Kinan Testimonial : A "Lifetime" at Zenius

Kinan Testimonial : A "Lifetime" at Zenius

Halo Guys, di blog zenius kali ini, kita bakal dengerin curhatan perjuangan salah satu alumni zenius, namanya Kinan. Buat kalian yang mau tau testimonial dari anak-anak zenius lain, kalian bisa liat di blog ini tentang catatan perjuangan murid zenius. Nah, terus, kenapa donk doi kita kasih kesempatan cerita tentang kisah perjuangannya di blog kali ini? Karena menurut gue ceritanya dia tuh nggak klise dan keren banget. Di situ, lu bakalan nyadar bahwa nggak ada tuh yang namanya hoki, keberuntungan, atau orang yang emang pinter dari sananya pasti emang bakalan sukses akademis. Well, semuanya itu emang perlu perjuangan, nggak ada tawar menawar!

So, kita langsung aja baca deh kisah salah satu alumni zenius berikutnya ini..

=====================================================================

Kenalan dulu, nama gue Kinanti Hantiyana Aliyah biasa dipanggil Kinan. SMAnya dulu di SMAN 8 Jakarta. Gue udah masuk Zenius dari SMP kelas 3, dulu gue SMP di SMPN 115 Jakarta. Jalur yang sangat mainstream adalah :

SMPN 115 Jakarta –> SMAN 8 Jakarta –> UI / ITB.

Sebagai anak yang mainstream, yes, gue pengen masuk UI/ITB dulu. Gue aslinya angkatan 2014 tapi karena gue masuk kelas aksel, gue jadinya angkatan 2013. Kenapa gue perkenalannya kaya gini? Mungkin terkesan sombong? Well, SMP/ SMA favorit pada akhirnya ga jaminan kok, banyak temen gue yang SMPnya favorit SMAnya biasa aja, tetep ujung-ujungnya PTN favorit. Dan inilah dia si Kinan ini, termasuk orang yang beruntung dapet jalur mainstream UI/ITB tapi serius deh, ini anak BIASA AJA. Serius, gue biasa aja. Bukan ngerendah atau apa, tapi emang masih banyak yang lebih WOW di lingkungan gue. Dan dengan situasi kondisi seperti ini, gue tanamkan ke lo bahwa orang biasa aja bisa kok kaya "gini".

Gini gimana? Gini nih ceritanya..

Pertamanya gue kenal Zenius, seperti yang gue bilang tadi, kelas 3 SMP. Awal-awal kelas 3 SMP inilah gue dan temen-temen gue udah kaya apaan aja berlomba-lomba mengejar SMA yang diinginkan, ya ngejarnya itu dengan bimbel. Temen-temen gue banyak banget yang ngacir ke bimbel sebelah, sampe katanya di bimbel sebelah tuh udah kaya pindah sekolah aja. Dan awalnya gue juga udah sempet daftar dan kasih uang registrasi ke bimbel sebelah, tapi akhirnya gue milih Zenius. Kenapa? Jujurnya gua ga tau. Gue ga ada gambaran sama sekali tentang Zenius waktu itu tapi hati gue bilang, Zenius aja karena bimbel sebelah terlalu mainstream. Hahaha...

Awalnya juga gue ngerasa dikit banget yang masuk Zenius dari tempat gue berasal, dan hampir sempet ngerasa kaya itik kehilangan induknya, temen gue waktu itu yang dari smabel (SMPN 115 Jakarta) cuma dikit, walopun jatohnya mayoritas juga di Zenius. Tapi tetep aja itungannya dikit.

CHAPTER 1 : PERJUANGAN DAPETIN SMA FAVORIT

Satu tahun kami lewati bersama, TO demi TO sampe pala butek, becanda, main kartu, iseng-iseng matiin lampu kalo lagi ditoilet, makan mie bareng, dll. Satu yang gue inget ada anak aksel smabel yang pinter luarrr biasa namanya Azkha Avicenna, dan satu anak zenius namanya Asad. Mereka meninggalkan kami duluan karena mau SMA di Korea Science Academy (nama SMA-nya di Korea sana)Gila kan?? Mereka bahkan dapet beasiswa pula..

Mereka itu jadi inspirasi gue banget dan gue nyesel setengah mampus melewatkan kesempatan yang akhirnya mereka dapetin itu. Oh ya, mimpi gue adalah bisa berkonstribusi di dunia internasional dan makanya gue "nyesel" kalo aja gua bisa SMA di Korea... Oke itu masa lalu, yang penting gue gak melepaskan mimpi gue begitu saja.

Kekeluargaan yang erat di Zenius baik dari temen-temen sejawat maupun dari mentor-mentornya buat gue betah banget di Zenius, denger cerita dari kakak kelas sih juga banyak yang ampe nginep-nginep ngejar SMA favorit. Selama di Zenius gue agak nyesel karena menyepelekan UN dan fokus ke ujian mandiri. Jadinya UN gue sama dengan nilai UN rata-rata sekolah gue, tapi untungnya nilai ujian mandiri gue bagus. Efek samping juga ini dari Zenius, gue keterima di SMAN 8 Jakarta.

CHAPTER 2: SMA 8 JAKARTA

Masuk SMAN 8 Jakarta pun gue masih misuh dan coba-coba tes aksel, and guess what? Gue juga masuk, ini efek samping Zenius juga, karena gue belajar long-term bukan short-term untuk masuk SMA favorit ato UN bagus. Yap, Zenius itu bukan that kind of bimbel yang bikin lo lupa sehabisan tempur alias ujian, tapi Zenius bisa bikin ilmu itu nyantol di memori lo walopun lo mencoba melupakannya.

Well, seperti yang gua bilang Kinan ini biasa aja, di aksel pun gue tempur nggak seenak jidat aja, nangis-nangis karena sering remedial, begadang dll., sampe akhirnya gue lupa tepatnya kapan gue mutusin untuk ngikut bimbel di Zenius lagi ngeliat kakak kelas gue Kak Tami, aksel yang juga belajar di Zenius dan dia ranking satu seangkatan. Setidaknya, gue ngeliat di Zenius mungkin aja gue ada harapan dan hopefully bisa jadi keren kaya Kak Tami.

Karena ga ada kelas khusus aksel di Zenius,. ortu gue bikin perjanjian gitu sama Zenius kalo gua masuk kelas 2 padahal masih kelas 1, Gue menjadi orang yang sangat awkward karena muda sendiri dikelas itu, dikit temennya, dan pelajarannya juga rada ga konek karena guenya belom masuk dll, tapi tetep aja dengan gue masuk Zenius gue bisa kaya ancang-ancang sebelum tempur sama materi yang udah diajarin di reguler, itu ngebantu banget dah, apalagi gue dapet akun premium di Zenius, jadinya gue bisa ngulang sendiri materi yang gua belum dalemin kapan pun gua ada waktu. Manteb dah 😛

CHAPTER 3: PERJUANGAN MASUK KULIAH

Awal-awal kelas 3 SMA gue juga gatau mau kuliah di mana, pilihan PTN sebagai anak mainstream gatau diri ya jelas UI/ ITB tapi fakultas/jurusannya jujur ngeblank banget. Nah di Zenius enaknya ada konsultasi eye to eye bersama Sabda & Pras biasanya untuk nentuin mana yang jadi pemberhentian lo selanjutnya, dan waktu itu gue memantapkan diri untuk STEI ITB karena ngeliat Sabda keren aja gitu STEI ITB, haha.

Seperti kelas 3 SMA pada umumnya gue disibukkan oleh kegiatan 'ambisius' seperti TO di sekolah, TO di Zenius, bahkan TO di rumah (ngisi soal dari buku pelajaran maupun buku soal), dan setiap kali masuk Zenius itu kaya a sudden relief to all the grief gitu, bisa main bareng temen dari SMA macem-macem, bisa ngerjain soal bareng, dengerin rekaman, nonton film inspiratif kaya film dokumenter yang scientific, banyak deh. Refreshing banget buat jiwa yang harus akan ilmu-ilmu keren karena kelamaan disuapin materi sekolah seabrek. Dan kalo lo kira kaya gituan itu ga ada manfaatnya buat kuliah lo, lo salah besar, banyak men.. Buanyak!

Bulan Januari 2013, dimana seharusnya gue udah tenggelem dalam lautan soal SBMPTN, SIMAK, UN dll gue malah misuh nerusin mimpi gue karena digedor lagi hatinya oleh guru bahasa Inggris gue di smandel yang kuliah di luar negeri. Gue mulai aktif ke kedutaan dan ke pusat kebudayaan Jepang . Kenapa Jepang? Karena Jepang  itu negara maju yang deket dan kebudayaannya masih bisa cocok sama gua dibanding negara-negara eropa sana.

Budaya disiplinnya kental banget dan natural science, engineering dll bagus di sana. Jadi target gue kuliah S1 di Jepang. Gue nekat banget ini karena gue bahasa Jepangnya masih cupu, tapi karena ada program Global 30 yang kurikulumnya pake bahasa Inggris jadi yaudah deh gue coba aja.

Target 01 : Keio University

keio university

First trial gue itu Keio University, enaknya di Zenius gue bisa konsultasi masalah ginian juga, tentang essay, kemantapan belajar di luar negeri dll. Bahkan Sabda buatin gue Letter of Evaluation yang jadi syarat untuk ngapply di Keio University. Dan gue tembus berkat insights dan pengetahuan ekstra keren yang gue tampilin ke dalam introductory video gue yang (mungkin) bikin gue ada nilai plusnya! Akhirnya nggak dapet beasiswa sih, jadi perjalanan gue masih belom berujung. Keio University itu mahal banget tapi gapapa mental gue ga ciut karena sebenernya cari beasiswa di Jepang itu bukan hal yang sulit kalo mau usaha. Pengumuman Keio University itu sebelum UN jadi kira-kira gue udah punya calon universitas sebelum UN, asik banget kan? Dan Keio University bukan universitas swasta ecek-ecek di Jepang, masih masuk 10 besar se-Jepang kok, di Tokyo lagi kampusnya.

Target 02 : Kyushu University

kyushu

Percobaan kedua Kyushu University, Kyushu gue sampe tahap 1 aja yaitu seleksi berkas, tes-nya gue nggak tembus, mungkin karena gue emang belom mateng persiapannya, tapi ini gue jadiin pengalaman. Agak terpukul tapi ya mau gimana lagi, kerja gue sekarang harus lebih keras dan semakin rajin meminjam buku SAT, AP dll ke perpustakaan Zenius. Di Zenius gampang banget dapet akses untuk soal-soal kurikulum luar, tinggal minta aja bisa kok. Buat appointment sendiri untuk ngelarin materi SAT, A level, AP juga bisa. Bahkan Sabda pernah bilang soal yang buat Zenius itu soal SAT dll ditranslate kok. Siap tempur banget kan, ya?? Hahaha..

PTN Apa Kabar..?

Untuk masalah PTN-nya gue tetep bisa keep up kok.  Jalur undangan tadinya mau STEI ITB berubah menjadi Fasilkom UI jurusan Sistem Informasi. Pilihan kedua Fasilkom UI jurusan Ilmu Komputer. Kenapa? Karena jauh, dan kalo jauh bakal susah ngurus kuliah ke Jepangnya, gue kalo gabisa taun ini ke Jepang, bakal terus nyoba sampe dapet , hehe. Sampe hari H SBMPTN dan SIMAK gue masih rajin ke Zenius nemenin temen gue belajar (dan akhirnya yang gue temenin dapet PTN semua lho). Gua sendiri tembus Fasilkum UI pilihan pertama.

Setelah gua keterima di Fasilkom ITB. Gue ke Zenius juga buat nambah ilmu, ngakses buku-buku luar yang gue bilang tadi, dan belajar soal-soal SBMPTN SIMAK. Lho kenapa belajar lagi? Karena gua belum puas masih ada percobaan ketiga dan keempat! dan untungnya, belajar jadi sesuatu yang addictive buat gue gara-gara Zenius, haha..

TARGET 03 : Nagoya University

main-photo001

Percobaan ketiga dan keempat ini gue lakuin sesudah dapat PTN. Percobaan ketiganya Nagoya University, tesnya interview aja tapi ditanyain mafiki juga (matematika, fisika, kimia) dan attitude waktu jawab juga diliat disity. Beruntung gue mengenal Zenius, sikap kritis dan nggak gampang nyerah. Akhirnya gua keterima deh! Sayangnya gua nggak dapet beasiswa juga..

TARGET 04 : Tohoku University

Tohoku_university_-_Kawanai_campus_entrance

Percobaan keempat waktunya mepet dengan keputusan enrolment untuk Nagoya University, yaitu Tohoku University. Soal tesnya susah banget, ada interviewnya dan ternyata interviewnya itu ngebahas soal yang salah waktu tes tertulis, ampun dah. Tapi efek Zenius lagi, gue ngerti bisa liat clue yang dikasih penguji secara cepat karena udah dilatih sama soal-soal Sabda yang bikin bingung setengah metong + bantuan temen gue yang ngasih insight on the spot (eit bukan nyontek lho), thanks Zia!  Dan akhirnya tembus juga Tohoku University dengan beasiswa yang akhirnya menjadi pelabuhan terakhir gue !

Funny story waktu gue mau ngecancel Nagoya University karena financial reasons, ternyata gue dikasih beasiswa juga disana! Tapi gua tetep milih Tohoku karena mungkin emang beasiswanya dari Nagoya keluar telat. Universitas yang gue pilih ini juga bukan ecek-ecek loh, ketiganya PTN Jepang favorit kok dan lo juga punya kesempatan nempuh hal yang sama.

Jadi, gimana Guys? Masih bingung, apa mau diterusin aja yang punya mimpi kaya gue? Bisa kok! Dan Zenius itu merupakan tempat yang pas banget buat lo yang punya mimpi sekolah di luar negeri gratis. Bukan promosi, ini serius, semuanya dapat didapatkan jika lo mau berusaha dan bekerja cerdas bukan keras aja, dengan deliberate practice dan strong commitment.  Zenius udah paling bener deh! Doain gue lancar ya, kuliahnya mihihiw :3

Untuk yang tertarik lebih lanjut dan udah join di Zenius, feel free to ask me via email kinan_aliyah@live.com or twitter @kinaaantiha.

 

CAM01716[1]

Kinanti Hantiyana Aliyah

Advanced Molecular Chemistry
Tohoku University 2013
Alumni Zenius-X 2013 
 

=====================================================================

 

Nah, keren kan ceritanya? Well, pesen gua sih cuma satu dari cerita di atas.. bahwa buat lu dapetin apa yang lu mau, jangan pernah takut buat gagal sebelum nyoba hal tergila dalam hidup lu. Lu bisa lihat sendiri bahwa yang namanya perjuangan itu nggak ada yang mulus.. yang namanya perjuangan itu ya saat lu gagal berkali-kali dan memutuskan buat belajar dari situ. So, gua ucapin selamet sekali lagi buat Kinan. Akhir kata, gua cuma mau bilang bahwa di zenius, kita cuma bantu trigger kalian buat bisa belajar dengan bahan yang melimpah dan cara yang kita anggep bener. Tapi pada akhirnya, semuanya kalian dapetin atas jasa dan perjuangan diri kalian sendiri. So whatever you want in your life, make yourself deserve it !

"You cannot teach a man (/woman) anything, you can only help him find it within himself (/herself)" - Galileo

So, buat kalian yang mau tau testimonial dari anak-anak zenius lain, baik yang bimbel di zenius maupun belajar secara online. Kalian bisa liat di blog ini tentang catatan perjuangan murid zenius.

Kalo ada diantara kalian yang mau komentar, kasih masukan, atau sekedar ngobrol, jangan malu-malu langsung aja kasih comment di bawah artikel ini, Okeeii? Salam Olahraga !

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan vouchernya di sini.

About 

Glenn Ardi adalah Online Marketing Manager Zenius Education dan Editor Zenius Blog. Glenn mengambil gelar Sarjana di Fakultas Ekonomi, Jurusan Business Management Universitas Parahyangan Bandung.
 
Follow Twitter Glenn at @GlennArdi

  • Na Ma

    gue liat ceritanya di atas enak bener dah hehe
    btw gue juga punya imajinasi pingin kuliah di luar ya tapi apa daya ortu masih rada" aneh dan gue juga dari keluarga yang biasa" aja tapi liat cerita di atas kayanya boleh di coba tuh :))

    btw nice stroy buat kak Kinanti Hantiyana Aliyah

  • olivia .

    ceritanya good..... well kayaknya orang biasa aja dech tp hebat puinterrr bangets, selamat buat kak Kinanti Hantiyana Aliyah.. berjuang terus yaaa

  • Ihsan Jatnika

    Boleh copas ga ... ?

    • Glenn Ardi

      Sebaiknya sih jangan yah, kalo copas di blog. Nanti blog kamu akan turun rate-nya di google search engine. Jadi menurut gua sih lu coba bikin dengan kata-kata lu sendiri, lalu copas sebagian cerita kinan di atas. Jangan lupa kasih link referensi ke page ini yah. Thanks

  • destrianugerah

    MANTAP ABIS !!!!!!!!!!!!!!!

  • Kartini

    kuliah di luar negeri? gue juga mauu 😀
    gue cuma tau Monbukagakusho, beasiswa kuliah gratis di Jepang.. ternyata banyak ya yang lainnya.. ya biasanya sih gue juga dapet info beasiswa kuliah di luar negeri dari twitter, tapi kurang jelas persyaratan dan registrasinya.. kalau mau dibimbing sama tutor zenius biar bener ngejalanin seleksinya tuh harus datang langsung ke tempat bimbelnya ya? gue di Makassar nih..
    ada solusi, kak? 🙂

  • Galih Ratna

    di Yogyakarta belum ada biimbel Zenius :C

  • debby alvio

    kak, kalo belajar dengan menjadi member premium + usaha yang besar itu tetap punya peluang yang besar kan?
    atau harus ikut bimbel di zenius? trims 🙂

  • debby alvio

    kakak juga suka ikut seminar kuliah di luar negeri gitu juga gak sih ka?

  • Djazman Arrafiq

    Gue lagi down sekarang.

  • Husen

    gile, mastin bener ceritanya

  • Trian Verson Tumanan

    Testnya ke PTN luar lewat apan tuh kak glen?

  • Irfan

    Kalo info2 beasiswa jepang tuh web nya apa aja ya selain Monbukagakusho?

  • rofi_fieaphrie

    Wach so excellent, pengen juga dong kuliah di luar negri gratis karena gue bermasalah dengan financial dan gue gak mau tergantung ama kakak gue

  • Emi Yulastri Ningsih

    liat cerita diatas rasa ngantuk dan malas buat belajar hilang seketika 😀

  • Agnes Suryaningsih

    Ka kalau mau bimbel di Zen biayanya perbulan atau persemester atau satu tahun ka ?
    Aku smt 2 nanti mau kesana dah :3

  • Surya Tresno

    ane mau curhat ya,, ane anak smk besok baru mau masuk kelas 12 ,,ane berlangganan zenius saat bulan maret buat persiapan OSTN FISIKA SMK 2015 JAWA BARAT , aku belajar selama 1 bulanan karena OSTN nya bulan april, saya fikir Fisika SMA dg SMK masih ada samanya,. ,

    usut demi usut aku belajar selama waktu itu dan Alhamdulillah saya masuk 5 besar, walaupun target awalnya jadi juara 1 dan lanjutin ke nasional tapi itu gak masalah, mungkin Allah belum percaya sama aku ,tapi aku sangat terbantu sama zenius karenanya aku bisa membuka wawasan baru mengenai pelajaran SMA dengan mudah dan satu hal lagi aku kan ikutan Cerdas Cermat Ekonomi tingkat SMA sederajat tahun 2015 di UNMA saya belajar kurang lebih 10 hari buat nekunin ekonomi, karena di SMK gak ada ips ,kalaupun ada yg berhubungan dengan ips hanya sekitaran materi gaji dan pencatatan . Alhamdulillah Kami juara 3 , walaupun aku kalah dari temen SD ku yang sekolah di SMA (juara 1 nya) , tapi aku gak papa, Aku masih bersyukur ..

    sekarang aku masuk kelas 12 SMK JURUSAN RPL , , lulusan RPL harusnya jadi programmer tapi aku biasa aja tidak begitu mahir,, aku malah condong ke ekonomi,fisika, dan matematika tapi aku bingung aku harus nerusin kuliah pilih jurusan mana???

    mimpi aku adalah ingin kayak kinan sekolah di LN , apalagi Jepang dan Singapura tapi apa daya finansial sangat sulit untuk terwujud kecuali aku dapat beasiswa,,. berhubung paket premium ku hanya 3 bulan di zenius.net, bulan lalu udah expired ,, aku mau tabung dulu untuk beli paket premi nya lagi,, aku minta saran dan bantuannya agar aku bisa mencapai keinginanku belajar di ptn syukur2 dapat beasiswa apalagi ke LN...

    zenius is the real teachers,,

  • Ridwan Afwan Karim

    keren, salah satu mimpi gua jg tuh kuliah di jepang.. Tapi lebih prefer ke Kyodai 😀

  • Eko Teguh

    klo menurut ane "kuliah" mah DIMANA AJA yang penting serius,percuma klo kuliah kalian pengen di luar negeri karena gengsi dan supaya dibilang hebat angus tuh duit, hehe

  • Eko Teguh

    ingat!, kuliah anda tidak menjamin masa depan anda ,anda kuliah di harvard/MIT bukan berarti klo anda pasti dan dijamin bhagia dan sukses ,samasekali gak ada hubunganya, banyak sekali orang yang tidak sekolah tpi mereka sukses ,bahkan terlalu banyak orang yg kya gitu , .

    • Eko Teguh

      tpi bukan brarti gk boleh kuliah di luar negeri ya, ane skedar mengingatkan hehe

  • ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh gila lo!
    mantap!

  • Eko Teguh

    anak miskin kayak gue apa bisa kuliah di singapura ya?