kalo aja penjajahan Belanda dianggep berakhir pas tahun 1949, pas ditandatanganinnya Konferensi Meja Bundar, berarti emang bener orang Belanda udah menjejakkan kaki di Indonesia selama 353 tahun. Tapi bisa dibilang tepat ga tuh? Seperti yang elo semua ketahuin, de Houtman dateng ke Kepulauan Nusantara sebagai penjelajah, bukan penjajah. Bahkan Perusahaan Perserikatan Hindia Timur atau Vereeningde Oost-Indische Compagnie (VOC) aja belom didiriin pas dia berlabuh di Banten untuk pertama kali. Jadinya moment pas pertama kali de Houtman dateng ke wilayan Nusantara itu ga tepat dong kalo dibilang “ngejajah”.

Terus, kalo diambil dari tahun berdirinya VOC gimana? VOC didiriin sejak 1602, enam tahun setelah ekspedisi de Houtman berhasil membukakan jalan bagi penjelajah Belanda untuk melakukan aktivitas perdagangan di Kepulauan Nusantara. Kalo kita itung sampe KMB, 1949, berarti total 347 tahun. Yaah hampir lah. Eitttss, tapi jangan sampe lo lupa nih, VOC itu beda dengan Negeri Belanda. VOC tuh bukan negara men, tapi cuma nama satu perusahaan doang. Kerjaan VOC itu bukannya nguasain daerah, tapi nguasain perdagangan regional di Hindia Timur. Ibaratnya kalau jaman sekarang industri otomotif kita dikuasai oleh perusahaan-perusahaan Jepang seperti Toyota, Honda, Suzuki, Yamaha, dan lain-lain, itu bukan berarti negara kita dijajah sama Jepang kan?

Walaupun VOC dibekali hak yg kita kenal sebagai “Hak Oktroi” atau hak istimewa yang ngebolehin mereka bikin benteng, punya tentara, berhak berdiplomasi, dsb, tetep aja mereka intinya sebuah perusahaan yang punya dewan komisaris (Heeren Zeventien) dan direktur utama (Gubernur Jenderal), bukanlah mewakili sebuah negara Belanda. Jadi dalam konteks “Indonesia dijajah 350 tahun sama Belanda”, pendirian VOC juga bukanlah momentum yang tepat, karena sekali lagi VOC itu cuma satu perusahaan dagang doang, bukanlah negara Belanda.

VOC2Dalam konteks “menguasai” bisa dibilang VOC ga punya wilayah di Kepulauan Nusantara, selain Batavia dibangun sama Jan Pieterszoon Coen dari reruntuhan bandar Jayakarta. Secara garis besar peran VOC dalam wilayan Nusantara ini hanyalah hak monopoli dagang, yang bikin mereka dianggap sebagai “penguasa” lokal. Tapi, kalau dalam konteks “menguasai” teritori politik, raja-raja lokal di Nusantara masih punya kekuasaan penuh sama daerahnya. Daaaan, yang paling penting, daerah operasi VOC tuh ngga seluas wilayah NKRI sekarang lho. Cuma terbatas di Batavia sebagai markas, Banten sebagai salah satu pelabuhan utama, Ambon-Banda sebagai daerah penghasil cengkeh dan pala, Makassar dan sekitarnya untuk mengamankan jalur pengiriman rempah, dan Priangan (Jawa Barat), sebagai tempat penanaman tanaman secara massal (Preanger stelsel). Selain itu? Sebagian besar wilayah yang sekarang ini bernama Indonesia, masih dikuasain raja masing-masing (Sultan Aceh, Sultan Mataram, Sultan Gowa, Sultan Palembang, Sultan Banjar, dan Raja-raja Bali).

Okay, jadi apakah Negara Belanda sebetulnya nggak pernah menjajah Indonesia? Apakah justru jangan-jangan selama ini Indonesia malah dijajah cuma sama satu perusahaan bernama VOC doang?

Terus, jadinya kapan sih bener-bener dijajah sama Negeri Belanda? Seperti yang kita ketahuin bersama, VOC akhirnya dibubarin tahun 1799 oleh pemerintahan Republik Batavia (nama Negeri Belanda pas itu), dan diambil alih langsung sama pemerintahan republik sejak 1800. Sejak 1800 itulah nama daerah-daerah yang berada di bawah kekuasaan VOC diganti jadi Nederlands Indie atau Dutch East Indies (dalam Bahasa Indonesia disebut Hindia Belanda). Dan ini pun ga serta-merta menjajah seluruh Indonesia yah. Dengan serangkaian perang dari tahun 1800 sampe tahun 1914, barulah Belanda bisa nguasain hampir seluruh daerah Indonesia sekarang (kecuali bagian dalam Kalimantan, dan pedalaman Papua Barat). Jadi yaa, yang bener itu Negara Belanda ngejajah Indonesia cuma dari 1914 – 1949, dengan masa istirahat karena penguasaan Jepang sejak 1942 – 1945. Daan, totalnya berarti cuma 1949 – 1914 – 3 = 32 tahun!

Terus gimana ceritanya tuh muncul istilah dijajah sama Belanda selama 350 tahun?

Selidik punya selidik, pandangan ini nih bermula ketika Gubernur Jenderal Bonifacius Cornelis de Jonge yang dulu jadi pimpinan di Hindia Belanda sejak 1931 berpidato di depan masyarakat Batavia sambil nyebutin: “Nederlanders zijn hier al 300 jaar geweest en we zullen nóg minstens 300 jaar blijven”, yang artinya kira2: “Belanda udah ada di sini sejak 300 taun yang lalu, dan tetep bakal ada di mari 300 taun ke depan!”. Udah tentu doong, klo diliat dari tahun pas dia mimpin, pidato ini sengaja ditujuin buat bikin jiper para tokoh-tokoh pergerakan nasional yang lagi semangat-semangatnya menggalang kekuatan rakyat nusantara. Hehehe. Jadi, sekarang masih mau percaya omongan Gubernur Jenderal de Jonge atau fakta sejarah? 😛

 

Salah Kaprah #3: Siasat divide et impera sering digunakan buat memecah belah Rakyat Indonesia

Buat lo yang gak tau divide et impera, itu bukan nama mantra sihir dalam Harry Potter yah. Divide et Impera itu sebuah taktik politis “adu domba” untuk memecah belah sebuah wilayah besar, hingga akhirnya terpecah jadi beberapa bagian kecil, untuk kemudian lebih mudah dikuasai. Nah, dalam konteks ini banyak orang yang masih berpikir bahwa para “penjajah dari Eropa” ini, dengan liciknya menggunakan taktik divide et impera untuk memecah belah rakyat Indonesia.

Nah, sekarang pertanyaan gua adalah : Rakyat Indonesia yang mana yang dimaksud? Tapi kenapa istilah “divide et impera” ini bener-bener santer banget yah didengungin sejak kita kecil? Dalam konteks ini, gua gak sepakat dengan pernyataan bahwa siasat ini sering digunakan untuk memecah belah rakyat Indonesia. Alesannya ya simpel, lagi-lagi ya karena pas jaman segitu emang belum ada rakyat Indonesia yang bersatu! Boro-boro kenal istilah Indonesia, ngerasa sebagai satu kesatuan aja ga ada. Kita yang lahir setelah kondisi politik di Indonesia dan dunia ini relatif stabil emang biasanya susah untuk mandang bahwa seratus tahun yang lalu itu, kondisi geopolitis di dunia ini ga kaya sekarang gini. Apalagi 300 tahun lalu dong, pas VOC mulai menancapkan pengaruh perdagangannya di Kepulauan Nusantara. Mana ada yang disebut “persatuan Indonesia”.

Pertanyaannya sekarang, apakah waktu Kesultanan Banten sedang perang dengan Kesultanan Palembang di akhir abad 16 dan awal abad 17, VOC melakukan divide et impera? Ya nggak, kedua kerajaan itu emang kepisah kok. Apanya yang pecah-belah? apanya yang diadu-domba? Pas Kaum Adat dan Kaum Paderi saling perang, apakah Belanda melakukan divide et impera? Ya nggak, kedua kaum itu emang kepecah sebelum Belanda ngelakuin intervensi demi mengamankan aset-asetnya di Sumatera Barat. Ketika Bone ingin melepaskan diri dari “penjajahan” Kesultanan Gowa, apakah Belanda melakukan siasat divide et impera? Lagi-lagi nggak, karena emang dua entitas kerajaan itu emang selalu berseteru. Alih-alih ngelakuin divide et impera, VOC dan Hindia Belanda lebih bersifat sebagai katalis dalam semua konflik yang ada di Kepulauan Nusantara waktu itu. Keberpihakan Belanda sangat menentukan pihak mana yang akhirnya menang perang.

Tapi, apakah Belanda ngga pernah sama sekali melakukan siasat divide et impera selama berkuasa di Nusantara? Nah, khusus hal ini, emang pernah kejadian beberapa kali. Tapi untuk jangka waktu kependudukan ratusan tahun, siasat ini bisa dibilang jarang banget dipakai, yaitu cuman tiga kali:

  • Sewaktu ngebelah Kesultanan Mataram jadi 4 bagian, Kesultanan Yogyakarta, Kesunanan Surakarta, Puri Mangkunegaran, dan Puri Pakualaman, pada perjanjian Giyanti, 13 Pebruari 1755. Walaupun ini juga ga bisa dibilang Belanda yang punya niat. Para pangeran-pangeran Mangkubumi (Sultan Hamengkubuwana I) dan Sambernyawa (Sri Mangkunegara I) emang awalnya ngeberontak sama Sunan Pakubuwana III sebagai raja Mataram yang sah, dan Sambernyawa ga pernah dilibatin sama proses penyusunan Perjanjian Giyanti.
  • Sewaktu Snouck Hurgronje memetakan pola sosiologis masyarakat Aceh, yang sangat berguna buat memecah belah masyarakat Aceh dan ujung-ujungnya menangin perang Aceh yang mana Belanda ga menang-menang dan udah rugi banyak secara finansial.
  • Sewaktu pemerintahan Hindia Belanda mengeluarkan Undang-undang Indische Staatsregeling (ISR) pada tahun 1926. Pasal 163 dalam undang-undang tersebut nyebutin bahwa warga Hindia Belanda dibagi jadi tiga golongan, yaitu 1) golongan Eropa dan Jepang, 2) golongan Timur Asing, serta 3) golongan Bumiputera.

Oke, jadinya sekarang ngerti dong yah, bahwa ngga setiap tindak-tanduk VOC dan Hindia Belanda selama di Nusantara ini bersifat divide et impera. Buat lebih jelasnya lagi, mungkin bisa lo telusurin artikel-artikel menarik tentang divide et impera (atau divide and rule) di berbagai sumber.

 

Salah Kaprah #4: Penjajah dari Eropa selalu menyengsarakan masyarakat Indonesia

Jika kita bicara tentang kependudukan bangsa Eropa di daerah kepulauan Nusantara ini, kemungkinan yang terbersit di kepala lo adalah hal-hal negatif yang dialami “bangsa Indonesia” pra-kemerdekaan. Katakanlah, sepotong cerita tentang kediktatoran Herman Willem Daendels, seorang gubernur jendral Hindia Belanda tahun 1808-1811 yang seringkali dicitrakan sebagai manifestasi dari kekejaman. Mulai dari kerja rodi lah, pembangunan jalan raya Daendels yang ngabisin ribuan nyawa lah, sampe sistem pengadilan kelilingnya yang ga pandang bulu main hukum-hukum aja orang-orang pribumi yang bersalah. Tapi masalahnya, apakah jika kepemerintahan Daendels yang sewenang-wenang ini seolah-olah merefleksikan hubungan dari kependudukan Bangsa Eropa di wilayah Nusantara selama ratusan tahun? Sementara di sisi lain, kita mengenal Sir Thomas Stamford Raffles yang seringkali dielu-elukan karena karyanya dalam membangun Kebun Raya Bogor, nemuin Candi Borobudur, nemuin bunga Rafflesia Arnoldi, pengubahan sistem pengelolaan tanah (landrente) yang lebih nguntungin kaum pribumi yang punya tanah, dsb.

borobudur-temple-05
Penemuan dan pembangunan kembali Candi Borobudur

Dalam konteks ini, sebetulnya gua pengin lo semua melihat jaman kependudukan bangsa Eropa di wilayah kepulauan Nusantara dari sisi yang lain, bukan serta-merta kulit luar yang dengan gampangnya mencap keterlibatan Bangsa Eropa dalam sejarah Indonesia pra-kemerdekaan sebagai “bangsa penjajah, kumpeni, diktator, pengeruk kekayaan negeri, penyengsara rakyat, dan semacamnya”. Sebaliknya, ada banyak banget warisan dari bangsa Eropa, baik Belanda maupun Inggris yang manfaatnya masih terasa sampai sekarang ini. Yang bahkan bisa dibilang, peran serta mereka selama ratusan tahun, berkontribusi banyak dalam membangun karakter dan tatanan fundamental dari Bangsa Indonesia.

Contohnya dari mulai hal yang paling sederhana, yaitu pembangunan secara fisik deh, seperti infrastruktur sipil, rumah, jembatan, kanal. Jalan Raya Daendels, rel kereta sepanjang Pulau Jawa, Sumetera, Sulawesi, dan lain-lain. Pendidikan K12 (12 tahun ajaran) yang hampir semua lo alami sendiri dari SD – SMP – SMA yang merupakan adaptasi dari HIS – MULO – AMS yang relatif bebas untuk semua kalangan (tanpa batasan sistem kasta seperti yg dialami India yang dijajah Inggris). Belum lagi dari segi hukum, mungkin selama ini lo gak sadar kalo kita mewarisi sistem peradilan dan kodeks Kitab Hukum Undang-Undang Pidana (KUHP) juga dari Belanda. Dari tatanan administrasi politik, kita juga berhutang-budi pada Belanda mempercayakan para bangsawan untuk jadi pemimpin residen, yang akhirnya kita kenal sekarang dengan istilah Kabupaten.

800px-Java_Great_Post_Road.svg
Jalan Raya Pos (Anyer-Panarukan) yang dibangun pada masa pemerintahan Gubernur-Jenderal Herman Willem Daendels

Terakhir adalah hal yang paling penting dari semuanya adalah: rasa kebersatuan kita sebagai satu wilayah geografis yang akhirnya bernama Negara Kesatuan Republik Indonesia. Kalo bukan karena hubungan dagang, ekonomi, serta tatanan sosial yang dikembangkan oleh bangsa-bangsa Eropa selama ratusan tahun, bisa jadi Negara bernama Indonesia tidak pernah terbentuk. Atau mungkin wilayah geografis kepulauan dari Sabang sampai Merauke yang kita sekarang kita kenal bernama Indonesia ini malah terbentuk menjadi beberapa negara sendiri-sendiri, bisa-bisa yang muncul tuh Kesultanan Aceh Darussalam, Kesultanan Jawa Mataram, Republik Banten, Republik Demokratik Borneo, Republik Rakyat Tapanuli, dan lain-lain. Nah lho, apa lo pernah kepikiran hal itu sebelumnya? Jadi, kalo kita kembali pada pernyataan bahwa “Bangsa Eropa menjajah Indonesia dan menyengsarakan rakyat Indonesia selama ratusan tahun” itu terlalu cetek banget yah. Pengalaman para leluhur kita dengan bangsa Eropa selama ratusan tahun sangatlah dinamis dan juga kompleks, rasa-rasanya naif sekali kalau kita menyimpulkan fakta sejarah hanya dari satu atau dua sisi saja. Makanya kita perlu terus mengkaji serta mengevaluasi pemahaman kita akan segala sesuatu, termasuk juga tentang sejarah negara kita sendiri.

****

Okay, sebetulnya masih buanyaak banget hal yang ingin gua bagikan seputar miskonsepsi, salah kaprah, serta kekeliruan umum tentang sejarah kependudukan bangsa Eropa di wilayah Nusantara ini. Cuma kalau semua diceritain di satu artikel kayaknya bakal panjang banget. Jadi kemungkinan besar gua akan menulis lanjutan dari tulisan ini ke artikel-artikel berikutnya di Zenius Blog. Jadi, jangan bosen-bosen buat terus tongkrongin blog ini, ya. Moga-moga tulisan gua ini memberi sedikit pencerahan dan bermanfaat buat lo semua!

—————————CATATAN EDITOR—————————

Kalo ada di antara lo yang mau ngobrol atau diskusi sama Faisal tentang Sejarah Indonesia pra-kemerdekaan, langsung aja tinggalin comment di bawah artikel ini ya.

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan membership zenius.net di sini.