Catatan Perjuangan Tutor Menghadapi Tes Masuk PTN – Part 03

Tiga tutor Zenius menceritakan perjuangan mereka menempuh tes masuk PTN yang bisa menjadi motivasi belajar kamu untuk persiapan menghadapi SBMPTN.

Untuk semakin menggeber semangat para pejuang SBMPTN, khususnya yang memanfaatkan liburan semester ini buat belajar, zenius ga bosan-bosannya untuk berbagi cerita perjuangan orang-orang yang telah melalui medan tempur tes masuk PTN. Kali ini, ada 3 tutor zenius yang ingin berbagi tips belajar sekaligus ingin mengingatkan pentingnya persiapan yang matang untuk menaklukan SBMPTN. Untuk menjadikan cerita mereka sebagai motivasi belajar lo, bayangin aja kalo di luar sana sekarang ada anak yang punya cerita sama dan berjuang kayak mereka. Dan lo akan bersaing dengan mereka di SBMPTN nanti. Nah, apakah usaha lo sampe detik ini udah cukup untuk menyaingi kerja keras mereka?

Oiya, sebelumnya, zenius juga udah berbagi cerita perjuangan tutor-tutor lain dalam menempuh tes masuk PTN pada zaman mereka. Kalian bisa simak di sini:

Catatan Perjuangan Tutor Menempuh SBMPTN – Part 01

Catatan Perjuangan Tutor Menempuh SBMPTN – Part 02

Oke deh, kalo kalian udah penasaran siapa aja tutor yang kali ini menyumbangkan ceritanya dan pelajaran apa lagi yang bisa dipetik dari pengalaman mereka, tanpa babibu lagi, langsung aja ya..

 

Fanny Rofalina

fannySebelum tercerahkan oleh Zenius dan bergabung dengan tim tutor yang super kece, gue dulunya termasuk pelajar naif. Bentuk kenaifan gue dulu sebagai pelajar adalah maniak skor. Di sekolah, gue murid langganan juara. Gue selalu berusaha untuk mendapatkan nilai tinggi. Sebagai ilustrasi gimana maniaknya gue mengejar skor, ada satu cerita yang bisa bikin geleng2. Pas kelas 10 SMA, gue langganan dapat nilai 100 pas ulangan Fisika. Pernah sekalinya gue “cuma” dapat 95. Dan gue nangis! Hahaha. Padahal teman2 gue yang lain pada remed dan gue satu-satunya yang ga remed di kelas. Nyebelin yee..

Tapi hal yang kontradiktif terjadi ketika gue kelas 12. Semua kemaniakan gue mengejar skor tidak terlalu gue jalankan lagi. Sejak awal kelas 12, gue udah fokus belajar buat SPMB di bimbel daerah gue (dulu gue SMA di Pekanbaru, Riau). Gue rutin belajar di tempat bimbel dan ikutin try out di bimbel. Ini menurut gue penting karena entah kenapa gue melihat ada aja lho pejuang SBMPTN yang males ikut TO. Padahal melalui TO, kita bisa mengukur dan memantau perkembangan belajar kita selama ini. Ketika skor naik, nilai TO bisa jadi penyemangat untuk belajar lebih giat lagi. Ketika nilai turun, nilai TO bisa jadi kesempatan untuk megevaluasi diri. Tanpa TO, gimana caranya tau kita udah belajar sampe mana atau apakah kita diri kita udah cukup diterima di PTN impian. Selain TO dari bimbel, gue juga suka ngikutin TO akbar yang diadakan lembaga pendidikan tertentu. Biasanya diadain di gedung gede atau GOR gitu.

Karena udah fokus belajar buat SPMB, gue hanya sekedarnya belajar untuk ujian-ujian di sekolah. Bahkan, gue baru mempersiapkan diri buat UN beberapa minggu sebelum Ujian Nasional dilaksanakan. Itu pun karena ngikutin pendalaman di sekolah. Kalo ga ada pendalaman dari sekolah, mungkin persiapan gue buat UN lebih seadanya lagi. Tapi kerasa banget sih. Kalo udah terbiasa ngerjain soal buat masuk PTN, soal-soal UN mah kalah jauh.

Alhasil, gue “cuma” dapat nilai total 26 (dari nilai penuh 30). Kalo gue masih menerapkan maniak skor gue pas UN, pasti gue udah ngejar nilai sempurna atau nilai 100 di salah satu matpel yang diujikan di UN. Kalo gue masih maniak skor pas UN, mungkin gue udah panas dan iri ngeliat teman gue yang dapat 100 di Matematika UN. Tapi gue ga merasa panas dan iri waktu itu. Karena gue tau, masih ada yang lebih penting dari UN, yaitu penerimaan universitas.

Kelar UN, gue lanjut fokus lagi buat SPMB. Akhirnya gue dinyatakan lolos di pilihan pertama, jurusan Ilmu Komputer Fakultas Ilmu Komputer Universitas Indonesia (Fasilkom UI).

 

Zulfikar “Ijul” Hermawan

ijulDari masih kecil gue orangnya suka nontonin Discovery Channel dan National Geographic. Jadi gue mikir,

“Wah yaudalah gue nanti kuliahnya maunya belajar tentang lingkungan dan alam gitu”

Kesenangan ini terus terbawa hingga kelas 2 SMA, gue udah mulai kepikiran buat kuliah di ITB, tepatnya di FTSL (Fakultas Sipil dan Lingkungan) atau SITH (Sekolah Ilmu dan Teknologi Hayati). Kedua fakultas tersebut keliatannya merupakan tempat yang cocok buat gue bisa belajar ilmu-ilmu tentang lingkungan.

Tapi di sekolah gue bukan orang yang bener-bener rajin dan siswa ranking. Gue jauh dari itu. Di sekolah, gue ga pernah jauh dari ranking2 bawah haha.. Kenapa? Gue males aja ngerjain tugas sekolah karna menurut gue itu ga penting. Sepak terjang gue di sekolah ini bahkan membuat guru-guru gue banyak yang ngetawain pas gue bilang mau kuliah di ITB. Tapi mungkin yang kurang diketahui guru-guru gue adalah walopun gue males ngerjain tugas di sekola, bukan berarti gue ga belajar.

Saat kelas 3 SMA, gue udah langsung fokus belajar biar bisa masuk ITB. Gue sama sekali ga peduli sama latian soal buat UN. Gue melihat soal seleksi PTN bakalan lebih susah dari UN. Gue pikir kalo belajar buat ngejar PTN, pasti UN bisa. Jadilah sebagian besar waktu belajar, gue habiskan di rumah (dengan Zenius Xpedia, waktu itu jaman zenius.net belom  ada) dan tempat bimbel. Waktu itu nama bimbelnya masih SSC Tebet, sekarang namanya berganti jadi Zenius-X. Gue suka belajar di sana karena tutor-tutornya keren dan jelasin dari konsep bgt, jadi ga banyak ngapal.

Gue biasanya ngabisin teori-teori dari Zenius Xpedia di rumah. Setelah gue ngerti, biasanya gue ngerjain soal-soal apapun di bimbel dan diskusi bareng temen-temen. Tutor adalah sumber pembelajaran terakhir bagi gue selama proses persiapan tes masuk PTN. Ini yang mungkin perlu gue garis bawahi. Formula keberhasilan gue masuk PTN menurut gue adalah efek akumulasi dari belajar mandiri dan diskusi dengan teman. Dengan belajar mandiri, gue bener-bener bisa fokus memantapkan fondasi pemahaman gue akan suatu materi. Diskusi dengan teman-teman adalah waktunya pemahaman gue diuji, apakah pemahaman gue udah mantap atau masih ada yang miss. Ke tutor itu kalo udah mentok aja. Jadi gue belajar ga ngandelin guru/tutor doang.

Akhirnya waktu tes tiba. Oiya, dulu itu ada 3 jalur penerimaan mahasiswa ke ITB, yaitu melalui USM (semacam ujian mandiri masuk ITB) Gelombang 1, USM Gelombang 2, dan SNMPTN tertulis. Untuk jaga-jaga, gue ga cuma tes buat masuk ITB, gue juga ikut tes ujian mandirinya UNPAD. Terus hasilnya gimana? USM1 dan USM2 ITB gue gagal, tapi Ujian Mandiri UNPAD-nya keterima. Setelah berdiskusi dengan orangtua, akhirnya gue memutuskan untuk melepas UNPAD dan mencoba lagi untuk masuk ITB di SNMPTN tertulis. Terus akhirnya gue diterima SITH ITB  lewat SNMPTN tertulis.

 

Ivan Alim

ivanHello, perkenalkan nama gue Ivan Alim, bisa dipanggil Ivan. Selama 3 bulan terakhir, gue bergabung dengan tim zenius untuk menjadi tutor Matematika kelas 10, 11, 12, dan Alumni serta tutor Fisika kelas Alumni di bimbel Zenius-X. Kali ini gue diberikan kesempatan untuk menceritakan pengalaman gue belajar untuk masuk UI. Gue masuk UI melalui jalur SIMAK UI. Ketika menghadapi SIMAK UI, waktu persiapan gue cuma dua minggu sebelum tes SIMAK UI tanggal 1 Agustus 2010. Namun, gue cuma perlu mengulang materi Kimia dan Biologi karena gue sudah belajar BANYAK untuk pelajaran lain, terutama Matematika dan Fisika yang gue pelajari secara mendalam sejak masuk kelas 10 SMA.

Sejujurnya, waktu SMP dulu, gue tidak pernah bisa sering dapat nilai tinggi di Matematika dan Fisika, paling tinggi dapat 80. Lebih sering dapat 50 atau 60. Semenjak masuk SMA, gue bertekad untuk bisa menguasai kedua mata pelajaran tersebut. Untuk mencapai tujuan gue tersebut, gue sadar bahwa cara belajar gue harus diubah dari awal dan gue harus kerja keras secara disiplin selama 3 tahun di SMA. Caranya adalah dengan lebih memperhatikan hal-hal penting yang diajarkan guru di kelas, mengulang kedua pelajaran tersebut secara teratur tiap hari seusai sekolah, dan mengerjakan latihan soal-soal yang ada walaupun itu bukan PR.

Selain mengulang materi dan mengerjakan latihan soal-soal yang ada selama tahun ajaran kelas 10 berlangsung, gue belajar lagi materi matematika dan fisika kelas 10 selama liburan kenaikan kelas 11 dengan tujuan gue punya pemahaman yang bagus untuk belajar materi di kelas 11. Karena gue sudah senang banget sama Matematika dan Fisika, gue pun berambisi agar gue bisa dapat 100 di UN Matematika dan Fisika.

Terus, di kelas 11 SMA, gue sudah kepikiran untuk mengerjakan soal-soal tes masuk PTN. Ketika liburan kenaikan kelas 12, gue ulangi lagi materi Matematika dan Fisika kelas 10 dan 11 SMA dengan tujuan yang sama. Alhasil, ketika mengerjakan soal tes masuk PTN, gue tidak mengalami kesulitan yang berarti ketika mengerjakan soal-soal Matematika dan Fisika di buku-buku soal latihan PTN. Gue juga belajar dari buku perkuliahan dari penerbit Schaum Series, buku untuk mahasiswa pada tahun pertama.

Alhasil, gue diterima di Teknik Mesin UI kelas internasional. Walaupun pada akhirnya gue “hanya” dapat 8,25 untuk Fisika dan 9,75 untuk Matematika di UN, gue pastinya tetap senang karena gue bisa kuliah di Teknik Mesin UI, di mana gue bisa belajar Fisika dan Matematika secara lebih mendalam.

Gue mau kasih beberapa saran buat menghadapi tes masuk PTN:

  • Kalo lo mau mengurangi beban belajar di kelas 3 atau bisa “lebih melenggang santai” masuk ke PTN impian, persiapkan diri mulai dari kelas 10 SMA, terutama buat fisika dan matematika,
  • Selalu menekankan pemahaman konseptual ketika belajar sesuatu.
  • Coba belajar dari buku-buku perkuliahan untuk tahun pertama seperti Schaum Series. Buku-buku itu sangat berguna untuk mempersiapkan diri ketika menghadapi tes masuk universitas. Bisa dicari di Gramedia Matraman.
  • Berlatih, berlatih, dan berlatih.
  • Khusus untuk belajar matematika dan fisika, biasakan untuk menurunkan semua formula-formula yang ada, sehingga kita tidak bergantung pada rumus, karena matematika dan fisika adalah ilmu yang bertumpu pada pemahaman konsep.

****

Nah, kira-kira begitulah pesan-pesan dari pembelajaran masa lalu yang bisa disampaikan oleh tim zenius untuk membantu kalian di masa depan nanti. Dengan membayangkan bahwa ada anak di luar sana yang belajar seperti ketiga tutor di atas, mudah-mudahan lo bisa lebih serius lagi dan memanfaatkan waktu liburan ini sebaik-baiknya untuk mencuri start belajar untuk SBMPTN.

Oke deh, selamat belajar ya guys..

 

==========CATATAN EDITOR===========

Kalo ada di antara kamu yang mau ngobrol sama Fanny, Jul, atau Ivan tentang persiapan SBMPTN, khususnya tentang tips yang mereka bagikan, langsung aja tinggalin comment di bawah artikel ini ya.

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan membership zenius.net di sini.