4 Cara Memilih Jurusan Kuliah yang Cocok Agar Tidak Salah Pilih 9

4 Cara Memilih Jurusan Kuliah yang Cocok Agar Tidak Salah Pilih

Halo Sobat Zenius, sudah menentukan jurusan kuliah di PTN impian, belum nih? Ini adalah artikel dan saat yang tepat mempersiapkan diri buat lolos PTN idaman lo. Oh iya satu di antara banyak cara yang paling efektif adalah lewat try out online. Tapi kali ini gue mau sharing tentang cara memilih jurusan kuliah yang cocok dan sesuai dengan lo. Sehingga lo gak bakal nyesel karena merasa salah pilih jurusan.

You’re at the crossroads of your life! (Baca: memilih jurusan kuliah yang akan lo ambil). Lebay gak sih? Nggak kok, ini emang beneran serius dan penting banget buat lo sadarin dari sekarang. Kenapa penting? Gue mau cerita sedikit pengalaman waktu jadi mahasiswa tingkat awal.

memilih jurusan

Sewaktu gue masih jadi mahasiswa tingkat awal, ada satu fenomena sosial yang muncul di lingkungan kampus, yaitu terbentuknya satu genk mahasiswa yang suka uring-uringan tiap hari dan punya hobby ngumpul bareng yang kerjaannya tidak lain adalah mengeluh. Yap! Mengeluh sepanjang hari tentang kuliah-nya ngebosenin, dosen X galak, tugas banyak banget, quiz dadakan, ujian sebentar lagi, dsb. Genk semacam ini kerap muncul di hampir setiap jurusan. Kalo boleh gue namain, mungkin paling gampangnya genk ini disebut “Genk Mahasiswa Galau Karena Salah Jurusan”.

Nah, sebetulnya itulah kenapa gue bilang dari awal kalo urusan memilih jurusan itu emang gak boleh disepelekan. Sayang banget kan duit buat kuliah udah mahal, cuma dipake buat mengeluh doang, kuliah nggak serius, sampai akhirnya DO (Drop Out). Udah buang-buang duit, waktu, tenaga, dan kesempatan juga. So, tujuan gue dalam artikel Zenius kali ini adalah untuk mencegah supaya Sobat Zenius jangan sampai bergabung dengan geng seperti itu.

Secara singkat, tulisan gue kali ini akan dibagi jadi 4 kerangka rumus:

1. Analisa sisi positif dan negatif jurusan yang diincar

2. Pikirkan indikator dan tolak ukur yang tepat dalam memilih jurusan

3. Tentukan motivasi memilih jurusan itu apa

4. Bagaimana rumus yang paling jitu buat milih jurusan yang cocok

1. Analisa Sisi Positif dan Negatif Jurusan yang Diincar

Sewaktu gue ngobrol sama anak-anak dari Zenius-X, mereka ceritain satu hal yang lucu, jadi dari sekian banyak orang yang daftar bimbel di Zenius untuk program alumni atau intensif SBMPTN, ternyata sekitar 70% bilang MAU NYOBA FAKULTAS KEDOKTERAN. Buset dah, banyak amat yak yang mau jadi dokter.

Gue jadi inget waktu TK atau SD kalo guru nanya cita-cita jadi apa, hampir semua bilang mau jadi dokter, menyusul yang mainstream lainnya adalah profesi pilot dan presiden. Kadang gue mikir apa mereka masih terbuai romantisme masa kecil yak? Hehehe…

Sebetulnya nih, nggak ada salahnya sama sekali kalo mau jadi dokter, tapi yang masalah itu kalo niat lo setengah hati, apalagi kalo bilang cuma “mau nyoba” jadi dokter, wah bahaya banget tuh!

Kenapa gue bilang bahaya? Karena rupanya sebagian besar anak yang ditanya kenapa pengen masuk FK, banyak banget yang alas an yang kurang meyakinkan. Contohnya:

·       “Wah kenapa yah, kayaknya seru aja masuk FK, hehehe..”

·       “Jadi dokter itu profesi idaman calon mertua”

·       “Jadi dokter kan keren dan kerjaannya jelas ngapain, duitnya juga oke kayaknya.”

Terus giliran gue ceritain kuliah kedokteran itu susahnya kayak apa.

“Waduh, iya juga yaah.. gue kayaknya nggak siap jadi dokter yang harus siap ngeliat darah setiap saat dan tetap tenang ngeliat orang yang sekarat dan mati tiap hari.. Lagian juga agak jijik dan takut ngeliat darah..”

Nih gini yah, kalo lo emang mau nentuin jurusan. Pastiin lo harus tau betul secara detail apa aja yang akan lo alami di kuliah lo nanti. Sebagai contoh buat lo yang kuliah di kedokteran, pastiin kalo lo tuh bisa tahan bedah-bedah mayat yang sudah kondisinya udah gak karuan karena udah meninggal berbulan-bulan dan cuma diawetkan sama formalin, pastiin juga lo rela kuliah lebih lama daripada temen-temen lo yang memilih jurusan lain dan siap mengabdi ke daerah pedalaman sebagai syarat profesi selama kurang lebih 2 tahun, pastiin lo masih harus belajar keras di tahun keempat buat dapet gelar Sarjana Kedokteran (belum jadi dokter lho!).

Sementara temen-temen lo yang di jurusan lain udah kerja di perusahaan multinasional, merintis bisnis sendiri, keterima beasiswa kuliah S2 di luar negeri, atau menapaki karir jadi artis ibukota, dsb. Lo bisa baca kisah perjuangan kuliah kedokteran di artikel Zenius yang ini.

Kalo lo emang udah siap nerima semua konsekuensi itu dan tetap mau jadi dokter karena emang lo ambis untuk terjun dan terlibat dalam perkembangan dunia medis, itu baru keputusan yang MANTAP buat memilih jurusan!

Intinya sih, apapun jurusan yang lo ambil, pastiin lo tau apa yang akan lo hadapi dan juga siap nerima konsekuensinya. Ini gue ambil satu contoh aja dari sudut pandang FK. Hal yang sama juga berlaku bagi bidang apapun yang mau lo tekuni, baik jadi insinyur, psikolog, musisi, arsitek, pilot, politisi, seniman atau apa pun juga!

2. Pikirkan Indikator dan Tolok Ukur yang Tepat dalam Memilih Jurusan

First thing first, jangan pernah memilih jurusan hanya karena prospek finansial.

Pertanyaan klasik yang biasanya ditanyain anak yang mau memilih jurusan adalah:

“Eh Glenn.. Kalo ambil jurusan X nanti kerjanya ngapain yah? Karirnya bagus gak? Duitnya oke gak?”

Gue ngerti sih, duit itu emang penting. Siapa juga yang nggak mau jadi orang kaya, sukses dan punya kebebasan finansial. Biasanya nih, faktor ini juga menjadi pertimbangan orangtua yang pengen anaknya bisa nyaman dengan hidupnya, salah satu cara paling simpel ya memang dengan jadi orang kaya. Jadinya nggak jarang orangtua mengambil peran cukup besar dalam keputusan memilih jurusan anaknya. Yah wajar sih, namanya juga (biasanya sih) mereka yang bayarin duit kuliah kita. Hal yang sama juga dilakukan kok sama ortu gue dulu.

Dari sini, gue paham kekhawatiran ortu dan niat baik mereka buat menjaga anak-anaknya supaya tetap sejahtera dan hidup “nyaman” sampai akhir hayatnya. Kita juga harus bisa pakai sepatu mereka dalam hal ini. Sewaktu mereka muda, mungkin memang langkah pragmatis – dengan melihat segalanya dari tolak ukur ‘uang’ adalah hal yang paling realistis, makanya mereka bisa nyekolahin lo sampai sejauh ini.

Well, tanpa mengurangi rasa hormat sama ortu gue dan ortu lain di luar sana, gue menolak dengan hormat untuk memakai sudut pandang itu untuk jaman sekarang.

Karena menurut gue, esensi pendidikan itu bukan lagi untuk mempersiapkan diri lo di dunia kerja supaya bisa cari duit yang banyak dan jadi orang kaya. Mungkin pandangan ini memang masih relevan di zaman orang tua kita dulu yang mana belum banyak ada kesempatan. Tapi sekarang? Lo udah sampai di zaman di mana lo bisa jadi apapun yang lo mau asal punya niat buat memperjuangkan hal itu.

Jadi, pendidikan itu buat apa dong kalo bukan buat persiapan kerja dan cari duit?

Pendidikan itu untuk mengembangkan semua potensi dan kapasitas intelektual lo, untuk bisa berkembang sesuai dengan apa yang bener-bener lo inginkan. Pendidikan membuat lo bisa melihat masalah di sekeliling lo dengan cara yang lebih tepat, dan membuat lo bisa menyelesaikan hal itu dengan cara yang paling efisien. Kalo lo emang bener-bener menikmati proses belajar itu dan menjadi expert dalam bidang lo, percaya deh kalo urusan duit itu gak akan kemana.

Kalo bidang yang emang lo nikmati itu sekarang dinilai kurang berprospek dari segi finansial. Well, sebetulnya balik lagi sampai sejauh mana lo menghargai hasrat dan ambisi lo itu dibandingkan peluang finansial. Tapi kalo boleh gue kasih saran nih; Akan jauh lebih mudah lo untuk mencari celah untuk selalu bisa dapat peluang, kalo lo menikmati bidang yang lo tekuni, daripada kuliah di jurusan yang bergengsi tapi ujung-ujungnya jadi masuk genk mahasiswa salah jurusan yang cuman bisa mengeluh dan kuliah dengan setengah hati.

Sekarang coba deh lo nonton salah satu TED Talk di bawah ini, tentang Juara Dunia Yoyo (iya beneran yoyo, mainan roda-rodaan pake tali itu), coba deh tonton videonya. Menurut gue ini inspiring banget!

BTW, kalau mau lihat versi aslinya di TED, lo bisa tonton di sini, lo bisa pake subtitle Bahasa Indonesia juga.

3. Tentukan Motivasi Memilih Jurusan Itu Apa

Janganlah memilih jurusan berdasarkan pelajaran yang lo kuasai atau sukai. Misal:

·       “Gue suka sama Biologi, berarti gue cocoknya jadi dokter kali ya.”

·       “Gue suka pelajaran gambar, berarti gue cocoknya jadi arsitek dong yah?”

Banyak banget siswa yang mikirnya kalo pilih jurusan itu ya liat aja pelajaran apa yang paling lo sukai dan nilainya paling bagus. Emang di satu sisi bener sih, nilai pelajaran yang bagus atau lo sukai, bisa jadi salah satu indikator buat nentuin jurusan. Tapi jelas pelajaran di sekolah bukan tolak ukur yang paling tepat untuk menentukan jurusan.

Lha Emang Kenapa? Gue pikir memilih jurusan yang bener itu yah tercermin dari nilai pelajaran atau pelajaran yang kita sukai selama di sekolah?

Ada dua alasannya, yang pertama: karena bidang yang terbentang di hadapan lo itu jauh lebih luas daripada cuma 13 mata pelajaran yang ada di sekolah. Jangan cuma liat dari sudut pandang 13 mata pelajaran yang selama ini lo pelajari selama 12 tahun doang. Kedua : Lo bakal kebingungan sendiri kalo pake standar ukuran “pelajaran sekolah” buat ngeliat bidang yang disukai. Gue sering banget dapet pertanyaan kayak gini:

“Kak, aku suka banget sama Biologi, tapi nilai Fisika aku juga bagus. Aku harus pilih jurusan apa yah? Terus sebetulnya aku tertarik nolong orang gila jadi pengen masuk Psikologi deh. Tapi mama ngelarang aku jadi psikolog karena katanya aku suka gak bisa tegas nentuin keputusan. Mama jahat deh. Terus kata papa sih aku cocoknya jadi tentara. Menurut kak Glenn gimana?”

Nah lho, lo aja bingung sama diri sendiri, gimana gue bisa ngasih saran nentuin apa yang cocok buat lo? Hehehehe… Oke, intinya di sini poin gue adalah: Mata pelajaran di sekolah memang bisa jadi SALAH SATU faktor pertimbangan buat lo nentuin jurusan, tapi jangan jadi SATU-SATUnya hal yang lo liat dalam diri.

4. Bagaimana Rumus yang Paling Jitu Buat Memilih Jurusan yang Cocok

Banyak sekali yang kasih gue pertanyaan tentang rumus ini, contohnya seperti:

·       “Bang, saya suka pelajaran A, tapi saya jago di pelajaran B, saya juga minat di pelajaran C. Sebaiknya saya memilih jurusan apa yah?”

·       “Bang, gue sebetulnya minat di jurusan A, tapi ortu gue gak setuju.. Mereka menyarankan gue di jurusan B. Gimana dong solusinya kak?”

·   “Bang, saya minat banget di jurusan A. Tapi nilai A saya dari dulu jelek banget, saya juga gak ngerti-ngerti pelajaran A di kelas. Gimana yah solusinya?”

Untuk pertanyaan “Gue sebaiknya memilih jurusan apa?”, itu gue jamin nggak akan pernah gue jawab. Kenapa? Karena lo gak bisa ngelempar tanggung-jawab dari keputusan sebesar itu pada orang lain. Seolah-olah, “Zenius tolongin gue dong buat mutusin arah hidup gue mau ke mana.”

Untuk soal yang satu ini, lo harus bisa membuat keputusan buat diri lo sendiri. Karena pada akhirnya yang akan jalani dan menerima konsekuensinya seumur hidup adalah diri lo sendiri, bukan gue, bukan orangtua, bukan temen-temen, bukan pacar, tapi diri lo sendiri.

Terus gimana dong caranya supaya lo bisa ambil keputusan yang tepat? Nih gue kasih satu tips jitu. Intinya cara memilih jurusan yang bener resepnya tuh…

“Pilih bidang yang membuat lo tertantang… Pilih bidang yang bikin lo penasaran sampai lo rela buat ngulik itu siang-malam tanpa kenal waktu biar gak dibayar sekalipun. Pilih bidang yang tanpa disuruh pun lo curi-curi waktu buat belajar sendiri, atau tanpa sadar suka cari-cari info di internet atau lewat google. Pilih jurusan yang memicu ‘sense of wonder’ dalam diri lo. Pilih jurusan yang bener-bener akan jadi muara ilmu pengetahuan yang ingin lo tekuni sampai akhir hayat lo…”

Itulah menurut gue, rumus yang paling tepat buat memilih jurusan yang bener. Kalo nemu bidang yang menurut lo seperti itu, cari jurusan yang relevan terhadap bidang itu. Entah itu bisa jadi kedokteran, fotografer, desainer, hukum, filsafat, ekonomi, sastra, musik, atau apapun juga.

Kalo udah nemuin bidang yang bikin diri lo ‘merinding’ karena tertantang, gak akan ada lagi tuh pertanyaan semacam.. “kalo jurusan X ini kerjanya nanti ngapain? Prospek gajinya gede nggak? Jurusan ini belajarnya ngapain aja sih yah nantinya?” Kalo lo masih berputar-putar dengan pertanyaan semacam itu, lo layak khawatir buat jadi masuk ke genk mahasiswa salah jurusan.

So, langkah pertama jangan cari tau jurusan A belajarnya apaan, jurusan B belajar apaan, terus lo baru mikir kira-kira cocok nggak sama lo. Terbalik Sobat Zenius! Justru lo yang harus balik nanya ke diri lo sendiri dulu “Bidang pekerjaan apa yang membuat kapasitas intelektual lo tertantang? Hal apa yang bisa bikin lo gak tidur karena penasaran?” Kalo udah tau bidang lo itu, baru deh lo cari tau jurusan apa yang relevan dengan bidang yang membuat lo ‘merinding’ karena tertantang itu.

Oke, segitu aja sih tips dan sharing dari gue, moga-moga bermanfaat buat lo semua yang mau memilih jurusan.

“There’s No Greater Prize, No Greater Challenge to spend Your Life than to Spend it the Way You Want to”

==========CATATAN EDITOR===========

Kalo ada di antara lo yang mau ngobrol atau diskusi sama Glenn tentang proses pemilihan jurusan di SBMPTN, langsung aja tinggalin komentar di bawah artikel ini ya. Berikut adalah beberapa rekomendasi artikel lain bagi para pembaca yang sedang kebingungan memilih jurusan kuliah: