Catatan Perjuangan Murid Zenius yang Lolos SBMPTN 2016

Berikut adalah kumpulan kisah-kisah inspiratif tentang perjuangan murid Zenius yang lolos SBMPTN 2016.

Momen yang dinanti telah berlalu. Momen yang menjadi penentu perjalanan banyak pelajar di Indonesia. Momen yang mengundang berbagai luapan emosi, mulai dari sedih, penyesalan, ataupun rasa bangga hingga luapan kegembiraan. 28 Juni 2016, menjadi tanggal bersejarah bagi para pejuang SBMPTN di tanah air. Buat kalian yang berhasil menaklukan pertarungan sengit di SBMPTN kemarin, gue ucapkan selamat. Cie cie cie..

Untuk menggalang berbagai luapan emosi pasca-pengumuman SBMPTN, tidak lupa tim zenius menyebarkan survei yang disebar di berbagai media sosial kami. Survei kali ini berhasil menggalang 1141 responden. Kalo udah survei begini, berarti saatnya gue membaca satu per satu (iya satu per satu xD) ribuan testimoni kalian yang sangat sumringah. Walaupun mata gue sampe butek karena ngeliatin layar laptop dalam waktu yang lama, gue bacanya tetap sambil cengar-cengir. Testimoni kalian memberi bekas haru dan bangga ke diri gue :’)

Aslik, sumpah beneran deh, ga gampang untuk menentukan testimoni mana yang layak ditampilkan pada blog kali ini. Cerita perjuangan kalian semua kereen!! Gue butuh waktu beeerhari-hari (anjaay) untuk menentukannya. Terima kasih ya buat antusiasme kalian udah mau meluangkan waktu isi testimoni panjang-panjang (sekalian curcol nih ye). Mohon maaf juga kalo hanya sebagian kecil testimoni yang bisa dipajang di sini.

Lewat survei seperti ini, selain buat feedback kinerja ke tim zenius selama setahun ke belakang, kita juga jadi tau banyak cerita perjuangan yang begitu menginpirasi di luar sana. Ada cerita para pejuang SBMPTN “veteran” yang memanfaatkan kesempatan terakhir mereka untuk masuk PTN impian lewat SBMPTN. Ada cerita anak SMK dan MAN yang berhasil membuktikan diri bahwa mereka juga layak masuk jurusan bergengsi. Ada cerita teman-teman kita dari kota yang mungkin namanya ga pernah kita dengar, tapi berhasil membuktikan bahwa jurusan PTN bergengsi bukan hanya tempat untuk anak-anak dari kota besar. Ada juga lho yang sampe jatuh sakit karena keasikan belajar bareng zenius (duh ini jangan ditiru ya). Ga hanya lolos SBMPTN, banyak pembelajar zenius yang juga lolos ujian mandiri universitas, ujian masuk sekolah kedinasan seperti USM PKN STAN, hingga universitas luar negeri.

Kalo gitu langsung aja deh kita simak cerita mereka. Semoga bisa jadi inspirasi buat kalian yang mungkin sekarang berada di titik yang sama seperti mereka dulu. Kalian juga bisa kepo-in socmed mereka lewat link yang gue sertakan.

*Eh, sori dori mori ya kalo gue comot foto kalian yang ga jelas, tapi itu salah kalian sendiri pasang2 foto ga jelas di socmed* :P

=================================================

 

idas - crop kecilIda Solikhatun

SMK Negeri 2 Pekalongan
Fakultas Ekonomika dan Bisnis, Jurusan Akuntansi – Universitas Gadjah Mada
Twitter: @shin1998id

“zenius emang gokil bangett!! aku dari SMK bisa masuk UGM lewat SBMPTN masya Allah.. nggak nyangka! padahal di SMK nggak ada materi sosiologi, geografi, tp di zenius komplit banget! TKPAnya kereenn terutama matdas! gokil! pas ada berita aku ketrima UGM dan STAN orang2 disekitar pada kaget dikira aku jenius padahal dengan BELAJAR LEWAT KONSEP semua orang bisa!! emang yaaa zenius tu harusnya semua orang tauu!!”

 

andira kecilI Putu Febrian Andira Putra

SMA Negeri 3 Denpasar
Fakultas Kedokteran, Jurusan Gizi Kesehatan – Universitas Gadjah Mada
Twitter: @Andira_PutraFCB

Dulu pas sma, gw dicap siswa ribut, gak pernah bikin PR, tidur di kelas, main PES mulu.. ya pokoknya ranking gw jeblok ampe kelas 11 semester 2

Pas baru kelas 12 awal gw udh kepikiran, gw mau kuliah dimana? Passion gw apa? Nah berhubung ranking rapot gw jeblok, gw ngerasa kalo buat lulus snmptn itu kecilllll banget dan gw mau gak mau harus siap ikut jalur tes sbmptn. Tapi ya gw denger2 dari orang2, soal sbmptn itu susah bener, kalo ngasal rumus itu gak mempan.. Waduh !! Harus bener2 tau konsep dong.. udah selama 2 tahun ini gw gak pernah belajar :’v..

Gw searching di google “cara belajar sbmptn”. Gw search, search, dan search.. Dan gw menemukan satu blog yang mematikan perhatian gw.. pake kata2 gaul dan warna headernya kuning.. yap, zenius blog..

dan gw udah mulai belajar sbmptn di zenius sejak agustus 2015 dan sambil nyicil2, gw juga nemu gw pengen dimana .. yap, gizi kesehatan ugm.. Iyaiya, mungkin emang rada ketinggian cita2 gw v: (univ nya itu masbrooo).. gw, orang yg gk pernah belajar, bikin PR, tukang tidur ama main kok nyari ugm? semua punya hak pengen masuk ugm dan kalo niat harus dikejar, betul tidak? v:

Belajar, belajar, belajar (dan berdoa pastinya) daann gak kerasa, udah tanggal 30 mei aja (h-1 sbm broo).. gw memutuskan untuk stop belajar, pergi kerumah temen dan main gta ampe jam 9 malem (walaupun kesan nya bego tetapi cara ini terbukti pas untuk refreshing.. wkwk)

Pas pengumuman, gw bukanya di sekolah bareng temen2 seperjuangan. 5, 4, 3, 2, 1.. jeng jeng… gw langsung refresh halaman sbm.. untung belum down server.. gw langsung isi nomor, tgl lahir dan chapta.. daaannnn

OMG, ini beneran??? Gw lulus ugm :’)))) gw wah, rasanya seneng bener :’v.. gw yg masa sma nya yg begitu, bisa tembus ugm :’).. gw gak berhenti bettering kasih ama tuhan pas itu.. kalo bukan beliau yang memberi jalan, gak mungkin dapet :’), gw juga terima kasih sama keluarga, temen2, guru, yg udah ngasi support dan semangat ke gw selama belajar sbm, thank you all !!

Buat tutor2 zen, makasi buat ilmu, wawasan, semangat yg kalian kasi ke aku selama setahun ini :’).. gw gak tau harus apa selain berterimakasih sama kalian.. mungkin kalo gw gak kenal zen, wkwk entahlah gw gimana

redis kecilRedi Sunarta

SMK Negeri 1 Karawang
Fakultas Ekonomi dan Bisnis, Jurusan Ilmu Ekonomi – Universitas Indonesia
Facebook: Redi Sunarta

“personally keren abis, gw anak STM yg gk terluntang-lanting pengen kuliah tapi gk tau apa2 terdampar di tulisan2 kece di blognya, ZLearning si bahan fondasi yg ok banget -bukan aja buat sbmptn, dibuat ngerti social studies -walaupun masih tingkat sma- oleh tutor2 gokil. setidaknya itu udah cukup buat gue lolos seleksi yg cuma andelin zenius…..”

 

yogaYoga Febrian Pratama

Alumnus SMA Kristen IPEKA Pluit Jakarta
International Mechanical and Aerospace Engineering – Tohoku University, Japan
Facebook: Yoga Febrian Pratama

Sebenernya kalau soal Zenius tuh udah tau lama banget. Dari jaman mau ikut SBMPTN 2015 bahkan. Tapi saat itu gua emang belum ingin ikut karena jujur ga terlalu fokus sama PTN, impian gua tuh dulu cuman pengen kuliah di Luar Negeri. Pas tau usaha gua gagal buat ke luar ya akhirnya mau ga mau PTN karena keluarga ga setuju gua kuliah di PTS. Akhirnya gua dengan hati yang masih ga terima daftar dan gagal di SBMPTN. Keterima sih di UI lewat simak, tapi karena gua rasa ga srek sama planning gua ke depan, akhirnya ya udah gua memutuskan untuk ambil gap year.

Di gap year ini gua bener-bener cari motivasi buat tahun depan ikut SBMPTN lagi. Jujur gua sendiri bingung mau jadi apa nanti. Planning gua ingin banget jadi pendidik tapi orangtua ga mengijinkan juga. Tapi gua mikir, kuliah apa aja bisa jadi pendidik kok nantinya asal punya kemauan untuk belajar dan mengajar. Back to the main story. Gua bingung jurusan dan bahkan belom belajar. Gua yang ga mau menyia-nyiakan waktu gua, milih belajar aja masalah jurusan dipikirin sambil jalan. Akhirnya gua pinjem deh cd Xpedia temen gua buat nyoba zenius tuh kaya gimana sih sebenernya. Enak? Banget haha, cuman sayang gua ga kuat kalau liat layar lama-lama, bawaanya mata pedih dan pengen tidur. Akhirnya gua mengembalikan Xpedianya temen gua dan menjadi makhluk gabut. Side note: gua gagal di beasiswa Monbukagakusho dan makin terpuruk saja.

One day, sekitar September, I stumbled upon notes yang ada di blog zenius soal mengulang SBMPTN. Let me quote this life changing paragraph dari salah satu postingan zenius blog:

‘Top universities di Amerika kayak Harvard and Princeton bahkan nyaranin nganggur setahun sebelum mulai kuliah, karena berdasarkan pengalaman mereka, yang nganggur setahun ternyata prestasinya lebih oke, karena 1 tahun bisa ngebantu anak-anak ini untuk belajar jauh lebih banyak, travelling, baca/ nonton macem-macem sesuai yang mereka mau (kalo kuliah/ sekolah biasanya kan bacaannya udah ditentuin). Intinya kalo menurut mereka, dan menurut gue juga, 1 tahun itu kesempatan lo investasi bisa belajar hal yang jauh lebih penting dari apa yang diajarin di sekolah/ kuliah sambil nyiapin buat SNMPTN.’

Dan tau apa yang gua lakukan? Make sure gap year yang gua ambil berkualitas. I travelled to places, hiking, baca buku, nonton, les bahasa asing, dan bahkan ngajarin anak SMA debat. Dan gua tau akhirnya gua mau melakukan apa dalam hidup gua. Gua tau jurusan yang bakal menantang imajinasi gua. Astronomi dan Astronautika. Kalau gua ga mengambil gap year, mungkin gua akan terjebak ingin jadi programmer. Next step, gua harus tau dimana gua mau kuliah. Unfortunately keduanya hanya tersedia di ITB, both masuk ke jurusan yang ga sepi peminat. Gua disitu shock, kenapa ga dari dulu coba gua ambil Astronomi lewat SNMPTN. This happens somewhere around December. Step 1 done 🙂

Gua pun banyak membaca cerita kakak tingkat dan akhirnya semakin terpacu deh buat masuk FTMD atau FMIPA ITB. Ga pake lama, gua beli voucher zenius dan maksain nonton walau kadang udah perih. Di titik itu gua rela ngapain aja buat lolos sbmptn. Dimulailah perjalanan gua mempelajari materi materi saintek, starting from physics yang paling gua suka dari empat pelajaran lainnya, terus mat, kimia dan terakhir biologi. Gua bikin jadwal selang seling biar ga bosen, karena jujur gua gampang banget bosen atau jenuh. Tapi entah kenapa, videonya nagih. Gua suka cara tutornya menjelaskan masing masing materi dan bagaimana mereka membuka wawasan gua. Seluruh 3 tahun gua di sma di rangkum dalam kurang dari 4 bulan. Keren deh, sampai detik ini gua masih geleng geleng kalau inget betapa nikmatnya belajar itu. Yang gua benci biologi karena hafalannya banyaknya kebangetan atau kimia yang entah kenapa membingungkan, malah jadi ladang nilai pas sbmptn kemarin. Bio gua berhasil kerjain 8/9 nomor dan bener semua, gila itu gua kaget banget. Kimia juga sama. (well, benernya sih sesuai kunci yang tersebar di dunia maya, jadi gatau deh kalau sama kunci panitia). Yaudah gua lanjutin rutinitas itu sampai H-3 tes. Kenapa H-3? Refreshing, menjernihkan pikiran, dan banyak banyak kurangin stress 🙂

So finally, tanggal 28 kemarin, Hardwork gua terbayar sudah. Dapet tulisan selamat, dan gua sekarang resmi jadi mahasiswa FTMD ITB :))))

Another side note: I applied for Tohoku University untuk jurusan yang sama dan saat ini sedang menunggu keputusan finalnya. Wish me luck!”

Update per 16/07/2016: Yoga akhirnya keterima di jurusan International Mechanical and Aerospace Engineering – Tohoku University lewat program FGL/G30. Yoga akan terbang ke Jepang pada September nanti dengan Beasiswa MEXT dari Kementrian Pendidikan.

cok yogaCokorda Gede Sedana Yoga

SMA Negeri 1 Denpasar
Teknik Biomedik – Institut Teknologi Sepuluh November
Twitter: @cok_yoga

Pengalaman belajar di zenius yang pasti tutor-tutornya bisa bikin “OO” moment, banyak hal yang gak dipelajari di sekolah diungkap disini. Konsep, misalnya, di sekolah cuma dikasi rumus2 tanpa ngerti gunanya buat apa wehehe. Tapi disni bisa ngebayangin dan dapet esensi dari belajar sains. Tutor favorit ak Sabda dan Pras. Sabda karena zenius learning yang buat semangat belajar, sedangkan Pras yang buat dari couch-potatoes ke book addict, dan mreka yang buat aku percaya diri di pelajaran fisika dan biologi – hence, aku milih biomedik wehehe. Ya pokoknya semenjak tau zenius dan beli voucher belajar online zenius kehidupan belajarku berubah total. Terima Kasih atas semuanya Zenius. :)”

 

rehanRehan Hawari

SMA Negeri 1 Pasir Penyu, Indragiri Hulu – Riau
Ilmu Komputer – Universitas Indonesia
Twitter: @RehanHwr

“Asli keren bangettt! Thanks a lot zenius 😀

Lo ngebantu gue banget dalam ber-SBMPTN, membangun habits yang oke, membentuk kepribadian gue yang baru, building sustainable motivation, time management, self concept, scientific thinking, serta basic-basic belajar yang keren buanget! (‘-‘)b Thank to sabda yang udah ngajarin basic mathematical skills, postulat-postulat dasar yang awalnya serasa ga guna, tapi pada akhirnya berbuah manis dalam bermatematika (gue pikir semua orang perlu tau postulat ini haha) :v

Sebenernya gue alumni 2015 yang ber-SBMPTN nyambi kuliah di salah satu PTN di sumatera, namun berkat 2-3 bulan pertama bersama Zenius Learning dan Xpedia Guide (sejak september 2015) , niat gue untuk ber-SBMPTN ga surut dan hal itu bener-bener membangun fondasi belajar gue.

Sampe sekarang gue masih kagum dengan Zenius Learning dan Xpedia Guide. Di awal-awal, gue berusaha banget nerapin semua apa kata Sabda, gue ngelakuin TO mandiri (meskipun cuma sampe Januari), bikin Rapot sendiri, nulis impian gue dimanapun, mikirin hal-hal yang gue impikan sebelum tidur, selalu memikirkan alasan gue kenapa harus masuk PTN itu, nonton pelem dokumenter yang oke (w/ or w/o english subtitle), baca buku yg direkomendasiin, manfaatin waktu semaksimal mungkin, berolahraga ringan per minggu, dan semua tips-tips dari dia. Sampe liburan akhir tahun pun, gue fokus belajar buat SBMPTN.

Tapi semua rada beda pas semester 2, gue jadi banyak kerjaan, tugas numpuk, nulis laporan praktikum dan kesibukan yang scr terpaksa dilakukan karena tuntutan status gue sebagai mahasiswa di kampus tsb. Semua hal tersebut perlahan menghilangkan habit-habit gue.

Sampe akhir februari gue putuskan untuk bimbel nyambi kuliah, tapi zenius tetep gue pake dan ngebantu banget dalam menjawab soal-soal dr bimbel.

Yang gue suka lagi dari zenius, videonya bisa lo putar berkali-kali(yaiyalah Haha) , kalo ga ngerti putar lagi, dan gitu terus. Materinya cukup lengkap untuk persiapan SBMPTN, ngajarnya pun dari dasar, GAK PAKE RUMUS CEPAT, dan enggak njelimet, jadi emang bener-bener lengket di otak lo. Dan jujur hal ini lah yang buat gue makin cinta sama zenius. Frankly, materi-materi inilah yang gue butuh banged dan susah didapetin dgn asik di SMA maupun di tempat lain. Saking asiknya, kadang gue sampe titip absen buat kuliah dan lanjut nge-zen *oops* Haha. Di kelas pun, sebenernya gue ga terlalu terbebani dengan beberapa materi kuliahan yang di-SBMPTN-kan karena Alhamdulillah dasar-dasarnya udah dapet banget sm zenius, bahkan untuk beberapa Quiz dan UTS pun gue jarang banget belajar. HAHA (thx lagi zen).

Karena zenius, gue jadi ngerti hal-hal yang penting dan diprioritaskan, gue ga mau ngabisin waktu bermain-main sama temen-temen kampus, gue juga merahasiakan dr temen-temen kelas kalo gue ikut SBMPTN sampe H-2 ujian haha. Ini gue lakuin supaya emang bener-bener fokus ber-SBMPTN. (H-2 minta restu dari mereka yg gue anggap temen deket wkwk xD)

Meskipun pada minggu-minggu akhir menghadapi SBMPTN gue sempet nge-down karena ngeliat saingan gue yang makin ngambis belajarnya dan hasil TO mereka jauh di atas gue, ditambah lagi tugas kuliah yang makin numpuk dan segala macam aktivitasnya yg makin membuat gue stress, gue tetep kekeuh dengan pilihan gue dan mencoba membangun kembali motivasi belajar gue.

Pada akhirnya gue ngehadapin SBMPTN kedua ini dengan cukup memuaskan.

Dan Alhamdulillah pas pengumuman gue lulus di pilihan kedua.

Oh iya, gue sebenernya anak kampung yang punya cita-cita ketinggian. Bahkan, temen gue pernah bilang kalo gue ga bakalan bisa lulus di UI karena emang jarang buanget sih lulusan SMA gue bisa lolos di PTN top, tapi gue percaya kalo gue bersungguh-sungguh dan belajar dengan bener buat SBMPTN, gue pasti bisa dan Dia pasti bantu gue. Dan emang iya, gue kembali dipertemukan dengan zenius dan kali ini niat gue bener-bener kuat buat menggapai mimpi gue. Alhamdulillah, sekarang gue bisa jadi mahasiswa UI. Sekali lagi, terimakasih banyakkk zenius!!!! :* “

 

winnyWinny Wahyuni Lestari

SMA Negeri 1 Kota Bima, NTB
Fakultas Kedokteran – Universitas Negeri Sebelas Maret Surakarta
Twitter: @Winny_WL

“Gue kenal zenius udah lamaaaa banget, dari pas gue SMP gue udah mulai baca artikel-artikel yang ditulis di blognya, artikelnya gue sering bawa ke diskusi mata pelajaran sekolah dan guru gue seneng sama apa yang gue angkat itu. Kesan awal gue sebenernya udah terpukau (#halah) sama zenius, cuma ketidakyakinan gue malah ngebuat gue menyesal dan pengen teriak ‘Aah, kenapa gue baru make 6 bulan sebelum luluuuuss?!!’ #okelebay dan itupun ortu gue nggak yakin karena selama ini gue gak pernah ikut les apapun, gue selalu bilang… “Percaya ma, zenius aja udah cukup kok.” And we made it!!.

Akhirnya selama 6 bulan dengan bantuan X.Pedia, gue yang belajarnya ga nentu arahnya udah tau step-step perencanaan buat mencapai mimpi ala zenius. Gue jarang olahraga, dan karena fisik juga harus disiapin gue mulai olahraga. Gue merasa hidup gue jadi terorganized dengan baik. Gue jadwalin TO, tidur selalu jam 2 pagi, pas istrahat sekolah gue selalu bawa Xpedia zenius, PR, Ulangan, Quiz, semuanya gue kontrol supaya nilainya stabil. Eit! ini sama sekali bukan penyiksaan, tapi belajar pake zenius sumpah seruuuuuu abis, nagih terus, sampai gue nggak bisa berhenti, dan pada akhirnya promosiin ke temen-temen gue, jadi sekelas pada make zenius. #teteppromo

Soal SBMPTN jadi bisa gue kerjain, karena zenius ngajar pake teori. Walaupun soal TPA mungkin agak beda tahun ini, gue tetep bisa ngerjain karna gue “bangun dasar” nggak langsung “atap” bareng zenius. Hehehe Pokoknya gue berterima kasiiih sama zenius yang udah ngebuat dan ngebentuk gue from zero to heroooo!! Gue cuma siswi di kota kecil, tapi dengan zenius, nothing’s impossible! ;)”

nabillaNabilla Putri Osseva

SMA Negeri 1 Purwakarta
Fakultas Kedokteran Jurusan Pendidikan Dokter – Universitas Padjadjaran
Twitter: @nosseva

“Seneng banget ketemu zenius :”)

Zenius itu ngebantu aku banget dalam pembelajaran di kelas, ulangan-ulangan, sampai persiapan SBMPTN. Karena, jujur sekolah aku tuh lebih fokus di UN dan SNMPTN. Tiap tahun jumlah kakak-kakak yang diterima lewat jalur SBMPTN mungkin bisa dihitung pake jari. Bener-bener ngerasa hopeless pasca kegagalan SNMPTN, karena aku pengen masuk FK tapi kakak kelas aku yang FK semuanya masuk lewat jalur SNMPTN. Pokoknya serasa mitos deh masuk FK lewat SBMPTN. Di sekolah juga aku gak masuk 10 besar paralel, sedangkan yang masuk FK itu biasanya rangking 1 paralel :’). Tapi aku mulai bangkit dan ngejar materi-materi buat SBMPTN lewat zenius ini.

Untungnya, aku udah jadi zenius user dari kelas 10, jadi dari kelas 10 aku udah dapet konsep pelajaran-pelajaran dari zenius. Aku suka banget cara pengajaran zenius yang ‘beda’. Zenius nggak ngasih kita cara cepet atau rumus-rumus cepet yang biasanya ada. Zenius itu ngajarin kita dari yang dasarnya banget, ngajarin secara konseptual. Kalau diibaratkan dengan bangunan, zenius itu ngasih dasar yang kokoh deh, jadi mau diterjang angin sebadai apapun juga nggak roboh.

Pokoknya thanks banget buat yang udah nemuin zenius dan tutor-tutor yang kece, kalian banyak dapet pahala dari semua ilmu ini :”)

Makasih juga buat kak Pras, yang udah buktiin kalau biologi itu DIPAHAMI bukan DIHAPAL, semenjak kenal zenius aku jadi suka banget biologi karena diulas disetiap video dengan cara yang menarik dan bikin nempel di otak tanpa harus pake kalimat hapalan-hapalan yang weird dan maksa itu. Pokoknya love banget sama zenius!!”

nizamKhoirun Nizam

MAN 1 Tulungagung
Ilmu Komunikasi – Universitas Airlangga
Twitter: @NizamBL

“Aku bukan anak IPS. Aku anak desa dari MAN jurusan Keagamaan. Jadi ikut sbmptn lintas jurusan belajar materi soshum dari awal. Kalau anak IPA lintas ke ips itu udah biasa.. maka dari itu saya ingin buktikan bahwa anak MAN yg dr jurusan Keagamaan bisa tembus Ilmu Komunikasi Universitas Airlangga. So bagi kalian jangan minder dg keterbatasan. belajar dengan tekun dan berdoa. thanks zenius yg udah nemenin belajar selama 3 bulan..”

 

rizkaRizka Uswatun Hasanah

Alumnus SMA Negeri 5 Surabaya
Fakultas Kedokteran Jurusan Pendidikan Dokter – Universitas Airlangga
Twitter: @rizkahasanah

“Zenius is marvellous !! I can’t believe my own eyes right now, diterima di ptn impian gue & fakultas impian gue literally the happiest moment in my life 😀

gue emang gagal sbmptn 2015 dan berbagai ujian mandiri lainnya, which is 7x gagal, akhirnya di ujung penerimaan ptn 2016 gue browsing2 ttg mandiri ptn yg masih ada, trus ketemu sm ads nya zenius, nah gue klik dah, stalking webnya mulai dari blog sama contoh video. gue memutuskan mulai dari hari itu gue nabung buat beli paket dvd nya zenius & ikutan kuis tv juga sih biar dapet duit buat beli hehehe:))

Gue start belajar dari 0 sebagai alumni. i swallow my pride buat ikut bimbel deket sekolah gue dulu & belajar sama adek2 kelas gue, dan setiap pulang les gue nargetin hari itu juga harus ngulang pelajaran yg diajarin di bimbel pake video nya zenius + nyatet ulang yg diterangin di dvd zenius Hari demi hari gue lalui belajar di bimbel dan dvd zenius + ngerjain soal2 zenius yg gue cetak & gue jadiin 5 buku. gue sadar bahwa pas dulu gue sekolah cuma ngandelin apalan rumus, apalan soal, etc. which is totally useless kalo dibuat conquer sbmptn, dan akhirnya gue tau. the true essence of learning with concept. gue gak hanya tau gimana cara nyelesain soal tapi juga gue tau bahwa ilmu yang gue pelajari itu mempunyai dasar yg dalam & bisa digali terus menerus yang bisa bikin kita nggak hanya pinter tetapi juga cerdas. dulu gue juga clueless bgt tentang target2 ngisi soal , tapi dengan bantuan xpedia guide bang sabda, akirnya ge bisa nyusun strategi & tau gimana belajar yg baik dan benar

Finally hari-hari bimbel & belajar persiapan sbmptn gue come close to an end. Gue ngerasa lebih siap dibandingkan tahun lalu, dan di hari-hari terakhir les gue review dengan ngajari temen les gue pake catetan zenius gue hehe.. but there’s always felling of insecure inside of me. gue tetep berusaha meminimalisir rasa trauma gue tahun lalu. and i’m totally blocking negative talk from everyone

Alhamdhulillah, Praise The Lord. gue lolos pilihan pertama di FK Unair. gue bener2 nggak nyangka ternyata hasil kerja keras & dukungan ortu gue selama ini nggak sia-sia 😀 dan sebelum pengumuman sbmptn gue juga lolos pmb ikatan dinas di STIS sama Tek. Elektro PLN, i couldn’t be more happier

Failure & rejection is never been easy for me but i keep telling myself, ‘When there’s something you really want, fight for it no matter how hopeless it seems. And when you lost hope, ask yourself 10 years from now. you’re gonna gave it just one more shot. Because the best thing in life, they. don’t. come. free.’

Thank You Zenius !! :)”

****

Keren-keren yah kisah perjuangan dan pengorbanan mereka. Masih banyak lagi cerita perjuangan yang ga kalah keren yang belum ditampilin di sini. Kebayang kan kalo ditampilin semuanya di sini, bisa ga habis-habis ntar lo scroll ke bawahnya hehehe.

Nah, buat lo pejuang SBMPTN 2016 yang ceritanya belum gue masukin ke sini, lo bisa nih ceritain pengalaman lo di comment section di bawah artikel ini. Lo juga bisa sekalian kasih beberapa petuah, tips, dan trik jitu seputar menjalani seleksi SBMPTN supaya adek-adek angkatan lo kelak bisa menghadapi SBMPTN 2017 dengan persiapan yang mantap. Gua yakin segala nasihat lo akan berguna untuk calon adek angkatan lo yang sekarang masih jadi para pejuang SBMPTN di tahun depan. Oke?

Oh yah, buat lo semua yang mau liat Catatan Perjuangan Murid Zenius 2015 selengkapnya bisa lihat di liat di PDF berikut ini

Baca Semua Catatan Perjuangan SBMPTN 2016 PDF – Part 1

Baca Semua Catatan Perjuangan SBMPTN 2016 PDF – Part 2

Baca Semua Catatan Perjuangan SBMPTN 2016 PDF – Part 3

Baca Seluruh Twitter Mention Zenius yang Lolos SBMPTN 2016

==========CATATAN EDITOR===========

Kalo ada yang pengen ngobrol sama Fanny atau mau share juga tentang catatan perjuangannya dalam menghadapi SBMPTN 2016, tinggalin aja comment di bawah artikel ini ya.

Kalo lo mau tau senjata andalan kakak-kakak angkatan lo untuk lolos di berbagai ujian masuk universitas impian, jawabannya adalah Xpedia 2.0.

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan membership zenius.net di sini.