Kata Siapa Anak SMK Gak Bisa Kuliah di Universitas Keren?

Bacaan wajib bagi siswa-siswi SMK yang berencana melanjutkan kuliah perguruan tinggi. Berisi tips untuk persiapan menghadapi seleksi masuk universitas.

Halo guys! Artikel kali ini, gua buat khusus untuk lo semua para siswa-siswi kelas 12 SMK yang lagi mikirin buat lanjut kuliah. Buat lo yang anak-anak SMK, yuk langsung merapat ke sini! Nah, ngomong-ngomong soal dunia anak SMK, gua langsung kebayang slogan-slogan yang udah gak asing lagi di kuping lo semua:

“SMK Bisa! SMK Kompetitif! SMK Siap Kerja!”

Wah… tiap kali gua lihat/denger slogan itu, gua langsung ngebayangin anak SMK teknik yang mukanya kucel penuh keringat dan cemong kena oli, tiap hari ke sekolah jarang bawa buku tapi malah bawa seperangkat obeng kembang dan kunci inggris 24. Hampir tiap hari kerjaannya belajar praktek, praktek, dan praktek! atau istilah kerennya ‘learning by doing’… Mantap! Gua pribadi percaya bahwa metode itu adalah salah satu cara belajar yang paling efektif. Itulah kenapa, slogan ‘SMK Bisa & Siap Kerja’ itu memang pas banget buat anak-anak SMK yang emang udah gatel pengen cepet-cepet kerja dan berkontribusi langsung bagi masyarakat.

Nah tapiii…. bagaimana nih nasib para anak-anak SMK yang hasrat belajarnya belum selesai di SMK dan masih pengen terus lanjut belajar di dunia perkuliahan?? Selama 4-5 tahun ke belakang, gua perhatiin ternyata ada cukup banyak juga loh… anak-anak SMK yang baru nyadar di tengah jalan, bahwa passion mereka bukan di dunia SMK (yang bertujuan mau langsung cari kerja), tapi justru di bidang lain yang ada di dunia perkuliahan! Wah, ciloko iki…

SMK-galau

Iya bro/sistgue ngerti kok kegundahan lo semua. Gue ngerti kalo anak-anak SMK yang mau lanjut kuliah itu panik karena baru nyadar kalo mau lanjut kuliah itu artinya harus ikut ujian yang materinya terdiri dari pelajaran anak SMA. Gua juga ngerti kalo ada sebagian anak SMK yang ngerasa rendah diri karena harus bersaing dengan anak SMA yang udah belajar materi ujian tersebut selama 3 tahun. Gue ngerti banget kok perasaan galau lo semua. Nah, justru dengan artikel ini, gua berupaya untuk menjadi jawaban dari segala bentuk kegalauan anak SMK yang mau kuliah, sekaligus memberikan solusinya!

PS. Anak SMK yang mau persiapan UN-nya lancar, bisa ke sini >> pembahasan soal Ujian Nasional SMK 2014-2015

Jalur yang tersedia untuk masuk kuliah…

Oke, langkah pertama yang perlu lo ketahui adalah, untuk bisa masuk kuliah ada 3 jalur yang bisa lo tempuh:

  1. Jalur seleksi SNMPTN
  2. Jalur ujian SBMPTN
  3. Jalur Ujian Mandiri masing-masing universitas

Khusus untuk jalur (1) SNMPTN gak akan gua bahas panjang lebar di sini karena terus terang gua gak menyarankan lo untuk HANYA mengandalkan jalur SNMPTN doang. Kenapa? Karena udah jadi kesalahan umum dari tahun ke tahun, banyak anak yang gagal masuk kuliah karena terlalu mengharapkan/ngarep keterima di jalur SNMPTN. Di sisi lain, mau gak mau kita harus terima fakta bahwa memang persaingan di jalur SNMPTN ini rada kurang berpihak pada anak-anak SMK. Bisa dilihat dari survey yang diadakan oleh Halo Kampus terhadap 1931 siswa keterima SNMPTN 2015, hasilnya ada 1905 siswa (99%) yang berasal dari SMA dan sisanya 27 siswa (1%) yang berasal dari SMK.

Penerimaan SNMPTN SMA-SMK

Jadi saran praktis dari gue, daftar mah daftar aja SNMPTN tapi jangan terlalu diharapkan, anggep aja kalo keterima itu lo dapet bonus doang. Belajarlah untuk ujian SBMPTN & UM dengan asumsi seolah-olah lo udah pasti gak diterima di jalur SNMPTN.

Bagaimana dengan jalur SBMPTN dan Ujian Mandiri?

Jujur aja kalo untuk Ujian Mandiri (UM) gua gak bisa jawab apa-apa, karena itu rahasia dapur dari masing-masing universitas. Bisa jadi di kampus A memandang SMA dan SMK dengan porsi yang sama, sementara di kampus B lebih lebih prioritas anak SMA daripada SMK. Ada juga di kampus polteknik tertentu yang mengutamakan anak SMK daripada SMA. Intinya untuk jalur UM gua gak bisa bahas terlalu jauh karena masing-masing kampus punya rahasia dapurnya sendiri-sendiri.

Nah, untuk jalur SBMPTN… gua bisa pastikan bahwa kesempatan untuk masuk PTN antara anak SMA dengan SMK itu sama saja. Dalam arti, seleksi penilaian SBMPTN secara teknis tidak melihat latar belakang pendidikan. Mau dari SMA unggulan kek, dari Madrasah pinggiran kek, atau anak SMK dari daerah terpencil sekalipun punya derajat yang sama pada ujian seleksi SBMPTN. Jadi terlepas dari latar belakang pendidikan SMA/SMK/MA lo, selama lo bisa meraih nilai/score yang mengungguli para pesaing lo, berarti lo dianggap layak untuk masuk PTN. Gua harap sampai sini lo yang anak SMK paham ya harus prioritaskan untuk berjuang masuk universitas melalui jalur yang mana. 🙂

“Iya sih SBMPTN emang murni melihat nilai, tapi kenapa materi yang diuji itu pelajaran SMA? Anak SMK kan gak pernah nyentuh materi anak SMA seperti Biologi, Kimia, Fisika, Sejarah, Ekonomi, dll. Dunia ini gak adil!! Mana mungkin anak SMK bisa bersaing melawan anak SMA yang udah belajar semua materi itu selama 3 tahun?? Emang ada ya anak SMK yang berhasil bisa masuk ITB, UI, Unpad, UGM? Kayaknya mustahil banget tuh!! “ – anak kelas 12 SMK

Oke, kalo lo nanya apakah ada siswa SMK yang berhasil masuk universitas keren? Jawaban gua singkat aja : Ada banyak banget kok! Seenggaknya, sebatas pengamatan gua yang kerja di lembaga pendidikan selama 4 tahun terakhir, gua bisa pastikan bahwa tiap tahun, ada banyak anak SMK yang terus membuktikan bahwa anak SMK itu mampu bersaing di SBMPTN dan Ujian Mandiri masuk universitas top nasional. Maklum, kalo cerita-cerita mereka gak terdengar sama lo, ya karena lo gak punya akses buat ngeliat cerita mereka. Untungnya, gua lumayan rajin ngumpulin cerita anak-anak SMK yang berhasil tembus SBMPTN yang belajar pake Zenius terus ngisi testimoni tahunan.

SMK Masuk Universitas

Jadi beneran ada ya anak SMK yang bisa tembus masuk ITB, UGM, UI, dan lain-lain? Mereka beneran belajar seluruh materi SMA itu semua dari nol? Kok bisa sih? Kadang gua berpikir bahwa masalah utama anak SMK itu bukan kesiapan materi, tapi masalah kepercayaan diri. Nah, biasanya kepercayaan diri itu meningkat kalo kita bisa terinspirasi dari keberhasilan orang lain sebelum kita. So, coba deh lo baca beberapa cerita pengalaman dari mereka di bawah ini:

Grace-HelenaGrace Aprilia Helena

Alumni SMK Negeri 3 Bandung
Sekolah Ilmu & Teknologi Hayati – Institut Teknologi Bandung
Twitter: @Gracelena_

“Gw adalah orang yang taun kemaren udah berkali-kali gagal, padahal gw juara 1 nem untuk jurusan teknik di SMK gw, ranking 1 untuk 3 taun berturut-turut. Tiga taun berlalu dengan bergelimang prestasi di SMK, sampe pada akhirnya gw dipenghujung pertigaan hidup.. lulus smk mau kuliah ato kerja? Berhubung gw adalah orang yang suka sains, meski gw adalah anak SMK. gw memutuskan untuk ikut SBMPTN, UTUL, dan UM UNpad tanpa bimbel. dan…….. gw gagal. Ya ealah gagal, secara gw belom siap secara materi, untuk praktek kejuruan, basic matematika, kimia, sama fisika udah ada, tapi I wasn’t ready at all . MESKIPUN LO JUARA, GA MENJAMIN LO LULUS SBMPTN. JANGAN SOMBONG ! Kalo diitung2 gw udah 5 kali gagal. Akhirnya gw memutuskan untuk mulai belajar SBMPTN lagi bulan Januari 2015, tp gw bingung.. mo bimbel ato engga ? Karena gw ga suka ngerepotin ortu, secara bimbel itu mahal.. tapi akhirmya gw ketemu Zenius. Awalnya gw skeptis, apaan sih video2 gt? BUT IT IS GOLD! Dalam waktu 6 bulan gw nguasain materi SMA 3 tahun~ TUHAN ITU LUAR BIASA, mempertemukan gw dengan zenius ~ gw belajar 16 jam sehari, sampe2 apal catchphrase si Sabda dan tutor yang lain. Gw dapet dukungan dari papa yang ga pernah nge-judge gw. dan I found my new passion… BIOLOGY~ gw ga pernah sampe nangis karena saking kagumnya sama satu mapel. Dan zenius bikin gw cinta Biologi banget banget banget, sampe gw lalap tu buku Campbell~ Praise the Lord pas pengumuman gw diterima di ITB jurusan SITH yang sesuai passion gw~ THX Lord Jesus Christ, thx Zenius!”

 

Fitriana NurulFitria Nurul Astuti

Alumni SMK Negeri 1 Kota Serang
Fakultas Bahasa  Jurusan Bahasa Sastra Inggris – Universitas Negeri Yogyakarta
Twitter : @fitriaaana_

“Satu kata buat zenius. Amazing. Gila, gua anak SMK ga nyangka banget bisa masuk PTN. Sumpah, ini metode belajar yg pas bgt buat elo semua yg punya sifat moody dan ga doyan buka buku kaya gua haha.  Buat lo semua yg mau masuk PTN tanpa mau ngerasain jadwal bimbel yg mengekang. Ini zenius recommended bgt. Nih ya gua kasih pengalaman gue pas SBMPTN kemaren, itu soal hampir 50% keluar semua dari pembahasan dan materi di zenius. Serius ini gua ngomong beneran jujur sejujur-jujur nya loh. Gua ngerasa beruntung bgt bisa nemuin lo zen. Kalo aja gua ketemu zenius dari pas kelas 10, gua berani dah ngambil Top 3 PTN di indonesia hehe. Bayangin aja lo bisa atur jadwal lo buat belajar sesuka hati lo. Dimana pun, kapan pun lo mau. Gua belajar buat masuk PTN cm lewat hp sm earphone doang coba, dari belajar sambil ngemil di atas kasur nyampe belajar di dalem angkot gua jabanin. Dan ternyata hasil nya emang ga sia-sia. Udah gitu metode zenius pembelajaran di zenius tuh asik bgt, Ekonomi sm Matematika dasar tuh dua pelajaran yg tadi nya bikin kepala gua nyut-nyutan plus bikin perut mules malah bikin gua jadi suka bgt buat ngulik-ngulik tuh pelajaran gileee. Asik bgt dah pokok nya. Zenius tuh beda dari yg lain. Zenius T.O.P begete dah pokok nya. Sukses selalu ya zen!!!”

 

Piky HerdiansyahPiky Herdiansyah

Alumni SMKN 53 Jakarta
Fakultas Ilmu Sosial & Politik, Jurusan Komunikasi – Universitas Sriwijaya
Twitter : @misfits209

“Waktu ngeliat pengumuman SNMPTN rasanya ambrukk, kaya ga punya semangat juang, gue ga keterima satupun di universitas yang gue pilih, tapi bukan waktunya bersantai ria karna masih ada kesempatan di SBMPTN. Gue langsung cari soal-soal tentang SBMPTN tahun lalu di internet tapi dari situ gue sadar satu hal “Gue anak SMK” ini bukan pelajaran gue! 3 Tahun belajar dan gue ga pernah ketemu mahluk yang namanya sosiologi, sejarah, apalagi ekonomi, :3 tapi itu ga boleh sampe jadi halangan. Gue inget beberapa bulan yang lalu gue sempet belajar pake zenius dan hasilnya memuaskan banget, cara pembelajaran yang Open-minded dan mempelajari sampai ke konsepnya langsung bikin kita paham seluk beluk materi yang dipelajari. Akhirnya gue beli membership zenius yang 1 bulan, (karna emang waktu belajar buat sbmptn tinggal 1 bulan lagi waktu itu) jadi gue ngurung diri di kamar, pacaran dah sama buku, wikipedia, dan tentunya laptop buat nonton zenius. Dan alhamdulillah walaupun dengan segala keterbatasan waktu dan banyaknya materi yang harus gue kuasai, gue tetep bisa lulus di jurusan ilmu komunikasi unsri, buat lo yang mau make zenius, ga akan rugi deh. pokoknya, trust me it works!”

 

Wulandari AgustinaWulandari Agustina

Alumni SMKN 20 Jakarta
Lolos SBMPTN : Fakultas Ilmu Administrasi – Universitas Brawijaya
Lolos UTUL : Fakultas Ekonomi – Universitas Gadjah Mada
Twitter : @wulandariagstna

“Gua cuman bisa bilang THANKS FOR EVERYTHING. Meskipun berasal dari SMK yang dianggap sebelah mata, gua bisa lolos di SBMPTN 2015. Berawal dari seorang anak SMK yang gak punya ilmu kayak anak SMA, apalagi matpel Matdas dan Soshum. Finally, gua bisa buktiin kalo gua bisa jadi Maba PTN UB 🙂 Yeayyy!  Sempet ngerasa flashback pas ngerjain hari-H SBMPTN, gara-gara ada kesalahan panitia yang miss communication alhasil gua kehilangan 30 menit waktu berharga buat ngerjain soal2 yang padahal gua mampu dan gua bisa isi terutama di matdas dan soshum. But,its okay 🙂 Rencana Allah mempertemukan gua dengan Zenius dan LOLOS SBMPTN Universitas Brawijaya 2015 itu kado indah tahun 2015 untuk tetap semangat jadi calon penerus bangsa! Sekali lagi terima kasih Zen! Kalian luar biasaaaa”

PS. Belakangan diketahui Wulandari ternyata tembus UTUL UGM juga, dan saat ini kuliah di Fakultas Ekonomi – Universitas Gadjah Mada.

 

anindya wendyAnindya Wendy Paramita

Alumni SMK Negeri 10 Surabaya
Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Jurusan Ilmu Komunikasi – UPN Veteran Jatim
Twitter : @anindyawendy

“Zen keren banget sumpah. Awalnya sempet bingung mau mulai belajar dari mana? Baca buku apa? bimbel dimana? secara aku kan anak SMK sedangkan di SBMPTN materinya anak SMA. Nah pas ketemu webnya Zenius tanpa pikir panjang aku langsung daftar aja jadi membernya dan hari itu juga aku mulai belajar di Zenius langsung cari materi SMA sama SBMPTN. Awalnya sedikit bingung sih sama cara belajarnya, tapi lama kelamaan jadi nyambung banget seru abis belajarnya. Dan akhirnya setelah berbulan2 belajar pagi siang sore malem di zenius alhamdulillah lolos SBMPTN :’) dan aku bisa buktiin kalo SMK juga bisa kuliah di PTN kok :’) makasih makasih makasiiiiiih banget ya Zen :’D”

 

Alumni SMK PGRI 35 JAKARTA
Fakultas Psikologi – Universitas Indonesia
Twitter : @ellJaya
“Pertama awal liat demo video zenius sebetulnya gue udah tertarik apalagi pas baca blognya. Tapi untuk belajar dgn zenius baru bulan Mei padahal udah ngeliriknya dari tahun lalu. Kesan belajar itu rasanya ketagihan mau belajar lagi dan lagi. Serius, gue merasa bosen banget sama belajar sekolah yg cuman hafal doang dan di zenius gue diajarin konsep dan pelajaran matematikanya jadi tau kenapa bisa sampai ada rumus kaya gini kaya gitu. Dan zenius juga ngajarin fondasi diri dan gue yg buta grammar jd lebih ngerti. Banyak banget yg gue dapet dr belajar bareng zenius. Terima kadih zen! Udah menemani gue tiap malem sampai pagi. Gue sekarang bisa kuliah di Psikologi UI! :)”

 

Rizkia RachmanRizkia Attiya Rachman

Alumni SMK Negeri 1 Kab.Tangerang
Fakultas Ilmu Komunikasi Jurusan Ilmu Komunikasi – Universitas Padjadjaran
Twitter : @minyaminyu

“pake zenius awalnya ga heboh banget belajarnya hehe, tapi pas udah deket deket test SBMPTN baru heboh belajar pake zenius hihihi. Beberapa bulan sebelum test, gue belajar bareng zenius setiap malem sebelum tidur. Kenapa malem? karena menurut gue kalo malem mungkin biar lebih konsen gitu. Yaudah berhubung masih kepo sama zenius ya hajar deh ngantuknya. Daaannn.. setelah nahan ngantuk akhirnya gue sadar, gue salah milih waktu belajar. Kok gitu ? belajar sama zenius bikin ketagihan men, tadinya ngantuk jadi keterusan coba soal-soal zenius , sampe lupa mau tidur hahaha. Asik lah pokoknya, Thanks Zenius! Akhirnya anak SMK kayak gue bisa masuk Unpad!”

Agung PratamaAgung Pratama Putra

Alumni SMKN 13 Bandung
Fakultas Ilmu Komunikasi Jurusan Jurnalistik – Universitas Padjadjaran
Twitter : @gungpratama

“Tahun lalu gw belum rezeki untuk lolos SBMPTN 2014. Nah gw putusin deh untuk ngulang tahun 2015 ini, gw pun beli zenius Xpedia paket alumni. Akhirnya gw buletin tekad untuk lintas jurusan, ngejar apa yang selama ini jadi passion gw (Ilkom/Jurnalistik).  Awalnya sih keteteran ya. Terutama di mapel Sejarah. Tapi gw coba perdalam materi2 yang ada di CD Zenius. Gw mulai semuanya dari nol. Gw coba pelajaran2 soshum satu per satu. Dan yang paling narik perhatian gw adalah mapel Ekonomi yang diajarin bang Sabda. Gila men, gw langsung suka banget belajar Ekonomi. Kayaknya dalam waktu 2 hari gw abisin deh tuh teori Ekonominya. Langsung ketagihan pokoknya belajar Ekonomi. Konsep yang diberikan bang Sabda keren parah!! Sebelumnya gw mau cerita, gw lulusan SMK dengan program sekolah 4 tahun. Walaupun lintas jurusan, tapi inilah passion gw, gw ga nyesel. Lebih nyesel lagi kalo gw harus kuliah dgn jurusan yang ga sesuai sama passion gw. Akhirnya, ada hikmah dibalik perjuangan gw selama setahun ini. Gw lulus di Jurnalistik Unpad! Jurusan yang sangat gw inginkan. Argh seneng banget pokoknya! Thank you so much Zen! Gw yang nekat lintas jurusan hanya bermodalkan Zenius Xpedia 2.0 Alumni, akhirnya bisa lolos di jurusan yang gw inginkan. Makin sukses ya Zen!!!”

****

Buat lo yang penasaran dengan testimoni yang lain, bisa lihat di sini : Kumpulan Testimoni anak SMK yang tembus SBMPTN 2015

Gimana?? ternyata bener kan anak SMK banyak yang bisa tembus universitas keren! Kalo kata Sabda “orang cerdas belajar dari kesalahan diri sendiri, orang bijak belajar dari kesalahan orang lain”. Gua tambahin sedikit untuk kategori orang bijak : “… Orang bijak juga belajar dari keberhasilan orang lain sebelumnya“.

So, kalo lo lihat lebih teliti, apa sih yang bikin si Grace anak SMK bisa masuk ITB? Dia belajar 6 bulan sebelumnya sampai 16 jam sehari! Apa sih yang bikin Piky bisa masuk Univ Sriwijaya? Dia ngurung diri selama sebulan untuk belajar! Apa yang bikin si Agung bisa tembus ke Unpad? Di situ dia bilang ngabisin seluruh teori Ekonomi SBMPTN zenius dalam 2 hari, berarti tebakan gua sehari dia belajar belasan jam! so much persistence! 

Kadang gua berpikir bahwa yang ngebedain antara mereka (baca: anak SMK) yang gagal dan mereka yang berhasil itu sebetulnya sederhana… mereka yang berhasil adalah anak SMK yang berani keluar dari zona nyaman untuk mulai belajar materi-materi baru yang asing, belajar dari sumber yang tepat, serta punya semangat yang konsisten! Sedangkan anak SMK yang gagal itu biasanya mereka-mereka yang kelamaan galau, mengeluh kesana-kemari bahwa materi ujian SBMPTN terdiri dari pelajaran yang belum pernah mereka sentuh, tapi action-nya berikutnya ga ada, cuma ngedumel pasrah doang, belajarnya gak mulai-mulai! Sementara mereka-mereka kelamaan galau, di waktu yang sama para pesaing SBMPTN yang lain justru malah lagi pada sibuk belajar! Nah, sekarang tinggal lo pilih mau jadi yang mana? 😉

 “Iya deh iya, sekarang gua beneran mau keluar dari zona dan mulai komitmen belajar. Tapi gue harus mulai belajar dari mana? Masa iya gua harus ngulang semua materi yang dipelajari anak SMA selama 3 tahun dalam waktu cuma beberapa bulan?”

Iya, gue tau emang materinya asing dan cukup banyak, tapi bukan berarti mustahil untuk dikejar kok!

Bahan materi belajarnya emang banyak, tapi faktanya ternyata dari tahun-tahun sebelumnya terbukti banyak juga kok anak-anak SMK kakak angkatan lo yang bisa beneran ngejar materi SMA dengan persiapan 3-4 bulan dan tembus ke PTN keren-keren. Gua harap beberapa potong testimoni di atas bisa jadi bukti bahwa sebetulnya gak mustahil kalo anak SMK bisa masuk universitas keren melalui jalur SBMPTN. Kuncinya sih asal lo tau CARA BELAJAR YANG EFEKTIF & TEPAT SASARAN.

Maksudnya ‘efektif’ adalah jangan kelamaan bingung nyari sumber bahan belajar yang tercecer dimana-mana, minjem buku anak SMA-lah, beli buku cetak anak SMA di toko buku-kah, fotokopi latihan soal dari bimbel ini-itu, dsb. Kalo cara lo mulai ngumpulin bahan kayak gitu, ya jelas aja lo mikir…

“belajarnya mulai darimana sih? kok bahannya banyak banget!?”

Inget, waktu yang lo punya terbatas, jadi walaupun materinya banyak… pastikan usaha lo juga harus efektif! Jangan kelamaan ngulik sumber bahan belajar yang belum tentu tepat sasaran, apalagi sepotong-sepotong dari berbagai sumber yang belum tentu runut dan komplit.

Nah, di zenius.net kita udah susun urutan belajar SBMPTN lo secara RUNUT & LENGKAP, baik TKPASaintek maupun Soshum. Dari mulai materi penjelasan setiap topik SBMPTN, latihan soal setiap topik bahasan, latihan soal campuran, sampai try out soal SBMPTN dari tahun 2002-2015. Semua udah kita desain betul-betul khusus untuk belajar SBMPTN. Pokoknya lo udah gak perlu lagi pinjem catetan anak SMA, belajar ngulang dari buku cetak ratusan halaman, atau fotokopi dari sana-sini. Lo cukup belajar di zenius.net dengan disiplin dan konsisten, gua yakin lo bisa dapet sumber persiapan belajar SBMPTN yang jauh lebih efektif dan tepat sasaran. Berikut gua akan sedikit bahas untuk 3 kategori ujian SBMPTN, yaitu TKPA, Saintek, dan Soshum:

TES BIDANG STUDI DASAR TKPA

Banyak peserta SBMPTN (terutama anak SMA) yang ngeremehin materi TKPA alias belajarnya cuma setengah-setengah (bahkan ada juga yang gak belajar sama sekali), terus akhirnya nyesel karena point mereka justru ancur berantakan di materi yang harusnya bisa jadi ‘lumbung nilai’. Masalahnya, banyak peserta SBMPTN yang ngeremehin TKPA & jarang latihan soal/try out. Akibatnya pas ujian: banyak kena jebakan soal, gak teliti baca soal, gak taktis waktu jawab soal, kelamaan ngulik soal tanpa nyadar kalo waktu yang dikasih dikit banget, banyak soal yang gampang tapi gak kesentuh karena udah waktunya keburu udah selesai, dsb. Okay, intinya sih buat lo anak SMK: jangan sampai lo kepeleset di materi yang harusnya bisa jadi kesempatan bagus buat lo untuk mendulang point sebanyak-banyak! Sekarang belajar bahan TKPA dari mana? Tenang, kita udah sedian komplit bahan belajar lo semuanya, tinggal tengok aja link di bawah ini:

1. TPA / Tes Potensi Akademik

2. Matematika Dasar

3. Bahasa Indonesia

4. Bahasa Inggris

TES BIDANG SAINTEK (IPA)

Tes bidang saintek ini lo ambil kalo lo mau masuk jurusan kuliah yang bernuansa IPA, seperti jurusan teknik, mipa, informatika, arsitektur, dll. Terdiri dari mata pelajaran matematika, fisika, kimia, biologi:

TES BIDANG SOSHUM (IPS)

Tes bidang soshum ini lo ambil kalo lo mau masuk jurusan kuliah yang bernuansa IPA, seperti jurusan hukum, ekonomi, ilmu politik, hubungan internasional, dll. Terdiri dari mata pelajaran ekonomi, sosiologi, sejarah, geografi:

 ****

Nah, lo bisa mulai belajar dengan berpatokan pada link ke pembahasan materi dan soal SBMPTN di atas. Inget, walaupun lo udah gua bantuin buat dapet sumber materi yang tepat, tapi lo harus tetap belajar dengan konsisten yak! Okay, demikianlah sedikit petuah dari gue buat para anak SMK yang lagi mau berjuang mendapatkan kursi di universitas, khususnya di jalur SBMPTN. Moga-moga sedikit sharing dan tips dari gue bisa bermanfaat buat lo semua. Sampai ketemu di artikel blog berikutnya!

SMK BISA! SMK KOMPETITIF! SMK SIAP KULIAH!! *tinju ke udara*

—————————CATATAN EDITOR—————————

Kalo ada di antara kamu yang mau ngobrol sama Glenn tentang persiapan SBMPTN untuk anak SMK, langsung aja tinggalin comment di bawah artikel ini ya. Untuk kamu anak SMK yang lagi fokus belajar untuk persiapan SBMPTN, zenius sangat merekomendasikan untuk baca beberapa tips berikut :

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan membership zenius.net di sini.