Catatan Perjuangan Tutor Menghadapi Tes Masuk PTN - Part 03

Catatan Perjuangan Tutor Menghadapi Tes Masuk PTN - Part 03

Untuk semakin menggeber semangat para pejuang SBMPTN, khususnya yang memanfaatkan liburan semester ini buat belajar, zenius ga bosan-bosannya untuk berbagi cerita perjuangan orang-orang yang telah melalui medan tempur tes masuk PTN. Kali ini, ada 3 tutor zenius yang ingin berbagi tips belajar sekaligus ingin mengingatkan pentingnya persiapan yang matang untuk menaklukan SBMPTN. Untuk menjadikan cerita mereka sebagai motivasi belajar lo, bayangin aja kalo di luar sana sekarang ada anak yang punya cerita sama dan berjuang kayak mereka. Dan lo akan bersaing dengan mereka di SBMPTN nanti. Nah, apakah usaha lo sampe detik ini udah cukup untuk menyaingi kerja keras mereka?

Oiya, sebelumnya, zenius juga udah berbagi cerita perjuangan tutor-tutor lain dalam menempuh tes masuk PTN pada zaman mereka. Kalian bisa simak di sini:

Catatan Perjuangan Tutor Menempuh SBMPTN - Part 01

Catatan Perjuangan Tutor Menempuh SBMPTN - Part 02

Oke deh, kalo kalian udah penasaran siapa aja tutor yang kali ini menyumbangkan ceritanya dan pelajaran apa lagi yang bisa dipetik dari pengalaman mereka, tanpa babibu lagi, langsung aja ya..

 

Fanny Rofalina

fannySebelum tercerahkan oleh Zenius dan bergabung dengan tim tutor yang super kece, gue dulunya termasuk pelajar naif. Bentuk kenaifan gue dulu sebagai pelajar adalah maniak skor. Di sekolah, gue murid langganan juara. Gue selalu berusaha untuk mendapatkan nilai tinggi. Sebagai ilustrasi gimana maniaknya gue mengejar skor, ada satu cerita yang bisa bikin geleng2. Pas kelas 10 SMA, gue langganan dapat nilai 100 pas ulangan Fisika. Pernah sekalinya gue “cuma” dapat 95. Dan gue nangis! Hahaha. Padahal teman2 gue yang lain pada remed dan gue satu-satunya yang ga remed di kelas. Nyebelin yee..

Tapi hal yang kontradiktif terjadi ketika gue kelas 12. Semua kemaniakan gue mengejar skor tidak terlalu gue jalankan lagi. Sejak awal kelas 12, gue udah fokus belajar buat SPMB di bimbel daerah gue (dulu gue SMA di Pekanbaru, Riau). Gue rutin belajar di tempat bimbel dan ikutin try out di bimbel. Ini menurut gue penting karena entah kenapa gue melihat ada aja lho pejuang SBMPTN yang males ikut TO. Padahal melalui TO, kita bisa mengukur dan memantau perkembangan belajar kita selama ini. Ketika skor naik, nilai TO bisa jadi penyemangat untuk belajar lebih giat lagi. Ketika nilai turun, nilai TO bisa jadi kesempatan untuk megevaluasi diri. Tanpa TO, gimana caranya tau kita udah belajar sampe mana atau apakah kita diri kita udah cukup diterima di PTN impian. Selain TO dari bimbel, gue juga suka ngikutin TO akbar yang diadakan lembaga pendidikan tertentu. Biasanya diadain di gedung gede atau GOR gitu.

Karena udah fokus belajar buat SPMB, gue hanya sekedarnya belajar untuk ujian-ujian di sekolah. Bahkan, gue baru mempersiapkan diri buat UN beberapa minggu sebelum Ujian Nasional dilaksanakan. Itu pun karena ngikutin pendalaman di sekolah. Kalo ga ada pendalaman dari sekolah, mungkin persiapan gue buat UN lebih seadanya lagi. Tapi kerasa banget sih. Kalo udah terbiasa ngerjain soal buat masuk PTN, soal-soal UN mah kalah jauh.

Alhasil, gue “cuma” dapat nilai total 26 (dari nilai penuh 30). Kalo gue masih menerapkan maniak skor gue pas UN, pasti gue udah ngejar nilai sempurna atau nilai 100 di salah satu matpel yang diujikan di UN. Kalo gue masih maniak skor pas UN, mungkin gue udah panas dan iri ngeliat teman gue yang dapat 100 di Matematika UN. Tapi gue ga merasa panas dan iri waktu itu. Karena gue tau, masih ada yang lebih penting dari UN, yaitu penerimaan universitas.

Kelar UN, gue lanjut fokus lagi buat SPMB. Akhirnya gue dinyatakan lolos di pilihan pertama, jurusan Ilmu Komputer Fakultas Ilmu Komputer Universitas Indonesia (Fasilkom UI).

 

Zulfikar "Ijul" Hermawan

ijulDari masih kecil gue orangnya suka nontonin Discovery Channel dan National Geographic. Jadi gue mikir,

“Wah yaudalah gue nanti kuliahnya maunya belajar tentang lingkungan dan alam gitu”

Kesenangan ini terus terbawa hingga kelas 2 SMA, gue udah mulai kepikiran buat kuliah di ITB, tepatnya di FTSL (Fakultas Sipil dan Lingkungan) atau SITH (Sekolah Ilmu dan Teknologi Hayati). Kedua fakultas tersebut keliatannya merupakan tempat yang cocok buat gue bisa belajar ilmu-ilmu tentang lingkungan.

Tapi di sekolah gue bukan orang yang bener-bener rajin dan siswa ranking. Gue jauh dari itu. Di sekolah, gue ga pernah jauh dari ranking2 bawah haha.. Kenapa? Gue males aja ngerjain tugas sekolah karna menurut gue itu ga penting. Sepak terjang gue di sekolah ini bahkan membuat guru-guru gue banyak yang ngetawain pas gue bilang mau kuliah di ITB. Tapi mungkin yang kurang diketahui guru-guru gue adalah walopun gue males ngerjain tugas di sekola, bukan berarti gue ga belajar.

Saat kelas 3 SMA, gue udah langsung fokus belajar biar bisa masuk ITB. Gue sama sekali ga peduli sama latian soal buat UN. Gue melihat soal seleksi PTN bakalan lebih susah dari UN. Gue pikir kalo belajar buat ngejar PTN, pasti UN bisa. Jadilah sebagian besar waktu belajar, gue habiskan di rumah (dengan Zenius Xpedia, waktu itu jaman zenius.net belom  ada) dan tempat bimbel. Waktu itu nama bimbelnya masih SSC Tebet, sekarang namanya berganti jadi Zenius-X. Gue suka belajar di sana karena tutor-tutornya keren dan jelasin dari konsep bgt, jadi ga banyak ngapal.

Gue biasanya ngabisin teori-teori dari Zenius Xpedia di rumah. Setelah gue ngerti, biasanya gue ngerjain soal-soal apapun di bimbel dan diskusi bareng temen-temen. Tutor adalah sumber pembelajaran terakhir bagi gue selama proses persiapan tes masuk PTN. Ini yang mungkin perlu gue garis bawahi. Formula keberhasilan gue masuk PTN menurut gue adalah efek akumulasi dari belajar mandiri dan diskusi dengan teman. Dengan belajar mandiri, gue bener-bener bisa fokus memantapkan fondasi pemahaman gue akan suatu materi. Diskusi dengan teman-teman adalah waktunya pemahaman gue diuji, apakah pemahaman gue udah mantap atau masih ada yang miss. Ke tutor itu kalo udah mentok aja. Jadi gue belajar ga ngandelin guru/tutor doang.

Akhirnya waktu tes tiba. Oiya, dulu itu ada 3 jalur penerimaan mahasiswa ke ITB, yaitu melalui USM (semacam ujian mandiri masuk ITB) Gelombang 1, USM Gelombang 2, dan SNMPTN tertulis. Untuk jaga-jaga, gue ga cuma tes buat masuk ITB, gue juga ikut tes ujian mandirinya UNPAD. Terus hasilnya gimana? USM1 dan USM2 ITB gue gagal, tapi Ujian Mandiri UNPAD-nya keterima. Setelah berdiskusi dengan orangtua, akhirnya gue memutuskan untuk melepas UNPAD dan mencoba lagi untuk masuk ITB di SNMPTN tertulis. Terus akhirnya gue diterima SITH ITB  lewat SNMPTN tertulis.

 

Ivan Alim

ivanHello, perkenalkan nama gue Ivan Alim, bisa dipanggil Ivan. Selama 3 bulan terakhir, gue bergabung dengan tim zenius untuk menjadi tutor Matematika kelas 10, 11, 12, dan Alumni serta tutor Fisika kelas Alumni di bimbel Zenius-X. Kali ini gue diberikan kesempatan untuk menceritakan pengalaman gue belajar untuk masuk UI. Gue masuk UI melalui jalur SIMAK UI. Ketika menghadapi SIMAK UI, waktu persiapan gue cuma dua minggu sebelum tes SIMAK UI tanggal 1 Agustus 2010. Namun, gue cuma perlu mengulang materi Kimia dan Biologi karena gue sudah belajar BANYAK untuk pelajaran lain, terutama Matematika dan Fisika yang gue pelajari secara mendalam sejak masuk kelas 10 SMA.

Sejujurnya, waktu SMP dulu, gue tidak pernah bisa sering dapat nilai tinggi di Matematika dan Fisika, paling tinggi dapat 80. Lebih sering dapat 50 atau 60. Semenjak masuk SMA, gue bertekad untuk bisa menguasai kedua mata pelajaran tersebut. Untuk mencapai tujuan gue tersebut, gue sadar bahwa cara belajar gue harus diubah dari awal dan gue harus kerja keras secara disiplin selama 3 tahun di SMA. Caranya adalah dengan lebih memperhatikan hal-hal penting yang diajarkan guru di kelas, mengulang kedua pelajaran tersebut secara teratur tiap hari seusai sekolah, dan mengerjakan latihan soal-soal yang ada walaupun itu bukan PR.

Selain mengulang materi dan mengerjakan latihan soal-soal yang ada selama tahun ajaran kelas 10 berlangsung, gue belajar lagi materi matematika dan fisika kelas 10 selama liburan kenaikan kelas 11 dengan tujuan gue punya pemahaman yang bagus untuk belajar materi di kelas 11. Karena gue sudah senang banget sama Matematika dan Fisika, gue pun berambisi agar gue bisa dapat 100 di UN Matematika dan Fisika.

Terus, di kelas 11 SMA, gue sudah kepikiran untuk mengerjakan soal-soal tes masuk PTN. Ketika liburan kenaikan kelas 12, gue ulangi lagi materi Matematika dan Fisika kelas 10 dan 11 SMA dengan tujuan yang sama. Alhasil, ketika mengerjakan soal tes masuk PTN, gue tidak mengalami kesulitan yang berarti ketika mengerjakan soal-soal Matematika dan Fisika di buku-buku soal latihan PTN. Gue juga belajar dari buku perkuliahan dari penerbit Schaum Series, buku untuk mahasiswa pada tahun pertama.

Alhasil, gue diterima di Teknik Mesin UI kelas internasional. Walaupun pada akhirnya gue “hanya” dapat 8,25 untuk Fisika dan 9,75 untuk Matematika di UN, gue pastinya tetap senang karena gue bisa kuliah di Teknik Mesin UI, di mana gue bisa belajar Fisika dan Matematika secara lebih mendalam.

Gue mau kasih beberapa saran buat menghadapi tes masuk PTN:

  • Kalo lo mau mengurangi beban belajar di kelas 3 atau bisa “lebih melenggang santai” masuk ke PTN impian, persiapkan diri mulai dari kelas 10 SMA, terutama buat fisika dan matematika,
  • Selalu menekankan pemahaman konseptual ketika belajar sesuatu.
  • Coba belajar dari buku-buku perkuliahan untuk tahun pertama seperti Schaum Series. Buku-buku itu sangat berguna untuk mempersiapkan diri ketika menghadapi tes masuk universitas. Bisa dicari di Gramedia Matraman.
  • Berlatih, berlatih, dan berlatih.
  • Khusus untuk belajar matematika dan fisika, biasakan untuk menurunkan semua formula-formula yang ada, sehingga kita tidak bergantung pada rumus, karena matematika dan fisika adalah ilmu yang bertumpu pada pemahaman konsep.

****

Nah, kira-kira begitulah pesan-pesan dari pembelajaran masa lalu yang bisa disampaikan oleh tim zenius untuk membantu kalian di masa depan nanti. Dengan membayangkan bahwa ada anak di luar sana yang belajar seperti ketiga tutor di atas, mudah-mudahan lo bisa lebih serius lagi dan memanfaatkan waktu liburan ini sebaik-baiknya untuk mencuri start belajar untuk SBMPTN.

Oke deh, selamat belajar ya guys..

 

==========CATATAN EDITOR===========

Kalo ada di antara kamu yang mau ngobrol sama Fanny, Jul, atau Ivan tentang persiapan SBMPTN, khususnya tentang tips yang mereka bagikan, langsung aja tinggalin comment di bawah artikel ini ya.

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan vouchernya di sini.

About 

Fanny adalah editor blog zenius. Fanny mengambil gelar Sarjana di Fakultas Ilmu Komputer, Jurusan Ilmu Komputer Universitas Indonesia.

Follow Fanny at @frofalina

  • Andriyanto Wibowo

    mau cerita dikit nih, gua ini seorang introvert (intinya orang yang biasanya dianggep, dinilai pendiem, susah bersosialisasi, dsb) gua ngerasa belajar di tempat bimbel, sekolah atau tempat laen yang banyak orang itu gua malah gak bisa fokus. beda banget sama ceritanya kak sabda yang bisa dapet skor sbmptn 75% gara2 ngabisin waktu seharian di tempat bimbel buat ngomongin pelajaran ini itu, menurut gua itu pantes banget dia dapetin karena sesuai sama usahanya dia. tapi beda sama gua, gua ini gak nyaman dengan kondisi belajar begituan, gua bukannya susah bersosialisasi dan gak punya temen. gua punya lumayan banyak temen tapi masalah gua itu tiap gua diskusi, belajar bareng dsb. kalo kelamaan kadang gua ngerasa kaya lelah aja gitu jadi ya gak fokus lagi, jadi gua belajar sendiri dirumah, untungnya gua kelas 12 ini nemu zenius jadi gua bisa lebih enak belajar sendiri..
    tapi walaupun gua udah dapet fasilitas yang bener2 ngedukung belajar gua tetep aja susah mau konsisten ngikutin materinya jadinya ya gak fokus ke materi yang gua kejer sbmptn..

    jadi disini gua ngerasa serba salah, mau belajar bareng gak fokus, belajar sendiri juga gak fokus.. ada solusi?

    • rifa alfariz

      Sama bro gua juga gitu, cuma gua ada sedikit solusi nih, yg skrg lagi gua coba hehe, taoi bukan solusi deh, saran aja 😀 hehe.
      1. Tinggalin hal2/kegiatan yg gapenting
      2. Benerin pola hidup, karna dengan ngebenerin pola hidup, males itu bisa kesingkir jauh2. Misal, saat liburan lo mandinya siang melulu. Nah lo rubah itu kebiasaan lo jadi mandi sblm adzan subuh. Ya walaupun ga ada kaitannya sama sekali, tapi perubahan itu harus dimulai dari hal2 yg sepele bro. Trs ibadah juga harus diutamain, kalo lo islam, pas denger adzan, usahain deh langsung cepet wudhu trs solat, ya itung2 bisa ke masjid lah berjamaah. Gua lagi nyoba metode ini bro, sapa tau males gua bisa ilang dan bisa semangat lagi kan utk persiapan sbmptn nya hehe
      3. Olahraga. Olahraga tu penting bro, supaya kita ga ngantuk waktu belajar nya, ya jogging2 Aja lah sempetin 10 menit setelah solat subuh.
      Oiya sama satu lagi. Jangan begadang, dan jgn lupa trs berdoa hehe. Supaya bisa fokus dan semangat, karna semangat itu ga ada karna kita masih ada rasa males hehe
      Ok bro thanks, itu aja dari gua✌

      • arfan hakiki

        Ka rifa alfariz, boleh sharing lebih deket lagi ga?

    • Fanny Rofalina

      Hello Andri,

      Jangan bingung-bingung dong. Tinggal kamu seimbangin aja.

      Pertama-tama, kamu bisa mencoba mantepin sebuah materi dengan belajar sendiri, biar fokus. Kamu pasang target waktunya. Seberapa lama? Itu kamu yang bisa nentuin sendiri. Kamu bisa liat pengalaman kamu selama ini. Misal, kalo udah lewat 3 jam, udah kurang bisa konsen lagi. Yaudah ga apa2. Tetapkan belajar sendiri selama 3 jam aja. Tapi beneran manfaatkan 3 jam itu sebaik-baiknya.

      Kalo udah belajar sendiri, uji pemahaman kamu dengan diskusi sm teman-teman. Berapa lamanya, kamu juga yang netapin. Biasanya kalo diskusi sm teman, kalo udah lebih dari 2 jam, udah ngalor ngidul. Yaudah tetapin, diskusi sm teman cukup 2 jam aja. Tapi selama 2 jam itu, manfaatkan waktunya utk yg benar2 bermanfaat. Buat ngerjain soal bareng, nanya apa yg belum aham, ngajarin teman, sharing insight yg bermanfaat.

      Tiap orang memang punya gaya belajarnya sendiri. Dengan fasilitas dan resource yang ada, coba lihat dan ambil postifnya, ciptakan formula seimbang yang menurut lo works for you.

      Untuk bikin kamu semangat biar terus konsisten, mungkin kamu bisa lanjuta baca tulisan ini:
      https://www.zenius.net/blog/10475/marshmallow-eksperimen-self-control

  • Sonya

    FTI ITB
    amin...

    • Fanny Rofalina

      S.E.M.A.N.G.A.T!

  • M Syahman Samhan

    kak fanny keren ceritanya 😀

    • Fanny Rofalina

      Thank you Syahman..

  • Alger

    Gue bingung nih, gue kemaren gagal pilihan 1 snmptn, alhasil sekarang gue kuliah di pilihan 2 gue. Gue ngerasa ga kerasan di tempat gue kuliah sekarang baik jurusannya atau tempatnya (jurusan disini masih terlalu luas cakupannya dan lebih baik dibikin fakultas, trus gue emang maunya merantau keluar). Nah tahun depan gue kan udah semester 2, gue maunya cuti kuliah aja biar fokus sbm (rencananya mau ngulang) tapi ortu gue ga ngizinin buat cuti. Gimana nih gue mau fokus sbm tahun depan tapi takut sayang uang kuliahnya soalnya pasti kuliah ga bakalan maksimal:(

    Btw ada yg senasib ga sama gue?:')

  • Yessica

    ITB 2016 AMIN!

    • Fanny Rofalina

      Yoih semangat ya!!

  • Yudika

    FTTM ITB 2016.. Selamat Berjuang Teman" seperjuangan. God Bless Us

    • Fanny Rofalina

      Hayooo hayoo berjuang!

    • Via

      SEMANGAAAAAAT!!

  • cazador

    Ceritanya Pras mana nih,belom nyumbang-nyumbang dari tahun kemaren 😀

  • Renma Armara

    Kak Ivan.. gue mau tau dong kenapa lo bilang belajar dr buku-buku perkuliahan tahun pertama bisa bantu untuk tes masuk PTN?
    soalnya gue jg kenal kakak kelas yg dia juga waktu belajar buat sbm dia belajar dr materi kuliahan.. emang bakal ngaruh ya buat ke sbmptn nya nanti?

    • Ivan Alim

      Menurut gue, belajar dari buku-buku perkuliahan tahun pertama itu membantu untuk tes masuk PTN karena di buku-buku perkuliahan, lu bisa melihat penjelasan sebuah teori yang lebih detail dibanding dengan penjelasan teori di buku SMA. Selain itu, di buku kuliah terdapat pula banyak contoh-contoh dan latihan soal yang membutuhkan analisis dan penguasaan prinsip dasar yang dalam. Tetapi, untuk bisa belajar dari buku-buku perkuliahan tahun pertama, lu harus benar-benar menguasai semua konsep dasar yang lu pelajari di SMA supaya lu tidak kesulitan.

      Menurut gue, itu semua bakal ngaruh bukan hanya untuk persiapan SBMPTN, tetapi juga untuk persiapan ujian masuk universitas lainnya seperti SIMAK UI dan lain-lain, dan yang lebih penting lagi, itu juga berpengaruh untuk mempersiapkan lu sehingga lu punya penguasaan dasar-dasar ilmu yang mantap ketika memulai perkuliahan di tahun pertama.

      • Tania

        @ivanalim:disqus kak maksudnya pemahaman konseptual (tulisan kakak yang diatas) apa ya kak? thankss kak

        • Ivan Alim

          Maksudnya kita harus mengerti inti atau esensi dari apa yang sedang dipelajari, itu saja. Contohnya, di matematika, ada formula di logaritma yang mengatakan log(p^n)=n*[log(p)]. Kita harus mengerti mengapa bisa ada formula seperti itu.

          • Tania

            terimakasih kak @ivanalim:disqus atas jawabannya

  • Ivan Alim

    Sekedar tambahan, ketika gue mengikuti ujian SIMAK UI, soal-soalnya dalam bahasa Inggris. Gue bisa mengerjakan dengan benar (mendapat nilai +4 untuk setiap soal yang benar) sebanyak:

    Matematika Dasar: 18 dari 20 soal

    Bahasa Indonesia: 5 dari 20 soal

    Bahasa Inggris: 20 dari 20 soal

    Matematika IPA: 10 dari 12 soal

    Biologi: 7 dari 12 soal

    Fisika: 10 dari 12 soal

    Kimia: 10 dari 12 soal

    IPA Terpadu: 5 dari 12 soal

    • Muhammad Irfan Wicaksono

      mantap kak. Kalo yang ambil IPC gimana kak?

      • Ivan Alim

        Usahakan untuk dapat nilai semaksimal mungkin di kedua bidang. Itu saja.

    • Alfinsa EP

      soal-soal SIMAK UI (Soshum/Saintek) pake bahasa Inggris? O.o

      • Ivan Alim

        Untuk SIMAK UI Kelas Internasional, ya. Coba lihat disini:

        http://simak.ui.ac.id/download-2.html?category=15

        • Alfinsa EP

          Ohh untuk kelas internasional ya. Kirian semua soal SIMAK (internasional dan non internasional) pake bahasa Inggris.

  • fachri izzudin

    kak, kalau kita ahli/ lebih menguasai dalam 1/2 bidang, misalnya matematika & fisika, tapi bidang lain seperti kimia dan biologi kurang, lebih baik memantapkan yang sudah kita bener2 kuasai atau mempelajari yang kita kurang pahami? terimakasih

    • Ivan Alim

      Sebaiknya prioritaskan dulu pelajaran yang kurang dipahami supaya ketika ujian, jangan sampai ada mapel yang mendapat nilai kosong, apalagi minus.

  • Afyan Cholil Asy’ari

    Ka ivanivan saya masih kelas 11. Kebetulan sama saya pengen belajarbuat sbm dari sekarang. Ada tips ga ka buat mulai ny?

    • Ivan Alim

      Sebaiknya pelajari/review lagi materi matematika dan fisika kelas 10 supaya bisa memahami materi kelas 11 lebih mudah sekaligus mencicil materi buat tes masuk PTN.

  • Mida

    kak, aku kan alumni, kmrn sma nya jurusan ipa, trs pas sbmptn kmrn jg ngambil ipa. tp skrg pngen ngmbil ips buat sbmptn 2016. nah kan katanya klo mau bljr jgn kbnyakan buku2 pnduan krna ntr malah bingung. nah apa video2 materi soshum sbmptn d zenius.net udh lengkap dn detail dn cukup buat d pelajarin buat sbmptn kak?

  • uki fany

    Kk Mau Tanya dong , tips buat yg Anak SMK yang Mau ngambil pilihan ke IPA , sedangkan Kami d SMK gk ada pelajaran fisika

    • Fanny Rofalina

      Ditunggu tips belajar buat anak SMK yang mau sbmptn di zeniusblog pertengahan januari ini ya, uki.

      Intinya, tetap fokus belajar sbmptn (dari awal). Karena nilai ujian sekolah dan nilai UN, ga terlalu menentukan lagi masa depan lo 4 tahun ke depan.

      • uki fany

        Ok d tunggu kk 😀
        Update ke forum Zenius juga kan klw Dh ada kk ?

  • Yasmin Nisa

    Kak, mau saran donggg. Kan saya masih kelas 11 nih, dari jurusan IPA.
    Sedangkan nantinya saya mau ambil HI di UGM (Aamiin!). Berarti saya
    lintas jurusan dong ya? Sebaiknya apa yang saya mulai lakuin dari
    sekarang? Saya ingin mulai mempelajari IPS untuk sbm nantinya, tapi saya
    juga ga mau terlalu mengganggu kelas 11 saya..
    Terus, gimana cara
    saya menghadapi temen temen saya yang sering memaksa saya untuk ikut
    nongkrong atau pun jalan2? Padahal saya ingin menghabiskan waktu saya
    buat mendalami IPS lagi.

    Thanks before, kak 🙂

    • Fanny Rofalina

      Hello Yasmin,

      Kamu bisa baca tulisan Glenn yang kasih tips belajar sbmptn buat anak yang lintas jurusan di sini:
      https://www.zenius.net/blog/10660/lintas-jurusan-sbmptn-ipa-ips-saintek-soshum

      Intinya, kamu tetap fokus aja buat belajar sbmptn (dari awal). Kalo kamu mau curi start dari awal banget sejak kelas 11, ya bagus. Karena toh nantinya, nilai ujian sekolah dan UN tidak terlalu ngaruh lagi ke masa depan kamu selama 4 tahun ke depan. Masa depan kamu akan benar-benar ditentukan ketika kamu memilh dan masuk kuliah. Kecuali ya kamu mau coba masuk kuliah lewat jalur SNMPTN. Tapi coba tanyakan lagi, apakah nilai kamu dari kelas 10 udah cukup dan reputasi sekolahmu emang langganan diterima SNMPTN? Di sini kamu harus bisa tentukan prioritas. Kalo emang yakin peluang kamu keterima SNMPTN tinggi, ya bolehlah masih fokus dengan nilai sekolah. Tapi kalo peluang keterima SNMPTN tipis, ya mending fokus dari awal belajar buat SBMPTN.

      Selain itu, untuk meraih sebuah tujuan, kita harus bisa konsisten pada komitmen kita. Konsisten pada komitmen itu juga berarti disiplin menolak tawaran-tawaran yang bertolak belakang dengan komitmen tadi, ya seperti ajakan main oleh teman-teman. Main atau refreshing ya boleh. Tapi kalo keseringan main sampe kamu lupa untuk fokus ke tujuan awal, ya untuk apa? Kamu bisa aja senang habis main sama teman, tapi itu kesenangan untuk jangka pendek. Jangka panjangnya gimana? Kalo kamu terus menunda, yang ada dalam jangka panjang, kamu semakin terbirit-birit mempersiapkan untuk sesuatu yang amat jauh lebih penting dalam hidup kamu.

      Terus nih, kalo kamu jadi terbiasa meladenin distraction (ajakan main oleh teman2), mungkin udah saatnya kamu bertanya kembali ke diri kamu. Seberaa penting sih komitmen kamu untuk masuk ke jurusan dan PTN impian kamu? Atau cuma sekedar mau-mau aja? Mungkin kamu sendiri belum mengerti arti dari komitmen itu.

      Untuk semakin memantapkan komitmen kamu, lebih lanjut kamu bisa baca 2 artikel berikut:
      https://www.zenius.net/blog/10475/marshmallow-eksperimen-self-control

      https://www.zenius.net/blog/10592/ciri-anak-siswa-peserta-tembus-lolos-sbmptn

      Selamat merenung..

      • Yasmin Nisa

        Terimakasih untuk sarannya yang sangat berguna, kak Fanny 🙂
        Saya jadi mengerti harus bagaimana setelah ini..

        Sukses selalu, kak! 🙂

  • roy

    Kak vouchernya masa berlakunya ngitungnya sejak kita beli atau gimana? thanks

    • Ivan Alim

      Coba saja tanya ke customer service di Zenius Education.

  • Fikri Abdillah

    Kak, kalo nonton video dokumenter gitu biasanya dimana sih?

  • Meri Alex Sandra

    Assalamualaikum. ka gimana yah ka jadi gini, sampai sekarang aja udah sem 2 kelas 12 aku bingung mau milih jurusan apa. tapi skrng aku lagi tertarik sama fk dan fkg gitulah, cumanya belajar dan pola pikir aku masih cetek bngt, masih males-malesan. gimana nih ka tips nentuin jurusan dan ngilangin malesnya?. satu lagi pas kk kelas 12 cuma fokus belajar buat sbm atau gimana?, aku pengen fokus gitu dan belajar disekolah pelajaran kelas 12 alakadarnya cumanya takut gimana gitutuh, gimana nih ka? makasih sebelumnya

  • reynaldi surya

    kak mau tanya buat tips belajar, nah gue kan mau ngadepin sbmptn nih, klo gue merasa bisa di kimia,bio, bolehkah mendalami pelajaran itu dlu ?? apa tips belajar gue udh bener?? makasih.

    • Ivan Alim

      Sebaiknya prioritaskan dulu pelajaran yang kurang dipahami supaya ketika
      ujian, jangan sampai ada mapel yang mendapat nilai kosong, apalagi
      minus.

  • Rani

    kak, rencananya gue di SBMPTN mau ambil SAINTEK aja, tapi di SIMAK UI pengennya ambil FK sama Administrasi. Berarti kan Campuran. Kira2 gimana ya, cara belajarnya? Prioritas utamanya itu buat lulus di yg Saintek, sedangkan soshum buat cadangannya aja. Ada saran ngga, kak?

  • Humay

    mau nanya dong.. ada yang ngerti gak knpa kalo gue colokin headset ke laptop kgk ada suaranya?? pdhl msh baru.. gue mau bljr agk kesusahan klo kgk pake headset..makasih

    • Rani

      setting laptop atau headset nya mungkin

  • Nurdya Ningsih

    Assalamualaikum, buat semua kaka2 disini. Sedikit share aja.. Saya seorang pelajar yang udah lulus SMK Akuntansi di th 2014. Tapi di akhir tahun 2015 lalu, saya berniatan untuk kuliah negeri. Melanjutkan mimpi dan jalan hidup saya yang dari dulu terlalu cinta sama Negeri. Dari sd-smk lulusan Negeri terus. Tapi, saya adalah orang yang kadang suka ke bawa mood dan lingkungan ka. Mudah bosen tapi ambisius. Nah, rencana saya di tahun 2016 ini saya mau ikut Tes SBMPTN biar bisa masuk UGM di Jurusan Psikolog. Soal nya itu jalur paling aman dan murah menurut saya. Karena saya memang bukan tergolong orang mampu financial. Tapi punya cita2 dan harapan tinggi untuk Agama dan Negara ini. Jadi menurut kaka langkah selanjut nya yang saya harus ambil apa? Agar bisa lolos tes tersebut. Karena saya sadar saya hanya seorang yang tidak ahli banget dalam satu hal. Saya biasa aja sama semua matpel. Tapi kata guru2 waktu SMP dulu "kamu punya tingkat logika yang baik." dan bahkan dulu karena guru nya seru Hobi saya adalah bikin rumus dan belajar sendiri. Tapi sekarang saya tertarik dengan ilmu ke jiwaan dan mengembangkan kata2. Menurut kaka juga apa cocok saya menjadi seorang "Psikolog/Hrd(dikantor)" .. Mohon jawabannya .. Maaf kepanjangan.. Arigatou ne~ Nur san

  • Naufal Hakim

    wah bang ijul SITH 2010 Mammuthus Primigenius ya? salam kenal, saya SITH 2014 Cerva Imperator! hehe

  • Nur Aisyah P

    Kak fanny, kakak waktu di bimbel di pekanbaru bimbel dimana? Apa ada zenius juga di pekanbaru?

  • Dhessy Susanto

    Bang, ada gak sih waktu-waktu khusus buat belajar? kayak subuh, malem, sore. Abang minum kopi gak? xD

  • Firman

    kalo belajar simak ui dari konsepnya dulu apa langsung pembahasan soal yaa di zenius?? Terus soal simak ui nya jangan lupa tuh ekonomi, geografi, sejarah dan b.indo belum diupdate sama soal SIMAK UI yang terbaru (soal simak 2015)

    • Ivan Alim

      Belajar dari konsepnya dulu, terus latihan soal-soal per bab. Setelah itu, baru latihan soal campuran.

  • albert

    kak...selamat malam,,kak saya mau tanya sedikit beberapa hal tentang sbmptn..kak UN tinggal sebentar lagi..saya sedang memfokuskan untuk belajar fisika dari buku panduan UN...kira2 dengan saya belajar fisika seperti itu dapat membantu saya untuk SBMPTN??dan saya sampe detik ini belum belajar sbmptn karena saya fokus UN dulu...kira2 masih sempat tidak ya??apa saya sudah "terlambat" ?...terimakasih