Kenali Monday Blues, Rasa Takut Menghadapi Hari Senin

Kenali Monday Blues, Rasa Takut Menghadapi Hari Senin 9

“Akhirnya, besok weekend!” Ini pikiran yang selalu menguasai otak gue setiap hari Jumat.

Setiap menuju weekend, nggak tahu kenapa gue rasanya seneng banget. Padahal, semenjak pandemi Covid-19, waktu akhir pekan gue juga diabisin buat di rumah aja, sih.

Ya … paling rebahan di kamar 24 jam sambil nontonin drama korea kesayangan. Atau, ngabisin waktu malem mingguan dengan video call sama ayang. Sesimpel itu weekend versi gue. Tapi, nggak tahu kenapa gue selalu senang dan menunggu waktu-waktu ini.

Kalau elo sendiri, gimana? Ngapain aja selama weekend? Pacaran? Eh, elo nggak punya ayang, ya? Kalau gitu, malem minggunya ditemenin sama bayang-bayang mantan, dong. Ups ….

Tapi, elo pernah nggak sih, ngerasa mulai bete kalau udah di hari Minggu malam? Asli! Kayak udah kepikiran gini, “Duh, besok senin. Gue harus bangun pagi, dong?” atau “Hadeh, Senin lagi, Senin lagi.”

Kalau elo ngerasain, thank God gue nggak sendiri. Dan, kita ada di pihak yang sama.

Tapi, gue mau kasih tahu juga nih, kalau rasa cemas, malas, dan bete yang kita rasain menuju hari Senin itu ada istilahnya, namanya Monday blues. Ternyata, ini juga ada kaitannya sama fobia, namanya Lunaediesophobia atau ketakutan akan hari Senin.

Lah, dari rasa bete aja kok bisa sampai ke fobia, sih? Gue punya penjelasannya di sini. Yuk, temenin gue bahas fenomena Monday blues, ya!

Baca juga: Duh Gue Malas Belajar, Gimana dong?

Apa Itu Monday Blues?

Wahai hari Senin, kenapa elo banyak dihindari orang-orang, ya? Termasuk gue. Apalagi kalau habis ada long weekend gitu, kayak di antara hari Kamis atau Jumat yang tanggal merah. Rasanya kayak jiwa dan raga gue tertinggal di weekend gitu. Itu beneran terjadi, atau cuma pola pikir aja, ya?

Ternyata, itu disebut sebagai Monday blues. Kalau menurut wawancara Forbes dengan Alexander Kjerulf, seorang international author, Monday blues artinya sekumpulan perasaan negatif (lesu, cemas, nggak semangat) yang dirasakan seseorang ketika mereka menghadapi hari Senin, apalagi kalau nggak suka sama apa yang bakal dikerjain.

Contoh pola pikir seseorang yang mengalami Monday blues (Arsip Zenius)
Contoh pola pikir seseorang yang mengalami Monday blues (Arsip Zenius)

Menurut jurnal yang gue baca, Journal of Applied Social Psychology (2006), dua peneliti di bidang kesehatan dari rumah sakit St James’s, Inggris yang bernama Giles P. Croft dan Anne E. Walker melakukan penelitian tentang dampaknya hari Senin kepada 66 orang, lho. 

Hasilnya apa? Seratus persen peserta penelitian mengakui kalau hari Senin adalah hari terburuk di antara hari lain selama satu minggu. Dan, mereka mengakui juga kalau ada dampaknya ke kesejahteraan dan suasana hati seseorang. 

Duh, pantesan aja mood gue rasanya belum stabil kalau di hari Senin. Ternyata banyak juga yang ngerasain, gue nggak sendiri.

Tapi, emangnya benar kalau itu bisa mengarah ke fobia? Berarti, gue fobia sama hari Senin, dong? Eits, sebelum elo self-diagnosed, gue jelasin dulu, ya.

Menurut American Psychiatric Association atau asosiasi psikiatri dari Amerika Serikat, fobia adalah ketakutan yang berlebihan kepada suatu objek atau situasi. Saking takutnya, seseorang yang mengalami fobia biasanya merasa terancam.

Perbedaan Monday blues dan Lunaediesophobia (Arsip Zenius)
Perbedaan Monday blues dan Lunaediesophobia (Arsip Zenius)

Nah, jadi sekarang udah jelas tentang perbedaannya, kan?

Baca juga: Mengenal Apa Itu Introvert dan Ekstrovert

Kenapa Orang Mengalami Monday Blues?

Terus, kenapa sih gue bisa mengalami Monday blues? Kayaknya, mood gue baik-baik aja kalau udah hari Rabu. Kenapa cuma di hari Senin doang gue ngerasain malas dan bete?

Menarik banget, gue punya penjelasannya dari sisi psikologis. Menurut Sanam Hafeez, seorang neuropsikolog dari Amerika Serikat, penyebab Monday blues itu karena ada perubahan pola tidur yang berpengaruh ke ritme tubuh kita

Contohnya, gini. Siapa yang suka tidur siang pas weekend? Kalau gue, ya emang kerjaannya tidur seharian sih setiap weekend. Jadi, walaupun kita udah banyak istirahat seharian di akhir pekan, hari Senin bakal tetap ngerasa malas, capek, dan loyo. Soalnya, itu karena pola tidur yang kebanyakan di weekend kemarin. Jadi, badan elo nggak terbiasa buat lebih produktif di hari Senin. 

Atau, bisa jadi elo tipe orang yang banyak rencana setiap weekend. Gue kasih penjelasannya buat elo, nih.

Salah satu penyebab rasa takut yang datang di hari Senin menurut psikoterapis dari Amerika Serikat (Arsip Zenius)
Salah satu penyebab Monday blues menurut psikoterapis dari Amerika Serikat (Arsip Zenius)

Karena selama weekend elo banyak beraktivitas bareng keluarga atau temen, makanya emosional dan fisik elo bakal lebih lelah dibanding biasanya. Jadi, pas ketemu hari Senin, elo nggak punya tenaga lagi, deh.

Terus, rasanya kalau udah hari Senin tuh bakal super malas buat jadi produktif, kan? Itu ada hubungannya juga sama hormon dopamin yang ada di otak. Kenapa? Karena pas elo lagi malas, biasanya nggak ada motivasi buat ngerjain sesuatu. Nah, itu karena hormon dopamin di otak elo lagi berkurang kadarnya. 

Makanya, menurut Masud Husain, peneliti dari University of Oxford, Inggris, elo harus membangun motivasi tersendiri supaya kadar hormon dopamin di otak bertambah. Kalau hormonnya bertambah, elo bakal lebih bisa mengusir rasa malas itu. 

Gimana caranya supaya bisa memotivasi diri? Gue bakal jelasin di bawah ini.

Baca juga: Quarter Life Crisis, Keresahan Tentang Masa Depan

Cara Mengatasi Monday Blues

Jadi, elo sekarang udah tahu kan kalau Monday blues itu wajar banget dialami karena ada hubungannya sama kondisi fisik dan psikologis seseorang.

Tapi, kalau elo selalu mengalami Monday blues setiap minggu, pastinya bakal mempengaruhi produktivitas, dong? Jadi, gue mau kasih beberapa tips yang bisa banget elo coba buat mengatasinya.

Menurut Healthline, elo bisa banget mengatasinya dengan menghindari bergadang pas weekend. Mungkin, elo pernah punya pikiran, “Mumpung weekend, gue mau begadang ah ngabisin serial yang lagi gue tonton.” Padahal nyatanya, kalau elo nggak punya waktu istirahat yang cukup, dampaknya ke hari Senin bakal jadi kurang energi.

Beberapa cara untuk mengatasi Monday blues (Arsip Zenius)
Beberapa cara untuk mengatasi Monday blues (Arsip Zenius)

Ngomong-ngomong soal lagu dan film, gue punya beberapa rekomendasi film drama musikal dengan musik upbeat, nih. Dijamin, bikin hari elo jadi termotivasi dan lebih semangat. Bisa banget menemani elo yang ngalamin Monday blues.

Infografis film drama musikal (Arsip Zenius, dok. IMDb)
Infografis film drama musikal (Arsip Zenius, dok. IMDb)

Selain itu, elo juga disaranin buat memerhatikan gaya berpakaian. Coba deh, pas elo bangun tidur, langsung mandi, terus pakai baju yang rapi kayak mau pergi. Soalnya ketika elo udah rapi, sisi psikologis seseorang juga lebih siap buat jadi produktif di hari tersebut. Jadi, elo bakal ngerasa lebih siap menghadapi hari.

Nah, itu dia penjelasan tentang fenomena Monday blues atau perasaan lemes dan nggak bertenaga yang sering kita rasain setiap ketemu hari Senin. Ternyata, ada banyak cara yang bisa elo lakuin juga supaya bisa mengatasi itu. Gimana, udah tercerahkan belum?

Kalau iya, boleh banget bagi-bagi tips saat elo mengatasi Monday blues, nih. Siapa tau bisa saling membantu. Yuk, bagi-bagi pendapatnya di bawah!

Ditulis oleh: Ardalena Romantika dari Universitas Gajah Mada, bagian dari Kampus Merdeka 2022

Diperbaharui oleh: Nabila Ramadhani

Editor: Tentry Yudvi Dian Utami

Reference:

Journal of Applied Social Psychology – Giles P. Croft, Anne E. Walker (2006)

11 Ways to Beat the Monday Blues – Forbes (2013)

Phobia Symptoms, Types, and Treatments – Verywell Mind (2020)

Uring-uringan Jelang Senin, Ini 5 Cara Mengatasi Lunaediesophobia – Halodoc (2021)

Experts Explained Why Mondays Are So Psychologically Hard – Huffpost (2020)

Laziness: Blame it on the Brain? – Live Science (2015)

How to Beat the (Very Real) Monday Blues – Healthline (2019)

Sumber gambar: IMDb

Bagikan Artikel Ini!