Anak Gap Year Bisa Ikut SNMPTN Nggak Sih?

Anak Gap Year Bisa Ikut SNMPTN Nggak Sih

Helo Sobat Zenius ketemu lagi sama gue Sabrina. Artikel ini didedikasikan buat elo, pejuang PTN yang lagi ngambis lewat jalur gap year nih. Sebagian dari elo mungkin punya pertanyaan apakah gap year bisa ikut SNMPTN, kan?

Atau pertanyaan kayak gap year punya peluang lebih gak ya kalo ikutan UTBK SBMPTN? Mungkin juga pertanyaan teknis seperti cara daftar kuliah setelah gap year?

Tenang, semua pertanyaan dan kegalauan elo bakal gue kupas tuntas di sini. Oke tanpa berlama-lama, kita langsung mulai aja ya. 

Sebenernya Apa Itu Gap Year?

Sebenernya Apa Itu Gap Year?
Pengertian Gap year dan peluang melanjutkan kuliah. (dok. Pavel Danilyuk on Pexels)

Dulu waktu baru masuk SMA, jujur aja nih gue gak pernah denger istilah gap year. Tapi menjelang UN dan pendaftaran SNMPTN, gue mulai familier dengan yang namanya gap year. 

Kalo di Indonesia, istilah gap year tuh sering disamain sama nganggur setahun. Ya, mungkin karena dalam setahun itu elo mengambil jeda dari pendidikan formal. 

Tapi, di luar negeri, contohnya di Amerika dan Inggris, arti gap year punya maksud yang lebih kompleks lho

Bahkan di Amerika, sampe ada komunitas non-profit khusus buat orang-orang yang memutuskan buat gap year, namanya Gap Year Association.

Menurut pendiri Gap Year Association, pada dasarnya gap year ini adalah satu semester atau satu tahun pembelajaran yang dikhususkan untuk melatih pengalaman.

Gap year biasanya diambil setelah sekolah menengah atas (SMA sederajat) sebelum melanjutkan karir dan bertujuan untuk memperdalam kesadaran praktis, profesional dan kemampuan personal seseorang. 

Kalau secara harfiah, gap year artinya tahun jeda, yakni saat elo mengambil jeda setelah 12 hingga 13 tahun berturut-turut mengikuti sekolah formal. 

Ini juga bisa berlaku buat para mahasiswa yang udah lulus tapi memilih gap year sebelum memilih jalur karir mereka. 

Gap year bisa dihitung setahun setelah lulus (gap year 1 tahun) ataupun gap year 2 tahun.

Penentu apakah elo masih masa gap year atau enggak tergantung pada peraturan UTBK SBMPTN atau syarat masuk perguruan tinggi bagi alumni. 

Nah, sekarang udah tau kan, ternyata gap year itu bukanlah istilah baru dan emang udah menjadi hal yang umum di dunia pendidikan di Indonesia bahkan luar negeri. 

Apakah Gap Year Bisa Ikut SNMPTN?

Oke, kali ini gue akan mencoba membedah pertanyaan berkaitan dengan gap year dan jalur masuk perguruan tinggi yang bisa dipilih oleh para alumni. 

Tapi, sebelum menjawab pertanyaan apakah gap year bisa ikut SNMPTN, elo harus tahu dulu nih, apa aja syarat mendaftar perguruan tinggi melalui jalur SNMPTN.

Melansir dari website resmi LTMPT, untuk mendaftar SNMPTN ada tiga syarat yang harus dipenuhi. Pertama adalah syarat sekolah, syarat siswa dan syarat memilih jurusan. 

Untuk lebih detailnya elo bisa lihat syarat SNMPTN terbaru tahun 20222 berikut ini: 

Persyaratan Sekolah Mendaftar SNMPTN: 

  • Sekolah SMA/MA/SMK yang mempunyai Nomor Kepala Sekolah Nasional (NPSN).
  • Ketentuan Akreditasi Sekolah:
    • Sekolah Akreditasi A: Kuota SNMPTN hanya untuk 40 % siswa terbaik di sekolahnya.
    • Sekolah Akreditasi B: Kuota SNMPTN hanya untuk 25 % siswa terbaik di sekolahnya.
    • Sekolah Akreditasi C dan lainnya: Kuota SNMPTN hanya untuk 5% siswa terbaik di sekolahnya.
  • Sekolah mengisi Pangkalan Data Sekolah dan Siswa (PDSS). 
  • Data siswa yang diisikan hanya yang eligible sesuai dengan ketentuan.

Persyaratan Peserta SNMPTN:

  • Siswa SMA/MA/SMK kelas terakhir (kelas 12) pada tahun 2022 yang memiliki prestasi unggul: Memiliki prestasi akademik dan memenuhi persyaratan yang ditentukan masing -masing PTN.
  • Memiliki NISN dan terdaftar di PDSS.
  • Memiliki nilai rapor semester 1 s.d. 5 yang telah diisikan di PDSS.
  • Peserta yang memilih program studi bidang seni dan olahraga wajib mengunggah portofolio.

Persyaratan Pemilihan Jurusan di SNMPTN:

  • Setiap siswa dapat memilih dua program studi dari satu PTN atau dua PTN.
  • Jika memilih dua program studi, salah satu harus berada di PTN pada provinsi yang sama dengan SMA/MA/SMK asalnya. 
  • Jika memilih satu program studi, dapat memilih PTN yang berada di propinsi mana pun. 
  • Disarankan tidak lintas minat (tergantung ketentuan PTN yang dituju).

Nah, setelah mengetahui syarat mendaftar SNMPTN, barulah ketemu jawaban dari pertanyaan “apakah gap year bisa ikut SNMPTN?”

Yang pertama kita lihat dulu syarat sekolah. Nah di sini udah jelas bahwa SNMPTN erat hubungannya dengan akreditasi dan keputusan sekolah. 

Ini artinya SNMPTN hanya bisa didaftarkan oleh sekolah dan otomatis hanya untuk siswa SMA sederajat yang masih aktif (masih tercatat sebagai kelas 12 SMA) di sekolah yang tentunya memenuhi syarat untuk mendaftar SNMPTN. 

Dari indikator sekolah, anak-anak gap year udah gak memenuhi nih guys, karena mereka bukan lagi siswa aktif dan bukan lagi tanggung jawab sekolah, karena statusnya udah lulus. 

Artinya apakah gap year bisa ikut SNMPTN? 

Jawabannya adalah nggak, Sobat Zenius.

Tapi tenang aja, meskipun nggak bisa ikut SNMPTN, masih banyak jalan menuju Roma. 

Elo bisa menggunakan jalur masuk kuliah setelah gap year yang satu ini lho. Dan bisa di bilang, jalur ini adalah jalur masuk PTN dengan kuota terbanyak sehingga kemungkinan elo diterima di PTN impian juga makin besar. 

Jalur SBMPTN Paling Cocok buat Anak Gap Year

Melalui jalur ini, elo akan dites dengan soal-soal unyu UTBK SBMPTN, dan hasil ujian tadi akan jadi modal elo “melamar” ke universitas impian. 

Seperti yang sempet gue mention di atas jalur masuk kuliah untuk gap year ini adalah cara yang paling cocok buat anak gap year, selain jalur mandiri ya. 

Nah, kalo udah tau jalurnya, terus gimana cara daftar kuliah setelah gap year? 

Tentu aja, pertama-tama elo harus melihat dan memahami persyaratan Umum UTBK SBMPTN 2022 sebagai berikut: 

  • Memiliki AKUN LTMPT.
  • Siswa SMA/MA/SMK Kelas 12 pada tahun 2022 atau Peserta didik Paket C tahun 2022 dengan umur maksimal 25 tahun (per 1 Juli 2022).
  • Lulusan SMA/MA/SMK/Sederajat tahun 2020 dan 2021 atau Lulusan Paket C tahun 2020 dan 2021 dengan umur maksimal 25 tahun (per 1 Juli 2022).
  • Hasil UTBK 2022 hanya berlaku untuk penerimaan tahun 2022.
  • Membayar biaya UTBK.

Persyaratan Peserta UTBK SBMPTN 2022:

  • Peserta yang akan memilih prodi Saintek, maka mengikuti tes: TPS, Bahasa Inggris, dan TKA Saintek.
  • Peserta yang akan memilih prodi Soshum, maka mengikuti tes: TPS , Bahasa Inggris, dan TKA Soshum.
  • Peserta yang akan memilih prodi campuran (Saintek dan Soshum), maka mengikuti TPS, Bahasa Inggris, TKA Saintek dan TKA Soshum.

Nah, buat elo yang anak gap year setahun atau gap year 2 tahun wajib banget ikut SBMPTN buat masuk PTN impian. 

Karena kalo diliat dari persyaratan SBMPTN, anak gap year yang merupakan lulusan SMA sederajat tahun 2020 dan 2021 masih bisa ikutan tes tahun 2022 ini. 

Dan SBMPTN menjadi jalur masuk kuliah untuk gap year selain jalur mandiri. 

Tapi inget ya, meskipun boleh ikut UTBK SBMPTN, tetep ada batasan umur dan jumlah pendaftaran yang harus elo perhatikan.

UTBK tahun 2022 ini bisa menjadi UTBK SBMPTN kedua atau ketiga elo dan karena udah diberikan kesempatan lebih dari sekali untuk mencoba ujian yang sedap-sedap mantab ini, elo harus mempersiapkannya lebih matang. 

Supaya elo lebih akrab dan up to date tentang UTBK SBMPTN 2022, nih gue kasih artikel yang mengupas tuntas SBMPTN, bisa langsung cek di sini ya: Apa Itu SBMPTN? Yuk, Cek Info Lengkap dan Terbarunya!

Tips and Trik Buat Anak Gap Year Supaya Diterima di Kampus Impian 

Nah, tadi kan elo udah mendapatkan jawaban apakah gap year bisa ikut SNMPTN dan SBMPTN.

Selanjutnya gue akan beralih ke tips dan trik buat elo supaya bisa diterima lewat jalur masuk kuliah untuk gap year di kampus impian.

Sebagai anak gap year, elo udah diberikan waktu 1-2 tahun lebih lama dari anak-anak SMA lain yang baru lulus. Jadi manfaatkan waktu gap year elo sebaik mungkin ya. 

Nah ngomong-ngomong tentang memaksimalkan gap year, gue punya beberapa tips dan trik supaya elo bisa menggunakan waktu gap year dengan lebih fokus dan akhirnya bisa mencapai tujuan keterima di universitas impian.

  • Buat Jadwal Belajar Materi UTBK SBMPTN

Yang pertama adalah membuat jadwal belajar materi UTBK SBMPTN. Jadwal ini sangat penting buat nge-guide elo supaya gak males-malesan belajar.

Soalnya kalo belajar sesuai mood, takutnya banyak materi yang terlewat dan belum sempet elo baca karena moodnya kebanyakan mood rebahan. 

Elo bisa buat jadwal sesuai dengan materi SBMPTN tahun 2021 kemarin, kemudian coba juga mengerjakan soal-soal yang ada di materi itu. 

  • Konsisten dengan Jadwal Belajar yang Sudah Dibuat
Tips Gap Year - Konsisten dengan Jadwal Belajar yang Sudah Dibuat
Ilustrasi belajar dengan konsisten (dok. Ketut Subiyanto on Pexels)

Ini nih menurut gue bagian yang cukup susah. Mau anak gap year, mau bukan gap year kalau masalah konsisten dengan jadwal belajar tuh harus diniatkan dari lubuk hati terdalam. 

Nah, supaya bisa konsisten elo bisa kok minta bantuan anggota keluarga di rumah untuk ngingetin belajar. 

Misalnya minta sama mama, papa, kakak atau adik. Tapi lebih bagus kalo elo bisa ngingetin diri sendiri. 

  • Banyak Latihan Soal UTBK SBMPTN 

Pokoknya practice makes perfect dah. Jangan lupa selalu latihan soal UTBK ya. Semakin sering elo latihan soal, semakin akrab juga elo sama mereka. 

Elo bisa latihan soal sendiri tapi bisa juga latihan soal melalui try out SBMPTN. 

Emang bedanya apa sih kalo latihan soal sendiri sama ikutan try out?

Secara struktur try out SBMPTN sebenernya udah lebih terarah dan mirip dengan soal UTBK SBMPTN. 

Dibandingkan elo harus nyari soal sendiri, bisa jadi emang soal itu dari materi yang sama. Tapi belum tentu tingkat kesulitannya sama kayak soal UTBK SBMPTN.

Ditambah, banyak soal-soal yang butuh penalaran dan penjelasan mendalam. Keliatannya aja soalnya pendek, taunya jawabannya kompleks banget. 

Nah, melalui try out UTBK SBMPTN elo akan dapet pemahaman dan jawaban lengkap dengan pembahasan terkait soal tersebut.

Jadi elo gak perlu bingung dua kali, udah bingung liat soal, liat jawaban soal juga bingung. 

Kalo elo mau ikutan try out UTBK, gue saranin untuk selalu cek dan ricek dengan benar mengenai penyelenggara try outnya, jangan yang abal-abal.

Oh iya, mengenai try out, Zenius juga punya try out UTBK yang bisa elo ikutin dari mana dan kapan aja. 

Ditambah soal-soal try out Zenius udah menggunakan sistem perhitungan skoring sama kayak UTBK asli dan soal-soal yang mirip dengan UTBK.

Pembahasan soal juga disajikan dalam bentuk video interaktif, jadi elo akan dijelasin sedetail mungkin. Kalo elo tertarik bisa cek di sini ya: Try Out UTBK Online di Zenius Sekarang, Siap Hadapi UTBK Kemudian

  • Tanamkan Mindset Anak Gap Year Juga Punya Kesempatan Sama
Tips gap year - Tanamkan Mindset Anak Gap Year Juga Punya Kesempatan Sama
Ilustrasi ruang kuliah (dok. Pixabay)

Tips yang terakhir ini berkaitan dengan mindset atau pikiran elo. Sering kali anak gap year itu dipandang sebelah mata, atau dianggap sebagai pengangguran satu tahun (ya emang sih hehe). 

Cuma gue mau bilang, jangan terlalu memusingkan komentar orang-orang karena banyak banget anak-anak gap year yang berhasil dan bahkan lebih berhasil dari mereka yang langsung kuliah. 

Manfaatkan waktu gap year sebaik mungkin dan jangan biarkan komentar-komentar buruk mengganggu pikiran elo. 

Pokoknya, cukup fokus pada tujuan, belajar dengan tekun dan banyakin latihan soal sambil ikutan try out UTBK Zenius. 

cta zenius ultima supreme
Yuk, langganan Zenius Ultima Supreme sekarang!

Karena mindset yang positif dan sehat akan membantu elo menyerap materi yang dipelajari. Oke segitu dulu info dari gue, semoga menjawab pertanyaan apakah gap year bisa ikut SNMPTN.

Semoga artikel ini bisa menjawab kebingungan elo tentang apakah gap year bisa ikut SNMPTN, ya. 

Jangan lupa tentang tips dan trik yang gue bagikan untuk bisa dijadikan referensi buat elo semua, anak gap year ingin berjuang di medan pertempuran UTBK SBMPTN tahun 2022 ini. Semangat terus Sobat Zenius!

Oh iya, kalo elo mau tau gimana sih perjuangan para gap year bersama Zenius sampai berhasil diterima di universitas impian mereka, bisa langsung cek video di bawah ya:

Originally published: December 24, 2021
Updated by: Sabrina Mulia Rhamadanty

Bagikan Artikel Ini!