6 Tips Menjawab soal Ujian dengan Efektif

Untuk ujian, kadang belajar saja tidak cukup. Artikel ini mengupas tips ujian & strategi dalam mengerjakan soal agar mendapatkan hasil yang optimal.

Halo guys! Kalo beberapa artikel sebelumnya gua sering bahas tentang persiapan belajar sebelum ujian, tulisan gua kali ini akan membahas strategi menjawab soal ketika sedang ujian! Nah, mungkin beberapa di antara lo ada yang mikir “emangnya jawab soal aja butuh strategi?”. Jawabannya bisa iya, bisa juga nggak… tergantung dengan bentuk ujiannya seperti apa.

Untuk ujian evaluasi seperti ulangan, quiz, UTS, atau UAS biasanya sih gak perlu strategi khusus untuk ngerjain soalnya. Tapi untuk ujian seleksi seperti SBMPTN, SIMAK UI, UTUL, dan Ujian Mandiri lainnya gua pikir akan jauh lebih optimal kalo lo ngerjain ujiannya dengan mikirin strategi jawab soalnya terlebih dahulu.

“Emang kenapa sih kalo ujian seleksi diperlukan strategi khusus untuk menjawab soal?”

Lo perlu ingat bahwa perbedaan fundamental antara ujian seleksi dengan ujian evaluasi adalah : ujian evaluasi (ulangan, UTS, UAS, dkk) bertujuan untuk mengevaluasi sejauh mana pemahaman lo akan materi tertentu. Sementara ujian seleksi (SBMPTN, SIMAK UI, UTUL, dkk) bertujuan untuk menyaring peserta terbaik yang dianggap layak dengan mengungguli peserta lainnya. Hal itu biasanya ditandai dengan 1 ciri khas dari bentuk ujian seleksi, yaitu:

Ujian seleksi didesain sesulit mungkin supaya bisa menyaring peserta yang layak, makanya soalnya susah, banyak, terus waktunya sengaja dibikin supaya mepet banget! Jadi bisa dibilang, hampir pasti lo gak akan sempet ngerjain semua soal kalo lo ngerjain soalnya dengan kecepatan normal seperti waktu ngerjain ulangan harian atau UTS Sekolah. Masalahnya, banyak siswa yang terbiasa dengan nuansa ujian evaluasi (contoh: ulangan harian) yang waktunya relatif cukup panjang untuk ngerjain semua soal.

Nah, kebiasaan agak ‘santai’ dalam mengerjakan soal ujian evaluasi seperti itu bisa berdampak fatal waktu dilakukan dalam ujian seleksi. Gak jarang, banyak siswa yang kaget waktu ngerjain ujian seleksi karena waktu ujian tinggal 10 menit lagi, tapi dia baru juga ngerjain setengah dari jumlah soal keseluruhan! Nah, karena itulah perlu ada strategi khusus dalam pengerjaan soal ujian seleksi seperti SBMPTN dan Ujian Mandiri.

Oke deh, terus strategi khususnya kayak gimana nih? Sabar, gua sebentar lagi gua akan bahas satu per satu di bawah. Tapi sebetulnya perlu gua tegaskan bahwa sebetulnya apa yang gua bahas di sini tidak mewakili pandangan zenius education secara keseluruhan, tapi berdasarkan pendapat gue pribadi aja. Maksudnya bisa jadi tips ini cocok buat lo, tapi bisa juga ada yang lebih nyaman dengan gaya lain. Pada akhirnya, sebetulnya cara ngerjain soal sih terserah gimana lo nyaman ngerjainnya. Di sini gua cuma memberi masukan, siapa tau tips dari gue ini cocok dan bermanfaat buat lo. Oke, kita langsung mulai aja pembahasannya:

tips ujian efektif

TIPS 1: Kerjakan dulu soal yang mudah / topik yang lo udah kuasai, dengan secepat mungkin!

Tegaskan sejak awal di pikiran lo bahwa tujuan lo dalam ujian adalah mengejar score sebanyak-banyaknya! Ini emang kesannya sepele tapi sebetulnya prinsip yang penting banget untuk diinget setiap kali ujian. Dengan menegaskan mindset seperti ini sejak awal dalam pikiran lo, setiap tindakan dan keputusan lo dalam ujian akan jauh lebih efektif dan terarah sesuai dengan tujuan lo itu.

Satu strategi yang biasanya melekat dengan prinsip ini adalah : Lo sebetulnya gak perlu ngerjain soa itu secara urut dari nomor 1, 2, 3, dst… Dengan prinsip ini, biasanya langkah pertama yang gua lakukan dulu adalah skimming (melihat sekilas) keseluruhan soal dulu terus gua tandain soal-soal yang gua perkirakan bisa langsung gua kerjakan dengan CEPAT dan BENAR! Terus gua kerjain deh tuh soal-soal yang mudah atau gua udah paham banget konsepnya dari awal dengan cepat.

Dulu strategi ini juga sangat membantu gua dalam meningkatkan kepercayaan diri gua sepanjang durasi ujian. Ingat, dalam ujian yang berpengaruh itu bukan cuma urusan otak, tapi juga urusan mental! Bisa lo bayangin sendiri, kalo dalam ujian ternyata 3-4 nomor awal aja lo gak ketemu jawabannya, bisa jadi lo malah panik dan soal-soal yang sebetulnya mudah malah gak bisa lo kerjain karena otak lo udah panik duluan. Tapi kalo dalam beberapa menit awal lo memulai dengan start yang oke, lo akan jadi tambah pede dan bisa jadi lo lebih tenang waktu ngerjain soal yang lebih sulit.

TIPS 2: Kalo lo mentok ngerjain soal, jangan kelamaan ngulik, tinggalin aja dulu!

53a034cca81bb708348b4568
Sumber foto : www.republika.co.id

Balik lagi ke prinsip awal, bahwa tujuan lo ujian adalah mendulang point sebanyak-banyaknya! Kalo dalam konteks SBMPTN, soal yang mudah, sulit, panjang, pendek…. semuanya itu sama-sama punya NILAI YANG SETARA, yaitu (+4) dalam ujian SBMPTN. Jadi kalo lo mentok, jangan kelamaan ngulik soalnya karena penasaran, langsung lewatin aja! Masih banyak soal lain yang lebih mudah dan punya nilai yang sama dengan soal-soal yang sulit. Kalo lo emang penasaran, nanti bisa lo kerjain ulang kalo masih ada sisa waktu.

Sebagai contoh, dulu gua punya temen yang gagal ujian cuma gara-gara masalah pride & gengsi. (Masa iya sih gua gak bisa ngerjain soal kayak gini doang?). Dia punya prinsip “pantang ninggalin soal yang belum ketemu jawabannya”. Jadi pada dasarnya dia anggep soal ujian yang susah itu sebuah tantangan, terus dia ngulik soal itu lamaa banget padahal ternyata itu salah soal & gak ada jawabannya. Ironis kan? Satu hal yang perlu lo ingat, bedakan konteks antara “belajar” dan “ujian”. Kalo pas belajar, mungkin lo emang demen ngulik soal karena penasaran dan merasa tertantang… dan emang sikap itu bagus, namanya juga lagi belajar. Tapi yang namanya ujian itu bukan waktunya lagi lo belajar, ujian itu waktunya lo mendulang point sebanyak mungkin. Pada akhirnya gak ada yang tau lo berhasil ngerjain soal yang sulit atau mudah, tim penilai cuma lihat score akhir lo doang.

Inget yah, waktu yang dikasih panitia untuk ngerjain ujian seleksi (SBMPTN, SIMAK UI, UTUL, UMB) itu mepet banget! Ada soal yang relatif mudah, sulit, dan gak jarang juga muncul soal yang salah ketik, salah soal, atau soal yang gak ada jawabannya. Jadi, lo harus cerdik memanfaatkan waktu untuk mencapai score setinggi mungkin dengan memprioritaskan soal yang lo bisa dengan secepat mungkin. Jangan sampai soal-soal yang sebetulnya mudah dikerjakan, malah jadi terlewat/gak sempet dikerjain hanya karena waktunya udah keburu habis dipakai ngulik soal yang ga ada jawabannya.

TIPS 3: Buat target waktu pengerjaan & target jumlah soal yang harus dikerjain untuk setiap section ujian.

Dalam ujian emang formatnya bisa macem-macem, ada yang kombinasi PG dengan esai. Ada juga PG semua tapi gabungan dari beberapa mata pelajaran. Tapi pada prinsipnya, perlu membuat target waktu pengerjaan soal setiap section supaya lo tetap aware dengan waktu yang mepet dan sempet keburu ngerjain semua section. Untuk memudahkan pembahasan, gua akan ambil contoh ujian TKPA SBMPTN dengan komposisi soal dan durasi ujian seperti di bawah ini:

TKPA sbmptn

Dalam ujian TKPA, total ada 90 nomor soal dengan waktu yang tersedia 105 menit. Berarti kalo dipukul rata, setiap nomor (seolah-olah) bisa dikerjakan 70 detik. Waktu 70 detik setiap nomor mungkin bisa lo lakukan untuktipe soal TPA verbal, pola barisan, atau pola gambar… Tapi apakah bisa lo kerjakan 1 soal = 70 detik untuk tipe soal logika analitik, teks bacaan bahasa indonesia dan bahasa inggris?? Tebakan gua sih lo memerlukan waktu yang relatif sedikit lama karena lo dituntut untuk membaca bahan teks yang panjang dulu sebelum menjawab soal.

Nah, sekarang kebanyang gak sih kalo lo langsung maju ngerjain soal tanpa strategi? Bisa jadi lo gak sempet ngerjain soal Bhs Indonesia dan Bhs Inggris sama sekali karena kelamaan ngulik soal TPA. Satu hal yang perlu lo pahami dalam ujian yang mencakup beberapa mata pelajaran seperti SBMPTN adalah : Jangan sampai lo gak sempet ngerjain 1 section mata pelajaran sama sekali! Kenapa? Dalam konteks ujian seleksi PTN, pastinya PTN top nasional punya standard supaya calon mahasiswanya punya kemampuan dasar di setiap mata pelajaran dong. Sekarang kalo lo gak sempet ngisi (misalnya) pelajaran Bhs Inggris sama sekali … itu artinya sama aja lo ngasih sinyal ke PTN yang lo tuju bahwa lo tuh gak bisa berbahasa Inggris sama sekali! Di sisi lain, pastinya PTN top nasional punya standard supaya calon mahasiswanya bisa berbahasa Inggris dengan cukup baik dong. Dengan kata lain, selain ngerjain soal dengan cepat, lo juga harus mikirin porsi pengerjaan setiap section per mata pelajaran, supaya sebisa mungkin seimbang.

Nah, saran dari gua, lo bikin porsi waktu pengerjakan masing-masing soal supaya seimbang, misalnya alokasi waktu pengerjakan soal per mata pelajaran ujian TKPA seperti ini:

  • TPA (45 soal) = 40 menit | target minimal = 40 soal
  • Matdas (15 soal) = 20 menit | target minimal = 10 soal
  • Bhs Indonesia (15 soal) = 15 menit | target minimal = 8 soal
  • Bhs Inggris (15 soal) = 15 menit | target minimal = 8 soal
  • Sisa waktu untuk ngulang soal yang terlewat atau gak yakin jawabannya bener = 15 menit

Perlu gua tegaskan bahwa target yang gua illustrasikan di atas perlu disesuaikan dengan kemampuan lo dan juga target jurusan kuliah yang lo incer. Bisa jadi target illustrasi gua di atas terlalu rendah buat elo yang emang ngincer jurusan PTN top nasional yang tingkat persaingannya ketat banget. Buat lo yang emang bertekad mau masuk jurusan favorit, pastikan target pengerjaan soal lo tiap soal setinggi mungkin bahkan kalo bisa semua soal TPA & Matdas harus bisa lo kerjain semua dengan benar.

Bagi lo yang emang gak ngejar jurusan favorit, dengan pembagian target waktu dan jumlah soal seperti ini… Mungkin emang gak semua soal bisa sempet lo jawab karena waktunya emang sengaja dibuat supaya mepet banget. Tapi senggaknya lo bisa mengalokasikan seluruh kemampuan lo secara merata dan efektif pada semua soal yang pasti bisa lo kerjain. Coba lo biasakan untuk disiplin membagi porsi waktu pengerjaan dari sejak try out mandiri dari sekarang-sekarang, jadinya nanti pas hari-H SBMPTN, lo udah terbiasa disiplin memanfaatkan waktu secara optimal.

Terlepas dengan target waktu dan jumlah soal yang lo buat, lo harus pastikan untuk disiplin dalam pembagian waktu. Kalo emang pas ngerjain soal TPA lo udah menyentuh menit ke-40 tapi belum sempet ngerjain soal sesuai dengan target, lo tetap harus maju ke section soal matdas berikutnya supaya semua section bisa lo kerjakan secara merata dengan porsi waktu dan usaha yang seimbang. Nah, cara melatih kedisiplinan gini ya mau gak mau lo harus rajin Try Out mandiri. Sebelumnya, gua udah sempet bahas pentingnya Try Out dan cara mendesain TO mandiri. Buat lo yang belum sempet baca, gua rekomendasikan banget untuk baca artikel itu setelah lo baca artikel ini.

TIPS 4: Usahakan lo punya sedikit spare waktu untuk kembali ke soal yang dilewati/gak sempet dikerjain.

Kemungkinan lo udah bisa nebak point gua di tips nomor 4 ini. Yah, intinya setelah lo berhasil ngerjain soal sesuai target di setiap section dengan cukup merata, usahakan lo masih nyisain sedikit waktu untuk ngulang soal yang gak sempet atau lo lewatin. Lo juga bisa gunakan waktu terakhir ini untuk hal-hal lain yang gak kalah pentingnya, seperti mengecek ulang kelengkapan informasi dalam lembar jawab, pastikan nomor peserta ujian bener, penulisan nama bener sesuai dengan kartu ujian, pembulatan dalam LKS PBT sudah rapih, dll.

Khusus untuk menjalankan tips nomor 4 ini, biasanya gua punya trik tersendiri untuk membuat simbol/tanda tertentu sepanjang ujian untuk memudahkan gua mengalokasikan waktu spare time ini dengan lebih efektif. Maksudnya gimana tuh? Maksudnya, dalam sepanjang gua ngerjain soal ujian… gua biasanya meninggalkan jejak berupa simbol di setiap soal yang gua kerjain. Simbol yang gua pakai seperti ini, lo bebas kalo mau niru atau bikin simbol tersendiri:

  • Simbol bintang (☆) : soal yang gua anggap mudah & bisa langsung dikerjain dengan cepat.
  • Simbol segitiga (△) : soal yang kira-kira gua tau caranya tapi butuh waktu lama untuk menyelesaikannya.
  • Simbol lingkaran (o) : soal yang gua anggap sulit dan betul-betul belum tau gimana cara ngerjainnya.
  • Simbol kotak (□) : soal yang aneh, kemungkinan salah ketik soal / gak ada jawabannya.

Jadi cara kerjanya gini, sepanjang gua ngerjain soal terus langsung ketemu jawabannya (gua yakin jawaban gua bener), gua akan langsung kasih tanda bintang (☆) di pinggir soalnya. Begitu ketemu soal yang kira-kira bakal lama kerjainnya, gua lewat dulu tapi gua kasih tanda segitiga (△), begitu gua ketemu soal yang sulit, asing, dan kemungkinan besar gua gak akan bisa ngerjain, gua lewatin soalnya terus gua kasih tanda lingkaran (o). Terakhir, begitu ketemu soal yang gua pikir agak aneh, salah ketik soal, atau gak ada jawabannya padahal soalnya mudah, gua kasih tanda kotak (□).

contoh simbol zenius
illustrasi memberi tanda pada setiap soal ujian

Nah, dengan lo memberi simbol di setiap nomor soal seperti ini. Lo jadi bisa mengalokasikan waktu spare time lo di masa injury time ujian dengan lebih terarah. Kalo gua sih biasanya kalo masih ada sisa waktu, pertama kali langsung fokus ke soal yang tanda segitiga (△) dulu, baru kalo masih ada waktu masuk ke yang tanda lingkaran (o) dan kotak (□). Oh iya, dengan memberi tanda seperti ini… gua juga biasanya jadi punya prediksi score akhir gua karena gua udah bisa kira-kira berapa banyak nomor yang gua PEDE pasti jawabannya bener, berapa nomor yang masih ragu, dan berapa nomor yang pasti salah karena gua kosongin.

Terlepas dari itu, sekali lagi gua mau tegaskan bahwa tips nomor 4 ini mungkin cocok sama lo, mungkin juga nggak. Buat lo yang ngerasa cara ini ribet, gak perlu diikutin, jalani aja cara yang menurut lo nyaman dan bikin lo makin pede ngerjain soalnya. Buat lo yang penasaran pengen ngikutin cara kayak gue, lo bisa banyak latihan melalui Try Out Mandiri supaya lo terbiasa dengan cara seperti ini.

TIPS 5: Teknik ngisi LKS PBT supaya gak buang-buang waktu.

Okay, tips nomor 5 ini khusus buat lo yang ikut ujian PBT. Jadi buat lo yang rencananya nanti ikut ujian secara CBT, bisa langsung skip bagian yang ini. Nah bagi lo yang rencananya ikut ujian PBT, biasanya salah satu kendala yang nyebelin adalah: proses ngebuletin jawaban di lembar jawab LKS cenderung makan banyak waktu.

Yak, ini memang salah satu masalah sepele yang bisa jadi nyebelin, apalagi kalo lo terbiasa tiap kali nemu jawaban langsung ngebuletin. Apalagi lagi kalo kita sadar belakangan kalo jawaban kita salah, terus harus ngehapus jawaban, LJK jadi kotor deh atau bahkan bisa sobek. Belum lagi kalo lo anaknya OCD (perfeksionis), yang suka gemes gak jelas kalo buletannya gak sempurna, bisa jadi lo malah gak fokus sama soal tapi jadi gemes sama LJK karena pengen buletin ulang jawaban sebelumnya yang kotor karena kegesek tangan atau buletannya gak rapih… Wah kacau deh buang waktu abis!

Oke, untuk masalah lo dalam ngebuletin LJK, ini tips dari gue: tiap kali lo nemu jawaban yang lo anggap bener (seyakin apapun jawaban lo), jangan langsung buletin penuh LJK lo! Lo tandain aja di pilihannya pake urek2 tipis yang gampang dihapus tapi masih bisa terlihat. Jadi lo gak buang-buang waktu untuk buletin jawaban dan lo bisa langsung lewat ngerjain nomor yang lain. Dari pengalaman gua dulu, ini akan semakin mempercepat proses lo ngerjain soal.

PBT LJK
illustrasi cara efektif simpel memberi tanda jawaban pada LJK ujian PBT

Nanti begitu waktunya hampir habis (kira-kira 10 menit terakhir). Lo sediakan waktu kira-kira 1 menit untuk ngebuletin penuh semua jawaban yang tadi udah lo tandain. Nah, kalo lo yang mau pake teknik ini, lo harus pastikan jangan sampai kelupaan juga. Jangan sampai lo asik jawabin soal, terus ga sadar waktunya udah keburu habis dan LJK lo diambil paksa oleh pengawas padahal belum ada jawaban yang lo buletin penuh. Dengan cara seperti ini, gue pribadi merasakan manfaat yang signifikan, contohnya:

  1. Setiap kali gua ketemu jawaban, gua gak perlu fokus membulatkan jawabannya sampai rapih berkali-kali. Cukup diberi goresan tipis kemudian bisa langsung menuju soal berikutnya tanpa buang-buang waktu.
  2. Kalo ada jawaban yang mau gua koreksi, gua bisa menghapus jawaban sementara tersebut tanpa membuat LJK jadi kotor atau berisiko lecek/sobek.
  3. Dengan meluangkan waktu menghitamkan jawaban di akhir waktu ujian, gua akan terhindar dari risiko jawaban LJK yang pudar karena gak sengaja kegesek tangan atau hal-hal tidak diinginkan lainnya.

TIPS 6: Untuk ujian yang ngasih nilai minus pada jawaban yang salah, jangan asal nembak!

3873861Ini tips terakhir dari gue, khusus untuk bentuk ujian yang ngasih nilai minus (-1) pada jawaban yang salah, biasanya sih ujian SBMPTN dan Ujian Mandiri beberapa universitas yang memang tujuannya menyaring peserta yang sangat banyak.

Mungkin ada beberapa di antara lo yang percaya sama yang namanya keberuntungan, hoki, atau apapun sebutannya. Itu hak lo sih, jadi terserah aja kalo lo mau mencoba keberuntungan lo dengan main tembak jawaban pas ujian. Tapi gua pribadi kurang sreg kalo menggantungkan masa depan gua sama yang namanya keberuntungan. Selain itu, sebetulnya secara statistik peluang lo untuk nembak terus jawabannya bener itu relatif kecil.

Jadi kalo boleh gua kasih saran sih, menurut gua kalo lo emang gak tau jawabannya, jangan asal nembak… kosongin aja jawabannya. Fokus sama soal yang bisa lo jawab dan yakin jawaban itu bener. Kalo ada soal yang emang gak bisa lo kerjain atau ragu-ragu, lebih baik dikosongin aja daripada malah ngerusak point yang udah susah payah lo tabung dari jawaban-jawaban bener yang udah lo dapet sebelumnya.

****

Nah, sekian sedikit tips dan strategi dari gua dalam menjawab soal waktu ujian, moga-moga bisa bermanfaat buat lo. Sekali lagi gua tegaskan bahwa tips dari gua ini tidak mewakili pandangan Zenius Education secara keseluruhan, tapi lebih bersifat subjektif berdasarkan pengalaman gua pribadi. jadi buat lo yang ngerasa gak cocok, ga usah dipaksain… gunakanlah cara yang lo anggap paling nyaman & paling lo anggap efektif untuk mendapatkan hasil terbaik. Bagi lo yang ngerasa cocok atau penasaran sama strategi gue, silakan dicoba tips-tips gue ini pas Try Out, siapa tau cocok dan hasilnya efektif. Kalo ada di antara lo yang punya tips dan strategi efektif dalam menjawab soal ujian, lo bisa sharing sama Zenius user yang lain di comment section. Sampai jumpa di artikel berikutnya!

==========CATATAN EDITOR===========

Kalo ada di antara kamu yang mau ngobrol atau diskusi sama Glenn soal tips cara menjawab soal dalam ujian, langsung aja tinggalin comment di bawah artikel ini ya. Bagi kamu yang dari sekarang udah mau mempersiapkan diri buat SBMPTN dan Ujian Mandiri, berikut di bawah ini ada beberapa artikel yang sangat gua rekomendasikan untuk dibaca:

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan membership zenius.net di sini.