3 Hal Penting untuk Memaksimalkan Diri di Dunia Kuliah

Artikel ini membahas surviving tools untuk perkuliahan dan bagaimana caranya memaksimalkan diri saat berada di dunia kuliah.

Halo #ZeniusFellows! Nama gua Ifandi Khainur Rahim, lo bisa panggil gua Evan. Gua adalah #ZeniusAlumni yang berkuliah di Fakultas Psikologi Universitas Indonesia. Kebetulan sekarang gua baru aja lulus dari Fakultas Psikologi UI dan berkesempatan untuk menjadi Blog Editor Intern di Zenius.

Mungkin beberapa dari lo udah sempet ngeliat nama gua di website ini. Ya, nama gua sempet muncul di blog Zenius tuh sekitar tahun 2015 lalu (lama banget, Van wkwk). Buat lo yang belum tahu, gua adalah salah satu orang yang dulu pernah ikutan kompetisi blog Zenius yang pertama banget ada… Jadul lah pokoknya.

1 - Kompetisi Blog Zenius 2015
Kompetisi Blog Zenius Tahun 2015

Sumpah, gak kerasa udah hampir 4 tahun sejak kompetisi Blog Zenius yang pertama. Jujur, berasa tua :’).

“Sekarang ngapain lu ada di sini lagi Van?”

Setelah perjalanan yang keras saat berjuang mengikuti SBMPTN, akhirnya gua berhasil menjadi salah satu mahasiswa Psikologi UI. Singkat cerita, gua mendapatkan banyak banget pengalaman pas kuliah di Fakultas Psikologi.

Sampai pada akhirnya, di tahun terakhir gua kuliah, gua bisa jadi Ketua BEM Fakultas Psikologi UI periode 2018-2019. Dan Alhamdulillah, bisa lulus dalam waktu 3,5 tahun dengan IPK yang yaaa mayan lah ya (gak bakal gua kasih tahu nominal spesifiknya, tapi intinya, ya di atas 3,5 dikiiit lah ya v.v).

“Kok lo bisa sih jadi Ketua BEM, tapi lulus lebih lebih cepet, dan bisa mempertahankan IPK?”

Yap, gua akan menjawab pertanyaan itu. Gua mau sharing sedikit nih pengalaman dan juga pembelajaran yang gua alami saat kuliah. Biar apa? Supaya lo seenggaknya bisa dapet gambaran dan pelajaran nih pas nanti ada di dunia kuliah. Dan tidak melakukan kesalahan-kesalahan yang gua lakukan juga pas kuliah.

Karena gini, dari macam-macam kondisi mahasiswa. Gua tuh ngeliat ada aja nih siswa yang gua tahu dulunya berprestasi, eh pas kuliah ternyata malah gak bisa keep up dengan pelajarannya. Ada juga mahasiswa yang gua lihat sebenernya berpotensi untuk jadi pemimpin, eh tapi gak berani mengambil peluang (kayak organisasi atau kegiatan lain) pas kuliah. Padahal kan bisa aja langkah-langkah yang kita ambil saat menjadi mahasiswa itu menentukan kesuksesan kita ke depannya nanti, gitu. Makanya, sayang banget kalau kesempatan jadi mahasiswa ini gak kita maksimalkan.

Nah, sebelum mulai ceritanya, gua mau ngasih tahu sesuatu dulu nih. Gini, meskipun secara kasat mata track record gua kelihatannya bagus pas di kampus, tapi gua juga gak sempurna. Gua sama kok kayak kalian dulu sebelum masuk kuliah, bahkan mungkin lebih buruk (cek cerita SBMPTN gua dulu). Gua cuma mau ngasih tahu aja bahwa semua orang punya ceritanya masing-masing, termasuk lo. Harapan gua sih semoga cerita ini sedikit banyak bisa membuat lo dapet insight, membuat lo lebih semangat lagi belajar, sekaligus bisa membuat lo siap pas udah berada di dunia kuliah nanti.

Let’s get started!

Memaksimalkan Diri di Dunia Perkuliahan

 

Perbedaan SMA dan Dunia Kuliah

Dunia kuliah ternyata beda banget sama SMA. Salah satu perbedaannya adalah tentang kebebasan waktu. Di SMA tuh dulu gua gak bisa cabut-cabutan kelas secara legal (ya, dulu gua cabut-cabutan sih, tapi illegal wkwk). Selain itu, waktu luangnya juga gak terlalu banyak karena tiap hari kelasnya panjang banget, kan.

Kalau kuliah itu beda, gua bisa cabut kelas kalau gua mau. Meskipun ada sih beberapa dosen yang kadang gak mengizinkan mahasiswanya cabut. Tapi secara umum, kalau di kuliah tuh kita punya kebebasan untuk cabut kelas. Dan yaudah gak akan ngaruh apa-apa kecuali ketinggalan materi kuliah.

Kalau di Fakultas gua, yang penting tuh gua gak cabut pas waktu kuis (sama kayak ulangan harian lah kalau di SMA tuh). Selain itu, yang penting total jumlah cabutnya tuh gak lebih dari 25% dari keseluruhan kelas di semester itu. Jadi misalkan ada total 12 kelas di satu semester ini, maksimal gua cabut ya 3x kelas. Karena kalau lebih, berarti gua melebihi 25% jatah cabut. Gitu.

Nah karena itu lah waktu luang kita juga jadi lebih banyak pas kuliah. Kelas tuh cuman beberapa jam doang sehari, bahkan bisa aja sehari tuh gua ngabisin waktu di kelas cuman 40-50 menit doang. Ini jadi masalah umum sih pas di kuliah, karena kita lebih bebas. Alhasil, tentu banyak orang jadi terlena karena kebebasan-kebebasan tersebut (termasuk gua hoho). So, meskipun bebas, jadinya malah makin susah untuk mengontrol waktu. Contohnya seperti meme di bawah lah ya :p.

3 - Mahasiswa Susah Mengontrol Waktu

Bersyukur banget gua udah dapet materi Zenius Learning, yang di dalemnya tuh banyak materi penting. Mulai dari self-concept, goals and motivation, important thinking tools, time-management dan banyak lagi. Ini penyelamat hidup gua banget sih. Cek materi Zenius Learning di sini:

Zenius Learning

Materi-materi itulah yang bikin pandangan dan cara pikir gua berubah. Bukan cuman terhadap cara gua memproses materi belajar aja, tapi juga terhadap dunia secara keseluruhan.

Salah satu contoh materi Zenius Learning di zenius.net

Well, gua mulai ya ceritanya. Gua bakal nyeritain gimana pengalaman gua kuliah di UI dari tahun pertama, kedua dan ketiga, sampe akhirnya nanti bakal gua akhiri dengan sedikit tips, trik dan surviving tools yang bakal berguna biar lo bisa bertahan di dunia kuliah nanti.

 

Tahun Pertama Kuliah: Trial and Error

Di tahun pertama, sebagai anak rantau dari Bandung, gua sebenernya agak minder pas baru masuk ke UI. Udah mah merantau, cuman gua pula yang masuk ke Fakultas Psikologi UI angkatan 2015 dari sekolah gua. Alhasil, di awal emang gua tuh bener-bener sendiri gitu sih. Tapi justru hal ini yang memaksa gua untuk mengikuti banyak kegiatan. Karena kalau gua gak ikut kegiatan, gua yakin gua akan susah untuk dapetin teman.

Makanya di awal tahun gua tuh ngikutin banyak banget kegiatan di kampus. Karena gua percaya, semester pertama dan kedua itu harusnya jadi tempat eksperimen, trial and error lah. Mulai dari masuk BEM, komunitas fotografi, komunitas riset, sampai ikut supporteran juga (ya, ada loh organisasi supporteran mahasiswa hoho).

Tapi semua pilihan untuk ikut berbagai kegiatan itu juga bukan tanpa pertimbangan. Gua selalu coba untuk inget-inget terus pelajaran yang gua dapetin pas belajar di Zenius Learning. Gua juga banyak nyari-nyari di Youtube tentang tips dan trik berkegiatan di kampus. Selain itu, gua juga ngambil keputusan berdasarkan wawancara yang dilakukan sama kakak tingkat (ini pas masa OSPEK dulu).

Yep, kampus tuh kayak playground baru gitu lah bagi gua. Semua hal yang ada di kampus tuh entah kenapa selalu bikin gua kepo dan pengen nyoba semuanya… Dan sejujurnya, salah satu hal yang bikin gua pengen nyoba semuanya adalah quotes yang sempet gua liat di Zenius (yang di bawah ini nih!).

5 - Geniuses Dont Study All The Time, They Have Fun Too

Sayangnya, gara-gara kebanyakan ngambil kegiatan, EH ternyata nilai gua lah yang jadi korban. Meskipun sebenernya gak jeblok-jeblok amat sih. Tapi waktu itu IPK gua tuh yaa jauh lebih kecil lah daripada temen-temen sepermainan gua (ecie sepermainan).

IPK tuh emang bukan hal yang gua utamain banget di kuliah. Menurut gua esensi belajar juga emang bukan untuk ngejar nilai (kayak di artikel Glenn yang ini nih: Belajar untuk nilai atau untuk…). Tapi ya tetep aja, peer-pressure dan iklim kompetisi yang tinggi di kampus bikin gua jadi agak down.

Pengalaman itu sempat bikin gua minder untuk melaksanakan perkuliahan. Cuman, dari sana gua sadar bahwa ada yang salah dengan cara yang gua lakukan di tahun pertama ini. Dan pada akhirnya, gua harus mengevaluasi nih cara belajar gua, gak bisa berlarut-larut sedih terus. Gua pikir, seabrek kegiatan yang gua ikuti ini hanya akan berdampak positif, eh ternyata ada beberapa dampak negatifnya … dan yang cukup gua sesalkan ya itu sih, masalah nilai.

 

Tahun Kedua Kuliah: Belajar dari Kesalahan di Tahun Pertama

Tiba lah di tahun kedua. Kalau tahun pertama tadi gua bilang sebagai trial and error, tahun kedua bagi gua adalah evaluasi besar-besaran dari tahun pertama. Gua bersyukur sih mengalami banyak blunder di tahun pertama.

Btw, masalah gua di tahun pertama sebenernya bukan cuma IPK, tapi banyak lagi. Mulai dari uang jajan gua yang cepet banget abis (maklum, dapet duitnya setiap 2 bulan sekali), masalah cabut-cabut kelas, kesibukan organisasi dan kuis mata kuliah yang gua gak bisa keep up, dan masalah tidur. Sumpah, rasanya capek banget gua menjalani tahun pertama kuliah. Capek, tapi gak terarah gitu.

Akhirnya semua masalah itu gua cari tuh akar masalahnya. Sampai akhirnya gua nemu satu hal yang menjadi masalah. Ternyata…

Gua gak punya sistem time-management dan prioritas yang bener.

Ya, rutinitas gua selama kuliah tuh kayak gak jelas aja gitu. Dibilang kura-kura (kuliah-rapat, kuliah-rapat), ya iya bener sih kura-kura. Tapi gak terarah aja gitu. Kadang cabut kelas demi rapat, kadang cabut rapat demi kelas. Semua terjadi begitu saja tanpa prioritas dan arah yang jelas.

Oleh karena itu, hal pertama yang menjadi evaluasi gua di tahun kedua adalah masalah prioritas. Ini nih yang harus kita tanyakan terus menerus ketika berkegiatan, biar gak lupa fokus:

“Hal apa sih yang paling penting pas kuliah? Tujuan gua kuliah tuh buat apa sih?”

Setelah menjawab pertanyaan itu, baru lah kita perlu ngatur hal lain, yaitu time-management. Akhirnya, gua coba inget-inget lagi tuh materi di Zenius Learning.

Dari yang dulunya gak pernah punya sistem time-management, akhirnya gua pake Google Calendar. Selain itu, gua juga nyoba untuk bikin to-do-list dan daily tasks setiap harinya. Ya pokoknya gua mencoba memperbaiki kehidupan lah sedikit demi sedikit. Makanya, lo sebagai anak SMA tingkat akhir perlu seenggaknya siap-siap lah sama hal-hal kayak gini nih, biar bisa survive pas kuliah nanti.

Akhirnya, dengan transformasi-transformasi kecil itu, kehidupan gua sedikit demi sedikit terbenahi lah. IPK gua selalu naik terus sejak awal masuk kuliah.

Mungkin nanti akan ada yang bilang, makin tinggi kita kuliah itu makin susah pelajarannya, dan makin susah dapet nilainya. Kalau menurut gua sih gak selalu kayak gitu, asalkan kita bisa evaluasi terus aja hal-hal yang kurang baik yang kita lakukan di semester sebelumnya dan beneran dievaluasi di semester selanjutnya.

Grafik IPK
Grafik IPK gue yang perlahan meningkat

Ini grafik IPK gua. Buat yang belum ngerti bacanya: IP itu total nilai per semester, sementara IPK itu gabungan dari semua IP kita. Lo bisa liat tuh, di semester 2 dan 3, IP gua naik. Meskipun di semester 4 dan 5 sempat turun lagi. Tapi di semester 6 dan 7, kenaikannya malah jadi sangat signifikan. Nah, kok bisa sih naik turun gitu? Kalau kenapa turun, ntar gua ceritain ya hehe. Kenapa bisa naik? Nah, kalau ini menurut gua terjadi karena evaluasi yang dilakukan setiap semesternya dan juga tools yang dipelajari dari Zenius Learning.

Oke, langsung aja lanjut ke tahun ketiga ya!

 

Tahun Ketiga Kuliah: Melihat Jauh ke Depan

Nah, gak jarang nih mahasiswa tuh baru mulai mikirin kehidupan pasca-kampus itu di tahun keempat. Kalau menurut gua, harusnya nggak. Bahkan kalau bisa, dari semester satu kuliah tuh lo harus udah melihat ke depan. Hal apa sih yang akan lo lakukan setelah lo ngampus? Lo mau jadi apa sih nantinya?

Karena gini, kalau dari awal lo udah tahu tujuan lo kuliah S1 itu apa dan lanjutnya nanti setelah lulus ke mana. Kegiatan yang lo ambil pas kuliah juga jadi lebih jelas dan terarah. Gua kasih contoh ya. Misal setelah lulus lo mau jadi politisi, ya berarti di kampus yang lo ikuti ya kegiatan politik, misal dengan cara masuk BEM atau ikutan partai politik. Kalau mau jadi penulis, ya pas mahasiswa ambillah kegiatan di Pers Mahasiswa, ambil magang jadi jurnalis, dsb. Gitu.

Di tahun ketiga, kita bisa mulai untuk mengambil ancang-ancang. Masuknya tahun ketiga menandakan bahwa kita sudah dekat menuju kelulusan. Kita harus mulai bertanya-tanya pada diri kita sendiri tentang kondisi yang kita mau pas keluar dari kampus nanti. Pertanyaan yang harus lo tanyakan ke diri lo sendiri adalah:

“Nanti abis lulus, gua mau ngapain yah? Kuliah ini outputnya nanti apa ya?”

Ini sama sih kayak yang dijelasin Sabda di bagian Goals and Motivation di Zenius Learning, dia bilang gini:

“Biar lo bisa semangat terus, lo harus punya tujuan. Dan tujuan ini harus spesifik. Masalahnya, sekarang orang-orang tuh biasanya gak punya tujuan yang spesifik. Kurang jelas. Inilah yang bikin kebanyakan orang kehilangan motivasi atau semangat”

Waktu di tahun ketiga, gua belum punya tuh goals yang spesifik. Waktu itu yang gua tau adalah gua suka nulis dan diskusi. Makannya pas nge-BEM, gua memilih untuk jadi anak Kastrat (Departemen Kajian dan Aksi Strategis, intinya tukang nulis, diskusi, dan demo dah hehe).

Tapi sempet dilema juga, waktu itu gua juga pengen banget serius nulis blog dan bikin channel Youtube. Sumpah, sepengen itu karena ya itu bisa dibilang passion dan kesukaan gua banget lah. Tapi lagi-lagi, gua udah kontribusi di BEM selama dua tahun dan ada hal-hal yang pengen gua ubah juga di BEM.

Belum lagi, gua lagi mengalami beberapa masalah. Salah satunya yang menurut gua cukup parah adalah kondisi orang tua gua. Di tahun ketiga kuliah yaitu semester 4 dan 5 (ini alasan kenapa IP gua sempat turun), Ayah gua tiba-tiba stroke sehingga kondisi ekonomi gua crash lah waktu itu.

Akhirnya, dari berbagai dilema dan masalah-masalah itu, gua coba refleksi diri dan merenung (bukan merenungi nasib yak wkwk, tapi merenungi tujuan kuliah). Motivasi kuliah gua sempat ilang selama beberapa saat. Waktu itu yang gua tanya lagi ke diri gua cuman satu:

“Tujuan gua kuliah tuh buat ngapain ya?”

Dari sana, gua pun mencoba untuk memantapkan lagi tujuan dan alasan kenapa gua kuliah, dan akhirnya gua nemu jawabannya.

Sejak awal, tujuan gua kuliah sebenernya cukup sederhana. Tujuan gua kuliah adalah untuk mendapatkan pengalaman sebanyak-banyaknya sekaligus berkontribusi dan ngasih manfaat ke masyarakat.

Nah, dari beberapa pilihan itu akhirnya BEM lah yang jadi pilihan gua di semester 5 s/d 7, karena menurut gua BEM akan memberikan gua banyak pengalaman. Gua pun bisa memberikan manfaat juga ke orang banyak. Kalau penasaran BEM ngapain aja, ini sekilas highlight video terakhir kegiatannya di tahun 2018.

Setelah fokus lagi pada tujuan awal gua kuliah, akhirnya gua gak demot lagi. Jadi mau masalah apapun yang dateng, ya gua terima aja dan coba usaha terus sampe tujuan gua tercapai. Gara-gara suntikan motivasi itu sih sebenernya, lo bisa lihat IP gua naik lagi di semester 6 dan 7, dan naiknya itu signifikan banget. Sampai akhirnya mendongkrak IPK gua jadi lebih dari angka 3,5.

Karena time management dan perubahan fokus itu juga, akhirnya gua bisa ngambil SKS yang cukup banyak di tiap semester. Sampai akhirnya, di semester 7 gua udah bisa ngerjain skripsi duluan karena jumlah SKS-nya mencukupi.

Kok bisa sih ngambil skripsi di semester 7 dan lulus 3,5 tahun?

Pada umumnya sih mahasiswa S1 itu lulus dalam waktu 8 semester, atau setara 4 tahun. Kalau menurut gua, sebenernya kebanyakan orang itu bisa kok untuk ngambil skripsi dan langsung lulus di semester 7 selama SKS mereka mencukupi. Cuman setau gua kadang ada aja mahasiswa yang emang gak tahu dari awal bahwa dia bisa lulus 3,5 tahun, sehingga SKS yang diambil gak mencukupi di akhir. Dan karena gak tahu, akhirnya gak nyusun planning atau strategi sejak awal meskipun sebetulnya bisa lulus lebih cepet. Alasan lain juga karena ada mahasiswa yang memilih untuk ngambil skripsi di semester 8, karena masih pengen jadi mahasiswa atau ada kesibukan lain. Nah, ada juga yang gak ngambil karena ngerasa takut sibuk.

Kalau dari gua, yang gua sayangkan sih orang-orang yang either takut atau memang gak tahu sejak awal. Emang sih ada jurusan yang gak memungkinkan mahasiswanya untuk lulus dalam waktu 3,5 tahun. Tapi banyak kok jurusan yang emang memperbolehkan mahasiswanya untuk lulus 3,5 tahun.

Singkat cerita, bisa dibilang semua berjalan dengan baik. Gak mulus-mulus amat sih sebenernya perjalanan di tahun 2018 tuh. Tentu butuh kerja keras dan support juga, baik dari ortu, teman-teman, dan tidak lupa juga, dosen pembimbing. Hasilnya? Akhirnya gua bisa wisuda di bulan Februari 2019 ini dan lulus dalam waktu 3,5 tahun. Gitu.

 

Pesan untuk Calon Mahasiswa Baru

Terakhir nih. Kalau gua dikasih kesempatan untuk kembali lagi ke 3,5 tahun yang lalu dan ngasih tahu “Evan” yang dulu apa aja hal yang harusnya dia siapkan untuk kuliah. Gua akan beritahu 3 poin penting ini. Apa aja sih?

1. Pentingnya Self-Concept dalam Menghadapi Kegagalan dan Masalah

Sebagai mahasiswa baru (maba), penting bagi kita untuk tahu siapa diri kita dan gimana kita memandang diri kita. Di video self-concept, Sabda tuh sempat ngejelasin satu prinsip penting, yaitu bagaimana kita bisa menjadi manusia yang proaktif ketika menghadapi rintangan dan masalah. Dan gua setuju bahwa itu penting. Kenapa? Karena ya rintangan, masalah, kejutan, dan cobaan tuh gak akan pernah berhenti dateng ke kita.

Kita juga gak akan pernah tahu kapan masalah akan datang ke kita. Gua gak pernah tahu di awal kuliah, ternyata banyak kegiatan yang gua ambil itu bakal bikin gua jadi kecapekan dan dapet IPK di bawah rata-rata. Gak ada yang nyangka juga di tahun 2017, tepat sebelum gua memutuskan untuk maju jadi Ketua BEM, tiba-tiba Ayah gua ternyata kena stroke dan lumpuh sampai sekarang.

Masalah akan terus menerus datang dan yang bisa kita lakukan hanyalah bersiap untuk menerima dan menanggulanginya ketika masalah tersebut sudah terjadi. Pastinya kita harus bisa dong melewati semua masalah tersebut dengan baik. Dan self-concept lo tentunya akan ngebantu diri lo ketika lo dapet masalah-masalah tersebut.

Ketika dapet masalah, lo harus proaktif untuk menanganinya. Lo harus yakin bahwa lo tuh bisa menghadapi semua rintangan yang akan dateng ke lo. Gitu sih, intinya lo jangan takut gagal. Kalaupun lo ternyata gagal atau mendapatkan masalah, lo harus berusaha untuk jadi lebih baik lagi, terus menerus.

2. Menentukan Prioritas dan Planning ke Depan

Self-concept itu udah harus mateng dulu, barulah kita bisa lebih mudah menentukan prioritas dan planning ke depan

Gua mau mengutip Sabda lagi nih di Zenius Learning pas dia lagi ngomongin time-management, dia sempet bilang gini:

“Elo gak akan punya waktu yang cukup untuk ngerjain semua hal.”

Hal ini nih yang gua sekip di tahun pertama. Gua ngambil banyak banget kegiatan sampe gua lupa masalah prioritas. Kayak sibuk banget aja tapi gua jadi lupa tujuan gua ngambil semua hal ini tuh buat apa.

Ini bukan nakut-nakutin kalian buat ngambil kegiatan non-akademis ya, cuman yang perlu kalian perhatikan adalah masalah tujuan. Misi utama lo tuh apa sih? Apa tujuan lo kuliah? Output apa yang pengen lo dapet setelah lo kuliah? Nah, organisasi, kepanitiaan, atau kegiatan ekstrakurikuler yang lo ambil tuh harusnya mengikuti si misi utama lo atau tujuan lo itu.

3. Time-Management

Di paragraf sebelumnya, gua ngomongin masalah prioritas. Setelah si prioritas ini ditemukan. Harus diatur juga nih prioritas dan waktu lo. Cara ngaturnya adalah dengan kemampuan time-management yang baik.

Di tahun pertama, gua gak punya sistem time-management. Kalau ada jadwal rapat, jadwal kelas, dsb. yaudah gak pernah gua catet (lo bayangin betapa sangat tidak “organized”-nya gua saat itu, kayak meme di bawah ini nih huhuhu).

dunia kuliah

Alhasil gua cabut-cabutan kelas, cabut-cabutan organisasi, cabut-cabutan kepanitiaan, dan banyak lagi pengalaman tidak mengenakan lainnya. Nah, di sinilah lo butuh tools time-management. Kalau gua tuh dulu pake dua tools.

Pertama: Google calendar

Beginilah jadwal gua di semester awal-awal. Ya, kosong melompong, karena emang gak pernah dipake sih

 

Nah, sekarang coba lo bedakan jadwal gua yang tadi dengan jadwal di semester 6 dan 7.

Ketika keseluruhan jadwal gua diatur dengan baik, hasilnya adalah nilai gua meningkat drastis (lo bisa lihat lagi grafik IPK di atas). Kalau lo perhatikan di gambar yang per bulan, mungkin kayak yang padet banget gitu kelihatannya. Tapi sebenernya kalau dilihat per harinya, banyak waktu kosong yang bisa dipake. Nah di waktu yang kosong itu ngapain? Di waktu yang kosong itu gua mencoba melakukan tools yang kedua, yaitu:

Kedua: Daily Tasks/Rutinitas

Jadi gua tuh pengen setiap hari gua punya rutinitas tertentu gitu. Rutinitas buat apa? Buat memastikan setiap hari tuh ada progress yang gua lakukan untuk mendekatkan gua ke tujuan gua. Rutinitas yang gua lakukan di tahun 2018 tuh sebenernya cuman dua, pertama adalah belajar dan kedua adalah nongkrong/ngobrol.

Jadi tiap hari, gua harus ngelakuin 2 daily tasks itu. Gua tuh suka dengerin podcast, TED Talks, dan semacamnya untuk memastikan bahwa gua belajar. Ini buat apa? Sama yang udah gua bilang tadi sih, yaitu untuk memastikan bahwa hari ini, gua berkembang lebih baik dari kemarin.

Ya, gua tuh punya prinsip bahwa setiap hari gua harus berkembang menjadi lebih baik, seenggaknya satu persen aja deh setiap harinya. Biar knowledge yang kita punya tuh meningkat terus. Siapa tahu, knowledge itu mungkin bisa berguna dan kepake buat kita nanti. Gak jarang juga kok gua dapet inspirasi untuk menulis tulisan atau bikin inovasi buat program kerja BEM itu cuman dari nonton Youtube atau dengerin Podcast.

”Btw, itu kok nongkrong dan ngobrol dibikin jadi rutinitas?”

Nah, ini mungkin agak unik kali ya. Gini, manusia sebagai makhluk sosial tuh sebenernya butuh interaksi sosial (to an extent). Gak jarang juga pas lagi nugas atau ‘nyekripsi’ (ea), gua tuh suka kehilangan motivasi, kayak stuck gitu. Kalau udah gini, obatnya (kalau gua) ya harus nongkrong dan ngobrol-ngobrol bareng temen kontrakan. Ngobrol sama temen, pergi ke warkop, atau sesimpel belanja bareng ke supermarket. Hal-hal kayak gitu energizing buat gua.

Kalau lo belum punya, gua menyarankan lo untuk punya satu s/d tiga daily tasks. Ini bisa jadi hal yang lo suka atau juga hal yang lo pengen kembangkan habit-nya. Karena manfaatnya bisa gede banget! Misal nih lo punya kebiasaan nonton TED Talks tiap hari, ya minimal 15 menit doang. Bayangin kalau lo melakukan itu secara rutin selama setahun (365 hari), bayangin berapa ribu menit tuh yang lo pelajari gratis selama setahun?

****

Oke, mungkin sekian tulisan dari gua. Gua harap lo dapet manfaat dan mungkin inspirasi dari tulisan gua supaya lo siap saat masuk ke dunia perkuliahan nanti. Akhir kata, karena gua nulis ini pas deket-deket waktu SBMPTN, gua pengen mengingatkan kembali ke lo semua agar jangan lupa untuk menikmati semua proses yang lo jalani. Gua yakin usaha lo sekarang pasti akan berbuah baik dan tentunya akan membuat diri lo berkembang dan menjadi lebih dewasa. Tetap semangat ya!

 

—————————CATATAN EDITOR—————————

Jika kamu ingin bertanya lebih lanjut ke Evan seputar dunia perkuliahan, silakan post pertanyaan kamu di kolom komentar, ya!


Dapatkan pengalaman belajar yang semakin seru dan bikin ketagihan dengan Zenius App!

Tersedia di Play Store

 

Download Zenius App di sini