Bahri Testimonial: Zenius Changed My Life

Artikel ini menceritakan perjuangan Bahri dengan Zenius yang awalnya sibuk main game dan akhirnya berhasil meraih mimpinya untuk kuliah di FIKOM UNPAD.

Hello Guys. Zenius Blog mau nampilin lagi nih curhatan perjuangan salah satu alumnus Zenius. Tahun lalu, kita udah angkat cerita Kinan yang bisa kuliah sampe ke Jepang. Kali ini kita mau angkat cerita Bahri. Btw, kalo lo juga bisa  liat testimonial anak-anak zenius 2014 lain yang buanyak banget. Lengkap sampe kita upload file pdf testimonialnya.

Oke, kenapa sekarang kita mau angkat cerita doi ke blog kali ini? Karena banyak staf dan tutor-tutor Zenius yang ngeliat progress si Bahri ini gila banget selama dia belajar di Zenius. Dan gw yakin, banyak banget lo yang di luar sana yang mungkin punya starting point kayak Bahri. Lo bakal bisa liat sendiri bahwa bakat bukanlah segalanya. Perjuangan atau yang sering kita paparin tentang deliberate practice, itu harga mati buat meraih impian lo! Dan, ngga ada kata terlambat untuk mengubah keadaan seberapa absurdnya kondisi lo saat ini.

So, langsung cekidot aja yuk ceritanya doi di bawah ini…

=====================================================================

Pada tahun 2012, hiduplah seorang anak SMA yang berasal dari Bandung bernama Muhamad Syamsul Bahri biasa dipanggil Bahri. Saat itu, dia sedang sibuk-sibuknya main game online dan sedikit belajar. Dalam kesehariannya, Bahri nikmatin hidupnya seenak lemper aje. Ga mikirin apa yang akan terjadi di tahun depan. Apa itu?? Ya, apalagi kalo bukan Tes masuk Perguruan Tinggi.

Bahri berpikir (atau mungkin dia bahkan ngga mikir sama sekali) apa bedanya tes masuk PTN sama ujian-ujian sekolah yang biasa. Karena dia ngerasa selama ini kehidupan akademisnya lancar jaya terus… SD lulus rata-rata 8, SMP lulus rata-rata 8 ++, SMA juga 8++. So, dengan kesibukan main game yang luar biasa, kehidupan akademis Bahri pun mulus dan sangat lancar seperti orang lagi kena diare.

Sampai akhirnya, tibalah waktunya saat dia akan menghadapi tes masuk Perguruan Tinggi. Jeng-jeng‼

Nah, di sini mulai dari sini ganti “DIA”-nya jadi “GW” ya…

Gw waktu SMA nyangkut ke jurusan IPA. Kenapa nyangkut? Soalnya sebenarnya nih, gw ngga bisa masuk IPA karena waktu itu jelas-jelas nilai gw kurang. Tapi mungkin entah karena guru SMA gw emang baik sih. Jadi, gw dikasih tugas nggak jelas gitu buat nambah nilai, eh akhirnya bisa masuk IPA deh 😛

Dari dulu gw pengennya masuk FIKOM (Ilmu Komunikasi). Kemungkinan besar karena terinspirasi dari keluarga sih. Abang gw Jurnalis dan beberapa sodara gw ada yang jadi Jurnalis juga. Tapi kan gw IPA, dan ternyata FIKOM itu ranah IPS. Mati dah gw. (Ckckckck, kenapa sih guru gua baik, jadi nilai gua bisa masuk IPA!)

Karena gw anak IPA, gw mikir, ”Ah udah cari yang sesuai jurusan ajalah yah.. Biar lancar jaya -seperti orang lagi diare.

 

CHAPTER 1 – KENAL ZENIUS PERTAMA KALI

Dari tahun ajaran 2012, gw kebanyakan main game aja. Baru pas 2013, gw deh mulai ada niat belajar dikit.

Gw mulai ikut bimbel deket rumah, bimbelnya IPA. Walaupun menurut gw tempat bimbelnya boleh dibilang bagus, tapi ga ada peningkatan seperti yang gw harepin. Di sini, gw masih pengen milih ITB Pertambangan karena biar sesuai jurusan. Memang tipikal banget ngga sih, anak SMA culun-culun gitu kaya gw pengen pertambangan?? 😀 Padahal gw nggak kepikiran sama sekali gimana dunia pertambangan itu.

Terus, pas bulan Oktober 2013, gw tiba-tiba mulai concern sama keadaan lingkungan kita, isu-isu global warming muncul di kepala gw. Timbullah keinginan gw buat masuk FTSL (Fakultas Teknik Sipil dan lingkungan) ITB juga. Jadi antara Pertambangan atau FTSL ITB.

Nah, justru ketika gw berada diantara 2 pilihan antara Tambang dan FTSL ITB itulah, gw ketemu Zenius di akhir-akhir Oktober 2013.

Jadi ceritanya, gw kan lagi nyari-nyari soal, ke ziddu lah, kaskus lah, 4shared, semua pdf gw download-in. Terus waktu itu gw pernah bikin pake spidol warna-warni di kertas gitu, bikin istilahnya “simbol” bahwa gw akan belajar dengan bener, isinya…

TARGET BULAN OKTOBER :

  • Ngapalin 10 rumus FISIKA
  • Ngapalin 5 rumus MATEMATIKA
  • Ngapalin BIOLOGI 5 BAB
  • Dan bla.. blaa..blaa….”

 

Kecapai nggak sih target gw?? Tentu tidak.. Wkwkwk.

Gw ini orangnya malesan. Walaupun dengan bikin target-targetan kaya gitu udah merupakan suatu “hal yang boleh dibilang rajin”, tapi ya, cuma sekadar simbol aja. Nggak dijalanin juga karena gw masih belum kebayang sama “apaan sih yang bakal gw dapetin dari semua yang gw siapin sekarang ini.”

Lalu, gw kan masih suka download-in soal, kali ini salah satunya dari Zenius. Ketika gw ngerjain soal dari Zenius, gw masuk tuh kan ke website zenius, liat video-video Sabda. Dan….

“Gila ini yang gua cari cari!‼!‼”

“Nah bener bener bener, Iya gituh gituh…”

“Ah Emang Pendidikan Indonesia Kacau”

“Yess Ternyata Males Bukan Hal yang Negatiff‼!”

“Wohh Kuliah tuh harus sesuai MINAT toh!‼!

“Gilak Corat-Coretan Target Bulanan gw Ternyata Sampah”

 

Kira-kira itu beberapa ekspresi gw pertama tau zenius!

Wah langsung aja, gw beli membership yang 6 bulan. Terus, gw pake kan tuh, nilai-nilai sekolah gw meningkat dengan signifikan! Tau nggak sih lo?! Gw pernah dapet 100 ulangan Matematika sampe 4x! Dan baru kali itu juga, nilai Fisika gw lebih bagus dari bahasa Sunda! Hahaha.

Tapi, gw masih bermasalah di pelajaran Biologi atau Kimia. Mungkin karena orangnya malesan, gw nonton zenius emang istilahnya rada “ngasal” banget. Gw buka videonya loncat-loncat. Semau gw aja, yang lagi gw mau tonton aja. Dan waktu itu gw nggak terlalu musingin.

Baru deh setelah beberapa bulan pas kelas 12, gw udah bisa ngerasain feel-nya integral, udah bisa ngotak-ngatik persamaan gelombang, gw juga udah bisa ngerjain matriks sambil lepas tangan. Hehehe, ga deng :p

Pas bulan April deket-deket UN, karena udah ketemu zenius jadi gw pikir, “Ah, udahlah gampang UN mah.” Ciat!! Lulus..

Karena gw udah mulai bisa mikir lagi bahwa kuliah harus sesuai minat, gw jadi keinget lagi niat dulu buat masuk FIKOM. Akhirnya gw murtad, yaitu ambil jurusan ilmu komunikasi. Cuma 2 minggu nih belajar, sempet nggak, ya? Ternyata kagak!

 


TERNYATA GW GA LULUS SBMPTN 2013 MEN!! WKWKWK..

 

Pas awal pengumuman, gw masih berasa biasa aja. Mungkin karena kebetulan setelah pengumuman PTN itu kan bulan puasa, jadi deket banget sama suasana lebaran. Tapi lama-lama, nyesek gw karena kepikiran Mamah gw 🙁

 

CHAPTER 2 – 3 BULAN PERTAMA BIMBEL DI ZENIUS

Karena masih pengen kuliah dan kalo masuk swasta mahal, jadinya gw putuskan ikut semedi dulu di Zenius setahun. Selain karena gw udah rada bosen hidup di rumah, gw juga pengen cari suasana baru, tinggal di kota baru, cari temen baru. Dan gw pengen kenal sama tutor-tutor yang ngisi video di zenius.net.

Berangkat nih, gw‼! Ciaatt‼

Sampe di Zenius, gw daftar kelas Alumni. Trus cari kosan, udah mulai kenalan tuh sama staf-staf Zenius. Di kosan, gw ketemu banyak teman baru. Ketemu Irsyad, Arifin, trus dikenalin juga sama teman-teman yang lain.

Pas pertama masuk kelas, gw udah bisa liat cara ngajar tutor-tutor yang udah satu ide sama Sabda. Yah mantap dah! Tiga bulan pertama di Zenius mungkin udah nggak asing buat gw. Gw udah rada nebak-nebak di awal karena gw sempet mantau-mantau twitter Sabda, Pras, semua tentang zenius gw google deh.

Nah, kan ada Try Out (TO) tuh. Gw cupu banget pas TO awal-awal sampe ditanyain sama Mamah. Alibi gw, “Kan 3 bulan awal masi belom masuk materi mah..” Hehehe.

Untuk kelas Alumni, 3 bulan awal kita emang belum masuk materi. Tapi ada kelas Fundamental Skills. Kita diajarin tentang Logika, Filosofi, pokoknya ilmu pengetahuan mendasar ( kalo di zenius istilahnya sering disebut basic skills) untuk ngerapihin pola pikir dan merunutkan cara pengambilan keputusan kita. Jadi dalam 3 bulan awal, kita seringnya dikasih banyak wejangan deh sama para tutor. Ini mind-opener banget. Mirip kayak yang pernah Wisnu tulis tentang kenapa kita mesti mikir layaknya ilmuwan.

3 bulan pertama, gw pengennya maen-maen dulu aja sesuai dengan program zenius di 3 bulan pertama. Ya emang maen-maen sih, maennya lingkaran yang bersinggungan sama segitiga, cartesius sama cosines, limit sama garis singgung. Walaupun keliatanya horror, tapi gw rasa seru loh

Gw di zenius ngambil kelas IPS, tapi ya sering masuk juga ke kelas-kelas IPA, kelas Yoki (Kimia) atau Pras (Biologi). Nyari-nyari insight kalo kata Sabda. Terus, selain masuk kelas untuk bahas materi, terutama kelas Pras nih, biasanya kita nonton film. Filmnya gokil-gokil, ahhh pokoknya gw nikmatin banget dah, tiga bulan pertama di sana.

Terus ketemu tutor-tutor kaya Faisal (Sejarah) atau Pio (Sosiologi) atau Dion. Sama mereka, ilmu tuh bukan sekadar materi sekolahan. Lo pernah belajar bab “Emosi” nggak di SMA? Mereka ini expert banget soal ini. llmu cinta juga diajarin di sini. Tentu nggak di kelas, kita sering diskusi gitu di luar kelas.

Ada Pak Kosim juga (Bahasa Indonesia). Kalo biasanya kelas Bahasa Indonesia itu boring, tapi belajar sama beliau bikin lo jadi pengen belajar bahasa Indonesia deh. Terus, belajar bareng sama Wilona (TPA) bikin pengen gw tambah belajar lagi. Nyenengin banget deh semua tutor-tutornya.

Mungkin semua materi yang diajarin di tiga bulan awal nggak masuk materi SBMPTN. Tapi nggak tau kenapa hal itu bikin gw jadi penasaran dan pengen belajar banyak hal. Entah itu materi SBMPTN, entah materi kimia, psikologi, programming, gambar, sepak bola, filsafat, sejarah, sampe game. Pokoknya Zenius berhasil menggali curiosity gw untuk pengen tau tentang semuaanyaaalaah‼!!

 

CHAPTER 3 – TRANFORMASI DI ZENIUS

Pas masuk ke bulan-bulan materi, awalnya gw rencana untuk belajar semuanya dulu sama bahasa Inggris dikit-dikit. Ternyata otak gw masih ngambang. Hasilnya, nilai TO awal tetep cupu.

Karena nilai TO kecil mulu, akhirnya gw mulai mempraktikan dan meresapi konsep deliberate practice yang diajarin Sabda dan tulisan Glenn tentang cara manfaatin waktu dengan optimal.

Dari situ, gw mulai nyoba namatin buku grammar yang dikasi Donna (tutor bahasa Inggris). Gw juga tamatin sebagian Persiapan SAT I, sambil dikit-dikit ngelatih soal bahasa Inggris.

Setelah beberapa bulan, gw mulai ngerasa, “Kayaknya gw udah bisa ngontrol apa yang gw pelajarin deh”, “Ah, ini mah bisa dihandle-lah.” Di sini, gw ngerasa udah nggak perlu belajar di kelas lagi. Gw ngerasa lebih enakan belajar mandiri. Kalo di kelas mah yaaa istilahnya Sabda “nyari insight doang.”

Karena sekarang belajar udah jadi candu, gw sering begadang belajar sama temen-temen kosan. Kita begadang tuh mecahin soal. Ada Bayu dari Batam, Eka dari Tegal, Made dari Bali, Arfin dari Bogor, Andi dari Bekasi, ada yang dari Depok dan Tangerang. Udah kayak miniatur Indonesia yee. Mereka adalah teman-teman yang seru. Gw sayang mereka (mungkin rada geli bacanya). Soalnya mereka bisa nerima gw apa adanya. Heuheuheu… Berkat kalian, gw ga ngerasa kesepian lagi. Mengingat gw dulunya gamer sejati banget. Gw itu juga orangnya nggak terlalu bisa nyampein perasaan secara langsung. Jadi kalo gw nggak bisa ngomong sayang ke kalian, gw tulis disini aja yah.. XD

Terus, kita juga sering diskusi tentang semua hal, dari diskusi tentang bola, agama, matematika, sejarah, pokoknya semuanya deh. Gw rasa diskusi adalah salah satu faktor yang paling penting dalam belajar. Selain lo bisa mengemukakan pendapat lo, lo juga bisa terbuka sama pendapat orang lain.

…dan, lo tau ga sih, sepanjang hidup gw, pertama kali gw deketin cewe secara sengaja itu di Zenius. Dan boleh dibilang gagal. Wkwkwk.

Di Zenius juga, gw belajar gitar. Thanks banget buat Wisnu (tutor Fisika) yang sering banget minjemin gitarnya. Gitar itu udah setia banget nemanin gw selama setahun. Gw jadi bisa beberapa lagu The Beatles. Mimpi gw pas kecil buat “rada” bisa maen gitar tergapai di Zenius juga dong!

Akhirnya gua malah jadi kesering nginap di Zenius – sampai banyak yang bilang gw ngekost di zenius dan jadi hantu penunggu ruang kelas alumni, heuheu… Mungkin karena udah keasikan belajar sampe lupa waktu, biar sekalian bisa ngorek-ngorek ilmu dari para tutor. Gw bisa merasakan cinta kalian kok tutor-tutor! Gw tau kalian mungkin sama kaya gw yang ga bisa ngungkapin cintanya pake kata-kata atau langsung, tapi gw rasa kontribusi kalian dalam membantu gw belajar adalah ungkapan cinta kalian. Huhuhu.

 

CHAPTER 4 – MENGHADAPI SBMPTN

Kekeluargaannya dapet, asiknya dapet, belajarnya hampir tiap hari, ngefek nggak?

Weits, nilai TO-TO terakhir gw cukup memuaskan. Kalo nggak percaya, liat aja nih perbandingan nilai TO gw pas awal masuk sama pas akhir-akhir.

Berikut pilihan gw untuk SBMPTN. Pilihan 1: FIKOM UNPAD, Pilihan 2: Sastra Inggris UNPAD, Pilihan 3: Antropologi UNPAD.

Gw milih ketiga jurusan ini karena emang itu minat gw. Gw suka banget ngulik-ngulik ketiga ranah ilmu ini. Dan ketiganya di UNPAD. Kenapa? Pas SMA, gw tuh kan gamers parah. Gw maen di rumah mulu, jarang keluar rumah. Gw sebagai orang Bandung ngerasa gagal gitu, nggak ngerti tempat-tempat di Bandung. Makanya, gw mau manfaatin banget masa kuliah gw ntar untuk explore Bandung. Makanya, gw pengennya emang kuliah di Bandung aja.

Tiap kali pengumuman hasil TO akhir2, ada aja yang komen ke gw, “Dengan nilai TO segitu, lo bisa aja ngebidik jurusan yang lebih tinggi, kayak Akuntansi UI. Lo ga tertarik ambil, Bahri?” Gw selalu menolak. Karena gw udah yakin banget dengan pilihan minat gw, bahwa kita harus kuliah sesuai dengan rasa penasaran kita, apa yang membuat kita tertantang, dan apa yang jadi ambisi kita. Buat lo yang masih bingung bisa baca tulisan Faisal tentang cara milih jurusan yang tepat.

Oiya, selain SBMPTN, gw juga ambil SIMAK UI lho buat cadangan. Jurusannya sama, Ilmu Komunikasi. Tapi beneran ini buat cadangan doang hehehe..

Hasilnya gimana?

GW LULUS SBMPTN PILIHAN PERTAMA! GW JUGA LULUS SIMAK UI!

 

Sesuai dengan rencana awal, gw lebih milih untuk kuliah di Ilmu Komunikasi Unpad yang udah gw pengenin dari sejak SMA. Akhirnyaaa…

Gedung-Pasca-1-960x350

(sumber : http://fikom.unpad.ac.id/)
 

Thanks banget Zenius. Pengalaman yang gw dapet setahun di Zenius, gw sukurin banget‼ Gw rasa ini adalah tahun terbaik dalam sejarah masa ABG gw 😀

Untuk yang tertarik lebih lanjut dan udah join di Zenius, feel free to ask me via email samsulalbahri@gmail.com atau di twitter @samsulalbahri

 

 BahriMuhamad Syamsul Bahri
Fakultas Ilmu Komunikasi
Universitas Padjajaran 2014
Zenius Alumni 2014
Email samsulalbahri@gmail.com
twitter @samsulalbahri

===================================================================

Gimana, gokil kan ceritanya!? Selamat sekali lagi deh buat Bahri yang berhasil mengejar mimpinya. Buat lo di luar sana yang mungkin merasa punya starting point yang sama kayak Bahri, entah itu pernah gagal masuk PTN atau sekarang lo merasa nilai atau isi otak lo pas-pasan, jangan pesimis dulu. Lo masih bisa memutarbalikkan nasib lo. It’s not the end of the world. Tapi tentunya, mimpi itu ga jadi nyata blek, jatuh dari langit. Tapi semuanya adalah resultan dari usaha dan semangat lo. Sekali lagi, di Zenius, kita hanya sebagai fasilitator dan nyediain resource apa yang lo butuhkan dengan cara yang kita lihat efektif. Ujung-ujungnya, lo sendiri yang mesti initiate action lo.

If you really want to do something, you’ll find a way. If you don’t, you’ll find an excuse. – Jim Rohn

==========Catatan Editor===========

Kalo ada yang mau ngobrol lebih lanjut sama Bahri, bisa langsung tinggalin comment di bawah. Lo juga bisa share pengalaman lo dalam menghadapi tes masuk PTN, siapa tau kita bisa dapet insights lebih banyak.

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan membership zenius.net di sini.