Tantangan Alumni Zenius Lanjut Kuliah Manajemen Universitas Andalas Meski Pernah Diragukan

Kuliah Manajemen Universitas Andalas

Hai Sobat Zenius! Gimana nih perasaannya? Lagi happy atau malah down? Menjaga semangat tuh kadang emang nggak mudah ya, apalagi kalau hal yang kamu kejar makin hari kerasa makin jauh. Aku punya cerita nih dari Meisyarah Annisya yang punya tekad kuat mengejar cita-citanya yang semula dianggap sulit banget. 

Perjalanan Meisyarah sebagai siswi SMK Negeri 1 Matur di Sumatera Barat hingga diterima menjadi mahasiswa jurusan manajemen di Universitas Andalas Padang ini asik banget buat kita simak. Siapa tau semangat belajar Meisyarah bisa nular ke kamu!

Halo Mei! Sebelumnya kita mau tau dulu dong kamu kenal Zenius dari mana sih?

Awal tau Zenius itu dari zaman awal pandemi COVID-19, pas kelas 10. Nah pas itu banyak bimbel online yang nawarin kelas gratis, aku cobain beberapa kelasnya baru akhirnya mutusin ambil paket Zenius Aktiva UTBK.

Wah, terus kenapa tuh kamu pilih Zenius?

Karena metode belajar Zenius lebih cocok. Setelah coba kelas di bimbel online gratis lainnya emang lebih cocok sama Zenius. Dibanding yang lain, Zenius nggak terlalu banyak animasi. Materinya lebih to the point dan penyampaian dari tutor-tutornya lebih gampang dimengerti. 

Sebenernya awalnya orang tua kurang setuju, tadinya aku mau ikut bimbel offline, tapi jaraknya jauh juga. Akhirnya setelah diajak negosiasi mereka percaya dan dukung sepenuhnya apa yang kupilih. Akhirnya di kelas 11 semester 2 aku ambil paket Aktiva UTBK dan di kelas 12 paket Ultima.

Gimana rasanya belajar bareng Zenius?

Serunya belajar bareng Zenius itu kita nggak melulu bahas pelajaran waktu live class, tutor juga suka kasih wejangan-wejangan yang bangkitin semangat belajar. Ditambah temen-temen dari Zenius juga saling support satu sama lain.  

Pengalaman luar biasa bareng Zenius karena aku yang awalnya nggak tau apa-apa jadi mulai suka belajar, dengerin playlist nya Bang Sabda berulang-ulang, live class bareng tutor-tutor Soshum dan TPS yang kece parah. Intinya banyak belajar hal menarik bersama. Free class Zenius juga seru bahas isu terkini dan aku paling suka sains terintegrasi, sayang kelasnya cuma sebentar. 

Belajar bareng sama Zenius banyak yang berkesan. Momen yang paling diinget pas belajar seru di live class Bang Haikal. Ternyata kalau berpikir itu ada penalaran logika dan ada hukumnya. 

Selama ini kalau belajar kamu tipe yang gimana sih, Mei?

Dulunya aku bukan tipe anak yang ambis. Bukan yang apa-apa ngejar ranking belajar terus. Dibilang ambis nggak, tapi karena aku dari SMK, jadi memang perlu banyak belajar sendiri kalau mau ngejar materi UTBK. 

Waktu di sekolah jarang yang ikut bimbel online, karena sekolahnya SMK, anak-anaknya pengennya juga beda-beda, nggak semua juga mau lanjut kuliah.

Dulu pas awal kelas 12 kesibukanku itu magang wajib dari sekolah, jadi nggak ada belajarnya, jarang banget karena sering pulang malam. Baru mulai fokus belajar lagi untuk persiapan UTBK setelah selesai magang. 

Terus pas deket-deket UTBK aku belajarnya hampir setiap hari, udah mulai intensif sejak bulan Desember.

Wah sibuk banget, berarti emang dari awal sejak di SMK kamu ingin kuliah ya?

Dari SMK akuntansi aku udah mutusin buat kuliah jurusan manajemen karena ngerasa ijazah lulusan SMA itu nggak terlalu kepake kalau dibandingkan sama yang kuliah.

Awal-awal mulai belajar kerasa banget materi buat UTBK banyak banget. Karena aku dari SMK harus mulai belajar dari nol. Zenius udah nemenin aku belajar sejak masih langganan aktiva sampai langganan Ultima kelas 12. Walaupun cita-citaku ingin kuliah sering diragukan oleh guru-guru,teman, bahkan ortu karena sekolahku bukan sekolah favorit.

Gimana nih perjuangannya sampai bisa keterima di kampus impian?

Waktu semester 3 nilaiku di sekolah turun, aku sempet insecure buat daftar universitas jadi waktu kelas 11 itu aku udah mulai langganan Aktiva UTBK di Zenius dan jadi lebih pede waktu ngerjain UTBK. 

Akhirnya aku keterima di kampus impian, jurusan manajemen Universitas Andalas Padang. Sebenernya awalnya pengen kuliah di UGM, tapi belum diizinkan sama orang tua karena jauh. Jadi, solusinya ambil yang masih satu daerah aja, biar bisa pulang kampung.

Eh, btw kamu punya tutor favorit di Zenius?

Hampir semuanya favorit. Ada Bang Rifad, Kak Hanna, Bang Iman, Bang Yoel yang udah bikin aku suka sama geografi. Kelas yang paling kutunggu-tunggu itu kelas biografi, karena di SMK nggak dapet geografi jadi harus belajar lebih banyak di situ

Aku juga mau berterimakasih buat Bang Sabda, Bang Pras, Bang Joshua yang kalau bawain free class bikin semangat naik. Makasih juga buat Bang Haikal yang kalau ngajar suka kocak.

Kalau fitur kesukaan di Zenius?

Zen Practice Zenius. Membantu banget untuk di UTBK. Ada beberapa soal yang ternyata keluar dari sana, jadi sangat-sangat membantu. Per hari bisa latihan sampai 20 soal secara rutin.

Nah, sebagai penutup kasih semangat dong buat Zenius!

Semoga Zenius makin maju dan makin banyak siswa-siswa di Indonesia yang kebantu sama Zenius. We love you Zenius!

Gimana nih Sobat Zenius? Makin semangat nggak belajarnya? Meisyarah bisa buktiin ke kita meskipun awalnya terasa sulit tapi ketika konsisten dan terus mencoba, belajar bisa jadi hal yang kita nikmati. Kalau temen-temen pengen coba paket belajar kayak Meisyarah, klik button di bawah ini ya!

“ Materi Zenius lebih to the point dan penyampaian dari tutor-tutornya lebih gampang dimengerti.”

 

Meisyarah Annisya, Alumni Zenius

Bagikan Artikel Ini!