Tanda Baca

Tanda Baca – Pengertian, Fungsi, Contoh, dan Penggunaannya

Guys, coba deh elo baca artikel di bawah ini!

Berkarier di dunia voice over ternyata pilihan tersebut tidak lepas dari orang tua Bimo yang mengenalkan industri ini sejak kecil sang ibu bekerja di sebuah studio rekaman bernama Sanggar Prathivi yang bergerak di bidang radio televisi dan film sementara ayah Bimo merupakan seorang dubber tentu saja dengan begitu Bimo tidak asing lagi dengan industri ini walaupun begitu menurut pengakuan pria yang kerap disapa Bimoky ini tidak ada paksaan dari orang tuanya untuk juga berkarier di jalur yang sama dengan mereka Kecintaan Bimo terhadap industri ini tumbuh ketika sang ayah mengenalkannya dalam industri ini dan meyakinkannya tanpa paksaan jika ia bisa sukses dalam industri tersebut

Sumber: Zenius Blog (Dengan Modifikasi) 

Gimana pengalaman elo baca artikel di atas? Apakah elo ngos-ngosan? Apakah elo dapat memahami maksud artikel di atas dengan mudah? Kira-kira apa ya yang kurang dari artikel tersebut? 😀

Yup, pasti ketika membaca artikel di atas, elo mengalami beberapa kesulitan. Entah itu sulit memahami atau akhirnya memang nggak nyaman dibaca aja. Iya, itu sih, gue juga ngalamin, soalnya paragraf di atas sama sekali nggak ada tanda baca. huft!

Emang tanda baca itu penting, ya? Tentu aja penting, dong! Soalnya, tanda baca dalam tulisan akan lebih membantu kita untuk memahami maksud dari teks tersebut. 

Nah, untuk lebih memahami tentang tanda baca, kali ini gue akan ngajak elo buat ngebahas pengertian, fungsi, serta contoh penggunaan tanda baca yang benar. Yuk, simak terus artikel ini ya!

Alt: Kesalahan penggunaan tanda baca
Bingung nggak sih baca tulisan di atas? (Arsip Zenius)

Pengertian Tanda Baca

Pasti elo masih penasaran ya sama apa itu tanda baca? Memang fungsi tanda baca apa saja, sih?

Tenang, tenang, gue mau coba jelasin dulu satu per satu, nih. Kita mulai dari arti tanda baca itu sendiri ya, Sobat Zenius!

Jadi, tanda baca merupakan tanda yang dipakai dalam sistem ejaan, contohnya seperti titik, koma, titik dua. Tanda baca ini berperan untuk menunjukkan struktur dan organisasi suatu tulisan, dan juga intonasi serta jeda yang dapat di sewaktu pembacaan.

Nah, balik lagi sama paragraf pembuka dalam artikel ini. Gimana, elo ngerti nggak, nih? Kalau elo ngerti, salut sih, gue! Berarti elo cocok nih hidup di ribuan tahun lalu, di mana orang-orang belum mengenal ejaan dan tanda baca. 😀

Alt: Fungsi dan Gambar Tanda Baca
Apa Fungsi Tanda Baca? (Arsip Zenius)

Baca Juga: Apa Itu PBM? Panduan Belajar TPS UTBK PBM

Fungsi Tanda Baca

Dalam sebuah tulisan, tanda baca memiliki beberapa kegunaan atau fungsi, antara lain: 

  • Mengatur adanya jeda ketika kita membaca suatu kalimat.
  • Mengatur intonasi dalam pembacaan suatu kalimat.
  • Memberikan penegasan kalimat.Contohnya seperti kalimat tanya, kalimat perintah dan lain sebagainya.
  • Untuk menggambarkan struktur kata atau kalimat yang ada dalam sebuah tulisan.
  • Untuk menunjukkan tata kata yang ada di dalam sebuah tulisan.

Penggunaan tanda baca ini disesuaikan dengan maksud apa yang ingin disampaikan oleh penulis. Sehingga, seperti yang elo tahu, ada banyak macam-macam tanda baca dengan fungsi-fungsinya masing-masing. Contoh tanda baca antara lain, tanda baca koma, titik, tanda tanya, tanya seru, dan yang lainnya.

Baca Juga: Sejarah Ejaan Tempo Dulu hingga Ejaan yang Disempurnakan 

Alt: Kapan tanda baca digunakan?
Kesalahan penggunaan tanda baca dapat menyebabkan kebingungan (Dok. Pixabay)

Penggunaan Tanda Baca

Penggunaan tanda baca tentu nggak boleh sembarangan dong, kalau sembarangan bisa-bisa pembaca nggak tahu nih apa makna dari sebuah tulisan. Oleh karena itu, mari kita bahas satu-satu penggunaan tanda baca dalam bahasa Indonesia. 

  1. Penggunaan Tanda Baca Titik (.)

Kapan tanda baca titik digunakan? 

Tanda baca titik memiliki beberapa fungsi, antara lain:

  • Tanda baca titik ini biasanya digunakan pada akhir kalimat pernyataan. Secara umum elo pasti udah tahu kan kalau kalimat berita diakhiri dengan tanda baca ini (titik). 

Misalnya: 

Justin Bieber akan konser di Jakarta.

Aku tidak sempat membeli memasak untuk buka puasa. 

  • Tanda titik dipakai di belakang angka atau huruf dalam suatu bagan, ikhtisar, atau daftar. 

Misalnya: 

1. Patokan Umum

   1.1 Isi Karangan

   1.2 Ilustrasi

   1.2.1 Daftar Wawancara

   1.2.2 Tabel

   1.2.3 Grafik

  • Tanda titik dipakai untuk memisahkan angka jam, menit, dan detik yang menunjukkan waktu atau jangka waktu.

Misalnya: 

02.30.20 jam (2 jam, 30 menit, 20 detik)

00.10.30 jam (10 menit, 30 detik) 

00.00.20 jam (20 detik)

  • Tanda titik dipakai dalam daftar pustaka di antara nama penulis, tahun, judul tulisan dan tempat terbit.

Misalnya: 

Ervina Maharani. (2014). Panduan Sukses Menulis Penelitian Tindakan Kelas Yang Simpel Cepat dan Memikat. Yogyakarta: Penerbit Parasmu.

Teguh Triwiyanto. (2014). Pengantar Pendidikan. Jakarta: Bumi Aksara.

  • Tanda titik dipakai untuk memisahkan bilangan ribuan atau kelipatannya yang menunjukkan jumlah.

Misalnya:

Penduduk desa itu lebih dari 1.000.000 orang. 

Anggaran gorden rumahku mencapai Rp990.000,00. 

Biaya pengobatan kucingku mencapai Rp5.000.000,00.

  1. Penggunaan Tanda Baca (,) Koma. 

Tanda baca koma, memiliki beberapa fungsi, antara lain:

  • Tanda koma digunakan di antara unsur-unsur dalam suatu pemerincian atau pembilangan. 

Misalnya: 

Apel, mangga, jambu, dan rambutan merupakan buah kesukaanku. 

Mata pelajaran kegemaranku adalah matematika, sejarah, dan biologi. 

  • Tanda koma digunakan sebelum kata penghubung. Contohnya seperti tetapi, melainkan, dan sedangkan, dalam kalimat majemuk.

Misalnya:

Aku ingin membeli tiket konser BTS, tetapi uangku belum cukup.

Ini bukan milikku, melainkan milik kakakku. 

  • Tanda koma digunakan untuk memisahkan anak kalimat yang mendahului induk kalimatnya.

Misalnya: 

Kalau ada dia, aku tidak akan datang. 

Agar memiliki nilai yang bagus, kita harus berlangganan Zenius. 

  • Tanda koma digunakan di belakang kata atau ungkapan penghubung antarkalimat, seperti oleh karena itu, jadi, dengan demikian, sehubungan dengan itu, dan meskipun demikian.

Misalnya: 

Dini siswa yang rajin dan pandai. Oleh karena itu, dia berhasil mendapatkan beasiswa di universitas negeri. 

Anak itu memang gemar menyanyi sejak kecil. Jadi, wajar kalau dia lolos ajang pencarian bakat. 

  • Tanda koma digunakan sebelum angka desimal atau di antara rupiah dan sen yang dinyatakan dengan angka.

Misalnya:

10,5 m 

25,3 kg 

Rp600,50 

Rp850,00

  1. Penggunaan Tanda Seru.

Siapa yang kalau lagi baca chat dengan akhiran tanda seru, bacanya suka ngegas? Padahal, nggak semua yang pakai tanda seru itu maksudnya marah-marah lho. 😀

Tanda seru ini digunakan untuk mengakhiri ungkapan atau pernyataan yang berupa seruan atau perintah yang menggambarkan kesungguhan, ketidakpercayaan, atau emosi yang kuat. 

Misalnya: 

Alangkah indahnya pulau Bali!

Mari kita dukung Gerakan Bebas Sampah di desa kita!

Datanglah ke sekolah tepat waktu! 

Merdeka!

  1. Penggunaan tanda tanya (?)
Alt: Apa arti tanda baca
Kapan penggunaan tanda tanya yang tepat? (Dok. Pixabay)

Penggunaan tanda tanya, memiliki dua fungsi, yaitu:

  • Digunakan pada akhir kalimat tanya. 

Misalnya: 

Kapan kamu akan pulang ke Bali? 

Siapa yang duduk di sebelahmu?

  • Digunakan di dalam tanda kurung untuk menyatakan bagian kalimat yang masih disangsikan atau yang kurang dapat dibuktikan kebenarannya. 

Misalnya:

Bu Juliana lahir pada tahun 1943 (?). 

Di Indonesia terdapat lebih dari 100 (?) suku bangsa. 

  1. Penggunaan Tanda Titik Dua (:).

Penggunaan tanda titik dua antara lain:

  • Digunakan pada akhir suatu pernyataan lengkap yang diikuti pemerincian atau sebuah penjelasan. 

Misalnya,pasangan suami istri yang baru pindah itu membutuhkan: kursi, meja, dan lemari. 

  • Digunakan sesudah kata atau ungkapan yang memerlukan pemerian.

Misalnya: 

Ketua : Nicolas

Sekretaris : Paramita

Bendahara : Ajeng

  • Digunakan dalam naskah drama sesudah kata yang menunjukkan pelaku dalam percakapan. 
  • Misalnya: 

Ibu : “Bawa bekal ini, Nak!” 

Bani: “Baik, Bu.” 

Ibu : “Jangan lupa, jaga tempat bekalnya!”

  1. Tanda Titik Koma (;)

Penggunaan tanda titik koma, antara lain:

  • Tanda titik koma ini bisa dipakai sebagai pengganti kata penghubung untuk memisahkan kalimat setara yang satu dari kalimat setara yang lain di dalam kalimat majemuk.

Misalnya:

Hari sudah malam; adik-adikku masih menonton televisi. 

Ayah menyelesaikan pekerjaan; Ibu menulis memasak; Kakak memperbaiki motor.

  • Tanda titik koma dipakai untuk memisahkan bagian-bagian pemerincian dalam kalimat yang sudah menggunakan tanda koma.

Misalnya: Kakak membeli buku, pensil, dan tinta; baju, rok, dan kaus; pisang, anggur, dan melon.

  1. Tanda Hubung (-)

Penggunaan tanda hubung antara lain:

  • Tanda hubung dipakai untuk menandai bagian kata yang terpenggal oleh pergantian baris. 

Misalnya: 

Aku sudah ter-

biasa sendiri.

Kakekku tinggal di pesisir pantai, berhasil membudidayakan rum-

put laut. 

  • Tanda hubung dipakai untuk menyambung unsur kata ulang. 

Misalnya: 

anak-anak 

bersenang-senang

  1. Tanda Petik (“…”)

Penggunaan tanda petik antara lain:

  • Tanda petik dipakai untuk mengapit petikan langsung yang berasal dari pembicaraan, naskah, atau bahan tertulis lain. 

Misalnya: 

“Merdeka atau mati!” seru Bung Tomo dalam pidatonya. 

“Kerjakan latihan soal  ini sekarang!” perintah guruku. “Besok kita bahas bersama.”

  • Tanda petik dipakai untuk mengapit judul sajak, lagu, film, sinetron, artikel, naskah, atau bab buku yang dipakai dalam kalimat. 

Misalnya: 

Marilah kita menyanyikan lagu “Indonesia Raya”!

  1. Tanda Petik Tunggal (‘…’)

Penggunaan tanda petik tunggal antara lain:

  • Tanda petik tunggal dipakai untuk mengapit petikan yang terdapat dalam petikan lain. 

Misalnya: 

Tanya dia, “Kamu dengar bunyi ‘tok-tok’ tadi?” 

“Kudengar teriak saudaraku, ‘Ibu, Kakek datang!’, dan rasa lelahku lenyap seketika,” ujar Pak Bahri. 

“Kita bangga karena lagu ‘Indonesia Raya’ berkumandang di arena olimpiade itu,” kata Ketua KONI. 

  • Tanda petik tunggal dipakai untuk mengapit makna, terjemahan, atau penjelasan kata atau ungkapan. 

Misalnya: 

Tergugat ‘yang digugat’ 

Retina ‘dinding mata sebelah dalam’ 

  1. Tanda Kurung ((…))

Penggunaan tanda kurung antara lain:

  • Tanda kurung dipakai untuk mengapit tambahan keterangan atau penjelasan. 

Misalnya: 

Sila baru saja memperpanjang surat izin mengemudi (SIM). 

Dia sudah lama tinggal di sini, namun belum memiliki KTP (kartu tanda penduduk). 

Lokakarya (workshop) itu diadakan di Solo.

  • Tanda kurung dipakai untuk mengapit huruf atau kata yang keberadaannya di dalam teks dapat dimunculkan atau dihilangkan. 

Misalnya: 

Dia berangkat ke kantor selalu menaiki (bus) Transjakarta. 

Artis terkenal itu berasal dari (Kota) Semarang. 

  1. Tanda Pisah (—)

Penggunaan tanda pisah antara lain: 

  • Tanda pisah bisa digunakan untuk membatasi penyisipan kata atau kalimat yang memberi penjelasan di luar bangun kalimat.

Misalnya: 

Kemerdekaan bangsa itu—saya yakin akan tercapai— diperjuangkan oleh bangsa itu sendiri. 

Keberhasilan itu—kita sependapat—dapat dicapai jika kita mau berusaha keras.

  • Tanda pisah dipakai di antara dua bilangan, tanggal, atau tempat yang berarti ‘sampai dengan’ atau ‘sampai ke’. 

Misalnya: 

Tahun 2020—2022

Tanggal 3—10 Mei 2022

Jakarta—Solo

  1. Tanda Elipsis (…)

Penggunaan tanda elipsis antara lain:

  • Tanda elipsis dipakai untuk menunjukkan bahwa dalam suatu kalimat atau kutipan ada bagian yang dihilangkan. 

Misalnya: 

Penyebab kegagalan … akan diteliti lebih lanjut.

Dalam Undang-Undang Dasar 1945 disebutkan bahwa bahasa negara ialah …. …, lain lubuk lain ikannya. 

Catatan

  • Tanda elipsis itu didahului dan diikuti dengan spasi. 
  • Tanda elipsis pada akhir kalimat diikuti oleh tanda titik (jumlah titik empat buah). 
  1. Tanda Kurung Siku ([…])

Penggunaan tanda kurung siku antara lain:

  • Tanda kurung siku dipakai untuk mengapit huruf, kata, atau kelompok kata sebagai koreksi atau tambahan atas kesalahan atau kekurangan di dalam naskah asli yang ditulis orang lain. 

Misalnya: 

Para nelayan men[d]engar bunyi gemericik. 

Penggunaan bahasa dalam tugas akhir tentu harus sesuai [dengan] kaidah bahasa Indonesia. 

  • Tanda kurung siku dipakai untuk mengapit keterangan dalam kalimat penjelas yang terdapat dalam tanda kurung. 

Misalnya: Persamaan kedua metode tersebut (perbedaannya dibicarakan di dalam Bab II [lihat halaman 30─32]) perlu dipaparkan sekarang.

  1. Tanda Penyingkat atau Apostrof (‘)

Tanda penyingkat dipakai untuk menunjukkan penghilangan bagian kata atau bagian angka tahun dalam konteks tertentu.

Misalnya: 

Mereka sudah pulang, ‘kan? (‘kan = bukan) 

Surya ‘lah tiba. (‘lah = telah) 

7-2-‘11 (’11 = 2011)

  1. Tanda Garis Miring (/)

Penggunaan tanda garis miring antara lain:

  • Tanda garis miring dipakai dalam nomor surat, nomor pada alamat, dan penandaan masa satu tahun yang terbagi dalam dua tahun takwim.

Misalnya:

Nomor: 9/PK/III/2021

Jalan Batu III/12

tahun ajaran 2020/2021

  • Tanda garis miring dipakai sebagai pengganti kata dan, atau, serta setiap. 

Misalnya: 

Mahasiswa/mahasiswi

Harganya Rp2.500,00/lembar

Gimana nih, udah mulai tercerahkan dong? Biar elo makin paham sama materi ini, penjelasan lebih lengkapnya bisa elo intip dengan klik banner di bawah ini ya!

Alt: Video Materi Penalaran Verbal Ejaan dan Tanda Baca

Baca Juga: Bahasa Jaksel dan Code-Switching dalam Sosiolinguistik 

Contoh Soal Penggunaan Tanda Baca dan Pembahasannya

Setelah elo baca artikel di atas, gue ada beberapa contoh soal yang pasti akan makin mencerahkan elo nih! Yuk, simak!

  1. Penggunaan tanda baca yang benar terdapat pada kalimat ….

A. Aku makan sendiri di sini?

B. Mengapa kamu ada di sini.

C. Siapa yang telah mencoret-coret tembok.

D. Cepat kerjakan tugasmu!

E. Siapa kakakmu.

Jawaban: D. Cepat kerjakan tugasmu!

Pembahasan: Penggunaan tanda baca yang benar terdapat pada kalimat “Cepat kerjakan tugasmu!”, karena kalimat tersebut merupakan kalimat perintah yang menggunakan tanda seru. 

2. Kalimat mana yang menunjukkan kesalahan penggunaan tanda baca?

A. Isna mengatakan bahwa dia tidak menyukai rekan kerjanya.

B. Riset ini membuktikan, diet tinggi lemak dan rendah karbohidrat memiliki dampak signifikan dalam penurunan berat badan pria dewasa.

C. Survei menunjukkan bahwa 82% pekerja di perusahaan BUMN tidak puas dengan kompensasi yang didapatkan.

D. Mereka bercerita, bahwa Miki sangat gemar berkelahi dengan orang di media sosial.

E. Dokter Dona beranggapan bahwa remaja membutuhkan tidur setidaknya 8 jam setiap malam. 

Jawaban: D. Mereka bercerita, bahwa Miki sangat gemar berkelahi dengan orang di media sosial.

Pembahasan: Kalimat majemuk yang menyatakan pernyataan itu dapat ditandai oleh konjungsi bahwa atau menggunakan tanda koma (,), tapi ngga boleh keduanya secara bersamaan, seperti yang ada pada pilihan (D). Makanya (D) itu merupakan kalimat tidak efektif, ya!

Sipp deh, itu tadi pembahasan tentang materi tanda baca. Yuk, biar elo makin siap menghadapi UTBK cobain latian soal try out di sini ya!

Good Luck!

Harus Tahu, Begini Ternyata Asal Muasal Tanda Baca Itu! | #ZeniusUntukSemua – YouTube

Referensi : 

Ejaan dan Tanda Bacaan – Zenius

Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia Edisi keempat – Kemdikbud.go.id

Bagikan Artikel Ini!