Apa Bedanya Deliberate Practice dengan Practice Biasa?

Apa Bedanya Deliberate Practice dengan Practice Biasa?

Guys,  kalo lo perhatiin, di zenius kita sering banget nih menggunakan istilah Deliberate Practice. Kadang kita sebut "DP" aja biar singkat. Awalnya konsep ini beken melalui tulisan Sabda di salah satu artikel blog ini tentang Deliberate Practice. Buat yang belum baca itu, coba deh baca lagi. Atau kalau lo lebih suka dengerin audio, boleh juga dengerin di sini.

Nah, meskipun konsep deliberate practice ini udah sering kita omongin, tapi kayaknya masih ada aja nih yang rada salah kaprah tentang apa itu Deliberate Practice. Kadang pengertian tentang Deliberate Practice itu dianggap sama aja dengan Practice biasa. Padahal beda banget. Ericsson (orang yang pertama kali ngasih istilah Deliberate Practice ini) sebenernya secara hati-hati menggunakan istilah ini, untuk membedakan dengan Practice biasanya. Kalau lo tertarik baca artikel aslinya, silakan deh download sendiri nih PDF-nya di sini. Judul artikelnya “The Role of Deliberate Practice in the Acquisition of Expert Performance”.

Kesalahan pengertian umum tentang Deliberate Practice: Kalau pengen jago X, ya lakuin aja X terus-terusan

Banyak orang berpikir gini: Kalau mau jago catur misalnya, yaudah, tinggal main catur aja terus-terusan. Sering-sering aja main catur, nanti juga jago sendiri. Nah, emang sih, kalau kita sering-sering main catur, mungkin ada peningkatan performance. Tapi ini bukan Deliberate Practice. Dan kalau lo berlatih dengan cara main catur terus-terusan, kemungkinan besar lo akan kalah sama orang yang melakukan Deliberate Practice pada catur dengan bener.

Nah, kalau buat lo nih yang lagi ikutan SBMPTN, implikasinya apa? Simple aja sih: Kalau pengen dapet nilai semaksimal mungkin buat SBMPTN, jangan ngerjain soal SBMPTN terus-terusan. Kalau cara lo begini, lo akan kalah sama orang yang melakukan Deliberate Practice pada SBMPTN dengan bener.

Kalau gitu Deliberate Practice yang bener gimana?

Yang membedakan Deliberate Practice sama Practice biasa itu adalah elemen-elemennya. Ada beberapa hal tertentu yang menyebabkan dia disebut Deliberate Practice. Apa aja elemen-elemen itu?

revisi apapun

1. Practice tersebut didesain secara khusus untuk meningkatkan performance kita

Perhatiin kata kuncinya: "didesain". Jadi sebelum memulai latihan apapun, yang pertama kali harus lo lakukan adalah mendesain rencana latihan lo itu.

Misalnya, kalau lo mau jago berenang, kira-kira gimana tuh desain latihannya? Apakah lo langsung nyebur aja ke kolam goyang-goyangin kaki dan tangan sampai akhirnya berenang? Enggak juga, kan? Kalau lo mendesain latihan yang bener untuk berenang, mungkin lo mulai dari latihan bernapas, tarik napas lewat mulut, hembuskan melalui hidung di dalam air. Terus latihan meluncur. Terus latihan gerakin kaki. Terus latihan gerakin tangan. Baru kombinasiin seluruh gerakan itu saat berenang.

Nah, kalau dalam konteks latihan untuk tembus SBMPTN nih misalnya. Ya lo desain dulu, latihannya mau gimana. Sebenernya kita juga pernah nulis tentang desain latihan ini. Generalnya ada di tulisan Glenn tentang 7 langkah persiapan SBMPTN. Tapi rinciannya tetep lo harus desain lagi, per pelajaran, per bab, mau gimana supaya lo bisa kuasain itu semua materi?

 

1b. Fokus sama hal yang mau lo improve

Ini sebenernya masih bagian dari elemen "desain", tapi gue mau highlight dikit bagian ini. Sekarang kalau lo mau mendesain latihan yang OK buat SBMPTN, apakah lo mendesainnya dengan cara gini: Udah kerjain aja semua soal SBMPTN dari tahun 2013, 2012, 2011, 2010, dst... Apakah gitu? Nah, kalau cara lo mendesain latihan lo kayak gitu, itu salah besar, men.

Coba lo bayangin seorang pemain sepak bola. Sebut aja misalnya Steven Gerrard, kapten tim Inggris dan Liverpool FC. Apakah dia main bola setiap hari? Well, dia main bola setiap minggu tentunya. Tapi dia nggak main bola setiap hari. Yang bener adalah dia latihan setiap hari. Latihannya itu ngapain? Dia latihan strength and fitness setiap hari (supaya nggak kalah kalau adu body). Dia latihan kelincahan lari. Dia latihan ngebangun serangan. Dia latihan passing (passing yang udah jago banget itu masih terus dilatih lagi, Men. Biar makin perfect). Dia latihan shooting, latihan corner kick, latihan free kick, dst.

Nah, di persiapan SBMPTN tuh juga sebenernya sama aja. Bagian apa yang pengen lo improve? Bab apa yang belum lo kuasain? Soal yang semacam apa yang biasanya lo belum bisa? Kalau ngerasa kurang di integral, yaudah latih lah integralnya. Coba kerjain berbagai macam variasi soal yang ada integralnya. Terus ternyata untuk ngerti integral, butuh ngerti turunan, sementara lo belum ngerti turunan. Ya udah, kalau gitu sekarang desain latihannya supaya bisa ngerti turunan. Latihan berbagai variasi soal untuk turunan. Begitu seterusnya.

 

2. Aktivitas latihan itu bisa diulang berkali-kali

Satu lagi elemen deliberate practice yang penting adalah dia harus bisa diulang berkali-kali. Contohnya di musik. Kalau mau jago musik, ada aktivitas yang bisa diulang berkali-kali, namanya fingering. Lo latih tuh jari sampai terbiasa sama scale-scale tertentu. Jadi kalau mencet scale itu, jari lo mainin alat musik itu sampe lincah banget. Kebanyakan musisi tau lah tentang hal ini.

Terus, kalau konteksnya di pelajaran gimana? Nah, ini sebenernya jelas banget. Gue kasih contoh di matematika aja nih - ada banyak banget, misalnya latihan aljabar, latihan aritmatika, latihan pemfaktoran, latihan penggunaan vektor, dst. Itu semua adalah latihan yang bisa diulang-ulang. Semakin sering lo melakukan hal itu, maka lo akan semakin jago. Bahkan di artikelnya Ericsson juga disebutin kalau biasanya seseorang itu butuh total latihan 10.000 jam untuk bisa jadi jago banget. Malcolm Gladwell nyebut ini 10.000 hours rule di bukunya yang berjudul Outliers.

Biar lebih kebayang lagi maksud gue tentang aktivitas yang bisa diulang-ulang, coba deh buka halaman ini sebagai contoh. Di situ ada banyak banget latihan soal TPA. Kalau lo perhatiin soal-soal TPA di situ, cara ngerjainnya sebenernya berulang-ulang aja (latihan kali-kalian, latihan tambah-tambahan, latihan pemfaktoran, dst), tapi dengan berbagai macam variasi soal yang mungkin. Nah, cobain aja lo kerjain soal-soal di situ, lama-lama juga jago. Gitu lah kira-kira.

 

3. Membutuhkan mental yang tinggi

Nih, Ericsson juga nemuin bahwa aktivitas deliberate practice ini memang membutuhkan mental yang sangat tinggi. Butuh fokus yang tinggi dan butuh konsentrasi yang tinggi. Jadi kalau belajar lo masih berasa santai-santai aja, berarti itu kurang, men. Deliberate Practice yang bener akan menguras energi lo sangat banyak.

Pernah ada studi neurosains juga tentang hal ini. Jadi, otak dari orang-orang yang lagi berpikir keras itu ternyata mengkonsumsi banyak glukosa. Otak-otak itu aktif dan menguras glukosa yang ada di darah kita. Makanya kalau lagi belajar seriuus banget, tiba-tiba suka laper. Iya nggak sih? Ini karena glukosanya kepake banyak.

 

4. Aktivitas Deliberate Practice itu nggak begitu menyenangkan

Di artikelnya Ericsson, dia ngejelasin juga bahwa aktivitas latihan yang bener itu nggak terlalu menyenangkan. Misalnya pada pemain musik. Kalau pentas, itu fun banget. Kalau lagi santai-santai main musik atau dengerin musik juga fun. Tapi kalau lagi latihan serius, wah itu level fun-nya langsung drop. Meskipun level fun-nya masih lebih tinggi dibanding ngelakuin kerjaan yang mereka nggak suka ya. Nah, kira-kira kenapa nggak fun ya?

Jadi gini. Kalau lo mau meningkatkan kemampuan lo, apa yang akan lo lakuin? Pilih dari 2 pilihan ini:

  • Lo lakuin hal yang udah bisa lo lakuin
  • Lo berusaha kelas melakukan hal-hal yang biasanya nggak bisa lo lakuin, dengan harapan lo jadi bisa nantinya

Iya lah lo harus pilih yang kedua. Kenapa? Kalau lo pilih yang pertama, kemampuan lo nggak akan meningkat. Kalau lo pilih yang ke dua, kemampuan lo bisa meningkat. Nah, itulah kenapa Deliberate Practice itu nggak terlalu menyenangkan. Soalnya emang lo harus memaksa diri lo untuk melakukan hal yang belum bisa. Setelah lo udah berhasil ngelewatin challenge itu, ya jadinya seneng juga sih, karena ada reward intrinsik juga. Kalau lo paksain diri lo untuk belajar sampe ngerti, ya jadinya menyenangkan juga. Menyenangkan buanget malah kalo akhirnya bisa ngerti juga materinya. Tentang belajar yang fun ini pernah dibahas juga sih di tulisan apa yang membuat kita termotivasi.

 

5. Ada Feedback

Ini elemen dari Deliberate Practice yang penting juga nih. Lo harus punya feedback yang bagus dari hasil latihan lo. Sekarang bayangin gini. Lo udah latihan terus setiap hari, tapi lo nggak tau kemampuan lo udah meningkat atau belum. Terus lo juga nggak tau apakah latihan yang lo lakuin itu udah efektif atau belum. Nggak enak, kan?

Nah, makanya feedback itu penting banget. Kalau dalam persiapan SBMPTN, biasanya yang disebut feedback itu bisa:

A. Apakah lo udah mengerti materi di bab A?

Coba catet, dulu lo ngerjain soal-soal di bab A bisa berapa. Setelah belajar, jadi bisa berapa. Grafik kenaikan lo ini adalah feedback buat lo tentang seberapa dalam pengertian lo terhadap materi di bab tersebut.

B. Gimana penguasaan gue di pelajaran X?

Misalnya, pelajaran X itu matematika deh. Yaudah, coba kerjain soal matematika campuran, termasuk ngerjain soal-soal matematika SBMPTN dari tahun-tahun sebelumnya. Berapa persen yang lo bisa kerjain? Soal-soal tentang apa yang ternyata masih lo lemah? Kalau ternyata masih lemah di trigonometri misalnya, coba latihan lagi soal-soal per bab trigonometri. Dan seterusnya.

C. Try out

Try out itu ada dua. Pertama, try out mandiri. Lo coba kerjain 1 paket soal SBMPTN. Misal, kerjain soal SBMPTN 2013. Terus, cek jawaban lo. Bener berapa persen? Abis itu, latihan lagi per bab sampe jago. Terus coba try out lagi. Naik nggak hasilnya? Kalau naik, berarti belajar lo efektif. Terus jenis try out yang ke dua itu adalah try out yang bareng-bareng orang lain. Try out jenis ini penting juga untuk ngebandingin kemampuan lo dengan kemampuan pesaing-pesaing lo.

So, feedback itu adalah elemen yang penting banget pada Deliberate Practice. Fungsinya adalah untuk memberikan arahan, “Apakah practice yang gue lakuin ini udah tepat?”, “Improvement di bagian apa yang gue udah bener ngelakuinnya”, “Di bagian mana gue ngerasa belum ada improvement?”, dan seterusnya.

***

Jadi kalau gue rangkum. Ada lima elemen penting pada deliberate practice.

  1. Pertama, latihan tersebut didesain secara khusus untuk meningkatkan performance. Gimana desain latihan lo untuk meningkatkan performance lo pada tes SBMPTN nanti? Materi apa aja yang lo belum siap dan pengen lo improve? Gimana rencana lo untuk ningkatin kemampuan lo di bab itu?
  2. Kedua, aktivitas itu bisa diulang berkali-kali. Udah berapa banyak waktu yang lo lakuin untuk belajar SBMPTN
  3. Ketiga, ini membutuhkan mental yang tinggi. Ketika lo belajar untuk SBMPTN, rasanya santai atau highly demanding mentally
  4. Keempat, deliberate practice itu nggak begitu menyenangkan. Fun-nya baru berasa ketika lo berhasil ngelewatin fase latihan itu. Apakah lo cuma ngerjain hal yang udah bisa lo lakuin, atau lo mau nge-push diri lo untuk bisa ngerjain hal-hal yang sebelumnya lo nggak bisa?
  5. Kelima, ada feedback. Udah sampai mana hasil belajar lo? Gimana peningkatannya selama beberapa bulan terakhir ini?

Okay. Kira-kira gitu deh yang ngebedain Deliberate Practice dengan Practice biasa. Semoga tulisan ini bermanfaat buat lo. Btw, harapan gue sih tulisan ini bukan sekedar bermanfaat buat persiapan SBMPTN aja. Kalau lo udah lulus SBMPTN, gue juga pengennya lo nggak lupa sama konsep Deliberate Practice ini dan terus-menerus melakukan ini sepanjang hidup lo, dalam belajar banyak hal. Gitu aja deh. Thanks a lot buat yang udah baca dari awal sampai sini.

[Catatan Editor : Buat lo yang pengen cerita-cerita tentang gimana cara lo belajar dengan konsep DP ini, atau mau cerita apa aja, langsung aja tulis di comment di bawah artikel ini. Pastiin juga lo dapetin voucher zenius.net buat bisa akses seluruh video teori dan pembahasan soal SBMPTN]

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan vouchernya di sini.

About 

Wisnu adalah CEO Zenius Education dan salah satu tutor pengisi suara di zenius.net untuk pelajaran Matematika dan Fisika. Wisnu mengambil S1 di Departemen Teknik Elektro, Institut Teknologi Bandung.
 
Follow Twitter Wisnu at @wisnuops

  • Aziz

    kira2 kalo bln2 ini tuh udah harus gimana ya kondisi kita biar tembus sbmptn? apakah udh harus menguasai suatu mata pelajaran yang diujikan atau udah bisa ngerjain satu paket soal sbmptn ya bang? hehe

    • Yoris Garfield

      itu sih tergantung elu,, coba artikel diatas lu baca sampai benar-benar ngerti maksud dan tujuannya. 🙂

      • Hinsa Simatupang

        @yorisgarfield:disqusitu guru zenius penggemar liverpool semua ya? 😀

        • Nggak semua sih.

          YNWA

        • Yoris Garfield

          yg gue tau sih cuman si Sabda, Wilona, Joni ama CEO-nya,, benar ga bang wisnu? :p ngomong-ngomong soal bola, gue baru keinget ama pelatih gue. Ga sadar ternyata dia selama ini ngajarin DP ke gue,, tapi istilah DP sih pelatih gue kaga tau. cuman maksud dan tujuannya yg sama. semua yg di tulis ttg "Steven Gerrard" di atas benar loh. ga selalu gue dilatih pake bola,,, biasa juga dilatih stamina, speed, heading dll. dan latihan begitu kaga enak banget men, ngga banyak funnya. tapi karena waktu itu demen banget ama sepak bola, jadi funnya ga sampe hilang,, Dan yg paling gue ingat ucapannya itu "bukan banyak tanding yg bikin orang jago dlm sepak bola, tapi latihan basicnya seperti dribble, passing, & shooting." banyak tanding cuman ningkatin pede lu. 😀 dan akhirnya gue kepilih masuk team utama daerah gue. Lumayan buat pengalaman :).
          Dari pengalaman itu, gue coba deh hubung-hubungin ama belajar SBMPTN. Susah banget ngertinya kalau ga suka tu pelajarannya. Jadi baeknya sih, belajar buat suka dulu dengan pelajarannya biar fun belajarnya kerasa.

          wiih gue curhat ya?? sorry gue kaga sadar lagi nih,, 😀
          YNWA

          • Hinsa Simatupang

            " Nothing is not fun, as long as you love it.
            Especially footbal for me. " - Eyeshield 21

  • Djazman Arrafiq

    Cumaa 1 yang kebayang pas baca nih tulisan, "Ada Liverpool, sama Integral". Gue kira kak Sabda yg mbuat ... ehhh ,, taunya salah Besar ... 😀

    • Jangan lupa ada catur juga... dan nggak ada bulutangkis 😀

      • Djazman Arrafiq

        1 lagi bang, "Kotak sama Segitiga"-nya ..

    • Faridatul Hidayah

      Cuma 1? Bukannya 2 ya? 😅

  • rezkisyarifuddin

    Keren postingannya bang, udah duga pasti bang wisnu yg ngebuat hehe

  • Dedy Kurniawan

    hello bang wisnu.. baru kali ini nih gw nyapa CEO zenius.. ntah perasaan gw aja ato keGRan gw aja yaa...heheheheh.. apa tulisan bang wisnu ini ada sdikit terinspirasi dari coment sy di zeniusclub? perasaan bbrp sumber yg disini sama dgn yg sy tulis di zeniusclub.. hehehehe. . ah just forget it!
    back to topic..
    tapi bener nih bang.. kita perlu koar-koar ttg konsep DP ini ke seantero Indonesia. biar bangsa ini dapat metode pembelajaran yg benar scr scientific, bukan berdasarkan trend popular yg belum terbukti scr ilmiah.

    setelah gw tercerahkan ttg DP ini, pertanyaan gw terhadap diri sendiri adalah: "gw mo expert bidang apa ?" .Karena riset membuktikan tiap manusia bisa jadi mau apa saja yang dia inginkan. Syaratnya dia mau mlakukan 10ribu jam Deliberate Practice atau sekitar 10 tahun (ten years rule). Dan untuk bertahan melakukan DP selama jangka panjang tidaklah mudah.

    Inilah pentingnya Intrinsic motivation.. Masalahnya tiap orang punya formula intrinsic motivation yg beda2. tidak ada rumusnya, berbeda dengan DP yg sudah jelas kriterianya (Erricson). yg sy ingat bbrp konsep yg terkait ttg intrinsic motivation ini yakni teori flow (mihaly apaa gitu), mindset (carol dweck)..

    trus gmana nih pendapat bang Wisnu terkait kurikulum 2013 dgn konsep DP dan intrinsic motivation ini? kbtulan anak sy tahun ini kls 1 SD sdh pake kurikulum 2013. kalo saya perhatiin sekolah anak saya untuk kelas 1 SD menekankan unsur attitude hampir 60%, keterampilan hampir 30% dan knowledge sekitar 10% lebih.

    • Hello mas dedy. Panggil gue wisnu aja juga boleh 🙂

      Pengenalan kita (orang-orang zenius) sama konsep DP ini sebenernya rada panjang. Awalnya Sabda beli Outlier, terus dia baca dan yang lain-lain baca. Tapi di Outlier itu nggak disebutin soal DP kalo nggak salah. Jadi kita belum ngeh banget. Terus Avi baca-baca journal-nya Ericsson langsung dan jurnal lain2nya juga (salah satunya ada di link di atas). Gara-gara avi, gue dan pras jadi tertarik soal DP sampe akhirnya kita beli buku Talent is Overrated. Dan ternyata buku Talent is Overrated ini ternyata yang paling bagus ngemasnya, dan nggak terlalu melenceng dari jurnal aslinya. Dan dia yang menekankan term DP itu. Akhirnya sih kita semua baca itu. Di zenius biasa tuker-tukeran buku kalau ada yang keren. Hehe... Terus emang beberapa hari terakhir ini banyak yang nyebut DP, termasuk mas dedy di zenius club. Jadi kita publish aja.

      "tapi bener nih bang.. kita perlu koar-koar ttg konsep DP ini ke seantero Indonesia. biar bangsa ini dapat metode pembelajaran yg benar scr scientific, bukan berdasarkan trend popular yg belum terbukti scr ilmiah..."

      Kalau ini kita sejalan banget deh.

      ***

      Nah kalau soal intrinsic motivation. Itu rada panjang. "Rumus" generalnya sebenernya ada. Kita bisa juga mengusahakan lingkungan yang men-support terjadinya motivasi intrinsik ini. Kalau mau baca-baca, mungkin bisa mulai dari slideshow-nya Sebastian Deterding. Tapi sebenernya belajar itu nggak cuma intrinsik. Ada ekstrinsik-nya juga. Tipe extrinsik seperti "belajar supaya bisa mencapai cita-cita" itu juga bukan sesuatu yang jelek.

      Terus tentang Kurikulum 2013... Dari rencana yang dibuat sih, beberapa konsepnya bagus, tapi banyak juga yang kacau. Contoh, tematik memang bagus untuk membuat siswa tertarik untuk belajar. Tapi foundation itu baru bisa diperoleh kalau metode belajarnya sistematik. Ini bahasnya bisa panjang lagi deh. Hehe..

      • Djazman Arrafiq

        Bang Wisnu, gue mau nanya, itu buku Talent is Overrated udah ada dalam bahasa Indonesia belum, terus kalo mau beli dimana?

        Kayaknya bagus buat dikoleksi tuh buku ...

        • Kayaknya sih belum diterjemahin ke Bahasa Indonesia yah. Nggak tau juga deh. Coba telp Gramedia, ada versi bahasa indonesianya nggak buku karangan Geoff Colvin itu. Tapi saran gue sih, baca yang bahasa inggris aja. Paksain dikit lah. Dulu gue juga susah baca buku bahasa inggris, tapi lama-lama jadi bisa.

          • Djazman Arrafiq

            Hehe ... iya juga sih bang. Tapi nyari/beli buku yg berbahasa Inggris sulit banget ....
            Lagi, gue juga ga tau caranya.

      • Dedy Kurniawan

        hehehe.. wisnu, kykya sy jg panggil dedy aja atau ded.
        ya makasih banget utk tim zenius krn berhasil meracuni sy ttg DP.. berarti kalo saya ke zenius bisa jg donk pinjam buku2nya.. selama ini cuma ambil produk zenius aja.. Sy pas dikenali sabda ttg DP, sy nemu buku Menjadi genius bahagia karya it pin arifin.. Yaah ini versi rangkuman bbrp riset pembelajaran terkini termasuk DP.

        Ah jadi inget soal riset, kalo ga salah awal mula zenius itu kan dari riset perbandingan pendidikan di negara2 maju. boleh dishare ttg ini?

        ok lgsung liat slideshow Sebastian.. asyik.. ilmu baru lagi.. makasih banyak nih.. Ga salah deh sy jadi distributor bandung, g hanya fulus tapi dpt knowledge plus plus..

        iya, soal kurikulum 2013 sy perhatiin buku anak sy yg kls 1 SD. takutnya sih pemahamannya kurang dalam..kadang2 sy nemenin anak pake zenius.. walopun cuma bentar.. takutnya kalo dipaksa jadi ga suka... Ingin nerapin jg prinsip DP ini ke anak sy.. tp seingat saya batas maksimal utk melakukan DP utk anak bawah 8 tahun itu cuma 5 menit.. kalo dewasa bisa 4 jam per hari..

        oh gpp panjang2 nulisnya.. pasti dibaca koq..
        btw butuh bimbingan bisnisnya juga nih..
        wisnu, thanks a mlllion...

        • It Pin Arifin itu malah belum baca. Kayaknya menarik.

          Sama-sama nih. Thank you banget juga. Nanti kalau lagi main-main ke zenius kita ngobrol-ngobrol lagi deh ya.

  • Muhammad Ghudafa Taufiq Akbar

    Pasti juga bnyk orang tanpa mengenal deliberate practice tapi dia tak sadar bhw dia menjalankan DP. Gue jg pernah ada di masa gue ngerasa udh bljr mati2an tp gk bs tp i2 dulu . .

  • Niki

    bener banget bang, ngerjain soal-soal buat ngebangun "foundation" itu gak enak butuh pemaksaan dan ketahanan yang oke. bener banget lagi, ngerjain soal campuran adalah hal primadona kelas 12 soalnya kan cuman dikit yang dipelajarin hihihi. tulisan kali ini nge-recall semangat gue lagi buat UNAS Tahun 2014 😀 gracias !

    • kikysiregar

      Gue masih nggak ngerti deh, jadi deliberate practice itu kita harus belajar ngulang materi per bab sampe paham?

      • Glenn Ardi

        udah baca tulisan Sabda tentang deliberate practice belum? Kalo belum coba baca dulu deh 🙂

        • Kiky Siregar

          kak kalo yang di blog zenius catatan sbmptn tutor zenius itu kayak kak donnita deliberate practice juga bukan sih kak? Oh iya kak, kok sekarang TKDUnya jadi nggak ada ya kak? Bales ya kak hehehe

  • Mr.Einstein

    Sore, Menarik banget tulisan Bang Wisnu, tapi gue mau nanya skaligus minta saran dong,
    Gini DP itu kan konsepnya untuk menguasai suatu hal dengan continuitas dan berkala, tapi kalo di SBMPTN kita kan gak hanya men-DP satu konsep aja, tapi banyak, apa Efektif belajar dgn metode DP dlam sehari untuk beberapa hal(Subjek materi SBMPTN) kak???
    trus ada tips gak kak biar kita ngelakuin DP dengan waktu yg efektif(maunya sih sesingkat mungkin)? buat ngejar materi SBMPTN?
    jujur gua agak kesulitan nih ngejar materi SosHum ,terutama Ekonomi dan Geografinya .

    Thanks kak Wisnu, tolong dijawab ya !!! 😀

  • Kuroko

    Gue tahu mungkin pertanyaan gue agak dungu, tapi gue penasaran; sebenarnya mencatat kalau habis belajar itu penting gak sih?

    Gue kadang suka males nyatet, jadi gue catet aja singkat version sesuai apa yang gue pahami dr materi barusan, dan kadang gak pas sama yg ada di papan tulis. Jadi.. baiknya gimana? Apa tingkah gue salah? Gimana cara normalin kebiasaan 'malas nyatet' gue ini?

    • Angga Madang Wijaya

      klo gue si catet yg penting2 aja, trus sambil ngertiin kerangka materinya (mind mapping), lalu gue pindahindeh cttn td dlm bntk mind mapping, supaya gue bisa ngulang2 lg apa yg disampein

  • Dhawy Farras Putra

    Kak wisnu, gw izin ambil konsep ini ya ? Untuk bahan pidato gw, sekalian ningkatin pemahaman tentang DP ini.

    • Glenn Ardi

      wah hebat, pidato dalam rangka apa?

  • kikysiregar

    Kak kalo yang di catatan tutor zenius, yang kak donna lakuin itu bisa dibilang contoh deliberate practice nggak?

  • Tusta Rayana

    keren banget ini artikel, pernah bang gue coba latihan per bab/konsep setelah itu gue cobain ikut Try Out gitu yg pertama emang gak bagus tp pas yg kedua lumayan naik signifikan lah 😀 tp bang kenapa gue kalo belajar serius gitu cenderung gampang bosen ya? pdhl gue fun fun aja, jadi ya disambil liat bola apa kadang-kadang play musik gitu buat refresh lagi. mungkin ada masukan bang, thanks:)

  • haerul

    hal yang paling berat itu ada pada latihan per bab dan mental menurut gua karna remaja kada mentalnya suka naik turun

  • Khasyfil Aziz Pambayun

    Bang Wisnu, Materi Geografi ditambahin lagi ya bang....

  • Naomi

    bang wisnu saya mau tanya, saya kan anak SMK jurusan perbankan. saya pingin ikut SBMPTN prodi ekonomi dan ngincar banget banget FEUI
    Karna pelajaran SMA dan SMK berbeda sementara SBMPTN soalnya lebih dominan ke anak SMA
    jika saya terapin metode deliberate practice, kira-kira saya harus menguasai materi darimana ya bang?
    dan sementara itu saya sudah kelas 3 SMK dan waktu saya ga banyak untuk belajar pelajaran SMA..

  • Putri

    Bang dp itu kita pelajarin materinya sampe ngerti terus ngerjain soal kan?

  • Helen

    wah keren ya DP, gw setuju banget sama perbedaan konsep Deliberate Practice dengan Practice. Dan terkadang gw suka ngeliat orng lain, entah org yang dikenal maupun yang ga dikenal, belajar bwt sbmptn dengan sebatas ngerjain soal yang ada tanpa diteliti lagi tuh tipe soal. Terkadang ada pula yang udh rajin ngerjain soal mtk ipa tapi masih ga ngerti basicnya, macem aljabar atau trigono. Dan menurut gw belajar ga sebatas belajar yang jadi kewajiban, tapi belajar itu ya belajar biar dapet kepuasan ilmu. hehehe
    tapi bang gw pernah baca kalau belajar yg efektif itu 30-50mnt trus istirahat bntr, mendingan kaya gt apa belajar agak lamaan gt? hehehe
    cmiiw

  • Muthia Haris Nurusyda

    kak, aku bener bener pengen belajar DP kayak gitu dan pas smp emang
    nerapin sistem itu dan berhasil (saya kelas sebelas sekarang) tapi..
    sekarang ga bisa kak, mana tugas banyak. di lesin sana sini, pulang seringnya lewat jam 6 terus. nyampe rumah kecapean (ini aja dua minggu maksain belajar sampe malem, hari jumatnya
    ga bisa bangun kak) bingung harus ngerealisasiinnya gimana. minta sarannya kak

  • Reza Depari

    kak, izin tanya. kebetulan saya newbie sama zenius. udah jadi member premium sih, tapi baru beberapa hari ini. saya udah kelas 3 kak. tapi masalahnya, banyak pelajaran yang masih kurang saya pahami, terutama untuk ujian sekelas SBMPTN, sementara kalo nonton semua video untuk SBMPTN di zenius bakal gak cukup waktunya, kira-kira solusinya gimana ya kak?

  • Akhmadi Waridyanto

    bang kalau deliberate practice bisa dipraktekkan di jurusan perkuliahan atau tidak ya?

  • Agya Ilham Musyaffa

    Abang2 Zenius, boleh copas artikel ini gak buat bahan bikin tugas? Sumber pasti Saya cantumin kok Bang hehehe makasih sebelumnya

  • dewi

    kak Wisnu sorry nih gue baru baca artikel ini haha telat banget ya. SBMPTN 2015 udah tinggal itungan kurang lebih 100 harian. dan kalo gue baru belajar pake konsep DP mulai detik ini, kira-kira cukup ga waktu gue buat nguasain semua materi SBMPTN sampe hari H nanti? kalo sampe, kira-kira dalam sehari gue harus belajar dalam waktu berapa jam khusus menguasai SBMPTN ini? Makasih kak btw! 🙂

  • Anita Rustanti

    Dapet pencerahan lagii

  • Yumna

    jadi dp itu semacem fokusin belajar di bab yang belom dikuasai gitu?

  • Yumna

    Jadi dp itu semacem "fokusin belajar di materi yg belum dikuasain" gitu?

  • Fiqri Afrianto

    Wahh.. bagus bang artikelnya, ternyata gue baru sadar bahwa selama ini gue udah nerapin konsep Deliberate Practice ini :') :O.

  • Arum Pratiwi

    kak, masih bingung banget gimana memfokuskan diri buat ngejar materi. soalnya masih penegn nguasain materi UN sama USBN. jadi gimana ya?