SBMPTN As A Foundation For Life-long Intellectual Development

Artikel ini membahas mengapa SBMPTN adalah sebuah tes yang menguji kemampuan berpikir dan ilmu intelektual dasar yang akan terus berguna bagi masa depan.

Mungkin elo udah sering denger tips gimana caranya tembus SBMPTN or something similar. Nah di sini, instead of gue ngasih tips supaya elo tembus SBMPTN, gue mau take it further, gue coba untuk give deeper purpose or meaning dari endeavour lo ber-SBMPTN. Gue mau coba ngasih a grand strategy yang bukan sekedar ningkatin chance lo untuk lulus, tapi juga much much more than that, yang efeknya bisa untuk seumur hidup.

Di awal gue bikin zenius, sebenernya gue rada males untuk bikin materi persiapan SPMB (Nama SBMPTN jaman itu) karena ngapain gue bikin anak-anak dapetin top schools tapi sebenernya anak-anak itu menurut gue nggak layak diterima di those top schools, karena dari awal gue mau jadi guru ada syarat dan kondisinya yakni gue pengen ngajar supaya anak-anak bisa cerdas untuk seumur hidup, building a solid foundation untuk life-time intellectual development, dan gue mau bantu mendidik future leaders yang mengubah tatanan sosial dan bukan justru tunduk sama nilai sosial yang ada, intinya I want to nurture the misfits, the rebels, & the crazy ones 🙂 . Tapi untungnya Pak Medy (another founder of zenius) bilang ya udah gimana kalo kita ngajarin hal-hal penting itu tapi dibungkus sambil belajar SBMPTN, bisa kan?

Well, bisa banget! and fortunately yielding incredible results, karena bukan aja banyak anak zenius dapet di Top Universities, tapi anak-anak ini juga ngerasain sustainable development in their intelligence padahal dulunya mah kayak gue juga rankingnya 30/40an. Menurut gue, what’s the point of an education kalo nggak bisa ningkatin your “true” intelligence.

Jadi, maksudnya foundation ini apa?

Sebelom lanjut, elo bisa kali baca dulu “The virture of liberating education” untuk dapet gambaran jelas kenapa akhirnya online research gue nemuin betapa jeleknya pendidikan Indonesia kalo dibandingin sama negara maju lainnya, dan apa sih sebenernya isi pendidikan di sana yang bisa ngembangin intelligence dan kenapa di kita nggak.

Nah, jadi gampangnya, foundation ini sebenernya berfungsi sebagai pembuat kerangka dasar di otak lo, dan analoginya kayak nginstall operating system yang canggih di otak. Karena kalo OS-nya oke, ya elo bisa nggak masalah untuk install apps/software lainnya, dan software-software ini bisa jalan lancar dengan OS yang cocok, bayangin kalo gadget lo kosong tanpa OS ya, apps lainnya kan jadi ga bisa jalan, or at least jalannya sangat ga optimal.

Nah, terus ternyata hal ini nyambung banget nih dengan konsep tentang kecerdasan. Coba elo tonton satu video ini tentang konsep kecerdasan, dan gue kasih contoh-contoh yang bisa signifikan ngebantu ningkatin general intelligence.

Terus kenapa mesti lewat SBMPTN untuk dapetin hal ini?

Pertama, SBMPTN itu beda banget sama elo belajar ulangan, belajar ulangan kan cuma bab per bab beres, lah sbmptn ini jauh lebih banyak materinya, semua pelajaran pula kan, jadi butuh lebih terstruktur, karena ada “dependency” dari satu bab ke bab lainnya, dimana kalo elo belom nguasain suatu bab ya susah bener-bener nangkep bab lainnya. Requirements-nya bukan cuma untuk di dalam suatu pelajaran, tapi juga antarpelajaran. Misalnya fisika juga sangat butuh mastery di banyak bab matematik, kayak integral, turunan, vektor, gambar-gambar grafik dll.. jadi makanya, kalo mat-nya belom mantep cenderung nguasain fisika susah 🙂

Bukan cuma itu, tapi juga bab-bab di SBMPTN butuh dasar yang bisa jadi bab-bab dasar ini nggak keluar di SBMPTN, tapi tanpa penguasaan dasar-dasar itu ya, bermasalah dalam pengerjaan secara mantap.

OK, sebelom masuk lebih jauh, gue mau make sure elo tau kalo SBMPTN itu ada

  1. TPA –> logika deduktif, pattern recognition, verbal, spatial, dll
  2. Kemampuan Dasar –> Mat dasar, Bhs Inggris, Bhs Indonesia
  3. Kemampuan IPA (Sains & Tek) –> Mat IPA, Fisika, Kimia, Biologi
  4. Kemampuan IPS (Sosial & Humaniora) –> Ekonomi, Sejarah, Sosiologi, Geografi

Sebenernya, hampir di semua negara maju, dan termasuk di Indonesia juga, tujuan pendidikan sampe level SMA itu utamanya adalah membentuk dasar kemampuan berpikir, kemampuan saintifik (beda sama scientific knowledge ya), dan pengetahuan sains/humaniora dasar. Jadi, point penting dari SBMPTN tuh sebenernya (atau seharusnya) menyeleksi mereka yang punya kemampuan oke dalam berpikir dan skills intelektual dasar lainnya yang kepake terus-terusan di masa mendatang. Terus, SBMPTN akan mengetes kemampuan ini semua bisa elo terapin lewat pelajaran-pelajaran yang ada. Inget kata kunci penting di sini… Yang penting kemampuan dasar elo mikir yang diuji MELALUI pelajaran yang ada. Jadi fokusnya bukan cuma berpengetahuan di pelajaran-pelajaran itu, tapi justru penekanannya pada kemampuan MIKIRnya.

Karena SBMPTN adalah tes seleksi dan bukan tes evaluasi, jadi yang diuji ya fokus pada kemampuan berpikirnya, bukan sekedar pengetahuan doang. Pengetahuannya pasti tetep penting, tapi itu semua elo pelajarin seharusnya dengan cara yang sedemikian rupa sehingga membentuk pola pikir yang oke. Sekedar info supaya elo tau nih, member zenius.net udah hampir 100,000, jadi ya elo ngerti lah kompetisi jaman sekarang kayak apa 🙂

Nih, gue kasih beberapa contoh soal perbandingan antara model tes evaluasi dan model tes seleksi yang menekankan mikir karena Top Universities yang ada pasti maunya milih anak-anak yang cerdas dong, bukan cuma sekedar tukang ngafal.

Bang, sebenernya elo belom jawab pertanyaan gue tentang kenapa foundation kita lakuin pas ber-SBMPTN, kenapa nggak nanti2 aja pas kuliah?

Hehe, maap kebiasaan ngalor-ngidul di kelas kalo ada yang gue rasa penting untuk dishare. Ok jadi gini ceritanya, untuk belajar hal-hal yang advanced dalam segala bidang, pasti kecenderungannya semua itu makin kompleks, entah elo mau masuk ke pure science, engineering, computing, design, urban planning, marketing-advertising, communication, dll. Kompleksitas ilmu itu ternyata cara menguasainnya itu melalui beberapa hal:

  1. Logic & Critical thinking, with a little bit of philosophy
  2. Mathematics
  3. Verbal skills
  4. General scientific skills
  5. Learning science secara terintegrasi

Gue belom mau bahas detail dulu kenapa itu semua di atas akan ngebantu elo mastering ilmu dengan lebih gampang, tapi gue mau nyampein satu hal penting yang bisa jadi salah paham kalo konsep utamanya nggak ditangkep dengan bener.

Jadi gini, pengalaman gue ngajar, sering banget anak-anak yang mau masuk kedokteran, advertising, psikologi, dll. nanya, apa sih gunanya matematik buat gue nanti-nantinya? Atau ngapain gue belajar fisika? Or sejarah?

Tiap ilmu emang punya guna yang berbeda, tapi pada level SMA peran ilmu-ilmu ini yang paling penting tuh EFEK BELAJARNYA TERHADAP OTAK LO. I cannot stress this enough, tapi gue ulang lagi biar mantep.

It’s not the CONTENT of math, or physics, or history per se yang lebih ngaruh buat masa depan lo, but it’s what learning them DOES to your brain that is having more impact!!”

Inget ya, jadi bukan isinya nih yang paling penting (penting sih, tapi ada yang lebih penting)… yang penting tuh EFEKnya terhadap otak.

Nah, ini ada video lagi nih untuk dapet gambaran masing-masing ilmu tuh bakal nambah kecerdasan di mana, dan ngaruhnya apa di jurusan/bidang yang elo ambil di masa depan, plus pastinya for your quality of life in general.

Nah, terus kenapa pas SBMPTN?

  1. Pertama, karena sejujurnya kemungkinan elo nggak akan ada banyak waktu lagi pas kuliah. Banyak orang nunda-nunda belajar foundation, akhirnya ga sempet-sempet, eh, jadinya pas udah lulus belom juga punya dasar dan akhirnya kerasa bermasalah pas mau kuliah ke luar atau mau ngedalemin suatu skills professional.
  2. Kedua karena pas SBMPTN tuh kita cenderung ada pressure, dan ternyata pressure ini suka nggak suka punya dampak untuk kita makin kedorong untuk nguasain sesuatu dengan lebih mantep dan lebih cepet. Ada riset yang agak aneh hasilnya tapi ya begitu adanya, bahwa otak kita akan lebih cepet nangkep materi pas kepepet hehe.
  3. Ketiga karena terpaksa tadi, jadi elo mungkin banget nih untuk berjam-jam per hari ngejar sesuatu. Nah, tiba-tiba bisa aja nggak sadar elo mahal jadi tertarik sama materinya, nagih sama ngerjain soalnya, ya apalagi kalo belajarnya di zenius, seharusnya jadi makin nagih lah, ya :)). Once udah ketagihan ini, tanpa sadar, elo ngubah mentalitas lo tentang belajar, dan tanpa sadar juga elo breaking your current limit yang pada akhirnya raising the bar on your standard of performance for future reference. Gue dapet buanyak banget cerita dari murid-murid gue tentang bagaimana pengalaman ber-SBMPTN mereka tuh adalah pengalaman perkembangan intelektual terpenting dalam hidupnya yang akhirnya malah banyak yang kangen belajar buat SBMPTN walaupun udah di ITB, UI, dll. Personally, gue juga seneng bahas soal SBMPTN sampe sekarang karena pas gue ber”SBMPTN” dulu ya gue bener-bener ketagihan, dan untungnya gue bisa ngelakuin ini seumur hidup, dan dibayar pul,a hehehe.
  4. Keempat, karena spektrum ilmu di SBMPTN tuh cukup luas untuk bisa dapetin the sense of integration, tapi nggak terlalu luas juga sehingga cukup lah buat dikejar 6–10 bulan. Biasanya di zenius, selain dari materi SBMPTN standard gue tambah lagi sama bacaan-bacaan seru supaya dapet insights yang terintegrasi tentang perkembangan ilmu yang sekarang yang bisa ngubah cara lo memandang dunia. Bacaan/tontonan kayak gini sekarang untungnya udah buanyak di wikipedia & youtube, jadi gampang dapetnya dan nggak ngabisin waktu kok, bisa sebagai hiburan selingan.

OK, terus jadinya yang mana nih yang mesti duluan gue hajar?

Pastinya bagian-bagian yang fundamentals:

  1. Untuk insights tentang otak dan belajar, cobain zenius learning. Tentang zenius learning, ini emang materi agak lama sih, jadi beberapa bagian udah nggak relevan, tapi masih banyak yang bisa guna, terutama tentang cara belajar dan otak.
  2. Untuk mantepin mikir-mikir dasar & beberapa foundations try basic skills & TPA. Ini ternyata penting banget, dan gue kaget awalnya kalo ternyata buanyak banget anak-anak justru lemahnya di bagian dasar berpikir di sini. Jawabannya banyak yang ngawur kalo gue kasih soal basic hehe.
  3. Nah untuk matematik, karena waktunya skrg masih agak panjang cobain dulu bagian teori matematik versi baru, di sini gue kulek matematik sampe dalem. Cobain soal2nya deh, kayaknya gampang, tapi kalo nggak mantep konsepnya, ya banyak jebakan batman berlapis-lapis hehe.
  4. Pastinya English skills digeber secepet-cepetnya sebanyak-banyaknya, karena ini paling susah ditingkatin tapi beberapa universitas bener-bener naro ini sebagai syarat utama, karena belajar di universitas bagus pasti textbook bahasa inggris semua, kalo nggak bisa ya nyusahin.

Nah, itu semua abisin secara terurut ya, udah didesain untuk ditonton dan dikerjain urutan. Penting nih, elo mesti sambil ngerjain soal kalo nonton, jangan keasikan nontonin doang, karena jauh lebih ngaruh kalo sambil dikerjain soalnya.

Cobain untuk selesain itu semua dalam dua bulan ke depan. Nanti, elo bisa review ulang lagi, tapi usahain dua bulan ini beres. Khusus untuk matematika, biasanya di zenius-X gue selalu ngasih tugas ke anak-anak untuk buktiin sendiri semua rumus matematika yang bakal elo pake, dan bahkan gue suruh presentasi ke depan, biar nguasainnya makin mantep. Nah, karena gue nggak bisa nyuruh elo presentasi, at least elo buktiin deh semuanya, elo boleh foto hasil karya lo dan mention ke gue @sabdaps or @zeniuseducation. Gue RT kalo bagus hehe.

“Sekilas tentang Bahasa Inggris: Secara kuantitas dan kualitas, knowledge di internet dalam bahasa Inggris tuh bisa 20–50x lipat kali dibandingkan Bahasa Indonesia, jadi kalo elo nggak mastering English, elo bakal significantly being disadvantage dibanding yang lain. So mending bener-bener seriusin deh dari sekarang, follow @zeniusenglish & abisin isi websitenya.”

 

Terus Bang, gimana kalo gue mau belajar yang lain kayak fisika? Atau gimana kalo gue tuh anak IPS, emang mesti ya dalemin mat segitunya?

Untuk fisika dll. akan menyusul tipsnya, tapi intinya, kalo foundation mat-nya nggak kuat, biasanya fisikanya keblinger hehe. Nah untuk anak IPS, jangan takut deh sama matematik, percaya sama gue, mending elo susah payah sekarang mantepin matematika sekarang, karena zaman sekarang matematik bener-bener ngerambah di semua bidang, kalo elo nggak kuat matematika-nya ya, bidang-bidang lo bakal di-invade sama anak-anak yang jago bermatematik. Bidang kayak advertising, marketing, communication, hukum, dll. di masa mendatang akan memakai matematika jauh lebih signifikan dibandingkan sekarang. Gue, selama 4/5 tahun terakhir ngedalemin anthropology/evolutionary psychology and seru banget nemuin kalo ternyata perilaku sosial, sexual, dan moralitas kita tuh justru bisa banget dijelasin pake formulasi matematisnya.

Last but not least, ini ada sedikit audio buat dapet gambaran sebenernya, apa sih yang mau kita capai di zenius lewat belajar SBMPTN dll ini? Hopefully, bisa secara signifikan ningkatin energi lo untuk tempur selama 8 bulan ke depan.

[Catatan Editor : Kalo di antara lo ada yang belum jadi registered account di zenius.net, lo bisa daftar di sini. Oh iya, kalo ada yang mau kasih tanggapan, langsung aja kasih comment di bawah artikel ini, yah. Nanti sebisa mungkin kita jawabin semuanya. ] 

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan membership zenius.net di sini.