Mengenal Game: Sejarah dan Alasan Kenapa Kita Jadi Candu?

Mengenal Game: Sejarah dan Alasan Kenapa Kita Jadi Candu? 9

Sobat Zenius, gimana hari ini? Udah push rank belum, nih? Rasanya kurang afdol nggak sih, kalau seharian pegang ponsel tapi nggak push rank Mobile Legends (ML)? 

Apalagi, di bulan Februari – April tahun 2022 ini lagi ramai banget Mobile Legends Professional League (MPL) season 9, ya. Ngeliat tim yang jago-jago pada main, rasanya hasrat gue buat mabar (main bareng) dan push rank juga jadi makin tinggi, deh.

Tapi, inget! UTBK udah di depan mata nih, alias bulan Mei 2022. Kalau elo main game, pastiin nggak mengganggu waktu belajar juga, ya! Tapi, gue punya alternatif lain kalau elo tetep adiktif dengan push rank. Apaan, tuh?

Elo bisa banget push rank di aplikasi Zenius aja, lewat Zencore! Jadi, elo bisa ikut kuis yang bisa dijadiin wadah buat push rank bareng temen. Kapan lagi tuh, elo bisa membangkitkan jiwa kompetitif, tapi dapet ilmu yang banyak juga. Menarik, kan? Buat cari tahu infonya lebih lanjut, langsung aja nih cek di Zencore: Belajar Asik Sambil Main Game.

Nah! Karena sekarang lagi rame banget soal game, gue mau bahas ini bareng elo. Kenapa sih, kita suka banget push rank? Kenapa jadi se-adiktif ini, ya? Ternyata, ada alasannya dari sisi psikologis. Terus, sekarang tuh main game bisa menghasilkan cuan yang nggak main-main, tahu.

Penasaran? Yuk, kita bahas bareng-bareng di sini!

Baca juga: 9 Game Edukasi yang Bisa Bantu Proses Tumbuh Kembang Anak

Apa Itu Game?

Sebelum gue bahas sisi adiktifnya, sebenarnya game itu apa, sih? Iya tau, itu tuh permainan. Cuma, gue mau jelasin lebih utuh, nih. 

Kalau menurut yang gue baca dari Britannica, ensiklopedia umum yang tertua di dunia, game adalah aktivitas fisik yang melibatkan mental untuk mengikuti kontes yang memiliki aturan. Biasanya, orang yang main game ini melakukannya untuk kesenangan. Yap! Bukan jatuh cinta aja yang bisa bikin senang, game juga!

Kalau menurut The Hewlett-Packard (HP) Company, perusahaan teknologi informasi global yang berbasis di Amerika Serikat, game ini terbagi ke beberapa macam, guys. Coba gue jelasin beberapa yang umum, ya.

Pertama, ada sandbox. Kalo di sini, pemain biasanya lebih difokusin buat ngerjain berbagai tugas atau quest tertentu daripada ngelawan musuh untuk menang. Contohnya nih, Minecraft. Di sini, elo bakal diajak buat mengasah sisi kreativitas dengan menyusun balok-balok yang bisa elo bentuk jadi bangunan kayak rumah.

Pengertian game MOBA (Arsip Zenius)
Pengertian game MOBA (Arsip Zenius)

Nggak ketinggalan, elo mungkin udah tahu juga tentang Role-playing Game (RPG). Nah, di sini elo bakal mengendalikan sebuah karakter dan membuat variasi cerita. Contohnya nih, ada World of Warcraft. Di sini, elo bisa menjelajah dunia Warcraft dengan karakter yang udah elo desain di awal.

Ternyata, game ada banyak macamnya, ya? Nah, jenisnya ini tuh beragam karena perkembangannya juga dari masa ke masa. Yuk, gue ceritain di bawah buat lebih lengkapnya.

Baca juga: Tren Lagu Remake dan Pentingnya Musik di Era Pandemi

Sejarah Game

Gimana sih, awalnya game bisa lahir ke dunia dan menghibur kita semua? Yang pasti, game udah jauh lebih tua daripada elo, gue, nyokap, sampai kakek elo. Kenapa?

Soalnya, game udah diperkenalkan sejak tahun 3.500 Sebelum Masehi (SM). Nah, dulu tuh ada board game atau permainan yang pakai media utama papan dengan nama Senet. Game ini tuh dimainin pada zaman Mesir Kuno. Elo tahu game monopoli? Nah! Kurang lebih, Senet tuh dulu begitu.

Sampai akhirnya, game terus berkembang, nih. Di tahun 1940, Dr. Edward Uhler Condon mempromosikan mesin permainan pertama di New York World’s Fair, pameran budaya hingga teknologi terbaru di Amerika Serikat. 

Game-nya ini tentang strategi matematika kuno. Saking berhasilnya, mesin punya Dr. Edward ini sempat dimainin sama 50.000 orang selama 6 bulan masa perkenalan gamenya. 

Terus, lompat yang jauh sampai di tahun 2002, lahir lah pengalaman bermain game MOBA pertama yang ada di game StarCraft. Dari situ, mulai banyak penggemar game MOBA yang ikut terjun di Starcraft sampai game-game lainnya kayak Dota 2 di tahun 2013. Tapi sayangnya, game MOBA yang dulu lahir ini didesain buat dimainin lewat personal computer atau PC aja.

Nah di tahun 2016, rilis lah game MOBA bernama Mobile Legends (ML) yang bisa diakses sama penggunanya lewat smartphone. Menurut data yang gue dapat dari Moonton, developer atau pencipta game ML, mereka ngejelasin kalau pemain aktif ML mencapai 90 juta orang dari seluruh dunia. Dari data itu, pemain aktif yang ada di Indonesia udah mencapai 40 juta orang atau sekitar 50% dari data keseluruhan. 

Saking populernya, bahkan ada kompetisi main game elektronik yang namanya eSport (electronic sport). Sebenarnya, ini udah ada dari tahun 1972, sih. Tapi, karena popularitasnya yang semakin tinggi saat ini, eSport udah resmi jadi salah satu cabang olahraga terbaru. 

Fun fact mengenai eSport (Arsip Zenius)
Fun fact mengenai eSport (Arsip Zenius)

Bahkan, sekarang ada game yang bisa elo mainin juga pakai teknologi virtual reality (VR) lewat konsep metaverse. Duh, perkembangan game makin pesat ya, ternyata?

Baca juga: Multiverse itu Beneran Ada Nggak, Sih?

Kenapa Main Game Bikin Adiktif?

Wow! Ternyata, game punya pengaruh yang sangat besar juga ya, sampai bisa ngehasilin uang buat para pemainnya. Tapi, elo sadar nggak sih, kenapa kita bisa kecanduan main game? Hmm ….

Gue sendiri, kadang suka bablas bergadang gara-gara push rank ML semalaman bareng temen-temen gue. Rasanya kayak susah gitu buat berhenti main. Kenapa, ya?

Kalau menurut Mayo Clinic, salah satu platform di bidang medis yang berlokasi di Amerika Serikat, pas kita lagi main game, otak punya respon yang berbeda. Jadi, otak bakal memproses skenario seolah-olah game itu nyata. 

Alasan kecanduan main game (Arsip Zenius)
Alasan kecanduan main game (Arsip Zenius)

Jadi, setiap elo mengalami stres karena ngelawan musuh, otak bakal langsung mengaitkan aktivitas tersebut ke hormon dopamin supaya kita bisa langsung lega pas permainan selesai.

Usut punya usut, hormon dopamin ini juga bisa bikin elo ketagihan buat ngelakuin sesuatu. Kenapa? Karena di akhir, elo bakal merasa lebih senang dan lega. Makanya, elo bisa adiktif atau kecanduan main game. Soalnya, tubuh tuh rasanya senang kalau ada perasaan lega yang datang.

Itu dia alasan kenapa elo bisa kecanduan main game. Walaupun ada sisi negatifnya, tapi game juga udah berkembang banget, lho. Bahkan, gue sempat cerita di atas kalau penghasilan dari seorang atlet eSport bisa sampai puluhan juta. 

Kalau elo sendiri, kira-kira mau jadi atlet eSport nggak, nih? Kalau iya, mau jadi gamers di game apa? Share di bawah, yuk!

Baca juga: 6 Game Keluarga Online dan Offline, Seru Buat Mabar!

Editor: Tentry Yudvi Dian Utami

Reference:
Game – The Britannica Dictionary
Video Game Genres – Everything You Need to Know – HP (2020)
A Brief History of Games – Interaction Design Foundation (2019)
Video Game History – Britannica (2019)
The History of Gaming: An Evolving Community – TechCrunch (2015)
Sebaran Pemain Mobile Legends Indonesia, Terbanyak di Pulau Ini – Suara (2021)
Intip Fasilitas Esports Tim Terkenal, Mana Paling Keren? – Esports.id (2020)
Gaji Pemain eSport Profesional RI Bisa di Atas Rp 50 Juta per Bulan – Kumparan (2020)
Are video games, screens another addiction? – Mayo Clinic (2021)

Bagikan Artikel Ini!