Cerita Alumni Zenius: Gagal Jadi Dokter, Berakhir Masuk Teknik Mesin

testimoni alumni zenius

Halo Sobat Zenius! Cung dulu yuk siapa yang masih galau milih jurusan kampus? Atau jangan-jangan dilema mau ambil jeda alias gap year? Mengambil gap year artinya kamu mengambil periode rehat dari proses pendidikan formal. Ini merupakan salah satu alternatif yang bisa kamu ambil setelah menyelesaikan SMA. 

Nah, buat kamu yang angkat tangan, masih bingung mau ngapain setelah SMA, aku mau berbagi cerita nih dari Syah Ahnaf Ragasenda alias Raga yang baru aja keterima di Teknik Mesin UGM. 

Kisah Raga menemukan jurusannya ini punya lika-liku menarik yang seru kita jadikan sebagai inspirasi!

Gimana sih cerita kamu bisa memilih kuliah jurusan teknik mesin?

Sebenarnya dari awal cita-citaku ingin jadi dokter soalnya dari kecil aku udah dikasih pemikiran soal dokter. 

Jadi waktu SMA pun aku disuruhnya masuk fakultas kedokteran. Waktu kelas 12 pas UTBK aku coba tapi gagal, akhirnya aku ambil gap year. Saat itu aku masih disuruh FK tapi aku coba tanya diriku sendiri “emang aku suka FK?”

Saat aku ngambil gap year, aku belajar pakai Zenius. Pas lagi seru-serunya nanya permasalahan Brachistochrone ke tutor fisika Bang Rino, beliau bilang gini “Simpen dulu aja curiosity elo di kampus yang elo tuju.” 

Waktu itu Bang Rino nggak tau kalau aku pinginnya kedokteran, dari situ aku mikir-mikir, kalau aku masuk kedokteran kan aku jadi nggak bisa ngoprek fisika lagi. Emang aku bener-bener pengin masuk kedokteran? Apakah sebenernya itu pilihannya orang tua aku aja atau bener-bener pilihanku?

Semua pertanyaan itu terlintas di bulan Desember 2021. Pas bulan Januari aku memutuskan ngomong terus terang ke orang tua, apa emang aku harus milih kedokteran? Emang aku nggak boleh milih sesuai keinginanku? 

Habis ngobrol sama temen-temen dan coba cari tau akhirnya aku memilih teknik mesin karena ada beberapa mata pelajaran yang aku sukai. Awalnya ortuku nggak yakin tapi lama-lama akhirnya mereka merestui pilihanku.

Ceritain juga dong awal-awal kamu kenalan sama Zenius?

Aku tau bimbel online Zenius sejak kelas 10, disaranin kakakku. Awalnya aku nggak terlalu menghiraukan tapi lama-lama aku penasaran terus coba, ternyata bagus. 

Aku yang awalnya nggak terlalu paham fisika kimia, tapi setelah pake Zenius jadi makin paham soal materi-materinya. Aku menggunakan Zenius saat kelas 12 dan ambil gap year  untuk mempersiapkan UTBK. 

Inget banget dulu pas Zenius baru nge-launch Ultima, Bang Sabda rela sendirian di kantor buat ngajar live class fisika sampai jam 11 malam padahal mulainya udah dari jam 7.

Terus tantangan apa aja nih yang kamu temukan?

Dari SD aku belajar giat banget sampai masuk SMP dan SMA Favorit. Aku suka ikutan olimpiade dan selalu jadi 3 besar di sekolah. Tapi cara belajarku sebelum UTBK 2021 itu salah. Akhirnya aku ambil gap year sebagai bentuk penyesalanku waktu kelas 12. 

Waktu kelas 12 walaupun aku ikut Ultima aku belajarnya kurang maksimal. Dulu juga aku lebih suka kimia dan fisika tapi karena kepikiran mau jadi dokter aku fokus belajar biologi padahal belum tentu suka. 

Ada juga momen di mana orang tua marah banget karena udah diajak daftar UNAIR, tapi aku malah terlalu fokus sama UTUL UGM.

Menurutmu, apa yang paling bikin belajar di sekolah dan gap year beda?

Pertama aku gak harus buang-buang waktu perjalanan jadi bisa gunakan waktu untuk belajar. Kondisi kelas juga kadang gak kondusif, aku nggak bisa belajar serius, jadi belajar sendiri dengan Zenius lebih tepat. 

Selain itu, waktu awal kelas 12 kalo ngerjain soal fisika aku liat rumus doang. Terus cara belajarku lama banget dan gembor-gemborin di waktu. Sedangkan di Zenius dengan cara belajar yang efektif aku merasa belajar semakin banyak dan nggak menghabiskan waktu.

Pas awal baru mulai gap year aku juga akhirnya beranikan diri belajar fisika yang kata orang-orang itu pelajaran susah, bahkan dulu pas kelas 12 aku nggak terlalu nyentuh fisika karena ikut kemakan orang-orang itu. 

Saat belajar mandiri juga aku ngerasa materi Zenius lebih lengkap daripada materi bimbel offline.

Nah tutor favoritnya siapa nih di Zenius?

Saat tahun kedua aku mengikuti UTBK alias saat gap year aku dapat banyak insight dari tutor fisika dan matematika. Sebenernya banyak dari yang lain cuma itu yang paling menonjol buat aku.

Aku suka Bang Pras karena unik dan pembahasannya bagus. Aku juga mau titip salam ke Bang Rino yang banyak ngubah pikiranku tentang fisika dan membantu menjawab pertanyaanku yang kadang rada aneh.

Salam buat Bang Ramon juga karena jokes bapak-bapaknya yang sangat melengkapi hidup di tengah kegalauan masa depan. Ada juga salam buat Bang Seth yang selalu memberikan pendekatan emosional yang sangat relate ke aku.

Nah kita lanjut, kalau fitur favorit zenius apa?

Fitur kesukaan aku deprak Zenius karena latihan soalnya banyak jadi nggak harus cari-cari di menu Zenius. Di situ langsung muncul banyak variasi soal dan mudah digunakan. Live class juga materi-materinya lebih lengkap.

Itu dia cerita perjuangan Raga dalam menemukan jurusan impiannya. Ada kah dari sobat Zenius yang mengalami apa yang Raga alami? Ada yang pernah gagal di UTBK dan mau coba lagi? Zenius siap nemenin perjuangan kalian mengejar mimpi! Buat yang juga penasaran sama paket Zenius Ultima bisa klik tombol di bawah ini ya! Sampai jumpa!

"Apakah sebenernya itu pilihannya ortu aku aja atau bener-bener pilihanku?"

Syah Ahnaf Ragasenda, Alumni Zenius

Bagikan Artikel Ini!