Catatan Perjuangan Murid Zenius yang Lolos SBMPTN 2017

Kumpulan cerita perjuangan dari para murid zenius yang berjuang menghadapi SBMPTN 2017 demi berkuliah di kampus impian mereka.

Bermimpi dan berencana itu enak. Karena kita memberi antisipasi kepada otak akan sebuah kesenangan yang akan didapatkan nantinya. Tapi melancarkan aksi untuk menggapai mimpi tidak seenak itu. Apalagi kalau sudah tertampar realita. Belum lagi dicampakkan oleh kegagalan. Tapi ada saja “orang gila” yang terus berani bermimpi. Karena mimpi itu penting. Katanya, meraih mimpi membuat hidup menjadi lebih berarti untuk dijalani, daripada sekedar ikut arus saja.

Beberapa minggu yang lalu, tim zenius menyebarkan survei di media sosial untuk mengumpulkan catatan jerih payah para pejuang SBMPTN 2017. Ada sekitar 1146 responden yang mengisi survei tersebut. Mata ini lama-kelamaan menjadi sembab setelah membaca jawaban survei satu per satu. Bukan perkara yang mudah untuk memilih cerita yang akan ditampilkan di artikel kali ini. Bukan karena cerita yang lain kalah keren. Ingin rasanya menampilkan cerita kalian sebanyak-banyaknya di sini. Tapi tentu mustahil merangkum semua cerita tersebut dalam satu artikel.

Curhatan, saran, dan kritik kalian akan menjadi cermin buat tim zenius untuk terus memperbaiki diri dalam menjalankan misi mencerahkan bangsa Indonesia. Pada artikel kali ini, kita akan menyimak cerita dari teman-teman yang berani bermimpi. Anak SMK dan pesantren yang menerobos batas dan menentukan jalan hidupnya sendiri. Bahkan ada yang mengejar materi dari kelas 1 SD! Kita juga akan menyimak cerita dari mereka yang tertampar oleh realita. Mereka yang merasa salah jurusan di kuliah dan berani berjuang di SBMPTN lagi, baik itu sambil kuliah atau bahkan resign dari kampusnya. Ada pula cerita dari mereka yang mencoba bangkit setelah dicampakkan oleh kegagalan. Mereka yang berkali-kali ditolak di kampus tujuan atau bahkan drop out dari kampusnya.

Semoga deretan cerita berikut bisa menjadi inspirasi, khususnya buat para pejuang SBMPTN di tahun-tahun berikutnya. Jika kalian merasa bingung, stuck, atau bahkan worthless, ingatlah, kalian tidak sendiri. Cerita-cerita di bawah ini akan menjadi bukti bahwa serendah apapun starting point yang kalian miliki, kalian tetap masih bisa mewujudkan impian kalian.

*Gue ambil foto-foto kece kalian dari socmed ya.* 🙂

 

Gede Gopala Arcana

Twitter: @arcana_gopala
SMA Negeri 5 Kota Jayapura
Institut Teknologi Bandung – Sekolah Bisnis Manajemen
Belajar SBMPTN sejak: Desember 2016

“Gua awalnya rada skeptis soal bimbel online gitu ’emang bisa ngerti cuma dgr2 suara gitu doang? Udh gitu pake internet lagi, Jayapura sering down koneksinya. Yang ada gua rugi.’  Tp seiring kekecewaan gua sm bimbel konvensional, akhirnya gua nekat tuh beli Xpedia

Setelah pake Xpedia, widih berasa banget dah gua ketinggalan jauh di cara berpikir sm Basic Skill. Slama ini gua slalu berpindah2 skolah, dari ujung barat Indonesia smpe paling timur deket Papua Nugini. Jadi pas ke daerah timur gua terlena, udh merasa paling jago. Stlh kls 12, gua make xpedia, sumpah gua ngerasa gua itu blm ada apa2nya. Dengan kemampuan gini gua bisa ngejer ITB?  Gua ga yakin zen. Harian aja gua masih kdg2 dpt 7, apalagi SBMPTN dgn kemampuan segini.

Gua inget banget tuh dulu ada guru yg ngasih kuis mendadak Fisika kls 10-12 digabung ada sktr 15 soal dan gua baru nyadar itu soal SBMPTN. Untung gua udh bljr Basic Natural Science di Zenius Learning Guide, jd yah agak lumayanlah. Sangat membantu bgt di ulangan2 mendadak yg nguji pemahaman lo, produk zenius ajib abis. Gua sangat kebantu di USM Tahap 1 STAN, SBMPTN, UMPN, SIMAK UI, dll.

Emang bener2 ngebentuk cara berpikir dan konsep. Apalagi kena di org yang ga pernah jelas pendidikannya kaya gua, bisa tembus ITB itu sblmnya hanya mimpi bagi gua. Di kota gua, yah yg nembus ITB itu super rare . Jadi gua berterimakasih banget sm lo zen, gara2 lo org2 yg ngeremehin gua anak ipa bakal gagal kalo ngambil ipc bisa tersadar bahwa smuanya mungkin asal mindset dan basic skill udh dikuasai. Untuk ips helpfull banget gila, smpe2 anak ips kelas sebelah malah nanya ke gua soal ekonomi sm geografi sbmptn. Gokil abis dah blajar lewat cd nya ,kenal tutor2 kece badai. Gua juga smpe ngenain tmn2 gua virus zenius btw hahahah. Entah knp sblm sbmptn gua punya tekad bahwa, tmn gua harus tau ini . Dgn zenius mereka juga pasti bisa berkembang pesat ngelewatin kemampuan yg sekarang. Alhasil boom! Pada bertebaran kata lulus SBMPTNdi grup angkatan. Gila ,thanks banget ya zen udh nemenin slama 1 tahunan.”

 

Niam Zaki Zamani

Twitter: @niamzaki
Alumnus SMA Negeri 1 Gubug – Jawa Tengah
Universitas Brawijaya – Teknik Geofisika
Belajar SBMPTN sejak: Januari 2017

“Keren, nganggur setahun, gara2 gk ktrima di Sekolah kedinasan. 4 bulan belajar bahasa inggris di pare Kampung inggris. Dan 5 bulan belajar di rumah cuma pakai zenius tanpa bimbel. Luar biasa membuka pmikiran bahwa tujuan utama kuliah itu buat cari ilmu, harus Haus akan ilmu. Dan alhamdulillah Lolos di UB.”

 

Almer Sad

Twitter: @AlmerSad
SMA Darunnajah – Jakarta
Universitas Indonesia – Administrasi Negara
Belajar SBMPTN sejak: Agustus 2016

Gue sebagai anak pondok pesantren terbiasa menerima pendidikan yang bersifat tertutup, Gue hanya menerima materi apa yang guru kasih. Alumni dari sekolah gue pun jarang banget yang diterima di universitas negeri. Di sini, anak- anaknya lebih dididik buat belajar agama ke Luar Negeri. Kesempatan yang sangat kecil buat anak2 yang fokus di Umum kayak Gue.

Dengan masalah yang Gue hadapin ini dan motivasi gue buat “ngakalin” keadaan gue saat itu, akhirnya gue nemu cara, yaitu dengan belajar Online. Gue bandingin semua vendor belajar online waktu itu. Gue inget banget waktu itu ada vendor belajar online yang lagi booming juga. Tapi dari penilaian gue, dari banyak sumber dan testimoni, Gue mutusin buat pilih Zenius.

Dan ternyata Gue ga salah pilih, Gue baru ngerasain metode baru yang mengedepankan “KONSEP” daripada “HAFALAN” yang mana berbanding terbalik sama apa yang diajarkan ke Gue di sekolah. Gue bukannya lebay tapi Zenius adalah terobosan baru di dunia pendidikan yang mengedepankan “PEMAHAMAN”. Gue ngerasa lebih “cerdas” dengan bisa mengaplikasikan materi yang Gue pelajari di kehidupan nyata. Kedengerannya simple, tapi percaya sama gue ini ga se-simple yang lo pikir. Cara berfikir Gue “dibenerin” sama zenius. Gue pertamakali ngerasain yang namanya “KETAGIHAN BELAJAR”. Gue kadang bolos sekolah demi belajar di zenius, soalnya kalo malem, gue padet kegiatan pondok pesantren (kalo yang ini jangan ditiru ya guys). Gue belajar juga Cara belajar sbmptn yang efektif dari tutor zenius.

Gue Anak IPA. Gue mutusin buat lintas jurusan dari Februari 2017 dan modal gue ZENIUS + BUKU GRAMED doang, TANPA BIMBEL SAMA SEKALI. Dan akhirnya Gue percaya hasil ga akan menghianati proses. Gue diterima di FIA UI, di mana itu jadi hal yang epic banget buat alumni sekolah gue bahkan buat anak IPS sekalipun. Gue mau BERTERIMA KASIH dengan sangat buat zenius yang udah menjadi faktor terbesar gue sukses di SBMPTN ini setelah kehendak Allah yang Maha Kuasa. Sekali lagi Makasih banyak Zenius !!!!!! Lo udah sangat bermanfaat buat orang2 kayak Gue..

 

Ria Dwi Oktaviani

Twitter: @Riadwiokta
Alumnus SMAN 1 Kota Metro – Lampung
Universitas Gajah Mada – Fisika
Mulai belajar SBMPTN sejak: Januari 2017

Gua belajar bareng zenius udah dari SMA kelas 12 dan alhamdulillah keterima SNMPTN 2016 di IPB.

Setelah kuliah 1 semester gua resign dan nyoba SBMPTN 2017, gua beli Zenius Xpedia. (Btw, selama kuliah konsep dari zenius kepake banget bangetan). Gua ngebut belajar nih ceritanya karena gua baru mulai start pas akhir Januari 2017. Sekitar bulan maret mulai kendor belajarnya, tapi gua puter ulang zenius learningnya biar termotivasi lagi. It works.

Udah gitu gua dimasukin ke grup line Zenius Club yang isinya anak2 keren yang sama2 lagi berjuang mati-matian. Jadilah gua makin semangat lagi. Keren sih, bisa tuker soal dan tuker pikiran sama anak Zenius Club.

Pas SBMPTN kemaren alhamdulillah lancar2 aja sih ngerjainya dan target gua untuk ngerjain 75 soal terpenuhi. Tapi you know what gua lupa buletin kode soal di LJK Saintek (udah gua tulis tapi lupa gua itemin). Pasrah deh gua. Pasca SBMPTN rasanya lega tapi harap-harap cemas gitu sih nunggu pengumuman. Udah gitu gua sedih gara2 ga bisa ikut Gathering Zenius. Sekarang, Alhamdulillah gua udah keterima SBMPTN di Fisika UGM uhuyyy. Thank you so much Zen, udah jadi kawan perjuangan dan penyemangat gua.

 

Yudi Iswara Sinatriya Adhyaksa

Twitter: @yudiiswara
Alumnus SMA Negeri 8 Tangerang
Universitas Indonesia – Hubungan Internasional
Mulai belajar SBMPTN sejak: Desember 2016

Pertama kali gue make zenius itu pas gue kelas 12 dulu, gue make buat persiapan UN. Jujur aja gue itu orangnya lemot banget buat nangkep materi, apalagi materi pelajaran IPA kaya Kimia, Biologi, Fisika, ama Matek Minat. Gue juga dulu bimbel sih, cuma gue ga enak sama guru bimbel gue yang harus ngulang ngajarin 3-4 kali dan ngomong ampe berbusa 🙁 Jadinya gue beli zenius yang penjelasannya gampang banget dicerna dan bisa diulang-ulang sepuasnya! Alhamdulillah, NEM UN gue pas SMA masuk lima besar dan gue diterima lewat jalur SNMPTN di Universitas Brawijaya.

Tapi, gue ngerasa kaya ada yang ganjel. Di UB, gue keterima tapi bukan di jalur yang bener-bener gue harapkan. Dari kecil gue suka banget ama wawasan keduniaan, dan dari SD aja nyokap gue udah bilang buat masuk HI UI, jadi dari SD itu pula gue pengen banget masuk HI UI.

Nah, oleh karena satu dan lain hal (banyak sih) gue akhirnya ikut SBMPTN lagi tahun ini dan ngambil Soshum biar bisa milih HI UI. Susah banget ngimbangin kuliah gue, kehidupan organisasi, waktu main dan tidur, sama belajar buat SBMPTN. Tapi tiap ada waktu lenggang, selalu gue usahain buat make headset dan nyetel video Zenius walaupun itu cuma satu video.

Pas hari-H SBMPTN, jujur gue ngerasa yang ‘gila, ini materi yang disampein di video banget’ dan gue nyicil materi 4 pelajaran dengan hafalan yang tebel-tebel itu dalam waktu sekitar 5 bulanan. Gue ngerasa kebantu banget di Ekonomi, yang materinya bejibun dan butuh pemahaman ekstra. Tapi alhamdulillah berkat Zenius, gue bisa ngisi 13 soal Ekonomi di SBMPTN. Dan Alhamdulillah, mimpi gue dari SD terkabul saat pengumuman karena gue dinyatakan diterima di HI UI :”D. Makasih banyak Zenius!”

 

Aulia Brellian Pratama

Twitter: @brellianprtm
Alumnus SMA Negeri 24 Kabupaten Tangerang
Universitas Indonesia – Biologi
Belajar SBMPTN sejak: Oktober 2016

“GUE ALUMNI. BENAR SEKALI GUE ALUMNI Hehehe. Zenius hebat banget. Gue beneran berterima kasih sama zenius yang udh dengan setia menemani gue selama setahun ini. Dulu gue hampir menyerah, tapi semua berubah saat Ka Donna nyemangatin di salah satu kolom komen blog yang dia buat setahun lalu. Ya. Zenius merubah hidup gue, pola pikir, dan tujuan utama gue. Setahun ke belakang gue lebih paham dengan konsep yang hebat bangetttttt. Dan gue juga dapet bimbel gratis di UI yang didukung oleh salah satu partner zenius juga, yaitu Zenius Center. Tambah mantap lagi. Intinya zenius hebattttttt banget. Gue yang gak pernah kepikiran untik jadi mahasiswa UI skrg jadi kenyataan. Zenius bikin mimpi jadi kenyataan guyssss!!!! *pelukin mentor satu satu* wkwkwk”

 

Muh. Habibur Rohman

Twitter: @hbibseven
Alumnus MAN Lamongan
Universitas Airlangga – Manajemen
Belajar SBMPTN sejak: Januari 2017

“Zenius lebih dari sekolah! Lo boleh percaya boleh enggak, gua sekolah dari SD sampai SMA ga pernah bisa sama yang namanya Matematika. Paling mentok kemampuan Matematika gua selevel kelas 4 SD. Sampai pada akhirnya datanglah sebuah seleksi yang bernama SBMPTN menghampiri gua, dan salah satu mapel yang diujikan adalah Matematika. Di tengah kegalauan yang melanda, ketemulah gua sama Zenius. Gua belajar Matematika dari awal, dari kelas 1 SD dengan niatan rebuilding the concept of my mathematics. Pahit memang harus mengulang pelajaran dari kelas 1 SD, tapi tunggu dulu mari kita lihat hasilnya, WOW! It changes my life, my perspective about Mathematics! Dan sekarang gua dapet PTN yang gue harapkan. Dan yang gak kalah penting, gua sekarang candu sama Matematika! if you have same problem like me, try it, trust me, it works!”

 

Bisma Muhammad Sultan Farabi

Twitter: @bismamhmd
Alumnus SMK Negeri 2 Salatiga
Universitas Gadjah Mada – Biologi
Belajar SBMPTN sejak: Januari 2017

“Sebenernya gue pake zenius sejak Desember 2015. Gue bener2 belajar saintek dari 0 karena pada basicnya gue anak SMK Informatika yang pengen bgt masuk ptn dan masuk teknik. Gue belajar tapi alakadarnya banget, kaya lo dengerin guru tp ga ada yg keserep sama otak lo. Sampe akhirnya H-1 bulan sbmptn gue takut sama soal saintek dan banting stir ke soshum. Dan hasilnya lolos sih tp di jurusan yang ga favorit di ptn luar jawa.

Akhirnya gue jalanin kuliah gue seadanya walopun semester 1 gue dpt ipk 3,9. Masuk semester 2 gue beraniin bilang ke ibu gue buat pindah ptn ke jawa dan gue idealis mau UGM. Alhamdulillahnya ibu gue setuju. Bener2 di semester 2 gue tancep gas. Dan di situ gue nemuin passion gue.. Biologi. Gue jadi cinta bgt sama biologi & kimia. Kuliah gue cuma ngabsen doang, dikelas malah belajar zenius, apalagi kalo gada dosen wkwk, kegiatan kampus gue stop semua, pulang kuliah belajar, malem belajar, pokoknya tiap ada waktu luang belajar, tugas kuliah gue kerjain h-1 bahkan h-1 jam ampe gue dijauhin ama temen2 seprodi gara2 gapernah ada “nyawanya” di himpunan, gue juga jarang mau kalo diajak kumpul2 temen sekelas dengan alasan sibuk belajar, untung temen gue ada juga yang ngertiin.

Setelah kurang lebih 5 bulan gue fokus ke sbm, akhirnya The Day’s Coming. Hari H sbmptn gue deg degan, semua temen, keluarga pada gue chat minta doa wkwk. Begitu masuk ruang gue kerjain soal soal sbmptn dengan modal ilmu dari zenius.

Pasca sbmptn gue cuma bisa doa, apalagi kan bulan puasa, kata temen gue manfaatin  buat doa. Dannn hari H pengumuman dateng. Gue pasrah padahal belom buka pengumuman di web. Tiba tiba ada chat dari temen gue ‘Bis selamat lu lulus ugm’ langsung gue gemeter gue buka tuh web mirror dannnn tara Selamat anda dinyatakan lolos. UGM TJOY UGM!!!!. Gue seneng banget, gue anak SMK yang berhasil masuk UGM Saintek di saat kebanyakan anak SMK pada ambil soshum. Makasi zenius lu mantep pokoknya, tapi doanya jangan lupa ya.

Oh iya btw selamat juga buat temen sekelas gue, temen belajar gue, temen bolos kuliah gue selama seminggu buat prepare sbmptn wkwk, yang juga pake zenius dan lolos di Unpad. Semoga tulisan ini menginspirasi anak SMK lainnya buat daftar ke UGM. SMK Bisa!”

 

Iqbal Aditya

Facebook: Iqbal Aditya 
SMA Negeri 1 Lawang
Institut Teknologi Bandung – Sekolah Teknik Elektro dan Informatika
Belajar SBMPTN sejak: Januari 2017

“For real i’m sure i won’t be here without you zen..

Gw kenal zen cuma dari iklan di fb, awalnya sih ga begitu tertarik karena gw pikir bimbel yang offline aja masih banyak yang kualitasnya ga begitu bagus apalagi ini bimbel online.

Sampe pada akhirnya gw ga sengaja ke-trigger sama salah satu blog zen yang bikin gw jadi penasaran ama SBMPTN:

Gw waktu ngebaca itu baru tau untuk pertama kalinya apa itu SBMPTN dan jadi mulai kebayang gimana kerasnya persaingan SBMPTN. Yang paling bikin gw takut sekaligus sadar ada di poin ke 4, gw bener2 ga tau mau lanjut ke mana. Yang gw tau gw lebih suka mikir daripada ngapalin sesuatu. Jadi dah jelas banget kalo gw salah banget dalam milih jurusan. Akhirnya gw habisin beberapa waktu buat cari jati diri gw, cari passion gw (sok iye). Beberapa waktu kemudian gw jadi bulet pengen masuk ke Informatika dan gw jadi pengen masuk ITB. Ga lama kemudian gw langsung beli membership zenius dan bayar di Indomaret.

Gw sadar sih kalo PG STEI gede banget dan gw tau gw ga bisa apa2 di pelajaran biologi sama fisika. Nilai fisika gw selalu pas-pasan dari kelas 10-11. Biologi pun lebih parah lagi. Metode belajar gw juga salah, yaitu ngapalin rumus. Waktu ujian sih nggak remed, tapi ya abis ujian lupa lagi sama babnya. Selama bulan Desember, gw cuma bisa belajar bab Listrik dan bab Bunyi kelas 12. Sisanya lupa semua. Yah dah keliatan lah betapa begonya gw di fisika waktu itu. Apalagi biologi yang full apalan. Kalo sekedar ngapalin rumus gw kuat, tapi kalo ngapalin sebanyak itu ya taulah yaaaa

Dan mulailah gw bertapa sama zenius waktu liburan akhir tahun. Gw fokusin ke fisika dulu karena gw tahu seberapa lemah kemampuan gw di subjek ini (gw pernah ngerjain soal tryout sbmptn, fisika cuma kejawab 2 biji daannn semuanya salah 🙂 ). For real, yang diajarin di zenius beda banget sama di sekolah. Di sini diajarin konsep dan gw bener2 dapet esensi dari fisikanya. Gw jadi bener2 paham dari mana asal suatu rumus. Kenapa ada rumus A, dari mana si rumus B. Alhasil nilai fisika gw di sekolah ningkat drastis (naik 9 poin dari semester kemarin)

Berkat beberapa blog zen yang isinya bagus2 seperti:

akhirnya gw jadi endorse zenius ke temen2 deket gw.

Hari2 berikutnya gw isi dengan Try Out. Mental gw jadi makin kuat meskipun belajar gw juga jadi makin jarang. Karena habis UN gw banyak mainya , gw baru sempet buka materi biologi h-5 sbmptn. Dan wow ternyata biologi ga sesusah yang dibayangin, terutama waktu Bang Ijul ngebahas soal sbmptn itu rasanya kek ngerjain soal anak SD, mostly pake logika. Biologi gw yang biasa waktu TO cuma bener 2-3, tiba-tiba jadi bener 7.

Ga kerasa ternyata udah hari H. Kemudian gw ngecek daannnnn boom ntah kenapa rasanya bahagia dicampur kaget dicampur ga percaya waktu ngeliat pengumuman gw resmi jadi mahasiswa STEI ITB :’)

Gatau dah harus gw apain lu zen, keknya ucapan makasih ga bakal cukup :’) Gw yang bener2 gabisa fisika sekarang malah jadi maniak fisika. Gw yang punya fixed mindset sekarang perlahan menuju growth. Semua itu berkat bimbel online yang sempet gw remehin tapi malah ngebantu jalan gw menuju impian. Thank you so much zen :’*”

 

Azmi Raffi Muhtadho

Twitter: @azmi_rm
Alumnus SMAN 22 Bandung
Universitas Padjajaran – Fakultas Kedokteran
Belajar SBMPTN sejak: Agustus 2016

“Makasih buat Bang Yoki karena kimia-nya gokil banget wkwkwk. Terus Bang Sabda yang semangat ngajarin nya di matematik huehue. Belajar pake zenius emang enak buat materinya, lebih ke konsep bukan ke hapalan. Gua yang anak biasa aja ga pernah masuk 10 besar kelas akhirnya ngerti kalo diajar sama zenius, apalagi kimia yang ga ngerti apa apa di SMA sampe mulai ngerti dan ngerti akhirnya. MVP sih buat bang YOKI menurut gua hahaha.”

 

Rema Prostinaldo Yunanto

Twitter: @Rema_Yunanto
Alumnus SMA Negeri 03 Salatiga
Universitas Gadjah Mada – Ilmu Ekonomi
Belajar SBMPTN sejak: Februari 2017

“Gue lulusan 2015, yang berarti tahun 2017 ini tahun terakhir gue ikut SBMPTN. Tahun 2015-2016, gue kuliah di Politeknik Keuangan Negara STAN. Tapi di tahun 2016 gue kena Drop Out karena ada satu mata kuliah yang ga memenuhi nilai minimal. Jadi mulai dari Agustus 2016 gue udah bukan mahasiswa lagi. Nah dari Agustus 2016, gue udah down banget kaya kehidupan buat gue udah engga ada lagi wkwkwkwk. Baru November udah mulai ada sedikit ‘niat’ buat belajar.

Ini nih yang harus banget kalian tau, JANGAN langsung hajar materi SBMPTN nya. Pantengin deh bagian Zenius Learning-nya Bang Sabda yang tentang motivasi and stuff. Dari situ gue belajar, sampai pernah ketiduran di antara kertas-kertas coret-coretan dan bangun-bangun mimisan karena kecapekan (untung spreinya merah juga jadi ga ketauan ortu).

Gue ambilnya Computer Based Test karena ingin menghemat waktu biar ga bulet-buletin lembar jawab. Menurut gue sih, daripada PBT, CBT lebih memudahkan kita, karena gue bisa ngisi 2 soal di 20 detik terakhir.

Dan! Di pengumuman SBMPTN, Gue diterima di UGM Ilmu Ekonomi. Pilihan pertama! Thankyou zen! Gue ga tau idup gue gimana kalo ga ada lu 6 bulan ini. Anyway, teruskan kerja keras kalian untuk mencerdaskan Bangsa ya! Sekali lagi, Thankyou banget!”

****

Keren-keren yah kisah perjuangan dan pengorbanan mereka. Masih banyak cerita perjuangan yang tidak kalah keren yang belum ditampilkan di sini. Kebayang kan kalo ditampilin semuanya di sini, bisa ga habis-habis ntar scroll ke bawahnya hehehe.

Pada akhirnya, tiap orang punya keberuntungan dan kemampuannya masing-masing. Hanya lo sendiri yang tau kondisi dan starting point lo gimana. Lo tidak harus menjadi seperti mereka. Tapi kalo lo memilih untuk menjadi seperti mereka, belajarlah dari perjuangan dan komitmen mereka.

Buat para pejuang SBMPTN 2017 yang belum sempat mengisi survei zenius kemarin, kalian masih bisa memberi kesan dan pesan terhadap zenius dengan mengisi:

>> review di Facebook Zenius di sini

Oh yah, buat lo semua yang mau liat Catatan Perjuangan Murid Zenius 2017 selengkapnya bisa lihat di liat di PDF berikut ini

Baca Semua Catatan Perjuangan SBMPTN 2017 PDF – Part 1

Baca Semua Catatan Perjuangan SBMPTN 2017 PDF – Part 2

Baca Semua Catatan Perjuangan SBMPTN 2017 PDF – Part 3

Baca Semua Catatan Perjuangan SBMPTN 2017 PDF – Part 4

Baca Seluruh Twitter Mention Zenius yang Lolos SBMPTN 2017

 

==========CATATAN EDITOR===========

Kalo ada yang pengen ngobrol sama Fanny atau mau berbagi petuah, tips, dan trik jitu dalam menghadapi SBMPTN untuk membantu pejuang SBMPTN 2018 di comment section di bawah. Nasihat kalian pasti berharga buat mereka :).

Kalo lo mau tau senjata andalan kakak-kakak angkatan lo untuk lolos di berbagai ujian masuk universitas impian,  jawabannya adalah Xpedia 2.0.

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan membership zenius.net di sini.