Apa Sih yang Membuat Kita Bisa Percaya Diri?

Merasa kurang percaya diri? Berikut adalah pembahasan 5 tips penting yang dapat membantu meningkatkan rasa kepercayaan diri.

Lo pernah nggak sih ngerasa bahwa diri lo udah gagal duluan padahal belom juga nyoba? Misalnya, waktu diminta untuk tampil di depan kelas. Entah itu untuk presentasi materi pelajaran, test pelajaran musik, pentas drama kelas, bicara pake bahasa inggris di depan kelas, atau semacamnya. Mungkin ada saatnya lo kesulitan menghadapi situasi begitu, belum juga disuruh maju ke depan kelas, eh lo udah tegang duluan... Terus mulai deh muncul pikiran-pikiran kayak gini:

"Mampuusss  dah gua, dari dulu gua emang paling nggak pede kalo harus tampil di depan kelas. Pasti deh nanti gua gugup terus nge-blank! Haduh, nanti gua harus ngomong apa yah? Ah, hafalin aja deh! Argh.. tuh kan lupa lagi! Gawat banget nih, tadi gua harus ngomong apa yah? Duh, gua kok gak bisa jadi orang yang pede kayak temen-temen yang lain yah? :("

Emang ye, sering banget rasa nggak pede itu jadi masalah yang luar biasa ngejengkelin dan ngehambat kita untuk meraih banyak kesempatan. Udah gitu, efeknya bisa melebar kemana-mana, dari mulai rasa cemas yang berlebihan ketika harus tampil di hadapan umum, panik waktu ngerjain soal ujian, sampai terlalu grogi waktu ngobrol sama kecengan, dan lain sebagainya.

confidence2

Okay, di artikel kali ini gua mau bahas tentang apa sih hal yang membuat kita bisa percaya diri? Nah, pertama-tama sebelum gua bahas lebih dalem,  kita harus sepakat dulu nih definisi dari "percaya diri" yang mau kita bahas itu apa. Soalnya kalo gak kita bikin batesannya, pasti bahasan kita bakal melenceng kemana-mana. Okay jadi gini, kalo boleh gua simplifikasi, konteks "percaya diri" yang mau gua bahas di artikel gua kali ini adalah :

Tingkat keyakinan* seseorang terhadap kemampuannya untuk menghadapi masalah yang sedang dia hadapi

*Gua pake kata "keyakinan" bukan "kepercayaan" soalnya "percaya diri" atau self-confidence 
itu lebih dekat konteksnya dengan istilah trust = keyakinan, bukan believe = percaya.

Oke, sekarang kalo kita udah bicara soal "keyakinan = trust", itu tuh bukan hal sederhana yang bisa terlahir secara instan. Ibarat kalo lo mau trust sama seseorang, sama sebuah kelompok, atau sama suatu produk tertentu - lo butuh PROSES untuk bisa membangun trust itu. Sama juga dengan keyakinan terhadap diri sendiri, lo gak bisa membangkitkan rasa percaya diri secara instan. Terus kalo butuh proses, prosesnya gimana? Nah, itulah yang mau gua bahas secara mendalam di tulisan ini, yuk, kita mulai coba kupas satu per satu.

 

NGGAK PEDE? YUK KITA IDENTIFIKASI DULU MASALAHNYA

Seperti yang selalu gua tekankan di tulisan-tulisan gue sebelumnya, hal pertama yang harus dilakukan untuk menyelesaikan masalah adalah identifikasi dulu akar masalahnya. Nah, hal yang paling sulit dalam identifikasi masalah sebetulnya adalah membedakan antara "gejala masalah" (symptoms) dengan "masalah" (real problem) yang sesungguhnya. Ibarat seorang dokter yang bisa bedain "gejala" pasien yang mengeluh sakit perut di bagian atas pusar terus disertai perut kembung -- dari gejala seperti itu, dokter udah bisa identifikasi kalo kemungkinan besar masalahnya adalah produksi asam lambung yang berlebihan (sakit maag).

Nah dengan pengertian itu, artinya hal-hal terkait kepercayaan diri yang gua ceritain di atas, seperti "kegugupan", "kecemasan", "grogi", "keluar keringet dingin", dsb... adalah gejala masalah dan bukan masalah yang sesungguhnya! Lha, terus akar permasalahannya di mana dong?

Coba deh, kalo kita berpatokan lagi pada definisi "percaya diri" yang gua tulis di atas, kita akan jadi lebih mudah melihat cakupan masalahnya. Berarti kalo (misalnya) lo adalah orang yang gak pedean, berarti lo adalah orang yang nggak yakin sama kemampuan diri lo sendiri. Nah, sekarang pertanyaannya adalah:

"Apa yang membuat kita bisa dari yang tadinya gak yakin terus jadi bisa yakin sama kemampuan seseorang?"

Ya, jawabannya kalo orang itu udah bisa ngasih bukti yang konsisten dari waktu ke waktu kalo dia layak dipercaya. Iya kan? Dengan konsep berpikir seperti ini, berarti yang perlu digarisbawahi itu sebetulnya bukan gimana caranya supaya kita bisa percaya sama diri sendiri, tapi justru gimana caranya supaya kita PUNYA KEMAMPUAN YANG KONSISTEN yang membuat kita bisa yakin sama diri kita sendiri. Itulah kunci masalah sebenarnya yang bikin orang pede (dan juga gak pede) dalam segala situasi masalah yang sedang dihadepin.

Okay, identifikasi masalahnya udah ketemu, terus langkah konkritnya gimana nih? Berikut ini adalah 5 langkah konkrit yang menurut gua cukup realistis buat lo lakukan buat ningkatin kepercayaan diri:

 

1. Saatnya buktiin ke diri lo sendiri bahwa lo adalah sosok yang layak dipercaya.

 

"Lha, Gimana caranya ngasih bukti? Wong dari awal aja gua udah nggak pede sama kemampuan gue"

Sabar dulu bos, keyakinan terhadap segala sesuatu itu gak dibangun dalam sekejap. Begitu juga dengan bukti yang dituntut oleh kepercayaan itu. Lo pikir emangnya 10--15 tahun yang lalu seorang Lionel Messi atau Cristiano Ronaldo udah pede banget kalo kelak mereka akan jadi salah satu/dua pemain sepakbola terbaik sepanjang sejarah? Ya enggak dong, kepercayaan diri mereka untuk bisa main bola sambil dilihatin sama jutaan pasang mata dari seluruh dunia itu pasti gak cuma dateng gitu aja dalam sekejap.

Pastinya ada PROSES dalam diri mereka untuk terus memberikan bukti kepada dirinya sendiri berupa pencapaian (achievement) kecil yang diapresiasi oleh orang lain. Mungkin 10 tahun yang lalu sewaktu Messi main bola di gank belakang sama anak-anak kompleks, dia mulai bisa ngerti cara main bola, mulai bisa ngumpan, mulai cetak gol pertama. Sampai muncul pujian dari tetangganya "Eh Messi, ternyata kemampuan main bola lo oke juga yah!" 

Saat Messi mulai cetak gol pertama kalinya atau sewaktu adanya afirmasi (pengakuan) oleh lingkungannya, itulah saat pertama dia diberikan bukti bahwa dia itu punya kemampuan -- dan dengan cara seperti itu jugalah saat di mana kita jadi lebih pede dibandingkan sebelumnya! Sama juga seperti waktu gua pertama kali dipuji oleh Guru Seni Rupa waktu kelas 3 SD tentang kemampuan gambar gue, "Glenn, gambar kamu bagus lho. Sepertinya kamu punya bakat dalam menggambar". Sejak saat itulah, pertama kali gua nyadar kalo hasil usaha gua diapresiasi oleh orang lain, dari situ jugalah pertama kali rasa percaya diri gue (dalam kemampuan gambar) lahir dalam diri gue.

Nah, dari pencapaian-pencapaian kecil yang mendapatkan apresiasi, kepercayaan diri kita terus berkembang untuk memicu pencapaian-pencapaian berikutnya yang lebih besar. Sama juga mungkin waktu Messi bisa masuk akademi sepak bola junior, terus bisa meyakinkan pelatih kalo dia bisa masuk divisi utama, kemudian masuk Barcelona FC, mulai bisa mengimbangi pemain senior lain, terus dipuji oleh komentator, sampai akhirnya dia bisa bawa timnya jadi juara Liga Spanyol, terus menang Liga Champions, terus jadi pemecah rekor gol terbanyak dalam setahun, terus terpilih jadi pemain terbaik Eropa 4x, dsb. Itulah yang gua maksud dengan PROSES PEMBUKTIAN SECARA KONSISTEN terhadap diri sendiri, yang membuat kita bisa PEDE dengan kemampuan kita.

Nah, mungkin emang contoh gue agak ekstrim kalo cerita soal achievement Messi dalam sepak bola. Tapi berdasarkan banyak social-research memang terlihat betapa kuatnya pengaruh antara tingkat apresiasi dari lingkungan eksternal dengan tingkat kepercayaan diri seseorang. So, kunci pertama untuk bisa ngembangin rasa PEDE adalah mulailah membangun keberhasilan-keberhasilan kecil yang bertahap sampai lo mendapatkan apresiasi yang tulus dari orang lain.

 

2. Saatnya lo (lebih) bergaul sama orang-orang yang memberikan influence positif sama perkembangan diri lo.

Dari kecil, gua termasuk anak yang sangat pilih-pilih temen. Maksudnya, bukan pilih-pilih temen yang kaya-kaya, yang cakep/cantik, atau yang pinter-pinter doang yah. Tapi, gua emang cenderung milih temen yang nyaman diajak buat sama-sama maju. Maksudnya gimana?

Maksud gua di sini adalah, gua lebih suka bergaul sama orang-orang yang bisa memperlakukan gua dengan fair. Kalo gua bisa menunjukan bahwa gua keren dalam suatu hal, ya mereka akan afirmasi dan ngasih apresiasi hal itu secara wajar. Begitu juga kalo gua melakukan hal yang ngaco, mereka juga bisa ngasih kritik dengan cara yang tepat. Yah, intinya yang mau gua sampaikan sih, gua sangat menyarankan lo bergaul sama lingkungan yang bisa saling bermanfaat satu sama lain. Ini emang kesannya rada klise ala motivator banget, tapi harus gua akui bahwa ini adalah prinsip yang bener.

Terus, apa hubungannya sama tingkat kepercayaan diri?

Gini, di point sebelumnya gua udah sempet bahas kalo ternyata tingkat kepercayaan diri itu terkait erat juga dengan adanya apresiasi positif dari lingkungan sekitar. Nah, sekarang lo bayangin aja, kalo lo berhasil meraih suatu pencapaian kecil, katakanlah nilai ulangan fisika lo bagus, terus lo mendapatkan dua respons seperti ini:

  • Respons Teman A: "Eh katanya ulangan fisika lo kemarin dapet 95? Wah, Gokil lo Bro.. eh gimana sih caranya? Ajarin gue dong! Gua kaga ngerti yang caranya yang pas pertanyaan nomer 1 terus sampe pertanyaan terakhir. Maklum gua dapet nol. Hehe.." 
  • Respond Temen B: "Eciee.. yang ulangannya dapet 95. Ciee... rajin belajar nih yee. Gua yang gak belajar aja bisa dapet 70. Ngapain sih lo belajar sampe mati-matian gitu, bro? Serius amat belajar lo! Hehe.."

Nah, waktu dulu gua sekolah, pasti ada aja nih teman di kelas yang punya kebiasaan ngasih respond kayak si B. Ini kesannya emang sepele tapi sebetulnya bahaya banget lho. Kenapa? Karena ketika seharusnya lo punya kesempatan untuk mendapatkan apresiasi dari hasil keras lo sendiri (dimana lo emang sebetulnya layak mendapatkannya) eh lo malah dapet ejekan sinis dari temen lo.

So, gua sih emang nggak mungkin bisa maksa lo buat ninggalin temen-temen lo, but at least lo sadar bahwa perilaku seperti itu sering banget malah berdampak negatif sama diri lo. Jadi kalo saran gua yang realistis sih, coba mulai sekarang lo lebih cenderung menghabiskan waktu dengan temen-temen yang bisa memperlakukan lo dengan fair, kalo lo emang keren ya mereka gak malu buat kasih apresiasi yang sewajarnya. Kalo lo lagi ngaco, mereka juga bisa ngasih kritik yang bikin lo sadar. Dengan lo berada dalam pergaulan yang bisa saling ngasih manfaat satu sama lain, lo juga makin nyaman dan bisa dapet feedback yang bener dari lingkungan sekitar lo.

 

3. Saatnya lo maksimalkan hal yang bisa bikin lo pede sekaligus siasati juga hal yang bikin lo gak pede!

Waktu gua SD, bisa dibilang gua termasuk anak yang rada minder. Faktor yang bikin gua minder itu lumayan banyak, sampe kalo gua sebutin semua satu-satu mungkin ini blog bisa jadi panjang banget, hahaha.. Tapi, salah satu yang paling gua inget adalah prestasi akademis gua yang cukup menyedihkan (waktu SD). Bayangin aja, gua pernah nembus ranking 3 lho, tapi dari belakang! (zaman dulu masih ada sistem ranking). Artinya, bisa dibilang gua jadi anak ketiga paling bego dari total 32 anak sekelas. Mirisnya lagi, 2 anak yang lebih bego dari gue itu gak naik kelas, jadi otomatis waktu gua naik kelas gua officially jadi anak yang paling bego di kelas, huahaha... Sampai kadang-kadang dulu gua mikir "Kekurangan gua itu sebetulnya cuma satu, yaitu gua nggak punya kelebihan apa-apa". Hahaha... #ngenes

Nah, tapi dari situ gua udah mulai bisa menimbang-nimbang faktor apa aja sih yang seenggaknya bikin gua lebih pede, dan juga faktor yang bikin gua nggak pede. Setelah gua coba renungin lagi, faktor yang selama ini cukup bikin gua pede waktu dulu SD adalah karena gua jago gambar dan prakarya. Sedangkan yang bikin gua nggak pede itu, karena nilai akademis gua cukup mengenaskan.

Mulai deh dari sejak SMP gua coba melakukan seenggaknya dua hal, yaitu :

I. Coba maksimalkan hal-hal yang bikin lo makin pede.

Berhubung hal yang bikin gua pede adalah skill gambar gua yang cenderung lebih bagus daripada temen-temen yang lain, mulailah gua asah kemampuan itu biar jadi makin jago. Sampai-sampai gua jadi mulai suka ngajarin temen gua yang kesulitan waktu pelajaran Seni Rupa. Dari mulai kadang bikinin tugas temen (yang ini jangan ditiru) sampai cari-cari kesempatan ngajarin cewek-cewek yang ca'em gimana caranya bikin prakarya yang rapih.

Dari situ, mulailah gua bisa membuktikan kemampuan gua sama diri gua sendiri dengan cukup konsisten. Plus ada juga support dari temen-temen gue yang kasih apresiasi kecil "Ih Glenn kok bisa sih gambarnya bagus begitu? Ajarin dong!" Dari situlah, gua mulai secara bertahap membangun kepercayaan diri gua yang berpengaruh ke banyak hal lain, dari mulai berani bicara di depan umum, berani ngajarin orang lain, berani tampil buat ngasih arahan gimana cara pakai kuas yang bener, dsb.

 

II. Coba siasati hal yang bikin lo gak pede jadi insignifikan.

Dari segala kekurangan gua yang bikin gua minder, yang paling bikin gua gemes itu ya nilai akademis gua yang ancur-ancuran. Nah, di sini emang gua perlu cukup banyak perjuangan yang bertahap untuk bikin hal ini jadi insignifikan. Dari mulai gua ningkatin porsi belajar mandiri gua di rumah, sampai gua coba minta ajarin temen yang paling pinter di kelas, minta diajarin orang-orang serumah, dsb. Hasilnya ya emang nggak bisa instan, tapi makin lama gua ngerasa kalo hasil keberhasilan-keberhasilan kecil gue (misalnya dapet nilai 60 dalam Ulangan Matematika) itu menggiring gua untuk keberhasilan-keberhasilan berikutnya yang lebih besar. Hasilnya dari sejak kelas SMP sampai lulus SMA gua selalu masuk ranking 10 besar di kelas. Dari situ, gua sadar kalo gua cukup berhasil mensiasati faktor yang bikin gua nggak pede ini jadi se-insignifikan mungkin!

Nah, buat lo mungkin kasusnya nggak sama dengan kasus gua, tapi pada prinsipnya sama aja. Misalnya, kalo faktor yang bikin lo nggak pede adalah karena penampilan fisik lo kurang oke (misalnya lo gemuk), ya berarti lo bisa coba siasati hal itu dengan cara menjaga pola makan dan olahraga. Atau, misalnya penampilan lo itu mirip gelandangan, ya lo bisa siasati dengan mandi tiap hari, bernampilan yang layak, dsb.

 

4. Saatnya perbaiki bahasa tubuh lo

Tingkat kepercayaan diri itu emang suatu konsep yang abstrak, tapi bukan berarti gak bisa diidentifikasi secara visual lho. Berdasarkan banyak research, ternyata salah satu hal yang paling bisa mencerminkan tingkat kepercayaan diri seseorang adalah gaya bahasa tubuh atau sering disebut dengan gesture. Coba deh lo inget-inget, pernah gak lo jabat tangan sama seseorang tapi kok waktu jabat tangan kesannya kayak gak niat, asal kena doang, genggamannya lemes gak bertenaga?

Atau contoh lain nih, coba lo perhatiin waktu lo belajar di kelas, pasti pernah kan guru minta kalian angkat tangan. Nah, kalo lo perhatiin biasanya ada temen yang gesture angkat tangannya seperti ini :

raise-hand

Tebakan gue nih, kemungkinan besar temen lo yang angkat tangannya dengan cara A cendeurng lebih percaya diri, dan temen lo yang angkat dengan cara B itu cenderung nggak pedean anaknya. Iya nggak? Coba deh, lo perhatiin kalo di kelas...

Amy Cuddy, seorang doktor dalam bidang Social Psychology dari Harvard (itu tampangnya ada di gambar B di atas waktu doi lagi presentasi di TED), melakukan penelitian bahwa ternyata non-verbal communication (bahasa tubuh) itu mencerminkan tingkat dominance, self-esteem, social power, dan juga tingkat self-confidence.

Nah, tapi menariknya lagi nih, Amy nggak cuman menemukan bahwa bahasa tubuh bukan hanya sebagai "tanda" yang menunjukan tingkat kepercayaan diri, namun juga sebaliknya, ternyata bahasa tubuh tertentu juga merangsang produksi hormon testosteron dan juga cortisol yang berperan dalam membuat orang semakin pede.

Berikut ini adalah beberapa gesture yang menunjukkan tingkat kepercayaan diri :

PowerPose

(sumber gambar : http://bryoncaldwell.blogspot.com/2013/06/tedtalk-your-body-language-shapes-who.html)
 

Nah, berdasarkan penelitian Amy Cuddy, dia membuktikan bahwa gesture-gesture tertentu (yang beberapa di antaranya bisa lo lihat di gambar atas) itu bisa meningkatkan produksi hormon testosteron dan kortisol, yang menyebabkan kita bisa lebih percaya diri, rileks, bisa mengontrol kecemasan, stress, dsb. Tapi, jelas ini bukan trik yang bisa jadi solusi instan, yah... Gesture seperti ini bisa terus dibiasakan dalam kehidupan sehari-hari sehingga secara bertahap mempengaruhi produksi hormon dan secara tidak langsung mempengaruhi tingkat kepercayaan diri kita. Nah, buat lo yang emang bener-bener punya masalah serius sama tingkat kepercayaan diri, gesture seperti yang disarankan oleh Amy Cuddy bisa coba lo latih dan biasakan dalam keseharian lo.

 

5. Saatnya lo berani belajar dari pengalaman buruk

Dari pengalaman gua ngobrol sama beberapa kenalan gua yang cenderung nggak pedean, ternyata banyak juga yang bilang kalo penyebab mereka jadi nggak pede itu karena dipicu pengalaman buruk yang bikin mereka kapok. Misalnya, pas mereka terlalu gugup waktu pentas musik jadinya penampilan mereka kacau, atau waktu mereka harus bicara di depan umum itu gugup banget sampai diketawain audience, atau pas ditolak sama kecengannya dengan cara yang sangat memalukan, dan cerita-cerita ngenes sejenisnya.

Mungkin di antara lo yang baca artikel ini juga ada yang pernah mengalami hal serupa? Nih ya, kalo boleh gua kasih dikit masukan buat lo yang pernah ngalamin hal memalukan terus jadi ngaruh sama self-confidence lo secara keseluruhan : Guys! yang namanya kegagalan itu nggak perlu ditakutin, Bro.. Kenapa? karena emang toh yang namanya gagal itu pasti kejadian ke setiap orang! Kagak ada orang di dunia ini yang nggak pernah gagal, kecuali emang mereka yang nggak pernah berani nyobain apa-apa. 😛

"Sebetulnya Glenn, gua sih bukan takut sama gagalnya, gua tuh paling takut sama rasa malu di depan umum. Itu yang bikin gua terus jadi nggak pede."

Untuk rasa malu, pada prinsipnya gua yakin semua orang juga nggak ada yang suka sama perasaan kayak gitu. Tapi, jangan sampe juga pengalaman lo yang sebetulnya cuma beberapa saat itu, ngaruh ke banyak aspek dalam kehidupan lo. Karena pada kenyataannya, toh sebetulnya kejadian itu udah berlalu, dan kemungkinan besar orang-orang juga udah ngelupain kejadian tersebut. Cuma, emang otak kita aja yang suka bandel keterusan inget lagi sama hal yang sebetulnya udah nggak perlu buat diinget.

Gua sendiri sebetulnya pernah punya pengalaman yang lumayan mirip. Pada tahun 2012 gua berkesempatan untuk menghadiri sebuah acara Konferensi International pertama di Filipina dengan tema Humanisme. Sebagai salah satu wakil dari Indonesia, gua dituntut untuk bisa membawakan materi dan berbicara tentang sejarah kasus pelanggaran HAM di Indonesia dengan menggunakan Bahasa Inggris. Awalnya sih gua ngerasa lumayan pede karena persiapan gua cukup mateng dan kemampuan Bahasa Inggris gua juga lumayan.

Tapi, ternyata pas bawain materi di sana, gua kurang puas dengan performa gua. Ada beberapa point penting yang lupa gua utarakan, pas ngomong juga gua kurang fokus buat ngebawa audience untuk terlibat dengan materinya. Kemampuan komunikasi gua juga unperformed dibandingkan dengan gua yang biasanya. Setelah itu, gua emang rada kecewa sama penampilan gua.

Tapi ya, kekecewaan itu gua anggap sebagai sesuatu yang wajar-wajar aja. Gua tau bahwa itu adalah pengalaman pertama gua untuk kasih speech full in English di tengah-tengah audience yang orang asing semua. Ditambah lagi, mereka semua bukan orang sembarangan, ada perwakilan dari banyak organisasi internasional yang sangat ahli dalam materi yang mau gua sampaikan.

Untungnya nih, kurang lebih satu tahun kemudian, (bulan April 2014) gua kembali diundang untuk mewakili Indonesia pada Konferensi Internasional di Nepal untuk tema yang kurang lebih sama. Nah, berhubung gua sudah cukup pernah mengalami kondisi yang sama, gua sambut undangan itu sebagai tantangan sekaligus ajang balas dendam dengan performa gua sebelumnya yang kurang oke. Hasilnya pas kedua kalinya gua tampil, gua jauh lebih rileks, bisa bawa audience untuk ikut terlibat dengan materi, bisa dengan spontan juga untuk menggali lebih dalam tentang kasus yang gua bawa di luar materi yang seharusnya, dsb. Singkatnya sih, performa gua jauh meningkat dari sebelumnya sebetulnya karena hal yang cukup simpel, yaitu karena gua nggak memandang kegagalan sebagai hal yang harus terus diratapi dan gua coba berani untuk belajar dari pengalaman buruk sebelumnya.

****

Oke, sekian deh bahasan gua tentang hal-hal yang bisa bikin kita lebih percaya diri. Moga-moga artikel ini bisa bermanfaat buat lo semua yah. Terutama buat lo yang cukup punya masalah dengan kepercayaan diri.

“If you have no confidence in self, you are twice defeated in the race of life. With confidence, you have won even before you have started.” – Cicero

 

REFERENSI :

http://otl.curtin.edu.au/events/conferences/tlf/tlf2007/refereed/ziman.html
http://www.people.hbs.edu/acuddy/in%20press,%20carney,%20cuddy,%20&%20yap,%20psych%20science.pdf
http://www.le.ac.uk/pc/bdp5/Cari's%20Thesis.pdf

==========CATATAN EDITOR===========

Kalo ada yang mau ngobrol lebih lanjut sama Glenn, jangan malu-malu, langsung aja tinggalin comment di bawah artikel ini.

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan vouchernya di sini.

  • Amalia Nur Amira

    tapi kak, pas bicara dihadapan guru atau kakak kelas itu pasti rasanya bakal 'beda' aja dibandingkan pas bicara dihadapan banyak teman yang udah dikenal. pasti rasanya bakal grogi, keringat dingin, dsb. ngerasa seakan-akan 'sok' banget gitu bicara dihadapan mereka yang lebih tua. nah kalau itu solusinya gimana kak?

    • sebetulnya kita bisa tetap bicara, berdiskusi, bahkan berdebat dengan orang yang lebih tua atau mereka yang punya otoritas lebih tinggi dari kita - ASAL kita bisa melakukan pendekatan dengan cara yang tepat. Bicara dengan cara baik-baik, tau situasi dan kondisi yang tepat, tau kapan saat yg tepat utk bicara, tau juga kapan saat yg tepat utk berhenti.

      Semua itu ya bisa dilatih, tapi ya semua itu harus dimulai dengan keberanian mencoba. Nanti lama-lama juga terbiasa dan intuisi kita dlm komunikasi makin terasah.

      • Mia

        thanks kak

  • Dzakwan Faiz Z

    Gue setuju otak kita cenderung lebih suka ke "pujian"/hal2 yang baik, ada yg muji baru kita pede akan hal yang kita lakukan,nah skrg harus tau gimana caranya kita selalu bisa ter-afirmasi hal2 yang baik.

    • Yup, sbetulnya kebutuhan akan apresiasi itu wajar2 aja dan berlaku universal bagi semua orang. cuma emang takarannya harus tepat aja spy berpengaruh scr positif 🙂

  • Djg Serijawa

    Ka, videonya gak bisa dibuka.. video format or MME type is not support... Gimana nih ka??

    • masalahnya harus ditelusuri scr detail, bisa jadi kamu browser masi versi lama, atau flash player kamu blm update, atau kamu pake macbook atau lumia. Buat lebih jelasnya, mending kamu coba lgs hubungi customer service kita di zenius.net/cs. Jangan lupa hubunginya pas jam kerja yak!

      • Djg Serijawa

        Sya coba di semua gagget.. Semua sudah di update.. Gk ada yang ke buka..
        Oke ka.. Sya coba tanya dulu..

  • Astrie Nurwulan

    dulu waktu smp gue pd abis. mau ngomong dihadepan siapapun pasti pd tapi semenjak sma pd gue hilang gitu aja dan gue jadi cendrung pendiem.

    • Nah, berarti perlu diidentifikasi tuh hal apa yg bisa bikin lo berubah dari yg tadinya pede jadi gak pede. Bisa jadi lingkungan lo, entah itu guru, senior, atau temen-temen sekitar lo. Atau mungkin lo sempet mengalami pengalaman gak enak, yang bikin lo jadi ngerasa inferior dari sebelumnya

      • Astrie Nurwulan

        okey thanks kak glenn

  • Andreas Tio

    Cuma mau ngapresiasi aja, biar kak glen tambah pede nulis lagi. tulisannya bagus, dan menginspirasi gua pribadi Banget.

    • Thanks yee, tau aja lo cara ngerjain gue jadi harus bikin tulisan lagi 😛

  • miftah

    kak, aku kalau ngomong sama orang lain sering dibilang gk jelas apa yg aku sampain, istilahnya kumur2 kak. karena itu aku jd malas ngomong panjang lebar kak baik itu keteman atau ke guru 🙁

    • Halo miftah, ada bagusnya kamu skrg udah bs identifikasi akar masalahnya. Kalo dari pengetahuan gua sih sebetulnya untuk masalah teknis dalam berkomunikasi itu bisa dilatih kok. Pernah nonton film King's Speech? itu cerita tentang King George VI yg punya masalah dalam public speaking. Film itu menceritakan bagaimana perjuangan ayah dari Ratu Elizabeth itu utk bisa mengartikulasi secara lancar, dimulai dari latihan pernapasan, latihan artikulasi a-i-u-e-o. Sampai bicara dengan intonasi yg tepat, artikulasi yg jelas, dsb.

      Coba deh dilatih scr bertahap di depan kaca, gua yakin bakal jauh banget beda kalo lo emg bener2 konsisten.

  • ANP

    Moh

  • ANP

    Mohon pencerahannya. Bagaimana pendapat Anda dan bagaimana sebaiknya kita MENGHADAPI orang2 yang "doyan" menertawakan (dgn dalih bercanda, padahal tdk ada unsur jenaka) atau setidaknya meremehkan (tdk menghargai) apa yg kita sampaikan di dpn umum maupun forum diskusi??? Bukankah itu sudah menghilangkan makna "apresiasi positif kepada seseorang, sehingga menambah keTIDAK percayaan diri seseorang? Terima kasih sebelumnya.

    • Halo ANP, wah ditanya seperti ini saya jadi berasa seperti motivator 😛

      kalo kamu bertanya bagaimana cara MENGHADAPI orang-orang seperti itu, justru saya pikir buat apa kita harus capek buang2 waktu dan tenaga untuk menghadapi orang2 yg tidak bisa menghargai pendapat orang lain, tidak bisa diajak ngomong baik-baik, dan emang gak ada itikad baik buat berdiskusi sehat?

      Menurut saya sih yg seperti itu ya malah gak perlu dihadapi, lebih baik kita cari lingkungan yang bisa berkontribusi scr positif buat kita. 🙂

      • abudabid

        suprer sekalehhh !!!

      • rais ilham

        makacih kak

  • Ade Nugroho

    bang glenn gwa dlu waktu SD orangnya ga tau malu,ga bisa di atur dan pede banget.tapi kenapa pas waktu gwa smp dan smpe skrang udah SMA pun malah jadi orang yang pemalu dan ga bisa ngelakuin semua hal dengan rasa tidak percaya diri ? mohon peneranganya bang glenn

    • sebetulnya gua kurang bisa menerka2 kecuali bicara lgs sama lo sih.. tapi dugaan gue, persepsi lo terhadap lingkungan berubah. Sekarang lo berpikir bahwa orang-orang di sekitar lo akan judge, menegur, atau meremehkan lo. Nah, skrg kuncinya tinggal merubah persepsi itu, dengan cara membangun kualitas dalam diri lo.

  • Resty Handayanii

    kak, di kelas saya mahasiswa nya aktif semua kak. bnyak yg pinter ngomong. di situasi itu, saya minder kak. bukan karena apa, saya takut berdebat tanpa bekal pengetahuan yg cukup. alhasil, saya tidak byk bicara. tdk seperti saya pas sma dulu. nah kak, punya solusi gak buat ngatasin masalah kekuran pd-an saya dlm hal ini?

    • kuncinya ya tinggal kamu bangun pengetahuan (baca, nonton, diskusi) yang lebih keren daripada temen-temen mahasiswa kamu. 😛

  • arwan gunawan

    tolong aku kak glen. gue punya masalah kepercayaan diri, kaya mau fresentasi materi udah siap pas mau tampil "gue mau bicara apa di depan kelas, pasti temen-temen gue ngatain nih atau nertawain nih itu pasti terucap dalam hati aku pas mau fresentasi. kan kurikulum 2013 ini banyak materi yang harus di sampaikan oleh murid tolong aku kak glen. kirim email ke arwangunawan23@gmail.com yah

  • Muh. Ricki

    kak, saya punya masalah kalo ngomong ma orang itu cenderung gk berani natap. klo orang itu natap saya, saya jdi gugup gtu bicaranya..

    • nah itu tandanya kamu masih bermasalah dengan self-esteem kamu. Biasanya kalo orang lagi ngebohong, hampir pasti dia gak bisa eye-contact lama-lama. Jadi kalo lo sekarang malah terbiasa dengan gesture tersebut padahal lo sebetulnya cuma gugup, itu bisa bahaya buat ke depannya. Gpp rick, yang begini sih bisa dilatih. Coba pertama kamu latihan dulu dengan natap mata kamu yang agak lama di depan cermin, terus coba aja ngomong biasa sama bayangan kamu sendiri. Emang kedengerannya konyol tapi kalo masalah pede ini gak diberesin, nanti berkelanjutan.

      Abis lo udah bisa eye-contact dengan terbiasa di depan cermin, baru lo coba deh sama orang-orang terdekat lo dulu, orang2 yg lo percaya.. Nanti lama2 juga lo terbiasa begitu dengan orang baru.

  • A. Dimas

    Gua pernah punya pengalaman horor waktu harus ngomong didepan umum pake microphone, kayaknya nggak pede banget gua megang alat pengeras suara itu. pernah kejadian gua udah ngomong panjang lebar, heeee itu microphone ngga bunyi gara-gara gua megangnya kejauhan.
    Sampe sekarang gua ngerasa nggak bisa gitu ngomong sama microphone

  • Nabila Octalia

    Mau nanya nih, agak melenceng dikit gapapalah ya.
    Gue angkatan 2014 kemarin, terus gue tahun ini udah dapet sih prodi yang gue mau. FK tapi agak jauh harus sampe keluar jawa, jauh deh pokoknya. Gue mau nyoba lagi ikut SBMPTN tahun depan, tapi berhubung gue kuliah ya mau gak mau gue bagi waktu sama tugas kuliah. Apalagi gue ngandelin pake premium zenius doang.
    Kira-kira ada tips gak nih buat orang-orang kayak gue? Harus belajar kayak gimana? Polanya gimana? Agak bingung sih sama pola belajar yang harus gue buat. Makasih sebelumnya~

  • Guest

    ga pede karna kurang tinggi gimana bang??

    • jangan fokus sama kekurangan yg gak bisa kamu perbaiki. Kalo lo pendek tapi lo cerdas, pede, keren. Orang-orang gak akan ngeliat hal yg negatif scr fisik dr lo 😛

      • victor

        maaf pertanyaannya menyimpang dari topik. sy mau tanya di zenius ada cd tool verbal ga?

  • Kamilia Dewi

    Kak, ada ada satu masalah dari 5 poin tersebut. Bulan depan aku uda selesai 1 semester in shaa Allah. Tapi masalahnya adalah, aku blm juga punya teman 🙁 teman yg dalam arti bisa support aku, seenggaknya bisa sedikit nge-appreciate aku. Aku juga seringnya bareng sama temen se-kost aku. Dia orangnya pinter bgt. Aku pengen diajarin jg dianya mungkin tipe yg pintar tapi ga bisa ngajarin, dan orangnya flat bgt. Jarang appreciate, tp kalo nyanggah tu gampang bgt. Karna aku jg angkatan 2012 kan kak, dan berhubung masuk taun lalu, aku ga ambil pusing soalnya dia masih adikan aku. Ditambah aku orgnya yg aktif dan peka, jadi lebih akunya yg cerewet, yg "kamu gpp?" atau "ih kamu selalu bisa deh" dan ga pernah ngarep digituin balik jd ya akunya biasa aja. Cuman aku dan dia itu gmn ya kak, dia kaya yg anggap aku sbg temen yg pergi bareng, pulang bareng, dan jajan bareng. Yg intinya buat "happy" nya doang. Dan disaat aku ga bisa, aku di tergur dosen, atau nilaiku anjlok, dia ga pernah ada kata "ayo belajar bareng yu" atau "kamu bisa deh yakin". Setidaknya ada hal-hal yg membuat aku "ternyata dia masih mau merhatiin aku". Mana yg "deket" sama aku ini 22nya ga seiman, aku ga masalahin sih kak cuman kan makin banyak hal yg bikin aku dan mereka makin ga sama. Jadi aku berteman sama siapa aja, cuman buat yg akrab aku ga punya kak. Sedih bgt, mana aku anak perantauan. Sahabat SMA, SMP, semuanya di Medan. Gimana solusinya ya kak? 🙁

  • Abu Abdirohman

    Lagi serius"nya baca langsung Ketawa abis"an pas sampe bagian ini "Mirisnya lagi, 2 anak yang lebih bego dari gue itu gak naik kelas, jadi otomatis waktu gua naik kelas gua officiallyjadi anak yang paling bego di kelas," huahaha... Nice Post kak!

  • fitri

    kak glen gimana caranya kita bicara di depan jelas, tpi kita gak berani lihat ke audience? trus kak gimana dengan type orang yang tipikal bicaranya cepat jadi merasa kalau audience itu gak bakalan ngerti apa yang kita ucapkan, nah itu gimana solusinya kak?

  • fitri

    Oya satu lagi kK, gimana aku kalau bicara sama orang gak berani natap mata lawan bicara kak? sampe ortu bilang gini "eh kamu kok bicara sama orang kok gak mau natap mata lawan bicara? Itu gak baik lo" nah itu solusinya gimana kak?

    • harus latihan pelan2 fit, coba kamu latihan dulu di kaca. lama2 latihan sama mama, sama sodara kamu, terus sama sahabat kamu. emang awalnya susah karena penalaran itu udah terbentuk di otak kamu untuk enggan eye contact dgn lawan bicara, satu2nya cara utk mengatasinya adalah latihan bertahan dan harus NIAT. Good luck!

  • Yachan

    aku kak, dari sd sampe sekarang udah mau kuliah masih aja gugupan kalau ngomong di depan umum, apapun itu, pidato, nyanyi, presentasi, dll padahal semuanya udah disiapin matang, tetep aja pas didepan itu jadi gugupan, suara gemetaran kayak mau nangis, nge-blank juga. sebelum maju padahal udah di bikin se-rileks mungkin, tapi tetep aja pas ngomong jadi gemetaran. sampe ya teman-teman aku sering ngejekin karena suara aku yang 'gemetaran' itu .

    mohon solusinya kak, aku nggak mau pas kuliah juga gitu 🙁

    • HD

      Tekankan di dalam diri mu saya pasti bisa membawakan presentasi dengan maksimal karena yang pertama kali itu kita harus percaya akan kemampuan diri kita sehingga membentuk pola pikir / mindset yang mengarah ke arah positif , untuk kasus yang sering diejekin bawa santai aja karena yang suka berkomentar belum tentu juga dia mampu untuk ngomong di depan orang banyak intinya sih "Practices Make Perfect" ^^

  • Deny Arya Wiranata

    Manteb bang Glenn. Dari bacaan di atas, gw mengambil kesimpulan kalau tingkat keyakinan atau percaya diri sangat besar dipengaruhi oleh lingkungannya yak?

    Ngomong2 soal TED Talks, gw juga pernah nonton video dari Dr. Ivan Joseph dengan tema yang sama judulnya The skill of self confidence. Yang gw tangkep disana adalah apresiasi seperti yang elo bilang sangat2 berpengaruh. Beliau mengatakan, seorang pelatih (karena beliau emang seorang pelatih juga) harus bisa mengapresiasi hal2 kecil yang dilakuin siswanya ketimbang mengoreksi berbagai hal yang belum bisa. Karena apresiasi merupakan hal positif, itu yang dibangun buat mental sama kepercayaan dirinya meningkat. Doi juga bilang, hal terbaik adalah percaya diri, walaupun lo punya ilmu, skill, tapi kalau ga ada percaya diri bisa bener2 blank.

    Ngomong2 soal blank, gw dulu berusaha banget buat ngatasin gugup. Tarik nafas dalam2, hembusin sampai gw tenang, tapi pada akhirnya memang berujung blank. Keringat dingin, gugup abis2an. Gw inget banget 2x sampai gitu, yang pertama bahasa indonesia terus yang kedua presentasi handmade bahasa inggris.

    Tapi hal yang gw bisa pelajari adalah gw terlalu banyak ngebayangin hal2 negatif padahal belom kejadian. Mungkin itu pengaruh juga artinya percaya diri gw belum manteb kali yak. Ya, harusnya gw bisa rilex dengan bayangin hal2 positif aja biar pas tampil gw emang bener2 bisa ngebawain nya dengan bener.

  • Julian

    kak gimana ya buat ngatasi rasa takut pada saat mengerjakan ujian?

  • DillaHamidah372

    cara tepat menumbuhkan keyakinan diri ketika mau pidato tapi gugup adalah PANGGILIN GEBETAN, kan kalau di depan gebetan sukanya CCM (cari - cari muka) atau CCP (cari cari perhatian), salah atau benar asalkan pede aja. biar bisa jadian katanya. menurut kaka gimana? banyak lo orang disekelilingku yang kayak gitu

  • putri shyfa23

    Kak,aku suka takut ditertawakan,oleh orang lain kalau aku disuruh maju ke depan sama guru,itu solusinya gimana?rasa ketidak-pedean itu muncul,walau aku udah menyingkirkan rasa itu berkali-kali.

  • Edo Laser

    Kak, saya ada masalah. pada diri saya. efikasi diri saya rendah kak. gara-gara dipanggil bodoh ma orang tua kak-sehingga imbasnya masuk pada alam bawah sadar. apa yang harus saya lakukan kak. apa ada terapi tertentu supaya pengaruh rendah diri ini bisa hilang ?

  • ayu

    semenjak SMA aku jadi gak pd an karena rankingku masuk 20 besar gara2 sekelas kerjaannya kerja sama kalo lagi tes blok ;"))

  • Rafli Iman Firdaus

    bener tuh kak kuncinya cuman latihan,latihan dan latihan... gua punya pengalaman jadi Imam solat magrib... gua ditunjuk jadi imam karna dipaksa sama semua temen2 gua(rada kurangajar juga sih temen2 gua)... gua ngerasa ga pede karna bacaan gua jelek banget ,jadi grogi buat bacanya :v... baru mulai solat ... gua lupa bacaan al-fatihah kak ,blank entah kenapa ,, padahal tuh surat tiap hari dibaca -_-...dan parahnya lagi yang jadi makmum itu banyak yang ga gua kenal... sehabis itu gua malu bukan main,,, masa imam ga bisa al-fatihah? wkwk....
    akhirnya gagal dah solatnya wkwkw... karena banyak temen gua yg ngetawain gua,bukannya bantuin nerusin bacaan .. dan akhirnya orang lain yang jadi imamnya... dari pd hr itu gua malu banget,, bukan sama temen gua , tapi malu sama orang yang gantiin gua jadi imam wkwkw..... aknhirnya gua d rumah belajar cara jadi imam yang baik dan benar #eaaa... dan tiap bareng temen2 gua,gua selalu dipaksa jadi imam solat magrib,walhasil gua tetep grogi , tapi lama kelamaan rasa grogi itu bisa diatasi dan bukan menjadi beban lagi,,, bacaaan gua juga jadi lumayan bagus #eaaa...jadi intinya kegagalan itu nggak perlu ditakutin, karena yang namanya gagal itu pasti kejadian ke setiap orang dan belajarlah dari pengalaman tsb...! #salam super

  • Hardi

    Bagaimana dengan orang seperti saya kak? Saya menderita tidak ada langit-langit anak lidah, sehingga suara saya aneh. menyebabkan saya tidak percaya diri. sering kalo saya ditertawai. mohon tanggapan nya kak 🙂

  • Sri Murdiani

    Gue sebenarnya dulu pas kecil punya kemammpuan yang seting dapet pujian dari orang lai, yaitu nari taian bali. Hal itu buat gue seneng banget belajar nari, tapi setelah terus menerus berlatih nari, gue gak pernah lagi diajakin pentas nari (terakhir gue pernah pentas 3 kali di muka umum), gue heran kenapa banyak temen" gue yang menurut gue waktu itu kemampuannya sama kaya gue, terian yang mereka kuasai gue juga kuasai , mereka malah sering banget diajakin pentas kesana kemari, dan gue gak diajakin, dan gue pernah diajak pentas sekali, eh temen" gue pada ngomongin gak jelas. Hal itu ngebuat gue males utk latihan nari lagi, padahal gue msih suka sama nari tapi karena respon yang gue dapet gak sebanding dengan usaha yag gue keluarin gue akhirnya memutuskan ga latihan nari lagi.

    Sebenarnya kalo diinget" lagi gue nyesel sama hal itu. Seharusnya gue harus tetep latihan nari, dan lanjutin apa yang gue suka gak peduli respon yang gue dapet apa, dan cari orang yang bisa terus mendukung gue. Sekarang di usia yang udah lumayan gede ini, keinginan gue utk belajar nari tarian bali itu masih ada, tapi gue gak tau harus mulai dari mana.

  • sylvia estiawan

    Tp kak sy malah pd nya ke org yg gak kenal sm sy, tp klo ug gak kenal trus jd kenal sy jd gk od lg. malah story ig sama WA aja sy sembunyikan dari org tertentu spt senior,tmn2 saya yg deket sm sy.. Dari dulu sy nggak pede dm diri sy srndiri, nggak tau knp juga.. Setiap mau berpendapat takut nggk diterima.
    saya aja klo lewat sukanya yg ditempat sepi gamau yg rame, sm keluarga sy jg jarang omong. Saya bisa nggk pendiem saat sm keluarga inti sy , jd mereka dirumah tau nya saya pecicilan, tp diluar ternyata sy nggak begitu