Tips Menjawab soal Ujian dengan efektif

Tips Menjawab soal Ujian dengan efektif

Halo guys! Kalo beberapa artikel sebelumnya gua sering bahas tentang persiapan belajar sebelum ujian, tulisan gua kali ini akan membahas strategi menjawab soal ketika sedang ujian! Nah, mungkin beberapa di antara lo ada yang mikir "emangnya jawab soal aja butuh strategi?". Jawabannya bisa iya, bisa juga nggak... tergantung dengan bentuk ujiannya seperti apa.

Untuk ujian evaluasi seperti ulangan, quiz, UTS, atau UAS biasanya sih gak perlu strategi khusus untuk ngerjain soalnya. Tapi untuk ujian seleksi seperti SBMPTN, SIMAK UI, UTUL, dan Ujian Mandiri lainnya gua pikir akan jauh lebih optimal kalo lo ngerjain ujiannya dengan mikirin strategi jawab soalnya terlebih dahulu.

"Emang kenapa sih kalo ujian seleksi diperlukan strategi khusus untuk menjawab soal?"

Lo perlu ingat bahwa perbedaan fundamental antara ujian seleksi dengan ujian evaluasi adalah : ujian evaluasi (ulangan, UTS, UAS, dkk) bertujuan untuk mengevaluasi sejauh mana pemahaman lo akan materi tertentu. Sementara ujian seleksi (SBMPTN, SIMAK UI, UTUL, dkk) bertujuan untuk menyaring peserta terbaik yang dianggap layak dengan mengungguli peserta lainnya. Hal itu biasanya ditandai dengan 1 ciri khas dari bentuk ujian seleksi, yaitu:

Ujian seleksi didesain sesulit mungkin supaya bisa menyaring peserta yang layak, makanya soalnya susah, banyak, terus waktunya sengaja dibikin supaya mepet banget! Jadi bisa dibilang, hampir pasti lo gak akan sempet ngerjain semua soal kalo lo ngerjain soalnya dengan kecepatan normal seperti waktu ngerjain ulangan harian atau UTS Sekolah. Masalahnya, banyak siswa yang terbiasa dengan nuansa ujian evaluasi (contoh: ulangan harian) yang waktunya relatif cukup panjang untuk ngerjain semua soal.

Nah, kebiasaan agak 'santai' dalam mengerjakan soal ujian evaluasi seperti itu bisa berdampak fatal waktu dilakukan dalam ujian seleksi. Gak jarang, banyak siswa yang kaget waktu ngerjain ujian seleksi karena waktu ujian tinggal 10 menit lagi, tapi dia baru juga ngerjain setengah dari jumlah soal keseluruhan! Nah, karena itulah perlu ada strategi khusus dalam pengerjaan soal ujian seleksi seperti SBMPTN dan Ujian Mandiri.

Oke deh, terus strategi khususnya kayak gimana nih? Sabar, gua sebentar lagi gua akan bahas satu per satu di bawah. Tapi sebetulnya perlu gua tegaskan bahwa sebetulnya apa yang gua bahas di sini tidak mewakili pandangan zenius education secara keseluruhan, tapi berdasarkan pendapat gue pribadi aja. Maksudnya bisa jadi tips ini cocok buat lo, tapi bisa juga ada yang lebih nyaman dengan gaya lain. Pada akhirnya, sebetulnya cara ngerjain soal sih terserah gimana lo nyaman ngerjainnya. Di sini gua cuma memberi masukan, siapa tau tips dari gue ini cocok dan bermanfaat buat lo. Oke, kita langsung mulai aja pembahasannya:

tips ujian efektif

TIPS 1: Kerjakan dulu soal yang mudah / topik yang lo udah kuasai, dengan secepat mungkin!

Tegaskan sejak awal di pikiran lo bahwa tujuan lo dalam ujian adalah mengejar score sebanyak-banyaknya! Ini emang kesannya sepele tapi sebetulnya prinsip yang penting banget untuk diinget setiap kali ujian. Dengan menegaskan mindset seperti ini sejak awal dalam pikiran lo, setiap tindakan dan keputusan lo dalam ujian akan jauh lebih efektif dan terarah sesuai dengan tujuan lo itu.

Satu strategi yang biasanya melekat dengan prinsip ini adalah : Lo sebetulnya gak perlu ngerjain soa itu secara urut dari nomor 1, 2, 3, dst... Dengan prinsip ini, biasanya langkah pertama yang gua lakukan dulu adalah skimming (melihat sekilas) keseluruhan soal dulu terus gua tandain soal-soal yang gua perkirakan bisa langsung gua kerjakan dengan CEPAT dan BENAR! Terus gua kerjain deh tuh soal-soal yang mudah atau gua udah paham banget konsepnya dari awal dengan cepat.

Dulu strategi ini juga sangat membantu gua dalam meningkatkan kepercayaan diri gua sepanjang durasi ujian. Ingat, dalam ujian yang berpengaruh itu bukan cuma urusan otak, tapi juga urusan mental! Bisa lo bayangin sendiri, kalo dalam ujian ternyata 3-4 nomor awal aja lo gak ketemu jawabannya, bisa jadi lo malah panik dan soal-soal yang sebetulnya mudah malah gak bisa lo kerjain karena otak lo udah panik duluan. Tapi kalo dalam beberapa menit awal lo memulai dengan start yang oke, lo akan jadi tambah pede dan bisa jadi lo lebih tenang waktu ngerjain soal yang lebih sulit.

TIPS 2: Kalo lo mentok ngerjain soal, jangan kelamaan ngulik, tinggalin aja dulu!

53a034cca81bb708348b4568
Sumber foto : www.republika.co.id

Balik lagi ke prinsip awal, bahwa tujuan lo ujian adalah mendulang point sebanyak-banyaknya! Kalo dalam konteks SBMPTN, soal yang mudah, sulit, panjang, pendek.... semuanya itu sama-sama punya NILAI YANG SETARA, yaitu (+4) dalam ujian SBMPTN. Jadi kalo lo mentok, jangan kelamaan ngulik soalnya karena penasaran, langsung lewatin aja! Masih banyak soal lain yang lebih mudah dan punya nilai yang sama dengan soal-soal yang sulit. Kalo lo emang penasaran, nanti bisa lo kerjain ulang kalo masih ada sisa waktu.

Sebagai contoh, dulu gua punya temen yang gagal ujian cuma gara-gara masalah pride & gengsi. (Masa iya sih gua gak bisa ngerjain soal kayak gini doang?). Dia punya prinsip "pantang ninggalin soal yang belum ketemu jawabannya". Jadi pada dasarnya dia anggep soal ujian yang susah itu sebuah tantangan, terus dia ngulik soal itu lamaa banget padahal ternyata itu salah soal & gak ada jawabannya. Ironis kan? Satu hal yang perlu lo ingat, bedakan konteks antara "belajar" dan "ujian". Kalo pas belajar, mungkin lo emang demen ngulik soal karena penasaran dan merasa tertantang... dan emang sikap itu bagus, namanya juga lagi belajar. Tapi yang namanya ujian itu bukan waktunya lagi lo belajar, ujian itu waktunya lo mendulang point sebanyak mungkin. Pada akhirnya gak ada yang tau lo berhasil ngerjain soal yang sulit atau mudah, tim penilai cuma lihat score akhir lo doang.

Inget yah, waktu yang dikasih panitia untuk ngerjain ujian seleksi (SBMPTN, SIMAK UI, UTUL, UMB) itu mepet banget! Ada soal yang relatif mudah, sulit, dan gak jarang juga muncul soal yang salah ketik, salah soal, atau soal yang gak ada jawabannya. Jadi, lo harus cerdik memanfaatkan waktu untuk mencapai score setinggi mungkin dengan memprioritaskan soal yang lo bisa dengan secepat mungkin. Jangan sampai soal-soal yang sebetulnya mudah dikerjakan, malah jadi terlewat/gak sempet dikerjain hanya karena waktunya udah keburu habis dipakai ngulik soal yang ga ada jawabannya.

TIPS 3: Buat target waktu pengerjaan & target jumlah soal yang harus dikerjain untuk setiap section ujian.

Dalam ujian emang formatnya bisa macem-macem, ada yang kombinasi PG dengan esai. Ada juga PG semua tapi gabungan dari beberapa mata pelajaran. Tapi pada prinsipnya, perlu membuat target waktu pengerjaan soal setiap section supaya lo tetap aware dengan waktu yang mepet dan sempet keburu ngerjain semua section. Untuk memudahkan pembahasan, gua akan ambil contoh ujian TKPA SBMPTN dengan komposisi soal dan durasi ujian seperti di bawah ini:

TKPA sbmptn

Dalam ujian TKPA, total ada 90 nomor soal dengan waktu yang tersedia 105 menit. Berarti kalo dipukul rata, setiap nomor (seolah-olah) bisa dikerjakan 70 detik. Waktu 70 detik setiap nomor mungkin bisa lo lakukan untuktipe soal TPA verbal, pola barisan, atau pola gambar... Tapi apakah bisa lo kerjakan 1 soal = 70 detik untuk tipe soal logika analitik, teks bacaan bahasa indonesia dan bahasa inggris?? Tebakan gua sih lo memerlukan waktu yang relatif sedikit lama karena lo dituntut untuk membaca bahan teks yang panjang dulu sebelum menjawab soal.

Nah, sekarang kebanyang gak sih kalo lo langsung maju ngerjain soal tanpa strategi? Bisa jadi lo gak sempet ngerjain soal Bhs Indonesia dan Bhs Inggris sama sekali karena kelamaan ngulik soal TPA. Satu hal yang perlu lo pahami dalam ujian yang mencakup beberapa mata pelajaran seperti SBMPTN adalah : Jangan sampai lo gak sempet ngerjain 1 section mata pelajaran sama sekali! Kenapa? Dalam konteks ujian seleksi PTN, pastinya PTN top nasional punya standard supaya calon mahasiswanya punya kemampuan dasar di setiap mata pelajaran dong. Sekarang kalo lo gak sempet ngisi (misalnya) pelajaran Bhs Inggris sama sekali ... itu artinya sama aja lo ngasih sinyal ke PTN yang lo tuju bahwa lo tuh gak bisa berbahasa Inggris sama sekali! Di sisi lain, pastinya PTN top nasional punya standard supaya calon mahasiswanya bisa berbahasa Inggris dengan cukup baik dong. Dengan kata lain, selain ngerjain soal dengan cepat, lo juga harus mikirin porsi pengerjaan setiap section per mata pelajaran, supaya sebisa mungkin seimbang.

Nah, saran dari gua, lo bikin porsi waktu pengerjakan masing-masing soal supaya seimbang, misalnya alokasi waktu pengerjakan soal per mata pelajaran ujian TKPA seperti ini:

  • TPA (45 soal) = 40 menit | target minimal = 40 soal
  • Matdas (15 soal) = 20 menit | target minimal = 10 soal
  • Bhs Indonesia (15 soal) = 15 menit | target minimal = 8 soal
  • Bhs Inggris (15 soal) = 15 menit | target minimal = 8 soal
  • Sisa waktu untuk ngulang soal yang terlewat atau gak yakin jawabannya bener = 15 menit

Perlu gua tegaskan bahwa target yang gua illustrasikan di atas perlu disesuaikan dengan kemampuan lo dan juga target jurusan kuliah yang lo incer. Bisa jadi target illustrasi gua di atas terlalu rendah buat elo yang emang ngincer jurusan PTN top nasional yang tingkat persaingannya ketat banget. Buat lo yang emang bertekad mau masuk jurusan favorit, pastikan target pengerjaan soal lo tiap soal setinggi mungkin bahkan kalo bisa semua soal TPA & Matdas harus bisa lo kerjain semua dengan benar.

Bagi lo yang emang gak ngejar jurusan favorit, dengan pembagian target waktu dan jumlah soal seperti ini... Mungkin emang gak semua soal bisa sempet lo jawab karena waktunya emang sengaja dibuat supaya mepet banget. Tapi senggaknya lo bisa mengalokasikan seluruh kemampuan lo secara merata dan efektif pada semua soal yang pasti bisa lo kerjain. Coba lo biasakan untuk disiplin membagi porsi waktu pengerjaan dari sejak try out mandiri dari sekarang-sekarang, jadinya nanti pas hari-H SBMPTN, lo udah terbiasa disiplin memanfaatkan waktu secara optimal.

Terlepas dengan target waktu dan jumlah soal yang lo buat, lo harus pastikan untuk disiplin dalam pembagian waktu. Kalo emang pas ngerjain soal TPA lo udah menyentuh menit ke-40 tapi belum sempet ngerjain soal sesuai dengan target, lo tetap harus maju ke section soal matdas berikutnya supaya semua section bisa lo kerjakan secara merata dengan porsi waktu dan usaha yang seimbang. Nah, cara melatih kedisiplinan gini ya mau gak mau lo harus rajin Try Out mandiri. Sebelumnya, gua udah sempet bahas pentingnya Try Out dan cara mendesain TO mandiri. Buat lo yang belum sempet baca, gua rekomendasikan banget untuk baca artikel itu setelah lo baca artikel ini.

TIPS 4: Usahakan lo punya sedikit spare waktu untuk kembali ke soal yang dilewati/gak sempet dikerjain.

Kemungkinan lo udah bisa nebak point gua di tips nomor 4 ini. Yah, intinya setelah lo berhasil ngerjain soal sesuai target di setiap section dengan cukup merata, usahakan lo masih nyisain sedikit waktu untuk ngulang soal yang gak sempet atau lo lewatin. Lo juga bisa gunakan waktu terakhir ini untuk hal-hal lain yang gak kalah pentingnya, seperti mengecek ulang kelengkapan informasi dalam lembar jawab, pastikan nomor peserta ujian bener, penulisan nama bener sesuai dengan kartu ujian, pembulatan dalam LKS PBT sudah rapih, dll.

Khusus untuk menjalankan tips nomor 4 ini, biasanya gua punya trik tersendiri untuk membuat simbol/tanda tertentu sepanjang ujian untuk memudahkan gua mengalokasikan waktu spare time ini dengan lebih efektif. Maksudnya gimana tuh? Maksudnya, dalam sepanjang gua ngerjain soal ujian... gua biasanya meninggalkan jejak berupa simbol di setiap soal yang gua kerjain. Simbol yang gua pakai seperti ini, lo bebas kalo mau niru atau bikin simbol tersendiri:

  • Simbol bintang (☆) : soal yang gua anggap mudah & bisa langsung dikerjain dengan cepat.
  • Simbol segitiga (△) : soal yang kira-kira gua tau caranya tapi butuh waktu lama untuk menyelesaikannya.
  • Simbol lingkaran (o) : soal yang gua anggap sulit dan betul-betul belum tau gimana cara ngerjainnya.
  • Simbol kotak (□) : soal yang aneh, kemungkinan salah ketik soal / gak ada jawabannya.

Jadi cara kerjanya gini, sepanjang gua ngerjain soal terus langsung ketemu jawabannya (gua yakin jawaban gua bener), gua akan langsung kasih tanda bintang (☆) di pinggir soalnya. Begitu ketemu soal yang kira-kira bakal lama kerjainnya, gua lewat dulu tapi gua kasih tanda segitiga (△), begitu gua ketemu soal yang sulit, asing, dan kemungkinan besar gua gak akan bisa ngerjain, gua lewatin soalnya terus gua kasih tanda lingkaran (o). Terakhir, begitu ketemu soal yang gua pikir agak aneh, salah ketik soal, atau gak ada jawabannya padahal soalnya mudah, gua kasih tanda kotak (□).

contoh simbol zenius
illustrasi memberi tanda pada setiap soal ujian

Nah, dengan lo memberi simbol di setiap nomor soal seperti ini. Lo jadi bisa mengalokasikan waktu spare time lo di masa injury time ujian dengan lebih terarah. Kalo gua sih biasanya kalo masih ada sisa waktu, pertama kali langsung fokus ke soal yang tanda segitiga (△) dulu, baru kalo masih ada waktu masuk ke yang tanda lingkaran (o) dan kotak (□). Oh iya, dengan memberi tanda seperti ini... gua juga biasanya jadi punya prediksi score akhir gua karena gua udah bisa kira-kira berapa banyak nomor yang gua PEDE pasti jawabannya bener, berapa nomor yang masih ragu, dan berapa nomor yang pasti salah karena gua kosongin.

Terlepas dari itu, sekali lagi gua mau tegaskan bahwa tips nomor 4 ini mungkin cocok sama lo, mungkin juga nggak. Buat lo yang ngerasa cara ini ribet, gak perlu diikutin, jalani aja cara yang menurut lo nyaman dan bikin lo makin pede ngerjain soalnya. Buat lo yang penasaran pengen ngikutin cara kayak gue, lo bisa banyak latihan melalui Try Out Mandiri supaya lo terbiasa dengan cara seperti ini.

TIPS 5: Teknik ngisi LKS PBT supaya gak buang-buang waktu.

Okay, tips nomor 5 ini khusus buat lo yang ikut ujian PBT. Jadi buat lo yang rencananya nanti ikut ujian secara CBT, bisa langsung skip bagian yang ini. Nah bagi lo yang rencananya ikut ujian PBT, biasanya salah satu kendala yang nyebelin adalah: proses ngebuletin jawaban di lembar jawab LKS cenderung makan banyak waktu.

Yak, ini memang salah satu masalah sepele yang bisa jadi nyebelin, apalagi kalo lo terbiasa tiap kali nemu jawaban langsung ngebuletin. Apalagi lagi kalo kita sadar belakangan kalo jawaban kita salah, terus harus ngehapus jawaban, LJK jadi kotor deh atau bahkan bisa sobek. Belum lagi kalo lo anaknya OCD (perfeksionis), yang suka gemes gak jelas kalo buletannya gak sempurna, bisa jadi lo malah gak fokus sama soal tapi jadi gemes sama LJK karena pengen buletin ulang jawaban sebelumnya yang kotor karena kegesek tangan atau buletannya gak rapih... Wah kacau deh buang waktu abis!

Oke, untuk masalah lo dalam ngebuletin LJK, ini tips dari gue: tiap kali lo nemu jawaban yang lo anggap bener (seyakin apapun jawaban lo), jangan langsung buletin penuh LJK lo! Lo tandain aja di pilihannya pake urek2 tipis yang gampang dihapus tapi masih bisa terlihat. Jadi lo gak buang-buang waktu untuk buletin jawaban dan lo bisa langsung lewat ngerjain nomor yang lain. Dari pengalaman gua dulu, ini akan semakin mempercepat proses lo ngerjain soal.

PBT LJK
illustrasi cara efektif simpel memberi tanda jawaban pada LJK ujian PBT

Nanti begitu waktunya hampir habis (kira-kira 10 menit terakhir). Lo sediakan waktu kira-kira 1 menit untuk ngebuletin penuh semua jawaban yang tadi udah lo tandain. Nah, kalo lo yang mau pake teknik ini, lo harus pastikan jangan sampai kelupaan juga. Jangan sampai lo asik jawabin soal, terus ga sadar waktunya udah keburu habis dan LJK lo diambil paksa oleh pengawas padahal belum ada jawaban yang lo buletin penuh. Dengan cara seperti ini, gue pribadi merasakan manfaat yang signifikan, contohnya:

  1. Setiap kali gua ketemu jawaban, gua gak perlu fokus membulatkan jawabannya sampai rapih berkali-kali. Cukup diberi goresan tipis kemudian bisa langsung menuju soal berikutnya tanpa buang-buang waktu.
  2. Kalo ada jawaban yang mau gua koreksi, gua bisa menghapus jawaban sementara tersebut tanpa membuat LJK jadi kotor atau berisiko lecek/sobek.
  3. Dengan meluangkan waktu menghitamkan jawaban di akhir waktu ujian, gua akan terhindar dari risiko jawaban LJK yang pudar karena gak sengaja kegesek tangan atau hal-hal tidak diinginkan lainnya.

TIPS 6: Untuk ujian yang ngasih nilai minus pada jawaban yang salah, jangan asal nembak!

3873861Ini tips terakhir dari gue, khusus untuk bentuk ujian yang ngasih nilai minus (-1) pada jawaban yang salah, biasanya sih ujian SBMPTN dan Ujian Mandiri beberapa universitas yang memang tujuannya menyaring peserta yang sangat banyak.

Mungkin ada beberapa di antara lo yang percaya sama yang namanya keberuntungan, hoki, atau apapun sebutannya. Itu hak lo sih, jadi terserah aja kalo lo mau mencoba keberuntungan lo dengan main tembak jawaban pas ujian. Tapi gua pribadi kurang sreg kalo menggantungkan masa depan gua sama yang namanya keberuntungan. Selain itu, sebetulnya secara statistik peluang lo untuk nembak terus jawabannya bener itu relatif kecil.

Jadi kalo boleh gua kasih saran sih, menurut gua kalo lo emang gak tau jawabannya, jangan asal nembak... kosongin aja jawabannya. Fokus sama soal yang bisa lo jawab dan yakin jawaban itu bener. Kalo ada soal yang emang gak bisa lo kerjain atau ragu-ragu, lebih baik dikosongin aja daripada malah ngerusak point yang udah susah payah lo tabung dari jawaban-jawaban bener yang udah lo dapet sebelumnya.

****

Nah, sekian sedikit tips dan strategi dari gua dalam menjawab soal waktu ujian, moga-moga bisa bermanfaat buat lo. Sekali lagi gua tegaskan bahwa tips dari gua ini tidak mewakili pandangan zenius education secara keseluruhan, tapi lebih bersifat subjektif berdasarkan pengalaman gua pribadi. jadi buat lo yang ngerasa gak cocok, ga usah dipaksain... gunakanlah cara yang lo anggap paling nyaman & paling lo anggap efektif untuk mendapatkan hasil terbaik. Bagi lo yang ngerasa cocok atau penasaran sama strategi gue, silakan dicoba tips-tips gue ini pas Try Out, siapa tau cocok dan hasilnya efektif. Kalo ada di antara lo yang punya tips dan strategi efektif dalam menjawab soal ujian, lo bisa sharing sama zenius user yang lain di comment section. Sampai jumpa di artikel berikutnya!

==========CATATAN EDITOR===========

Kalo ada di antara kamu yang mau ngobrol atau diskusi sama Glenn soal tips cara menjawab soal dalam ujian, langsung aja tinggalin comment di bawah artikel ini ya. Bagi kamu yang dari sekarang udah mau mempersiapkan diri buat SBMPTN dan Ujian Mandiri, berikut di bawah ini ada beberapa artikel yang sangat gua rekomendasikan untuk dibaca:

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan vouchernya di sini.

About 

Glenn Ardi adalah VP of Marketing Zenius Education dan Editor Zenius Blog. Glenn mengambil gelar Sarjana di Fakultas Ekonomi, Jurusan Manajemen Universitas Parahyangan Bandung.
 
Follow Twitter Glenn at @GlennArdi

  • Muhammad Ainur Rofiq

    Bang Glenn, gue kelas 11 smt 2 ipa, gue kan udh fokus sbmptn nih, gw mau adain TO mandiri bang, buat latihan, biar ngukur juga sejauh mana kemampuan gw. tapi gue bingung nih buat ngitung PG nya bang. kan foto yang dikasih sama bang glenn itu TPA 45 soal totalnya, tapi waktu gw download soal TPA snmptn 2012 di zenius, kok soalnya lebih dari 45 soal bang, nah itu gmana ngitung nya ? dan gmana juga ngasih waktu nya buat TO mandiri. kan kalo TKPA itu waktu 105 menit 90 soal. kasih pencerahannya dong bang, hehe. Makasih!

    • iya, waktu SNMPTN 2012 memang jumlah soal TPA itu 60 soal. Sebaiknya sblm TO kamu harus tau betul dulu komposisi soal SBMPTN yg skrg gimana, terus kamu susun2 soal utk TO disesuaikan dgn jumlah soal yg seharusnya.

      Kalo mau hitung PG dari SNMPTN yg lama sebetulnya prinsipnya sama aja, tinggal pembaginya dibagi dengan jumlah soal keseluruhan. Kalo rumus yg skrg jumlah soalnya 45, yang dulu diganti dgn jumlah soal yaitu 60.

      • Muhammad Ainur Rofiq

        kalo ngerjainnya yg SNMPTN 2016 waktu itu dikasih waktunya berapa lama bang ? apakah sama dengan yang 45 soal ?

        • iya, SBMPTN 2016 komposisi soal dan waktunya sama dgn SBMPTN 2015

          • Muhammad Ainur Rofiq

            Oke Bang! makasih banyak!

          • Eko Teguh

            btw sklh lo mke ktsp/k13?

          • Muhammad Ainur Rofiq

            Pake ktsp^^..

          • Muhammad Ainur Rofiq

            Ohya bang glenn.. di materi Eksponen dan logaritma Matdas itu kan ada materi MatIPA nya juga bang,, gw bingung, kan gue fokus tkpa dulu nih, menurut bang glenn mending nanti aja belajar yg MatIPA nya, atau gpp aja dipelajarin om?

          • kalo gua sih mat IPAnya buat nanti, sekalian ngulang2 lagi takut lupa. Jadi ga dibablas sekaligus

  • stefina

    Mau tanya dong,,, kalo misalkan ngerjain tpa semua, kan tpa cenderung lebih gampang, terus sisa sisa waktunya buat ngerjain yang lain, kaya temen gue ikut tonamptn undip cuma ngerjain TPA terus ranking 50 besar padahal saintek cuma dikerjain 1-2 nomer,,, apa ga lebih baik gitu ya? kan poinnya bisa jauh lebih banyak, buat yang ga terlalu bisa saintek, seberapa ngaruhkah porsi soal per mapel yang dikerjain?

    • pengaruh porsi soal per matpel sebetulnya tidak bisa diketahui karena sepertinya disesuaikan dengan jurusan kuliah pilihan masing-masing... dan hal itu adalah dapur dari PTN yang bersangkutan.

      Tapi kalo dari tebakan gw sih, kemungkinan PTN top nasional udah menetapkan standard tersendiri utk masing2 matpel. Jadi kalo TPAnya bagus tapi nilai bhs inggrisnya 0, gak masuk standard mereka. Kira-kira begitu. Tapi balik lagi semua itu tergantung rahasia dapur masing2 PTN, kalo saran dari gua sih main aman saja... jangan mengorbankan matpel tertentu.

  • Raka

    Sebaiknya kalau to mandiri tu pake soal yg levelnya ada diatas sbm, atau harus sesuai dgn tingkat kesulitan sbm? Dalam 2 minggu ini gue udh ikut 2x to dari ugm dan ui berturut2 dan ngerasa gak terlalu bisa, gak kaya kalo lagi to dengan soal sbm tahun sebelumnya. Alhasil PG to dari univ2 itu sm PG gua to mandiri beda jauh. Sorry bang sebelumnya kalau out of topic

    • kalo dgn TO mandiri soal2 thn sebelumnya udah bagus, coba kamu naik level ke TO level universitas gitu. Tebakan gua sih UI pake soal dari SIMAK UI, UGM pake soal dari UTUL UGM. Emang ujian mandiri SIMAK dan UTUL itu tingkat kesulitannya di atas SBMPTN. Gak ada salahnya juga kamu belajar di level itu kalo di level SBMPTN udah cukup lancar.

  • Scizia Frey

    Bang, bener PTN isi penyaringan per matpel gitu? Prasaan gue denger dari info guru, dulu katanya ada, tapi itu peraturan dari pihak sbmnya bukan dari PTN. Bukannya PTN cuma nyleksi dari hasil skor akhirnya aja? Gue msih gangerti ni sma sistem seleksi sbmptn, apakah se "private" snmptn? Oya kalo ke ruang ujian sbmptn boleh pake jam tangan? atau gue nanya untuk pinter ngalokasi waktu ada tips2nya selain perbanyak to (I mean, kalo banyakin to udah pasti, tapi selain itu? pake jam tangan atau apalah) wehehe?

    • iya guru kamu betul, sebetulnya keputusan nerima atau nggak itu tergantung PTN-nya masing2... tapi kamu harus ingat juga, krn tergantung rahasia dapur PTN masing2, kita jadi gak bisa nebak PTN A memperhitungkan murni score akhir doang, PTN B punya standar score per matpel, dll. Jadi kalo dari gue sih, mending main aman saja.. kejar score yang tinggi, tapi jgn mengorbankan 1-2 matpel utk gak dikerjain sm sekali.

      utk jam tangan, itu juga tergantung lokasi ujian & sifat dari pengawasnya. Ada aja pengawas yg bolehin pake jam tangan ada yg nggak. Tapi kalo lokasinya di aula yang pesertanya byk banget, biasanya pengawas gak terlalu bermasalah kalo pake jam tangan.

  • Alfinsa EP

    Yaps, tips keren dari Zenius emang gak ada abisnya! Thanks Glenn, TO bulan depan gue coba deh 😀

  • HanifOplOverZ

    Bang Glan, emang klau hari H nanti timernya diperlihatkan, ????

    • tergantung lokasi ujian kamu dimana. Kadang kalo di kelas suka ada jam dinding tapi gak boleh pake jam tangan. Kadang kalo di aula yang orangnya kebanyakan, pengawas gak terlalu bermasalah kalo kamu pake jam tangan.

      • HanifOplOverZ

        ok bang,
        harus beli jam tangan nih.

  • Al-Resky

    Kak mau nanya nih kalau kita dari Jurusan IPA di SMA, pada saat sbmptn kita mau ngambil prodi IPS smua bisa gak kak ?

    • daviar surya

      Bisa kok, nnti pas daftar sbm kita pilih yg soshum. #bantujawab

  • Abdurohman Atsar Q

    bang mau nanya dong , gue anak IPA kelas 12 , nah gue kan suka ikut TO SBM yang buat umum ya , kaya dari UI gitu. nah pas TO itu gue kadang2 gak bisa ngerjain suatu soal , tapi waktu soal2 itu dicobain lagi di rumah , ternyata gue BISA ! . itu entah karena pas TO nya gue kurang pede , 'resah' karena dikejar waktu , atau gimana ya==" . seriusan itu bikin geregetan banget kalau di inget2 lagi .jadi.. bagi tips nya dong bang buat ngatasin hal2 semacam gitu hehe ._.
    *sori banget ini rada OOT dikit*

    • Yak betul, salah satu kendala yg sering dialami wkt ujian adalah peningkatan anxiety level. Cara mengatasinya cuma satu, kamu harus sering2 TO (simulasi ujian), dengan sering TO mandiri (simulasi ujian), otak & tubuh kamu akan beradaptasi spy gak gampang cemas & panik.

      • Yusuf A.R

        Bang minta id line dong

  • Fikri Abdillah

    Bang, kenapa sih setiap gue belajar gampang lupanya. Pas belajar udah asik banget, ngalir gitu.. Kalo buat jawab soal juga oke. Tapi kalo disuruh ngejelasin kagak bisa lancar bang. Kadang sedih juga cuma bisa buat jawab soal, pinginnya kan gue belajar karena emang seneng ama pelajarannya itu. Tapi nyantolnya bentar banget. Kumohon dijawab ya bang :')

    • Nah, salah satu indikator yg paling terpercaya utk mengukur apakah itu udah bener2 ngerti/nggak konsepnya adalah: dengan coba ngajarin temen kita yg blm ngerti.

      Mulai skrg kalo kamu habis belajar, coba uji pemahaman kamu dgn ngajarin temen kamu. Kalo kamu udah bs ngajarin/bikin tmn kamu ngerti, iru artinya kamu udah paham betul sm konsepnya & dijamin nyantol di kepala.

      • Kaila Najila

        Kalau gua sih hapal konsepnya, tapi pas jawab soal kurang aja gitu.

  • Mida

    klo cbt gmna bang?

    • Sayangnya jan gua dulu ujian blm populer pake sistem CBT jd ga bs ngmg byk deh ttg ujian CBT

  • Bayu

    Yes and setuju untuk tiap sarannya, guru gw juga pernah bilang kalo ngisi soal jangan banyak "judi"(coba - coba) mending belajar lagi yg lo kgk bisa, biar gk kebawa2 ampe SBMPTN XD

    • Setuju sm guru kamu. good luck yah buat ujiannya nanti!

  • nurazizahtrij

    Bang Glenn, mau minta pendapat ni.. Untuk ngerjain SBMPTN PBT, lebih baik pake pensil 2b yang biasa(kayu) atau 2b mekanik yg 0.7 ?? Thank's before.

    • Paling bener sih kamu cobain pake keduanya pas TO mandiri, terus rasain sendiri mana yg paling nyaman. Kalo gw dulu lebih suka pake pensil kayu 2B tp selalu sedia 2-3 buah yg udah diserut runcing dari rumah.

      • nurazizahtrij

        Okee.. thank's bang 😉

  • Muhammad Hilmi Aziz

    .bang, OOT gapapa ya hehe
    .bang, gua tuh kayaknya terlalu ngandelin zenius deh, soalnya kalo belajar sendiri pake buku itu susah banget. Nah, ntar kuliah kan banyaknya belajar mandiri, gua takut ketinggalan sama yang lain
    .mohon solusinya bang

  • Muhammad Ainur Rofiq

    Ohya bang glenn.. di materi Eksponen dan logaritma Matdas itu kan ada materi MatIPA nya juga bang,, gw bingung, kan gue fokus tkpa dulu nih, menurut bang glenn enaknya kuasai dulu semua MatDas terus MatIpa bagus gak? atau gmana minta sarannya bang. Makasih!

  • Syauqi Fajar

    bang glen,, tapi kata sabda di usahain untuk jawab soal semua supaya jadi kebiasaan walaupun pertama nilainya jelek.. itu gmana bang ?

    • seperti gue bilang, setiap tutor memiliki perspektif sendiri2 dlm menjawab ujian. Jadi paling gampangnya, kamu cobain semua tips, terus kamu tentukan mana yg paling cocok & nyaman buat kamu sendiri.

      kalo dari gue sih, "usahain jawab semua soal walaupun nilainya jelek" itu tindakan yang bagus kalo konteksnya lagi TRY OUT, bukan pas ujian. Selain itu, saran Sabda utk usahakan menjawab semua soal (jgn loncat2) itu juga bisa jadi tepat kalo konteksnya kamu menyasar ke jurusan yg passing gradenya sangat tinggi, dimana kamu memang dituntut untuk bisa menjawab sebagian besar soal, bahkan kalo bisa TPA & matdas ditargetkan bisa jawab semua 100%.

      • Syauqi Fajar

        oh kirain tutornya terintegrasi gtu bang buat tips yang pling efektif.. tp sarannya bagus semua sh bang jd kita bsa milih mana yang cocok dn nyaman.. thanks bang glen

  • Mhd Ryan Pranata

    Bang Gleen , gini nih saya masih kurang paham dengan pemilihan PTN . Kan nanti pada SBMPTN nanti saya pilih ITS , UIN SUKA , dan UNSYIAH . Saya nanti mengambil PAnlok di Medan . Apakah boleh saya tidak memilih PTN dimana tempat saya ujian itu (unimed, usu) karena saya pilih Unsyiah karena di wilayah I juga. Makasih bg , mohon di jawab 🙂

    ITS ( Wilayah III )
    UIN SUKA ( Wilayah II )
    UNSYIAH ( Wilayah I )

  • Alvin

    Ass, hy Glenn Ardi perkenalkan saya Alvin, saya suka membuat video dan mulai berencana untuk menguploadnya di YouTube. saya tertarik membuat video yang dapat bermanfaat bagi orang-orang. dan tulisan-tulisan anda di zenius ini sangat menarik, penuh informasi dan bahasa yang gaul sehingga nyaman dibaca dan mudah dimengerti. dapatkah saya memasukkan artikel anda ini dalam video saya dalam bentuk story telling. bolehkah saya mengutip sebagian atau sepenuhnya dari artikel anda dalam video saya, tentunya akan ada pencatuman atas sumber yg saya masukkan dalam video saya nanti. terima kasih. anda bisa menjawabnya di comment section ini atau di email saya avinfauziaulia@email.com

    • Alvin

      pengunjung video itu akan saya arahkan ke blog resmi zenius.net , sehingga pengunjung artikel ini juga meningkat.

    • Halo Alvin, setiap artikel di zenius.net/blog maupun video di zenius.net bukan sepenuhnya milik penulis/tutor tapi juga copyright dari PT Zenius Education. Oleh karena itu, jika kamu ingin menjadikan konten zenius sebagai bahan materi sendiri secara serius, diharapkan ijin terlebih dahulu pada Zenius (dalam skala perusahaan) untuk kemudian disepakati dalam bentuk perjanjian yang formal dan tertulis.

  • reztu prawira

    Bang Glenn, OOT dikit yak, hehe..
    Gue udah daftar nih bang jadi premium member di Zenius, udah sekitar 4 bulanan..
    Awalnya pengen daftar zenius itu karena liat contoh video di Zenius, Bang. Nah, karena keliatannya seru, daftar deh. Nah masalahnya sekarang ya bang, gue nih orangnya emang males belajar, ga tau karena faktor temen2 yang juga males2an atau apalah.. Bahkan, gue liat testimoni dari member lain Zenius itu menyenangkan dan ga bikin ngantuk, tapi untuk gue tetep aja ngantuk bang. Apa yang diajarin di Zenius masuk sih bang tapi itu baru bentar aja suntuk dan bawaanya males bangett.. Gitu deh bang.. Jadi ini cara belajarnya yang kurang pas sama gue atau guenya yang emang ga tertolong lagi rasa malesnya? Padahal gue sadar, kalo gue pake Zenius kemungkinan besar gue bisa lebih cerdaslah bang. Tapi tetep aja males2an.. Kira2 bisa kasih solusi dan pencerahan ga bang glenn? Makasih bang sebelumnya

    • afi

      Masih ngantukan pas nonton videonya itu gue banget :))
      Tapi kalau udah ngantuk, biasanya langsung ambil makanan atau minuman biar seger lagi matanya, permen juga oke.
      Atau malah, kalau emang ngantuk banget, gue tidur sebentar (ga berniat tidur beneran), bangunnya udah cukup seger lagi setelah ditambah cuci muka.

      [[ Kayaknya sih ini emang sifat bawaan gue yg butuh usaha buat dirubah. Karena sebenernya, kalau gue udah ngedalemin bab zenius, pahamnya pake banget. ]]

      • afi

        Ampun. Ternyata ini komen setahun yg lalu :'))

  • bisyri

    bang glen slalu ngasih artikel bagus, makasih banget bang glen artikelnya sangat mencerahkan

  • Magicwithme

    kok kobam ya -_-

  • Krephtouc

    bang, mau nanya nih. kalo misalnya ada soal yang kita ragu ragu jawabannya tapi ada firasat/keyakinan di atas 50% kalo itu jawaban yang bener (buat soal teori). nah, soal itu mendingan kita jawab apa engga? soalnya lumayan juga kalo bener. dan di beberapa to udah pernah ane coba bang. Makasih bang!

  • Kak glen, mau nanya Apa mungkin membuat pilihan di SBMPTN dengan urutan 1. Teknik Informatika ITS dan 2. Matematika ITS? apa pilihan dan urutan itu bagus bang glen? 😀

  • Y Tom

    Glen gua mau nanya. Gua mau masuk jurusan sastra nih.
    Untuk tkpa gua paling enjoy kalo ngerjain b.indo, sedangkan kalo ngerjain mtk limit gua baru bisa ngerjain 3 - 4 soal.
    Pas sbmptn kan di ruang kelasnya ga ada jam tuh dan perserta ga dibolehin pake jam tangan.
    Yang mau gua tanya, kalo menurut karakteristik gua, urutan soal yang gua kerjain gimana ya biar bisa mengefesiensi waktu ?
    tpa - matdas - bahasa atau
    bahasa - matdas - tpa, atau matdas - bahasa - tpa ??? Mohon pencerahannya

  • dimas pramadya

    Terima kasih Bang Glenn , tips nya sangat membantu sekali untuk menghadapi tes SBMPTN nanti

  • Yesi Isnaini Rachmah

    Kak, nama ibu salah diwaktu mengisi formulir pendaftaran nya, gimana ya? Berpengaruh gak sama tes nya? Gimana memperbaiki nya?

  • G. Henley

    Bang gua mau nanya, kan katanya penilaian SBMPTN itu secara nasional (nilai nasional) bukan nilai mentah/passing grade(?) itu gimana bang?

    "Kalo dalam konteks SBMPTN, soal yang mudah, sulit, panjang, pendek.... semuanya itu sama-sama punya NILAI YANG SETARA, yaitu (+4) dalam ujian SBMPTN"

    "Pada akhirnya gak ada yang tau lo berhasil ngerjain soal yang sulit atau mudah, tim penilai cuma lihat score akhir lo doang"

    • Nada Afifah

      untuk tahun 2016, makenya bobot nilai nasional. nilai mentahnya sama cuma soal mudah, sedang, sulit pengalinya berbeda

  • nissa suci

    kak kan saya baru kelas 10 , ini h-14 hari mau ke PAS, dan saya sudah mulai nyatet2 materinya . nah, kalo bagusnya ngehafalin materinya mulai dari sekarang atau pas malem sebelum ujian ?? soalnya kalo sekarang takut lupa materinya . tolong bantuannya ya kak ??

  • Thunder Flash

    Bang glenn . Ane mau nanya misalnya kita udah kuliah 2 smester dan pengen ikut sbmptn lagi (ngulang kuliah). Nah misalnya sbmptn itu enggak keterima apakah kita bisa melanjutkan di kuliah kita yang lama ?

    • bisa aja asal kamu tetep bayar uang semester kuliah.

  • Kikiiiiii

    Buat soal yg ga bisa dikerjain atau ragu mending ga usah diisi. Hm.. tapi gimana misal buat soal mtk, ga tau satupun jawabannya dri 15 nomer. Masa ga diisi semua ?

  • Nur Suci Aulia

    Kak Glenn, gua mau nanya. kan gua udah dpt vokasi nih rencananya 3 tahun lagi mau ngambil program ekstensinya. nah, kan soalnya ada tkpa, mtk sm b. inggris, apa bobot soalnya sm kaya sbm dan ujian mandiri yg lainnya di 3 pelajaran itu? Makasih kak

  • Primanta Holand

    Bang glen, kasih tips sambil nunggu pengumuman SBMPTN atau UM, enaknya ngapain?

  • muhammad zulfikar

    bang glenn mau nanya dong, kalau misalnya saya fokus buat ngejar dan ngedalemin seluruh materi matematika dasar dulu bisa ga? setelah basic math nya kuat baru belajar yang lain. biar gak selang-seling kaya jadwal di bawah ini?

    https://uploads.disquscdn.com/images/1d6ba399d1224eb62c34102125e7b51f8688db7be55ef41946f18671360c55a9.jpg

  • Dinda Amelia

    Bang Glen, I need tour help.
    Jadi gue udah keterima kuliah di PTS yg cukup punya nama di Bandung. Akreditasi kampusnya A tapi akreditasi jurusan yang masuki itu B. Gue keterima di jurusan yg gue inginkan yaitu Ilmu Komunikasi. Gue masuk sana dapet beasiswa,sehingga bayarnya gak mahal. Gue cuman bayar asrama aja, dan untuk semester-semester selanjutnya gue bisa kuliah gratis kalo IPK gue diatas 3,5. Kalo dibawah 3,5 ya bayar, hehe. Lalu ada satu perjanjian, dimana gue gak boleh kuliah lagi di tempat lain. Jadi kalo gue udah masuk PTS itu, ya udah gue gak bisa ikutan SBMPTN lagi atau coba-coba kuliah di tempat lain. Dan sekarang kondisinya, gue udah bayar itu uang asrama.
    Gue engga mau kuliah di swasta. Karena menurut gue sebagus apapun PTS tetep aja sulit bersaing dengan PTN. Hingga akhirnya sekarang gue ada niatan buat ngulang (gap year).
    Tapi kalau gue pilih buat gap year maka uang yang udah gue bayarkan itu bakal hangus. Uangnya memang cuman 3juta. Tapi nyokap dan bokap pasti kecewa. Gue juga bukan berasal dari keluarga berada. Yaa pas-pasan lah keluarga gue mah. Jadi uang yang udah dibayarkan itu tuh terhitung besar untuk kemampuan ekonomi keluarga gue. Selain itu juga kalo gue ikutan SBMPTN taun depan, gue belum tentu masuk PTN. Bisa aja di tolak, dan gue takut kalo ujung-ujungnya gak lolos SBMPTN. Mau jadi apa gue kalo cuman lulusan SMA? Memang sih ada 1 kesempatan lagi tapi keluarga gue menentang keras kalo sampe SBMPTN 3x. Disisi lain,gue gak mau kuliah di PTS Kak. Gue masih pengen perjuangin PTN. Gue merasa belajar gue untuk SBMPTN kemarin (16 Mei) itu gak maksimal. Gue merasa bahwa gue bisa masuk PTN dengan berusaha lebih keras dari sekarang. Yang mendasari gue 'yakin' karena kemarin aja gue belajar ekonomi cuman 2 Minggu bisa ngisi 8 soal yg yakin bener, nah apalagi kalo gue belajar ekonominya lebih lama? Apalagi kalo gue belajar mata pelajaran lain lebih lama? Gue yakin gue bisa!
    But, gue bingung. Haruskah gue kuliah di PTS yang gue dapet tapi sebenernya gue amat sangat gak pengen kuliah disana ATAU gue lepas aja PTS ini untuk ikutan SBMPTN lagi yang belum tentu keterima dan merelakan uang yang udah dibayarkan untuk PTS?

    Gue berharap banget comment gue di bales?
    Terimakasih Bang.

  • Dinda Amelia

    Bang Glen, I need your help.
    Jadi gue udah keterima kuliah di PTS yg cukup punya nama di Bandung. Akreditasi kampusnya A tapi akreditasi jurusan yang masuki itu B. Gue keterima di jurusan yg gue inginkan yaitu Ilmu Komunikasi. Gue masuk sana dapet beasiswa,sehingga bayarnya gak mahal. Gue cuman bayar asrama aja, dan untuk semester-semester selanjutnya gue bisa kuliah gratis kalo IPK gue diatas 3,5. Kalo dibawah 3,5 ya bayar, hehe. Lalu ada satu perjanjian, dimana gue gak boleh kuliah lagi di tempat lain. Jadi kalo gue udah masuk PTS itu, ya udah gue gak bisa ikutan SBMPTN lagi atau coba-coba kuliah di tempat lain. Dan sekarang kondisinya, gue udah bayar itu uang asrama.
    Gue engga mau kuliah di swasta. Karena menurut gue sebagus apapun PTS tetep aja sulit bersaing dengan PTN. Hingga akhirnya sekarang gue ada niatan buat ngulang (gap year).
    Tapi kalau gue pilih buat gap year maka uang yang udah gue bayarkan itu bakal hangus. Uangnya memang cuman 3juta. Tapi nyokap dan bokap pasti kecewa. Gue juga bukan berasal dari keluarga berada. Yaa pas-pasan lah keluarga gue mah. Jadi uang yang udah dibayarkan itu tuh terhitung besar untuk kemampuan ekonomi keluarga gue. Selain itu juga kalo gue ikutan SBMPTN taun depan, gue belum tentu masuk PTN. Bisa aja di tolak, dan gue takut kalo ujung-ujungnya gak lolos SBMPTN. Mau jadi apa gue kalo cuman lulusan SMA? Memang sih ada 1 kesempatan lagi tapi keluarga gue menentang keras kalo sampe SBMPTN 3x. Disisi lain,gue gak mau kuliah di PTS Kak. Gue masih pengen perjuangin PTN. Gue merasa belajar gue untuk SBMPTN kemarin (16 Mei) itu gak maksimal. Gue merasa bahwa gue bisa masuk PTN dengan berusaha lebih keras dari sekarang. Yang mendasari gue 'yakin' karena kemarin aja gue belajar ekonomi cuman 2 Minggu bisa ngisi 8 soal yg yakin bener, nah apalagi kalo gue belajar ekonominya lebih lama? Apalagi kalo gue belajar mata pelajaran lain lebih lama? Gue yakin gue bisa!
    But, gue bingung. Haruskah gue kuliah di PTS yang gue dapet tapi sebenernya gue amat sangat gak pengen kuliah disana ATAU gue lepas aja PTS ini untuk ikutan SBMPTN lagi yang belum tentu keterima dan merelakan uang yang udah dibayarkan untuk PTS?

    Gue berharap banget comment gue di bales?
    Terimakasih Bang.

  • Shellia Putri

    untuk teman yg sedang mencari rezeki disini sedang ada kesempatan
    silahkan hubungi aku ya
    PINBBM-7-B-3-1-3-0-B-F, whatsapp : +6281326993756 "id303"

  • pmb ftumj

    "PROMO FT UMJ"
    Dapatkan voucher BEBAS BIAYA PENDAFTARAN khusus bagi pemegang kartu ujian SBMPTN 2017.
    Caranya : Tunjukkan kartu ujian SBMPTN 2017 kepada Tim Penerimaan Mahasiswa Baru FT UMJ.
    Jl. Cempaka Putih Tengah 27, Jakarta Pusat.
    untuk info lengkap kunjungi web :
    http://www.pmb.ftumj.ac.id
    telp. (021) 424 4016
    Whatsapp 0821 1116 0899
    mohon dishare ke grup & rekan2. jumlah voucher terbatas. terima kasih. ??

  • Bryan timothy

    bang bab ekosistem biologi kelas x kurikulum 13 revisi kok ga ada

  • muhamad arya

    Kak Glen, request dong(sorry kalau OOT). "Tolong adain survey / mungkin polling kali yah, mengenai berapa jam sih murid Zenius menggunakan Zenius per hari ? . "Jujur gw pakai Zenius palingan cuma 3 sampe 4 jam perhari, mungkin setelah diadakan polling ini,baik untuk diri gw maupun murid Zenius lainnya jadi terpacu buat belajar lebih giat lagi. Sekaligus polling ini bisa jadi indikator secara garis besar,berapa sih waktu belajar per hari yg "Ok" buat menghadapi SBMPTN dalam 1 tahun ke depan. Mohon dibaca & dipertimbangkan yah Kak Glenn, sukur - sukur saran ( request lebih tepatnya ) gw diwujudkan sama lo kak dalam sebuah artikel di Zenius Blog ini. Makasih sebelumnya.

    • FAL

      gua orang yg ga pernah belajar selama 2,5 tahun sma, kemaren gua harus belajar diatas 10 jam per hari untuk ngejar pelajaran sbm ( dan ternyata masih ada bab yg belom kelar... ), coba disesuaikan sama kemampuan lu, kalo masih banyak yg tertinggal ya 3 jam ga cukup

      • Muhamad Arya

        Ok,makasih sarannya.
        Kalau boleh tau, pola tidur lo berapa jam sehari saat pemantapan kemarin ?

  • Muhammad Daffa ZW

    bang ane mau tanya bang @glenn_ardi:disqus saya baru mau naik kls 11,nah saya punya niat ama temen2 saya buat belajar SBMPTN bareng2,kita belajar materinyaa dari Zenius,kita ngumpul di sekolah/rumah temen pas pulsek atau pas sabtu,rencana awal2 TKPA sih,menurut Bang Glenn itu kira2 gmn dan ada tips2 nya gk ?,terima kasih

    • Diptags

      Bantu jawab ya :3

      Wah bagus tuh, masih kelas 11 udah persiapan buat masa depan..
      Disarankan sih kalau awal - awal mendingan coba coba TKPA dulu, kan materinya tidak sesulit SAINTEK/SOSHUM, jadi nggak bikin kaget.

      pas ngerjain TKPA memang bagusnya sih diskusi sama temen, dengan diskusi bisa saling sharing ilmu dan saling memahami seberapa sulit sih soal-soal yang akan dihadapi.. biasanya yang susah sih di Matematika Dasar, karena orang yang awam dengan ujian seleksi ini biasanya akan berpikiran "Namanya Dasar, tapi kok susah banget"

      Nanti kalau udah menjelang kelas 12, baru deh mulai melirik soal SAINTEK/SOSHUM

  • rinaldi

    berguna..