Tips Belajar SBMPTN untuk yang Lintas Jurusan

Panduan belajar bagi para peserta seleksi SBMPTN yang pindah jurusan dari IPA ke IPS atau sebaliknya. Ada tips, latihan soal, dan testimoni kakak angkatan.

Halo guys, ketemu lagi sama gue, Glenn. Sesuai dengan judul artikel ini, kali ini artikel Zenius Blog akan membahas topik khusus tentang tips belajar SBMPTN, khususnya bagi mereka yang memutuskan untuk lintas jurusan ; baik yang jurusan IPA mau ambil Ujian Soshum, atau sebaliknya dari IPS mau ambil Saintek. Artikel ini juga sekaligus menggenapi banyaknya request dari pembaca blog zenius ini terkait topik ini. Berikut beberapa jeritan kegalauan temen-temen seperjuangan lo:

LINTAS JURUSAN

Sebetulnya masih ada buanyaak banget curhatan yang masuk ke blog, media sosial, maupun email pribadi gua yang pada intinya lagi bingung dengan persiapan SBMPTN karena mereka memutuskan untuk lintas jurusan. Nah, bagi lo yang sekarang lagi mempertimbangkan untuk lintas jurusan, mungkin lo baru kepikiran :

“Oooh… jadi banyak toh yang berencana lintas jurusan juga, kirain cuma segelintir orang aja yang kepikiran mau nekat kayak gue”

Dari tahun ke tahun, mereka yang memutuskan untuk loncat pindah jurusan dari yang tadinya (misalnya) IPA terus mau kuliah di Jurusan bernuansa IPS seperti ekonomi, hukum, psikologi, sastra, ilmu politik, dll itu ada buanyaak banget! Memang sih untuk yang dari IPS ambil jurusan bernuansa IPA itu relatif lebih sedikit, tapi bukan berarti gak ada sama sekali.

Intinya sih, gua pertama-tama cuma mau ngasih tau lo bahwa fenomena lintas jurusan ini WAJAR dan bukan hal aneh. Ini memang udah jadi budaya turun temurun dan terjadi di setiap angkatan. Jadi, bagi lo yang sekarang ini berencana mau berjuang lebih keras karena ngambil ujian SBMPTN lintas jurusan, believe me you are not alone!

Gua pribadi sebetulnya gak heran kenapa fenomena lintas jurusan ini selalu ada di setiap angkatan. Memang rasanya terlalu cepet kali ya waktu kelas 10 SMA (ketika lo umur 15-16 tahun) udah diharuskan untuk menentukan mau ambil jurusan IPA, IPS, atau Bahasa. Padahal passion kita yang sesungguhnya mungkin baru muncul waktu kita kelas 11 atau bahkan kelas 12.

Termasuk diri gue sendiri yang dulunya pas SMA anak IPA, baru kepikiran kalo ilmu ekonomi dan manajemen itu menarik banget justru pas gua udah kelas 12 SMA (jadi gua sendiri juga lintas jurusan). Begitu juga dengan lo semua yang berencana untuk lintas jurusan, gua yakin ada satu alesan tersendiri yang cukup kuat untuk membuat lo angkat pantat dari zona nyaman dan memutuskan untuk berjuang LEBIH KERAS karena harus belajar banyak materi baru dari nol.

Cumaaa… memang kebanyakan mereka yang mempertimbangkan untuk lintas jurusan ini memang ada waktunya untuk galau, takut, cemas, gak pede, males belajar dari nol, takut nantinya gak bisa ngikutin kuliahnya, daaan segudang alasan lainnya yang bikin lo gak mulai-mulai untuk belajar SBMPTN tapi malah berlarut-larut dalam kegalauan.

Sebetulnya sih gak ada salahnya juga lo pertimbangkan dulu secara matang keputusan lo untuk lintas jurusan, tapi PASTIKAN jangan kelamaan juga lo berlarut-larut dalam keraguan mau ngambil risiko ini atau nggak. Waktu terus berjalan dan semakin lama lo berlarut-larut dalam kecemasan dan nunda-nunda belajar, semakin jauh lo ketinggalan start belajar dengan para pesaing lo yang lain.

Okay deh, sekarang kita coba bahas yuk beberapa alesan yang kemungkinan besar jadi pemicu utama lo ragu-ragu untuk memutuskan lintas jurusan. Moga-moga dengan mengupas sumber kecemasan lo satu per satu ini, gua bisa bantu lo segera keluar dari segala bentuk kegalauan sekaligus memotivasi lo untuk segera mulai belajar :

  1. Males mulai belajar dari nol untuk materi yang selama ini gak pernah kita sentuh sebelumnya.
  2. Takut bersaing dengan mereka yang murni dari jurusan yang sesuai dengan pilihan ujian SBMPTN-nya.
  3. Bingung mulai belajarnya darimana, rasanya terlalu banyak bahan yang perlu dikuasai, apakah mungkin ngejar ketinggalan materi dan bersaing dengan mereka yang udah belajar 3 tahun?
  4. Bingung cari waktu luang untuk belajar bahan materi baru dari nol, padahal masih ada banyak kegiatan lain, ada PR, tugas, ulangan, ujian sekolah, UN, kuliah, kerja, kegiatan kepanitiaan, dll.

Dari segudang alesan untuk galau memutuskan untuk lintas jurusan/nggak, rasa-rasanya dari begitu banyak curhatan yang masuk ke twitter dan email gua, pada intinya bisa gua rangkum jadi hanya 4 point di atas.

Okay, sebelum gua bahas satu per satu 4 point di atas, pertama-tama gua mau nunjukin dulu beberapa testimoni pengguna zenius yang lintas jurusan dan berhasil lolos SBMPTN 2015 yang lalu. Terkadang, salah satu cara paling praktis untuk memotivasi belajar adalah dengan mendengarkan success story dari mereka yang sebelumnya sudah pernah menempuh jalan/tantangan yang akan lo jalani dalam beberapa bulan ke depan.

 Beberapa testimoni pengguna Zenius yang lintas jurusan & tembus SBMPTN 2015

cahyo

Cahyo Kumara

Alumni SMA Negeri 48 Jakarta
Fakultas Ekonomi, Jurusan Akuntansi – Universitas Indonesia 2015
Twitter: @cahyoyoy

“Gw angkatan 2014, tahun kemaren gw dapet di salah satu PTN di jakarta tapi gw memutuskan untuk keluar. Selama thn 2014 gw bener2 gatau mau ngapain setiap hari akhirnya ngegame seharian bener2 ga putus. Sampe akhirnya gw ketemu temen gw yg kuliah, dan mereka nyeritain gimana sulitnya perjuangan mereka. Dari situ, terhitung mulai periode 28 desember 2014 (gw inget banget) gw stop ngegame, uninstall semua game, dan bener2 vakum. Tanggal 3 januari 2015 gw inget bgt pertama kalinya gw pake zenius.net. Sebagai orang yang pindah jurusan dari IPA ke IPS gw ngerasa zenius.net ini bener2 ngebantu gw buat belajar ekonomi dan Sejarah yang walaupun sampe berpuluh2 video gw babat habis semua. Awalnya gw bener2 minder karena saingan gw anak2 IPS murni yg udh belajar ips kurang lebih 3 tahun lah selama SMA. Lah gw baru belajar 6 bulan kurang, tapi bermodal nekat gw hajar aja. Sampe kemaren tanggal 9 juli pengumuman SBMPTN Alhamdulillah gw berhasil diterima di salah satu jurusan favorit IPS di Indonesia, Thank you Zenius :)”

Rifad

Rifad Anjar Jumara

Alumni SMA Negeri 1 Cicalengka
Fakultas Ilmu Sosial dan Politik, Hubungan Internasional – Universitas Indonesia 2015
Twitter: @RFDAJ

“Gada kata lain selain: GOKIL!!!!! Gue alumni yang murtad dari IPA ke IPS tapi bisa ngejar materi soshum dari nol banget cuma pake zenius doang! (Serius!) Tadinya udah pesimis gabakal keterima karena gue bukan anak bimbel, gue bener2 pake zenius doang. Sebagai alumni, gue berjuang penuh tekanan banget. Keluarga gue pada judging karena gue belum kuliah. Guru2 sekolah pada kasian ke gue. Temen2 gue satu persatu sibuk kuliah. Ah lengkap deh tekanannya tuh! Sebenernya gue udah keterima di UPI via SBMPTN 2014, tapi gue masih kepengen HI UNPAD pikir gue. Tapi lama kelamaan…. Zenius terus ngasih gue berbagai asupan motivasi yang oke sampai finally gue pilih UI dan voila, HI UI! Ya Allah ZENIUS SERIUS GOKIL!!”

fabiola

Fabiola Meseaga

Alumni SMAN 1 Cibinong 
Fakultas Ilmu Psikologi – Universitas Indonesia 2015
Twitter: @Meseaga

“nggak pernah nyesel buat jd member zenius. Belajar UN & SBMPTN bener-bener full dari Zenius dan latihan mandiri aja karena aku nggak ikut bimbel. Jadi tuh tiap hari aku nongkrongin laptop sama HP sampe berapa kali kuota abis buat nontonin video Zenius, nggak ngebosenin. Bikin nagih. Zenius bener-bener ngebantu aku ngerti materi IPS dari awal banget dan konsep dasarnya banget, makanya cocok bgt buat yang lintas jurusan kayak aku. Zenius paket lengkap banget deh harganya jg worth it! Alhamdulillah bisa diterima di pilihan pertama SBMPTN walaupun lintas jurusan :”)”

1660213_714246551972109_993651142_n

Ahmad Fitriyan

Alumni SMA Negeri 1 Wonosobo
Tembus SBMPTN 2015 Jurusan Televisi & Film – UNPAD (tapi akhirnya masuk UI melalui SIMAK)
Twitter: @ahmadfitriyan

“Belajar SBMPTN dengan zenius itu terarah, ga boros waktu, soalnya materinya sudah lengkap dan sesuai dengan materi yg diujikan. Jadi ga perlu lagi nyari2 ratusan materi di buku yg beda2. Simple, enak, dan pokoknya membantu bangetlah! Kaya bimbel gitu, serasa punya guru privat. Saya lintas jurusan Sma IPA, dan ikut SBMPTN soshum..  Awalnya ga kebayang belajar ekonomi, geografi, sosiologi, sejarah. Yang wow banyaknya materi yg harus saya pelajari dari awal kelas10-12 yang notabene ga saya dapatkan karena saya dari IPA.  Wah pokoknya zenius bener2 ngebantu! Terimakasih zenius! Nyesel ga kenal zenius sejak awal SMA.”

ZV8sdiq4

Shinta Adzani Putri

Alumni SMA Negeri 1 Tenggarong
Fakultas Psikologi – Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang 2015
Twitter: @shntadzani

“Rada nyesel juga sih baru serius belajar nya pas abis pengumuman SNMPTN, kalo lebih awal pasti bisa kali ya lolos pilihan pertama, hehe… Anyway, sebagai siswa lintas jurusan, belajar cuma beberapa bulan dan ga punya buku2 IPS, ga menyurutkan semangat untuk berjuang dgn belajar ama Zenius. Ga tau deh gimana jadinya kalo ga kenal.  Dan yang didapet juga bukan cuma sekedar materi ujian, but it’s waaaay more than that. Fixing my way of thinking is definitely something priceless that Zenius (especially Sabda) also gave me. Belajar apapun jadi dipikirin bener-bener. Belajar sejarah yang selama gw pikir “ngebosenin” aja, jadi berasa baca novel. Belajar geografi juga jadi rajin gambar tanpa terpaksa. Paling seru sosio sih, to the point dan kocak banget! yang kek gitu bikin cepet nempel di otak. 1 bulan yang menyenangkan, jadi pengen ngulang SMA lagi. Buat adek2 yang bakal berjuang taun depan, aku saranin sih kalian se-segera mungkin mulai persiapan buat taun depan, sooner is better. Apalagi yang pengen (banget!) masuk universitas & jurusan “favorit”, you have a lottttt more to sacrifice.”

Yak, itu tadi di atas 5 contoh success story dari mereka yang lintas jurusan di SBMPTN 2015. Buat lo yg penasaran sama ratusan cerita kakak2 angkatan lo yang lain, lo bisa baca satu per satu di sini:

Okay, udah baca beberapa catatan perjuangan kakak2 angkatan lo di atas? Sebetulnya beberapa penggalan kalimat di atas itu cuma ringkasan pendek yang mungkin belum bisa mewakili kisah perjuangan mereka sesungguhnya. Tapi senggaknya, gua harap sih dari sedikit catatan kakak2 angkatan lo di atas, lo jadi punya gambaran bahwa mereka-mereka yang sekarang ini udah bisa berkuliah di kampus impiannya itu gak menempuh jalan yg mudah. Ada kerja keras dan pengorbanan yang harus dibayar untuk mendapatkan semua itu, terlebih bagi lo yang nantinya mau berjuang dengan cara lintas jurusan.

Gua ngerti bahwa mungkin sebagian dari lo yang lagi mempertimbangkan buat lintas jurusan itu mikir dalem hati

“Aduh, gua jadi ga yakin nih mau lintas jurusan. Berarti gua harus belajar materi (misalnya) IPS dari nol dong? Duh, males banget yaah… Gua jadi kayak orang bego sendiri nih belajar sosiologi, ekonomi, geografi, sejarah, dll padahal gua anak IPA. Apa mungkin gua bisa bersaing dengan mereka yang udah mempelajari materi ini bertahun-tahun, sementara gua cuma beberapa bulan?”

Nah, dari beberapa catatan kakak-kakak angkatan lo di atas, gua justru mau nunjukin bahwa ada buanyaak banget loh kakak angkatan lo yang juga pernah di posisi lo dan akhirnya berhasil tembus SBMPTN. Gua harap lo yang mungkin sekarang ngerasa ‘kayak orang bego’ karena belajar materi baru dari nol gak ngerasa sendirian lagi. Seriously, lo tuh gak sendirian kali! Di luar sana, di detik yang sama dengan lo baca kalimat ini, ada buanyak banget pesaing lo yang lagi sibuk belajar materi baru dari nol untuk SBMPTN.

Jadi intinya, kalo lo nanya gua apakah mungkin bisa ngejar materi baru dari nol? Apakah mungkin bersaing dengan mereka yang murni dari jurusan asalnya? Jawabannya: MUNGKIN BANGET! Kuncinya tinggal siapa yang berani keluar dari zona nyaman, berani berkomitmen untuk belajar lebih keras untuk belajar materi belum pernah disentuh, berani mengorbankan lebih banyak waktu, tenaga, perhatian, serta kegiatan-kegiatan lain untuk bisa fokus konsentrasi belajar demi menentukan masa depan lo sendiri.

“Okay deh sekarang gua beneran niat belajar, tapi enaknya mulai belajarnya mulai darimana? Gua buta sama sekali materi jurusan sebelah. Kan ada banyak banget tuh, apa gua harus pelajari semuanya satu per satu? Gila, itu kan banyak banget. Kayaknya mustahil deh!”

Confused Teenage Student Studying In The Class

Okay, berikut adalah beberapa tips belajar SBMPTN untuk yang lintas jurusan:

1. JANGAN belum apa-apa lo langsung ngerjain latihan soal campuran.

Kalo belum apa-apa lo langsung latihan soal campuran, ya pasti lo gak akan bisa ngerjain, karena materinya aja lo gak pernah sentuh. Jangan ngarep dengan banyak lihat latihan soal-kunci jawaban, lo jadi hafal dengan pola soal yang nanti ditanyain pas ujian SBMPTN. Percaya sama gue, mau lo ngeliat ratusan jenis soal SBMPTN sekalipun, lo gak akan bisa ngerjain soal SBMPTN kalo lo gak paham konsep materinya. Mau gak mau, lo memang harus pahami materinya, gak ada tawar menawar. Kalo ini demi masa depan lo, ya lo harus berjuang dengan belajar lebih keras dan keluar dari zona nyaman lo sesegera mungkin.

Jadi, langkah awal yang benar adalah belajar dulu konsep dasar materinya, baru latihan soal secara bertahap. Kalo lo udah merasa cukup paham beberapa gabungan topik bahasan, baru lo bisa coba mulai try out latihan soal campuran, habis itu jangan lupa evaluasi untuk lihat di topik bab mana yang lo masih kurang. Kalo lo udah paham dimana kekurangan lo, baru habis itu lo coba pahami lebih dalam materi yang masih belom lo kuasai. Selengkapnya untuk tahap belajar SBMPTN yang bener, lo bisa baca di artikel 7 Langkah Strategis untuk Belajar SBMPTN.

2. Iya, gue tau bahannya emang banyak, tapi bukan berarti mustahil untuk dikejar.

Bahan materi belajarnya emang banyak, tapi faktanya banyak juga kok kakak2 angkatan lo yang bisa beneran ngejar materi ‘jurusan sebelah’ dengan persiapan 3-4 bulan. Itu bukan mustahil dan terbukti memang banyak yang berhasil di setiap angkatan. Kuncinya sih asal lo tau CARA BELAJAR YANG EFEKTIF.

Maksudnya ‘efektif’ adalah jangan kelamaan bingung nyari sumber bahan belajar yang tercecer dimana-mana, minjem buku anak jurusan tetanggalah, pinjem buku di perpuslah, fotokopi latihan soal dari bimbel ini-itu, dsb. Inilah justru yang biasanya jadi sumber kebingungan lo ‘belajarnya mulai darimana’. Karena dari sumber materinya aja udah banyak, waktu yang lo punya sedikit, jadi pastikan usaha lo juga harus efektif. Jangan kelamaan ngulik sumber bahan belajar yang belum tentu tepat sasaran, apalagi sepotong-sepotong dari berbagai sumber yang belum tentu runut dan komplit.

Untungnya, di zenius.net kita udah susun urutan belajar SBMPTN lo secara RUNUT & LENGKAP, baik Saintek maupun Soshum. Dari mulai materi penjelasan setiap topik SBMPTN, latihan soal setiap topik bahasan, latihan soal campuran, sampai try out soal SBMPTN dari tahun 2002. Semua udah kita desain betul-betul khusus untuk belajar SBMPTN. Pokoknya lo udah gak perlu lagi pinjem catetan temen, buku cetak anak jurusan sebelah, atau fotokopi dari sana-sini. Lo cukup belajar di zenius.net dengan disiplin dan konsisten, gua yakin lo bisa dapet sumber persiapan belajar SBMPTN yang jauh lebih efektif dan tepat sasaran.

3. FOKUS satu mata pelajaran dulu, jangan berbarengan!

Belajar topik yang bener-bener baru itu butuh energi dan usaha yang lebih besar. Jadi gua sarankan lo untuk fokus di satu mata pelajaran dulu, untuk periode waktu (misalnya) satu minggu, baru lo masuk ke mata pelajaran yang lain. Jangan belajar secara serabutan, siang ini belajar Sejarah, nanti sore belajar Ekonomi, besok pagi belajar Geografi, malemnya belajar Sosiologi… nanti lo kebingungan sendiri. Udah mah lo sebelumnya gak pernah nyentuh topik-topiknya, belum apa-apa lo udah diberondong dengan banyak konsep, istilah, rumus baru yang bejibun.

Bikin rencana belajar dengan pembagian yang realistis dan gak membebani otak lo, misalnya rencana belajar bulan Januari 2016:

  1. Minggu pertama : belajar ekonomi
  2. Minggu kedua : belajar geografi
  3. Minggu ketiga : belajar sosiologi
  4. Minggu keempat : belajar sejarah

Nah, dengan pembagian belajar 1 mata pelajaran untuk 1 minggu, otak lo jadi jauh lebih efektif mencerna konsep materinya. Baru deh tuh lo bisa coba uraikan lagi jadwal belajar lo secara harian, misalnya ambil contoh minggu pertama lo belajar ekonomi. Sebanyak apa sih bahan materi ekonomi? Lo gak usah bayangin materi ekonomi SBMPTN selama 3 tahun SMA tuh banyak banget. Materi SBMPTN ekonomi tuh cuman segini doang kok.

materi ekonomi

Serius tuh materi ekonomi cuma segitu doang? Ya, emang! Jangan dibayangin materi 3 tahun ekonomi itu ada banyak, pada prinsipnya ya konsep ekonomi itu sederhana cuma muter-muter di situ aja, cuma emang yang harus diwaspadai itu variasi soal yang menguji pemahaman lo dengan konsepnya aja.

Nah, dengan uraian materi ekonomi di atas, lo tinggal kasih target harian aja, sesuai dengan keleluasaan waktu yang tersedia. Gak usah ribet-ribet mikirin bahan lain, tinggal tonton video penjelasannya secara runut aja. Baru kalo udah habis semua, lo bisa mulai masuk ke latihan soal campuran pelajaran Ekonomi SBMPTN. Oh ya, buat new user zenius.net, perlu gua ingetin bahwa di zenius.net lo bisa download ribuan modul soal gratis berbentuk PDF yang bisa lo print dan kerjain secara terpisah, udah gitu kalo mentok lo bisa lihat video pembahasannya dengan masukin kode konten soal ke search box di sudut kanan atas layar homepage zenius.net.

Okay, di atas tadi gua ambil contoh untuk satu mata pelajaran Ekonomi aja yah, lo bisa menerapkan strategi yang sama dengan mata pelajaran yang lain seperti Geografi, Sosiologi, dan Sejarah. Bahkan untuk lo yang dari IPS mau ambil SBMPTN Saintek juga bisa menerapkan strategi yang sama untuk Math IPA, Fisika, Kimia, Biologi. intinya sih tinggal sejauh mana tekad, determinasi, disiplin, dan konsistensi lo sama jadwal belajar yang udah lo buat aja. 🙂

“Okay, sekarang gua udah tau strategi belajarnya, tapi gua bingung nyari waktu luang untuk belajar, soalnya keseharian gua aja masih sibuk dengan banyak kegiatan lain, belum lagi ada PR, tugas, ulangan, ujian sekolah, UN, kuliah, kerja, kegiatan kepanitiaan, dll. Rasanya bener-bener waktu buat belajar, terus gimana dong?” 🙁

Masalah ga ada ‘waktu luang’ biasanya jadi kendala tersendiri yang memang agak sulit gua bahas karena setiap orang pasti punya kesibukan dan kegiatannya masing-masing. Ada yang sibuk dengan kegiatan sekolah, pr, tugas, ulangan, ujian, belum lagi mungkin ada yang udah kuliah, sibuk kegiatan organisasi, kepanitiaan, lomba, extracurricular, dll. Wah, terus kapan sempetnya belajar untuk SBMPTN dong??

Nah, di sini kuncinya cuma satu, yaitu tentukan mana yang PRIORITAS dan mana yang BUKAN PRIORITAS. Salah satu kendala umum yang dimiliki oleh anak yang belum kuliah adalah: belum terbiasa menentukan prioritasnya. Mungkin karena dari kecil, kita udah terbiasa “ngalir bersama tuntutan lingkungan”. Kalo di sekolah ada tugas, ya dikerjain; kalo ada yang ngajak kepanitiaan, ya ikutan sibuk ; kalo ada guru nyuruh ikut lomba, ya harus nurut ; kalo temen ngajakin nongkrong ; ya ikutan nongkrong, dst. Kesannya kita ga ada pilihan lain dan harus ikut tuntutan lingkungan, jadi kesannya kita ga ada waktu sama sekali.

Bagi lo yang ngerasa sibuk untuk banyak kegiatan karena dipengaruhi / tuntutan lingkungan, saran dari gua : Segera tentukan arah kegiatan lo sendiri, jangan mau diatur sama lingkungan! Sibuk dengan banyak kegiatan itu memang bagus, tapi ada saatnya dimana lo harus bisa evaluasi mana kegiatan yang betul-betul krusial untuk jangka panjang. Sekarang ini emang lo masih muda, waktu lo masih banyak banget ke depan, tapi kesempatan lo untuk ikut SBMPTN/Ujian Masuk PTN (baca: bisa kuliah di universitas yang lo inginkan) cuma dateng 3x, itupun datengnya jedah 1 tahun sekali. Jadi saran gue, kalo lo emang beneran ngerasa kuliah itu segitu pentingnya, stop semua kegiatan yang ganggu persiapan belajar lo. Stop kegiatan organisasi, kepanitiaan, lomba, apalagi kegiatan main game atau nongkrong2 gak jelas untuk sementara. Percaya deh, kalo nanti lo udah keterima kuliah, lo masih punya banyak waktu kok untuk melakukan itu semua.

Y U NO BELAJAR SBMPTN

Buat lo yang ngerasa sibuk dengan tugas, ulangan, dan ujian dari sekolah. Gua cuma mau ngasih bocoran, salah satu ciri khas anak yang lolos SBMPTN adalah mengorbankan banyak hal. Dalam hal ini, bukan hanya mengorbankan ‘waktu main’ doang ya, tapi juga termasuk mengorbankan prestasi akademisnya di kelas 12! Hah, masa sih sampe ngorbanin prestasi sekolah untuk bisa kuliah? Serius loh, dari yang gue tau, mereka yang berhasil tembus SBMPTN banyak yang rela mengorbankan prestasi kelas 12 (terutama semester genap), untuk dialokasikan fokus belajar SBMPTN/Ujian Mandiri.

Ini bukannya gua ngajarin lo untuk ga tanggung jawab ya, kalo dari sekolah ada tugas/pr ya tetep harus lo kerjain ; kalo sekolah lagi UAS ya lo tetep harus belajar. Tapi maksud gue adalah, lo udah bukan waktunya lagi untuk terlalu ambisius dapetin nilai UTS/UAS yang tinggi. Karena pada akhirnya, nilai rapor akademis (apalagi semester genap) udah ga segitu menentukan tujuan lo dalam jangka panjang. Pada akhirnya nanti ketika di dunia kerja, lo gak akan pernah ditanyain nilai UAS, nilai rapor SMA, bahkan nilai UN SMA. Almamater kuliah dan prestasi di dunia kampus itu jauh lebih menentukan peluang lo di masa depan.

PS. Seleksi SNMPTN hanya melihat sampai nilai rapor kelas 12 semester ganjil

Jadi, masih mau bilang “gak ada waktu luang” untuk belajar SBMPTN? Gua yakin sebetulnya waktu luang itu ada-ada aja kok. Tinggal gimana lo bisa menentukan prioritas, memangkas kegiatan lain yang gak penting/bisa ditunda, dan mengurangi fokus untuk kegiatan lain tanpa melepaskan tanggung jawab lo. Gua yakin sebetulnya setiap orang itu punya waktu luang, asal dia bisa setting waktu dan kegiatan dia sesuai dengan apa yang penting. Kita emang gak akan mungkin punya cukup waktu untuk melakukan segala hal, tapi kita selalu bisa meluangkan waktu untuk hal-hal yang penting dan mendesak.

Terakhir, saran dari gua untuk masalah waktu: Mumpung sekarang UAS semester ganjil udah beres dan beberapa hari ke depan udah masuk nuansa liburan Natal dan Tahun Baru. Gua sarankan lo yang bener-bener serius mau berkomitmen untuk tembus SBMPTN (apalagi yang niatnya mau lintas jurusan), untuk memanfaatkan waktu liburan ini sebaik-baiknya untuk MULAI START BELAJAR!

“Hah, masa liburan akhir tahun malah belajar??”

But-why-memeIya beneran, gua bener-bener saranin supaya liburan kali ini lo jadiin momentum untuk curi start belajar SBMPTN. Kenapa? Karena setelah liburan ini, lo udah gak akan punya banyak waktu luang lagi buat bener-bener konsen ngejar materi SBMPTN. Lo akan mulai ‘terganggu’ lagi dengan kegiatan akademis sekolah, pr dari guru yang setumpuk, tugas sekolah,Try Out UN, dsb.

Dengan moment liburan kayak gini, lo justru bisa fokus memperdalam materi-materi SBMPTN yang sebelumnya ga pernah lo sentuh dan mulai ngejar ketinggalan lo daripada anak-anak yang lain. Sedangkan kalo lo memutuskan liburan ini untuk santai-santai aja, bisa jadi para pesaing lo yang lain memutuskan buat belajar waktu liburan ini dan belum apa-apa lo udah ketinggalan duluan sama mereka.

****

Okay deh, sekian tips dan petuah dari gue, moga-moga sharing ini bermanfaat. Selamat belajar demi masa depan lo sendiri! 🙂

==========CATATAN EDITOR===========

Kalo ada di antara kamu yang mau ngobrol sama Glenn tentang persiapan SBMPTN, khususnya yang niat lintas jurusan, langsung aja tinggalin comment di bawah artikel ini ya. Untuk kamu yang lagi fokus belajar untuk persiapan SBMPTN, zenius sangat merekomendasikan untuk baca beberapa tips berikut :

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan membership zenius.net di sini.