Apa Bedanya Deliberate Practice dengan Practice Biasa?

Banyak orang masih tidak tahu Deliberate Practice itu apa. Artikel ini membahas elemen-elemen yang membedakan Deliberate Practice dengan practice biasa.

Guys,  kalo lo perhatiin, di Zenius kita sering banget nih menggunakan istilah Deliberate Practice. Kadang kita sebut “DP” aja biar singkat. Awalnya konsep ini beken melalui tulisan Sabda di salah satu artikel blog ini tentang Deliberate Practice. Buat yang belum baca itu, coba deh baca lagi. Atau kalau lo lebih suka dengerin audio, boleh juga dengerin di sini.

Nah, meskipun konsep deliberate practice ini udah sering kita omongin, tapi kayaknya masih ada aja nih yang rada salah kaprah tentang apa itu Deliberate Practice. Kadang pengertian tentang Deliberate Practice itu dianggap sama aja dengan Practice biasa. Padahal beda banget. Ericsson (orang yang pertama kali ngasih istilah Deliberate Practice ini) sebenernya secara hati-hati menggunakan istilah ini, untuk membedakan dengan Practice biasanya. Kalau lo tertarik baca artikel aslinya, silakan deh download sendiri nih PDF-nya di sini. Judul artikelnya “The Role of Deliberate Practice in the Acquisition of Expert Performance”.

Kesalahan pengertian umum tentang Deliberate Practice: Kalau pengen jago X, ya lakuin aja X terus-terusan

Banyak orang berpikir gini: Kalau mau jago catur misalnya, yaudah, tinggal main catur aja terus-terusan. Sering-sering aja main catur, nanti juga jago sendiri. Nah, emang sih, kalau kita sering-sering main catur, mungkin ada peningkatan performance. Tapi ini bukan Deliberate Practice. Dan kalau lo berlatih dengan cara main catur terus-terusan, kemungkinan besar lo akan kalah sama orang yang melakukan Deliberate Practice pada catur dengan bener.

Nah, kalau buat lo nih yang lagi ikutan SBMPTN, implikasinya apa? Simple aja sih: Kalau pengen dapet nilai semaksimal mungkin buat SBMPTN, jangan ngerjain soal SBMPTN terus-terusan. Kalau cara lo begini, lo akan kalah sama orang yang melakukan Deliberate Practice pada SBMPTN dengan bener.

Kalau gitu Deliberate Practice yang bener gimana?

Yang membedakan Deliberate Practice sama Practice biasa itu adalah elemen-elemennya. Ada beberapa hal tertentu yang menyebabkan dia disebut Deliberate Practice. Apa aja elemen-elemen itu?

revisi apapun

1. Practice tersebut didesain secara khusus untuk meningkatkan performance kita

Perhatiin kata kuncinya: “didesain“. Jadi sebelum memulai latihan apapun, yang pertama kali harus lo lakukan adalah mendesain rencana latihan lo itu.

Misalnya, kalau lo mau jago berenang, kira-kira gimana tuh desain latihannya? Apakah lo langsung nyebur aja ke kolam goyang-goyangin kaki dan tangan sampai akhirnya berenang? Enggak juga, kan? Kalau lo mendesain latihan yang bener untuk berenang, mungkin lo mulai dari latihan bernapas, tarik napas lewat mulut, hembuskan melalui hidung di dalam air. Terus latihan meluncur. Terus latihan gerakin kaki. Terus latihan gerakin tangan. Baru kombinasiin seluruh gerakan itu saat berenang.

Nah, kalau dalam konteks latihan untuk tembus SBMPTN nih misalnya. Ya lo desain dulu, latihannya mau gimana. Sebenernya kita juga pernah nulis tentang desain latihan ini. Generalnya ada di tulisan Glenn tentang 7 langkah persiapan SBMPTN. Tapi rinciannya tetep lo harus desain lagi, per pelajaran, per bab, mau gimana supaya lo bisa kuasain itu semua materi?

 

1b. Fokus sama hal yang mau lo improve

Ini sebenernya masih bagian dari elemen “desain”, tapi gue mau highlight dikit bagian ini. Sekarang kalau lo mau mendesain latihan yang OK buat SBMPTN, apakah lo mendesainnya dengan cara gini: Udah kerjain aja semua soal SBMPTN dari tahun 2013, 2012, 2011, 2010, dst… Apakah gitu? Nah, kalau cara lo mendesain latihan lo kayak gitu, itu salah besar, men.

Coba lo bayangin seorang pemain sepak bola. Sebut aja misalnya Steven Gerrard, kapten tim Inggris dan Liverpool FC. Apakah dia main bola setiap hari? Well, dia main bola setiap minggu tentunya. Tapi dia nggak main bola setiap hari. Yang bener adalah dia latihan setiap hari. Latihannya itu ngapain? Dia latihan strength and fitness setiap hari (supaya nggak kalah kalau adu body). Dia latihan kelincahan lari. Dia latihan ngebangun serangan. Dia latihan passing (passing yang udah jago banget itu masih terus dilatih lagi, Men. Biar makin perfect). Dia latihan shooting, latihan corner kick, latihan free kick, dan seterusnya.

Nah, di persiapan SBMPTN tuh juga sebenernya sama aja. Bagian apa yang pengen lo improve? Bab apa yang belum lo kuasain? Soal yang semacam apa yang biasanya lo belum bisa? Kalau ngerasa kurang di integral, yaudah latih lah integralnya. Coba kerjain berbagai macam variasi soal yang ada integralnya. Terus ternyata untuk ngerti integral, butuh ngerti turunan, sementara lo belum ngerti turunan. Ya udah, kalau gitu sekarang desain latihannya supaya bisa ngerti turunan. Latihan berbagai variasi soal untuk turunan. Begitu seterusnya.

 

2. Aktivitas latihan itu bisa diulang berkali-kali

Satu lagi elemen deliberate practice yang penting adalah dia harus bisa diulang berkali-kali. Contohnya di musik. Kalau mau jago musik, ada aktivitas yang bisa diulang berkali-kali, namanya fingering. Lo latih tuh jari sampai terbiasa sama scale-scale tertentu. Jadi kalau mencet scale itu, jari lo mainin alat musik itu sampe lincah banget. Kebanyakan musisi tau lah tentang hal ini.

Terus, kalau konteksnya di pelajaran gimana? Nah, ini sebenernya jelas banget. Gue kasih contoh di matematika aja nih – ada banyak banget, misalnya latihan aljabar, latihan aritmatika, latihan pemfaktoran, latihan penggunaan vektor, dst. Itu semua adalah latihan yang bisa diulang-ulang. Semakin sering lo melakukan hal itu, maka lo akan semakin jago. Bahkan di artikelnya Ericsson juga disebutin kalau biasanya seseorang itu butuh total latihan 10.000 jam untuk bisa jadi jago banget. Malcolm Gladwell nyebut ini 10.000 hours rule di bukunya yang berjudul Outliers.

Biar lebih kebayang lagi maksud gue tentang aktivitas yang bisa diulang-ulang, coba deh buka halaman ini sebagai contoh. Di situ ada banyak banget latihan soal TPA. Kalau lo perhatiin soal-soal TPA di situ, cara ngerjainnya sebenernya berulang-ulang aja (latihan kali-kalian, latihan tambah-tambahan, latihan pemfaktoran, dst), tapi dengan berbagai macam variasi soal yang mungkin. Nah, cobain aja lo kerjain soal-soal di situ, lama-lama juga jago. Gitu lah kira-kira.

 

3. Membutuhkan mental yang tinggi

Nih, Ericsson juga nemuin bahwa aktivitas deliberate practice ini memang membutuhkan mental yang sangat tinggi. Butuh fokus yang tinggi dan butuh konsentrasi yang tinggi. Jadi kalau belajar lo masih berasa santai-santai aja, berarti itu kurang, men. Deliberate Practice yang bener akan menguras energi lo sangat banyak.

Pernah ada studi neurosains juga tentang hal ini. Jadi, otak dari orang-orang yang lagi berpikir keras itu ternyata mengkonsumsi banyak glukosa. Otak-otak itu aktif dan menguras glukosa yang ada di darah kita. Makanya kalau lagi belajar seriuus banget, tiba-tiba suka laper. Iya nggak sih? Ini karena glukosanya kepake banyak.

 

4. Aktivitas Deliberate Practice itu nggak begitu menyenangkan

Di artikelnya Ericsson, dia ngejelasin juga bahwa aktivitas latihan yang bener itu nggak terlalu menyenangkan. Misalnya pada pemain musik. Kalau pentas, itu fun banget. Kalau lagi santai-santai main musik atau dengerin musik juga fun. Tapi kalau lagi latihan serius, wah itu level fun-nya langsung drop. Meskipun level fun-nya masih lebih tinggi dibanding ngelakuin kerjaan yang mereka nggak suka ya. Nah, kira-kira kenapa nggak fun ya?

Jadi gini. Kalau lo mau meningkatkan kemampuan lo, apa yang akan lo lakuin? Pilih dari 2 pilihan ini:

  • Lo lakuin hal yang udah bisa lo lakuin
  • Lo berusaha kelas melakukan hal-hal yang biasanya nggak bisa lo lakuin, dengan harapan lo jadi bisa nantinya

Iya lah lo harus pilih yang kedua. Kenapa? Kalau lo pilih yang pertama, kemampuan lo nggak akan meningkat. Kalau lo pilih yang ke dua, kemampuan lo bisa meningkat. Nah, itulah kenapa Deliberate Practice itu nggak terlalu menyenangkan. Soalnya emang lo harus memaksa diri lo untuk melakukan hal yang belum bisa. Setelah lo udah berhasil ngelewatin challenge itu, ya jadinya seneng juga sih, karena ada reward intrinsik juga. Kalau lo paksain diri lo untuk belajar sampe ngerti, ya jadinya menyenangkan juga. Menyenangkan buanget malah kalo akhirnya bisa ngerti juga materinya. Tentang belajar yang fun ini pernah dibahas juga sih di tulisan apa yang membuat kita termotivasi.

 

5. Ada Feedback

Ini elemen dari Deliberate Practice yang penting juga nih. Lo harus punya feedback yang bagus dari hasil latihan lo. Sekarang bayangin gini. Lo udah latihan terus setiap hari, tapi lo nggak tau kemampuan lo udah meningkat atau belum. Terus lo juga nggak tau apakah latihan yang lo lakuin itu udah efektif atau belum. Nggak enak, kan?

Nah, makanya feedback itu penting banget. Kalau dalam persiapan SBMPTN, biasanya yang disebut feedback itu bisa:

A. Apakah lo udah mengerti materi di bab A?

Coba catet, dulu lo ngerjain soal-soal di bab A bisa berapa. Setelah belajar, jadi bisa berapa. Grafik kenaikan lo ini adalah feedback buat lo tentang seberapa dalam pengertian lo terhadap materi di bab tersebut.

B. Gimana penguasaan gue di pelajaran X?

Misalnya, pelajaran X itu matematika deh. Yaudah, coba kerjain soal matematika campuran, termasuk ngerjain soal-soal matematika SBMPTN dari tahun-tahun sebelumnya. Berapa persen yang lo bisa kerjain? Soal-soal tentang apa yang ternyata masih lo lemah? Kalau ternyata masih lemah di trigonometri misalnya, coba latihan lagi soal-soal per bab trigonometri. Dan seterusnya.

C. Try out

Try out itu ada dua. Pertama, try out mandiri. Lo coba kerjain 1 paket soal SBMPTN. Misal, kerjain soal SBMPTN 2013. Terus, cek jawaban lo. Bener berapa persen? Abis itu, latihan lagi per bab sampe jago. Terus coba try out lagi. Naik nggak hasilnya? Kalau naik, berarti belajar lo efektif. Terus jenis try out yang ke dua itu adalah try out yang bareng-bareng orang lain. Try out jenis ini penting juga untuk ngebandingin kemampuan lo dengan kemampuan pesaing-pesaing lo.

So, feedback itu adalah elemen yang penting banget pada Deliberate Practice. Fungsinya adalah untuk memberikan arahan, “Apakah practice yang gue lakuin ini udah tepat?”, “Improvement di bagian apa yang gue udah bener ngelakuinnya”, “Di bagian mana gue ngerasa belum ada improvement?”, dan seterusnya.

***

Jadi kalau gue rangkum. Ada lima elemen penting pada deliberate practice.

  1. Pertama, latihan tersebut didesain secara khusus untuk meningkatkan performance. Gimana desain latihan lo untuk meningkatkan performance lo pada tes SBMPTN nanti? Materi apa aja yang lo belum siap dan pengen lo improve? Gimana rencana lo untuk ningkatin kemampuan lo di bab itu?
  2. Kedua, aktivitas itu bisa diulang berkali-kali. Udah berapa banyak waktu yang lo lakuin untuk belajar SBMPTN
  3. Ketiga, ini membutuhkan mental yang tinggi. Ketika lo belajar untuk SBMPTN, rasanya santai atau highly demanding mentally
  4. Keempat, deliberate practice itu nggak begitu menyenangkan. Fun-nya baru berasa ketika lo berhasil ngelewatin fase latihan itu. Apakah lo cuma ngerjain hal yang udah bisa lo lakuin, atau lo mau nge-push diri lo untuk bisa ngerjain hal-hal yang sebelumnya lo nggak bisa?
  5. Kelima, ada feedback. Udah sampai mana hasil belajar lo? Gimana peningkatannya selama beberapa bulan terakhir ini?

Okay. Kira-kira gitu deh yang ngebedain Deliberate Practice dengan Practice biasa. Semoga tulisan ini bermanfaat buat lo. Btw, harapan gue sih tulisan ini bukan sekedar bermanfaat buat persiapan SBMPTN aja. Kalau lo udah lulus SBMPTN, gue juga pengennya lo nggak lupa sama konsep Deliberate Practice ini dan terus-menerus melakukan ini sepanjang hidup lo, dalam belajar banyak hal. Gitu aja deh. Thanks a lot buat yang udah baca dari awal sampai sini.

[Catatan Editor : Buat lo yang pengen cerita-cerita tentang gimana cara lo belajar dengan konsep DP ini, atau mau cerita apa aja, langsung aja tulis di comment di bawah artikel ini. Pastiin juga lo dapetin membership zenius.net buat bisa akses seluruh video teori dan pembahasan soal SBMPTN]

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan membership zenius.net di sini.