Deliberate Practice (DP)

Deliberate Practice (DP)

Great performance is more valuable than ever --- but where does it really come from? -Geoff Colvin-

[Editor's note: Kalau lo mau dengerin juga versi audio dari tulisan di bawah ini, bisa di-download di sini]

Kali ini gw bakal ngenalin konsep belajar yang efektif banget! Deliberate Practice. Selama gw ngajar, anak-anak yang gw ajarin pada ngerasa ga jago di bidang ini, nggak bakat di bidang itu, males di bidang tertentu, dan hal lainnya. Sebenernya berdasarkan pengalaman dan pengamatan gw, banyak anak yg tadinya ngerasa kayak gitu, pada akhirnya bisa jadi jago. Karena banyak yang (kalo gw perhatiin) mengalami kenaikan IQ yang cukup signifikan berkisar 10--30 poin, selama 1--3 tahun dengan belajar terus menerus. Di bidang lain pun, seperti matematika juga ternyata bisa mengalami peningkatan. Dari hal itu, menurut feeling gw, ternyata bakat itu nggak terlalu ngaruh, karena bisa dikembangin asal ada pembelajaran atau latihan yang bener.

Gw semakin yakin setelah akhirnya nemu sebuah buku, judulnya Talent is Overrated, karangannya Geoff Colvin, yang artinya bakat itu ga segitunya. Di buku itu, dilakukan riset terhadap orang-orang yang punya superior performance seperti musician, pemain bola, penulis novel, pemenang nobel. Di sini dicari tau, sejauh mana sih kemampuan mereka di bidangnya, apa yang berpengaruh paling besar sampai bisa menjadi seorang superior performer. Ternyata, dari riset yang ada, dibuktiin bahwa bakat itu ga terlalu ngaruh. Lalu apa dong? Pengalaman? Pengalaman atau experience juga ternyata ga terlalu berpengaruh untuk mendapatkan performance yang luar biasa. Terus, kalo bakat sama pengalaman nggak terlalu ngaruh, lalu apa nih yang berpengaruh secara signifikan?

Ternyata yang sangat ngaruh secara signifikan itu adalah deliberate practice. Jadi ceritanya gini.

Pertama. Apa bakat ngaruh? Sebenernya tetep ngaruh pada awalnya. Seorang superior performer butuh suatu tingkat kemampuan misalnya 200. Bakat itu ada di setiap orang dari lahir itu pasti beda-beda di setiap orang. Ada yang 3, 4 atau 5 misalnya. Terus misalnya ketika masih TK, anak-anak ini ikut lomba, ternyata yang tingkat bakatnya yang besar, menang. Dengan menang, otomatis dia ngerasa bangga dan merasa dirinya berbakat. Akhirnya, dia punya self confidence yang tinggi, sampai akhirnya dia lebih semangat untuk belajar lebih, dan kalo pun menemukan kesulitan dia bakal belajar semakin keras. Nah, di keadaan anak yg lain, dengan tingkat bakat lebih kecil, ternyata dia kalah nih. Karena kalah, mungkin dia ngerasa ga berbakat, dan akhirnya dia bakal ngerasa males. Selanjutnya, lo bayangin kalo yang males ini ga belajar, dan yang satunya tetep belajar, sebenernya mereka masih bisa mencapai tingkat kemampuan 200 untuk menjadi superior performer. Walaupun awalnya yang pertama tingkatnya 8, yg kedua tingkatnya 4, dari 200 kan masih jauh kan? Nah, sebenernya dengan perbedaan yang kecil ini kan nggak terlalu ngaruh. Tapi, pada akhirnya bakal berpengaruh ketika yang ada di tingkat 8 ini, yang juara pas TK tadi, terus semangat terus-terusan, tentunya kemampuannya semakin lama semakin meningkat, sementara yang punya tingkat 4 ini males, lama-lama perbedaannya pasti akan makin jauh, dan pada akhirnya yang males tadi bakal ketinggalan deh. Kemungkinan, yang bisa mencapai tingkat 200 dan sukses, ya yang tadi belajar terus terusan (inget, dengan metode dan pembelajaran yang bener).

Sebenernya, ini fenomena banyak terjadi di Indonesia, dari gw liat di murid-murid gw, gw baca dan denger cerita, ini masih banyak terjadi.

"So, what is deliberate practice and why it is so important?"

Deliberate Practice (DP) itu adalah belajar dan latihan terus menerus dengan cara yang bener. Gimana caranya? Misalnya gw butuh 20 sub skills untuk bisa jadi superior performer. DP itu adalah bagaimana kita bisa menguasai fundamental skills secara bener, sehingga bisa kebentuk suatu frameworks dan big picture-nya, dan ngebentuk dan ngelatih sehingga jadi jago dan superior. Dan, akhirnya bisa total ketika melakukan hal itu, karena udah punya dasar-dasar yang bener.

Analoginya gini. Misalnya kita mau maen bulu tangkis. Banyak orang, ketika dia pengen nguasain suatu bidang, dia sering latihan dengan banyakin tanding dengan ngelawan orang lain. Dengan ngebanyakin tanding, itu ningkatin pengalaman lo. Hal ini mungkin ningkat di awal, tapi setelah 1-2 tahun dia akan stuck, dan ga bisa berkembang lagi. Pengalaman itu belum berpengaruh secara signifikan untuk menjadi superior performer, karena mungkin kita ngga sadar hal penting apa yang sebenernya harus diperbaiki secara detail.

Sebenernya, apa yang diperluin adalah dengan mem-breakdown hal-hal yang perlu dilatih secara detail. Misalnya dalam bulu tangkis tadi. Pertama ningkatin stamina. Dengan lari, latihan di tanjakan, ngelatih kaki, latihan mukul terus-terusan, mukul dari kiri, kanan. Terus kemudian latihan smash, ngelakuin dropshot secara berulang-ulang. Nah, DP itu adalah gimana caranya lo ngelatih apa yang kurang dan sulit secara berulang-ulang dilatih terus sampai lancar, sampai bener-bener ngerti dan bisa banget.

Contoh lainnya, misalnya ngerjain soal matematika. Jangan cuma ngerjain soal campuran, dengan ngerjain semuanya. Itu namanya baru ningkatin pengalaman lo aja. Yang signifikan adalah ketika tryout, lo lihat kelemahan lo apa. Misalnya integral. Lo latih terus soal-soal tentang integral yang spesifik, dengan konsep yang lo kuasain terlebih dulu, terus variasinya juga lo latih terus-terusan sampai terbiasa. Jangan lupa foundation-nya juga harus kuat, misalnya aljabar dasar, berhitung yang dasar, karena gw liat nih, ternyata banyak yang cara ngitungnya masih lemah. Misalnya kali-kalian atau tambah-tambahan secara bersusun, padahal banyak cara kreatif lain yang lebih gokil dan efektif. Jadi basically, DP itu adalah latihan dasar dan spesifik terus-terusan  dan kalo udah ngerasa mantep banget, baru belajar hall yang lain. Tanding atau ningkatin pengalaman juga perlu banget, tapi harus seimbang jg sama latihan terus-terusan DP yang tadi gw bilang.

Berdasarkan research-nya, di banyak bidang lain ternyata memang yang banyak berpengaruh itu adalah DP. Jadi klo lo mau punya kemampuan yang luar biasa di suatu bidang, lo harus belajar dengan metode DP. Ini cocok banget kalo lo belajar dari lo masih muda. Kenapa? Karena lo butuh banyak waktu untuk ngelakuin itu. Misalnya mau persiapan SNMPTN atau SIMAK, jangan cuma ngerjain soal-soal campuran. Karena banyak nih yang ngelakuin ini. Rata-rata pada nggak mau memperdalam lagi soal-soal bab awal. Alasannya karena males. Wah, ini bahaya, karena malah lo jadi susah ningkatin nilai tryout, karena berdasarkan pengalaman itu justru malah bikin nilai nggak naik-naik.

Satu hal yang penting lagi adalah DP itu butuh ketahanan diri (endurance) yang kuat. Ada yang bilang learning is fun. Di satu sisi emang bener, tapi di sisi lain untuk memiliki endurance yang tinggi banget itu penting banget. Jangan pernah berhenti di tengah-tengah. Jangan tau-tau berhenti, karena bisa jadi hasil belajar kita jadi nggak balance dan nggak maksimal. Kadang, kalo lagi mood semangat, tapi pas nggak mood, lo tinggalin. Nah, itu jangan sampe tuh. GAWAT. Lo harus keep your endurance secara stabil terus-terusan. Gw bakal jelasin lebih banyak lagi tentang how to keep balance, finding your passion, dan liberal arts lainnya di tulisan gw yang lain deh. DP atau Deliberate practice itu ga enak sama sekali, karena lo harus paksa diri lo, sampai bener-bener perfect. It’s not fun at all. Tapi, kalo lo mau bener-bener expert di suatu bidang, lo harus bersusah-susah duulu. Nah kalo lo suka dengan konsep ini, kindly spread the words ke temen-temen lo. Semoga guna, ya 🙂

oiya, more info, yg pengen belajar tentang ningkatin diri lo, self concept yg bener gmn, lo bisa liat video pembelajarannya di www.zenius.net bagian basic skills dan TPA, gw rasa bisa berguna juga 🙂

Sabda PS (@sabdaps)
Founder & Teacher of Zenius Education

==========CATATAN EDITOR===========

Kalo ada di antara lo yang mau ngobrol atau diskusi sama Sabda tentang tips belajar ala deliberate practice, langsung aja tinggalin komentar di bawah artikel ini. Buat lo yang mungkin ngerasa pengen dapet tips belajar lain dari artikel zenius, gua sangat merekomendasikan artikel-artikel di bawah ini:

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan vouchernya di sini.

About 

Sabda PS adalah Founder dari Zenius Education dan salah satu contributor konten di zenius.net untuk pelajaran Matematika, Fisika, Bahasa Inggris, dan juga Ekonomi. Sabda mengambil kuliah di Informatika ITB dan merupakan alumni SMPN 115 Jakarta & SMAN 8 Jakarta.
 
Follow Twitter Sabda at @sabdaps

  • Wteguh99

    makasih bg artikelnya ,jd tahu hal hal yg baru...

  • Elsa

    baguss.. baru gw bacain ke anak gw yg masih year 4 and year 7

  • soal bulutangkis .....betul kepake banget thu DHEPE ...hehehe 🙂

  • Suhandi

    Thanks kak.. artikelnya bermanfaat sekali. Banyaka yang bisa saya belajar dari artikel ini. hahaha

  • asd

    cara ini persis sprti aq saat hebat2x bermain bola! ya pokokx semuax di awali dari yang paling dasar sampek bener2 jago!

  • hens

    kak sabda minta sarannya, mengenai judul film yang bagus untuk anak smk terutama kelas 12. di cd basic skills dan TPA katanya mau di kasih tahu lewat email

  • Vin

    Buat Hens: soal chapter yg bagus dlm basic skills tpa, itu gua rasa bagus semua dan berguna bgt, karena lo bljr jg hrs step by step biar foundation lo kuat. Serta gaada bagian2 yg "miss" yg bisa bikin lo 'mantep'nya jd cuma stengah2. Coba aja semuanya, and lo bakal ngerasain khasiatnya haha 🙂

  • dini

    haha

  • Super sekali 😀

  • arigato gozaimasu, inspiratif !

  • kiwing

    Dan mungkin sebagai tambahan, menurut gua guru, pelatih ataupun mentor juga berpengaruh dalam perkembangan seseorang untuk meningkatkan mental orang tersebut.

  • kila

    wah keren.. great concept !

  • jadi semakin semngat belajar tau...thanks bgt dengan adanya program ini...

  • Konsepnya kerenn..terus bahasa yg di pake gag rumit...pokoknya asyik deh!!

  • ulil

    mantab

  • Adam

    Keren bro artikelnya, lanjutkan 🙂

  • thanks bro zenius! izin print ya 😀

  • serlyferyani

    gue hampir berenti jadi pianis garagara males,thanks ya gue semangat lagi nih!!

  • niesahanum

    ditunggu banget menuhin janji yang ini: "Gw bakal jelasin lebih banyak lagi tentang how to keep balance, finding your passion, dan liberal arts lainnya di tulisan gw yang lain deh." (paragraf terakhir)

    • Marcella wijaya

      Yg artikel ini udah belom ya kak ?

  • Pingback: Persiapan SBMPTN, SIMAK UI, dan Ujian MandiriPersiapkan diri | diannetikaa()

  • ViJe Cassiopeia

    thanks ^^

  • Pingback: tulisan ini ditik pukul 02:30an. Jam segini udah | simple words()

  • Sugia Mulyata

    Tidak ada jalan lain untuk menjadi mahir dibidang apa saja, mau jadi perenang harus melakukan DP, apalagi jika targetnya juara di olimpiade....bisa-bisa latihannya mulai dari jam 3 sampai dengan jam 6 pagi ( pengalaman mengikuti perenang dengan target kejuaraan lokal). Kebanyakan siswa zaman sekarang jarang sekali untuk berinisiatif belajar sendiri dirumah, mungkin akibat sistem belajar yang diciptakan sekolah yang sedemikian rupa sehingga tidak menarik untuk mencari tahu lebih dalam lagi tentang suatu bidang studi.

  • Sugia Mulyata

    Zenius telah mengembalikan minat belajar siswa secara mandiri dengan model DP yang akan menumbuhkan kebiasaan belajar sepanjang hayat, yang akhirnya akan menjadi karakter bagi siswa untuk menjadi manusia "PEMBELAJAR".
    Selamat menjalankan DP untuk menjadi insan yang cerdas dan berkarakter dengan konsep yang mengakar

  • azkaindi

    Ditunggu tulisan tentang findong passion, bang!!

  • azkaindi

    finding passion maksudnya~~

  • Rony Dame

    memang the best laa lu Bang Sabdaaa (y)

  • daniel

    sumpah seru

  • Aziz

    lagi proses dp nih...tinggal endurance masalahnya bang!! haha

  • Rachman

    makasih ya zenius

  • Djazman Arrafiq

    Bang beli bukunya tuh dimana? Adakah yang terjemahan Indonesia.

  • Dhawy Farras Putra

    Izin ambil intisarinya ya, buat bahan pidato.

  • R. Muhammad Naufal

    persis pengalaman gue bang waktu un smp, waktu itu gua tekunin tiap minggu gua fokusin satu bab dari 22 bab kalau gak salah, emang awal awalnya capek plus malesin banget. tapi mendekati un makin ada ada progress yang tercapai

    yah, mayanlah, nilai gua waktu itu muasin dalam pelajaran tersebut
    tapi yang gua nyeselin pelajaran lain malah enggak, hahaha

  • Dicky Hantaturi

    gua nyesel baca nih tulisan...!!!
    kenpa ya baru nemu n baca skrg...
    coba dari dulu...
    thanks bang sabda

  • Dicky Hantaturi

    ka klo untuk DP sendiri optiimalnya itu berapa lama klo buat ngusain semua mapel sbmptn

  • Dicky Hantaturi

    Ka klo untuk DP sendiri optiimalnya itu berapa lama klo buat ngusain semua mapel sbmptn

  • er

    Sangat2 ngefans sama bang >> sabda. Great thinker!!

  • bill yosafat

    thx, bikin semangat lagi belajar 😀

  • Hafidh Rendyanto

    Oy bro, gw punya video yang kanyanya bisa "Najemin" artikel ini

    Monggo ditonton:

    -Ted-ed: 8 traits of successful people
    https://www.youtube.com/watch?v=NOl0v54DaXo&list=PLy1zjk42EhTnA18Xcvb1eIBezn6XwLdPY

    • Azzam Oky

      thanks

  • Azzam Oky

    makasih kak sabda

  • Sandro Hanaehan Sirait

    wow untuk konsep DP!

  • Oby

    1 kaliamat buat abang... makasih

  • Oby

    bang, gw nemuin artikel website yg mungkin bakal lebih parah dari yg abang bilang ttg anak2 IQ indonesia... http://klinikpengobatanalami.wordpress.com/2013/09/07/indonesia-dibodohkan-dengan-air-mineral/

  • Andrias Meisyal

    Bang Sabda, mau tanya, ada tidak buku/referensi lain selain Talent is Overrated yang ngebahas DP juga?

  • Ahmad Dimas

    contohnya timnas u19. udah banyak pengalaman uji coba, tapi masih aja gagal. hehe

  • F. Adriani

    Dapat pencerahan setelah baca artikel ini 😮 Thanks banget bang!

  • PersegiPendek

    Kurang ngerti, 🙁 bahasanya berat... (menurut gue doang. [dan kyaknya emng gue doang yg bego]). terus yg masalah bakat, jadi kalo diumpamain dari dua orang, org berbakat sama org biasa aja titik awalnya doang yg beda, kesananya sama aja harus berusaha? atau titik startnya sama, tapi bakat bisa bikin semuanya lebih mudah? atau gimana?

    • Nana Apriana

      menurut saya semua orang tu berbakat, cuma poin nya aj yg beda. nah untuk dpt poin 200 (poinnya orang superior) ya harus berusaha gitu. nah metodenya pake DP. inget kata kata picasso klu ngk salah "semua anak adalah seniman, tapi masalahnya adalah bagaimana dia tetap seniman setelah tumbuh. ini pengalaman pribadi soalnya, waktu sd kemampuan gambar bisa dibilang cukup bagus, tp krn waktu smp bener bener berhenti jd ketinggalan waktu sma sama yg lain.

  • Elis Al-fatih

    Makasih banyak bang Sabda,tapi telat bacanyaa baru nemu sekarang 🙁

  • Pratama Pananda Rachmat

    Top bgt nih artikel 🙂

  • adipraja

    damn!!!!
    i love Deliberate Practice.thanks kak sabda

  • Van Jackie

    bener bgt bang, DP emg usefull, thanks bang atas pencerahannya, doakan semoga DP ini membawa saya ke teknik elektro 2016 bang hehehe 😀

  • Matthew

    gw termasuk pengguna zenius.net yang awalnya pengen soal campuran aja, but when i read this post, i realized that basic skill is really important, dan DP itu emang cukup sulit dijalanin terutama karena ambisi kita dalam mengejar nilai bukan ilmu, semoga deh tips-tips dan video-video zenius.net bisa membawa gw ke HI-Universitas Indonesia 2016, Amin !!!!!

  • meledakkan

    "Gw bakal jelasin lebih banyak lagi tentang how to keep balance, finding your passion, dan liberal arts lainnya di tulisan gw yang lain deh. DP atauDeliberate practice itu ga enak sama sekali, karena lo harus paksa diri lo, sampai bener-bener perfect. It’s not fun at all. Tapi, kalo lo mau bener-bener expert di suatu bidang, lo harus bersusah-susah duulu. Nah kalo lo suka dengan konsep ini, kindly spread the words ke temen-temen lo." THIS PART IS EPIC

  • Kamal Januari

    artikel yang super sekali kakak. penjelasannya detail dan analogi nya nancap banget di pikiran gue. Terimakasih kakak. 🙂

  • Arizal Kurniawan

    oh, berarti melatih terus menerus hal hal/bagian-bagian yang masih gamang gitu ya ?

  • Donny Sabri

    wah.. bner banget nih.. bapak ane selalu bilang kalo mau belajar sesuatu kudu ngerti bab dasarnya dulu atau teori dasarnya 😀

  • Marcella wijaya

    Kak gw baru aja naik ke kelas 12 , dan gw dah sadar nggak bakal lolos snmptn , disini gw juga kagak jago itung2ngan , habis baca artikel ini gw pengen belajar pake dp buat mulai belajar sbmptn lebih dini , kira2 gw harus belajar dari materi apa dulu ya kak ?

  • WildanMujtaba

    bener hrs kuat endurancenya,
    SEMANGAT! SBMPTN!!!

  • Ubai Ijo

    superb

  • Yahya Abdan

    membantu sekali kak

  • yudhis

    ntabss lahh emang nih artikel
    jadi Inti dari Deliberate Practice tu berarti latihan terus menerus dengan cara yang bener dan yang ditekankan adalah penguasaan dasarnya dulu

    so have a lot of practice not always makes you superior performer , you must complete and hold your fundamental skill first , then keep practicing n istiqomah 🙂

  • Selvy

    Izin print untuk semua artikel bang dan seluruh soal 😀 thanks

    • Qoriatul Khairunnisa

      Wah salut sama kamu, rajin banget. Semangat ya!

  • 69iid

    thankyou so much, cuma artikel ini yang masuk ke hati, buat hari ini, yang lain buyar :V
    makasih banyak infonya

  • Indriana

    assalamualaikum ...aduh ka ..aku bingung. nih ya.aku kan d smk msk jurusn rekayasa perangkat lunak (software engineering) tapi ..aku pingin msk k ptn jurusn management. apa itu mungkin ? di sisi lain aku juga pingin masuk jurusan tentang alam.. misalnya mangement sumber daya pantai atau ilmu kehutanan.dan kesehatan masyarakt. aku harus bagaimana ? aku tau blog ini baru aja ..