Sedikit Penjelasan Ilmiah Untuk Film Interstellar

Halo Guys, ada yang udah nonton film garapan terbaru Christopher Nolan yang berjudul Interstellar? Film ini baru aja keluar di Bioskop Indonesia minggu ini, dan kemungkinan akan tetap ngehits buat beberapa minggu ke depan. Buat lo yang belum nonton film ini, gua rekomen banget lo luangin waktu di akhir pekan buat nonton film ini. Gua pribadi sebenernya udah nungguin film ini keluar cukup lama karena film ini dibuat oleh salah satu sutradara favorit gue (Nolan) dan gue denger film yang satu ini digarap dengan cukup serius dari sisi sains sampai melibatkan penasihat seorang fisikawan teori dan ahli astrofisika kelas dunia seperti Prof. Kip Stephen Throne (sahabat kental Stephen Hawking & Carl Sagan).

Akhirnya penantian gua berakhir juga, weekend lalu gua nonton film ini, secara keseluruhan menurut gua film ini keren banget dan sangat layak untuk ditonton. Secara garis besar, film ini menceritakan tentang upaya umat manusia untuk mencari "rumah baru" di luar sistem tata surya kita karena bumi udah kena kerusakan ekologi yang sangat parah sampai manusia bener-bener udah gak bisa berbuat apa-apa lagi. Buat lo yang belum nonton, coba deh lo tengok trailernya di bawah ini:

Film ini membuat gua hanyut dalam moment-moment menegangkan dalam perjalanan manusia untuk mengeksplorasi alam semesta yang penuh dengan misteri. Dari mulai saat pertama kali manusia masuk ke wormhole, menembus jarak jutaan tahun cahaya yang jauhnya tak terbayangkan. Kemudian penerapan cryosleep-system yang memungkinkan manusia memperlambat metabolisme tubuh-nya agar bisa menembus batas usia normal. Upaya manusia mencari kemungkinan apakah masih ada tempat di sudut galaxy lain yang cukup kondusif untuk menjadi rumah baru bagi manusia. Sampai gimana usaha para fisikawan teori untuk menggenapi rumus gravitasi (gabungan mekanika quantum dengan teori relativitas, disebut juga quantum gravity) agar manusia dapat menciptakan koloni ruang angkasa. Semua hal itu bikin gua bener-bener larut dalam ceritanya sampai merinding.

Cuma sayangnya, perasaan takjub yang gua alami waktu nonton itu, nggak bisa dirasakan oleh semua penonton di bioskop. Kalo gua perhatiin, gak sedikit penonton yang ninggalin bioskop di tengah-tengah pemutaran film ini, ada sebagian yang gua liat malah tidur dengan pulas, bahkan orang yang duduk di sebelah gua ampe nyeletuk ke temennya "sumpah gua gak ngerti ini film jalan ceritanya kemana, mereka sebenernya mau ngapain sih?". Sepulangnya abis nonton, gua penasaran sama reaksi orang-orang di twitter yang udah nonton interstellar, ternyata hal itu gak terjadi di ruang bioskop gue aja.

gak ngerti interstellar

Buat lo yang udah nonton filmnya, apakah lo mengalami kesulitan juga untuk ngerti jalan ceritanya? Okay, emang harus gua akui, film Interstellar ini gak akan bisa lo nikmatin sejauh mana kerennya kalo lo gak paham tentang prinsip-prinsip dasar fisika modern dan biokimia. Ada banyak konsep fisika modern yang menjadi dasar dari plot cerita, seperti konsep relativitas umum Einstein yang menerangkan tentang konsep dilatasi waktu, intra-universe wormhole, kemudian konsep hawking radiation dalam blackhole, cryonic suspension, dan sedikit pemahaman biokimia dasar.

"Widih, berat banget dong yah filmnya? Gua mana bisa paham ceritanya kalo harus ngerti konsep fisika yang serumit itu?"

Sebetulnya nggak seserem itu juga kok, beberapa istilah yang gua sebut di atas sebetulnya gak terlalu berat-berat banget kalo lo tau konsep dasarnya, apalagi kalo target lo cuma untuk sekedar paham jalan cerita film Interstellar. Gue sendiri sebetulnya gak mendalami fisika secara mendalam, paling-paling pemahaman fisika gue sebatas dari apa yang gua dapet di pelajaran SMA sama sedikit-banyak baca beberapa buku sains populer + nonton film-film dokumenter sains buat ngisi waktu. Jadi, pemahaman gua sendiri akan konsep fisika itu sebatas "kulit luar" hasil dari baca-baca artikel science-populer doang, tapi itu semua udah lebih dari cukup kok untuk bisa nikmatin film keren ini.

So, dengan ngeliat ada begitu banyak yang curhat di social media karena gak ngerti film Interstellar, gua jadi gemes sendiri pengen nulis artikel ini. Rasa kok sayang banget cuma gara-gara gak paham pengetahuan dasar sains populer, terus lo malah gak bisa nikmatin film sekeren Interstellar secara total. Nah, di artikel ini gua akan coba mengupas beberapa penjelasan ilmiah dibalik cerita film Interstellar. Dari beberapa hal yang akan gua bahas di bawah ini, gua upayakan untuk membahas sisi sains terlepas dari jalan ceritanya, tapi tetap saja artikel ini kemungkinan akan mengandung SPOILER. Jadi, buat lo yang belum nonton filmnya dan gak suka kena spoiler, gua saranin lo nonton dulu baru abis itu baca artikel ini. Tapi, buat yang nggak masalah sama spoiler, bisa langsung baca artikel ini dan gua jamin lo tetep bisa nikmatin filmnya karena bahasan gua kali ini lebih fokus pada sisi ilmiah daripada ngebahas jalan cerita.

Spoiler-Alert

Okay, sebelum bahas lebih lanjut gua mau tekenin dulu kalo gak semua hal yang berkaitan dengan sains pada film Interstellar gua bahas secara detail. Kenapa? soalnya topik science pada film ini luas banget dan artikelnya nanti malah jadi kepanjangan kalo gua bahas secara detail. So,di artikel ini, gua cuma akan bahas satu konsep yang

Nah, setelah gua coba sempet nanyain ke beberapa murid zenius, dari sekian banyak hal yang bikin mereka nggak ngerti film Interstellar, ternyata yang paling sering bikin mereka bingung dan nggak ngerti sama filmnya itu adalah konsep dilatasi waktu.

Kenapa waktu Cooper menjalankan misinya di luar angkasa, orang di Bumi cepet banget jadi tua, sementara Cooper dan astronot yang lain gak nambah tua?

Masih inget sebelum ninggalin bumi, Cooper cerita ke putrinya si Murphy, kalo kemungkinan pada saat dia kembali, umur mereka jadi sama. Terus si Cooper ngasih jam ke si Murphy buat dicocokin berapa selisih waktunya begitu kelak nanti dia kembali ke Bumi. Nah, mungkin lo mikir ini si Cooper lagi mabok atau gimana kok bisa ngomongnya ngelindur kayak gitu.

Sampai akhirnya ada adegan di Planet Miller, itu lho yang planet isinya aer semua terus ada tsunami gede. Misi mereka di planet itu adalah ngikutin sinyal koordinat yang ditinggalin astronot sebelumnya untuk dapetin data buat nyari tau apakah planet itu bisa ditinggalin atau nggak. Nah, begitu para astronot itu masuk ke atmosfer planet Miller, mendadak nuansanya jadi tegang. Cooper ampe bilang mereka harus kerja secepat mungkin dan gak boleh buang-buang waktu karena 1 jam di Planet Miller = 7 tahun di bumi. Sayangnya gara-gara kena tsunami, pesawat mereka butuh waktu cukup lama untuk ngeringin mesin sebelum akhirnya balik ke pesawat induk.

Abis mereka balik ke pesawat induk Endurance, mereka ngeliat si Romilly (awak yang tinggal di pesawat induk) tiba-tiba udah jadi tua, terus Cooper dapet banyak pesan video dari bumi selama 23 tahun sampai si Murphy (anak ceweknya Cooper) umurnya udah sama dengan Cooper. Lho kok bisa gitu, yah? Emang beneran bisa gitu?

twinParadox-2
sumber gambar : http://www.zamandayolculuk.com/cetinbal/PU/twinParadox-2.gif

Yup, hal ini emang udah terbukti dalam fisika modern baik secara teoritis maupun secara pengamatan, namanya dilatasi waktu. Konsep ini didasarkan pada teori relativitas khusus Einstein yang menjelaskan bahwa waktu bersifat relatif berdasarkan acuan pengamatan, dan satu-satunya yang kecepatan yang konstan dari pengamatan adalah kecepatan cahaya. Dalam illustrasinya Einstein secara singkat menjelaskan bahwa jika ada sepasang anak kembar, katakanlah bernama Sabda dan Wisnu, terus misalnya si Sabda berangkat ke luar angkasa dengan pesawat ruang angkasa yang sangat cepat hingga mendekati kecepatan cahaya lalu kembali ke bumi setelah setelah beberapa jam di luar angkasa. Pada saat mereka ketemu, waktu di bumi udah berjalan bertahun-tahun sehingga umur si Wisnu yang tinggal di bumi jadi jauh lebih tua daripada Sabda.

"Lho kok bisa gitu? Tetep gak masuk akal banget buat gue. Apa gue harus sejenius Einstein dulu baru bisa ngerti? Wah otak gua gak nyampe dong kalo gitu, ya udah deh terima2 aja deh.."

Eits jangan nyerah dulu gitu dong. Emang konsep waktu dilatasi ini susah dibayangkan, karena kita udah terbiasa sehari-hari mengalami waktu yang (seakan-akan) konstan, baik lo yang ada di ujung dunia manapun, satu detik ya berasanya satu detik. Jadi emang wajar aja kalo kita sebagai manusia yang hidup pada "ekosistem" yang sama jadi sulit buat ngebayangin waktu yang relatif itu. Tapi walaupun sulit buat dibayangin, kita tetep bisa coba paham konsep waktu yang relatif dengan penurunan rumus yang sederhana kok. Yuk kita coba sama-sama telusuri konsep yang kesannya ajaib ini dengan pemahaman rasional kita.

infinite_mirror

Okay, lo masih inget kan jam tangan yang dikasih Cooper ke Murphy yang jadi indikator perbedaan waktu antara mereka. Nah, sekarang coba lo bayangin kalo jam tangan analog itu diganti dengan sebuah alat indikator waktu yang lebih bisa dibayangin secara matematis, yang gua kita namain aja sebagai jam cahaya. Apaan tuh jam cahaya? Jadi gini, lo pernah gak ada di dalem lift yang cerminnya saling berhadapan? jadinya pantulan bayangan lo saling mantul sampe lo bisa ngeliat bayangan lo jadi banyak banget. Bayangan lo itu sebetulnya refleksi dari cahaya yang saling mantul antar kedua cermin dengan kecepatan cahaya = 299.792.458 m/s. Ya, jelas mata lo gak bisa nangkep perubahan yang terjadi karena hal itu berlangsung secepat kecepatan cahaya jadinya keliatannya bayangan lo mantul seolah-olah sampai tak hingga.

Nah, sekarang lo bayangin kalo yang gua maksud dengan jam cahaya itu adalah alat kecil sederhana berupa 2 cermin yang saling berhadapan satu sama lain, terus alat itu juga punya semacam sensor yang bisa ngitung berapa kali partikel cahaya (photon) memantul pada jam tersebut. Kenapa gua replace jam tangan analog dengan jam cahaya? Soalnya balik lagi ke postulat relativitas Einstein bahwa kecepatan cahaya itu konstan, jadi pastinya jauh lebih akurat dan enak buat dibayangin. Nah, sekarang dengan jam cahaya itu, kita bisa ngitung satuan durasi waktu dengan menghitung berapa kali partikel cahaya mantul dalam alat tersebut.

Sekarang, bayangin kalo Murphy sama Cooper masing-masing membawa jam cahaya yang sama. Buat lebih gampang bayanginnya, kita asumsikan mereka gak terpisah ke luar angkasa, tapi cuma terpisah dari Jakarta ke Bekasi aja (eh sama jauhnya yah?). Nah lo bayangin Cooper sama Murphy masing-masing pegang jam cahaya tersebut, cuman si Murphy berdiri dalam kondisi diam di peron stasiun kereta api Tebet Jakarta, sementara Cooper naik kereta menuju Bekasi.

Pada jam cahaya, si Murphy yang cuma bengong di depan stasiun (nggak ikut naik kereta), kita akan melihat jam cahaya berfungsi seperti normal, partikel cahaya mantul vertikal ke atas dan ke bawah dengan jumlah tergantung berapa jarak kedua cermin itu.

dilatasi-waktu-1

Sementara, jam cahaya punya si Cooper ikut bergerak bersama dengan kereta dengan kecepatan konstan. Maka, pantulan partikel cahaya tidak bergerak cuma vertikal ke atas ke bawah, melainkan membentuk sudut diagonal. Coba lo bayangin deh kayak gif animasi di bawah ini.

dilatasi-waktu-2

Dengan ngeliat bentuk lintasan cahaya, kita sudah bisa ngeliat kalo durasi satuan waktu Cooper gak sama dengan Murphy, karena partikel cahaya pada jam cahaya Cooper harus bergerak lebih jauh daripada jam milik Murphy.

dilatasi-waktu1

 

dilatasi-cahaya2

Nah, itu kasusnya kalo Cooper naik kereta, sekarang kalo Cooper naik benda yang lebih cepet bergerak (misalnya pesawat luar angkasa), maka semakin kecil sudut BAC (lihat gambar di atas), artinya semakin jauh jarak yang harus ditempuh partikel cahaya untuk menyelesaikan satu kali pantulan. Nah, sekarang kita coba yuk itung sama-sama berapa banyak sih bedanya waktu antara Cooper sama Murphy dengan nurunin rumus fisika sederhana.

c — kecepatan pergerakan partikel cahaya = (1,08×109 km/jam)
v — kecepatan pergerakan jam cahaya (kecepatan kendaraan Cooper)
h — jarak 2 cermin dalam jam cahaya (jarak B ke C)
d — jarak yang ditempuh cahaya untuk acuan bergerak (jarak A ke B)
x — jarak yang ditempuh jam cahaya dalam kondisi bergerak (jarak A ke C)

tA — satu satuan waktu untuk acuan jam si Murphy (yang diem)
tB — satu satuan waktu untuk acuan jam si Cooper (yang gerak)

Perlu diingat rumus dasar kecepatan.

 kecepatan = \frac{jarak}{waktu}    |     waktu = \frac{jarak}{kecepatan}    |     jarak = kecepatan \cdot waktu

Asumsi dasar: "kita sepakatin dulu kalo satu satuan waktu pada jam cahaya dihitung mulai saat partikel cahaya meninggalkan cermin yang bawah, kena cermin atas, terus mantul balik lagi ke cermin yang bawah."

Karena kecepatan partikel cahaya (c) dan jarak cermin-nya itu (h), kita bisa jadiin rumus satu satuan waktu untuk jam si Murphy (tA). Inget yah satuan waktunya itu kalo udah mantul baik ke bawah, jadi itungannya 2x

 t_A = \frac{h}{c} + \frac{h}{c} = \frac{2h}{c}

 h = \frac{ct_A}{2}

Nah, sekarang, kita dapet deh persamaan jarak 2 cermin atau gampangnya kita sebut (h). Sekarang kita coba cari persamaan jarak A ke C atau x bisa diartikan sebagai setengah dari jarak total pergerakan cahaya dalam satuan waktu tB. Tinggal terapin aja ke rumus jarak = kecepatan x waktu. Berhubungan waktu-nya setengah jadi langsung bagi 2 aja.

 x = \frac{vt_B}{2}

Nah, sekarang untuk mengetahui nilai satu satuan waktu pada jam bergerak (tB), kita perlu tahu jarak yang ditempuh cahaya (d). Caranya gimana? Gampang, pake aja konsep pythagoras.

 d^2 = h^2 + x^2

 d = \sqrt{ \left(\frac{ct_A}{2}\right)^2 + \left(\frac{vt_B}{2}\right)^2 }

Dengan nilai d diketahui, kita masukin ke satu satuan waktu untuk jam si Cooper yang bergerak (tB).

 t_B = \frac{d}{c} + \frac{d}{c} = \frac{2d}{c}

 t_B = \frac{2 \sqrt{ \left(\frac{ct_A}{2}\right)^2 + \left(\frac{vt_B}{2}\right)^2 } }{c}

Kita coba sederhanakan dengan cara kuadratkan kedua sisi-nya dulu yah...

t_{B}^2 = \frac{2^2 \cdot \left[ \left(\frac{ct_A}{2}\right)^2 + \left(\frac{vt_B}{2}\right)^2 \right] }{c^2}

 t_{B}^2 = \frac{4 \cdot \left(\frac{c^2 t_{A}^2 + v^2 t_{B}^2}{4}\right) }{c^2}

 t_{B}^2 = \frac{c^2 \cdot \left(t_{A}^2 + \frac{v^2}{c^2} t_{B}^2\right) }{c^2}

 t_{B}^2 = t_{A}^2 + \frac{v^2}{c^2} t_{B}^2

Nah, sekarang tinggal susun ulang deh persamaan supaya tB waktu si Cooper di satu sisi dan tA waktu si Murphy di sisi yang lain.

 t_{B}^2 - \frac{v^2}{c^2} t_{B}^2 = t_{A}^2

 t_{B}^2 \left(1 - \frac{v^2}{c^2}\right) = t_{A}^2

 t_{B}^2 = \frac{t_{A}^2}{1 - \frac{v^2}{c^2}}

 t_{B} = \frac{1}{ \sqrt{ 1 - \frac{v^2}{c^2} } } t_{A}

Eng ing eng! Akhirnya kita dapet deh persamaan rumus yang nyambungin sejauh mana perbedaan waktu relatif yang dialami Cooper sama waktu yang dialami Murphy. Nah, rumus ini sebenarnya dikenal juga dengan nama transformasi Lorentz. Bentuk yang lebih bekennya disebut dengan faktor lorentz seperti yang lo bisa lihat di bawah ini.

 \gamma = \frac{1}{ \sqrt{ 1 - \frac{v^2}{c^2} } }

Kenapa gua nggak langsung ngasih aja rumusnya dari tadi? Ya gua sengaja supaya lo ikut terlibat juga dalam proses pembuktian konsep dilatasi waktu. Ternyata cuma dengan konsep antara kecepatan, jarak, dan waktu, kita bisa sampai mendapatkan rumus perbandingan waktu relatif. Jauh lebih puas kan rasanya kalo kita bisa ngebuktiin rumus sendiri? Itulah kenapa Wisnu sebelumnya sempet ngebahas betapa pentingnya kita bisa ngebuktiin rumus sendiri.

Terus, gimana nih nerapin rumus itu buat ngejelasin perbedaan waktu antara Cooper sama Murphy?

Gini, sekarang kita anggep aja pertama si Cooper naik pesawat luar angkasa dengan kecepatan 3.000 kilometer/detik. Nah, kita ketahui kalo satuan kecepatan cahaya itu tetap yaitu c = 299.792,458 kilometer/detik. Maksudnya kalo dimasukin ke rumus faktor Lorentz di atas, maka kita dapet faktor Lorentznya adalah 1,00005. Terus apa artinya nih Faktor Lorentz? Artinya berdasarkan pengamatan si Murphy, dia akan melihat bahwa jam cahaya si Cooper akan bergerak 1,00005 kali lebih lambat.

"Hah cuma segitu? Ya elah dikit amat, kaga ngaruh kalo cuma segitu sih!"

Ya emang kalo kecepatannya cuma 3.000km/sec sih nggak kerasa, tapi gimana kalo kecepatannya bisa sampai mendekati kecepatan cahaya Nah, sekarang kalo lo coba inget-inget lagi filmnya, si Cooper masuk ke atmosfer planet Miller yang ceritanya itu planet lagi ngikutin rotasi blackhole Gargantua dengan kecepatan hampir mendekati kecepatan cahaya. Di filmnya sendiri, seinget gua gak disebutin planet Miller gerak berapa % kecepatan cahaya, tapi yang jelas kalo diketahui berapa kecepatan planet itu, bisa lo itung dengan rumus yang tadi baru aja kita dapetin. Buat lebih jelasnya lo bisa lihat tabel di bawah ini.

Kecepatan Faktor Lorentz Murphy Cooper
30.000 km/detik (10% kecepatan cahaya) 1,005 1,005 detik 1 detik
150.000 km/detik (50% kecepatan cahaya) 1,15 1,15 detik 1 detik
240.000 km/detik (80% kecepatan cahaya) 1,67 1,67 detik 1 detik
99.00% kecepatan cahaya 7,1 7,1 detik 1 detik
99.99% kecepatan cahaya 70,1 70,1 detik 1 detik
99.9999% kecepatan cahaya 707,1 12 menit 1 detik
99.99999999% kecepatan cahaya 70710 19.6 jam 1 detik

160px-Nonsymmetric_velocity_time_dilation

Nah, sekarang lo paham kan kalo semakin cepat Miller bergerak relatif terhadap pengamatan Murphy, maka akan semakin lambat jam Cooper dilihat dari acuan Murphy. Pada 99.99% kecepatan cahaya, jam cahaya Murphy sudah mantul sebanyak 70 kali, sedangkan jam cahaya si Cooper baru mantul 1 kali. Kalo Cooper bergerak dengan kecepatan ini secara konstan selama 1 tahun (waktu acuan Cooper), waktu yang berlalu di bumi tempat si Murphy udah berjalan 70 tahun.

Hal ini juga berlaku dalam proses penuaan dan metabolisme tubuh manusia. Dalam siklus biologis tubuh manusia, manusia menjadi tua karena regenerasi sel tidak bertahan selamanya. Lama kelamaan sel-sel diploid normal kehilangan kemampuan untuk membelah diri, biasanya setelah sekitar 50 pembelahan sel secara in vitro. Hal ini diikuti dengan beberapa gangguan regenerasi sel, seperti lisisnya dinding sel, gangguan metabolisme di mitokondria, gangguan transkripsi gen, gangguan ambilan oksigen, dlsb. Nah, sama dengan pemantulan partikel photon dalam jam cahaya, proses siklus biologis dalam tubuh manusia ini juga mengalami dilatasi waktu. Katakanlah, jika jam cahaya Murphy mantul sebanyak 70 kali sedangkan jam cahaya Cooper baru mantul 1 kali. Maka hal yang sama juga terjadi pada proses metabolisme (katakanlah proses respirasi sel) dalam tubuh si Murphy udah berjalan sebanyak 70 kali, maka proses respirasi sel dalam tubuh si Cooper baru berjalan 1 kali. Itulah yang menyebabkan perbedaan umur dalam dilatasi waktu, karena setiap pergerakan atom dalam tubuh manusia juga akan berorientasi pada tolak ukur yang sama, yaitu pada setiap perubahan materi relatif terhadap pengamat. (yang dalam hal ini gua representasikan dalam konsep jam cahaya).

Nah, sekarang lo beneran paham kan kenapa waktu balik ke bumi si Murphy udah tua renta sementara si Cooper masih kelihatan nampak muda? Karena pada kenyataannya, waktu itu gak seperti yang kita bayangkan cuma berjalan lurus dan berlaku dimanapun. Waktu itu relatif, massa itu relatif, dan jarak itu relatif, satu-satunya yang konstan adalah kecepatan cahaya. Itulah cara alam semesta ini bekerja, walau terkesan gak masuk akal bagi kita manusia, perlu kita sadari bahwa itu disebabkan karena pengamatan indrawi kita juga terbatas, dan bias pengamatan karena kita terbiasa dengan kondisi penalaran ruang dan waktu yang linear.

Sekarang dengan lo menelusuri secara langsung konsep fisikanya, lo gak akan cuma bisa sekedar ngomong sotoy "oh gua ngerti kenapa si murphy jadi tambah tua daripada Cooper, itu karena konsep dilatasi waktu dan relativitas khusus kan?". Tapi lo sekarang bener-bener paham konsepnya, bener-bener masuk ke otak lo, dan bahkan sekarang lo juga bisa ngebuktiin sendiri konsepnya secara matematis.

By the way, konsep di atas itu sebenarnya dipelajari di Fisika SMA kelas 12. Lo bisa lihat pembahasannya di zenius.net judul babnya Relativitas. Sebetulnya efek dilatasi waktu di film interstellar disebabkan oleh dua hal, pertama karena tarikan gravitasi blackhole yang sangat kuat (relativitas umum), yang kedua karena planet miller itu sendiri bergerak dengan kecepatan 55% kecepatan cahaya. Kenapa? Karena itu kecepatan optimum dia supaya tetap berada di orbitnya (sama seperti bumi punya kecepatan optimum supaya nggak jatuh ke matahari atau menjauh dari matahari).

Nah, konsep dilatasi waktu yang gue jelasin di sini cuma bagian relativitas khususnya aja, yaitu dilatasi waktu yang disebabkan kecepatan gerak planet miller yang mendekati kecepatan cahaya itu. Sementara itu untuk bagian relativitas umumnya, nggak kita bahas di sini.

Okay, secara matematis di atas kertas emang bisa dibuktikan, tapi emang secara pengamatan konsep dilatasi waktu ini beneran kejadian di dunia nyata?

Yup, pada tahun 1971, dua orang ahli fisika dan astronom bernama Joseph C. Hafele dan Richard E. Keating melakukan percobaan yang kurang lebih mirip dengan illustrasi gua di atas, nama percobaannya diambil dari nama mereka yaitu Hafele-Keating experiment. Mereka menggunakan 2 cesium-beam atomic clocks (jam dalam skala atom yang sangat presisi) lalu masing-masing dibawa oleh pesawat komersil mengelilingi dunia 2x, yang satu menuju ke arah timur, satu lagi ke arah barat. Setelah dicocokan, ternyata terdapat perbedaan waktu antara kedua jam tersebut.

Yang mana yang gap waktu-nya lebih besar? Tentu aja gap waktu lebih besar pada pesawat yang ke arah barat karena kita di bumi sebagai pengamat juga gak berada dalam kondisi statis, melainkan (bumi) berotasi dari barat ke timur pada sumbunya.

hafele-keatingTentu perbedaannya gak terlalu besar (karena pesawat komersil masih jauh lebih lambat dari kecepatan cahaya), jadi perbedaannya cuma dalam skala nano-second. Cuma dalam skala atomic level, perbedaan itu sudah bisa membuktikan bahwa konsep dilatasi waktu yang relatif adalah benar-benar terjadi secara nyata.

Salah satu contoh lain yang mungkin lebih bisa lo bayangin adalah satelit GPS yang ngirim sinyal ke smartphone kamu supaya bisa ngebuka google map. Satelit-satelit GPS yang berada di atas atmosfir  bergerak dengan kecepatan tinggi, jadi ada dilatasi waktu yang dialami satelit tersebut. Makanya waktu ngirim sinyal, perlu ada sedikit kalibrasi/adjustment yang memperhitungkan faktor dilatasi waktu, supaya pengiriman sinyal GPS tetap akurat diamati oleh kita yang ada di bumi.

****

Okay, sekian dulu sedikit penjelasan ilmiah dari gua tentang konsep dilatasi waktu yang ada di film Interstellar. Sebetulnya masih ada banyak konsep fisika modern yang menarik dalam film Interstellar untuk dikupas, seperti fenomena wormhole, blackhole, cryo-sleep system, climate change, quantum gravity, angular system gravity, dlsb. Cuma mungkin kalo gua bahas semua bakal kepanjangan artikelnya, jadi kalo ada yang mau minta bahasan lebih lanjut mungkin bisa coba ditanyakan di kolom comment di bawah artikel ini.

Okay deh semoga bermanfaat yah artikelnya untuk membuka wawasan baru.

"Science is not a subject you took in school. it's life, we're wrapped by it, in it, with it. And one's science literacy should never be viewed as disposable dimension of ones mind - not in this, the 21st  century." - Neil Degrasse Tyson

Sumber acuan :

http://en.wikipedia.org/wiki/Time_dilation
http://en.wikipedia.org/wiki/Special_relativity
http://en.wikipedia.org/wiki/Hafele-Keating_experiment
http://en.wikipedia.org/wiki/Atomic_clock

==========CATATAN EDITOR===========

Kalo ada di antara lo yang mau ngobrol atau diskusi sama Glenn tentang film Interstellar, langsung aja tinggalin comment di bawah artikel ini ya.

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan vouchernya di sini.

  • R. Muhammad Naufal

    gue akuin film-filmnya christopher nolan emang mind blown bangetdah emang bang, sampe sekarang gue masih bingung apa wormhole(einstein-rosen bridge) itu beneran atau enggak ya? gimana soal "dunia 5 dimensi", dan satu lagi yang gua bingung.. soal "they", kalau "they" yang orang2 maksud itu koloni baru manusia itu sendiri jadinya paradox waktu dong, rada gak masuk akal ya, hehehe..

    • Berkaitan dengan wormhole, sampai saat ini belum ada bukti yang bisa mendukung keberadaannya berdasarkan observasi (pengamatan) maupun secara eksperimen. Tapi secara matematis, hal itu bisa dijelaskan dengan relativitas umum. Jadi secara matematis di atas kertas, konsep pembengkokan ruang dan waktu itu bisa terjadi asal kita punya massa yang cukup besar.

      Jadi emang harus dibedakan mana science yang udah terbukti scr observasi seperti gravitasi, relativitas, angular momentum, dll... dengan science yg masih spekulatif seperti wormhole, anti-gravitasi, quantum gravity, dll.

      Kalo soal gak masuk akal, gua setuju bahwa (seharusnya) kita gak mungkin bisa memundurkan waktu, karena bertentangan dengan hukum termodinamika 2. Tapi menurut gue sih, yang namanya film science fiction kita gak bisa maksa harus 100% akurat, karena emang yg namanya sci-fi is not meant to be like that. Kalo lo sering baca sci-fi, sebetulnya konsep evolusi manusia yang menembus dimensi ke-4 (waktu) dan dimensi ke-5 (gravitasi) itu udah cukup beberapa kali dilontarkan, cuma sblmnya blm ada yg dijadiin film aja. Jadi buat gua sih, selama berpegang pada asumsi2 yang tepat, gua masih bisa enjoy sama filmnya. 🙂

      • Timothy ST

        gue agak bingung sama gargantua katanya singularitas lembut, maksudnya apa ya? ada penjelasan?

        • Singularitas itu sebenernya term untuk ketakhinggaan. Kalau di matematika, kadang dipakai untuk titik nggak terdefinisi misalnya 1/x itu nggak terdefinisi pada x=0. Nah, pada blackhole, ada tempat di mana pada persamaan matematikanya itu menunjukkan gravitasinya tak hingga. Itu juga namanya singularitas.

          Tapi kalau singularitas lembut atau gentle singularity gue juga baru denger di film itu sih. Itu bukan term Fisika biasanya.

    • Vifki

      time-paradox nya itu yang bikin blowing mind di film sci-fi

    • Tempat Bermain

      setuju sama pendapat Naufal, gw juga salah satu penggemar nolan. kl kita nonton memento dan inception mungkin ga bakal pusing nonton interstellar. saya ga ngerti dengan fisika, tapi dari pesan yang disampaikan nolan di interstellar,yg bisa saya gambarkan.. nolan ingin menancapkan ide bahwa mungkin ada rumus yang melebihi rumus relativitasnya einsten...mungkin dikehidupan lain kita akan mengalami kehidupan 5 dimensi dimana kita dapat mengetahui rahasia yang belum bisa terjawab selama kita hidup.
      Ketika Connor siuman dirumah sakit, tidak dijelaskan dia berada dibumi atau didunia mana, menurut saya si connor sebenarnya sudah mati ketika dia menembus dimensi ke-5 😉
      Kesimpulannya Filmnya keren banget, mudah mudahan banyak dapet oscar.

      • Giovanni

        Connor siapa ya? Apa maksudnya Cooper? Di filmnya dijelaskan kok dia sedang berada di stasiun luar angkasa di Saturn. CMIIW

      • Opit Rambe Manalu

        (Spoiler) Kayak d bilang s murphy ke si kakek sblum mninggal rncna A bru brhasil kalo org ini dpat data2 dari pnjlajahan k lubang hitam dari org2 yg udah masuk ksana & itu mustahil. tapi akhirnya s cooper (ato juga conor) brhasil nyampein data pnjalajahan orng ni + dokter mann lwat kode morse d jam, rncna A pun berhasil pswat evakuasi bisa d selesaikan & manusia d evakuasi keluar bumi, dari pnjelasan dokter pesawat evakuasi itu gak cuma 1 aja

  • Muhammad khoir

    Artikelnya keren bang....jadi paham teorinya dan tertarik buat nonton filmnya,
    Mungkin kalo bang glen gak ngejelasin gue jadi gak ngeh kali kalo nonton film ginian

  • Cecilia D

    miape, marketing manager zenius ampe tau fisika. O_o
    biasa ngmg motivasi belajar, terus minggu lalu bahas buku sastra, sekarang bahas science, tapi kerjaannya marketing, ko bisa si?

    • Yah, kita emang serius ketika bilang "buka diri lo seluas-luasnya untuk mempelajari berbagai macam ilmu" 🙂

      • samsulalbahri

        nu, request dong artikel tentang "gimana cara ngambil esensi" dari berbagai macam ilmu...

        • Kayaknya itu kependekan deh untuk jadi satu artikel sendiri. Soalnya untuk bisa ngambil esensi dari suatu ilmu, lo butuh mempelajari ilmu itu sedalem-dalemnya sampai akhirnya lo bisa nyimpulin sendiri apa intinya. Tapi gue punya tips: setiap kali lo ngedalemin suatu ilmu, pastikan lo tetap berada dalam koridor rasionalitas dan science. Ini supaya lo terbiasa untuk nggak ngambil kesimpulan secara sembarangan, tapi bisa ngebangun argumen yang solid, dan berdasarkan fakta ilmiah. Gitu aja sih.

    • kokoh glenn emang nerbener tipe hybridnya zenius

  • fireblade2206

    Bang, sorry oot ya. Barusan kan iseng2 baca komen di bog zenius yg tulisan snmptn alumni. Nah disitu ada yg nanya, kalo nganggur setaun emang cv-nya jadi jelek? *alumni* soalnya aku alumni nih bang.

  • M. Ikhlas

    Sebenernya, dilatasi waktu yang digambarkan dalam film Interstellar bukan karena relativitas khusus einstein, melainkan relativitas umum (general relativity). Perbedaan waktu yang dialami olah dua pengamat tidak hanya dapat disebabkan adanya gerak relatif, tapi juga karena adanya perbedaan medan gravitasi yang dialami kedua pengamat: http://en.wikipedia.org/wiki/Gravitational_time_dilation. Planet yang dikunjungi Cooper mengitari Black hole, jadi medan gravitasi di planet itu lebih kuat dibandingkan yang dirasakan orang-orang di bumi.

    • ridwan

      mas ikhlas, saya kemarin sempet baca artikel ttg sedikit bocoran dr bukunya Kip Throne "the science of interstellar" katanya planet miller itu emang gerak mendekati kecepatan cahaya. tp lupa sumbernya, nanti saya coba cari deh.

    • Bener sih ada relativitas umumnya juga karena dia mendekati Black Hole yang gravitasinya besar banget. Tapi, yang difokusin sama artikel di atas cuma relativitas khususnya.. karena si Cooper juga bergerak cepat banget mendekati kecepatan cahaya. Bagian relativitas umumnya nggak dibahas.

  • shinta surani

    ka, maksudnya blackhole tu apaan si? emg kalo kita masuk kedalem blackhole kita jadi bs masuk ke dimensi 5 kayak di filmnya gt?

    • ini jawabannya agak tibet yah. intinya, blackhole adalah pelengkungan ruang-waktu yg disebabkan oleh massa atau energi, sehingga menyebabkan gravitational force yang sangat besar, yang bahkan sampai cahaya sekalipun gak bisa lolos keluar dari singularity blackhole.

      skenario terbentuknya blackhole bisa macem2, dari mulai karena pertumbukan massa & energi, sampai karena bintang yg sudah kehilangan bahan bakar hingga tidak mampu menahan gravitasinya dlm skala atom.

      #SPOILER#

      dlm film interstellar, ketika cooper masuk ke dalam blackhole, ada sebuah entitas yg diyakini sbg makhluk 5 dimensi yg "menyelamatkan" cooper dari dalam blackhole.

      kalo dlm skenario normal, ketika kamu masuk ke dalam blackhole, setiap atom dlm tubuh kamu akan terurai sampai ke bentuk yg tdk bs diidentifikasi lagi. 🙂

      • Ahmad Dimas

        Lah, yg jadi makhluk 5 dimensi siapa bang? apa koloninya si Dr. Brand yg di planet edmunds?

      • AfifatuQurrata Ayuni

        it means ? We'll never survive once get into blackhole yah ? kalau begini sih, fiksi banget. hihihi,

        sorry telat bgt, bar bgt kepo-in interstellar, xD

  • jokowi

    harusnya tsunami pas di planet Miller itu bukan gelombang, harusnya diem aja kayak menara, kan deket blackhole pasti gravitasi nya gede banget

    • hal itu betul jika blackhole-nya statis. sementara itu dlm ceritanya, gargantua adalah spinning supermassive blackhole. hal itulah yg menyebabkan adanya tidal wave.

      kalo referensi kamu adalah penjelasan dari Phil Plait, maka dia sudah mengklarifikasi bahwa pernyataan dia sblmnya keliru krn tdk memperhitungkan bahwa blackhole gargantua berputar dgn kec 98% speed of light

  • afrisia

    Pernah baca-baca sedikit dasar di teori-teori fisika, jadi setiap adegan di film Interstellar pahan. Emang buat yang belum pernah tahu pasti agak kebingungan. Tapi yang pasti ini film keren banget, gak tahu harus apa, keluar dari teater bingung mau ngomong. Bener-bener takjub, apalagi sisi 'emosional' dalam film yang bikin mata sembab. Hahahaha.

    • iya, emang Nolan paling jago membangkitkan sisi emosional, apalagi ditambah arrangement lagu dari Hans Zimmer 😀

  • HAKCUIH!!

    Mau nanya kak, penjelasan ilmiah yang terjadinya penuaan gimana ya? Jadi penuaan sel tubuh itu bergantung dengan waktu?

    • Ini sebetulnya lebih pas dijawab oleh Pras, tapi gua coba jawab deh. Mungkin nanti pras bisa melengkapi.

      konsep penuaan terjadi karena hidup ini memang suatu bentuk siklus. secara teknis kita menjadi tua karena regenerasi sel tidak bertahan selamanya. Lama kelamaan sel-sel diploid normal kehilangan kemampuan untuk membelah diri, biasanya setelah sekitar 50 pembelahan sel secara in vitro. Hal ini diikuti dengan beberapa gangguan regenerasi sel, seperti lisisnya dinding sel, gangguan metabolisme di mitokondria, gangguan transkripsi gen, gangguan ambilan oksigen, dlsb

      Siklus inilah yang menyebabkan manusia menjadi tua dan mati. Tentunya hal ini bergantung pada waktu. Dalam hal ini, "waktu" adalah satuan dari proses siklus regenerasi sel yang akan mengalami kemunduran tersebut.

  • Achmad Fawwaz B

    untuk perbedaan waktu dalam jam sudah paham. tapi masih bertanya-tanya apakah itu berhubungan dengan umur manusia?

    • mungkin lebih tepatnya "umur" itu direpresentasikan sebagai "proses penuaan sistem biologis manusia" yah? Tentu saja dilatasi waktu berhubungan dengan proses metabolisme tubuh manusia. Karena seluruh atom di tubuh kita sekalipun mengalami dilatasi waktu, oleh karena itu metabolisme pun akan berjalan dengan lambat. Cuma kita tidak akan ngerasain hal itu karena bentuk kesadaran kita masih berada dalam satu sistem yang sama.

      • Arif Mahmudi

        Ada banyak sekali faktor yang mempengaruhi proses penuaan biologis tubuh manusia (faktor internal & eksternal), misalkan (sedikit saja dari sekian banyak sekali faktor) : Air, oksigen, tekanan udara, suhu, makanan, proses pernafasan, proses pencernaan, proses pengeluaran, dan lain banyak sekali.

        Dari sekian contoh faktor diatas, semuanya DIABAIKAN.

        Akan tetapi kenapa 'faktor-faktor penyebab penuaan bioloogis' yang tertulis dalam tulisan ini TIDAK IKUT DIABAIKAN saja? Bukankah asumsi ini menjadi TIDAK FAIR? 🙂

      • Achmad Fawwaz B

        ohh oke paham kak 🙂

      • adelia

        Saya mau tnya ni, trus pswt evakuasinya itu mau mnuju kmn? Mau nyusul brand apa cuma ngorbit dstu" aja?

        • AfifatuQurrata Ayuni

          maaf yah nyamber, giant spaceshipnya itu menuju planet edmund, nah pada waktu itu sedang mengorbit di saturnus

  • econ

    jadi intinya waktu itu ditentukan ama kecepatan cahaya??

    • intinya waktu itu relatif tergantung dari sisi pengamat, dan yg membuat perbedaan "persepsi" antar pengamat adalah jika objek yg diamati bergerak dengan kecepatan tinggi. (baru terasa signifikan perbedaannya kalo bergerak mendekati kecepatan cahaya)

  • Akbar Hakim

    hahaha setelah baca ini tiba" ide gila gue muncul lagi kebayang gak sih kalo kereta api di masa depan bisa sampai kecepatan seperti pesawat luar angkasa dan itu yang paling cepat di dunia dan itu kita gunain untuk mencari kebenaran teori relatifitas nya enstein "misal nya gue punya kesempatan yang di kasih negara buat melakukan percobaan ini dan gue cuman mau rel kereta api yang di ciptakan khusus untuk penelitian ini dan rute nya hanya mengelilingi jakarta tanpa henti selama 2 tahun jika pun berhenti itu hanya untuk mengambil suplay makanan dan orang yang gue buat untuk perbandingan gue suruh jauh" dari gue sampai masa tenggang yang udah di tetapkan untuk gue turun dari kereta itu" Apa mungkin setelah gue turun dari kereta itu orang yang gue buat perbandingan umur nya akan sama kayak gue padahal kan gue gak keluar angkasa ?

    • gak konyol kok. di satu sisi, point lo bener bahwa konsep dilatasi waktu itu gak perlu sampe keluar angkasa, di bumi juga bisa. cuma masalahnya di bumi ini kita blm punya energy yg cukup buat bisa bikin kendaraan berkecepatan tinggi utk membuat perbedaan dilatasi yg se-significant itu.

  • Akhmadi Waridyanto

    Wajib nonton atuh ini mah.ngomong2 kalo buku bacaan science yg berkaitan dgn konsep film interstellar ada enggak ya bang? Nuhun

    • Coba baca aja "the science of interstellar" karya Kip Throne; atau baca deh "The Fabric of Cosmos" karya Brian Greene.

      • diyan

        itu bukunya udah di jual di toko2 buku terdekat kah??

  • partoba

    Sebenarnya, ide plot film ini sudah pernah digubah oleh Brian May dalam lagu Queen yg berjudul '39'. Tapi penggambaran di film ini ttg dilatasi waktu, cukup menarik. Ditambah dgn efek visual yg ciamik.

  • Faslan Syam Sajiah

    mantab banget pembahasannya

  • Indra D. Herdiana

    Bang, artikelnya kayaknya agak slek pas mau mausk pembahasan pertama - setelah gambar spoiler alert.

  • Indra D. Herdiana

    Saya mau koreksi, kak. Bukannya kalau jarak / waktu itu kelajuan ya, bukan kecepatan? Kelajuan kan besaran skalar, sedangkan kecepatan adalah besaran vektor. Kecepatan itu rumusnya perpindahan / waktu. Cmiiw.

    Oh iya, kak. Saya masih bingung, apa pengaruhnya waktu relatif yang di film ini sama pertumbuhan? apa waktu relatif ini juga memengaruhi proses metabolisme? mohon jawabannya.

    • oh iya betul, dalam konteks ini lebih tepat disebut kelajuan. thanks, nanti gua koreksi lagi.

      jawaban yang tentang metabolisme udah sempet gua bahas di comment atas yah

    • Shinta Faramita

      Sekedar nambahin, mas.. Untuk teori relativitas, penggunaan istilah 'kelajuan' dan 'kecepatan' dianggap sinonim karena dalam bahasan objek yang bergerak dengan kecepatan tinggi dianggap mengalami Gerak Lurus Beraturan (GLB)--> no percepatan. Hal ini dilakukan untuk mempermudah proses perhitungan kecepatan relatif dalam diagram ruang-waktu Minskowsky. Untuk penjelasan yang lebih mudah dicerna bisa baca buku Thomas A. Moore pada Unit. R (for Relativity). Jadi khusus untuk teori relativitas ga masalah kok menggunakan istilah ini bersamaan.

      • Indra D. Herdiana

        oh gitu ya. Oke deh. Sipp terima aksih udah menambahkan. Wawasan saya jadi bertambah.

  • ahmad naufal

    gila gila gila. yayaya gua ngerti sekarang. dari dulu pengen banget gua ngerti tu gamma dapetnya dari mana. oya trus itu dianya kok gak tambah tua berarti itu... gimana tuh bang? hubungannya sama aktivitas sel tubuh manusia gimana?

    • ahmad naufal

      eh bawah gua namanya juga naufal toh. hello naufal... :v

    • ini jawabannya udah sempet gua bahas di beberapa comment yah, persisnya di jawaban si Arif Jatmiko 🙂

  • Arif Jatmiko

    Gw ngerti sih dengan konsep dilatasi waktu (belum paham betul sih :D) dan contohnya "paradoks si kembar"
    Tapi gw masih bingung aja sama kondisi biologis tubuh kita
    Kok bisa beda ya? misalkan ada bapak2 terus punya anak. berarti kondisi tubuh si bapak bakal lebih tua dari si anak kan? nah terus si bapak mental keluar angkasa dengan kecepatan cahaya. Kalo dari konsep dilatasi waktu si bapak sih ngerasanya biasa aja, tapi si anak nunggunya lama banget.
    bisa ga sih kita misalkan anggap aja si anak bisa ngeliat si bapak muter2 diangkasa dengan kecepatan yg cepet buanget, terus secara ajaib si bapak balik lagi kehadapan si anak. kalo gitu harusnya tetep dong kondisi bapaknya bakal lebih tua dari anaknya?

    Sory nih gw rada susah jelasin pertanyaan yg ada di otak gw dalam tulisan.
    Jujur gw takjub abis sama film interstellar, sepanjang film banyak hal yg pengen gw tanyain tentang makhluk 5 dimensi,BlackHole, alat "sleeping beauty"nya itu juga wkwkwkwk

    • Jadi gini arif, kamu masih inget di atas kan saya bahas kalo si Cooper berada dalam sistem yang bergerak 99.99% kecepatan cahaya, maka jam cahaya Murphy sudah mantul sebanyak 70 kali, sedangkan jam cahaya si Cooper baru mantul 1 kali. Nah, jam cahaya ini juga teraplikasi sama persis dengan jam biologis kamu. Dalam arti "jam biologis" itu adalah setiap sel dalam tubuh kamu, bahkan setiap atom yang menyusun diri kamu pun akan mengalami dilatasi waktu.

      Jika respirasi sel dalam tubuh murphy sudah melakukan prosesnya selama 70x, sementara di dalam tubuh si Cooper baru mengalami siklus itu selama 1x. Kira-kira begitu. Jadi jam cahaya itu bisa kamu substitusi juga dengan setiap proses metabolisme dalam tubuh manusia.

      • Arif Jatmiko

        Oke kak thx ya 🙂
        Btw film interstellar ini menurut gw kaya gabungan dari film2 : Contact(1997), Gravity,Cosmos hahaha

  • Lo

    om glenn misal.. ada kecepatan yg melampaui cahaya ? apa yg terjadi kah ?

    drag backward in time, or goes to future ?

    • Hmm... sayangnya nggak ada benda bermassa yang bisa melampaui kecepatan cahaya sih. Faktor Lorentz yang disebutin di artikel di atas itu kan juga berlaku untuk massa. Semakin cepat benda bergerak, massanya makin besar. Dan kalau udah mendekati kecepatan cahaya aja, massanya mendekati tak hingga. Berapa gaya yang harus lo berikan kepada benda yang besar massa tak hingga supaya lo bisa bikin dia gerak lebih cepet lagi?

  • Lo

    sama satu lagi ketinggalan :v menurut elu ether ada ga sih ? kalau ga ada bagaimana tanggan elu dengan efek sagnac dan relativitas ?

    • Eter sebagai medium penghantar cahaya? Kalau ini kan udah terbukti nggak ada sejak percobaan Michelson-Morley. Gue baru denger tentang sagnac effect, dan ternyata setelah gue browsing-browsing, itu konsep yang dipakai sama Michelson-Morley supaya cahaya bisa menempuh jarak yang sama tapi arah yang berlawanan. Percobaan itu jelas nunjukin kalau eter nggak ada kan? Percobaan ini juga jadi pintu gerbang buat Einstein untuk nemuin Relativitas Khusus di atas.

  • Wyhana Nadira

    Permisi..
    aku mau nanya..
    kalau aku di SMA Jurusan IPA tapi sewaktu SBMPTN saya mendafatar untuk mengikuti ujian SOSHUM apakah bisa?

  • Dennis Kurnia

    Ka, sebentar lagi kan muncul film biografinya Stephen Hawking yang judulnya Theory of Everything. Emangnya ToE itu yang bener yang mana sih kak? Katanya String Theory gitu yah? maksudnya string theory itu apa? Kenapa dia disebut2 sebagai ToE?

    • ya gusti, ini pertanyaan kenapa jadi pada makin ajib gini sih... lo semua pada mau ngetroll gue yah??

      theory of everything itu sebuah konsep yg diharapkan bisa unified setiap fenomena fisis di alam semesta dalam satu persamaan - kandidatnya ada bermacam-macam, salah satunya string theory. selain string ada juga, quantum gravity, loop quantum gravity, dlsb. btw setau gua sih hawking gak fokus di string theory yah.

      awas yee.. kalo minta gua jelasin satu per satu. mending gua bikin buku aja sekalian.

      • Dennis Kurnia

        haha.. ya uda ka, kalo gitu satu aja deh. jelasin yang string theory pleaseeee...!!

        • String theory itu hipotesis untuk menjelaskan natur dari partikel nuklir. Karena dalam mekanika kuantum partikel nuklir tidak berdimensi, jadi string theory mengasumsikan sebuah bidang satu dimensi - sehingga partikel dapat di kuantifikasi.

          Dalam kondisi satu dimensi, bentuknya otomatis berupa "string" - tali berdimensi satu. Karena udah berdimensi maka baru bisa dihitung dalam sistem dimensional (supaya dipahami secara mental oleh manusia). Sehingga dimensi ruang bisa "diterjemahkan" kedalam manifold / topologi ruang.

          Hipotesanya sih, segala jenis partikel fisis tak lain adalah berupa "tuning" dari osilasi string tersebut. Jadi alam semesta diterjemahkan kedalam "tali-temali" yang saling terkait satu sama lain, yang sering membutuhkan "angle" lain yang tidak disediakan oleh ke tiga dimensi - maka teruslah bertambah dimensi itu, sampai ke dimensi ke 11, haha.. ya pokoknya gitu deh.

          Jangan tanya lagi 11 dimensi itu apa, gua bisa gila jelasinnya. mending nonton aja video penjelasan michio kaku.

      • diyan

        pengen beli bukunya kak.. 😀 tar aku bantuin jawab hahahaa,kidding

  • Ariyani Ratna Ningtyas

    ini kaya ada yg dibahas di discovery channel yah....

  • Repost dari Kaskus nih..

    • Ari Candra Arista

      kebalik gan, si warrenrollad (yang posting di kaskus) yang sering banget copas tulisan2 di blog ini -__-"

    • ridwan

      kaskus gan yg tukang repost, hahaha... kaskus mah sarangnya plagiat, mana ada yg orisinil di kaskus? orang2nya maen comot doang dari tempat lain.

      • Hahaha salah berarti yah gw? Geblek nya sumber nya di kasih ke blog dia hahaha... Btw, nice explanation gan.. Gw fans berat banget sama film-film Nolan. Kalo diperhatiin Nolan itu seneng banget bikin cerita yang twisted di "waktu". Dari jaman Memento, Inception ampe ke Interstellar plot nya pasti mundur-maju-mundur-maju, ampe kram otak gw nontonnya hahaha... Dan semuanya science, yang paling berat ya ini Interstellar..

        • Arif Jatmiko

          Wah Sumbernya dari blog dia?
          itu udah mencaplok tulisan orang lain dong? ngaku2 gitu -_-
          Minta Linknya dong. Itu orang bisa dituntut kalo tulisannya sama persis alias copas dari zenius.
          Gw kasih bata ntar wkwkwkwk 🙂

  • Luthfi Irawan

    Trimakasih Bang, Artikelnya keren banget... tapi saya masih bingung.. kalau hal itu dihubungkan dengan sistem biologis(metabolisme) manusia gimana Bang? sehingga umur Murphy menjadi sama umur Cooper..

    • ridwan

      mas baca artikelnya gak? kan sudah dijelaskan tentang sistem metabolisme bahwa jam cahaya itu juga mewakili proses biologis dalam tubuh manusia itu sendiri.

      • Luthfi Irawan

        sudah mas, tapi masih belum terlalu ngeh aja... hehe, trimakasih Mas atas jawabannya...

  • Yudhistira Eka Putra

    Mungkin orang yang sering traveling atau perjalanan bisnis ke luar kota bahkan ke luar negri bisa lebih awet muda di banding yang kerjanya cuma di dalem kota.

    • Kalau itu sih enggak juga. Coba aja lo hitung sendiri pakai rumus yang udah diturunin Glenn di atas. Berapa kira-kira kecepatan mereka traveling? (bikin asumsi kasar aja, kasar banget juga nggak apa2) Masukin ke persamaan di atas untuk dapetin faktor Lorentz-nya. Dapet? Berapa selisih waktunya?

      • Sedetik juga ga nyampe :yaoming: itu sih gw buat ngupil juga ga cukup waktunya hahaha, travelling mah ga mendekati kecepatan cahaya gan CMIIW :v

    • AfifatuQurrata Ayuni

      maaf telat nyamber. gak bisa begitu, karena kita sama2 hidup di bumi, di medan gravitasi yg sama, beda cerita kalau anda travelling ke pulau miller, xD

  • Mochamad Fikri

    sebenernya yang gw gak ngerti bukan dilatasi waktunya tapi yang di akhir filmnya om, yang dimensi ke lima itu, kok bisa ngehubung kedunianya si murphy, dari luasnya alam semesta kenapa gak dunia manusia yang laen ?

    filmnya nolan keren banget,, gw nonton sekali film2nya merasa kagum, tapi setelah nonton dua kali jadi keliat mahakaryanya...

    • Kalau bagian akhir dari film-nya sih lebih banyak fiksinya dari pada science-nya yah. Hehehe...

      • Hari Mardhika

        Kalo menurut saya, di akhir kenapa dia bisa masuk ke ruang 5 dimensi tuh karna / ada kaitannya dengan ilmu metafisika dan project astral / alam bawah sadar / out of body experience (OBE) / lucid dream / istilah indonesianya yaitu "meraga sukma".
        Manusia adalah mahkluk 3 dimensi, sedangkan pikiran/proyeksi alam bawah sadar kita itu bukan lagi "sejenis" 3 dimensi.

        Ada beberapa sumber yg mengatakan klo dari sekian banyaknya dimensi itu berjalan ditempat yg sama namun ada perbedaan frekuensi gelombang.
        Karna fisik manusia mahkluk 3 dimensi, jika ingin memasuki dimensi 5 maka mereka harus menyesuaikan frekuensi agar frekuensinya sama dengan frekuensi dimensi 5.
        Kebanyakan orang menyamakan frekuensi gelombang tersebut dgn cara meditasi dll lalu menghasilkan proses meraga sukma. Boleh di cari artikel2 ttg meraga sukma / out of body experience.

        Nah klo persepsi saya sih, si cooper pas masuk ke alam 5 dimensi tuh pake cara meraga sukma. Proses2 dia masuk ke 5 dimensi pun sama dengan proses2 meraga sukma seperti jatuh lalu melewati sebuah lorong dll.

        Kenapa cooper bisa meraga sukma ? bisa saja karna umumnya semua orang bisa melakukannya atau tidak sengaja melakukannya.
        Sleep paralyzed ( ereup2 / ketindihan / sadar dalam tidur tp tidak bisa bergerak ) adalah salah satu proses meraga sukma.
        Salah satu penyebab sleep paralyzed adalah kecapean yang sangat berlebihan, dan penelitian mengatakan ; orang yang sedang mengalami sleep paralyzed dan meraga sukma mereka bernafas secara sangat lambat, dalam 1 menit hanya bernafas beberapa kali saja. Baju astronot punya kapasitas oksigen, jadi semakin lama oksigen semakin menipis sehingga terjadi meraga sukma. Hal tersebut bisa di yakinkan saat si dokter bilang bawha si cooper ditemukan dengan keadaan oksigen yg sangat tipis. Hal itu sama dengan saat helm cooper di sundul si dr.mann hingga retak, si cooper kehilangan banyak oksigen sehingga terproyeksi si murph di masa lampau.

        Alam 5 dimensi tidak dibatasi oleh jarak, ruang dan waktu. Makanya si cooper bisa kapan pun ngeliat masa lalu / masa depan.
        Ko si cooper bisa jatuhin buku ?
        Itu masih jadi pertanyaan saya hehe. Saya pernah baca di forum kaskus ttg OBE/meraga sukma, dia pernah bereksperimen ketika sedang meraga sukma dia melihat istrinya sedang masak lalu dia colek lalu istrinya menoleh kebelakang lalu dia kembali terbangun/tersadar dan langsung menanyakan pada istrinya ; "apakah terasa ada yang mencolekmu ?" lalu istrinya menjawab "tidak, tp tadi tiba tiba saya merasa merinding" .
        Mungkin dengan energi tertentu si cooper bisa jatuhin buku / gerakin jarum jam.

        Nolan pake kata2 "ghost". Yg saya tau ghost itu hantu, hantu adalah makhluk penghuni dimensi lain. Jadi saya menyimpulkan bahwa si cooper tidak sengaja meraga sukma ke alam hantu/dimensi lain lalu melintasi waktu dan memberi kode2 ke alam 3 dimensi karna seperti yg sudah saya tulis di atas bahwa tingkatan2 dimensi terjadi di tempat yg sama dan dimensi 4 keatas adalah alam yg tanpa dibatasi jarak, ruang dan waktu.

        Yg saya masih bingung, apa bisa manusia bergerak dengan kecepatan cahaya ?
        Klo ga salah fisik nabi Muhammad SAW aja di "oprasi" oleh malaikat jibril sebelum perjalanan isra miraj, yg memungkinkan sih tubuhnya di "oprasi" jadi satuan partikel cahaya agar bisa berpindah tmpat secepat cahaya.

        Hehe maap yah klo ada yg salah

        • nasya BP

          Dari semua ane skrol komen, komen ini yg paling melegakan hati ini, benar atau tidaknya setidaknya memuaskan batin ane yg bertanya, kenapa dia bisa masuk ke dimensi 5, drpd dilatasi waktu gargantua dll, tentang dimensi 5 ini sangat sangat mengusik pikiran saya..
          Krna ane juga seneg baca tentang out of body experience wkk
          Btw, semasa cooper jatuh dilorong, dia seperti tertabrak gitu, apa ketika org meraga sukma masuk ke.lorong juga akan merasakan sakit menabrak ssuaty?

  • Shinta Faramita

    Terimakasih penjelasannya yang sangat detail untuk bagian pemantulan pada cermin ya mas..sangat mencerahkan pemikiran saya mengenai dilatasi waktu yang sebelumnya menjadi tanda tanya besar mengada grafik hubungan ruang dan waktu berbentuk asimtot 🙂

  • Alveo Yuniar

    Halo mas glenn penjelasan yang menarik

    Saya cuma penasaran aja, bagaimana si cooper yang suda 124 tahun bisa tetap awet muda?
    bukankah organ manusia itu ada batas umurnya, logikanya, smakin lama kita hidup organ tubuh kita jg akan smakin menua, logikanya smakin sering mobil dipake, onderdil dan sparepartnya pasti akan ada yang rusak dan diganti

    apakah kecepatan cahaya ini mempengaruhi kondisi fisik seseorang? apakah tua atau tidaknya seseorang diatur oleh waktu? saya kurang paham tentang ini.. sangat menarik kalo bisa dijelaskan

    • Kan kalau di film, si Cooper nggak mengalami 124 tahun. Dia cuma mengalami beberapa jam atau hari aja. Yang mengalami 124 tahun itu penduduk di Bumi.

    • Baca di bagian pemantulan jam cahaya itu gan ^^ dan inget inget kalo waktu itu relatif, jadi 124Thn itu 124Thn buat siapa, penduduk bumi atau dia CMIIW

  • ari adrianto

    o alah... jadi barusan ngerti ayat ayat ini karena membaca penjelasanmu....

    وَإِنَّ يَوْمًا عِنْدَ رَبِّكَ كَأَلْفِ سَنَةٍ مِمَّا تَعُدُّونَ

    Artinya:

    Sehari di sisi Tuhanmu adalah seperti seribu tahun menurut perhitungan kamu.(QS. Al Hajj: 47)

    Firman-Nya:

    Dia mengatur urusan dari langit ke bumi, kemudian (urusan) itu naik kepada-Nya dalam satu hari yang kadarnya seribu tahun menurut perhitunganmu. (QS. As-Sajadah :5)

    Terima kasih sekali....

    • Ibrahim Muizzuddin

      Wah ada onta....

      • ari adrianto

        mengapa engkau selalu menyebarkan kebencian, padahal agamamu selalu mengajarkan kebaikan. Apapun agamamu ...

        • Ibrahim Muizzuddin

          Ngapain kau bawa-bawa ayat kemari. Sains itu pake pembuktian, pengamatan, ekperimen yg bisa difalsifikasi. Bukan pake DALIL!!!

          NB: Psssttt..., gimana ya teori evolusi menurut Alquran? Kan itu udh jadi fakta ilmiah tuh kayak teori evolusi, jawab dimari yak...

  • hilman

    yah kalo ini gw ngerti bro, tapi ada ga penjelasan ilmiah waktu dia didalem blackhole? kenapa bisa ada kamarnya si murph

    • Kalau itu nggak ada penjelasan ilmiahnya. Lebih ke fantasi aja itu mah.

    • Adi Rohandi

      itu karena si cooper masuk ke dalam ruang 5 dimensi, dan salah satu dimensi dari kelima dimensi itu adalah waktu,,, sebenarnya 5 dimensi di dunia ini kagak ada, kecuali kalo kamu mati, baru lu masuk ke dimensi waktu, heheheh. tapi karena ini dalam sebuah film jadi diada-adain,

      jadi si cooper di sini waktu masuk dalam black hole udah sekarat(hampir mati), tapi karena adanya relativitas waktu atau perbedaan waktu bumi(lebih lambat) dibanding waktu di luar angkasa menyebabkan si cooper selamat. makanya si dokternya bilang "waktu kami nemuin kamu sisa oksigenmu tinggal sedikit" itu karena si cooper ngalaminnya baru sebentar sedangkan org bumi udah lama,,, disini terlihat kalo si nolan ini memang jenius.

      • Hari Mardhika

        Ijin melengkapi bro, dimensi 5 tidak dibatasi jarak, ruang dan waktu. Makannya si cooper bisa seenaknya ke masa lalu/masa depan, makanya s cooper yg jaraknya brp tahun cahaya dari bumi bisa ada di kamar si murph..

        Kenapa si cooper bisa masuk ke dimensi 5 ?
        Pernah denger orang berjalan ksana kemari dan denger suara2 orang yg didekatnya padahal dia sedang koma ?
        Atau pernah denger meraga sukma atau out of body experience ?
        Nah mungkin nolan mengkaitkannya dengan hal itu.

        Jadi si nolan ga asal berimajinasi pas adegan2 itu. Memang belum terbukti secara ilmiah bahwa seseorang dapat melintasi dimensi tetapi dia mengangkat rumor2 yg sudah ada. Tp pengalaman melintasi dimensi sudah di alami oleh nabi muhammad SAW saat perjalanan isra miraj.

  • Dave Samuel Hamonangan

    om gue mau nanya nih, setelah gue nonton filmnya, kalo untuk yang umur sih udah ngerti, sebenernya contoh gampangnya kan, orang yang tinggal di tempat yang lebih rendah akan lebih muda daripada orang yang tinggal di tempat yang lebih tinggi, itu karena gaya gravitasi di tempat tinggi lebih kecil, nah pas cooper ke planetnya si brand kan bilang kalo gravitasinya lebih berat. nah gue masih penasaran dengan endingnya, itu akhirnya manusia bumi pindah ke planet saturnus bukan sih?kalo emang bener pindah ke saturnus, di film itu dijelasin gak sih kenapa itu planet bisa jadi layak huni? pas di ending jadi agak kurang merhatiin soalnya, emang harus nnton dua kali nih.

    • Kayaknya lo agak kecampur sama novel mimpi-mimpi Einstein yah? Sebenarnya bedanya nggak sesignifikan itu sih antara yang tinggal di tempat tinggi sama tinggal di tempat rendah. Terus, yang lo sebutin itu perbedaan waktu karena relativitas umum. Artikel di atas lebih ngebahas relativitas khususnya.

      Terus bagian endingnya itu bukan pindah ke planet saturnus. Tapi mereka bikin pesawat gede dan di dalam pesawat itu mereka bikin space colony. Penjelasan tentang Space Colony itu ada di bagian akhir tulisan gue tentang Gravitasi Buatan. Sampai akhir film, mereka belum dapet planet yang bisa dihuni. Malah si Brand yang dapet (pas dia buka helm di planet Edmund). Tapi yang lain belum tau.

      • Rifad Anjar Jumara

        Maaf off the topics tapi gue jadi inget how Einstein found this relativity theory. Katanya kan ampe ada teka teki einstein yg cermin itu ? Gue agk gak ngeuh nih nu, bisa dijelasin gak ? Itu lho yg "saya memegang sebuah cermin dan saya bergerak dalam kecepatan cahaya, maka cahaya dari wajah saya tak pernah mencapai cermin " .. apakah ini nyambung sama penjelasan glenn yg jam cahaya yg mantul mantul itu ? Hueheh cmiiw

        • Masalah yang diangat itu gini:

          Kalau kita bercermin, yang membuat kita bisa melihat wajah kita itu apa? Urutannya gini kan:

          (1) Ada cahaya dari suatu tempat jatuh ke wajah kita
          (2) Cahaya yang jatuh di wajah kita itu bergerak menuju cermin
          (3) Cahaya yang sampai di cermin itu terpantulkan lagi ke mata
          (4) Mata menyerap cahaya itu terus menyampaikan ke otak

          Nah, sekarang coba kalau kita berpikir pakai Fisika klasik. Kalau lo bergerak dengan kecepatan cahaya, kira-kira apa yang terjadi di langkah (2)?

          Berhubung cermin menjauh dari wajah lo dengan kecepatan cahaya, maka cahaya yang harusnya bergerak dari wajah ke cermin (langkah 2) jadinya nggak nyampe-nyampe. Karena si cermin bergerak menjauh dengan kecepatan yang sama. Akhirnya lo nggak bisa lihat bayangan lo di cermin. Kebayang?

          Nah, tapi ini salah menurut Einstein. Karena kalau dia bergerak dengan kecepatan cahaya maka panjangnya juga memendek sampai nol. (Coba lo masukin ke persamaan kontraksi panjang kalau v = kecepatan cahaya, lo akan dapet faktor lorenz-nya jadi takhingga). Jadi kalau lo bergerak dengan kecepatan cahaya, jarak antara wajah lo dengan cermin jadi nol. So... cahaya itu tetep bisa nyampe ke cermin dan lo bisa melihat bayangan lo.

          • Rifad Anjar Jumara

            Okay paham. Thanks, bang!

  • LordZara

    Penjelasan yang sangat menarik.. cuman sekarang saya jadi kepikiran sama perjalanan isra miraj Nabi Muhammad SAW, yg mana beliau pada saat itu dari masjidil haram ke masjidil aqsa trus menembus langit ke tujuh dengan menggunakan buraq hanya dalam semalam, tentu kecepatannya melebihi kecepatan cahaya.. Cuman pas kembali ke bumi, tidak ada perbedaan usia yang mencolok antara nabi dan umatnya.. Bingung..

    • LordZara

      Tentu tidak menutup kemungkinan selama perjalanan tersebut Nabi Muhammad SAW melewati atau terkena gravitasi yg super atau maha dahsyat.. Saya tunggu penjelasan dari Bapak Glen ya.. Thanks

    • Ga bakal dijawab gan, ini masalah agama dan science, oke gw juga muslim. Tpi gw rasa untuk yg satu ini kita masih terbatas sama pengetahuan kita, maksudnya kisah itu real, tapi science kita belum nyampe situ CMIIW

    • Teuku Muser
    • Akbar Mahmud

      kemungkinan nabi Muhammad SAW diizinkan ALLAH SWT memasuki dimensi kelima, dimana waktu dapat ditampilkan secara fisik, dengan kata lain nabi kembali ke masa lalu ketika kembali ke bumi, ini juga menjelaskan kenapa nabi Muhammad SAW bertemu dengan nabi-nabi lainnya dilangit, yang notabene tidak memiliki fisik tiga dimensi lagi......wallahualam

    • Hari Mardhika

      Ada 2 pendapat bro, dan keduanya jg sangat memungkinkan.
      Saat perjalanan pindah mesjid badan beliau di ubah menjadi materi cahaya.

      Pada saat menjelajah langit
      1. Fisik beliau tetap di masjidil aqsa, jiwanya saja yg menjelajah sama seperti halnya meraga sukma / out of body experience
      Sumbernya http://sinyalpintar.blogspot.com/2013/06/119.html?m=1#.VdZFUFJXfCQ

      2. Fisik beliau ikut menjelajah.
      http://naresvari.blogspot.com/2013/05/isra-miraj-rasulullah-saw-dikaji-secara_24.html?m=1

      • wahyono17

        mas mau tanya, jika ada pesawat yang bergerak dengan kecepatan cahaya ( jika ada ) dan menuju ke suatu planet A jarak dari bumi 1 tahun kecepatan cahaya, berapa lama waktu pesawat tsb sampai di planet A, menurut orang dalam pesawat tsb

        • Faisal Emir

          ya waktu tempuhnya 1 tahun perjalanan karna kecepatan pesawatnya secepat cahaya

  • Mas Glen ruaarr biasa bener - bener super argumentasi ...., indonesia sebenarnya banyak dipenuhi orang orang yang super ..., saya tau itu bahwa banyak anak smk yg jado coding, networking program dll lah kenapa indonesia ga bisa seperti baratt
    saya termasuk orang yang menonton dan menikmati sambil berfikir kira - kira orang di sekelilingku ngerti ga jalan ceritanya, dan terima kasih penjelasannya 4 jempol masss. thanks GBU

  • phoenixfly

    ada satu pertanyaan yang agak mengganjal saya sejak dulu bahkan sebelum film interstellar ini ada. Apakah mungkin materi (dalam hal ini materi padat) bergerak dalam kecepatan cahaya?
    sekalipun melalui sebuah wormhole. bukankah seharusnya semua materi berubah menjadi energi dan/atau gelombang frekuensi terlebih dahulu untuk bisa bergerak dalam kecepatan cahaya?

  • Terima Kasih sebelumnya buat penjelasan dilatasi waktu.. Jadi kalo bisa saya simpulkan kalau semakin cepat gerak di sekitar kita akan semakin lambat waktu yang berjalan, apakah benar ? dan kalo boleh nanya yang dimaksud dilatasi itu apa ya ? yang saya maksud disini dilatasi itu sendiri bukan dilatasi waktu hehe... ohya kalau boleh bertanya satu lagi bagaimana menurut anda dengan yang dikatakan salah satu gurunya murphy di sekolahnya yang mengatakan bahwa Amerika sebenarnya tidak pernah pergi ke bulan, pada saat itu Amerika hanya ingin menunjukan kepada Uni Soviet (Russia) bahwa bangsa Amerika bisa pergi ke bulan dan menunjukan bahwa merekalah yang berkuasa dan untuk membuat Soviet juga ingin pergi ke bulan dan menghabiskan dananya untuk hal yang pada saat itu masih dianggap mustahil untuk pergi ke bulan pas lagi jaman perang dingin kalo ga salah... memang belum bisa dibuktikan sih. Bagaimana menurut anda ? apakah yang mendasari jawaban anda. Terima Kasih

  • Jose Adolf

    Kalo ingin bikin blackhole buatan gimana ya??? Oh iya...kan dunia 5 dimensi adalah dunia dimana waktu adalah benda fisk yg dapat kita majnkan sesuka hati(setahu saya)...apakan di dunia 5 dimensi kita dapat kembali ke masa lalu dan merubahnya???

  • levianto

    emm.. video komunikasi cooper-murph bisa nyampe lewat mana ya? misal jaraknya ribuan tahun cahaya dari bumi. emang bisa nyampe pake gelombang radio? atau lewat wormhole tadi? jadi gelombang bisa pass through wormhole

    • M Nur Hambali

      kalo yang ini masuk ke sisi fantasi nya mas, cmiiw. ingetloh ini bukan film real pure science. ada sisi fiksinya juga. 🙂

      • levianto

        ookayy Thanks jawabannya hehe

  • M Nur Hambali

    Oh iya mas saya mau tanya sama berandai-andai, jika saja nih manusia memang sudah memiliki pesawat 99.99999999% kecepatan cahaya. Seperti kita ketahui jarang bintang terdekat adalah alpha centauri sejauh 4 tahun cahaya. artinya dengan pesawat ini kita butuh 4 tahun untuk mencapai bintang alpha. artinya kita berada di pesawat selama 4 tahun kan?

    Jika dikaitkan dengan teori di atas, maka gak sama dong lama waktu perjalanannya antara kita yang di dalam pesawat dengan waktu yang di bumi. bisa jadi waktu kita 4 tahun = 126230400 detik x 19,6 jam = 273600 tahun. Jadi saat kita sampai di alpha centauri "4 tahun" kemudian. berarti di bumi sudah berjalan selama 282240 tahun gitu?

    duh maaf kalo terkesan oon. mohon diluruskan.

    • MN Alfa

      sekedar bantu, maklum newbie juga 😀

      4 tahun cahaya itu maksutnya bukan waktu yg dibutuhkan pesawat untuk sampai di bintang tersebut, tetapi waktu yg dibutuhkan cahaya untuk mencapai bintang tersebut. kita taukan kecepatan cahaya itu kenceng banget, 300.000 km/dtk.
      kasarnya gini, jarak=kecepatan (cahaya)xwaktu = 3.10^8 m x 4 tahun = jarak bintangnya

  • Amelia Azura

    mau mengoreksi dikit bang sekalian berbagi ilmu. jadi singkatnya teori yang berlaku dalam film ini bukan teori relativitas khusus, akan tetapi teori relativitas umum (teori gravitasi einstein). jadi 'time bending' yang mempengaruhi perbedaan usia yang signifikan antara cooper dan murphy adalah akibat dari saking besarnya gravitasi yang dimiliki oleh gargantua.

    teori ini juga pernah dijelaskan oleh (kalo ga salah) Kip Thorne atau Hawking dalam wawancara di sebuah film dokumenter yang saya lupa judulnya.. hehe, yang kira-kira bunyinya begini: "time passes slower in higher gravity fields. so on an object orbiting close to a black hole, a clock ticks much more slowly than on an object orbiting farther away". nah fenomena ini disebabkan karena sebenarnya gravitasi bukanlah sebuah gaya (force) akan tetapi merupakan 'curvature space and time' (dicari tahu sendiri aja ye bang lumayan kompleks soalnya hehehe).

    tapi meskipun begitu penjelasan abang tentang teori relativitas khusus atau teori relatifnya ruang dan waktu pada objek yang mendekati kecepatan cahaya cukup jelas kok, ya meskipun sebenarnya (maaf) ga ada hubungannya sama film ini, atau mungkin sedikit saja pengaruhnya terhadap perbedaan usia antara cooper dan murphy, mengingat pesawat yang digunakan adalah 'spaceship' yang notabene merupakan kendaraan tercepat yang pernah dibuat manusia hingga saat ini. akan tetapi meskipun sangat cepat, pesawat luar angkasa masih dapat ditinjau dengan menggunakan teori mekanika klasik (teori- teori mekanika Newton) tanpa harus meninjau sisi relativistiknya karena kecepatannya masih sangat jauh dibanding kecepatan cahaya, yang dengan kata lain perbedaan usia karna pengaruh dari kecepatan pesawat yang digunakan dapat diabaikan.

    • Bener sih kalau lebih banyak efek dari relativitas umumnya. Tapi ada efek relativitas khusus juga. Bukan karena kecepatan pesawat dari murphy, tapi karena kecepatan rotasi planet Miller. Planet Miller itu butuh bergerak dengan kecepatan yang sangat tinggi supaya dia nggak ketarik sama gravitasi blackhole itu. Kecepatannya itu sekitar 0,55c. Karena itulah relativitas khusus masih relevan untuk dibahas di sini.

      Dan tentang hal ini, sebenernya di artikel di atas juga udah dibahas. Di comment juga ada yang ngomongin hal yang sama kok. Cek aja di atas.

      • Amelia Azura

        bergerak ?? kecepatan tinggi ?? berotasi atau mengorbit ?? terus dapat angka 0.55c dari mana ??

        • Ups... maksudnya berevolusi (mengorbit) bukan rotasi. Sorry, and thanks udah ngebenerin.

          Konsepnya gini sih: Ketika planet mengorbit bintang, maka kalau kecepatannya itu lambat, maka orbitnya makin lama makin kecil sampai akhirnya jatuh ke bintang. Kalau terlalu cepat juga dia juga bisa keluar orbit. Jadi kecepatan orbitnya nggak boleh terlalu cepat, nggak boleh terlalu lambat juga.

          Nah, kecepatan orbit ini bergantung sama besar medan gravitasi dan jari-jari orbitnya. Kalau dibayangin pakai Fisika Klasik, medan gravitasi itu berperan sebagai percepatan sentripetal di gerak planet ini. Jadi kalau medan gravitasinya besar sekali, maka kecepatan orbit planet harus besar juga supaya dia tetap berada dalam orbitnya. Gitu sih.

          Di ceritanya kan si Gargantua ini punya medan gravitasi yang buesar banget nih. Makanya kecepatan orbit Planet Miller pun harus tinggi (di bukunya Kip Throne, Fisikawan yang jadi konsultan pembuatan film ini, disebutin kalau kecepatannya 0,55c). Itulah sebabnya Relativitas Khusus masih relevan untuk dibahas.

          Di artikel ini, bagian relativitas umumnya cuma kita angkat sedikit karena itu bukan materi SMA.

          • Amelia Azura

            oh, oke deh bang kalo emang dapet dari bukunya, makasih... tapi tetep saja 0,55c masih sangat rendah buat bisa nge-bending waktu sesignifikan itu.
            iya sih memang teori relativitas umum jarang juga dipelajari meskipun itu di universitas kalo major-nya bukan fisika teoritis mah. bahkan di prodi tempat saya kuliah yang notabene fisika pun namun ada teknik-nya (baca:Fisika Teknik) belum pernah dipelajari teori relativitas umum, dan itu disayangkan sebenarnya karena teorinya sebenarnya menarik buat dipelajari.

    • Guest

      Setuju sekali dengan penjelasan Mba Amel, artikel ini bisa dibilang (maaf) misleading karena kebanyakan membahas teori relativitas khusus, padahal tidak ada yang gerak relatif dengan kecepatan cahaya di film ini sehingga ada perbedaan usia yang dimaksud. Melainkan karena medan gravitasi yang besar yang dialami planet Miller akibat si Gargantua sehingga terjadi dilatasi waktu tersebut.

      Seingat saya juga (kebetulan setelah nonton filmnya 2x) belum pernah disinggung soal kecepatan mengorbit planet Miller yang sebesar 0.55 c. Kalaupun planet Miller mengorbit dengan kecepatan tersebut, itu karena konsekuensi dari Gargantua yang merupakan spinning blackhole sehingga objek disekitarnya pun ikut mengorbit, bukan blackhole statis yang biasa kita ketahui dan menghisap objek didekatnya begitu saja (search Google: Kerr blackhole). Dan kalaupun kecepatannya segitu, faktor Lorentznya cuma 1.2. Ga ngaruh banget (liat tabel faktor transformasi Lorentz di artikel ini, berarti 1 s planet Miller = 1.2 s bumi atau 1 jam planet Miller = 1 jam 12 menit di bumi, jauh banget sama 23 tahun!).

      Takutnya masyarakat awam setelah berlelah-lelah menurunkan transformasi Lorentz diatas jadi menyimpulkan bahwa perbedaan waktu usia yang dialami Cooper & Murph diakibatkan si Cooper bergerak dengan kecepatan cahaya, padahal enggak sama sekali.

      Tapi mungkin karena udah terlanjur rame yang dateng ke artikel ini setelah pada hype nonton filmnya dan beberapa komen serupa Mba Amel ini udah keluar (bahkan Mas Glenn-nya tidak menanggapi?) jadi tanggung mungkin untuk meralat itu semua dan hanya menambahkan di artikelnya "Sebetulnya efek dilatasi waktu di film interstellar disebabkan oleh dua hal, pertama karena tarikan gravitasi blackhole yang sangat kuat (relativitas umum)..." di atas. Saya harap sih alangkah baiknya (maaf) diralat seluruhnya atau judulnya diganti jadi "Penjelasan Teori Relativitas Khusus" saja kalau isinya mau dipertahankan.

      Tapi after all nice try dan patut diapresiasi buat mas Glenn yang background-nya bukan engineer/sains mau membahas tentang teori relativitas khusus, walaupun secara kontekstual (maaf) tidak tepat.

      • Amelia Azura

        iya bang tetep harus diapresiasi usaha bang Glenn untuk menjelaskan konsep dilatasi waktu, karena materi ini ada diranah yang sangat teoritis. sulit untuk dipahami, bahkan ilmuwan2 dijaman Einstein pun menganggap teori ini terlalu mengada-ada. tetapi memang alangkah baiknya harus dikoreksi secara keseluruhan, karena konsep fundamental dari ilmu pengetahuan adalah mencari sebuah kebenaran dan bukan siapa yang paling benar. ^.^ ^.^

  • Ahmad Dimas

    Masih belum sreg sama endingnya, kenapa si cooper ketika masuk ke gargantua tiba-tiba doi kejebak di dunia lima dimensi, terus bisa liat si murph dan dirinya sendiri ya?? terus maksud dunia lima dimensi gimana ya?

  • Masmur

    Penjelasan yang menarik. Tapi entah kenapa gue ngeliatnya ini adalah film keluarga yah :))
    oiya, salam kenal

  • Adi W.

    bang, itu kayaknya mestinya dilasi waktu, iya gak sih? soalnya inggrisnya dilation, gw mikirnya kalo di translate jadinya dilasi, bukan dilatasi, hehe sorry kalo salaah

  • afifah khorimah

    keren bro

  • Renita

    mau tanya dong. Ini berlaku 'saat' bergerak mendekati kecepatan cahaya atau juga berlaku saat diam setelah bergerak tersebut. Misal pergi ke bulan. nah perbedaan waktu itu hanya terjadi saat perjalanan ke bulan atau juga terjadi saat sudah sampai di bulan dan diam (tidak bergerak) saat di bulan?

  • shara

    Mau nanya dong kak,
    Ada 1 yang msh menganjal, itu gimana ya penjelasannya pas si cooper di blackhole kok dia bisa masuk ke dalam masalalu dikamar anaknya, saya bingung bagaimana bisa ada 2 cooper dalam 1 waktu, walau berbeda dimensi.
    apakah ada penjelasan ilmiahnya? atau cuma imajinasi fiksi belaka?

  • Clara Sirait

    Bang mau nanya soal jam waktu dong.. gue jadi sedikit ngerti nih kalo waktu yg berjalan lebih lama itu krn jarak yg ditempuh si cahaya ini lebih jauh dengan kecepatannya yg konstan #cmiiw. Terus yg mau gue tanya, kok bisa ya konsep ini berlaku juga di jam mekanik gitu?.. berarti kan ada sesuatu yg bikin mesin jam2 mekanik itu berjalan lebih lambat kan ya? #cmiiw. Dan kalo emang iya, sesuatunya tuh apa?

  • wahyu fajar

    kenapa harus berpatokan dengan jam cahaya omm??

  • Ivan Ruben Darmawan

    sebenernya ada yang gw bingung tentang "mereka" dari masa depan yang memilih murphy di blackhole., nah yang gue bingungi itu sebenarnya adalh masalah time paradox. gimana kalo misalkan kita dari masa depan ngebunuh orang yang ada di masa lalu. apakah sejarah akan berubah? ada teori yang bilang kalo kita hidup di dimensi yang berbeda lagi , jadi tidak terhubung antara dimensi yang satu dengan yang satunya lagi . gimana ya penjelasannya kira" untuk ini?

  • Achmad Taufan

    yg g masuk akal menurut ane adakah unsur bermasa yg kuat melaju melebihi kecepatan cahaya?cmiiw

  • John Allen

    Film ini berkesimpulan bahwa Tuhan itu tidak ada.

    • Adi Rohandi

      tuhan itu ada ga mungkin gak ada bro, ini cuman sekedar film bro, dan film ini benar" jenius

  • daru

    great movie guys, tapi sempet jadi pertanyaan dari para fisika dunia bahwa mengapa planet pilhan pengganti bumi malah berputar terhadap lubang hitam bukan bintang/mathari yang mana sumber kehidupan berasal dari panas yang diberikan oleh bintang bukan lubang hitam,sedangkan lubang hitam tidak mengeluarkan panas layaknya matahari.

    • Sendy

      bukan interstellar klo ga greget memang, mungkin pada zaman nya di film itu teknologi msh kurang canggih dan bumi mendadak sudah ga layak huni, lalu ketemu cm 3 planet greget itu, klo uda canggih banget, pst bikin elysium / axiom nya wall-e sambil nunggu nyari planet layak huni, wkwkwk

  • Fransisca Herlianingtyas

    untuk jam biologis itu mungkin gak nilainya minus....?? mksudnya mgkin gak perbedaan usia itu jadi gini, murphy tambah tua sdgkan cooper usianya tambah muda ato berkurang ato yg ekstrim menjadi anak anak...?? dg syarat kecepatan terpenuhi... trus solusi yg mendekati masuk akal untk mengatasi keadaan manusia agar bisa menaiki kendaraan ato alat yg kecepatannya mendekati cahaya gmna..??

  • Izzrhmn

    Yg dunia 5 dimensi di dlam gargantua tuh bener?

  • Tenri Arif Rianto

    The best science films that I've ever seen
    film ini semakin masuk akal dan futuristik om
    kalau 4 dimensi itu dimana kita mencoba keluar dari keterikatan ruang dan waktu melalui kecepatan cahaya, sekarang kita di hadapkan dengan 5 dimensi, dimana kita bisa menjelajahi ruang dan waktu sesuka kita tapi dengan catatan seperti yg terjadi saat cooper berada di gargantua, bahwa mereka tidak bisa mengubah masa lalu yang telah terjadi..

  • Januar Naoki

    jadi rahasia awet muda dan baby face itu ga ke mana2 di rumah terus...dan pembalap bakal cepet tua soal na cahaya yang ikutin dia bergerak cepet...mungkin gw bebal tapi menurut gw kecepatan cahaya ga ada hub ama kecepatan waktu...cahaya yang mantul butuh jarak yang lebih pas jalan tapi butuh waktu yang sama yang konsisten.

  • Moh. Hasan Fadli

    tulisannya keren banget, jadi makin ngerti film interstellar setelah baca tulisan ini...
    aku sih emang gak terlalu ngerti ilmu IPA, tapi film ini emang keren banget...

    btw penulis ini anggota IA yah?

  • ihsan

    kalo masalah hibernasi nya gimana om?

    • ihsan

      apakah itu bagian dari sci-fi nya?

  • Mikaeel

    1 jam di Planet Miller sama dengan 7 tahun waktu di Bumi.

    Bagaimana kalau waktu di Kerjaan Langit yahh?
    Mungkin 1 jam waktu di Kerajan Langit sama dengan kurang lebih 1000 abad waktu di Bumi.
    [Nabi Isa turun ke Bumi]

  • Rama Debian

    Mas glen, review nya bagus banget
    Namun yang blum saya paham. Sewaktu cooper di 4 dimensi dan memberi kode2 kepada murphy, lalu murphy yang di bumi menyadari itu kode dari ayah nya dan menutup "serak" sehingga cooper keluar dari 4 dimensi dan berada di orbit venus.
    Bisa kasi penjelasan apa yang di tutup oleh murphy itu mas glen?
    Thx

    • Adi Rohandi

      yg buat murphy itu sadar cuman satu kata bung rama "love"

      kalo yang ditutup itu ya ruang 5 dimensi nya atau black hole nya, karena ayahnya udah ngrimkan kode dari ruang 5 dimensi yg di copy ama STAR, gitu kira2 bung, hehehe

      • Rama Debian

        Njeeh mas adi, cuma saya msih penasaran tentang ilmiahnya menutup blackhole / 5 dimensi itu loh, gimana caranya? Pake alat atau gimana?

  • Eka Dgru’a Ariantii

    Gw br aja nonton nih film td siang, 98% ngerti n terhibur, gak terlalu susah kok kecuali gak ada translatenya. Abis nonton gw langsung googling apa itu dunia 5 dimensi, 4 dimensi, 3, 2 & 1 dimensi atw jgn2 ada dunia 17 dimensi.. Ada yg bs bantu jelasinnya ga.

  • jonathan

    keren abis nih reviewnya!
    makin tertarik ama yang namanya relativitas einstein-rosen.
    thanks banget materinya bang

  • Masaji Perdana

    Gue masih bingung soal Endurance, kenapa Endurance geraknya muter? Kenapa ga kaya spaceship biasa?

  • Mirza Al Jufree

    surat as-Sajadah ayat 5:

    “Dia mengatur urusan dari langit ke bumi, kemudian (urusan) itu naik kepada-Nya dalam satu hari yang kadarnya (lamanya) adalah seribu tahun menurut perhitunganmu”.

  • Antony Christovel

    Thanks mas Glen Ardi untuk penjelasan film yang keren pake banget banget ini (Interstellar)..dan emang sih masih banyak penjelasan fisikia yang sulit dicerna seperti yang diungkapkan Mas diatas tadi...Saya boleh bertanya yah krn saya masih bingung sama fenomena alam semesta. Mereka (Brand, Cooper, Romiley, dan satu lagi lupa) pergi ke saturnus dengan menempuh waktu 2 tahun. tapi bagaimana mereka menentukan secara pasti kalo waktu yang ditempuh ke Saturnus selama 2 tahun dengan dilatasi waktu antara Bumi dan Saturnus secara pasti? Dan di film tersebut, ada disebutkan bahwa "mereka" menciptakan wormhole dengan sengaja untuk membantu mencari rumah baru didalam film tersebut . Who are "they"? Dan bagaimana mungkin, dari awal perpisahan antara Cooper dengan Murph berbeda usia (ketika Cooper memutuskan untuk menjelajah) dan Murph seakan melihat ada "hantu" untuk memberikan isyarat sesuatu ketika Murph masih muda, akan tetapi di ending film tersebut, Cooper kembali (pada saat di ruang 5 dimensi) tepatnya pada momen ketika Murph masih remaja bukan dalam keadaan dewasa tetapi kenyataannya Murph sudah dewasa dan sedang memecahkan kode persamaan gravittasi dari rak buku tersebut dari kode Morse yang dikirimkan Cooper? Apakah mungkin itu bisa membawa kita ke masa lampau (seperti kembali ke 20 tahun silam)? apa mungkin pemunduran waktu? Tapi bagaimana bisa terjadi? Hahaha Mas disitu saya bingungnya.Apakah ada teori yang bisa menjelaskan kejadian tersebut atau hanya tambahan science-fiksi dari sang Sutradara (C.Nollan). Terima kasih mas

  • Farhan Harist

    bisa jelasin tentang manusia yang gak bisa melebihi kecepatan cahaya gak? aku pernah liat di acara tv dengan chanel satelit yang membahas tentang alien,dan seingat saya kalo manusia juga tidak bisa bergerak dengan kecepatan secepat itu karena tubuhnya gak bisa diciptakan buat tekanan hingga se-kecepatan cahaya.

  • sandikovsky

    Sebenarnya sy ada yg agak kurang setuju sih di film
    itu, yaitu soal biologis yg dijelasin diatas tadi. Secara hukum fisika
    atau aturan baku memang si cooper awet muda ketimbang murphy (anaknya
    sndiri), tapi bukan berarti sel sel biologisnya jg ikutan melambat.
    Anggaplah murphy & cooper meski di tempat yg berbeda sama2 jogging
    sampe keringetan, otomatis regenerasi selnya tetep mengikuti metabolisme
    si manusia individu itu sendiri, terlepas dari dilatasi waktu ato
    engga.

    Ane pny perumpamaan lain deh, kucing pny umur rata2 15 tahun hidup.
    Tahun yg dipakai adalah revolusi bumi ke matahari. Tarohlah si kucing di
    merkurius yg revolusi ke mataharinya 88 hari bukan 365 hari. Dengan
    kata lain itungnya jadi gini.. 15 tahun * 365 hari = 5475 hari umur
    kucing, satu tahun di merkurius hanya 88 hari, jadi 5475 hari : 88 hari =
    sekitar 62 tahun.

    Jadi di merkurius, masa hidup kucing jadi 62 tahun, di bumi hanya 15
    tahun. Bagaimana dgn metabolismenya sendiri? Ya tetep sama, ini cuma
    relativitas waktu aja kan? Secara hukum & fisika memang umur kucing
    bisa panjang kalo di mercury, tapi kasarnya, 68 tahun atau 15 tahun who
    cares? kucing punya masa metabolismenya sendiri..

    Dgn kata lain 2 possibility seharusnya yg terjadi di film interstellar..
    1) JIKA, si cooper balik harusnya si murphy ttep awet muda TAPI cooper
    BOLEH mengklaim bahwa umurnya 124 tahun spt yg ada di film interstellar.
    Dan kemungkinan kedua adalah 2) JIKA si murphy udah tua, seharusnya
    memang perjalanan si cooper jg sangat lama sampe si cooper sendiri "tua
    dijalan".

    Just opinion 😀

  • Killanichi Nichi

    Oke ... lalu apa yang terjadi jika si copper bergerak lebih dari atau sama dengan kecepatan cahaya? Yang mana massanya bakal berat banget atau g terhingga kali, trus ukuran dari pada pesawatnya cooper bakalan di angka nol atau negatif kan ... di alam semesta mana mungkin bisa negatif?

  • wasd

    bahas gravitasi yang bikin dilasi waktu juga dong

  • Chila Denisa

    berarti kalo mau awet muda, harus banyak gerak ya. Jika dibandingkan dengan orang yang cuma diem tidur dikamar aja. pasti orang yg banyak bergerak dan berpergian, mempunyai waktu yg lebih singkat sepersekian detik. heheheeee mungkin

  • Vaneissya Jihan P

    Thanks ka glenn yang udh ngejelasin tentang dilatasi waktu dan relativitas. Jujur aja ketertarikan gue jadi nambah di bidang science. Nah yang mau gue tanyain waktu si cooper tembus ke dimensi 4 dia kan ngasih kode ke anak nya yang masih kecil dan ke dia sendiri waktu di bumi. Nah kenapa si cooper bisa masuk ke masa lalu trus disebut2 hantu. Apakah sebenarnya ada ruang 4 dan 5 dimensi itu?

  • Chunz

    Tapi ada yang ga ngerti setelah si cooper masuk tersedot ke blackhole trus dia bisa ngelihat putrinya pada waktu masih kecil,dewasa bahkan dia bisa ngelihat dirinya sendiri di kamarnya bersama dengan putrinya...,,,ada yang bisa jelasin ga?
    Terus penjelasan ilmiah tentang 5 dimensi ?

  • Bisma Dewabrata

    yang gw bingung banget adalah kenapa disitu disebutkan kalo yang bisa 'mainin' waktu adalah gravitasi? katanya, kita bisa maju ke masa depan tapi gak bisa kembali ke masa lalu... tapi gravitasi bisa? pusiiiiiing... gw bukan orang fisika sih, tapi gw masih penasaran setengah mati

  • Firhan V

    oh, ya kalo cooper station itu kok bentuknya pas dia bangun dari ranjang bisa melebar sampe keatas gitu akibat dari apa ya, apa emang di buat kaya gitu...

  • earthman

    Makasih atas review nya, film nya sungguh sangat berkesan, saya udah 3x nonton, dan mungkin suatu hari akan Nonton lagi film tersebut. Namun ada bbrp hal sampai sekarang masih buat saya penasaran :
    1. Di dekat2 akhir cerita, cooper mengirim data ke murphy dalam kode Morse. Data apakah itu? Bagaimana hubungannya hingga Cooper bisa ditemukan oleh Cooper station?
    2. Jadi akhirnya mereka tinggal di stasiun luar angkasa atau planet edmunds?

  • Muhammad Zuhri

    penjelasan ending nya mana ? yg cooper bisa berkomunikasi sma mrphy melalui jam tangan ?

    • Hari Mardhika

      Kalo menurut saya, di akhir kenapa dia bisa masuk ke ruang 5 dimensi tuh karna / ada kaitannya dengan ilmu metafisika dan project astral / alam bawah sadar / out of body experience (OBE) / lucid dream / istilah indonesianya yaitu "meraga sukma".
      Manusia adalah mahkluk 3 dimensi, sedangkan pikiran/proyeksi alam bawah sadar kita itu bukan lagi "sejenis" 3 dimensi.

      Ada beberapa sumber yg mengatakan klo dari sekian banyaknya dimensi itu berjalan ditempat yg sama namun ada perbedaan frekuensi gelombang.
      Karna fisik manusia mahkluk 3 dimensi, jika ingin memasuki dimensi 5 maka mereka harus menyesuaikan frekuensi agar frekuensinya sama dengan frekuensi dimensi 5.
      Kebanyakan orang menyamakan frekuensi gelombang tersebut dgn cara meditasi dll lalu menghasilkan proses meraga sukma. Boleh di cari artikel2 ttg meraga sukma / out of body experience.

      Nah klo persepsi saya sih, si cooper pas masuk ke alam 5 dimensi tuh pake cara meraga sukma. Proses2 dia masuk ke 5 dimensi pun sama dengan proses2 meraga sukma seperti jatuh lalu melewati sebuah lorong dll.

      Kenapa cooper bisa meraga sukma ? bisa saja karna umumnya semua orang bisa melakukannya atau tidak sengaja melakukannya.
      Sleep paralyzed ( ereup2 / ketindihan / sadar dalam tidur tp tidak bisa bergerak ) adalah salah satu proses meraga sukma.
      Salah satu penyebab sleep paralyzed adalah kecapean yang sangat berlebihan, dan penelitian mengatakan ; orang yang sedang mengalami sleep paralyzed dan meraga sukma mereka bernafas secara sangat lambat, dalam 1 menit hanya bernafas beberapa kali saja. Baju astronot punya kapasitas oksigen, jadi semakin lama oksigen semakin menipis sehingga terjadi meraga sukma. Hal tersebut bisa di yakinkan saat si dokter bilang bawha si cooper ditemukan dengan keadaan oksigen yg sangat tipis. Hal itu sama dengan saat helm cooper di sundul si dr.mann hingga retak, si cooper kehilangan banyak oksigen sehingga terproyeksi si murph di masa lampau.

      Alam 5 dimensi tidak dibatasi oleh jarak, ruang dan waktu. Makanya si cooper bisa kapan pun ngeliat masa lalu / masa depan.
      Ko si cooper bisa jatuhin buku ?
      Itu masih jadi pertanyaan saya hehe. Saya pernah baca di forum kaskus ttg OBE/meraga sukma, dia pernah bereksperimen ketika sedang meraga sukma dia melihat istrinya sedang masak lalu dia colek lalu istrinya menoleh kebelakang lalu dia kembali terbangun/tersadar dan langsung menanyakan pada istrinya ; "apakah terasa ada yang mencolekmu ?" lalu istrinya menjawab "tidak, tp tadi tiba tiba saya merasa merinding" .
      Mungkin dengan energi tertentu si cooper bisa jatuhin buku / gerakin jarum jam.

      Nolan pake kata2 "ghost". Yg saya tau ghost itu hantu, hantu adalah makhluk penghuni dimensi lain. Jadi saya menyimpulkan bahwa si cooper tidak sengaja meraga sukma ke alam hantu/dimensi lain lalu melintasi waktu dan memberi kode2 ke alam 3 dimensi karna seperti yg sudah saya tulis di atas bahwa tingkatan2 dimensi terjadi di tempat yg sama dan dimensi 4 keatas adalah alam yg tanpa dibatasi jarak, ruang dan waktu.

      Yg saya masih bingung, apa bisa manusia bergerak dengan kecepatan cahaya ?
      Klo ga salah fisik nabi Muhammad SAW aja di "oprasi" oleh malaikat jibril sebelum perjalanan isra miraj, yg memungkinkan sih tubuhnya di "oprasi" jadi satuan partikel cahaya agar bisa berpindah tmpat secepat cahaya. Penjelasan ilmiah nya jg ada ko, coba searching2 aja ttg isra miraj menurut penjelasan ilmiah

      Hehe maap yah klo ada yg salah

  • Aditya Arga Riski

    Inter sellar kayaknya kurang masuk akal juga

  • didic gian

    apa perbedaan wormhole dan black hole?

  • Rian Maryanto

    satu pertanyaan mas, pada saat di planet miller, kenapa orang yang di pesawat ikut waktu bumi 23 tahun, padahal kan pesawat juga mengikuti orbit planet, sehingga kecepatanya setara dengan kecepatan planet? bukanya seharusnya mengikuti waktu planet miller?

  • M Syahman Samhan

    Ada yg masih gw bingungin kak, mohon bantuannya ya :))
    Kalau menurut persamaan lorentz yang tertulis di atas (tb=gamma*ta dengan tb waktu Copper dan ta waktu Murphy), brarti mengingat gamma>=1, ketika waktu yang dialami Murphy 1 detik Copper sudah mengalami lebih dari 1 detik, yang artinya Copper mengalami waktu yang lebih cepat daripada Murphy(seharusnya waktu Copper lebih lambat kan). Bisa minta penjelasannya?

    Btw, gw bener2 kaget dan kagum sama dilatasi waktu. ga pernah bayangin kenapa bisa ada benda yg kecepatannya ga perlu relatif terhadap suatu kerangka acuan. Menurut gw bener2 ga masuk akal tapi nyatanya terbukti, dan mau ga mau kita harus mengakui kita hidup di dunia yang "unintuitive" ini hahahaha :v

  • Bernadeta

    Mengenai filmnya, pas ending, itu si cooper kan sempet lepasin awak pesawatnya sendiri dari benda yang bergerak muter2 itu, nah trus dia keluar dri pesawat dan melayang layang di luar angkasa tapi kenapa dia bisa Selamat dan bisa kembali ke bumi. Padahal kan perjalanan ke bumi masih jauh sedangkan si cooper ajaa udah ngga di pesawat luar angkasanya lagi.

  • Ha Fiz

    keren banget artikel nya gan 🙂

  • Muhammad Holis

    Relativitas dalam Alquran

    Alam semesta raya ini selalu diselimuti misteri. Kitab suci Alquran yang diturunkan kepada umat manusia merupakan kuncinya. Allah SWT telah menjanjikan bahwa Alquran merupakan petunjuk hidup bagi orang-orang yang bertakqwa.  Untuk membuka selimut misteri alam semesta itu, Sang Khalik memerintahkan agar manusia berpikir.

    Inilah beberapa ayat Alquran yang membuktikan teori relativitas itu:

    ".... Sesungguhnya sehari di sisi Tuhanmu adalah seperti seribu tahun dari tahun-tahun yang kamu hitung.” (QS: Al-Hajj:47).

    "Dia mengatur urusan dari langit ke bumi, kemudian (urusan) itu naik kepadanya-Nya dalam satu hari yang kadarnya (lamanya) adalah seribu tahun menurut perhitunganmu.” (Qs: As-Sajdah:5).

    "Yang datang dari Allah, yang mempunyai tempat-tempat naik. Malaikat-malaikat dan Jibril naik (menghadap) kepada Tuhan dalam sehari yang kadarnya limapuluh ribu tahun.” (QS:70:3-4).

    “Dan kamu lihat gunung-gunung itu, kamu sangka dia tetap di tempatnya. Padahal ia berjalan sebagaimana jalannya awan. (Begitulah) perbuatan Allah yang membuat dengan kokoh tiap-tiap sesuatu; sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (QS: An-Naml:88).

    "Allah bertanya: 'Berapa tahunkah lamanya kamu tinggal di bumi?' Mereka menjawab: 'Kami tinggal (di bumi) sehari atau setengah hari, maka tanyakanlah kepada orang-orang yang menghitung.' Allah berfirman: 'Kamu tidak tinggal (di bumi) melainkan sebentar saja, kalau kamu sesungguhnya mengetahui'." (QS: 23:122-114)

    Karena kebenaran Alquran itu, konon diakhir hayatnya Einsten secara diam-diam juga telah  memeluk agama Islam. Dalam sebuah tulisan, Einstein mengakui kebenaran Alquran. “Alquran bukanlah buku seperti aljabar atau geometri. Namun, Alquran adalah kumpulan aturan yang menuntun umat manusia ke jalan yang benar. Jalan yang tak dapat ditolak para filosof besar,” ungkap Einstein.  Wallahualam...

    Red: Heri Ruslan 
    Source: berbagai sumber

  • Indarto Budi

    kereennnn,,,

  • Mellysa Melody

    Kunjungi Situs : masterkiu.com

    Deposit Minimal Rp 25.000

    Bank: Bca,Mandiri,Bri,Bni,Danamon

    Gabung sekarang juga!!!!..... Main Poker Dan Domino Online Uang Asli.hanya di masterkiu.com

    ----------------------------------------­----------------------------------------­-------------------------------------

    Next Info:

    Online Betting | Casino Online | Togel Online | Poker Online Terpercaya

    Kunjung juga Situs: 9ikanbet.com

    Deposit Minimal Rp 50.000, Bank: Bca,Mandiri,Bri,Bni,Danamon

    Daftar Di sini: 9ikanbet.com

    ----------------------------------------­----------------------------------------­-------------------------------------

    Jav and Korean Softcore Kunjungi

    - Streaming Jav

    Salam Poker Mania......

  • AfifatuQurrata Ayuni

    sebenarnya yang PALING menarik di film interstellar buat saya adalah data yg ada di dalam tesserract. singularity. Heran, kok bisa prof. brand dg sangat yakin percaya kalau rumusan gravitasinya hanya akanm berhasil kalau dpt data dr 5D world., xD

    Btw, dr sekian blog, saya baru nemu ini yg bisa jelasin rumus relativitas ya walau ttp aja rumit, tp understand-able. Thanks bro !

  • dicky bachriel

    Hmmm ane sih paham dgn segala teori ini, tapi tetep film ini ada yg jd kelemahannya

    1. Saat cooper masuk ke planet tsunami, dia gunakan peralatan yg sama dgn yg di bawa dr bumi, ibaratnya bgini itu planet punya rotasi dan gravitasi yg sama sekali berbeda dgn bumi (sampe terjadi tsunami terus2an). Gmn cara cooper bisa masuk ke dalam perputaran planet itu tnp berefek knp2. Terlebih planet tsb sdg dlm putaran yg mendekati cahaya, yah ibaratnya bola basket lg melayang datar tentunya utk menangkap bola itu kecepatan kita harus disamakan dgn kecepatan bola basket itu nah difilm itu blm keliatan proses persamaannya, tau2 udh masuk dlm orbit aja
    2. Singularitas dlm blackhole memang spt itu tapi harusnya berjalan dlm satu pola, ya klo masuk blackhole yg lembut berarti ujungnya jelas, ketemu dgn murphy yg udh tua, tapi ini cooper sempet main2 dlm ruang dan waktu dgn dibantu "they". Yah mgkn supaya rame kali ya filmnya

    Bener kata penulis, buat yg paham teori dasar fisika film ini bener2 menakjubkan (gw ada kaki nonton ampe skrg lbh dr 10 kali) krn sediikit bnyk mulai bisa gambarin teori2 yg selama ini cm kita tau dlm kertas saja, semoga ada sekuelnya lg cihuy

  • Faisal Emir

    tanya dong...
    planet Miller kan punya kecepatan orbit 1/2c
    padahal kalo dilihat dari sudut pandang bumi, bumi itu ngikutin matahari dan matahari kecepatan orbitnya 2/3c
    karna tata surya kita heliocentris vortex jadi kecepatan bumi itu 2/3c
    kalo gini harusnya planet Miller waktunya lebih lambat dibanding bumi karna bumi bergerak 2/3c sedangkan miller 1/2c

  • imron

    Sumpah ni film keren bgt. Awal nntn sih udh lumayan ngerti, stlah bca ni artikel mkin ngerti tntng dilatasi waktu. Mksh oom.
    Tpi klo boleh tau, apakah kehidupan 5 dimensi itu ada?

  • Andi Muhammad Riswanda

    Mas puanjang amat penjelasannya... cakeppp rumus2nya mantepp dehh... tp gue gak sanggup bca artikelnya mass..hehehe
    Tpi gue setuju sama abang.. cmn yg paham tentang fisika relasifitas yg ngerti nih film.. gak perlu jd kutu buku atau harus paham rumus2 fisika buat ninton interstellar..
    gue sekali nonton nih film ngerti kok .. malah gue sangat kagum bang mas neng... wah wahhh.. selama ini aku penasaran wujud dr wormhole,blackhole,relavisitas, hingga ruang dan waktu knp bisa "hantu" murphy itu ternyata ayahnya.. wahhhh yg penting gue sangat apresiasu banget sama film ini..kagum banget gue.. ini film yg sangat2 rasional yg gue tonton.. gur berani ksh skor 10 buat ni film.. bukan hnya film just imagine. Tp skali2 sciencitc kyk gini... wahhh mantep dehhhh ...
    Gue kaget film hebat bgni kok banyak yg kgk ngerti??? Klo kgk ngerti krn memikirkan bbrapa anggapan dlm film mengenai fisika itu wajar2 sja.. krn ini cmn film.. tpi klo tdk mngerti krn sama sekali kgk paham..bener2 dah org indonesia dibutakan oleh khayalan mimpi2 loh semua yg kgk jelas direalisasikan dan terwujud di realitas kehidupan yg sebenrnya.. krn hidupmu kebanyakan berharap.. kalau kgk ngerti nih film brrt orgnya kgk paham dgn kenyataan..

  • r kecil

    keren artikelnya review film tapi ada penjelasan ilmiah sampai hitungan fisika segala...mantap nambah ilmu meski ga ngerti tapi jadi tau....
    oiya izin share ya...
    Tempat berkumpulnya penggila BOLA
    Game Memacu Adrenalin

  • M Hanif Kurniawan

    Om Gleen, saya mau tanya..., Dilatasi Waktu yang dialami bang Cooper itu apa tidak dipengaruhi oleh Singularitas yang dimiliki Gargantua yang katanya berotasi hampir secepat cahaya? 😀 , Terima kasih .

  • Fikri Fadlilah

    Film ini masih jadi the best sci-fi, the best Movie yg pernah aku tonton kayanya, beruntung bisa tau ini film, luar biasa bgt, liatnya ampe nangis ? Science, Love, Action, Adventure, masuk semua ke film ini kynya yah, Film yg buat aku ngerasa wah Tuhan ini bener2 nyiptain sesuatu yg luar biasa bgt yah, yg manusia ga mungkin bisa ngerti, pasti masih bnyk ilmu + misteri yg blm kita tau, Si Hanz Zimmer juga bener2 bikin aku jadi maksimal bgt wahnya sama film ini, sama ilmunya, luar biasa ya gan. Susah dah buat njelasin semuanya., Intinya ini the best, sampe sekarang, Tpi masih belum maksud 5 Dimensi, Tesseract, + Akhir Dari ceritanya. Padahal udah 2 kli nonton

  • andhika irka

    permisi kak,apa pegaruh relativitas antara planet miller dan blackhole ada hubungannya dengan medan magnet?

  • Kahr Kharisma

    ini film keren (udah 3 kali nonton masih nggak bosen-bosen), kaya film-film gubahan Christopher Nolan lainnya, lagi-lagi si Chris Nolan hadir dengan keahliannya menyayat pilu hati para penonton.. di dua sesi awal nonton film ini gue cuma nikmatin dramanya aja ga mau pusing sama teori-teori fisika, percaya aja sama teori-teori yg mereka pake.. pas nonton yg ke tiga kalinya gua mulai penasaran sama teori fisikanya.. terutama soal teori wormhole... di film ini si fisikawan menggambarkan teori wormhole dengan perumpamaan sebidang kertas dengan 2 tanda yg kemudian meng-hack- bidang kertas itu untuk mendapatkan shortcut tercepat dari jarak diantara 2 tanda tsb, perumpamaan ini agak sedikit menggelitik pertanyaan di kepala gua, dengan perumpamaan tadi gua menyimpulkan, sama aja si fisikawan itu pengen mendefenisikan ruang sebagai objek materi yang memiliki dimensi bidang empiris, ini cukup aneh, karena sedangkal pengetahuan gue ruang itu adalah objek imajiner, ruang adalah konsep imajiner turunan yang berasal dari persepsi kita terhadap materi yang dimana materi ini memang memiliki bidang-bidang empiris sehingga sifat geometrikalnya bisa terpersepsi, jadi yang memiliki bidang itu adalah "materinya" bukan "ruangnya". Dengan begini konsep shortcut wormhole ini hanya berlaku pada materi, dan tidak berlaku pada ruang.. belakangan gua tau ternyata wormhole ini adalah teorinya pak Einstein dan biasa disebut dengan jembatan Einstein-Rosen, gua respect banget sama pak Eintein, apalagi tentang teori relativitas waktunya.. gua coba nyari-nyari literatur mengenai teori jembatan eintein-rosen tapi belom nemu penjelasan yg memuaskan, dan sekarang masih penasaran apa iya jembatan eintein rosen ini sesimpel penjelasan si fisikawan di film yang mengadopsi penjelasan simpel dari fisikawan Jhon Wheeler?