Belajar dari Mereka yang Gagal SBMPTN

Kompilasi cerita para pejuang yang gagal di SBMPTN. Dilengkapi dengan poin-poin penyebab mereka tidak lolos di SBMPTN dan Ujian Mandiri universitas.

Sebuah pepatah klise mengatakan, “Kegagalan adalah kesuksesan yang tertunda.”

Banyak faktor yang mengantarkan kita ke kesuksesan. Tapi dari semua faktor yang ada, kegagalan itu mengandung ironi. Ketika kita mendapati kegagalan, rasanya diri ini semakin jauh dari impian. Rasa pedih karena kegagalan bisa begitu larutnya sehingga membuat kita melakukan hal-hal yang tidak relevan dalam pencapaian tujuan. Malah menyeret kita semakin jauh lagi dari target awal.

Tapi, jika kita ingin terus setia pada mimpi, tidak ada cara lagi selain bangkit dan terus berusaha. Semakin banyak gagal, semakin banyak belajar. Malah ada yang berkata, kumpulkanlah kegagalan sebanyak mungkin, biar kita semakin dekat dengan kesuksesan yang diimpikan.

Di balik ironi dari sebuah kegagalan dan di balik rasa pedih yang dibawanya, kegagalan juga memberikan pelajaran yang berharga. Kegagalan membuat kita sadar kesalahan yang mungkin selama ini kita sangkal. Kegagalan menunjukkan apa yang kurang kita lakukan selama ini. Karena itu pula, ada yang berkata jangan (hanya) belajar dari kesuksesan orang lain, tapi belajarlah dari kegagalan.

Menyadari betapa berharganya pelajaran dari kegagalan, gue telah menelusuri kembali kumpulan testimoni murid Zenius selama beberapa tahun terakhir, khususnya testimoni dari mereka yang ga keterima di SBMPTN. Dari ratusan testimoni, gue mencoba menemukan pola umum yang membuat mereka gagal di SBMPTN, tentunya berdasarkan pengakuan mereka sendiri. Nah, pada artikel kali ini, gue mencoba merangkum semuanya menjadi 6 poin umum.

Teman-teman yang testimoninya dimuat di sini telah belajar dari kegagalan sebagai pengalaman yang berharga. They have learned it the hard way. Dengan berbagi cerita, gue berharap kalian yang akan berjuang di SBMPTN nantinya tidak perlu lagi mengulangi kesalahan yang sama seperti mereka.

Gue memang menerima banyak banget request untuk mengkompilasikan cerita-cerita pembelajar Zenius yang gagal di SBMPTN dan Ujian Masuk universitas lainnya. Here you go, I am granting your wish!

1. Telat Belajar

Dari ratusan testimoni yang gue telusuri, gue menemukan satu pola yang seriiing banget disebut oleh para pejuang SBMPTN yang masih belum berhasil lolos, yaitu Telat Belajar!

Zenius itu ngaruh banget buat belajar, walau cuma belajar bentar bisa keingetnya lama. Tapi sayangnya akunya yg kurang banget buat ada waktu buat belajarnya, kurangnya latian soal dan kurangnya ngereview materi yg ada. Dan akhirnya tahun ini tidak lulus sbm 2017.”

Latief Rohman – Pejuang SBMPTN 2017

Pake zenius enak banget pokonya. Gapapa tahun sekarang ga dapet sbmptn tapi tetap semangat dan lanjut belajar . Sayangnya saya baru kenal Zenius pas awal februari dan mungkin kalo tau sejak awal tahun ajaran dimulai kelas 12 insyaallah bisa.”

Nanda Ariana – Pejuang SBMPTN 2017

Zenius itu keren pake banget, direkomendasiin banget buat kalian yg jatuh cinta sama ilmu pengetahuan deh, di zenius kalian bakalan nemu banyak hal yg jd pertanyaan lo selama sekolah, keren banget deh.. sayangnya baru nyadar, kalo zenius keren, udh mepet sbmptn. cuman sempet 5-7 hari doang sblm sbmptn, alhasil nyesel tp jd punya semangat membara buat naklukin soal sbmptn maupun soal um lain.. dan gue sempet mikir juga mungkin ga butuh skolah lagi, cukup sekolah aja di zenius wkwk.”

Isna Mazidna Annisa – Pejuang SBMPTN 2016

Bisa dibilang ini alasan paling retoris ya. Semua orang pasti udah ngerti lah apa efeknya telat belajar dengan hasil ujian yang kurang memuaskan. Mungkin pertanyaan yang tepat adalah:

Kenapa mereka bisa telat belajar?

Berdasarkan analisis gue sih, teman-teman yang telat belajar untuk SBMPTN masih belum mengerti medan tempur yang akan mereka hadapi. Mereka masih belum mengerti bahwa level ujian SBMPTN dan ujian masuk universitas itu jauh berbeda dengan ujian sekolah, bahkan UN sekalipun. Ada sih yang lumayan tau tentang sulitnya SBMPTN, tapi ternyata tidak ngeh dengan padatnya kegiatan kelas 12 yang akan mereka hadapi. Untuk lebih jelasnya, lo bisa baca artikel berikut:

Timeline Kegiatan Kelas 12: Kenapa Lo Harus Belajar SBMPTN dari Sekarang

Tidak mengerti medan tempur di sini juga termasuk kurangnya memahami makna UNBK dan SNMPTN. Masih banyak yang mendahulukan belajar UNBK dulu, baru SBMPTN. Sebenarnya wajar sih kalo mau belajar UNBK dulu. Siapa juga yang mau kalo nantinya nilai UNBK jeblok dan jadi batu sandungan. Ga apa-apa belajar UNBK dulu, asalkan cara belajarnya ga bertentangan dengan cara belajar yang tepat untuk SBMPTN. Wah gimana emang? Ntar gue jelaskan lebih detil di poin 4 ya.

Dan masih banyak juga yang terlalu ngarep dengan SNMPTN. Duh bro, coba deh pahami lagi makna dari SNMPTN di artikel ini. Ditolak kampus impian jauh lebih sakit lho daripada ditolak gebetan..

Pada intinya, mereka masih belum bisa memberi prioritas yang tepat antara pelajaran sekolah, UNBK, SNMPTN, dan SBMPTN. Ketika akhirnya mereka menyadari itu semua, waktu yang tersisa sudah mepet. Tidak sampai sebulan lagi menuju SBMPTN. Jadilah mereka telat belajar.

Zenius emang bagus dan memang ngebantu aku buat paham materi. Tapi maaf banget belum diterima. Hal yang membuatku fatal karena dulu waktu kelas X aku terlalu santai dan berpikir “ah sbm mah masih nanti. mulai kelas 12 aja belajar” jadi aku perjuangin buat SNMPTN. Namun sayang, karena sekolah belum banyak alumni di jurusan yang aku mau jadi gagal. Dan pas udah kelas 12 ternyata padat banget, udah banyak kecapean dan stress, jadi aku jarang banget buka zeni. Ternyata tipe belajarku gabisa cepet2 langsung sks. Tau gitu dari kelas X aku belajar pakai zenius. Maaf ya zen, semoga aku bisa diterima di jalur mandiri atau kalau boleh nyoba tahun depan. Sukses selalu Zenius :”V”

Jihan Nur Akifah – Pejuang SBMPTN 2017

Ngerasa banget zen gua perbedaan sebelum dan sesudah belajar pake zenius, ya cuma sayangnya gua sadarnya telat pake banget si, gua mulai belajar SBM itu sehabis selesai UN yaudah ilmunya jadi kalang kabut gua bingung harus belajar dari mana.. yaudah deh gua kaga keterima sbm, yang penting taun depan gua mau usaha semaksimal mungkin biar lolos hehehe..”

Rahmah Annisa Hanif – Pejuang SBMPTN 2017

Gue nyesel banget nggak pake waktu dgn baik. Padahal udh langganan zen dari 2016 tpi bru ngebut belajar h-7 sbmptn. Gue hnya fokus buat UNBK. Nilai UNBK lumayan memuaskan berkat sering nonton zenius.”

Savy Christina Natalia Tjoa – Pejuang SBMPTN 2017

Jujur saya baru fokus sbmptn setelah menelan pil pahit di SNMPTN. Setelah mendegar kabar duka itu semangat belajar buat sbmptn perlahan mulai muncul. Ya.. saya terlalu kepedean di SNMPTN, merasa sok pintar karena sering mendapat peringkat 1 di kelas. Ya saya menyesal tidak belajar jauh jauh hari.”

Kevin Boy Gunawan – Pejuang SBMPTN 2017

Gua kenal zenius sebenernya udah lama, tapi begonya gua kenapa gua baru serius di bulan maret dan selama ini gua kurang serius trus berharap ke snmptn, dan inilah akhirnya gua ga keterima SNMPTN dan SBMPTN. Sakid sakid banged pake d. sumpah kalo gua bisa ngulang waktu gua pengen lebih serius lagi dengerin sabda dkk ngoceh dan nanti soal sbmptn bagi gua ga ada apa apanya.”

Yolla Lisandra – Pejuang SBMPTN 2017

Tidak hanya pengakuan dari para pejuang SBMPTN, Zenius punya data menarik dari hasil survei Testimonial Pasca-SBMPTN 2017 lalu. Data ini merupakan pembuktian kuantitatif yang semakin mempertegas hubungan antara telat belajar dengan peluang lolos SBMPTN.

Pertama-tama, coba lo lihat grafik berikut.

Grafik di atas menunjukkan bahwa pengguna Zenius yang lolos SBMPTN di Pilihan Pertama ternyata mayoritas membeli produk sebelum tahun ajaran mulai. Sekarang bandingkan dengan grafik berikut.

Ternyata pengguna Zenius yang gagal SBMPTN kebanyakan adalah mereka yang baru beli produk Zenius di bulan April, sedikit yang beli sebelum tahun ajaran baru. Pengguna Zenius yang gagal SBMPTNnya, hanya 15% yang beli sebelum tahun ajaran baru (vs 34% pengguna Zenius yang lolos). Dan cukup banyak (14%) yang beli di bulan April dan akhirnya gagal. Berikut data yang lebih rinci.

Berdasarkan data-data tersebut, dapat dilihat bahwa ada korelasi bahwa siswa yang beli produk Zenius lebih awal cenderung lebih sukses SBMPTNnya. Dengan kata lain, membeli produk Zenius lebih awal akan memperbesar kemungkinan lolos SBMPTN.

Gue ngga tau hrus ngomong apa lagi ttg zenius ini, kalian startup pendidikan yg… Akhh.. Kereen syekalyy asli dah… Yg awalnya gue ngga tau buat ngulik2 soal yg berbau hitungan sama skali, stelah make zenius, anjirrr keren gila kok gue tau yakk ngerjain nya, wkwkwk gue nggak nyagka gue yg tergolong spesies homolemotus gini bisa ngerjain soal2 yg dulunya gue anggap susah, pokoknya kalian pelajar2 diluar sana yg belum kenal ama zenius ini harus ta’aruf cepet2, semoga kalian2 mendapatkan cita2 yg kalian impikan dengan zenius ini. Thanks yah zenni.”

Muh Rezky Pratama Putra – Pejuang SBMPTN 2017

 

2. Ga fokus belajar untuk SBMPTN

Masih soal manajemen waktu, pola kedua yang juga disebut oleh teman-teman kita yang belum beruntung lolos di SBMPTN adalah FOKUS.

Memang tidak semua orang beruntung bisa berada di situasi di mana dia bisa punya satu hal saja yang harus dia dalami. Untuk para pejuang SBMPTN, terkadang mereka harus mengatur fokus antara pelajaran sekolah, kuliah, ataupun pekerjaan. Tapi memang di sinilah niat kita diuji. Seberapa jauh kita mau dan bisa membagi waktu dengan baik. Seberapa jauh kita mau mengambil aksi untuk hal yang seharusnya diprioritaskan. Seberapa besar pengorbanan yang mau kita lakukan untuk memantaskan diri dengan cita-cita.

Ya ini dia kesalahan gw ternyata gw terlalu fokus belajar buat pelajaran sekolah, bukan buat SBMPTN, jadi bahkan gw blom nyelesaiin materi di zenius, cuma dikit banget, apalagi gw SMK kan, pas liat pelajaran SMA (SBMPTN) jadi mual gitu :v tp mayan lah di sekolah jadi lulusan terbaik di jurusan gw (TKJ), yah kesalahan gw juga sering nunda2 buat belajar (emng aslinya gw gk suka belajar) jadi gk lulus sbmptn, mungkin next year, belajar dr kesalahan aja :’v”

Kiagus Ahmad Haikal Hafif Hamidy – Pejuang SBMPTN 2017

Buat gue dengan adanya zenius bisa ngebantu gue buat ngereview materi SMA lagi. soalnya taun ini gue ikut SBM lagi dan harus tetep ikut kuliah juga. So gue nggak ada waktu banyak buat ngereview satu2 materi SBM secara intensif. Sayang nya SBM taun ini nggak lulus juga hahaha… Kesalahan gue juga sih karena dari awal gue nggak memplot waktu gue dengan baik yang akhirnya malah banyak kepake buat ngerjain Projek Akhir dari dosen. Padahal itu H-14 SBM wkwkwk”

Utsman Fajar – Pejuang SBMPTN 2016

Persiapan gw cuman kurang lebih 2 minggu buat sbm, gw alumni 2016 dan gw ambil gap year untuk pendalaman materi sbm, but unfortunately gw gagal karena emang selama setahun waktu gw ambil gap year emang jarang banget belajar karena sibuk kerja, dan gw cuman prepare buat sbm 2017 selama 2 minggu pakai zenius.

Ichsan – Pejuang SBMPTN 2016

 

3. Males-malesan

Oke, katakanlah lo sudah punya niat belajar dari awal naik kelas 12 atau awal gap year. Katakanlah lo emang niat fokus belajar SBMPTN. Tapi ternyata dalam perjalanannya, mau belajar kok males banget?!

Penyakit malas memang sering jadi masalah klise sejuta umat. Penyakit yang bikin semua rencana yang udah dirancang dengan ciamik jadi berantakan. Ujung-ujungnya semua jadwal dan perencanaan itu cuma jadi hiasan dinding dan meja belajar. Huff..

Sangat sangat membantu dibandingkan di sekolah dan di tempat bimbel offline yang kebanyakan hanya memakai rumus saja untuk yang countable dan sangat puas penjelasannya yang sangat detail, hanya saja saya kurang waktu untuk mempelajarinya karena sering malas malasan, tapi terimakasih zen berkat zenius saya yg dulunya anti fisika sekarang malah jadi pelajaran favorit , bravo!”

Fadlan Fikri Dzulfikar – Pejuang SBMPTN 2017

Gue beli akun zenius yang 6 bulan belajar dari januari tapi salah strategi dan koneksi internet yang gak stabil, mungkin karena gue gak disiplin kali ya, alhasil jadwal yang udah gue atur dari awal malah hancur gitu aja, bahkan soal um ugm yang kata irang lebih gampang gue ngrasah susah sendiri 6 hari sebelum sbm gue emang lagi down banget karena ada masalah, sedih sih tapi ya gimana lagi si zeni yang harusnya bisa gue manfaatin bener2 dengan berharap diterima sbm ternyata hasilnya zonk, tapi gak pa2 lah masih ada jalur mandiri yang masih bisa diperjuangin, dan gue bakal lebih disiplin lagi soal waktu. Buat kalian yang baca ini gue punya pesan buat kalian belajarlah dengan cerdas dan disiplin. Zenius ini sebenernya udah sip banget dah tinggal usernya aja manfaatin dengan bener apa nggak. Gue mau ngucapin terimakasih yang sebesar-besarnya buat zenius karena udah ngubah mindset gue lewat suaranya si sabda 🙂 Dari kegagalan ini gue jadi bisa belajar apa arti perjuangan yang sesungguhnya :)”

Faisal Ar Rosyid – Pejuang SBMPTN 2017

Gue pernah pake zenius waktu kelas 12 sma selama 3 blan itupun jarang diakses dan kuota internet yang terbatas belajarnya jd kurang maksimal dan gue gak sempat buka zenius learning , gue belajrnya cuman pembahasan soal aja, taun berikutnya gue beli paket Xpedia 2.0 yang pertama gue denger adalah zenius learning yang membuat pikiran gue terbuka yang asalnya ngedown banget gak ada semangat2nya jd semangat lagi jadi nyadar kalo selama ini cara belajar gue masih salah dan byk bgt motivasi 2 yg dikasih bang sabda. pas ngerjain soal sbm itu sebenarnya mudah yang di ajarin di zenius semua ada dan gampang cuman sayangnya gue kalo mau belajar itu orangnya malesan dan jarang ngerjain latihan soal kapsel sama soal campuran tiap minggu kalo belajar materi yang disampein tutor2 sih langsung ngerti cuman satu2nya penyakit gue cuma males buka laptop jadi akhirnya kagak lulus deh”

Diah Rohaeni – Pejuang SBMPTN 2016

Pake zenius ngebantu banget sih sebenarnya tapi karena belajarnya kurang maksimal karena udah mepet waktu sbmptn baru mulai belajar itupun sambil mainin handphone dan males-malesan jadinya gak bisa nguasain semua materi dengan baik akhirnya waktu ngerjain soal sbmptn yang saintek cuma bisa bengong doang dan waktu pengumuman hasilnya zonk :”)”

Ayu Siska Moneta – Pejuang SBMPTN 2016

“Stlh UN rampung, gw malah terbawa suasana libur n santai di rumah yg lumayan lama. Sekitar 3 minggu stlh UN pola belajar sbm gw ga karuhan. Belajar cuma dibimbel, ga pernah bljr mandiri dirumah (apalagi buka zenius), gapernah latihan soal, dll.”

Abyan Ahmad N – Pejuang SBMPTN 2016

Belajar pake Zenius emang ngaruh banget, semua pelajaran saintek termasuk tpa nya, apalagi pelajaran biologi yang ga pernah saya pelajarin selama di SMK kmren, dan tips dari bang Sabda, cuma sayangnya aku ga disiplin, ga ngelakuin DP jadinya belajarnya ga maksimal dan akhirnya dinyatakan Tidak Lulus(lagi) untuk tahun ini :”)”

Septri Putra Wiarka – Pejuang SBMPTN 2016

Belajar pake zenius itu nempel bgt!! Beneran. Aku gatau sih ini pengalaman menarik apa menyedihkan, yang jelas aku mau berbagi ajaa. Kebetulan aku alumni, langganan zenius yang 6 bulan dan dari 6 bulan itu intens belajar nya cuma 3 bulan, selebihnya jarang bgt nonton video, kalo nontonpun suka aku maju2in. Dan imbasnya waktu sbmptn kemaren, aku ada kali 10 menit diem. Yha. Video zenius melayang layang di pikiranku. “Ini tuh ada semua di zenius!!!” Aku teriak. Dalem hati tapi.”

Arinda Rahma – Pejuang SBMPTN 2015

Kenapa sih harus ada penyakit malas di muka bumi ini?!

Sebenarnya malas itu wajar kok. Ada kalanya dalam perjalanan perjuangan, rasa malas itu muncul, entah itu karena kecapean, jenuh, dan sebagainya. It’s okay untuk menerima kemalasan saat itu, ASALKAN malasnya jangan sampe berlarut-larut! Awalnya mungkin lo membiarkan rasa malas itu karena berpikir, “Ah ga apa-apa lah santai sedikit, gue butuh istirahat!” Tapi kalo mindset ini lo biarin sampe berhari-hari, berminggu-minggu, berbulan-bulan, eh ga taunya sebulan lagi SBMPTN, ya fatal, sis!!

Saran dari gue, ketika lo udah mulai merasakan gejala malas yang berlarut-larut, coba deh stop the moment. Ambil waktu sejenak berhenti mengikuti arus kemalasan untuk merenungi tindakan lo.

Apa sih yang membuat lo tiba-tiba malas? Kira-kira ada ga hal yang bisa lo lakuin untuk mengatasi hal yang membuat lo jadi males? Misalnya, lo males belajar karena kamar lo bikin gerah. Kira-kira bisa ga lo ganti kipas angin kamar lo dengan yang lebih sejuk/kenceng anginnya? Atau bisa ga lo pindah ke tempat lain buat belajar lebih nyaman? Contoh lain, lo males belajar karena suka stuck pas ngerjain soal. Mungkin lo bisa ajak teman lo belajar jadi bisa diskusi bareng. Banyak lagi deh alternatif solusinya.

Ketika lo merenung, gue sarankan juga untuk membaca satu artikel Zenius Blog yang keren ini:

Apa sih yang membuat kita bisa konsisten dengan komitmen kita?

 

4. Cara Belajar yang Kurang Tepat

Ternyata selama ini cara gue salah dalam belajar, yaitu “Menghafal Rumus” itu yang gue lakuin selama 3 tahun belajar di SMA, yaps gue telat banget baru tau zenius, kenapa gak dari dlu ?? hasilnya juga belum maksimal makanya gue gak lulus.”

Ibnu Adhitomo – Pejuang SBMPTN 2017

Bagi yang udah lama kenal dengan Zenius, mungkin udah ga asing (atau bahkan udah bosen, hehe) dengan nasihat nomor 1 dari Zenius, yatu belajar pake konsep! Bagi yang baru kenal Zenius, mungkin rada bingung, belajar pake konsep itu apa sih? Belajar pake konsep maksudnya adalah mempelajari sebuah materi sampe ke dasar-dasarnya, sampe lo beneran ngerti dari mana sebuah rumus atau fakta didapatkan. Belajar pake konsep berarti lo tidak sekadar mengandalkan metode hafalan tanpa memahami apa yang lo komat-kamitkan. Belajar dengan konsep berarti lo tidak mengandalkan rumus cepat yang hanya membuat lo buta esensi dari rumus tersebut.

Nah, sayangnya, mayoritas pelajar di Indonesia masih jarang banget mempraktikkan belajar secara konseptual. Kebanyakan masih mengandalkan metode instan seperti menghafal kebut semalam, trus lupa deh pas ujian kelar. Metode belajar seperti ini mungkin masih aman digunakan untuk menghadapi ulangan harian, UTS/PTS, UAS/PAS, bahkan UN sekalipun. Lihat aja, setiap tahun pemerintah merilis kisi-kisi soal Ujian Nasional. Hal ini bisa banget diakali dengan menghafal tipe soal berdasarkan kisi-kisi tersebut.

Tapi SBMPTN dan Ujian Mandiri universitas itu jauh berbeda. Panitia SBMPTN tidak pernah mengeluarkan kisi-kisi. Tiap tahunnya, ada saja “kreativitas” panitia SBMPTN melalui soal-soal atau topik-topik baru yang tidak pernah muncul di tahun-tahun sebelumnya. Level soal SBMPTN menuntut para pesertanya untuk memiliki pengetahuan yang mendasar, luas, dan terintegrasi serta pola pikir yang kritis. Skill tersebut tidak bisa lo asah dengan sistem kebut semalam.

Silakan aja bandingkan beberapa soal UN 2016 dan SBMPTN 2016 berikut ini. Lo akan merasakan sendiri perbedaan level kesulitannya ?

 

5. Kurang Try Out

Pengalamannya cukup menyenangkan. Belajar jauh lebih mudah dan efektif, juga efisien tentunya. Jujur, nyesel banget baru mulai sibuk persiapan SBMPTN itu pas udah H-60 an, soalnya kan dulu fokus ke belajar di kelas 12 ya. Nah, pas bulan Maret akhir itu kan udah mulai banyak waktu luang, akhirnya karena ikutin saran di blog zenius coba buat fokus ke SBMPTN gitu, padahal UN di depan mata. Tapi, ga ngaruh sama sekali! UN malah jauh lebih mantap! Tapi sayangnya, saya jarang ikutan try out, jadi saya pikir materi yang saya kuasai udah mantep, udah pede, eh taunya pas hari H SBMPTN malah nge-blank. Soalnya mudah, udah dipelajari semua. Mungkin karena gugup juga, malah jadi ngerjain setengahnya. Padahal saya ngerasa yakin bisa jawab soalnya. Tapi karena saking jarang ngadepin TO dan gugup soal mudah aja jadi butuh waktu 5-10 menit. Huh!” 

Muhammad Ridwan – Pejuang SBMPTN 2017

Sebulan menuju SBMPTN saya baru mulai belajar dengan Zenius, dan dengan sangat luar biasa saya ternyata baru paham dengan apa yg saya pelajari selama masa sekolah. Dan saya mulai belajar dengan zenius H-21 SBMPTN, walaupun saya tidak lolos namun saya dengan bangga bisa mengisi separuh TKD walaupun dengan waktu yg cukup lama karena blm terbiasa untuk cepat dalam mengisi (malum, masih newbie haha).”

Fadly Ahmad Fauzy – Pejuang SBMPTN 2017

Meski pun gue gak lolos SBMPTN 2016 karena kesalahan bodoh (gue jarang latsoal dan TO), gue akan coba tahun depan ditemenin pake Zenius juga”

Alfinsa Eka Pratama – Pejuang SBMPTN 2016

Masih berhubungan dengan cara belajar untuk SBMPTN, menurut pengakuan beberapa teman kita, ternyata melakukan Try Out secara rutin cukup penting untuk melancarkan SBMPTN.

Melalui Try Out, kita jadi tau sudah sejauh mana kesiapan materi kita dan kekurangan kita di bagian mana. Selain itu, dengan sering Try Out, kita jadi bisa berlatih atau melakukan simulasi hari ujian. Kita jadi ga kagok dalam mengisi jawaban. Kita jadi bisa melatih membagi waktu untuk setiap komposisi soal yang ada di ujian. Masih banyak lagi deh keuntungan dari rutin Try Out. Dengan rutin mengikuti Try Out, lo bisa mengoleksi banyak “kegagalan”, jadi lo ga perlu lagi gagal pada ujian yang sebenarnya.

Lo bisa baca lebih lanjut di artikel berikut:

Penting gak sih TRY OUT dalam Persiapan SBMPTN?

 

6. Kurangnya Persiapan Non-Teknis

Kita udah fokus belajar SBMPTN dari jauh-jauh hari. Belajarnya udah pake konsep. Rajin try out juga. Apa mau dikata, dalam kenyataannya, kadang faktor non-teknis malah jadi batu sandungan tak terduga.

Nih zen pengen curhat tau… gue wkt sbmptn gue duduk tepat di depan AC. Merinding parah kan. Jd ga fokus ngerjain soal, mana gue nahan kebelet coba. Hikss. Trs sebelah gue bawa tisu 1 pack yg besar & dia ngerjain soal sbm dengan pilek yg tak berkesudahan. Gue kasian bgt liatnya, mana bajunya tipis gitu pas bgt lg posisinya di bawah AC.”

Martina Indirarosa – Pejuang SBMPTN 2016

Penting banget untuk meluangkan waktu mengurus persiapan non-teknis yang mungkin terkesan sepele.

  • Pastikan semua alat tulis lengkap, berfungsi baik, dan udah ada semuanya di dalam tas lo sehari sebelum hari-H. Jadi pas hari-H, lo tinggal bawa tas aja, smeua udah pasti ada dalam tas.
  • Pastikan lo udah reset jam tidur lo beberapa hari sebelum hari-H. Jadi pas hari-H, lo ga kagok untuk bangun pagi. Jangan kebawa jam begadang pas lo lagi rajin-rajinnya belajar.
  • Pastikan lo mendapatkan asupan nutrisi yang baik beberapa hari sebelum hari-H. Ga mau kan tiba-tiba badan lo udah berada di puncak capeknya pas hari-H?
  • Pastikan lo cek lokasi ujian. Dengan begitu, lo bisa memperhitungkan baiknya berangkat dari rumah jam berapa supaya ga telat. Cek juga ruangan ujian supaya ga cari-cari lagi pas hari H, dan amit-amit ga nyasar. Cek juga meja ujian, posisinya di mana. Apakah di bawah AC? Perlukah bawa jaket supaya ga kedinginan? Cek juga lokasi WC terdekat. Pokoknya perhatikan segala aspek dengan detil.
  • Persiapkan sarapan sehari sebelumnya. Jangan makan terlalu banyak atau pedas yang bikin sakit perut. Lo yang tentukan sendiri baiknya makan apa. Apakah minta dimasakin, lo masak sendiri, atau beli? Kalo beli, pastikan udah buka di jam pagi sebelum lo berangkat.
  • Jaga hubungan baik dengan keluarga, pacar, dan teman. Hindari drama menjelang hari-H.
  • Cek kondisi kendaraan.
  • Dan lain-lain

Semua contoh di atas mungkin kesannya remeh-temeh ya dan cuma bikin repot aja. Tapi, lebih baik bersiap diri daripada menyesal nantinya.

****

Kumpulan pengalaman kegagalan di atas sebaiknya bukan jadi ajang untuk menyalahkan atau menimbulkan rasa sombong di dalam diri. Perjuangan menuju SBMPTN itu tidaklah mudah, naik dan turun pasti ditemui. Bisa saja lo nantinya menemui titik yang sama dengan mereka. Jadikanlah artikel ini sebagai pengingat yang baik.

Mereka-mereka ini berani mengakui kekurangannya. Mereka bertekad untuk bangkit dan tidak melakukan kesalahan yang sama. Semoga cerita mereka bisa membakar semangat kalian supaya lebih gigih dan tekun meraih mimpi dan cita-cita kalian.

Good luck for your journey!

—————————CATATAN EDITOR—————————

Kalo ada di antara kamu yang mau ngobrol sama Fanny terkait poin-poin di atas, langsung aja tinggalin comment di bawah artikel ini ya. Untuk kamu yang mau dapetin tips belajar buat SBMPTN, gua sangat merekomendasikan beberapa artikel ini:

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan membership zenius.net di sini.