Definisi, Metode, dan Fungsi Analisis SIG – Materi Geografi Kelas 12

Analisis SIG zenius

Analisis SIG bisa digunakan untuk meramalkan wilayah yang rawan terkena bencana, contohnya tanah longsor. Hmm … Gimana ya caranya? Temukan jawabannya di sini, ya!

Seringkali kita menemukan informasi mengenai data sebaran kejadian bencana alam dan infografis penanganan COVID-19, seperti yang diperoleh dari BNPB (Badan Nasional Penanggulangan Bencana) berikut ini:

aplikasi analisis sig zenius
Infografis BNPB mengenai kejadian bencana alam dan penanganan COVID-19 (Dok. Twitter @BNPB_Indonesia)

Ketika melihat infografis seperti itu, kadang gue mikir dari mana sih BNPB dapat data-datanya? Gimana sih cara mereka mengolah datanya? Lo suka mikir gitu juga gak sih?

Ternyata, gue menemukan jawabannya di pelajaran Geografi Kelas 12. Jadi, BNPB mendapatkan data-data seperti itu dengan cara mengolah SIG atau Sistem Informasi Geografis. Pernah dengar gak sebelumnya? Oke, supaya rasa penasaran lo terjawab juga, gue akan menguraikannya di bawah ini.

Apa Itu SIG?

Berikut adalah pengertian SIG (Sistem Analisis Geografis):

“SIG merupakan sistem informasi berbasis komputer yang mengolah data spasial (berkenaan dengan ruang atau tempat) baru dengan mendapatkan gambaran pola atau perubahan fenomena suatu wilayah”

Kita ambil contoh peran SIG dalam meramalkan terjadinya tanah longsor di suatu wilayah. Dalam SIG, terdapat pemodelan spasial yang berguna untuk memahami, menggambarkan, dan memprediksi suatu fenomena di gurun. Perencanaan ini dapat dilakukan dengan memasukkan faktor-faktor penyebab tanah longsor. Faktor-faktor tersebut bisa berbeda pada tiap wilayah. Tapi, kita bisa melihat faktor apa sih yang umum terjadi pada tanah longsor.

Kemudian, faktor tersebut dikombinasikan dengan data kejadian bencana tanah longsor yang udah pernah terjadi dan data wilayah administrasi. Semua data diproses dengan algoritma dan software khusus. Hasil akhirnya kita bisa melihat wilayah rawan longsor hingga berapa volume tanah yang akan tererosi. Model ini dibutuhkan untuk antisipasi bencana tanah longsor agar bisa meminimalisir korban jiwa, kerugian materiil, dan dampak negatifnya.

Jadi, tujuan menganalisis SIG adalah untuk meramalkan kejadian-kejadian atau bencana suatu daerah, salah satunya tanah longsor.

cta banner donwload apps zenius

Download Aplikasi Zenius

Tingkatin hasil belajar lewat kumpulan video materi dan ribuan contoh soal di Zenius. Maksimalin persiapanmu sekarang juga!

icon download playstore
icon download appstore
download aplikasi zenius app gallery

Baca Juga: Apa dan Mengapa Bencana Terjadi?

Gimana Cara Mengolah SIG?

Caranya, coba lo perhatikan tahapan operasi SIG berikut ini:

  • Melakukan digitasi: Tahap awal proses input data peta ke dalam komputer yang diperoleh dari data dasar (citra satelit, foto udara, dan peta cetak) menggunakan software ArcGIS atau Google Earth. Output digitasi adalah data vektor yang akan menjadi peta digital.
  • Mengolah data atribut: Informasi tambahan (grafik dan tabel) mengenai suatu wilayah.
  • Melakukan analisis: Menggunakan software (klasifikasi, overlay, dan network).
  • Mendapatkan hasil: Proses layout atau keterangan mengenai peta wilayah untuk mempermudah pembaca dalam membaca kejadian.
tahap analisis sig digitasi zenius
Tahap pertama analisis SIG yaitu dengan melakukan digitasi (Arsip Zenius)

Analisis SIG

Analisis spasial dalam SIG adalah suatu kumpulan metode yang bisa digunakan untuk melakukan pengolahan SIG. Hasil dari analisis spasial ini sangat bergantung pada lokasi di mana objek tersebut dianalisis.

Dalam melakukan analisis SIG, ternyata ada fungsi-fungsi yang bisa digunakan menurut Eddy Prahasta (2009), yaitu:

Analisis Buffering

Analisis buffering merupakan analisis SIG yang menghasilkan daerah batasan melingkupi objek (wilayah baru). Analisis ini sangat bagus untuk melakukan perencanaan, perlindungan lingkungan, dan pemetaan zonasi.

Jenis jenis analisis buffering:

  • Titik pada peta untuk menunjukkan suatu lokasi.
  • Garis pada peta untuk menunjukkan jalan, rel, atau sungai.
  • Poligon pada peta untuk menunjukkan area danau, pegunungan, dan pemukiman.

Contohnya: zona pemetaan gunung api.

Analisis buffering SIG
Peta prediksi zona pemetaan gunung api Fuji, Jepang menggunakan analisis buffering (Dok. Wikimedia Commons)

Analisis Overlay

Analisis overlay merupakan tumpang susun dua atau lebih data spasial. Analoginya gini, lo punya burger, ada lapisan-lapisan mulai dari roti alasnya, beef, keju, selada, tomat, saus, dan roti penutupnya. Jadi, bahan-bahan tersebut saling tumpang tindih.

Nah, analisis ini cocok banget untuk menentukan kesesuaian lahan dan integrasi informasi spasial.

Jenis jenis analisis overlay:

  • Menggunakan metode union: Semua lapisan data terlihat. Contohnya peta penggunaan tanah + peta jaringan lahan = overlay union.
  • Menggunakan metode intersect: menunjukkan sebagian kenampakan yang berpotongan. Contohnya peta jenis tanah Pulau Kalimantan + peta provinsi Kalimantan Tengah = peta jenis tanah provinsi Kalimantan Tengah.
metode analisis overlay zenius
Jenis metode analisis overlay dalam SIG (Arsip Zenius)

Analisis Networking

Analisis networking merupakan analisis jaringan agar suatu garis atau titik saling terhubung. Analisis ini sering banget kita temui dalam Google Maps. Fungsi analisis networking adalah sebagai berikut:

  • Analisis jalur → untuk mencari rute terdekat dan tercepat antar titik.
  • Routing → untuk mencari rute ke banyak lokasi.
  • Drive time → untuk menganalisis estimasi waktu tempuh menuju suatu tempat.
  • Penunjuk arah → untuk menuju suatu tempat (GPS).
  • Closest facility → untuk menganalisis fasilitas terdekat.
aplikasi analisis networking dalam google maps zenius
Aplikasi analisis networking dalam Google Maps (Dok. Pixabay/Deepanker Verma)

Selain ketiga fungsi di atas, ada juga fungsi lainnya seperti:

  • Digital Image Processing: Analisis data raster (data yang terdiri dari kolom dan baris).
  • Klasifikasi: Pengelompokkan data sesuai kriteria.
  • Analisis 3D: Menampilkan kondisi geografis dalam bentuk 3D

Baca Juga: Badan Informasi Geospasial, Tugas dan Fungsinya – Materi Geografi Kelas 12

Contoh Soal dan Pembahasan Analisis SIG

Untuk menguji sejauh mana pemahaman lo mengenai materi di atas, gue ada beberapa contoh soal dan pembahasan yang bisa dijadikan sebagai referensi. Cekidot!

Contoh Soal 1

Untuk meramalkan terjadinya bencana tanah longsor, maka diperlukan pemodelan spasial dengan SIG. Dengan begitu dibutuhkan juga data spasial penunjang. Di bawah ini yang bukan merupakan data penunjang terjadinya bencana tanah longsor adalah ….

  1. Curah hujan
  2. Jenis tanah
  3. Kemiringan lereng
  4. Kelembapan udara
  5. Jenis penggunaan lahan

Jawab: Kelembapan udara.

Pembahasan: Dalam memprediksi terjadinya bencana tanah longsor, maka diperlukan pemodelan spasial dengan SIG. Proses pembuatan pemodelan spasial tersebut dibutuhkan beberapa data penunjang seperti: curah hujan (longsor dipicu oleh curah hujan tinggi), kemiringan lereng (longsor terjadi pada wilayah dengan kemiringan lereng curam), jenis tanah (longsor terjadi pada jenis tanah dengan karakteristik mudah tererosi), dan jenis penggunaan tanah (penggunaan tanah untuk perkebunan sayur di lereng pegunungan dapat memicu terjadinya longsor).

Contoh Soal 2

Tahap awal pembuatan peta digital adalah ….

  1. Analisis
  2. Digitasi
  3. Manipulasi
  4. Overlay

Jawab: Digitasi.

Pembahasan: Digitasi merupakan tahap awal proses input data ke dalam komputer. Nah, digitasi ini nantinya akan menghasilkan data vektor yang selanjutnya diolah menjadi peta digital. Pengolahan data tersebut menggunakan software pemetaan seperti ArcGIS, Arcview, dan Google Earth.

*****

Gimana nih, sampai sini udah paham kan tentang analisis SIG? Buat lo yang lebih menyukai belajar dengan nonton video, lo bisa mengakses materi ini di video belajar Zenius menggunakan akun yang sudah lo daftarkan di website dan aplikasi Zenius sebelumnya dengan klik banner di bawah ini.

Definisi, Metode, dan Fungsi Analisis SIG - Materi Geografi Kelas 12 9

Baca Juga: Tujuan & Contoh Kerja Sama Antar Negara – Materi Geografi Kelas 12

Bagikan Artikel Ini!