Apa Bedanya Kehidupan Kuliah dengan Masa SMA?

Berpikir kuliah itu gak akan seseru masa SMA? Perbedaan kehidupan masa SMA dan kuliah dibahas tuntas dari segi akademik dan non-akademik / sosial.

Banyak dari elo yang sering denger kalimat kaya gini:

  • “Mumpung masih SMA, nikmatin dulu deh main-mainnya, nanti pas kuliah baru serius”,
  • “Udah… Udah.. Selesai main-mainnya, udah mau kuliah juga… Kapan dewasanya?”
  • “Masa yang paling indah ya masa pas SMA”.

Singkat kata, Omong Kosong! Justru pas lo lulus dari SMA, yang namanya FUN baru dimulai. Masa?

Udah jadi tugas perkembangan anak remaja seusia lo juga sih untuk berkembang jadi dewasa, mendapatkan identitas diri, mulai menentukan arah peran di dunia, serta mulai larak-lirik calon pasangan yang ideal (menurut psikolog Erik H Eriksson). Nah, lewat tulisan ini gue pingin ngebagi pengalaman soal dunia remaja, dewasa muda, sekaligus masa-masa SMA dan kuliah. Dari cerita gue ini, mungkin lo bisa dapet pemahaman baru soal apa yang bisa elo eksplor selama kuliah, dan mungkin lo bisa dapet gimana serunya kehidupan kampus sama seperti yang gue rasakan waktu kuliah. Tapi tenang aja, gue coba untuk bikin tulisan seobjektif dan senetral mungkin sehingga pengalaman ini bisa aja lo dapetin di universitas dan jurusan yang berbeda-beda.

KEHIDUPAN MASA SMA

Masa SMA emang nggak bisa kita pandang sebelah mata, karena pada masa ini kita MULAI bisa membentuk identitas kita di tengah masyarakat kita dengan cara: mengenali minat-minat kita, berteman sama orang-orang yang kita anggep punya kesamaan karakteristik sama kita (ini nih makanya anak SMA doyan banget nge-geng, gpp, normal banget kok), mulai larak-lirik lawan jenis dengan selera masing-masing yang tentunya beda sama selera temen (kalo samaan paling ujung-ujungnya rebutan :p ), mulai bayangin hidup kita pas nanti gede jadi apa, gimana, mau tinggal di mana, dan sebagainya.

Nah, di SMA ini nih kita mulai bentuk identitas sosial kita. Yang namanya aktif ekskul kek, OSIS kek, panjat-panjat tebing kek, baris-baris kek, lebih milih sendiri kek, lebih milih mojok ama gebetan kek, rebutan gebetan kek, lebih milih belajar sendiri kek, berantem antar geng kek, tawuran kek, nongkrong di rumah temen kek, nongkrong di mal, nongkrong di musola, sampe nongkrong sambil ngelakuin yg halal-halal bahkan yang haram-haram. Banyak deh pokoknya yang MULAI lo lakuin pas masa SMA. Seru sih emang, gokil-gokilan bareng temen. Belajar bareng sambil main-main sama temen. Tapi apa pas kuliah semua itu lantas sirna? Tidak kisanak, justru pengalaman indah selama tiga tahun yg lo alamin pas SMA cuma bakal jadi bumbu buat nentuin kaya apa nanti elo pas kuliah!

 

KEHIDUPAN MASA KULIAH

Ok, sekarang kaya apa sih itu kuliah atau dunia perkuliahan? Katanya seru yah? Kok kalo kata abang/mpok gue gitu-gitu aja sih? Kok kalo kata temen gue nggak enak sih? Nah, berarti temen-temen atau saudara lo kurang bisa memaknai kaya apa itu hidup sebagai mahasiswa. Berikut ini gue kasih beberapa perbedaan standard antara kehidupan SMA dan perkuliahan. Mulai dari kegiatan akademik, sampai yang seru-seru kaya kegiatan sosial pas kuliah. Oh iya, tapi demi menjamin kebahagiaan maksimal pas elo kuliah, ada baiknya lo ngambil jurusan yang emang sesuai sama minat lo dan menurut lo, intellectually challenging. Panduan lengkapnya bisa lo baca di artikel yang gua tulis sebelumnya tentang gimana caranya milih jurusan yang tepat.

Segi kelas dan akademik

  • Dari jumlah orang dalem kelas dulu aja deh. Di sekolah, paling banyak elo ngerasain sekelas 45-an orang. Kalo di universitas, walaupun banyak juga kelas-kelas kecil yang isinya 15-20 orang, lo kemungkinan bakal ngerasain kelas supergede yang isinya bisa lebih dari seratus mahasiswa. Selain itu, kebanyakan SMA kan kelasnya kelas tunggal tuh, dalam artian sepanjang tahun kelas lo itu ituuu aja. Nah pas kuliah, kelas tuh dinamis. Lo harus pindah-pindah kelas sesuai mata kuliah. Udah gitu, lo bisa aja sekelas ga sama temen-temen seangkatan lo doang, tapi bisa aja sama senior yang ngulang atau baru ngambil mata kuliah tersebut, atau sama junior yang ngambil tuh mata kuliah padahal belum waktunya.
  • Biasanya, kalo lo baru masuk di tahun pertama kuliah, mata kuliah semester 1 biasanya dibikin paket biar lo ga terlalu kaget sama metode Sistem Kredit Semester (SKS) yang berlaku di hampir semua universitas di Indonesia (dengan perkecualian beberapa jurusan/universitas yang emang bertujuan buat nyetak tenaga ahli/ikatan dinas). Nah, selama lo ngejalanin semester 1, lo bakal dipandu oleh dosen atau senior lo buat ngertiin sistem SKS, dan mulai bikin tujuan akademik buat semester 2 dan selanjutnya.
  • Nah ini dia nih, tujuan akademik. Di SMA kan elo harus bener-bener ngikutin semua mata pelajaran yang disediain sama sekolah lo. Setahun penuh itu-ituuuu mulu. Nah di kuliah ini, lo punya fleksibilitas buat ngambil, nunda, ngedrop, atau nyodok mata kuliah sesuka hati. Namun tentu aja yah, ada konsekuensi masing-masing yang harus lo tanggung. Tapi santai lah, namanya juga mahasiswa. (btw ngedrop mata kuliah itu artinya lo udah ambil mata kuliah, tapi di tengah jalan lo males dan mata kuliah itu lo tinggalin, sedangkan nyodok itu artinya lo ambil mata kuliah yang seharusnya belum tersedia buat angkatan lo, tapi lo udah menuhin persyaratan untuk ikut mata kuliah tersebut)
  • Hampir semua universitas nyediain satu atau lebih dosen pembimbing akademik untuk tiap-tiap mahasiswa. Dosen pembimbing akademik (PA) ini bertugas untuk memandu rencana perkuliahan lo biar sesuai sama minat dan kemampuan yang lo punya. Nah, ini nih yang jadi malaikat pelindung lo selama kuliah. Usahain lah punya hubungan yang baik sama PA. Tiap lebaran/natalan usahain dateng ke rumah atau kasih bingkisan pas di kampus. Bukan buat nyogok tapi yeh, cuma sekadar mempererat hubungan. Nggak ada kan yah di SMA yang kaya-kaya gini? Palingan guru BK. Itu juga nggak spesial nanganin elo doang. Kalo PA tuh eksklusif hanya melayani diri anda seorang.
  • Buku! Pas SMA biasanya elo cuma pake satu buku untuk satu matpel (palingan ditambah satu LKS). Tapi pas kuliah, biasanya buku paket emang juga cuma satu tiap mata kuliahnya, tapi demi menunjang kemantepan pemahaman lo, lo pasti bakal butuh referensi lain untuk mata kuliah tersebut. Nah, lo bisa baca-baca deh buku-buku terkait di perpustakaan jurusan lo, atau browsing-browsing hal terkait di Internet. Tenang aja, kalo lo ambil kuliah sesuai minat, hal ini gak akan jadi beban, malah jadi hal yang otomatis lo lakuin.
  • Pas kuliah, terutama elo yang ngambil gelar sarjana, lo bakal bener-bener bikin penelitian ilmiah beneran. Nggak cuma sekadar belah-belah perut kodok atau netes-netesin cairan cuka ke tabung reaksi. Tapi, lo bakal diajarin gimana caranya nyusun penelitian ilmiah dengan metode yang tepat dan cara penghitungan yang paling akurat, untuk masing-masing disiplin ilmu. Inget yeh, yang namanya sains, science, ataupun ilmiah itu bukan cuma terbatas sama ilmu pasti dan ilmu alam. Tapi juga termasuk ilmu-ilmu sosial kaya Sosiologi, Sejarah, Antropologi, Ekonomi, Psikologi, Hukum, Komunikasi, dan sebagainya. Dengan lo memasuki jenjang sarjana di jurusan apapun, elo berarti udah teken kontrak untuk jadi seorang ilmuwan, dan emang sarjana itu pada dasarnya emang artinya sama kayak ilmuwan. Keren kan?
  • Penelitian yang bakal lo bikin (yg biasanya disebut sebagai “skripsi”), merupakan pencapaian intelektualitas terbesar lo sebagai mahasiswa. Jadi, saran gue ya jangan buru-buru deh buat nyelesain skripsi tapi asal jadi, tapi usahain maksimalin sumber daya lo termasuk waktu buat bikin skripsi lo jadi se-oke mungkin. Mata kuliah yang lainnya merupakan bumbu tambahan buat pengetahuan lo dalam menyusun penelitian lo tersebut.
  • Bedanya sama guru di SMA, para dosen dan profesor di universitas/institut biasanya punya jam kerja rutin tiap hari kaya orang kantoran. Jadi, lo bebaaasss banget buat ngubungin mereka. Nggak usah sungkan, nggak usah ragu. Lo bukan anak sekolahan lagi yang harus takut-takut masuk ruang guru. Tinggal masuk ajeeh, halo pak, bu, mas, mbak, saya mau nanya ini itu. Selow. Percaya deh, dosen-dosen emang berniat jadi dosen salah satunya karena mau ketemu orang-orang yang doyan nanya kaya gini. Mereka pasti seneng. Kecuali kalo lo dateng untuk bilang kalo lo mau macarin anaknya yang juga kebetulan jadi mahasiswa/siswi. Bisa berabe.

 

Segi sosial dan non-akademik

Nah, sekarang kita masuk ke bagian lebih serunya nih: kehidupan sosial pas kuliah yang pastinya cuma bisa lo dapetin di bangku kuliah. Kaya apa aja sih? Yuk mare…

  • Nongkrong! Nongkrong pas kuliah beda banget sama nongkrong pas SMA. Jaman SMA, nongkrong cuma bisa dilaksanakan pas weekend atau abis jam sekolah (itu juga kalo ga cape abis bimbel ini itu). Pas kuliah, lo bisa nongkrong kapan pun lo mau. Inget di masa kuliah, bolos itu bukan artinya dosa besar yang layak disidang terus dipanggil orangtuanya ngadep dosen. Lo berhak memutuskan ke mana langkah lo dan mengatur waktu lo, termasuk juga memutuskan untuk gak kuliah demi mengerjakan banyak hal yang menurut lo lebih penting atau mendesak.
  • Nah, dari segi obrolan pun biasanya beda nih. Kalo pas SMA lo pasti kalo nongkrong justru ngindarin abis-abisan ngebahas pelajaran. Kalo pas kuliah, apalagi kalo lo kuliah di universitas/institut yang emang favorit, biasanya isi obrolan bakal sedikit-sedikit ada lah yang disambungin sama bahan kuliah. Tapi, emang ini sih inti dari kegiatan sosial pas kuliah, terutama kalo lo masuk jurusan yang emang lo minatin. Pelajaran bakal dengan sendirinya lo aplikasiin ke kehidupan lo sehari-hari. Lo bakal dengan senang hati ngebahas ini sama temen-temen lo. Kalo dari pengalaman gue pribadi sih, sebagai mahasiswa psikologi dulu, ilmu itu baru bisa menclok di otak pas gue aplikasiin ke lingkungan sekitar. Nggak usah jauh-jauh dulu. Sekadar bahas aja dulu sambil becanda nongkrong-nongkrong sama temen-temen. Hati senang, ilmu pun bertambah. Welcome to college life, folks!
  • Pas lo SMA, paling lo cuma bisa nongkrong sama temen-temen satu geng. Pas kuliah, lo bisa punya kesempatan buat nongkrong sama semua temen-temen di angkatan lo, terus juga bisa nongkrong sama senior-junior tanpa ada rasa sungkan atau malu.
  • Kalo di kampus itu, yang namanya ospek (kalo masih ada), biasanya gunanya bukan buat gencet-gencetan macem SMA, tapi buat ngedeketin antar angkatan. Senior ataupun junior pas kuliah itu ada bagusnya juga dikenalin, soalnya kan bisa banget kita nanti sekelas sama mereka. So, daripada bengong di kelas nggak ada yang dikenal, lebih baik pasang muka tembok di awal buat bisa kenal sama mereka. Ngaruh banyak deh nanti kalo lo punya banyak kenalan di setiap angkatan.
  • Dosen! Eits jangan salah, hampir di setiap universitas/institut bakal ada dosen-dosen (biasanya muda) yang mentalnya tukang nongkrong sama mahasiswa. Mereka lebih suka ngasi ilmu tambahan dengan ‘settingan nongkrong’ di kantin atau kafe terdekat. Biasanya dosen-dosen kaya gini emang dari zaman kuliahnya emang udah anak nongkrong. Dengan lo deket sama dosen-dosen, lo bisa juga kebanjiran proyek penelitian buat bantuin dia. Lumayan banget tuh ilmunya. Lo bisa terjun langsung ke masyarakat dengan status yang masih mahasiswa. Ilmu dapet, pengalaman dapet, duit juga (terkadang) dapet!
  • Hubungan ‘ekstra’ pertemanan. Hehehe… ini emang juga kadang jadi tema sentral hubungan sosial pas kuliah. Emang paling beberapa di antara lo udah mulai menjalin hubungan ekstra pertemanan pas SMA (entah itu pacaran kek, HTS-an kek, “jalanin dulu aja” kek). Tapi pas kuliah, ada baiknya kita bereksperimen sama hal yang namanya cinta. Jadian ama temen sekampus sejurusan, jadian antar jurusan, jadian ama senior, malu-malu deketin junior yang cakep/ganteng, malu-malu gara-gara dideketin sama anak S2, digodain dosen muda, dsb. Hal ini rada penting karena menurut Erik Eriksson, tugas perkembangan remaja salah satunya juga mencapai identitas karir dan intimacy, yaitu cara kita berhadapan dan menjalin hubungan dengan orang-orang “spesial”. Tapi hati-hati aja yee.. konon urusan asmara ini salah satu faktor yang paling signifikan ganggu urusan akademis lo bahkan sampai jadi berujung D.O. So beware bero, sist.. You have been warned !
  • Waktu luang yang lo punya pas kuliah jauuuh melebihi pas SMA. Lo sebaiknya gunain waktu ini buat ngeksplor minat-minat lo yang lain. Di kampus nanti banyak banget wadah yang bisa nampung minat-minat terpendam ini. Ada yg namanya UKM (unit kegiatan mahasiswa, semacam ekskul pas kuliah lah) yang isinya macem-macem. Mulai dari olahraga, musik, club debat, outdoor adventure kayak naek gunung, teater, dsb. Yang minat organisasi, ada juga Badan Eksekutif Mahasiswa (mirip sama OSIS pas SMA). Tapi inget, masa kuliah itu emang masa paling efektif buat ngebangun jejaring sosial biar lebih luas. Lo jangan sampe deh jadi mahasiswa kupu-kupu. Alias kuliah-pulang, kuliah-pulang. 😛
  • Buat yang minat-minat join sama organisasi-organisasi skala nasional ataupun internasional, saatnya lo mulai dari kuliah! Yang minat politik, lo bisa aja join partai atau gerakan muda kepartaian, atau kesatuan-kesatuan aksi mahasiswa. Yang doyan lingkungan hidup bisa join organisasi macem Greenpeace, WWF, PETA, dsb. Yang doyan luar negeri luar negerian bisa join organisasi kaya AIESEC. Kalau lo nggak ketemu organisasi yang sesuai sama misi lo, lo bahkan bisa bikin sendiri! Kumpulin temen-temen yang satu visi, terus bikin deh organisasi. In short, Carpe Diem! Seize the day! Raihlah harimu!

Sebagai penutup dari sharing singkat kali ini, ada baiknya kalo gue kasih sedikit wejangan buat anak-anak mudo pemirsa Zenius tercinta. Lakuin apa pun yang lo mau pas lo kuliah (asal yang nggak ngelanggar hukum negara dan konstitusi yee..). Eksplor apa pun yang jadi minat lo, gunain waktu luang lo sebaik-baiknya, kenalan sama banyak orang dari berbagai kalangan, dan jangan batesin diri lo untuk belajar apapun yang lo mau. Btw, mau tau nggak motto anak kuliahan (terutama UI, soalnya ini motto asli UI) pas jaman 70-90an? “Buku, Pesta, dan Cinta”!

Sebagai bonus, gue bakal kasih beberapa bait lagu “De Brevitate Vitae” yang jadi lagu wajib mahasiswa pas masuk dan pas diwisuda, sekalian terjemahan bebasnya. Monggo disimak!

Gaudeamus igitur.
Iuvenes dum sumus.
Gaudeamus igitur.
Iuvenes dum sumus.
Post iucundam iuventutem.
Post molestam senectutem.
Nos habebit humus —
Nos habebit humus.

Terjemahan:

Mari kita bersenang-senang
Mumpung masih muda
Mari kita bersenang-senang
Mumpung masih muda
 
Setelah masa muda yang sangat menyenangkan
Dan masa tua yang sangat menyulitkan
Bumi akan memiliki kita
Bumi akan memiliki kita (dikubur deh ente! )
 

Catatan Editor : Zenius juga mengulas topik bedanya kehidupan SMA dengan kuliah dalam format video, kamu bisa tonton di bawah ini:

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan membership zenius.net di sini.