Catatan Perjuangan Murid Zenius yang Lolos SBMPTN 2015

Berikut adalah kumpulan cerita pengalaman murid Zenius yang lulus SBMPTN 2015 yang bisa memberi motivasi bagi yang akan menghadapi SBMPTN tahun ini.

Jeng jeng..!! Hasil SBMPTN 2015 telah diumumkan. Salah satu medan pertempuran terbesar bagi siswa SMA/SMK di Indonesia ini telah menuai banyak cerita. Ada yang berduka karena mimpinya mesti tertunda. Tapi, banyak pula yang sedang senyum sumringah, puas, bahkan masih ngga nyangka aja kalo jerih payahnya selama ini terbayarkan sudah. Mimpi mereka untuk masuk jurusan dan universitas impian dibalas manis dengan sebuah kata “Selamat” pada 9 Juli 2015 lalu. Buat kalian yang sedang bangga-bangganya sama diri sendiri, gue ucapkan selamat ya.. Kalian kereen!!

Seperti tradisi di tahun sebelumnya, pada masa pengumuman SBMPTN kemarin, zenius ada menyebarkan survei untuk mendulang kisah dan testimonial, khususnya dari penggunan zenius yang lolos SBMPTN 2015. Survei kali ini berhasil menjaring 1300an responden! Berjam-jam gue tersenyum, ngakak, dan terharu sendiri ketika membaca testimoni dari kalian. Gue sendiri sampe bingung untuk menyaring testimoni mana yang akhirnya gue tampilkan di tulisan Catatan Perjuangan ini.

Pada Catatan Perjuangan kali ini, gue mencoba menampilkan cerita dari berbagai angle. Ada yang lintas jurusan, ada yang dari SMK, ada yang udah kuliah dua tahun tapi nekat ambil SBMPTN lagi, ada yang sering bolos demi pacaran di rumah bareng zenius, ada anak yang dicap nakal sama gurunya tapi akhirnya bisa membuktikan diri masuk PTN favorit, wuihh banyak deh. Sampe merinding gue bacanya. Impian yang disertai perjuangan emang ga akan mengkhianati diri kita sendiri ya.

Oke deh, langsung aja kita pantengin cerita beberapa teman seperjuangan lo (atau kakak angkatan lo) yang berhasil keterima di universitas impiannya melalui jalur SBMPTN Tertulis 2015. Semoga bisa jadi penyemangat bagi kalian-kalian yang mungkin punya starting point hampir sama seperti mereka. Gue juga udah cantumin alamat twitter pribadi mereka. Jadi kalo di antara lo ada yang mau pedekate,, eh nanya-nanya lebih lanjut tentang perjuangan mereka, lo bisa………

*Eh foto-fotonya gue dapet dari hasil kepo gue ke sosmed kalian ya, jadi kalo ada foto lo yang aneh-aneh, bukan salah guee* :P

 =================================================

 

andrianto magfi nugrohoAndrianto Magfi Nugroho

SMA Negeri 9 Kota Tangerang
Fakultas Teknik, Jurusan Teknik Industri – Universitas Gadjah Mada
Twitter: @NugrohoMagfi

Gw SMA cuma ranking 30 dari 36 siswa, sering keluar masuk ruang BK karena banyak masalah, guru gw sendiri pernah meragukan gw kenapa orang kaya gw bisa naik kelas, kacau deh pokoknya.

Pas kelas 12, gw udah mulai bercita-cita masuk universitas favorit gw, nah untuk mencapai itu gw harus belajar yg keras dari sumber yang terbaik, nggak lain dan nggak bukan adalah dari zenius. Gw harus inget tujuan utama gw yaitu universitas favorit. Gw terus berjuang keras, gw harus ngejar materi dari kelas X sampai kelas XII karena dulu gw nggak serius belajar, gw harus begadang dan bolos sekolah cuma buat belajar sbmptn di zenius.

Dan akhirnya karena zenius gw bisa membuktikan sama guru yang pernah maragukan gw naik kelas, guru yang pernah bilang ke gw kalo ada gw sekolah jadi ancur, guru yang pernah marahin gw karena gw fokus di sbmptn bukan di un, dan gw buktikan kalo akhirnya gw bisa tembus di Teknik Industri UGM yey!! Thanks zenius!! :’)

 

Grace HelenaGrace Aprilia Helena

Alumni SMK Negeri 3 Bandung
Sekolah Ilmu & Teknologi Hayati – Institut Teknologi Bandung
Twitter: @Gracelena_

“Gw adalah orang yang taun kemaren udah berkali-kali gagal, padahal gw juara 1 nem untuk jurusan teknik di SMK gw, ranking 1 untuk 3 taun berturut-turut. Tiga taun berlalu dengan bergelimang prestasi di SMK, sampe pada akhirnya gw dipenghujung pertigaan hidup.. lulus smk mau kuliah ato kerja? Berhubung gw adalah orang yang suka sains, meski gw adalah anak SMK. gw memutuskan untuk ikut SBMPTN, UTUL, dan UM UNpad tanpa bimbel. dan…….. gw gagal. Ya ealah gagal, secara gw belom siap secara materi, untuk praktek kejuruan, basic matematika, kimia, sama fisika udah ada, tapi I wasn’t ready at all . MESKIPUN LO JUARA, GA MENJAMIN LO LULUS SBMPTN. JANGAN SOMBONG ! Kalo diitung2 gw udah 5 kali gagal. Akhirnya gw memutuskan untuk mulai belajar SBMPTN lagi bulan Januari 2015, tp gw bingung.. mo bimbel ato engga ? Karena gw gasuka ngerepotin ortu, secara bimbel itu mahal.. tapi akhirmya gw ketemu Zenius, pemirsaaah ~ Awalnya gw skeptis, apaan sih video2 gt? BUT IT IS GOLD! Dalam waktu 6 bulan gw nguasain materi SMA 3 tahun~ TUHAN ITU LUAR BIASA, mempertemukan gw dengan zenius ~ gw belajar 16 jam sehari, sampe2 apal catchphrase si Sabda dan tutor yang lain. Gw dapet dukungan dari papa yang ga pernah nge-judge gw. dan I found my new passion… BIOLOGY~ gw gapernah sampe nangis karena saking kagumnya sama satu mapel. Dan zenius bikin gw cinta Biologi banget banget banget, sampe gw lalap tu buku Campbell~ Praise the Lord pas pengumuman gw diterima di ITB jurusan SITH S~ pilihan ke 3 yang sesuai passion gw~ THX Lord Jesus Christ, thx Zenius~ gw mabaaaa ~”

 

jessikaJessika Setiaharta

SMA Negeri 78 Jakarta
Sekolah Teknik Elektro dan Informatika (STEI) – Institut Teknologi Bandung
Twitter: @chickensetsu

“Dulu beli Xpedia 2.0 gara-gara mau nyiapin SBMPTN di awal kelas 12 yang ngga diiringi dengan ikut bimbel. Udah excited banget waktu dibeliin Xpedia sama ortu, langsung babat habis bagian Zenius Learning waktu malemnya di hari beli Xpedia 2.0, setelah itu banyak pandangan soal belajar yang berubah. Ya mengenai belajar harus pake passion, terus kenal sama yang namanya deliberate practice, juga jadi paham pentingnya punya pikiran kritis ketika menjalani proses pembelajaran.

Dan materi-materi yang dikasih sama kakak-kakak Zen banyak banget yang membantu, karna emang yang dikasih itu bukan cuma materi ‘pasaran’ di sekolah, tapi basic skills mendasar. Basic skills itu mungkin keliatan sepele, gw di awal-awal nyimak rada nyepelein tapi ternyata justru basic skills itu yang wajib dipahami buat ngedalemin materi-materi lain lebih mendalamnya. Dan di sela pemberian materinya juga ga jarang dikasih penjelasan random yang bikin materinya makin keliatan asik. :p

Thanks banget buat Zenius yang udah menginspirasi, memotivasi, dan membimbing gw di 1 tahun ke belakang ini buat belajar sehingga bisa jebol di salah satu prodi yang ‘menyeramkan’ di ajang SBMPTN (baca: STEI ITB). :)) Terima kasih juga udah bikin gw kenal sama banyak anak-anak Zenius lainnya yang kece-kece melalui Zenius Club. ^^”

 

akhlisAkhlis Ilham Pascaputra

SMA Negeri 2 Kebumen
Jurusan Teknik Informatika – Universitas Brawijaya
Twitter: @A__I__P

“Wah, pengalaman saya sama zenius emang bikin greget. Yah, greget. Kenapa? Soalnya si zenius ini bener-bener nyuruh kita buat memahami konsep dasar dulu sebelum menuju ke materi yang lebih advanced. Selain itu, zenius juga udah bikin saya jadi lebih kritis terhadap lingkungan sekitar.

Di sbmptn 2015 ini, saya cuma ngandelin zenius dan beberapa wangsit yang saya beli di toko-toko. Dan kelas dua belas pun saya tidak mengikuti bimbel diluaran sana. Benar-benar stuck di zenius. Pokoknya cuma zenius yang paling sering saya pantengin di desktop.

Saya mulai intensif belajar materi sbmptn sejak awal tahun 2015 dan di awal kelas 12 saya juga udah mulai nyicil materi sbmptn. Beberapa try out sbmptn pun pernah saya ikuti. PG pertama saya waktu itu sekitar 17an. Sangat buruk. Sejak intensif belajar sbmptn, waktu tidur saya benar-benar tidak teratur, bahkan pernah tidur pas mau subuh. Alhasil sampai di sekolah pun terlambat. Meski begitu, mungkin benar jika ada pepatah mengatakan bahwa tidak ada hasil yang mengkhianati usaha. Tergantung usahanya juga.

Saya teramat bersyukur setelah mendapati hasil sbmptn 2015. Ternyata saya lolos juga. Meski bukan di pilihan pertama dan kedua, yang penting jurusan itu benar-benar membuat sense of wonder saya semakin bergejolak, seperti yang pernah tercantum di salah satu artikel di blog zenius. Terima kasih zenius dan seisinya, termasuk para tutornya, kak sabda, bang wisnu, kak wilona, dan lain-lain. Matur nuwun zenius. Semua orang harus tau zenius, hehe. “Belajarlah ketika orang lain tidur, bekerja ketika orang lain bermalasan, dan bermimpi ketika orang lain berharap” – William A. Ward”

yosea setiawanYosea

SMAN 4 Kota Bekasi
Fakultas Ekonomi, Jurusan Akuntansi – Universitas Padjajaran
Twitter:  
@YoseaSetiawan

“Gue pake zenius karena gue aslinya anak IPA dan buta sama sekali sama pelajaran IPS kelas 11 dan 12. Nyari materi di google, ga nemu-nemu yang enak dibaca. Minjem buku ke temen-temen yang jurusannya IPS, udah pada di pak-pakin bukunya. Terus gue inget temen sekelas gue dulu pas kelas 12, ada yang tiap hari kerjaannya bukain zenius mulu. Akhirnya gue liat deh tuh, yang pertama gue buka itu video intro ekonomi yg buat SBMPTN dan kayanya seru juga. So gue lgsg daftar, beli membership dan chaw ke indomaret.

Sebenernya gue sebagai anak nyasar jurusan yang lagi kalang kabut dan laptopnya lagi rusak, serta mengalami krisis internet, rada sedih di awal karena materinya dari video. Tapii pas udah nonton videonyaa. Sumpahh seneng banget, berasa dapet guru privat dan efisien waktu banget buat belajar, dirangkumnya pas banget gitu materinya, udah gitu yang diajarin konsepnya jadi pas ketemu soal udah ngerti. 

Dan yang bikin gue seneng, pas SBMPTN ada soal tentang Henry Fayol, dan kebetulan banget gue udah nonton video manajemen wkwk, jadi tau dahh. Lah coba gue gapake zenius, coba gue merenung aja di rumah sambil nebak-nebak jawaban soal soal prediksi.. wkwk. Pokoknya Thanks to God and thanks to you too Zenius ;)”

 

putriPutri Nuzulil Yati

Alumni SMA Modal Bangsa Aceh
Sekolah Bisnis dan Manajemen (SBM) – Institut Teknologi Bandung
Twitter: 
@putrinuzulil

“Awal kenal zenius tau dari teman. Aku sebenarnya alumni tahun 2013 dan selama ini berstatus mahasiswa di salah datu univ negeri di aceh. Jadi bisa dibilang sambil kuliah aku kejar SBM lagi.

Banyak yang nanya apa aku nggak rugi dua tahun kuliah? Sebenarnya, di sinilah kontribusi zenius banyak banget bagi aku. Terlebih untuk pengembangan diriku, khususnya dalam menemukan jurusan yang cocok bagi aku yang sesuai dengan passionku. Aku termasuk salah satu yang telat dalam mengenal diri aku sendiri. Bersyukur banget kenal zenius, dibantu tentornya, aku berhasil nemu passionku, bahwa aku suka berbisnis dan pingin punya usaha sendiri, dan salah satu inspirator ku adalah Sabda yang berhasil ngembangin zenius dari nol. Inget banget salah satu kutipan di blognya zenius, “pilih jurusan yang emamg kamu sukai. tanpa disuruh kamu mau ngubek-ngubek informasinya. kamu suka pas pelajarinnyaa. dan itu kamu banget” dan alhamdulillah banget berkat bantuan itu aku tau passionku dimana dan diterima di jurusan yang sesuai passionku..

Sebenarnya memang aku agak ragu pindah karena aku udah di semester 4 di universitas sebelumnya. Tapi, aku nggak kuat lagi ngejalaninnya karena di univ dulu aku salah jurusan. Fatal banget. Aku gak enjoy ngejalaninnyaa. Kuliahku berantakan. Sampe akhirnya aku tes ulang lagi tahun ini dengan support dari zenius secara tidak langsung. Dan aku nggak nyesel sama sekali karena sekarang aku lebih matang. Kalo uda kenal diri sendiri dan tau passion di mana, bukan lagi hambatan untuk ngejalanin kehidupan yang memang sesuai dengan bidangnya kita. Because I love what I do.

Selain dari pengembangan diri, kontribusi zenius ada di pemahaman diri aku terhadap esensi ilmu sendiri. Aku dari jurusan IPA, banting setir ke IPS. Kalau boleh bilang, aku baru fokus belajar IPS sebulan sebelum sbm. Itu bukan disengajain karena kuliahku dulu jg praktikumnya gila banget, bikin nyita waktu aku. Tapi berkat zenius, aku bisa curi-curi waktu belajar di mana aja pake androidku. Ini ngebantu banget, jadi gak berpatok ke buku. Lagi nunggu jam masuk kuliah, kadang aku buka zenius.net. Aku betul2 paham konsep sewaktu belajar dengan zenius. Apa buktinya? Sebenarnya dalam waktu sebulan itu yang aku pelajarin betul2 mata pelajaran IPS yaa. Yang matdas, gak terlalu aku tekanan lagi karena dari 3 tahun aku belajar zenius dengan konsep, semuanya masih lekat di memori aku. Tinggal pas di akhir2 sbmptn aku review dikit-dikit. Dan alhamdulillah.. berkat metode belajar yang benar, belajar dari konsep, aku keterima di SBM ITB..

Thank you banget zenius bantuannyaa.. Aku pantengin zenius.net..padahal pengen banget ketemu tentornya langsung. Semoga aku bisa berterima kasih secara langsung kepada kalian suatu saat nanti..”

nauvalNauval Faradis

SMAN 5 Bandung
Fakultas Ilmu Komunikasi, Jurusan Manajemen Komunikasi – Universitas Padjadjaran
Twitter: @faradisn

“Awal make Zenius sebenernya cuma sebagai sarana buat dapetin latihan-latihan soal. Eh, makin lama makin ketagihan belajar via Zenius. Bener-bener ngerubah mindset tentang gimana harusnya kita belajar, dan bikin betah belajar. Selepas UN, gue langsung ngejar materi soshum buat SBMPTN, berhubung gue dari IPA dan masih ngeraba-raba saat pertama kali belajar IPS lagi. Thanks to Zenius, bersyukur pas ngerjain soal SBMPTN lumayan pede. Meskipun rada gemeteran juga sih pas ngerjainnya, abisnya shock pas ngerjain TKPA B. Inggris yang… wow abis. Alhamdulillah sekarang gue lulus dan diterima di pilihan kedua. Sekali lagi, thanks Zenius, karena udah nemenin gue belajar selama setahun kemarin.”

 

fabiolaFabiola Meseaga

SMAN 1 Cibinong
Fakultas Ilmu Psikologi – Universitas Indonesia 
Twitter: @Meseaga

“Awal aku ketemu Zenius gara-gara aku putus asa UN tinggal beberapa bulan lagi dan belum menguasai semua materinya, sementara SBMPTN juga tinggal bentar lagi dan aku harus belajar materi yg completely different dr materi UN (aku IPA, mau masuk Psikologi UI). Akhirnya ketemu di internet, awalnya underestimate gitu, aku mikirnya, “ah paling videonya bakal yang lama banget bosenin bertele-tele kayak yang banyak di yout*be.” Tapi akhirnya nyobain liat video sosiologi dan VOILA, langsung jatuh cinta sama pandangan (dan pendengaran) pertama.

Akhirnya beli membershipnya dan nggak pernah nyesel buat jd member zenius. Belajar UN & SBMPTN bener-bener full dari Zenius dan latihan mandiri aja karena aku nggak ikut bimbel (waktunya tinggal dikit booo’, mana sempet!). Jadi tuh tiap hari aku nongkrongin laptop sama HP sampe berapa kali kuota abis buat nontonin video Zenius, nggak ngebosenin. Bikin nagih. Zenius bener-bener ngebantu aku ngerti materi IPS dari awal banget dan konsep dasarnya banget, makanya cocok bgt buat yang lintas jurusan kayak aku.

Aku jg nerapin deliberate learning itu lho, dan manjur abis. Semenjak itu aku rajin promosiin Zenius ke temen-temen aku sampe dibilang “Febi mau direkrut jd bagian promosi Zenius ya?” Hahahaha. Oh iya selain materi pelajaran & kumpulan soal yg lengkap, basic skills yang diajarin di Zenius dan postingan blog yang ada di Zenius jg oke banget. Bener-bener berguna bukan buat ujian aja, buat kehidupan sehari-hari jg berguna banget. Zenius paket lengkap banget deh harganya jg worth it! Alhamdulillah bisa diterima di pilihan pertama SBMPTN walaupun lintas jurusan :”) Makasi banyak Zenius!”

 

cahyoCahyo Kumara

Alumni SMA Negeri 48 Jakarta
Fakultas Ekonomi, Jurusan Akuntansi – Universitas Indonesia  
Twitter: @cahyoyoy

“Gw angkatan 2014, tahun kemaren gw dapet di salah satu PTN di jakarta tapi gw memutuskan untuk keluar demi mengejar cita-cita (sebenernya gw cuma kuliah 2 hari sih). Gw belok dari jurusan awal gw yang tadinya IPA pindah ke IPS karena gatau kenapa gw ngerasa passion gw bukan di IPA.

Selama periode 2014, gw bener-bener gabut, abis nggak tau mau ngapain. Setiap hari akhirnya nge-game seharian bener2 ngga putus. Sampe akhirnya gw ketemu temen gw yg kuliah dan mereka nyeritain gimana sulitnya perjuangan mereka. Akhirnya terhitung mulai 28 desember 2014 (gw inget banget), gw stop nge-game, uninstall semua game, dan bener2 vakum. Tanggal 3 januari 2015 gw inget bgt pertama kalinya gw pake zenius.net (gw beli membership di Indomart). Sebagai orang yang pindah jurusan dari IPA ke IPS gw ngerasa zenius.net ini bener-bener ngebantu gw buat belajar, terutama Ekonomi karena pengisinya guru favorit gw Sabda dan Sejarah yang walaupun sampe berpuluh2 video, gw babat habis semua.

Akhirnya, karena ngga puas cuma belajar di dunia maya, gw memutuskan untuk ikut sebuah bimbel (lumayan untuk try-out dan pemantapannya). Selama bimbel, hasil-hasil try out gw cukup memuaskan. Akhirnya gw memutuskan buat pilih Akuntansi di Universitas Indonesia. Awalnya gw bener2 minder karena saingan gw anak2 ips murni yg udh belajar ips kurang lebih 3 tahun lah selama sma. Lah gw baru belajar 6 bulan kurang, tapi bermodal nekat gw hajar aja gw buletin pilihan SBMPTN gw. Saat hari-H Alhamdulillah gw lancar ngerjainnya dan lumayan bisa. Sampe kemaren tanggal 9 juli pengumuman SBMPTN Alhamdulillah gw berhasil diterima di salah satu jurusan favorit IPS di Indonesia, Thank you Zenius :)”

monalisaAngela Monalisa Kurniawan

SMA Fons Vitae 1 Jakarta
Fakultas Ekonomi, Jurusan Akuntansi – Universitas Indonesia
Twitter: 
@amknana

“Awalnya, saya menjadi member Zenius karena teman saya ada yang membeli untuk mempersiapkan UN. Berhubung saya gak les apapun selama SMA, saya pikir setidaknya saya perlu persiapan sedikit untuk UN seperti anak-anak bimbel. Maka jatuhlah pilihan saya di Zenius. Selain karena pertimbangan harga, saya udah coba Xpedia teman saya dan saya cukup puas.

Ternyata, video di Zenius emang bagus-bagus banget dan agak nyesel sih karena saya belinya nyaris detik-detik terakhir UN. Meskipun pemanfaatannya untuk UN tidak maksimal, beruntung saya membeli membership untuk 3 bulan. Waktu antara selesai UN hingga tes SBMPTN dengan bimbel intensif dan menonton teori Zenius di waktu malam dan soal-soalnya. Kebetulan saya mengambil tes soshum sementara saya dari IPA, jadi butuh banget teori dasar yang nggak bisa dikasih sama bimbel intensif yang cuma 1,5 bulan itu. Saya merasa terbantu banget dengan malam-malam yang saya habiskan untuk menonton video teori-nya Zenius. Melalui kunci yang beredar di internet, ternyata salah satu subjek tes Soshum saya betul banyak. Bukan kebetulan kalau subjek itu adalah salah satu yang saya pelajari benar-benar dari video Zenius! (Saya isi testi ini setelah baru aja cek jawaban, hehehe) Selain itu, di Zenius ada soal-soal tahun lalu yang membantu banget. Beda banget liat kunci Zenius sama di tempat lain, karena di Zenius ada pembahasannya dan kita gak langsung “dipaksa” untuk percaya sama kunci Zenius. Biarpun hanya menjadi pengguna Zenius di akhir masa-masa SMA saya, tetapi saya merasakan sekali manfaatnya! Terima kasih, Zenius!”

 

amengNur Amelia

SMA Negeri 86 Jakarta
Fakultas Seni Rupa dan Desain (FSRD) – Institut Teknologi Bandung
Twitter: @AMENGMAN

“Actually, gue ogah ngerekomen zenius ke orang. Apalagi ke orang yang seangkatan sm gue wkwk. Why? Gue takut entar doi lebih pinter lagi dari guee #jahat. Mau isi otak sih begitu, tapi hati gue gak tega liat temen kalo ga ngerti materi ini itu, jadi yaaa akhirnya gue menebar virus zenius. Addicted juga dehh ke temen guee wakakak.

Gue kan bocah ipa, padahal destinasi utama gue sejak masuk sma itu udah FSRD ITB yg prodinya ips. Cumaaaaa gue lebih demen belajar pelajaran IPA. Jadi nekatlahh gue kan yaa ambil ipa mumpung dapet jugaa gituuu. Nggak mungkin IPS lah gue, pokoknya jelek bgt nilai ips gue. Gue ambil IPA dgn harapan dapet SNMPTN aja biar ga usah belajar IPS, soalnya kalo SNMPTN FSRD boleh dari IPA.

DAN TERNYATA KENYATAAN ITU PAHIT. Yah, gue emang ditegur Tuhan, gue tetep harus belajar IPS tuh pas bulan Juni. Galau lah gue memikirkan gimana cara gue belajar eko dan sosio yang dulu pas masih blm penjurusan aja gue remed mulu duhh. Sebenernya gue udah dikenalin zenius sama temen gue si X dan udh langganan zenius dari bulan februari. Cuma masih males gitu lohh nguliknya. Dan akhirnyaa karena gue hampir putus asa di bulan juni itu, temen gue si X ngingetin gue buat coba belajar lewat zenius. And…. guess what? Asli belajar pake zenius nyangkut bgt di otak gue. Dari yang biasanya gue bebel banget gitu yak kalo harus baca buku ekonomi sama sosio, aaahh finally gue mengerti ilmu ilmu kece itu tanpa perlu baca buku. Tinggal streaming doang berapa menit, gue langsung ngerti tanpa perlu baca buku berlembar-lembar!!! Kece lah pokoknya!! Udah gitu masih banyak banget lagi artikel artikel kece lainnya yang sightseeing bgt! wuaaahh gak gaholz ah kalo ada yang gak tau zenius mahhh bahahaha”

 

rifadRifad Anjar Jumara

Alumni SMA Negeri 1 Cicalengka
Fakultas Ilmu Sosial dan Politik, Jurusan Hubungan Internasional – Universitas Indonesia 
Twitter: 
@RFDAJ

“Gada kata lain selain: GOKIL!!!!! Gue alumni yang murtad dari IPA ke IPS tapi bisa ngejar materi soshum dari nol banget cuma pake zenius doang! (Serius!) Tadinya udah pesimis gabakal keterima karena gue bukan anak bimbel, gue bener-bener pake zenius doang (tambah internet sama buku buat pembanding) Sebagai alumni, gue berjuang penuh tekanan banget. Keluarga gue pada judging karena gue belum kuliah. Guru-guru sekolah pada kesian ke gue. Temen-temen gue satu persatu sibuk kuliah. Ah lengkap deh, tekanannya tuh! Sebenernya gue udah keterima di UPI via SBMPTN, tapi singkat cerita gue tolak gegara abis baca blog zenius tentang alumni yang harus ngulang. Gue masih kepengen HI UNPAD pikir gue. ya, UNPAD. Tapi lama kelamaan…. Zenius mencekoki gue berbagai asupan motivasi yang oke sampai finally gue pilih UI dan voila, HI UI! Ya Allah ZENIUS SERIUS GOKIL!!!!!! Akhirnya gue bisa menghilangkan huruf P menjadi 2 huruf saja dengan bantuan zenius. Dari UPI menjadi UI :”)”

wendyAnindya Wendy Paramita

Alumni SMK Negeri 10 Surabaya
Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, Jurusan Ilmu Komunikasi – UPN Veteran Jatim 
Twitter: @anindyawendy

Zen keren banget sumpah! Awalnya sempet bingung mau mulai belajar dari mana? Baca buku apa? Bimbel dimana? Secara aku kan anak SMK sedangkan di SBMPTN materinya anak SMA. Nah pas ketemu webnya Zenius, tanpa pikir panjang aku langsung daftar aja jadi membernya dan hari itu juga aku mulai belajar di Zenius, langsung cari materi SMA sama SBMPTN. Awalnya sedikit bingung sih sama cara belajarnya, tapi lama kelamaan jadi nyambung banget seru abis belajarnya. Dan akhirnya setelah berbulan2 belajar pagi siang sore malem di zenius alhamdulillah lolos sbmptn :’) dan aku bisa buktiin kalo SMK juga bisa kuliah di PTN kok :’) makasih makasih makasiiiiiih banget ya Zen :’D

 

Aya_Web2Arini Ayatika Sadariskar

Alumni SMA Labschool Jakarta
Fakultas Kedokteran, Jurusan Pendidikan Dokter – Universitas Indonesia 
Twitter: @ayasadariskar

“Parahh. Parah parahhhh. Gue masih kaget banget sampe detik ini. :)) Jadi gue ini alumni, dan sebenernya gue udah kuliah di salah satu FK PTN di Jawa Barat. Sebagai orang Betawi gue ngerasa gue maunya stay di tanah kelahiran gue dan berkarir di situ. Jadi gue memutuskan untuk ambil kesempatan SBMPTN lagi.

Tau ttg zenius udah lama, tapi tertarik buat nyoba baru setelah SBMPTN 2014. Haha telat bgt ya. Yaudah gue beli membership zenius net 1 tahun yg 400rb. Sibuk dengan FK, keinginan gue buat pindah sempet pudar. Lagian FK tempat gue bljr dulu enak bgt parah. Cuma ya alesan demografis dan keluarga, akhirnya gue tetep kekeuh buat belajar mati-matian demi FK UI dan start mengorbankan waktu belajar gue di FK buat persiapan SBMPTN.

Hasilnya? IPK tahun satu gue tetep cumlaude dan gue lulus FK UI :”) seneng banget liat nyokap bokap super seneng. Makasih zenius, makasih banget. I can never thank you guys enough. Selama belajar pake zenius gue ngerasa seberapa messed up nya sciences itu diajarin di SMA. Gilak, SMA tuh ngancurin banget the beauty of natural sciences. Gue yang sempet udah ogah sama eksak SMA jadi seneng lagi. Makasih udah bikin gue menghargai dan menikmati the joy of learning, dan menghadiahkan sepelintir kata “Selamat”. :)”

****


Keren-keren kan cerita perjuangan di atas? Selain testimonial di atas, sebetulnya masih ada buaanyaak banget cerita murid-murid zenius lain yang tembus SBMPTN 2015 tapi kalo dimuat semua bisa gempor gue nulisnya saking banyaknya, hehe.. Nah, buat lo angkatan SBMPTN 2015 yang ceritanya belum gue masukin kesini, lo bisa nih ceritain pengalaman lo di comment section di bawah artikel ini. Lo juga bisa sekalian kasih beberapa petuah, tips, dan trik jitu seputar menjalani seleksi SBMPTN supaya adek-adek angkatan lo kelak bisa menghadapi SBMPTN 2016 dengan persiapan yang oke. Gua yakin semua semua  nasihat lo akan berguna untuk calon adek angkatan lo yg sekarang masih jadi para pejuang SBMPTN berikutnya di tahun depan. Oke?

Oh yah, buat lo semua yang mau liat Catatan Perjuangan Murid Zenius 2015 selengkapnya bisa lihat di liat di PDF berikut ini

Baca Semua Catatan Perjuangan SBMPTN 2015 PDF

Baca Seluruh Twitter Mention Zenius yang Lolos SBMPTN 2015

==========CATATAN EDITOR===========

Kalo ada yang pengen ngobrol sama Fanny atau mau share juga tentang catatan perjuangannya dalam menghadapi SBMPTN 2015, tinggalin aja comment di bawah artikel ini.

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan membership zenius.net di sini.