Apa Sih yang Bikin Kita Termotivasi?

Apa Sih yang Bikin Kita Termotivasi?

Lo pernah nggak sih ngerasa harus banget belajar... tapi kok rasanya maleees banget buat mulai? Atau sebaliknya, lo pernah nggak sih, tiba-tiba pengen aja belajar sesuatu tanpa harus disuruh sama siapa pun? Sebenernya dari mana sih sumber motivasi kita supaya kita mau belajar?

Di tulisan ini, gue mau ceritain apa sih yang bikin seseorang itu bisa termotivasi untuk melakukan sesuatu, termasuk termotivasi untuk belajar. Sebenernya, motivasi yang bagus itu bisa muncul dari dalam tanpa perlu ada dorongan dari luar untuk melakukan itu. Tapi, masih banyak orang yang berpikir kalau motivasi harus dateng dari luar. Coba aja lo perhatiin, berapa banyak temen-temen lo yang suka ngomong gini:

“Gue ngerasa kekurangan motivasi nih”
“Kalo gue dikasih duit buat belajar, gue semangat deh belajarnya”
“Pacar gue harusnya lebih memotivasi gue buat belajar nih”
“Bokap dan nyokap gue nggak nyuruh gue belajar sih, gue jadi main mulu deh”
“Lagi nggak ada PR, males banget belajar kalo nggak ada PR”
“Ulangan masih lama, jadi males deh belajarnya. Nanti aja pas mau ulangan baru belajar"

Kebanyakan orang berpikir kalau kita cuma bisa termotivasi dengan adanya dorongan dari luar. Contohnya seperti yang disebutin di atas; Mulai dari hadiah, diingetin pacar, diingetin sama orang tua buat belajar, dikasih PR, dipaksa belajar supaya nilai ulangan bagus, dll. Sebenernya, yang namanya motivasi belajar itu nggak harus dateng dari hal-hal kayak gitu. Justru kalau kita terbiasa termotivasi dengan reward-reward dari luar untuk belajar, kita malah kehilangan fun dari belajarnya itu sendiri. Sementara kalau kita terbiasa termotivasi dari dalam, efek dari belajar ini bisa berlangsung seumur hidup, dan lo jadi ketagihan belajar seumur hidup lo; nemu ilmu baru itu kayak nemu mainan baru, rasa senengnya nggak ilang-ilang. Serius gue

Supaya lebih kebayang apa yang lagi gue omongin, gue akan cerita tentang lima level motivasi; mulai dari yang paling rendah, yaitu yang paling butuh kontrol dari luar (otonomi paling rendah), sampai motivasi yang paling tinggi, yang sama sekali nggak butuh kontrol dari luar (otonomi paling tinggi). Ini sebenernya bagian dari Self-Determination Theory yang digagas oleh Edward Deci.

Level 0. Amotivated

Untuk yang level 0 ini, nggak perlu dibahas lah ya. Ini level paling rendah, kondisi di mana lo tidak termotivasi untuk belajar.

Level 1. External

Contoh motivasi eksternal itu adalah, "Gue mau belajar karena gue akan dikasih duit sama orang tua gue". Dorongan utama motivasi eksternal ini adalah reward dari luar, biasanya rewardnya ini nggak ada hubungannya sama sekali dengan belajarnya itu sendiri. Motivasi jenis ini merupakan motivasi yang paling membutuhkan kontrol dari luar: Butuh ada orang yang "nyogok" lu untuk belajar supaya lu mau belajar. Tingkat otonominya paling rendah.

Level 2. Introjected

Contoh motivasi jenis ini adalah, "Gue mau belajar demi orang tua gue". Pernah nggak sih lo dikasih motivasi dengan diomongin gini: "Bayangin orang tua lo udah ngelahirin elu, ngerawat lu dari kecil sampe sekarang, ngasih makan, bawa lo ke sekolah biar pinter, dll. Mereka pasti pengen lo lulus, masuk PTN yang bagus, dll."

Pada level ini, alasan lo belajar adalah untuk orang lain, bukan untuk diri lo sendiri. Jadi, masih membutuhkan kontrol dari luar, meskipun nggak setinggi Motivasi Eksternal (level 1). Tingkat otonominya sudah mulai ada sedikit.

Level 3. Identified

Pada level ini, lo udah bisa melakukan identifikasi bahwa apa yang lo pelajari itu berkorelasi langsung dengan nilai lo di sekolah. Jadi, kalau lo belajar supaya dapet nilai yang bagus atau dapet ranking, lo udah ngerasain motivasi level ini.

Di level ini, lo udah belajar untuk diri lo sendiri. Kontrol dari luar sudah berkurang dibandingkan level 2, tapi masih ada: nilai atau ranking.

Level 4. Integrated

Di level ini, lo bisa melihat lebih jauh lagi tujuan lo belajar: Lo belajar karena pengen jadi ilmuan/dokter/pelukis/koki/dll, karena pelajaran ini nanti berguna buat karir lo, pengen pinter, pengen berguna buat masyarakat, dll.

Motivasi level 1 sampai level 4 ini adalah motivasi ekstrinsik, di mana lo termotivasi untuk belajar karena sesuatu di luar belajar itu sendiri. Di antara motivasi ekstrinsik lainnya, Integrated (level 4) ini adalah bentuk motivasi yang paling sedikit membutuhkan kontrol dari luar. Lo udah punya kesadaran sendiri tentang kenapa lo pengen belajar, sehingga tingkat otonominya juga lebih tinggi dibanding level 1-3.

Level 5. Intrinsic

Nah, jenis motivasi intrinsik ini lah yang tingkat otonominya paling tinggi, dia nggak membutuhkan kontrol dari luar. Karena di level ini, lo ngerasain bahwa belajar itu fun, bikin lo seneng banget ketika lo bener-bener ngerti sama apa yang dipelajari.

Lo bayangin the best game yang pernah lo mainin. FIFA? PES? Angry Birds? DOTA? GTA? Catur? Silent Hill? Kenapa lo termotivasi banget main itu semua? Padahal, lo nggak diiming-iming sama nilai, nggak dikasih duit juga untuk main game-game itu, lo main game juga bukan demi orang tua lo, dll. Pokoknya lo pengen aja main game itu karena: fun. Nah, sebenernya dari mana sumber “fun”-nya ini? Pertama, lo melakukannya karena nggak ada paksaan dari luar. Selain itu, ini yang sangat penting, lo ngerasa ketika lo main game tersebut, lo bisa ngelewatin berbagai challenge yang ada di situ.

Dalam belajar, ini juga bisa terjadi. Kalau dorongan belajar lo itu muncul dari dalam, justru mungkin banget lo ngerasa kalau belajar itu “fun”. Reward dalam belajar itu yang paling kuat itu bukan ketika kita dapet nilai 100 di sekolah. Reward dalam belajar itu adalah ketika lo bisa bilang Anjir gue ngerti banget konsepnya!!!.

Lima level motivasi ini bisa kita rangkum jadi gambar di bawah ini:

otonomi

OK. Berikutnya kalau lo udah tau kalau motivasi intrinsik itu penting, terus gimana kita bisa mencapai itu? Well, mulainya nggak harus langsung termotivasi secara intrinsik. Bisa aja lo mulai dari level 3 or 4 dulu. Awalnya, lo termotivasi supaya bisa dapet nilai yang bagus di sekolah, atau termotivasi untuk bisa lulus PTN dan masuk jurusan di kampus idaman lu. Mulai dari situ udah lumayan bagus. Tapi, trik berikutnya adalah: Jangan belajar cuma untuk bisa jawab soal. Karena kalau lo belajar cuma untuk bisa jawab soal, lo akan berpikir untuk nyari trik-trik ngerjain pake rumus cepet lah, ngafalin pake jembatan keledai lah, dan sebagainya. Belajar dengan cara ini nggak akan bikin lo termotivasi secara intrinsik, yang ada malah lo eneg banget sama pelajaran itu gara-gara banyak banget yang harus dihafal.

Nah, jadi supaya lo nyampe ke motivasi level 5, awalnya lo harus belajar dengan nge-push diri lo semaksimal mungkin sampe bener-bener ngerti konsepnya. Pas lo bisa bener-bener ngerti, itu rasanya asik banget, Men. Berikutnya, ketika lo ketemu challenge lagi, lo push lagi diri lo sampe bisa, sampe bener-bener ngerti konsepnya. Berkali-kali kayak gitu, nantinya lo akan ngerasa kalau effort lo untuk ngerti konsep itu makin lama makin enteng.

Sebenernya sama aja kayak main game. Bayangin game yang dulunya lo nggak bisa, terus sekarang lo jago banget. Game apa aja; PC Games (DOTA, AOE, The Sims, dll), Console Games (FIFA, PES, dll), Tablet Games (angry birds, temple run, dll), Catur, Kartu, Sepak Bola, Bola Basket, Tenis, Bulutangkis, apa aja deh. Awalnya lo nggak bisa apa-apa, terus lo mulai belajar dari yang simple-simple, terus lo bisa, seneng kan rasanya? Nah, terus lo main lagi, pelajarin game-nya, sampe lo jago. Kenapa lo mau susah-susah pelajarin game itu sampe lo bisa jago? Karena motivasi lo untuk melakukan itu semua datangnya dari dalam diri lo sendiri.

Nah, belajar tuh juga gitu. Kalau lo udah ngerasain “fun”-nya belajar, lo akan ketagihan untuk pengen belajar layaknya ketagihan main game

Catatan Editor

Kalo ada yang mau ngobrol lebih lanjut sama Wisnu terkait dengan motivasi, bisa langsung tinggalin comment di bawah.Atau bisa juga nih baca juga tulisan-tulisan keren lainnya :

Info dikit nih, buat lo yang udah mau masuk tahun ajaran baru, sekarang Xpedia 2.0 udah kita update dengan bahan yang paling lengkap sebagai senjata utama lo menghadapi tahun ajaran 2014-2015. Di Xpedia 2.0 ini lo bisa mendapatkan full service dari zenius dari mulai akses penuh ke 33.000 video pembelajaran dari SD-SMA termasuk pembahasan soal UN, SBMPTN, dan Ujian Mandiri. Sampai akses ke forum zenius club, tempat di mana lo bisa diskusi bareng tutor dan temen-temen sesama pengguna Xpedia 2.0

xpediaproducts

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan vouchernya di sini.

About 

Wisnu adalah CEO Zenius Education dan juga senior tutor Matematika & Fisika di Zenius Education. Wisnu mengambil S1 di Departemen Teknik Elektro, Institut Teknologi Bandung.
 
Follow Twitter Wisnu at @wisnuops

  • Delta

    anjir nu tulisan lo bagus" semua ahahaha sama kaya di blognya ahaha

  • maya

    keren banget!!

  • Egy Adhitama

    Semoga bisa sampai di level 5. aamiin

    bang Wisnu : ayok main catur. add gue ya egy_adhitama (di chess.com). hehe

    • Hehe.. gue nggak suka mau online. Main di sini aja nih. Anak-anak alumni zenius-X season ini banyak banget yang hoby main catur.

  • Hilmy Adam Jieta Pradana

    kdg sering gini bang, |"amplet gue gk kebayang sama sekali" | "jir ternyata gampang banget :3 "

  • Liiza Diani Manzil K

    Nice post ^^
    Iya nih gue suka excited banget kalau bisa namatin Silent Hill haha

  • Riko Fernando Sinaga

    Benar banget itu broo 🙂
    Trik ini pasti gw coba deh

  • Kian Raynaldi

    pantesan pas gw ulangan kaga pernah panik
    orang gw ngerti konsepnya -_-

  • Jack

    Iya bener sih, gw pernah ke lvl 2, belajar untuk seseorang, rasanya exited banget buat belajar, tapi ya gitu lama kelamaan hilang dan kembali ke lvl 0 :"(

    • Nah, iya. Sebenernya kalau kita di level 0, dikasih motivasi level 1 atau 2 aja udah bisa termotivasi. Banyak banget loh program2 motivasi yang sebenernya nyentuh level 2 ini (Biasanya diadain di sekolah-sekolah menjelang UN). Tapi kalau kita udah termotivasi sampe level 4 atau 5, dimotivasi dengan cara level 2, malah jadi turun motivasinya.

      • Agus Nordiansyah

        bner bgt...wktu q lg enjoy2 nya mnikmati blajar, malah dkasih tu motivasi level 2, malah jd galau kan, seolah-olah yg q lakuin slama ini masih jauh dr yg dharapkan

  • Okeu Yudipratomo

    kereeeen!! ternyata gue pernah di level introjected.

  • pesjay

    level 3 nih 🙁

    • Kok pake sedih sih? Hehe... nggak apa-apa lagi di level 3. Sebenernya tulisan gue ini nggak bilang kalau lo harus selalu di level 5. Alasan belajar itu nggak harus selalu intrinsik. Ada kalanya motivasinya ekstrinsik juga. Yang penting sih, ketika kita di level 3, belajarnya jangan cuma fokus untuk bisa ngerjain soal. Karena seperti yang gue bilang di atas, belajar untuk bisa ngerjain soal bisa bikin kita terjebak untuk hafalin rumus, hafalin tipe soal, hafalin ini-itu, dll. Belajar dengan cara ini, dijamin malah bikin eneg sama pelajarannya. Kalau udah lulus, lupa semua, terus nggak mau ngulang lagi. Haha.. Serius itu sering banget kejadian.

      • pesjay

        em bener juga sih, makasih banyak ya bang, gue jd sadar nih buat ikhlas belajar tanpa iming2 nilai wkwkwk

  • Ahmad Khoirudin

    kalo game sih gampang nemuin funnya,, tapi kalo belajar??? oya, klo bkin anak fun belajar gmn yah???

    • Sebenernya, Game itu nggak gampang nemuin fun-nya. Ada banyak game yang di-design dengan jelek dan kita nggak bisa nikmatin main itu kan? Banyak banget malah game yang nggak menarik.

      Pelajaran juga gitu sih. Kalau nggak di-design dengan baik, nasibnya sama dengan game2 yang jelek itu. Kita nggak termotivasi untuk main game atau belajar pelajaran itu jadinya.

      Ini sebenernya topik yang luas banget. Yang ditulis di blog ini cuma bagian pengantarnya doang. Jadi tentang gimana bikin anak fun belajar, itu bisa luas juga jawabannya, masing-masing pelajaran mungkin beda pendekatannya.

  • utami dewi sartika

    Kerennn banget ini.. aku udah ngerasain semua level 0-5 tapi aku masih suka labil pindah pindah kadang di level 3 kadang 5 kadang 4 .. gmana ngatasinnya?

  • Yori

    Gue gak yakin sih, tapi gue rasa gue udah masuk ke level 5 sejak gue kenal zenius...

    • Glenn Ardi

      mantab kali beroo..

  • jihan

    wah gue sangat mengapresiasi tulisan2 lo kak. zenius abis. lo cerdas dan mencerdaskan 🙂

  • MOCHTAR

    kalo gw paling mentok level tiga b sering banget naik turun,, help nih gimana nyadarin gw supaya belajar ngerti konsep tu penting bgt bukan sekedar ngejar nilai/passing grade doang???

  • Fen

    gue pernah ngalamin 5 level itu atau bisa dibilang gue labil dan kadang suka ngerasa demotivated gitu, nah cara biar tetep konsisten itu gimana ya bro ?

    • annon

      setuju banget nih. labil banget semangatnya.. apalagi kalo udah nemu masalah2 baru, diluar belajar. pusing milih yang mana dulu yang diselesain. gimana ya.. upvote nya bnyk tp belom dijawab2 nih hehe tx

    • Grove Street

      up up.. udah 2 taun nih..

  • Mita

    Anjir bener banget, kadang merasa di level 5, level paling kerenlah, tapi kenapa klo liat nilai ga selaras sama usahanya, jujur gue mah ga terlalu peduli sama nilai, tapi suka ga enak aja gtu sama orangtua, punya saran??

    • Gue sama banget sama elu dalam hal ini. Hehe.. makanya nilai gue di sekolah juga sebenernya biasa-biasa aja. Tapi yaudah sih cuekin aja. Gue merasa beruntung juga karena bisa cuek. Haha... Orang tua lo emang mempermasalahkan nilai lo jelek? Mereka biasanya maklum lagi kalau udah ngelihat kita usahanya maksimal.

      Btw, ini sebenernya kritikan juga buat sistem pendidikan kita yang terlalu berorientasi sama nilai. Buat anak2 yang belum termotivasi sih mungkin ngaruh kali ya di-iming2-in sama nilai. Tapi buat anak2 yang udah termotivasi secara intrinsik untuk belajar, malah bisa turun motivasinya.

      • Mita

        Ortu sih biasa aja soalnya liat gue udah usaha maksimal.

        Nah itu banget, padahal nilai belum tentu mereprestasikan kemampuan kita, itu sih menurut gue.. Awalnya sih tiba2 down liat nilai, lama2 gue cuekin aja selama gue paham sama materinya haha..

        Kadang kalau liat temen gue suka kasian, stress cuma gara2 nilai, padahal menurut gue dia bisa dibilang udah bisa..

  • lala

    abang2 tutor zenius ,
    gue mau tanya ni bang, gue alumnus tahun ini dan sebenrny udh dpt ksmptn buat lls sbmptn tp pilihan kedua gue yg keluar, akhrny gue galau, ditengah kegalauan gue sblmny gue udh ikt tes d slh satu poiteknik kesehatan negeri dan gue keterima bang, gue ngerasa kalau gue pengen banget kerja dan berkecimpung di dunia kesehatan dan akhirnya gue mutusin buat ambil di politeknik tsb, tp dr hati gue yg plng dlm gue pengen bgt dpt jurusan yg gue pilih di pilihan pertama gue pas sbmptn lalu, dan akhirnya dengan tekat kuat gue coba cari solusi cara bljr gue buat tembus tahun dpn.

    banyak bgt yg recomenin zenius akhrny gue beli voucher zenius untk satu thn, dan stlh jd member gue mulai bljr dr teori matematika dan latihan sbmptn baru..
    yang gue bingung bang ini udh pas satu bulan gue jadi member tp gue malah kebingungan hrs ngelanjutin steb by step dr matematika dl apa loncat2 ke pljrn brktny?,
    krn gue kuliah plus bljr zenius jd ny cm mlm hari lah wkt gue bljr bang dan stlh satu bulan gue hny bs nyelesain bab aljabar 1, dan gue mau tny cr yg efektif buat gue nyelesain nonton plus bljr semua video pmbljrn di zenius gmn bang?

    minta saran dong bang , brp materi yg hrs gue selesain dlm satu minggu atau satu hari spy gue pny target gue bingung bang, maaf kepanjangan

    • Ini udah gue bales yah di post sebelah

      • tika

        lo bales di post yang mana bang? gue senasib banget nih sama si lala

  • Arfan

    Gua suka main catur. Gua sayang catur.

  • Nabila Octalia

    Keren~ :'D

  • qurota

    kadang2 saya bingung buat belajar yg bner tuh kya gimana..apa harus belajar per bab nya dulu atau langsung soal trs ke pembahasan.yg bikin saya makin bingung,sekarang saya harus persiapin UN dulu atau SBM.pas diliat2 soal sbm susahnya minta ampun..kalo ngejar UN nya dulu,takutnya SBM nya keteteran.minta saran dong kak 🙂

  • Diana Nuril S

    nahh,,itu die yg bkn gwe tertekann..
    orang ortu jga dkasih tau ngmngnya gni "yahh,,org elu sussah,mau gmn lagi!!"
    pdhl kn gwe udh ngrasa sreg gtu sma ni teks..
    tp ortu gwe nih jd pengganjal!!

  • Prita

    Ngena banget Bang Wisnu, manfaat nih, makasih postnya. Izin reblog yaaa.

    • Glenn Ardi

      Boleh, tapi kamu buat dengan kata-kata kamu sendiri yah. Kemudian jangan lupa juga cantumkan sumber.

  • brian

    Nah, iya banget nih. Gue mulai ngerasain di level 5 saat gue nemu cara belajar gue yang bener2 pas banget. Gue sampe bener2 ketagihan belajar banget, sampe pernah males ngapa2in gara2 pengen belajar. Lebay sih kedengerannya, tapi emang iya, saat udah nemuin cara belajar yang emang pas banget tuh jadi fun banget.

  • Suwung -_-

    klo aku sih ya min,.. bljr nya baru nyantel kalo lagi mood bljr,.. sampe pas libur gk da kerjaan aja aku belajar,. -_- tapi sebaliknya pas lg badmood,.. -_- walaupun disuruh,.. tetep akhirnya pura2 😀 :v #jangandicontoh

    • Nah, ini dia nih salah satu contoh bahwa proses belajar itu memang lebih berhasil kalau kita punya otonomi sendiri. Maksudnya, belajar itu paling nggak enak kalau disuruh. Jauh lebih enak kalau keinginan belajar itu muncul dari dalam diri kita sendiri. Semakin tinggi tingkat otonomi kita dalam belajar, semakin tinggi level belajar kita, seperti tulisan gue di atas.

      Bahkan ada nih ya kejadian kayak gini: awalnya udah niat mau belajar. Tapi terus pas orang tua nyuruh belajar, eh malah jadi males karena disuruh. Hehe.

      • inez

        Hahaha dulu pernah kayak gini

  • Nissa Clarissa

    sebenernya sih gue udah pernah nyampe motivasi tingkat 5 waktu gue masih sekolah. tapi semenjak gue kuliah, tingkat motivasi gue jadi turun ke tingkat 3 soalnya gue ngerasa salah udah ambil bidang ips, padahal minat gue dari dulu itu ada di bidang ipa. bantuin gue lagi ya kak biar motivasi gue bisa meningkat lagi

  • Nabila

    yang bikin males belajar itu, karena ketinggalan materi, kl materi awal aja ga ngerti gimana materi selanjutnya? sedangkan materi selanjutnya sangat berhubungan sama materi awal, apalagi pelajaran yg jurusan ipa, gimana dong 🙁

  • aulia

    Kayaknya susah banget yak ke level 5? 🙁

  • liana

    saya masih dilevel 3 sih
    cuma jujur setelah 3 hari kenal zenius semaangat belajr kyk di booster
    ke level 5 !!!

    cumann masih bingung mau mulai darimana bljrny smntra sya udh kelas 3 SMA ?

    jadi saya pengen minta saran nih masbro, langkah awal yang harus saya ambil untuk mempersiapin UN 2014 dalam segi belajrnya aj deh bagaimanya?
    kan kebanyakn org belar untuk bisa ngejawb soal apa saya ikut kyk gtu atau gmn? *klo mnrt artkel diatas sih ga baikya bljr cm utk jwb soal*

  • Males itu selalu jadi alesan nomer satu buat belajar. Kenapa didunia ini harus ada males sih?-_- *nyeselsamadirisendiri*

  • Bella

    Alhamdulillah, baca blog ini jadi nambah motivasinya, makasih ka wisnu:)

  • Muhammad Fadhil Ayyasy

    Dulu belajar supaya dapat ranking n kejar cita2 ya, tapi skrg lebih ke minat, bahkan cita2 gue hampir gak berhubungan dengan ilmu pengetahuan yang gue suka...

    Writer! Kreativitas yang paling dibutuhkan sepertinya XD
    Tapi punya banyak ilmu itu enak!

  • ila

    waktu itu pernah dapet fun-nya belajar, tapi gara2 sekali males jadi keterusan dan gak terkontrol, dan sekarang susah bgt buat dapetin motivasi dan semangatnya belajar.

  • sudrajat

    mantap cing, alhmdllah sya naik ke level 4

  • Atikah Farhani

    kalo gue mah malah kebalik, dari luar udh dpt motivasinya tapi ujung2nya tetep aja males. gue pengen banget bisa termotivasi dr diri sendiri tapi gak ngerti gimana caranya. -_-

    • Anonymous

      Coba deh lu cari tujuan atau impian lu untuk belajar, gua lebih suka di level 4 integrated, gua kan ada tujuan mau jadi dokter, gua suka belajar biologi, tapi karena masuk Univ itu harus bersaing jadinya gua harus belajar semua mata pelajaran MAFIKIBI, belajar semua itu jadi terasa ringan karena sudah ada tujuan dan impian.

  • alfriska

    keren bang!!

  • Ambar Isminingtias

    keren kak, sumpah. tapi gini kak. sampe sekarang saya itu tidak tau kenapa saya belajar. tapi tanpa dirusuh, tanpa harus ngapa ngapain saya belajar aja dengan sendirinya. malah berlebihan. sampe ber jam jam. dan nggak pernah ngerasa bosen sama cape. tapi saya bingung, saya belajar buat apa? dan kenapa saya belajar?. sarannya kak. thanks 🙂

    • Nah... Mantab itu. Belajar tanpa disuruh itu berarti tingkat otonominya udah tinggi banget. Kemungkinan besar lo udah di level 4 atau 5.

  • Dimas Fadjri Ilmi

    Saya selalu beralih antara tahap Integrated, Introjected, dan Amotivated. Tapi, biasanya selalu tetap dalam kondisi Amotivated untuk kurun waktu yang relatif lebih lama dari dua fase lainnya. Kira-kira ada saran untuk meningkatkan 2 fase yang lainnya itu? Saya selalu terjebak dalam fase Amotivated ketika saya sadar kalau "saya telah membakar begitu banyak, namun melihat begitu sedikit cahaya."

    • Ga pernah sama sekali ngerasain intrinsic motivation kah? Kalau bener-bener ga pernah, ga bagus juga buat lo. Cobain deh sesekali paksain belajar apa aja (seriously apa aja; bulutangkis, skateboading, melukis, programming, dll), targetnya cuma untuk mencapai level intrinsic itu. Nanti ketika lo berhasil mencapai itu, lo akan tau gimana cara lo bisa mencapai itu. Terus, aplikasikan itu ke hal yang bener-bener penting buat lo. Btw, programming sebenernya seru juga tuh. Tertarik nyoba?

  • Muhammad Yusuf Safira

    Bang gimana..??

  • Muhammad Yusuf Safira

    Bang.. Minta tlng dong.. Q br lulus sma in n q pngen kerja.. Tp rasanya kok susah bnget ta memulai kerja itu..

  • Mulya Noval N.

    mau tanya bang. ane terkadang (atau lumayan sering) klo ngeliat buku tertentu, semangat banget pengen ngelahap habis isinya, apalagi yg tebel2. bhkn pernah bukunya langsung dibeli, tapi pas di rumah eh malah gak dibaca. baca sedikit langsung bosen. solusinya gmn ya? apakah ini udh termasuk level 5? thanks ya bang

    • Motivasi lo untuk baca buku itu apa? Kalau baca buku itu fun ya level 5, tapi kalau untuk hal lain kayak cita-cita, pengen pinter, dll.... itu level 4. Dan dua2nya bagus2 aja. Yang penting sekarang adalah, gimana caranya supaya buku itu kebaca kan? Kalau ini masalahnya juga mirip sama gue dulu. Hehehe....

      Gue juga sering beli buku tapi ujung2nya ga kebaca. Tapi banyak juga buku yang dibeli dan juga dibaca. Waktu sma, mungkin 60% buku ga kebaca. Sekarang, sekitar 20% kali. (angka kasar, gue juga ga ngitungin persisnya berapa). Kadang bukan salah kita juga begitu, emang bukunya aja yang ternyata jelek dan ga layak untuk lanjut dibaca sampe habis. Asalkan ada buku yang kebaca, ga apa2 sih menurut gue. Semakin banyak buku yang lo baca, semakin bagus judgement lo terhadap sebuah buku nantinya.

  • Azzam Oky

    oke2 mas wisnu ,aku paham bgt skrg mas..makasih makasih bnyak mas winsu.

  • silvi maulida ☁

    telat banget sih yah ,gua baca nya 😀
    gapapalah,dri pada enggak sm sekali .yakan ?

    gue selalu nentuin "something" yang gue yakini bisa buat gue berhasil dlm belajar .tp klo "something" itu gak kepenuhi gue jd malessss bnget belajar .

    org tua gue nyuruh gue ikutan tes SBM taun depan.dan gue di suruh belajar.tp gue sering mikir gini "ngapain gue belajar capek2 ,blm tentu ortu gue sanggup biayain kuliah gue ." gue bingung ,ini masuk tingkat yg mna yah mas wisnu ? dan gimana ngatasinnya .

  • E X A M ʅ(´◔౪◔)ʃ

    Ah self determinatuon theory :") thankyou ngejelasinnya enak, gue pusing banget baca jurnal wkwk

  • nurul ilmi ihyani

    Makasih infonya. This blog open my mind, and make it into growth mindset.

  • satrioo

    semoga aku bisa sampe level 5, dan aku berkata belajar itu fun! makasih semua :))

  • Adri Quanta

    Gua suka ni artikel sama artikel satu lagi ttg nilai.
    well, napa yah gua baru nemu blog segokil ini ?
    oh ya, bro. mau nanya. gua dapet KHS dan pas liat kalo makul kesukaan loe dapetnya cuma C+, rasanya nyesek. sampe keinginan belajar udah hilang (untungnya masi libur). gimana cara bangkitin semangat gua lagi setelah pengalaman kayak gitu ?

  • william

    kak, saya mau nanya nih, saya kan kalo sebelum belajar pasti rasanya semangat banget, trus juga punya mimpi bisa masuk PTN terkenal, tapi tiap kali megang buku, pasti rasanya semangat itu gatau kemana. kakak bisa ngasih solusi gak, gimana caranya biar semangat yg gue punya gak padam?

  • white eyes

    Gw kalau belajar Malah nyambi hal yg lain. Seperti mainan hp. Gmn nih?

  • Dita

    thx buat artikelnya semga bisa lebih termotivasi 🙂

  • Linda Nur Alviani

    Hahahaha gila bang.. awalnya gue ini paling males yang namanya ngejar nilai dan dr smp selalu enjoy belajar yg baru malah kadang bisa ngerjain soal2 karna belajar dr buku2 umum yang gue suka dan bukan dr buku dr sekolah, tp semenjak smk ini gue jadi males grgr dituntut nilai terus ga enjoy setelah baca gue jd nemuin diri gue lagi , thanks bang wisnu!

  • bim

    udah pernah nyampek lvl 5... tp bnr bener harus berjuang agar tau konsepna//

  • Ahmad Fauzan Bagaskoro

    gua skrg di tahap 3 mau ke tahap 4 wkwkwk

  • rifkyrosok

    Yes gue nemuin yang gue mau,semangat kuliah 😀

  • Thomas Gultom

    Mantep nih kak gua jadi sadar kalo motivasi belajar gua masih haruus didorong dari luar nih hehe 🙂

  • iyes

    alhamdulillah level 5... 😀 ortu malah sering ngomong "belajar mulu, refreshing kali-kali dong" haha x_x

  • Ahmad

    Bang wisnu ijin copas ya 🙂

  • elfandy

    msh di level 3 nih, lucunya pas UP bhs inggris prnh ditanyain cita-cita mau jd apa mlh gk tau mo jwb apa jd keknya agak susah ke level 4

  • hary rozha

    setelah Membacanya saya tersenyum 😀
    Terima kasih

  • Grove Street

    buset ternyata untuk belajar pelajaran sekolah gw masih level introjected, sedangkan untuk belajar main game gw udah di level intrinsic.. njir xD

  • saya masih diatara lvl 3 dan 4

  • And

    bang ane share yak, asli ketawa2 sendiri bacanya. fakta haha

  • fihadiena khilda

    kendala belajar aku tuh kadang sulit untuk ngertiin konsepnya dan yang ujung2nya jdi males belajar dan ga punya motivasi belajar sama sekali, trus gimana caranya biar mudah ngerti konsep, bro? _-_

  • TARIHORAN. RS

    Gan ada ga kalo bisa share tentang gmn biar fokus dan ga ngntuk saat matul ?? Thx gan

  • Andrew Christos Heinrich

    Kayaknya level 5 pada subjek tertentu, tapi benci banget sama level 3 ( motivasi nilai ), kesannya palsu gitu.

  • Bagaimana cara terus bertahan di level 5?

  • ree trr

    keren tulisannya, ngebantu banget

    dulu gue juga pernah bener bener males belajar, ke sekolah aja gue males banget. tapi setelah gue baca baca di blog zenius rasanya langsung berkobar kobar gitu aja, dan semoga belajar gue tetep istiqomah^^
    thanks zenius! 😀

    oya, bagi lo yang butuh motivasi, ini ada video yang keren abis, hehe

  • Muhammad Rifaldi

    tulisannya keren banget bro!!! gua pernah ngalamin tuh semua tingkat, dari amotivated.. saat gua lagi mentok bin mumet ngeliat rumus2 mtk yang komplex, sampe ke tingkat intrinsic.. yang dimana gua ngerasa nikmat banget baelajar MTK sampe2 kecanduan ngitung wkwk

  • Khusna Azizah

    ayo! maniak belajar! level 4 nih..... cita2 pengen ke level 5. asyik banget kayanyaa -_-

  • bisyri mustofa

    ouhh, baru tau gw akan informasi ini, makasih ka wisnu atas guide nya..

  • Schwester E.

    Sebenarnya gue level 4 bang dan gue udah tau niat gue untuk belajar buat apa, tapi yg sedihnya kadang bisa langsung nurun drastis jadi "this is boring" (amotivated) karena beberapa faktor/hal Haha tapi liat tulisan ini jadi termotivasi lagi. Labil kan 🙂

  • Yogi Hendrawan

    gw merasa level 5 pada pelajaran yg gua suka. Tpi kalok pelajaran yg gw g suka gw merasa lg di level 0. jadi, bagaimana pendapt kakak??

  • Qoriatul Khairunnisa

    Wah, ini artikel berarti udah lama banget dong ya?
    dan yaah aku baru baca sekarang 😀
    Btw, kak, aku ngerasa udah sampe level 3 dan 4 deh. tapi, terkadang aku juga ngersa 'fun' sama belajar.
    dan, di masa kelas 12 ini, aku kayak lebih sering ngerasa turun banget motivasinya. jadinya cuma sebatas ke level 4 terus semangat terus fun terus jatuh lagi. udah kayak siklus.
    itu nanggulanginnya gimana kak? :"))

  • Monich Rhd

    baru baca, gue nyesel kemana aja gue selama ini AAAAAA dan ini beneran ngebantu gue banget kak. belajar bukan buat sekarang,bukan buat hari ini, bukan cuma nilai bagus, ato masuk ptn aja, gue sadar banget ketika lo udah masuk ptn dan lo stop belajar lo, begitu lo ngerjain lagi soal2 yg 'pernah' lo kerjain aja, lo bakal bingung stengah mati HAHAHAH. BIG THANKS KAK!