rumus hukum ohm

Rumus Hukum Ohm dalam Rangkaian Listrik

Artikel ini akan membahas tentang rumus hukum ohm, tentu saja lengkap dengan pengertian hingga contoh soal dan pembahasannya.

Siapa di sini yang mau jadi engineer elektronika yang handal? Kalau itu adalah cita-cita kamu, berarti kamu harus paham banget ilmu dasarnya nih, yaitu hukum ohm. Kalau di sekolah, kamu juga belajar hukum ini kok, guys. Tepatnya di mata pelajaran Fisika. Tapi tenang, rumus hukum ohm bisa dikatakan mudah, karena memang masih dasar. Yang penting kamu paham sama yang dasar-dasarnya dulu, setelah itu perdalam tingkatan lanjut, dan jadilah engineer elektronika handal. Beuhh.. Keren banget deh pokoknya. Supaya kamu paham tentang hukum ohm, simak penjelasan di bawah ini, yuk

rumus hukum ohm
Hukum Ohm adalah dasar dari semua rangkaian listrik (sumber gambar: pexels.com/cottonbro)

Apa Itu Hukum Ohm

Yap, supaya kamu gak kebingungan saat bahas rumus nanti, kamu harus paham dulu pengertian dari hukum ohm itu sendiri. Jadi, hukum ohm itu apa sih, kak? Hukum ohm adalah suatu ilmu dalam Fisika yang menyatakan hubungan antara arus listrik, tegangan, dan hambatannya dalam suatu rangkaian listrik. 

Hukum ohm pertama kali diperkenalkan oleh seorang fisikawan asal Jerman bernama Georg Simon Ohm pada tahun 1827 melalui karyanya yang berjudul “The Galvanic Circuit Investigated Mathematically”. Seperti ini bunyi hukum ohm:

Besar arus listrik (I) yang mengalir melalui sebuah penghantar akan berbanding lurus dengan tegangan/beda potensial (V) yang diterapkan kepadanya dan berbanding terbalik dengan hambatannya R

Seperti yang udah aku disinggung di awal, kalau hukum ohm ini dasar dari berbagai ilmu elektronik yang berhubungan sama rangkaian listrik. Seperti perangkat TV, kulkas, mesin cuci, dan masih banyak lagi. Jadi, ya memang benar kalau hukum ohm merupakan dasar dari semua rangkaian listrik. Tuh makanya kamu harus paham sama materi ini, guys

Rumus Hukum Ohm

Nah, setelah kamu paham pengertian dan manfaat dari hukum ohm, sekarang kamu pahami juga rumusnya. Berdasarkan bunyi hukum ohm di poin sebelumnya, maka bisa dituliskan rumus hukum ohm sebagai berikut:

V = I.R

Keterangan:

V : tegangan listrik (Volt) 

I : kuat arus (Ampere)

R : hambatan (Ω atau Ohm)

Rumus di atas bisa juga untuk mencari kuat arus listrik dan hambatannya. Tinggal dibalik-balik aja rumusnya, sesuai dengan piramida berikut ini, guys.

rumus hukum ohm

Kalau kamu mau mencari tegangan listrik, kamu gunakan rumus V = I.R. Kalau ternyata kamu perlu mencari kuat arus listrik, maka gunakan rumus I = V/R. Nah, kalau yang kamu cari adalah hambatan listrik, maka gunakan rumus R = V/I. Intinya kamu perlu mengingat piramida itu aja ya, guys. Akan lebih mudah dalam mengingatnya, bukan?

Contoh Soal dan Pembahasan

Oke, langsung aja deh kita masuk ke contoh soal dan pembahasannya. Eitsss.. tapi sebelum itu kamu siapkan dulu alat tulisnya ya! Jadi, kamu bisa langsung corat-coret deh supaya lebih paham lagi tentang hukum ohm ini.

Contoh Soal:

Pada sebuah rangkaian listrik, terdapat penyuplai daya dengan tegangan 20 Volt. Hambatan pada rangkaian tersebut adalah 20 Ohm. Tentukan kuat arus yang mengalir dalam rangkaian tersebut!

Pembahasan

Diketahui: V = 20 Volt; R = 20 Ohm.

Ditanya: I

Jawab:

I = V/R = 20/20 = 1.

Jadi, kuat arus yang mengalir dalam rangkaian tersebut adalah 1 Ampere.

Itu dia penjelasan mengenai rumus hukum ohm. Dari penjelasan di atas, apa aja yang baru banget kamu tau, guys? Tadi kita udah belajar tentang pengertian hukum ohm, termasuk juga bunyi hukum ohm. Selanjutnya, kita juga belajar rumus-rumusnya. Ternyata gampang banget kan menghitung dan memahami rumusnya. Semoga penjelasan di atas bermanfaat ya buat kamu. Semangat belajar!

Baca Juga Artikel Fisika Lainnya

Rumus Kuat Arus

Rumus Energi Potensial

Usaha dan Energi