Belajar Untuk Nilai atau Untuk..

Belajar Untuk Nilai atau Untuk..

Halo Guys, ketemu lagi sama gue (Glenn) nih. Moga-moga nggak bosen-bosen yah sama tulisan gue. Kali ini gua mau kita ngobrol-ngobrol santai sambil sama-sama evaluasi tentang topik yang selama ini lo gali setiap hari gak ada abis-abisnya, ya apalagi kalo bukan BELAJAR. Bicara soal "Belajar" di umur-umur lo sekarang, kayaknya udah jadi nafas sehari-hari lo semua. Dari kecil semua orang dari orangtua, kakek-nenek, om-tante, sampe tetangga nyuruh kita belajar inilah, belajar itulah, sekolah yang benerlah. Nasehat itu gak berubah dari jaman SD sampai SMA, hehehe..

Mungkin beberapa di antara lo udah ngerasa eneg juga kali yah? Sepanjang hidup kegiatan yang dilakukan itu cuma belajar, belajar, dan belajar. Dari SD sampai SMA, kegiatan kita selalu terpola gitu-gitu aja. Bangun pagi berangkat ke sekolah, dengerin guru jelasin materi, ulangan, quiz mendadak, bikin tugas. Pulang sekolah ikut bimbel, ngulang materi yang diajarin di Sekolah. Pulang bimbel, guru les udah nunggu di rumah buat bantuin lo ngerjain PR dan tugas-tugas dari sekolah dan mendampingi lo buat Ulangan besok supaya nilainya bagus. Abis les privat, tiba-tiba udah malem dan nggak kerasa sepanjang hari (baca: hampir sepanjang hidup) lo dihabisin sama waktu belajar.

Btw, sedikit statistik aja nih. Waktu itu kita pernah survey lewat twitter dan cari tau berapa banyak sih anak-anak yang ikut bimbel, les privat, atau dua-duanya. Hasilnya gini:

Presentase Bimbel dan Les Privat

Ternyata lebih dari 75% pada ikut bimbel, les privat, atau dua-duanya.

"Ya gapapa dong Glenn. Namanya juga pelajar, ya tugas kita sekarang emang cuma belajar. Nanti kalo udah lulus kuliah baru deh kita agak bebas melakukan kegiatan lain di samping belajar"

 

Memang betul, sekarang lo berada dalam range umur pelajar, dan notabene emang tugas lo semua adalah belajar. Cuma yang gua mau permasalahkan disini adalah...

Apakah LO YAKIN KALO proses belajar yang lo semua sedang jalani setiap hari INI adalah proses BELAJAR yang bener?

 

Kenapa gua mempertanyakan hal ini? Karena terus terang gua agak khawatir kalo lo semua mulai berpikir bahwa definisi belajar adalah proses yang sedang lo jalani selama ini, yaitu ngikutin proses kegiatan akademis di sekolah-menghafal materi sekolah-dan berusaha mendapatkan nilai setinggi-tingginya.

"Lah emang belajar yang bener harus gimana lagi sih? Kurang apa lagi coba beban pelajar Indonesia jaman sekarang? Kenapa juga orangtua masih harus terus nuntut belajar lebih keras, guru nuntut jam belajar ditambahin, bahkan sampe pemerintah nambahin lagi jam belajar di kurikulum yang baru. Kurang berjuang apalagi sih kita semua buat memenuhi tuntutan mereka? Kayaknya waktu yang kita pake seharian buat belajar itu udah banyak banget deh."

 

Gini Guys, gua bukannya gak sepakat kalo beban belajar para pelajar di Indonesia itu emang banyak banget. Cuma maksud gua adalah, definisi belajar yang sedang kita terapkan ini cuma "studying", bukan "learning"Buat lo yang belum tau, pada tulisan gua sebelumnya tentang Sepenggal Refleksi Kondisi Pendidikan Indonesia, gua sempet ngebahas kalo siswa-siswi Indonesia menempati urutan kedua paling bawah dari total 65 negara dalam test akademis yang mencakup matematika, logika, dan bahasa pada tahun 2012.

Urutan kedua paling bawah dari 65 negara peserta jelas bukan hal yang bisa dibanggakan sama sekali, tapi justru jadi refleksi buat kita semua. Kok bisa yah... Negara sebesar Indonesia dengan beban belajar yang sangat tinggi seperti sekarang ini aja kok malah menempati urutan kedua paling buncit? Apakah beban belajar anak Indonesia kurang banyak? Apakah siswa-siswi di luar negeri itu lebih pandai dan rajin? atau apakah siswa-siswi Indonesia itu emang bego?

Nah, untuk menjawab pertanyaan di atas. Ijinkan gua share tentang project Google Science Fair yang diselenggarakan setiap tahun. Dalam project ini, anak-anak seumuran lo (sekitar 14-18 tahun) unjuk kebolehan untuk sharing apa aja sih yang mereka udah pelajari di Sekolahnya. Penasaran apa aja yang siswa-siswi di luar negeri itu pelajari selama kita di Indonesia sibuk bimbel dan les privat? Yuk langsung aja kita simak cerita dari keempat pemenang Google Science Fair 2013 tahun lalu.

 

ELIF BILGIN - 16 tahun - ISTANBUL, TURKI

Elif Bilgin Elif Bilgin memenangkan dua penghargaan yaitu : Scientific American Science in Action Award dan Voter's Choice Award. Emang apa sih yang dia lakukan di umur semuda itu? Elif yang emang dari SD udah seneng ngulik percobaan kimia di laboratorium maupun di "dapur" pribadi di rumahnya itu miris ngeliat banyaknya sampah plastik yang semakin numpuk di Kota Istanbul. Di umur 14 tahun, dia ngeliat itu adalah masalah yang gak bisa dibiarin gitu aja. Dia sadar kalo sampah plastik sintetis polimer itu kebanyakan bersifat non-biodegradable atau sulit untuk diuraikan oleh mikro-organisme di dalam tanah -contohnya seperti botol plastik, kantong kresek, dsb..

Di umur semuda itu dia mulai coba-coba bikin material alternatif pengganti plastik yang biasa kita pake dengan bio-organik-plastik. Akhirnya setelah 2 tahun ngulik proyek ini, dia akhirnya menemukan bahan organik yang pas yaitu kulit pisang! yang kemudian ekstraknya dia campurkan dengan Sodium metabisulfat (Na2S2O5) lalu dididihkan hingga menguap, terus ekstraknya dicampur lagi dengan alternatif konsentrat HCl dan NaOH yang berbeda.

Table

Dibutuhkan dua tahun penelitian dan 12x percobaan sampai Elif menemukan komposisi yang pas untuk membuat plastik dengan ketahanan dan ketebalan yang pas. Akhirnya di umur 16 tahun, cewek kece ini berhasil menemukan material alternatif plastik dengan bahan dasar organik yang bisa jadi solusi untuk penumpukan limbah dan polusi plastik. Bayangin kalo metode yang dia temuin ini diimplementasi oleh banyak pabrik di seluruh dunia? Her curiosity could change the world! Supaya lebih kebayang, nih coba tonton cuplikannya.

Buat lo mau lihat teknisnya secara detail bisa dilihat lebih detail disini > Lebih detail tentang percobaan Elif Bilgin

 

VINEY KUMAR - 15 TAHUN - SYDNEY, AUSTRALIA

Viney_Kumar-2 Viney adalah abege keren berikutnya yang nyabet penghargaan Google Science Fair utk kategori umur 15 tahun. Seperti yang lo bisa liat sendiri, walaupun tinggal di Australia, dia kagak ada tampang bule2nya. Yup, seperti yang lo tebak, doi anak keturunan India yang sekolah di Sydney.

Nah dalam suatu kesempatan, Viney pulang kampung ke India dan menemukan suatu masalah yang bikin perhatian resah! Buat lo yang belom tau, Negara India itu emang terkenal sama kemacetannya yang luar biasa, kalo bukan di Kota besar seperti New Delhi, jangan harap lo bisa menemukan traffic light! Akibatnya, kendaraan yang harusnya diutamakan seperti ambulance dan mobil pemadam kebakaran itu sangat kesulitan untuk bisa sampai tujuan tepat waktu. Selain itu, India juga ternyata memiliki masalah dengan kesadaran sosial masyarakatnya untuk mengutamakan ERV (Emergency-Respond-Vehicle). Buat yang penasaran coba deh tonton bentar social experiment berikut ini:

Pasti lo kesel banget kan liat video di atas? Mungkin di antara lo ada yang nyeletuk "Ah dasar orang India gak punya kepedulian sosial, coba di Indonesia pasti mobil-mobil minggir kalo ada sirene ambulance". Nah, dalam hal ini mungkin Viney juga kepikiran hal yang sama, cuma dia gak berhenti sampai disitu aja. Dia juga mau ikut terlibat buat mikirin solusinya gimana. So, daripada cuma bisa ngedumel dan nyalahin masyarakat. Inilah yang dia coba lakukan..

Keren abis yak?! Sementara anak-anak umur 18 tahun di Indonesia berjuang buat bisa belajar masuk Informatika ITB buat belajar ngoding, doi udah belajar ngoding sendiri dari umur 15 tahun! Dengan semangat belajar kayak gitu, dia gak cuma bisa bilang "Saya Prihatin" doang sama masalah yang ada di sekitarnya. Tapi dia betul-betul research dari mulai tentang keefektivan sirene mobil ambulance dalam mereduksi waktu tempuh mobil ERV (emergency-respond-vehicle).

Terus sampai kepikiran mungkin gak yah teknologi smartphone dan global GPS yang udah berkembang pesat seperti sekarang ini, dimanfaatkan untuk membuat aplikasi map di smartphone yang dilengkapi fasilitas peringatan jika ada ERV yang mendekat dalam radius tertentu. Dengan begitu kendaraan yang memiliki device/smartphone yang memiliki sensor GPS dapat lebih awal merespond jika ada ERV yang akan lewat pada jalur lintasannya. Buat yang mau lihat lebih detail tentang eksperimen Viney bisa dilihat di sini >> Lebih detail tentang project aplikasi Viney

 

ANN MAKOSINSKI - 16 TAHUN - BRITISH COLUMBIA, CANADA

Ann Makoskinski Cewek ca'em yang satu ini juga nggak kalah keren sama Elif. Dia berhasil dapetin Google Science Fair Award utk kategori umur 15 tahun. Pengalaman dia memulai project pribadinya rada mirip sama Viney. Bermula ketika dia mudik nemuin ibunya di Filipina, salah satu temen lamanya curhat tentang sulitnya ketersediaan listrik di kampung-kampung. Sampai-sampai temennya itu kesulitan belajar karena gak ada listrik kalo malem hari. Abis ngedengerin curhatan temennya itu, Ann gak serta-merta cuma ngomong...

 

"Yowislah sist.. salah sendiri sampean tinggal di dusun - makanya kayak gue dong Sekolah di Kanada" 

 

Dimulai sejak saat itu, dia coba pikirin gimana yah cara dapet sumber energi listrik alternatif. Soalnya untuk membuat jaringan listrik yang baru, diperlukan dana yang sangat besar. Sampai sekarang ada banyak alternatif sumber energi listrik seperti solar, gerak putaran (mekanik), dll.. cuma doi kepikiran ide yang lebih radikal - yaitu dengan menggunakan sumber panas tubuh manusia!

Keren abis yak cewek ca'em yang satu ini, dari cuma denger curhatan temen sekampung, doi bener-bener jadi kepikiran solusi energi alternatif sebagai sumber listrik. Dari mulai menghitung berapa banyak energi kalo per cm² yang diproduksi oleh tangan manusia. Sampai dia mengadaptasi konsep thermal-electricity untuk diimplementasikan pada medium senter seperti gambar di bawah ini.

ann

(klik gambar untuk memperbesar) 

Untuk ngeliat eksperimen yang dilakukan Ann, lo bisa coba Lihat percobaan Ann lebih detail di sini

 

ERIC CHEN - 17 TAHUN, SAN DIEGO, AMERIKA SERIKAT

Eric-Chen-science-fair-anti-flu-drug-2 Jangan ketipu sama tampang culunnya, Eric ini cowok super-cool yang nyabet sekaligus 2 penghargaan bergengsi Google Science Fair 2013 yaitu Grand Prize Winner sekaligus Google Science Fair Award untuk kategori 17 tahun. Selain penghargaan dari Google, dia juga memenangkan Intel Science Award 2014 dan Siemens Competition in Math, Science and Technology 2013. Buset yaah.. gokil abis nih cowok! Apa sih, yang doi lakukan di umur 17 tahun sampe bisa sekeren itu?

San Diego pada tahun 2009 adalah tempat pertama kali ditemukan kasus serangan virus influenza tipe baru yang dikenal dengan nama swine flu - atau di Indonesia sempat marak dikenal dengan nama Flu Babi. Pada saat itu para ahli medis dan pakar virology cukup mengalami kesulitan untuk mengembangkan vaksin virus ini. Sejak saat itu, Eric sadar kalo ternyata virus flu itu gak cuma satu, ada banyak tipe virus flu dari mulai H1N1H1N2, H2N1, H3N1H3N2, H2N3, dan masih banyak lagi.

Virus influenza ini bermutasi sangat cepat menjadi bentuk virus baru - sehingga para pakar medis betul-betul kesulitan untuk mengembangkan vaksin. Nah, melihat kondisi seperti itu, Eric mulai memikirkan cara lain yang bisa dikembangkan untuk mengatasi perkembangan mutasi virus influenza yang begitu cepat. Dari pengamatan literatur tentang virus influenza, dia menemukan bahwa semua virus flu yang bermutasi mengandung protein yang sama. Dari situ, Eric memiliki ide untuk menemukan komposisi kimia yang cocok untuk menghambat perkembangan jenis protein yang ada pada virus flu pada umumnya. Coba deh lihat cuplikan videonya berikut ini.

Gokil abiiss nih si Eric! Gak heran kan kenapa dia menang kategori Grand Prize? Lo bisa lihat gimana tekunnya nih anak, dari mulai dia membuat model komputasi sendiri untuk melihat beberapa kandidat komposisi yang berpotensi untuk menghambat perkembangan protein. Terus udah gitu dia menggunakan super-computer untuk bisa mengidentifikasi secara efisien dari ratusan ribu kombinasi komposisi kimia yang memungkinkan, menjadi hanya beberapa komposisi yang (diduga) paling efektif untuk menghambat perkembangan protein-flu tersebut. Baru kemudian terakhir dia mencoba kemungkinan komposisi yang diduga kuat akan berhasil dalam laboratorium. daaan... akhirnya dia berhasil menemukan komposisi baru yang bisa menghambat perkembangan protein pada virus influenza secara general.

Komposisi itu sekarang dikembangkan untuk menjadi obat flu baru yang bisa bekerja secara general untuk menghambat perkembangan berbagai jenis tipe influenza. Eric mendapatkan hak paten dalam penemuannya itu pada umur 17 tahun. Kurang keren apalagi, coba?

==============================================

Nah, sekarang lo paham kan maksud gua bahwa definisi belajar yang sedang kita jalanin tiap hari baru "studying" aja, belum "learning". Sementara kita disini masih berkutat sama bimbel dan les, menghafalin rumus dan isi catetan, mereka-mereka yang seumuran sama lo itu udah mikir gimana caranya mengaplikasikan ilmunya untuk menjadi solusi bagi permasalahan di sekitarnya!

"Okay deh mereka semua emang keren. Tapi itu kan karena emang mereka itu genius semua. Hidup di negara maju yang fasilitasnya juga udah canggih2, beda sama kita yang ada di Indonesia. Jangan disamain dong Glenn"

Guys, please.. pleaseee jangan pernah jadiin hal semacam itu excuse buat lo untuk gak berprestasi. Kalo dari awal lo udah masang pager dalam pikiran lo "Ah emang mereka kan pinter, gua kan biasa aja". Ya udah, that's it! Lo beneran bakal jadi orang biasa seperti yang selama ini lo percaya. Bicara soal fasilitas, mungkin emang keempat pemenang ini kebetulan berasal dari negara maju semua. Tapi kalo lo mau lihat di para Finalist Google Science Fair yang lain, asal negara mereka tuh banyak yang dari negara berkembang seperti India, Ukraina, Nigeria, bahkan salah satu pemenang Google Science Fair tahun 2012 berasal dari negara pedalaman terpencil di Afrika bernama SwazilandMereka yang dari negara berkembang banyak yang mencoba memulai eksperimen-nya di garasi, di kebun belakang rumah, bahkan di kamar mereka sendiri. Jadi jangan jadiin ketersediaan fasilitas itu alesan buat gak berkarya, sebetulnya kalo lo ada niat buat belajar sih pasti selalu ada jalan kok!

"So, Apa dong kuncinya supaya bisa keren seperti mereka? Boro-boro bikin sumber energi baru, rumus fisika energi mekanik dan potensial aja gue lupa.."

Caranya cuma satu: rombak total definisi belajar dalam pikiran lo! Definisi belajar itu bukan baca textbook dan ngapalin rumus fisika buat ulangan. Bagi mereka anak-anak seumuran lo di luar sana, belajar itu bukan lagi jadi beban tapi justru hal yang menarik dan menyenangkan! So, mulai sekarang coba deh ubah paradigma berpikir lo tentang belajar. Explore banyak hal baru sedini mungkin, belajar bahasa pemrograman dari sekarang, coba bikin eksperimen sederhana di rumah, dari mulai nyangkok pohon di belakang rumah, sampai coba ngoprek barang elektronik di garasi. Mulai sering-seringlah lo ke perpustakaan buat baca banyak hal baru, dari mulai Sejarah peradaban yang gak pernah disentuh di kelas Sejarah, sampai eksperimen sosial yang mengubah paradigma berpikir lo tentang masyarakat.

Satu lagi hal yang gak kalah penting adalah, cobalah untuk peka dalam melihat masalah di sekeliling lo. Kalo lo perhatiin gimana keempat pemenang Google Science Fair itu memulai project-nya, upaya mereka selalu diawali dengan melihat adanya masalah disekitar mereka untuk diselesaikan. Waktu dulu pertama kali gua diajak sama Sabda buat join bareng zenius, Sabda cerita bahwa dia mulai mengembangkan zenius pertama kali ketika dia kuliah di ITB dan melihat permasalahan pendidikan di Indonesia yang begitu kompleks. Dari situ, dia mencoba untuk menjadi bagian dari solusi dari masalah disekitarnya - dan mulai ngajak Wisnu serta temen-temen lain yang dia percaya untuk bersama mengembangkan zenius sebagai bagian dari revolusi pendidikan di Indonesia. Okay deh, sekian cerita dari gue. Moga-moga menginspirasi lo semua buat berkarya lebih baik lagi. Salam kritis, wahai para intelektual muda Indonesia!

=========== CATATAN EDITOR ===========

Kalo ada yang mau cerita atau ngobrol sama Glenn tentang pengalaman belajarnya, atau ngasih tanggapan tentang artikel di atas - jangan malu-malu langsung aja tinggalin comment di bawah artikel ini. Nanti pasti akan dijawab sama Glenn.

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan vouchernya di sini.

About 

Glenn Ardi adalah VP of Marketing Zenius Education dan Editor Zenius Blog. Glenn mengambil gelar Sarjana di Fakultas Ekonomi, Jurusan Manajemen Universitas Parahyangan Bandung.
 
Follow Twitter Glenn at @GlennArdi

  • Dzakwan Faiz Z

    Iya kak Glenn pendidikan kita cuma ngajarin gimana kita bisa menggunakan rumus dan hanya sekedar tau, bukan gmn konsepnya dan gmn cara mengaplikasikannya di kehidupan nyata, jadi setiap pembelajaran kerasa jadi beban aja ngga fun malah dididik untuk jadi pekerja bukan dididik menjadi pencipta.
    mudah2an dah pendidikan kita jadi bagus.

    • Betul sekali, gua setuju banget sama pendapat lo kalo kecenderungan pendidikan di Indonesia itu orientasinya untuk menjadi pekerja, bukan mengembangkan ilmunya scr mandiri utk menciptakan solusi bagi masyarakat.

      Moga-moga dari pemerintah (dan dari diri kita sendiri juga), bisa sama-sama mengubah paradigma akan "belajar" supaya bisa jadi lebih baik 🙂

      • Dzakwan Faiz Z

        Dimulai dari diri kita sendiri

    • bakekoq

      aq gak di ajarin rumus, tapi di ajarin konsep. sehingga aq gk pernah belajar, tp udah ngerti konsepnya sehingga bs dapat hasil yg memuaskan meskipun tdk belajar.. 😀

  • umar

    jadi termotivasi nih, thanks a lot ....

  • effie

    ampun bang gua kok ngerasa malu banget ya baca ini, gua udah kelas 12 berarti gua udah hampir 12 tahun sekolah tapi gua ngerasa ilmu gua belum ada manfaatnya buat orang disekitar gua, malu banget gua bang.

    • langkah paling awal menuju perubahaan ya perasaan seperti itu. Nah, mulai skrg lo bisa janji ke diri lo sendiri untuk menebus rasa malu itu dengan mengubah paradigma belajar kamu spy bisa ngasih solusi ke permasalahan sekitar lo. Okeei?? 😉

  • Bagaskoro Dwi R

    dari dulu sampe sekarang yang gua lakuin cuma studying, entah kenapa. tapi gua inget banget ada 1 masa gua pernah learning. yaitu pas gua SD,pertamatama gua beli senter,bohlam,baterai,dinamo mobilmobilan trus gua bongkar. dan akhir nya gua bisa bikin kipas angin sama senter gua sendiri hehe ._. gua seneng banget bang. tapi.... akhir nya gua dilarang "jangan mainan listrik bahaya" yaudah akhir nya gua di kasih "mainan" baru dan ninggalin "mainan" lama gue :'(

    • Hahaha... jadi inget cerita si Wisnu. Dia bilang Michio Kaku pernah bikin akselerator elektron di garasinya waktu dia umur 17 tahun. Yah untung aja gak meledak yah, tapi ya kalo dia gak pernah ngelakuin itu mungkin sekarang dia gak jadi ahli fisika teori yang sekeren ini.

      Coba baca deh >> http://bigthink.com/videos/an-atom-smasher-in-the-garage

      • Bagaskoro Dwi R

        bahasa inggris :' haha sedikit ngerti sih maksud nyaa. hmm mungkin gua bisa kaya gitu juga kali yaa kak? haha 😀
        ngomong-ngomong daya tampung zenius-x program alumni engga ditambah lagi kak? ._. gue gak kebagian nih kakkkk u,u , zenius kan udah banyaaak banget yang tau jadi yaa banyak yang minat... mohon di pertimbangkan ._.

  • Fauzy Nur Noviansyah

    gw dari dulu sukanya cuman matematika, fisika, bahasa inggris, sama kimia. udah sisanya gw ga terlalu minat. bahkan biologi gw masih belum terbiasa buat suka (skrng gw lagi usahain). Ya gitu aja. gw berusaha dulu buat suka sama pelajaran lain biar bisa nyiptain sesuatu. hehe

    Kalo menurut gw sih, emang bener karena keterbatasan alat juga sih. kemarin di sekolah gw kecewa berat karena niat gw mau belajar biologi, mau nekunin belajar konsep biologi tentang sel, karena hampir semua mikroskop di sekolah gw ga bener. ya jadinya gitu deh.

    Beda lagi kalo misalnya gw ada di negara-negara maju kaya amerika sama jepang (amin). disana udah disediain banyak banget alat yang siap dipake buat kita. jadi tugas kita disana cuman mengeksplorasi apa yang ada di fikiran kita, mengaplikasikannya lah intinya. ga harus susah-susah mikirin lagi alat-alatnya.
    Yah, walaupun ga menutup kemungkinan bisa nyiptain sesuatu tanpa itu semua.

    Terus, gw suka kesel sama guru fisika sama kimia karena mereka cuman ngajarin caranya doang. ga ngajarin konsep yang sebenarnya terus sama asal-usulnya itu tuh darimana sih.

  • Lana Khanifah

    Seriously, kalian (org2 zenius) bener2 membuka mata aku terhadap banyak hal. Termasuk lewat tulisanmu ini kak glen. hehehe. Thank's 🙂
    Btw, aku ada quote keren nih "Kalau kita masih berada di titik A dan ingin mencapai titik Z, sedangkan orang lain yang juga ingin ke Z, udah ada di titik M. Bukan berarti kita tidak bisa sampai di titik Z. Kita hanya perlu usaha 5kali bahkan 10kali lebih besar dari orang lain yg emang udah punya kelebihan dari kita."
    Jadi sebenarnya, kita gak bisa gunain alasan apapun untuk membatasi prestasi kita. Termasuk negara lain lebih majulah, fasilitasnya lebih lengkaplah, orang-orangnya emang lebih jenius lah.
    Karena kita hanya perlu usaha yg jauh lebih besar untuk mencapai tujuan yg sama. That's It!

    • Yup! thanks Lana, semangat lo keren banget.. Jadi inget quote di Hamlet karya Shakespeare "To be or not to be, that is the question".

      Kita hidup kan gak lama, nggak ada manfaatnya juga kalo dihabisin waktu cuma buat mengeluh soal fasilitas dan takdir kita karena lahir di Indonesia doang. Yang lebih penting itu kita memanfaatkan segala resource yg ada, termasuk waktu, fasilitas, dsb.. dan menyulap semua itu utk bs meraih apa yg jadi ambisi kita 🙂

      • Lana Khanifah

        Hehe.. ngapain malah jd ngomong makasih ke aku? Harusnya kan aku yg say thanks for you kak glenn. Orang2 zenius tu termasuk sumbangsih terbesar aku bisa punya mindset yg bener soal pendidikan.
        So, I so thanks and so proud to know you and the other teacher in zenius. Thank you 🙂

        Btw quote nya keren tuh. Itu pertanyaan yg cuma kita sendiri yg bisa jawab. Dijawab dengan usaha juga sih yang pasti 🙂

  • Angga Madang Wijaya

    babg gua udah bayar pemesanan xpedia 2.0 + udah konfirmasi lewat email jg, trus langkah selanjutnya apa ni,???

    • Tunggu konfirmasi dari zenius.net/cs (nanti senin baru customer service kita masuk) dan silakan tunggu aja kiriman paketnya 🙂

    • Ahmad Najib Alqodri

      Ehem" boleh nih xpedia 2.0 nya aku pinjem hahah

  • Wilda Anisah

    Jadi malu nih, udah 17 tahun saya hidup, belum ada satupun prestasi yang saya tempuh. Ahh beneran deh. Jangankan mau learning, studying aja masih males2an saya. Bang, saya pengen banget nih jadi orang cerdas, serius! Sebenarnya saya udah jadi premium member di zenius.net tp masih aja males nonton video2 pembahasannya. Saya pengen masuk UGM dan UI Teknik informatika, tp saya bener2 minder nih, soalnya menurut saya, saya dari daerah yang jauh tertinggal kecerdasannya dari anak2 kota sana (cth Jakarta,Medan,Yogya,dll).
    Bang saya benar2 butuh pencerahan nih, walaupun saya sudah tertinggal jauuuhhh tp saya pengen berubah jadi cerdas, secerdas tutor2 zenius yang gokil banget!

    • Lana Khanifah

      Satu langkah penting yg bisa dilakukan adalah "lawan semua rasa malas". Simpel, meskipun gak mudah sih. Tapi kalo dibiarin terus, rasa malasnya bisa berkembang biak lho. Bahkan dikhawatirkan lama-lama bisa sampai malas buat hidup lagi. hehehe
      So, good luck 🙂

      • Wilda Anisah

        Hehehe iya sih, rasa malas emang bikin malapetaka doang, oke bakal berusaha buat melawan rasa malas itu.

        Thanks ya atas masukannya. 🙂

        • Lana Khanifah

          Sip, sama-sama. Senang bisa membantu 🙂

    • Hilmy Adam Jieta Pradana

      saya juga dari daerah, jangan minder. semua yang berada di universitas kembali belajar dari 0. Saya udah denger banyak cerita bahwa yang dari kota dan punya prestasi akademik yang gokil2 parah juga bisa gagal berkuliah. so semangat aja jadi duta daerah kamu. Bakalan ada "merinding" moment saat ngenalin daerah kamu ke orang2 kota yang belum pernah ke daerahmu

      • Wilda Anisah

        Ahh keren nih, "merinding" momentnya udah kerasa hehe, gmn kalo udah tercapai ya? Serasa disetrum kali ya hehe. Insyaallah saya akan jadi duta daerah saya (aamiin). Btw, thanks ya Hilmy sudah menyemangati saya. :).

  • Agastya Tarumaijaya

    Kak Glenn, aku mau ngasih tanggapan nih. Di Indonesia tuh kan beban siswa permata pelajarannya kan berat banget tuh, aku jadi ngerasa jarang banget punya waktu untuk mikirin buat bikin percobaan. Kalau udah hari sekolah biasa tuh udah bener bener ga ada waktu, kalau misalnya aku mau nekunin kegiatan eksperimen pasti pr-pr dan ulangan bakal tertinggal.

  • Kamal

    Kak Glen boleh share ttg website lain yg cucok banget buat ilmu pengetauan selain http://www.zenius.net sama googlesciencefair.com itu? Jadi tertantang nih 🙂

  • Ilham Rais

    kak, mau nanya, kalau jurusan yang mengarah ke hardware and software handphone/smartphone atau gadget" lainnya itu masuk ke jurusan apa ya? terutama di ITB, UI, dan UGM.. mohon bimbingannya ya kak =))

    • M Fazlur Rahman

      gini sob kalo ane lihat minat ente tuh ada di Teknik Elektro sob. tapi kalo dicermati lagi ane sebenernya agak bingung sob soalnya minat ente juga mengarah ke urusan software" gitu dan itu adanya di jurusan Teknik Informatika ato jurusan Sistem Informasi sob.
      emang sanggup ente ngambil 2 jurusan sekaligus(kecuali kalo dilanjutkan ke S2 lho ya)

  • Gratia

    Wow gila keren abis kak. Emang bner sih ya belajar berbelas2 tahun dri TK sampe SMA ,konsep yg gw alami itu cuma "Studying" bukan "Learning" sistem yg lebih cenderung di sekolahan itu ya ngapal banyak2 dan hanya buat ngejar nilai tinggi2, tapi ga dapet essence dari apa yg dipelajari (i do feel that-_-) yg ujung2nya jadi malah ngerasa sekolahan itu beban 😀 . dan lgi yg udah nancep ,kalo belajar itu hanya buat kerja trus dapet duit,mindset ini yang harus dirubah sama generasi masa kini. skrg gw sadar ternyata engga hanya sekedar itu doang ,bisa lebih,lebih dari itu , yang bisa berdampak besar buat orang2 sekitar kita pastinya.

    thankyou kak artikelnya, bener2 blajar banyak dari Zened , indeed Zenius is the revolution of Indonesian education!

    • Exactly Gratia! You’ve got a point there 🙂

  • Hilmy Adam Jieta Pradana

    anjriit gokil gila!, da aku mah apa atuh umur 18 gini belum berkarya heu heu 🙁

  • Irwan Ardiansyah Dharmowirya

    ide sih banyak,cuma buat ngejalaninnya itu. Cerita dikit,setahun yg lalu gw sempet mau bkin jebakan tikus pake besi yang dialirin listrik ,karna dirumah gw banyak banget tikus mondar mandir.Udah bikin daftar bahan-bahan yg diperluin tinggal belanja, eh tp blm sempet mau coba gw malah dilarang sama orang tua. Katanya bahaya lah,apa lah.

    Tapi ngeliat ini,gw jadi sadar dan malu. Mereka bisa ,kenapa gw enggak. Thanks bang gleen,jadi termotivasi.

  • supriadi

    asalamu alaikum bang, saya sangat menyukai tulisan ini bang, tapi saya mempunyai masalah dalam belajar, yahh saya mempunyai kemampuan daya ingat otak sangat kecil bang, sehingga pelajaran yang suli saya pahami makin sulit lagi karna saya juga sangat sulit mengingatnya kalau sudah lama, dan kalau masalah tentang ide" untuk menciptakan sesuatu saya memunyai begitu banyak ide tapi saya sangat sulit untuk mengaplikasikan ide tersebut, saya hanya senang mencoba dan apa bila saya sudah melakukanya yahh saya tidak melanjutkanya lagi, jadi bagaimana kira-kira sulusi yang baik untuk saya nih bang ? apakah saya perlu himno terapi ??

    • waalaikumsalam supriadi, hal pertama yang paling fatal adalah: jangan pernah melabelkan diri kamu punya kemampuan yang rendah. Kalo kamu belum bisa menghilangkan anggapan bahwa kamu itu gak punya kemampuan otak yang sama baiknya dengan orang lain, kamu akan terus menjadikan hal tsb alasan untuk gak berkarya.

      Yang perlu kamu lakukan? yang jelas bukan terapi atau semacamnya - tapi buatlah diri kamu percaya diri dengan meraih prestasi2 kecil. Dimulai dari keberhasilan yang kecil, makin lama kamu makin pede sama diri kamu sendiri kok!

  • Baginda

    Haduuuh Glenn Percuma Kalo Sekolah di indonesia di buat sebagus apapun kalo siswa/siswi nya memilikiin akhlak yg buruk dan tidak saling menghargai sesama teman ,,, itu akan menjadi kendala tersendiri untuk seseorang/pribadi ..

    contoh nya aja ya : kalo ada anak yg ingin mencoba sesuatu pasti langsung di respon oleh teman nya yg buruk" ,,, sehingga anak itu tidak mau melanjutkan nya lagi !! apalagi siswa/siswi indonesia memiliki kebiasaan buruk yaitu merusak fasilitas yg di berikan pemerintah

    • bakekoq

      yap, sifat iri anak2 lain pas melihat siswa lain mencoba hal baru itu emang sulit buat d tekan. hmm.. mgkn aja kelas etika/moral/norma harus diwajibkan di indo. dulu ane ada kelas itu di SD di batam. tp pas pindah SMP ke jakarta sepertinya posisinya diganti oleh guru BK.

      tapi, mari qt berikan contoh oleh penemu2 terkenal dunia yg selalu di-cemooh buat membuktikan riset mereka n bs memberikan hasil yg bahkan bisa dinikmati hingga sekarang. mgkn dengan begitu anak2 bisa jdi lebih mengerti.

    • Yup, mungkin memang betul pendapat kamu bahwa siswa2 di Indonesia memiliki kecenderungan sikap seperti itu. Tapi yang jelas mengeluh tidak akan membawa kita kemanapun. Biarin aja kalo ada mereka yang gatel ngeliat kita mau berkarya, gak usah dipusingin.

      Lagian kalo lingkungan kamu kayak gitu, lain kali kalo mau belajar hal baru, gak usah bilang2, diem2 aja spy gak digangguin.

      • Betul, ngasih tau guru malah minta izin sana-sini ahahaha~

  • Widodo

    saya sekarang berusaha mendapatkan beasiswa untuk sekolah di USA, tentang Film Making, atau mungkin Computer,,

    saya juga mempunyai channel youtube, tentang game..
    mencoba untuk terkenal di youtube
    youtube.com/dodogamesid

  • Nuwiya Amal

    Gini nih, kenapa "orang yang enjoy bisa ngalahin orang yang kerja super keras". Mindset mereka belajar tuh ya have fun, bukan malah jadi beban kaya gueee :"( dan mungkin banyak pelajar indonesia yang alamin. Juga menurut gw mental pelajar sini dibikin mesti "nurut", bukan berani explore. Ada juga pengalaman gw, kalo gasalah waktu belajar biologi di kelas nemu hasil yang beda dari sumber lain, maksudnya biar jadi ajang diteliti bareng" mana yg bener, biar jadi "learning" beneran gacuma dari textbook yg ada. Eh gurunya malah sewot terus bilang "udaah ikutin aja apa kata buku!" 🙁

    btw, nice post, Kak 🙂 bikin semangat

    • Don't let your teacher interfere your learning Nuwiya! keep the spirit, don't let anyway take it away from you 🙂

  • fauzan pahlawan

    Luar biasa mas Glenn, izin share ya biar tambah luas, hehe 😀

    • Sip, jangan lupa cantumkan sumber yak!

  • roghibah salsabila

    iya kak kadang kita juga gak tau untuk apa kita belajar ,kalo buat pinter sih itu jawaban biasa, yg mau aku tanyain , kita tu lebih bagus menekuni satu bidang atau seluruhnya sih kak?

    • atsabit faris

      bukannya pengen menggurui, tapi pengen cuman pengen berbagi..
      generalis Vs spesialis, pilih mana ? mending jadi spesialis tapi tetep menggunakan2 ilmu2 umum untuk menunjang spesialisasi kita (kalo kata tutor, toolsnya harus banyak ). Gak cukup waktu kita untuk ahli di semua bidang, so #beExpert

  • Akhlis Ilham Pascaputra

    hmm...bener juga kak Glenn, ngomong-ngomong sekarang aku juga udah kelas 12, tapi kok belajarnya yaah gitu-gitu aja...bahkan mungkin belum kepikiran buat memperhatikan masalah di lingkungan sekitar, thanks atas infonya kak Glenn.

  • fati

    Kak glenn, udh terlambat belum bagi saya buat ngubah mindset dan berkarya kayak elif dkk soalnya umur saya udh 18thn udh mau masuk kuliah juga tahun ini:(

    • sebelum kita meninggal, gak ada yang namanya kata terlambat 🙂

  • Ahmad Najib Alqodri

    Thx banget buat bang glenn, karena selama ini yg baru gua lakuin cuma ATM (amati-tiru-modifikasi) tanpa menciptakan sesuatu yang benar" baru, padahal umur udah 18 tahun haha

  • nadira aisyah

    Ceritanya nginspirasi bangeeeeet, iya gw emang pertama ngebaca ceritanya pingin ngeluh. kalo orang itukan punya fasilitas lengkap, tinggal dinegara maju, dsb. Tapi kayanya ngeluh bukan solusi untuk buat kita maju, malah bisa buat kita stuck di tempat aja. Sekali lagi aku mau bilang makasih kak glen buat cerita inirasinya

  • eric

    Kalo gw baca ini artikel, gw tarik kesimpulan bahwa kalo orang mau jadi pinter intinya dia harus peduli sama kehidupan orang lain yang lebih menderita... Tapi kalo mau jadi kaya??? Nah lho silahkan dijawab

    • Buat jadi kaya juga sama aja, ya harus jadi pinter biar bisa mengelola kekayaan dengan efisien :))

  • Dimas Fadjri Ilmi

    http://zenpencils.com/comic/123-erica-goldson-graduation-speech/

    Kurang lebih ini bagaimana saya mendeskripsikan diri saya--bahkan saya lebih buruk dari ini.......

  • Sheila Afina

    Ahhh ini lagi dirasain aku bgt nih, akhir-akhir ini sering mikir ko gini-gini ajaya keseharian aku. Bangun,sekolah,kerkom,pulang, tidur. Monoton dan aku gasuka, pengennya sih bikin karya-karya atau coba hal yang baru tapi sekarang udah kelas 3 jadi dituntut buat fokus belajar buat UN/Kuliah padahal udah bosen bgt sama rutinitas kaya gini 🙁

  • Fredy999

    mau nanya kak. sebenarnya latihan soal-soal, tes dan sejenisnya itu tujuannya untuk pembelajaran apa sih? kenapa kita nggak cuma belajar konsepnya aja atau melakukan project yang bisa membuat diri kita terlibat langsung dengan apa yang kita pelajari? kenapa harus ada soal-soal?

  • Tiar Salsabila F

    i used to love physics whole heartedly but then when i was an eighth grader, the teacher transformed into this massive stubborn lady who is teaching me based on the textbook like 100% and it frustates me to the max that she wasn't telling the right thing but then she acclaimed that she is 200% right and i was wrong but i literally have searched all over google about this matter.
    And oh, when we are having a test, we need to answer it 'exactly' the same as the book. if i changed 'dan' to 'serta' it would be a total fail for me. And this semestre i got like some horrendous scores (40,50,60,80,75,etc) and so then i gave up on physics, my former favorite subject. because really, if i were about to learn some other things such as relativity etc i am going to get a superb scores and my raport, oh gosh, what would my mother be when she found out that i have a B- score on science. And so be it, because ive lost my interest in science, and so be math, english, art, etc. I feel like theres no point for me living in this world anymore.

    why yes why did i write this in english? idk but i feel more comfortable anyway

    please give some solutions for the problem that i have encountered for at least 2 semestre. Because i feel like i need to change or else i would be boomed

    Thank you!

  • Anggi Anggriani

    artikelnya keren kk glenn... salam kenal 🙂

  • Akhmadi Waridyanto

    kalau dilihat dari videonya tadi sih yg no 1 itu sumpah mengarah ke disiplin ilmu Teknik Kimia,jujur gue malu bgt ama diri gue sendiri abis liat tuh video tapi menginspirasi buat gue berkarya ketika lulus dari Teknik Kimia ternyata selama ini definisi belajar gue cuma nilai A,A,dan A saja tidak lebih dari itu dan hampir semua temen gue pola pikirnya hanya itu tidak memikirkan mau buat something dari ilmu Teknik Kimia tersebut hanya memikirkan kerja di mana setelah lulus nanti padahal negara ini butuh Engineer yang bisa memecah permasalahan kayak sampah yang bisa diproses kembali menjadi produk yang bermanfaat tidak hanya numpuk2 saja. Hmm makasih banyak ya kak Glenn kalo menurut kakak ide Biogas dari kotoran sapi atau bioetanol dari Singkong atau sampah-sampah itu bagus gak buat dikembangin di Indonesia?

  • Jadi inget, dulu pengen nyoba bikin sesuatu tiba-tiba dapet messege tugas terus lupa sampe sekarang pengen nyoba apaan :v wkwkwk

  • Tharisa Febrianti Hariatna

    Kak... Gimana si cara numbuhin niatan di hati biar bner2 tertanam gitu dari dalam diri untuk belajar yg sungguh2. Kan katanya dari awal niat nih... Nah... Numbuhin niatnya belum nemu nih kak.... Sampek skrang masih mimpi mulu... Saking indahnya mimpi sampek gak mau bangun... Hehe... Kira2 langkah awal kalo baca rutin ke perpus ada manfaatnya juga ya mungkin kak... Saran dong kak...
    Makasi 🙂

  • Ziadi Zakwan

    alhamdulillah ternyata masih banyak orang2 indonesia yg berprinsip sama tentang metode belajar yg benar, dari dulu saya maunya pendidikan di Indonesia seperti ini namun apalah daya, masih banyak orang2 di negara kita ini yg belum mengerti tentang hakikat belajar yang sebenarnya.... So,,...
    "The Real Study is Learning"

  • Erlangga Dwi Pamungkas

    Bingung gua mas.. d sekeliling gua bnyak org peka dlm berpolitik doang..

    • peka dlm berpolitik itu bagus drpd apatis. tapi bentuk kepekaan itu juga harus netral utk tujuan yang baik bagi masyarakat. boleh mengkritik tapi juga mau ikut mikirin utk solusi yang lebih baik. 🙂

  • ihsan

    Kak Glen! Sebenernya saya mau ikutan GSF yg taun ini, punya 2 proyek. Tapi! Sekolah Ga Mendukung! Mereka bilang "Udah ... kamu fokus belajar aja. Ga usah mikirin yang gitu". padahal rencananya satu proyek dulu diberesin taun ini, trus proyek yang satunya lagi taun depan. Sekarang lagi ngerjain proeyknya sendiri!
    Sakit hati deh pokoknya ...

    Tapi ..., mudah2-an bisa direalisasikan ...

    • sikat aja ihsan kalo emg lo mau berkarya, ga usah pedulikan sekolah dukung/nggak. 🙂

  • Awa Malchan

    lebih masalah lagi, di sekolahku untuk anak-anak sma, (karena di sini ada smp-sma) pelajarannya bisa sampai kira-kira 35 mapel. setiap hari pulang sore. boro-boro les, sampai rumah udah pada tepar itu. belum pandangan sekolah yang menurutku masih terlalu terbuka sama dunia luar. kadang, anak-anak yang mau ikut semacam seminar gitu musti siap di-alpa. Waktu itu aku ke bogor berdua untuk presentasi esai, eh di-alpa betulan. Bingung pokoknya. Ada saran kak?

  • dhea

    justru hal yang memprihatinkan muncul di sekitar ku. seperti pelajar yang selalu mengutamakan nilai bagus dan tentunya sampai menghalalkan segala cara ketika ujian.
    padahal negara kita membutuhkan pelajar yang bisa menerapkan ilmu yang mereka terima disekolah, bukannya orang yang nilai bagus tok, kan, kak?

  • monroe

    Ihh kok mirip sama innovation nation. Gak acik lah ini. Ikut ikut

  • ilham

    menurut gue yg mas glenn omongin itu sangat benar dan gue sangat sangat super duper setuju sama itu tapiiiiiii naa ada tapinya nih menurut gue lebih baik kita diajarkan softskill nya lebih banyak terlebih dahulu....menurut gue anak2 jaman sekrng ini kurang di perhatikan tentang pembelajaran softskillnya... thnks comment dari gue...
    gue tunggu komentarnya mas glenn

  • Muhammad Adhiwijaya

    cara ngubah mainset belajar kita gimana ya? gini loh bang menurut gw sih dengan kurikulum 2013 ini udah cukup bagus tapi guru guru nya itu belom bisa jalanin tugasnya, tugas terus jadi siswa juga cape gara gara tugas doang. apa lagi orang tua gw yang selalu bilang belajar belajar dan belajar. sedangkan kita pelajar juga butuh waktu main dan istirahat. dari jam 6.30- 15.00 sekolah di tambah 16.00- 20.00 bimbel + les, masa masih di bilang sama ortu "mas kok gak belajar?". jadi itu salah di ita para siswa apa gimana?

  • Ghozy

    Ga sengaja buka-buka artikel di zenius malam ini ~ dari konsep otak yang katanya cuman di pakai 10 % terus tentang gimana kita belajar hal baru kaya abang glen ini selama satu tahun terus testimoni tentang alumni zenius yang udh belajar di jepang sono, sampai pada ini.

    Lagi-lagi lo bikin gue semangat lagi bang, selama ini gue selalu studying bukan learning.. gue baru sadar kali ini pas sma kemarin ternyata gue hanya mengejar nilai semata dan ga ada learningnya sama sekali, setelah baca artikel ini gue jadi ada semangat untuk learning,

    Pertama, gue pengen belajar hal baru yang dari dulu emang bikin gue penasaran.. yaitu bisa basket walaupun ntar gue akan menghadapi banyak rintangan yang ada yaitu terutama males
    Kedua, setelah baca tentang pemenang google fair ini gue ga sengaja kepikiran tentang gimana gue menyelsaikan masalah yang ada di lingkungan gue tinggal ini, masalah yang selalu sama dari jaman bapak gue sampe gue segede ini, dan itu gue baru kepikiran kemarin pas liburan idul adha..

    Thanks Zenius bener-bener menyerahkan gue 🙂 nyesel gue bang kenal zenius pas udah kelas 3 sma kemarin -_- kenapa ga dari dulu..

  • Atika Meilani

    Assalamu'alaikum kak, gue baru join zenius nih. Gue kelas 12 malu banget aseli baca tulisan lo diatas. Dan jujur, gue anak IPS sering bingung mau bikin eksperimen sosial yg kaya apa. Kalau IPA sih luas ya gue lihat, tapi kalau IPS apaan yak kak? Bantu gue buka wawasan luar dong kaaak huhu thank youuu

  • fadhila zara

    kok saya jadi sedih sih kak, selama ini kita belajar tapi gak bener-bener belajar... sekolah sampai ashar tapi cuma diterangin materi2 yang keluar masuk kuping, pinter nggaknya orang diliat dari rangking...
    saya udah niat mau ngeexplore materi-materi baru ama pelajaran baru tapi sayangnya keterbatasan waktu.. jadi mungkin bisa dilakuin pas liburan... itupun kalau gak digangguin :'D

    Semoga untuk kedepannya pendidikan indonesia bisa lebih baik lagii

  • Azzam SA

    wah, foto mereka udah 1 tahun lalu ketempel di kamar, makasih banyak kak glen, jadi lebih tau mendalam siapa mereka.

    //request kak glen, sepertinya enak kak, kalau zenius per bulan bagi-bagi artikel dalam bentuk PDF, yang isinya artikel keren-keren dari zenius blog, nah soalnya kita-kita disini cuma bisa simpan ke MAFF biar sempurna bentuknya. oleh karna itu lebih nyaman lagi klo ada PDF nya langsung dari zenius. dan kita bisa spread zenius to others :).

  • Ichlaz Al-Bukhari

    termotivasi bgtt bang..

  • Agus Wibowo As-Sudais

    baca ini, kayknya gua pengen banget belajar dari nol lagi....

  • Bintang

    kak glen, bagaimana menurut Anda tentang lamanya waktu belajar di sekolah (bisa sampai sore hari)?
    dan apakah sekolah dengan paradigma menghafal, berjuang untuk meraih nilai tinggi saja (akhirnya terjerumus mencontek), menerima yg sudah ada dan tidak berpikir kreatif selama 12 tahun itu adalah sesuatu yang harus dipikirkan dan dibenahi pemerintah dan diri kita sendiri?

  • Cipta Salurianto

    Mohon maaf.. Bukannya menolak, tapi semua orang memiliki prinsip belajar yang berbeda untuk menuju kesuksessan atau cita-cita mereka. Jika mereka merubah prinsip mereka maka semua akan berubah. Mengapa saya berkata demikian? Karena tidak semua orang sanggup seperti itu. Mereka punya jalannya sendiri.. Anda berkata seperti itu berarti mereka telah salah dalam melakukan proses pembelajaran, meskipun anda tidak bermaksud menyalahkan tapi secara tidak langsung seperti itu. Semua orang punya jalan kesuksessan, kalau dirubah ujung bisa berbeda.. Anda harus ingat itu, memotivasi boleh tapi jangan merubah prinsip orang lain.

  • SALSABILA

    watching google science fair on youtube makes me feel useless as a human being :'( I'm 18 years old and do nothing. they're just....17 or even 15 🙁

  • Irul Aum

    gini lho bang. orang indonesia ini sebenarnya banyak yang 'peduli' dan mau mengembangkan potensi dirinya. tapi karena pr busug dan 'studying' tadi gak nyisain waktu untuk melakukan eksperimennya. jujur aja bang, gua lagi belajar asik-asiknya bahasa pemrograman C# ama Visual Basic pas liburan, cuma gegara mulai sekolah dan guru yang kejam, gua gak sempet lagi dah ngetik coding yang kek gitu, ngetik laporan aja terus, presentasi ngopas web aja terus. padahal ada beberapa anak yang benar benar ingin mengembangkan potensinya sendiri, cuma faktor orang tua yang 'gak ngerti' dan yang taunya 'studying' bikin sukses malah ngalangin anak itu sendiri. apalagi dengan adanya nilai yang terlihat 'menggiurkan'

    kalo boleh mah, gua mau guru yang paham dengan yang kek ginian, mtk aja cuma ngasih rumus sama sifat-sifatnya, gak dijelasin dari mana asal usulnya, untung aja ane sempet mikirin dari mana itu asalnya walaupun gak semuanya, jadi yang 'menghapal rumus' itu cuma dikit, sisanya ya logika

  • Muhammad Rafi

    ah semoga semakin banyak website yg kek gini.. :3

  • alviska rizkikha

    kak, disekolah saya gaterlalu ngebahas soal konsep dari rumus-rumus itu, jadi kadang pas saya dengerin penjelasan guru saya, saya malahan males dengerinnya karna yang dia bahas bukan asal rumusnya tapi rumus yang tiba2 ada. dan kadang konsep yang udah saya pelajari dari zenius malahan buyar pas liat penjelasan guru saya.. saya harus gimana kak? 🙁