mm

Ternyata, Joget Bisa Ngebantu Belajar Loh!

Halo semuanya. Gue mau nanya sesuatu nih. Apa sih kebiasaan atau hobi yang biasa lo lakuin di sela-sela kegiatan belajar? Kan kadang kalau lagi belajar tuh kita suka bosen tuh. Nah, buat ngisi waktu istirahat sebelum lanjut belajar lo biasanya ngapain sih? Apakah lo ada di tim yang milih tidur, makan, atau kegiatan lain mungkin? Kalau gue pribadi sih biasanya kalau lagi bosen gitu suka dengerin musik-musik cadas sambil bacain liriknya. 

Di antara banyaknya kegiatan yang bisa lo lakuin pas istirahat belajar, ada gak sih yang memilih joget sebagai kegiatan pilihan? Siapa nih yang suka bikin video dance di tiktok dan ga mau ketinggalan kalau ada koreografi baru? Eits, ternyata, kegiatan joget yang biasa lo lakuin tuh ada manfaatnya buat otak loh. Nah, di kesempatan kali ini gue mau bahas apa aja sih manfaat yang bisa lo dapetin dari joget buat ningkatin proses belajar lo. 

Buat yang suka joget-joget, lewat artikel ini lo jadi punya tambahan alasan kalau ditanyain sama temen lo kenapa lo suka joget mulu. Dan buat yang belum terbiasa joget atau dance, kali aja abis baca tulisan ini lo jadi kepikiran buat nyoba ikutan bikin video joget di tiktok. Let’s go!

 

Meningkatkan Kemampuan Kognitif dan Memori Otot 

Ada studi yang menyebutkan bahwa memadukan beberapa varian latihan dance yang berbeda bisa membuat si penari meningkatkan kinerja otaknya melalui perpaduan kemampuan kognitif dengan memori otot. Ga tanggung-tanggung, melakukan latihan aerobik yang dipadukan dengan gerakan dance secara teratur setidaknya sekali dalam sepekan dapat meningkatkan fungsi otak!

Kemampuan kognitif sendiri adalah konstruksi proses yang melibatkan otak. Kemampuan ini termasuk kemampuan berpikir, mengingat, memecahkan masalah, dan kemampuan lainnya. Sedangkan memori otot bukan berarti memori yang disimpan di otot ya. Memori tetap disimpan di otak. Memori otot maksudnya adalah kebiasaan yang biasa dilakukan sama kita yang lambat laun menjadi pola yang diingat. Ada yang bisa ngetik tanpa ngelihat keyboard kah atau kalau lagi ambil uang di ATM lo ga perlu ngelihat tutsnya? Nah kemampuan kayak gitu adalah beberapa contoh dari memori otot. 

Nah, menari ternyata bisa loh ngebantu ningkatin belajar lo secara ga langsung. Kegiatan tersebut membantu meningkatkan kemampuan kognitif yang nantinya bermanfaat buat proses belajar lo. 

Gimana? Udah kepikiran buat jadiin dance sebagai alternatif kegiatan di waktu luang? Atau malah mulai kepikiran buat ikut ekskul dance nanti saat udah balik ke sekolah? Oke, lanjut ke manfaat berikutnya yuk. 

 

Dance Sebagai Stimulus

Pernah denger gak sih kalau dance tuh bisa jadi kegiatan yang merangsang kerja otak? Yes, bener banget dan sudah dibuktikan dalam beberapa penelitian. Dalam sebuah artikel yang dipublikasikan di majalah Scientific American pada tahun 2008, disebutkan oleh ahli saraf dari Universitas Columbia bahwa mendengarkan musik dan berdansa dengannya adalah semacam kegiatan yang kalau diibaratin tuh kayak sambil menyelam minum air. 

Mendengarkan musik dapat memicu kebahagiaan dan merangsang reward system yang ada di otak kita. Sedangkan berdansa atau joget dapat membantu mengaktifkan sirkuit sensorik dan motorik kita. Reward system ini letaknya di bagian Striatum dan terkoneksi sama batang otak. Bagian ini adalah bagian yang bertanggung jawab menghasilkan hormon Dopamin dan Serotonin. Hormon yang memberi perasaan senang dan meningkatkan mood.

Mood atau emosi itu berasal dari otak. Tepatnya area di antara batang otak dan korteks yang bernama sistem limbik. Untuk proses kita berpikir dan belajar itu banyaknya di bagian korteks, sedangkan memori (yang sangat mempengaruhi emosi kita) melibatkan sistem limbik. Ketika kita belajar, batang otak mengirim pesan menuju korteks lewat sistem limbik. Jadinya belajar sangat dipengaruhi emosi kita.

Dengan mood yang baik, kemampuan belajar kita akan meningkat dan bisa makin cepet paham. Makannya, kalian pasti pernah kan ngerasa belajar jadi gampang masuk ketika mood lagi happy dan sedang bersemangat?

 

Mengurangi Gejala Depresi

Ngomongin soal depresi, gue mau ngingetin ke lo semua jangan mendiagnosa diri sendiri atau orang lain dengan istilah depresi kecuali lo adalah ahlinya. Oke? Nah, kalau lo ngerasain gejala-gejala depresi, segera cari pertolongan ya. Karena bagaimanapun juga, pengobatan depresi paling efektif untuk saat ini adalah perpaduan dari konseling dan terapi. 

Namun, ada sebuah penelitian yang menyebutkan bahwa joget bisa membantu meringankan gejala depresi. Sekali lagi, gue ga bermaksud untuk menyatakan bahwa joget bisa membantu menyembuhkan depresi ya. Lo tetep perlu konsultasi ke ahlinya kalau lo ngerasain gejala depresi. 

Okay, gimana nih gaes? Udah tau kan kalau dance/joget/nari-nari tuh ternyata bermanfaat loh buat perkembangan otak kita. Hmm gue jadi kangen nonton konser dangdut deh. Kangan joget joget bareng orang yang ga gue kenal. Okay gaes. Semoga artikel ini bermanfaat buat lo dan bisa jadi referensi kegiatan buat ngisi waktu luang lo! Sampai jumpa di artikel lainnya.

Oiya nih gaes, masih soal joget juga nih. Gue mau ngasih tau kalau Zenius lagi ngadain Zenius #UTBK Joget Challenge yang berhadiah jutaan rupiah. Selain uang, lo juga bisa dapetin merch Zenius yang tentunya keren. Selengkapnya lo bisa baca lewat link yang gue taruh di bawah ini ya. 

 

Informasi Zenius #JagoUTBK Joget Challenge

 

Sumber bacaan:

  • https://www.oxfordhandbooks.com/view/10.1093/oxfordhb/9780199949298.001.0001/oxfordhb-9780199949298-e-58
  • https://www.scientificamerican.com/article/experts-dance/
  • https://www.psychologytoday.com/us/blog/the-athletes-way/201310/why-is-dancing-so-good-your-brain

Dapatkan pengalaman belajar yang semakin seru dan bikin ketagihan dengan Zenius!

Download Zenius App di sini