Cerita Mereka yang Belajar Langsung dengan Para Tutor Zenius

Tiga alumni bimbel Zenius-X berbagi kisah inspiratif mereka yang berhasil meraih mimpi ketika berkesempatan belajar langsung dengan para tutor Zenius.

Hello sobat Zen. Kali ini gue berkesempatan untuk berbagi curhatan murid alumni SMA yang belajar langsung dengan para tutor zenius melalui program Zenius-X. Sebelumnya, kita udah pernah share cerita Kinan yang menggapai mimpi hingga ke negeri Sakura dan Bahri yang tadinya hidup seenaknya sendiri tapi sekarang jadi fokus meraih impiannya. Kalian juga bisa intip catatan perjuangan anak zenius menghadapi sbmptn 2015 lain yang buanyak banget, komplit sampe kita upload file pdf yang berisi ratusan testimonial.

Ada begitu banyak cerita menarik dan inspiratif sehingga sayang untuk dilewatkan. So, kali ini, gue ga cuma menampilkan cerita dari satu orang doang, tapi TIGA alumni zenius akan berbagi kisah perjuangan mereka. Mereka yang setia pada mimpinya, mereka yang menaruh masa depan di tangannya sendiri, mereka yang bercumbu dengan ilmu pengetahuan. Brace yourself, tulisan ini akan panjang, jadi tanpa babibu lagi, langsung aja kita simak cerita mereka.

 

 =================================================

 

gilangGilang Al Assyifa

Sekolah Teknik Elektro dan Informatika (STEI) ITB
Alumnus Zenius 2015
Email gilangaassyifa@gmail.com
Twitter @gilang20

Waktu gue masih SMA, salah satu hobi gue adalah menjelajahi internet beserta antek-anteknya. Setelah sampai rumah, biasanya gue langsung lepas sepatu nyalain notebook. Sampai suatu saat di sebuah media sosial, gue ngeliat iklan zenius. Awalnya gue cuekin aja, tapi karena begitu seringnya ngeliat tuh iklan dan rada penasaran juga, gue coba buat mampir ke websitenya itung2 ngehargai advertiser, eh. Gue liat tuh demo pembelajarannya. Impresi gue saat itu, biasa aja.. Yaudah gue skip. Kemudian saat gue nyari-nyari materi untuk belajar, karena gue penasaran dengan model pembelajaran multimedia dan gue tipenya penyendiri kalo belajar, yaudah gue beli beberapa CD zenius sebagai sampel. Gue belajar beberapa materi. Kesan gue tetep biasa aja! Tapi setelah denger Zenius Learning, gue jadi tahu kenapa impresi gue terhadap zenius sebelumnya biasa aja.

Itu karena memang beginilah cara belajar gue yang sebenernya wkwkw. Dari dulu gue emang udah terbiasa belajar dengan memahami konsep.

Ketika teman2 gue mengahafal rumus s = v.t , gue berusaha cari tahu kenapa konsep jarak terhadap kelajuan dan waktu bisa begitu. Cocok deh sama zenius! Akhirnya gue beli dah paket lengkap zenius yang dulu jumlah CD-nya masih super buanyak, haha. Dan gue pun mulai menebarkan virus berpikir dan belajar yang bener ke teman2 dekat.

Gue skip sampai SBMPTN aja ya.

Gue sama sekali ga ngandelin jalur undangan karena indeks sekolah gue (SMAN 4 Pekanbaru) yang sangat kecil untuk PTN seperti ITB tapi tetep aja ngarep :p.  Saat itu gue hanya memilih satu pilihan, yakni STEI ITB. Begitu juga dengan pilihan di SBMPTN. Gue ga isi pilihan 2 dan 3. Wkwkwk. Keliatannya konyol ya? Tapi itu udah gue rencanakan. Gue ingin yang terbaik dan gue suka dengan pembelajaran di Informatika ITB yang lebih menekankan pada problem solving, bukan asal ngoding. Kenapa cuma 1 pilihan? Karena gue udah rencanain, kalo gue gagal, gue pengen ikut program Zenius-X Alumni. Gue penasaran sama sistem pembelajaran dan tutor-tutornya di sana. Selain itu, gue juga pengen nambah pengalaman dan wawasan, hidup mandiri, dan merasakan kehidupan di Jakarta.

Walaupun gue udah terbiasa belajar dengan konsep, gue anaknya malesan dan masih suka nunda. Pas kelas 12, gue juga disibukkan oleh berbagai lomba di sekolah. Karena kelalaian dan kecerobohan gue, alhasil gue gagal di SBMPTN tahun pertama. Pascadeklarasi kegagalan gue di website sbm, gue minta izin sama ortu buat belajar di zenius-x dan dibolehin.

Awal gue di zenius, gue menjalani kehidupan dengan suasana baru, mulai dari makanan sampai pergaulan. Di sini gue ketemu teman-teman yang seru, unik, dan gokil abis, apalagi temen-temen satu kosan gue. Kami sering melakukan banyak hal bersama-sama, mulai dari masak dan makan, jalan-jalan, nge-game, debat dan diskusi, nonton film, nginep di zen, olahraga ke taman dan juga ngerusuh bareng sampe2 dimarahi ibu atau bapak kosan, haha. Gue juga masih inget ketika Sabda ngajak kami untuk ngalong ngerjain kodingan di sebuah kafe dan kami dengan naluri anak kosannya langsung mesen minuman yang mahal-mahal karena pasti dibayarin, makasih da, wkwk. Pokoke gokil dah, mungkin mereka udah gue anggep sebagai artificial family gue selama di sana :))

Untuk pembelajarannya, di beberapa bulan pertama, gue dibekali dulu nih dengan berbagai basic skills seperti how to think, scientific skills, integrated science dan lainnya yang menurut gue sangat penting. Setelah itu baru deh mulai ngangsur materi sbm. Untuk tutor-tutornya juga asyik, friendly dan menguasi bidangnya deh, secara pasif gue dapet banyak insight dari para tutor2 di sini. Nah, yang lebih penting lagi, karena program zen-x yang fleksibel, memberikan siswa banyak ruang untuk berekspresi, ditambah tutor yang ngemong banget, gue jadi punya buanyak waktu luang yang bisa gue gunain buat ngelakuin hal-hal yang gue suka.  Gue belajar dan explore banyak hal, seperti ngoprek kualitas dan perangkat audio (headphone, earbud, iem, amplifier, DAC, DAP, dll) dari sisi fisika dan kelistrikan, ikut online course Matematika dari Stanford Online Courses dan beberapa MOOC, code.org, khanacademy, opencourseware, belajar programming juga dari Sabda, belajar tentang dunia pendidikan, dll. Gue ikut beberapa pelatihan (bikin aplikasi dan internet marketing) dan kompetisi programming. Gue juga sempat mengajar dan eksplor beberapa game. Banyak lagi deh yang mungkin bakal sulit gue lakuin kalau dulu gue memutuskan untuk memilih jalan “yang penting kuliah”.

Setelah beberapa bulan gue belajar di zen-x, akhirnya gue sampai pada saat-saat ini (jengjereeng), yap SBMPTN. Dengan tekad yang kuat, gue daftar sbm dengan STEI ITB sebagai pilihan pertama diikuti SI UI dan Statistika UI sebagai pilihan selanjutnya. Setelah menyelesaikan pendaftaran dan hal-hal lainnya, gue pulang kampung karena milih lokasi ujian di sana. Di hari H, ujian pun berjalan lancar, kali ini gue bener2 ga boleh ceroboh!. Dan setelah menunggu sebulan lamanya, waktu pengumuman pun tiba, gue beraniin aja buat ngecek hasilnya, dan hasilnya adalaah...

ALHAMDULILLAH! GUE LULUS DI PILIHAN PERTAMA, STEI ITB!

stei itb
sumber gambar : fti.itb.ac.id

Gue bersyukur banget, akhirnya apa yang gue pengen bisa gue dapetin sekarang, makasih buat zenius dan temen-temen gue yang udah nemenin gue ber-sbmptn dan memberi banyak pengalaman buat gue.

 

 =================================================

 

icha farihahIcha Farihah

Fakultas Kedokteran Universitas Brawijaya
Alumnus Zenius 2015
Email icha.farihah@gmail.com
Twitter @ichafarihah

Dulu sebelum kenal zenius, gue itu punya tipe belajar yang dihafalin semuanya. Rumus dan definisi di buku gue hafalin ampe bener-bener mirip kata-katanya. Temen-temen gue juga rerata gitu, jadi gue gak merasa kalo hal yang gue lakuin itu salah. Ditambah nilai ulangan gue juga bagus, bagus terus malah. Gue selalu dapet juara kelas selama sekolah 12 tahun. Mungkin karena gue ambis, ambis dalam menghafal kalo belajar. Hahaha. Karena deretan nilai bagus yang gue peroleh, dulu gue dengan percaya diri bercita-cita pengen jadi Dokter. Ya, walaupun cuma bermodal hafalan.

Sampe gue harus berhadapan dengan Ujian Nasional SMA. Tiap try out persiapan UN, nilai gue jelek terus karena materi UN dari kelas 1-3 SMA. Gue termasuk anak yang gampang depresi kalo liat nilai jelek, mungkin karena udah biasa dapat nilai bagus. Gue seakan punya “label” ke diri gue sendiri bahwa gue harus selalu menjadi yang terbaik. Parah deh gue, dulu masih mentingin angka-angka di kertas dibanding esensi ilmu yang gue pelajarin.

Kegalauan akan nilai jelek sedikit terobati pas kenalan sama Zenius. Waktu itu, guru gue nyaranin download soal-soal UN di zenius.net. Akhirnya gue searching tentang zenius dan dengerin beberapa demo video pengajarannya. Pikir gue, ini lumayan nih sekalian review2 teori. Akhirnya, gue beli voucher yang 3 bulan. Selama proses pake, gue gunain zenius masih ngasal bahkan cuma kadang-kadang aja. Gue cuma dengerin bagian pembahasan UN. Walaupun begitu, itu udah ngebantu banget di Biologi dan Fisika. Hingga saat itu, gue masih belum ngeh tuh seberapa sulitnya SBMPTN. Gue masih terlalu fokus sama UN.

UN selesai, waktunya buat fokus SBMPTN. Ya, walaupun gue punya sedikit harapan di SNMPTN. Baca ya, “sedikit” karena dulu gue ambilnya tinggi banget dan sekolah gue masih punya sedikit alumni di PTN. Waktu SNMPTN, gue ambil FKUI. Hahaha. Selesai UN, gue gak minat ikut bimbel2 kayak beberapa temen. Gue berpikir gue punya zenius kok, jadi seringin aja pakenya. Gue iseng buka bagian Zenius Learning, dengerin ceramahnya Sabda. Waktu itu gue berasa tertampar pas Sabda bilang kalo menghafal adalah salah satu metode belajar yang salah.

"Gilaa jadi selama ini gue salah?"

Gue terusin nontonin zen-learning, tapi gak semua, baru deh gue dapetin “asiknya” zenius. Gue baru ngerti cara belajar zenius yang “konsep banget”, kenapa gue harus paham dasar-dasar teori, tahu dari mana rumus-rumus berasal.

Meski begitu, gue tetep gak puas jadi murid online zenius. Akhirnya gue milih buat ikut program Intensif SBMPTN di bimbel Zenius-X. Gue yakin bimbelnya beda sama bimbel lain. Hehehe. Selama intensif, gue ketemu sama temen-temen yang keren banget ilmu pengetahuannya dan itu bikin gue sedikit minder karena gue member baru di zenius.net sedangkan mereka rata-rata udah pake zenius dari dulu. Keminderan gue ternyata berlanjut, tiap TO nilai gue kecil banget, selalu aja di bawah, sedangkan temen2 gue udah pada di atas. Di situ gue bingung banget, gue baru ngerasain soal SBMPTN emang beneran susah, beda banget sama UN. Beribu-ribu penyesalan di diri gue karena gak persiapin SBMPTN lebih awal.

Akhirnya, gue tetep mencoba bertahan, gue pelajarin sebisa dan sesempetnya karena waktu intensif cuma sekitar H-1 bulan SBMPTN. Udah gak bener belajar gue, bener-bener acak. Bingung mau teori dulu atau soal dulu. Dua-duanya belum ngerti soalnya. Hahaha. Sampe akhirnya tiba waktu SBMPTN 2014. Berbekal nekat, gue isi waktu itu FK-UI, FK-UNS, dan Teknik Fisika-UGM. Nekat banget kan? Terus gimana hasilnya? Iya, lo bisa nebak sendiri. Gue gagal. Hahaha. Setelah kegagalan itu, gue coba yang lain, gue ikut UM-UGM, UM-Undip, sampe UMB-PT. Hasilnya? Gue ditolak juga. Sedih sih, tapi gue sadar itu semua karena gue emang kurang siap, kurang tau, kurang banget deh. Setelah kegagalan yang berulang, gue memutuskan untuk gak kuliah setahun, gue coba ikut program Alumni di Zenius-X karena gue pikir emang belum pantes jadi mahasiswa.

Bimbel di zenius emang beda. Gue rasain banget sih dari program intensif yang emang fokus untuk drill soal ke program alumni yang rada nyantai karena gak mepet sama SBMPTN. Tiga bulan pertama, kita belajar hal-hal menakjubkan, dari mulai Kak Yoki bahas ilmu-ilmu yang terintegrasi satu sama lain, Pras bahas pengetahuan yang gak didapet pas SMA (logic fallacies, astronomi, pseudoscience, dll), Pio yang menggali kekritisan kita lewat bahan ajarnya, Sabda yang ngajarin programming sampe pada nginep, dan tutor lain dengan keajaiban knowledge-nya masing-masing. Pokoknya seru banget deh!

Tiga bulan pertama itu semacem intro buat kita sebelum masuk ke materi. Bulan-bulan berikutnya baru deh, kita masuk materi. Nah ini nih, bagian serunya lagi, karena udah dikasih intro selama tiga bulan, pas masuk materi itu tuh nyambung banget! Dan itulah pertama kalinya, gue jadi seneng banget sama belajar.

Oh iya, gue juga terus pake zenius.net karena dulu gue gak bijak makenya, gue ulang lagi dari awal. Gue bener-bener mantepin teori2, gue dengerin dari Zenius Learning tanpa di-skip lagi. Terus mulai bikin jadwal belajar mandiri. Target gue adalah khatamin zenius.net, gue mulai dari kelas 1-3 SMA, teori SBMPTN, bahkan kalo masih gak ngerti, gue dengerin yang SMP. Hehehe. Pokoknya gue bertekad untuk mengerti bener-bener. Oh iya, gak lupa juga diskusi, biasanya kalo malem di zen, kita nginep bareng buat diskusi, belajar bareng, kerjain soal bareng-bareng (biasanya main cepet-cepetan), sampe curhat masalah asmara. Hahaha.

Karena belajar gue udah mulai terstruktur, perlahan nilai try out gue pun menunjukkan peningkatan.

try out icha

Belajar dari kegagalan gue sebelumnya, pada SBMPTN 2015 kali ini, gue udah mulai taktis dalam menyusun strategi. Gue ambil FK-UGM, FK-UNBRAW, dan FK-Andalas. Gue juga ikut UM-UGM, ambil Tekfis-UGM, Fisika-UGM, dan Matematika-UGM. Kenapa gue ambil beda? Karena gue mencoba ketertarikan gue di bidang lain. Seperti yang udah gue bilang, selama belajar di zenius, gue jadi sadar kalo semua ilmu ternyata asik banget. Gue berasa pengen meraup semuanya. Hahaha. Terus gimana SBMPTN dan UM-UGM gue kali ini? Beda banget lah pokoknya. Kalo dulu, gue abisin waktu buat coret-coret soal buat bunuh waktu karena udah gak tau harus diapain lagi itu soal. Kalo sekarang, gue coret-coret karena gue tahu harus diapain dan main cepet-cepetan sama jam dinding. Hehehe. Gimana hasilnya?

Alhamdulillah, gue dapet FK-Unbraw via SBMPTN dan Teknik Fisika UGM via UM-UGM.

Gue memutuskan ambil FK-UNBRAW. Wah, rasanya bahagia banget. Semua perjuangan gue terbalaskan dengan kelulusan gue itu dan yang paling penting sekarang gue gak hanya belajar doang, gue udah ngerti buat apa gue pelajarin itu semua, gue udah ngerti buat apa pendidikan, dan gue udah ngerti kalo Zenius emang bener-bener super!

fk unbraw
sumber gambar: http://www.fk.ub.ac.id/

 

 =================================================

 

icanDwi Ichsan Kurniawan

Fakultas Teknik - Jurusan Perencanaan Wilayah dan Tata Kota UGM
Alumnus Zenius 2015
Email ichsan.dik10@gmail.com
Twitter @gehitto

Lebaran baru aja selesai yah, mengingatkan gue setaun dan dua taun lalu (gue lulus SMA tahun 2013) ketika tanggal-tanggal segini lagi galau-galaunya dan sedikit sedih, bingung juga mau ngapain karena ga bisa kuliah lantaran ditolak beberapa PTN di Indonesia. Sekolah swasta? Cuman urusan sebagian orang. Gue dilahirkan di sebuah keluarga yang bisa dibilang kasarnya ya… ga berpendidikan, ga memprioritaskan pendidikan sebagai hal yang penting, ga kaya raya,dan ga juga taat-taat amat beragama hahaha. Lengkaplah sudah hidup gue ini.

Dari zamannya Yunani lagi jaya-jayanya sampe sekarang dia bangkrut, pikiran bokap gue ga pernah berubah. Dia selalu bilang ga usah sekolah, sekolah ngabis-ngabisin duit doang dst. Gue emang ga pernah didukung untuk berpendidikan oleh keluarga. Satu-satunya yang ngedukung hanyalah Ibu. Itulah kenapa cita-cita gue berubah seiring berjalannya waktu sesuai permintaan nyokap. Dulu Ican kecil yang bercita-cita menjadi astronot… *suara gamelan*… berubah jadi ingin menjadi seorang yang bisa ngebuatin rumah tempat istirahat beliau di masa tua nanti. Beliau yang bekerja sebagai asisten rumah tangga selalu bilang dengan polosnya sambil sedih-sedih malu pas lewat rumah-rumah besar di daerah Pejaten atau daerah lainnya,

“Enak punya rumah kaya gitu, rumahnya kecil halamannya besar, jadi ga capek kalo harus bersihin rumah sendirian”.

Gue yang waktu itu ada di sampingnya merasa kaya ditampar dengan angin-angin yang lolos lewat celah-celah jendela angkot. Ya, keluarga gue tidak pernah memiliki tempat yang bisa disebut rumah. Kita selalu numpang, di rumah sodara, rumah nenek, sampe rumah bos bokap. Pernah juga kena gusur karena lahan yang kami tempati mau dijadikan mal. Bokap gue dari dulu cuman kerja serabutan, sekarang udah naik pangkat dikit menjadi seorang penjaga parkiran. Entah jika suatu saat nanti negara api telah menyerang, kerjaan apalagi yang akan dia lakukan. Yang jelas, dia masih tetap tak mendukung gue tuk berpendidikan.

Singkat cerita, gue tetep bersekolah dari TK, SD, SMP, dan SMA. Untungnya ga bego-bego amat, nilai bisa untuk masuk sekolah negeri. Mulai SMP dan SMA, orang tua cukup aktif sana-sini minta keringanan pihak sekolah, agar tetap gue bisa bersekolah. Saat SMA gue bukan murid teladan, tapi diawal-awal nilai gue lumayan. Karena ketidaksengajaan, gue sempet menjalankan bisnis “haram”. Pelajaran seni rupa ga banyak digemari dan terbukalah kesempatan. Berawal bantu satu dua orang teman namun lama-lama keterusan. Kelas IPA maupun IPS antre menunggu giliraan, saat itu gue dipercaya temen-temen buat mengerjakan tugas seni rupa mingguan. Ga ada bakat dan tujuan, entah mengapa begitu banyak pujian dan penghasilannya lumayan. Gue bingung, mereka males mengerjakan atau emang kasian, pokoknya ini gue anggep sebagai kesempatan yang ga bisa dilewatkan. Gue sibuk seharian, sampai pelajaran lain ternomorduakan.

Karena ga bisa ngatur waktu, akhirnya efek sampingnya baru berasa pas deket-deket Ujian Nasional. Hingga tak lolosnya nilai rapot gue untuk undangan (SNMPTN). Gagal juga di ujian-ujian lainnya, seperti SBMPTN 2013, UM UGM, SIMAK UI, UM UNDIP dan ada beberapa lagi. Ga ada harapan kuliah di PTS, akhirnya memutuskan tuk ngulang taun depan. Pengen bimbel seperti yang lain yang juga ingin ngulang taun depan, tapi jelas ga memungkinkan. Di saat yang lain bimbel dengan kesetanan, gue hanya berkutik dengan soal-soal fotokopian. Sedih menyedihkan, tapi ini hidup harus dijalankan.

Akhirnya gue belajar sendirian. Berbekal laptop pinjaman om dan internet yang juga dibayarin si om, gue pengen belajar pake voucher zenius.net aja. Tapi itu pun harus ngumpulin duit berbulan-bulan. Baru kekumpul H-3 bulan SBMPTN 2014 diselenggarakan. Tapi ternyata, otak ini ga bisa diasah dua tiga bulanan.

Gue gagal LAGI sbmptn dan ujian-ujian di tahun 2014!
Gue gagal 2 tahun berturut-turut.

Teringat lebaran tahun itu yang memang sedikit berbeda dari sebelumnya. Saat semua keluarga maap-maapan, Ibu gue minta maaf karena ga bisa menguliahkan dan menyuruh untuk tetap sabar. Air mata gue pun bercucuran.

Lebaran selesai, gue memutuskan untuk cari pekerjaan. Hanya lulusan esema, skill tak punya, ditolak sana-sini puluhan perusahaan. Tapi namanya hidup penuh kejutan, akhirnya gue dapet kerjaan di daerah Sudirman. Jenuh dengan keadaan, ga bisa hidup sebegini dipaksakan. Sadar kalo begini terus, tak akan ada kemajuan. Hidup selama ini berdasarkan impuls artistik dan kebebasan, manusia bukan makhluk statis yang bisa dikotak-kotakan, bukan juga yang betah dengan rutinitas keteraturan. Hidup ini tentang sebuah keputusan, entah gue bakalan jadi orang berhasil atau sebagai seorang yang gagal dalam idealismenya. Saat itu gue sadar, kalo gue adalah orang yang punya cita-cita dan tujuan. Ketika tidak nyaman, berarti gue harus keluar cari jalan. Iseng-iseng buka zenius.net lagi dan mampir di blognya. Ketemu percakapan yang katanya bisa minta keringanan. Singkat cerita gue ajukan permohonan keringanan biaya untuk bisa ikut program Alumni di bimbel Zenius-X. Jansen Alfredo a.k.a Ncen yang waktu itu jadi Manager Zenius-X menyetujui dan malahan free dari biaya sepersen pun!

Ga kerasa setaun sudah Zenius mengajarkan gue banyak hal, ga hanya dalam hal akademik tapi juga cerita-cerita di luar kelas. Orang-orangnya yang brilian, resek juga. Mereka-mereka yang selalu enjoy melakukan tujuan tertinggi dalam hidupnya. Mereka yang bertoleransi tinggi terhadap sesama. Bakal gue rindu dari Zenius ketika Sabda teriak-teriak ngomong “Kapan mutlak kotak sama dengan kotak???”dengan serak-serak napas baunya. Lawakan-lawakan garingnya. Kata-katanya yang seperti
sori dori mori boi ini teh tinggal di kuadratin cenah”, “highly likely mostly probably  principle of curigation” apalah itu. Kak Yoki yang durasi satu videonya bisa sampe 36 menitan. Cuman dia yang tahan bahas dan dengerin sendiri videonya yang sebegitu panjangnya. Ngantuk-ngantuk depan laptop, ketiduran dengan earphone nyangkut dikuping Zzz… Pulang pergi tiap hari naik KRL, jalan dari Zen ke stasiun, dan stasiun ke Zen. Ngobrol sampe larut malam nunggu kereta kosong ke arah Bogor. Itu kaya buang-buang waktu saat dilakukan, tapi indah begitu dikenang sekarang. Temen-temen seangkatan yang juga dilahirkan untuk jadi pelawak huhuhu ini yang bakalan terus dikangenin. Manusia bernama Davin yang mengajarkan hidup dengan kebebasan, ngomong seenaknya, bertindak sesukanya sebagai manusia yang merdeka huahaha. Tentang keinginan gua ketemu Prasdianto (tutor favorit gue) secara langsung, akhirnya juga terkabulkan. Bahkan bisa diskusi sampe berbusa dan pulang bareng, berangkat bareng, naik bajaj bareng hahaha.

Hingga tiba saat perang dimulai. Dibanding SBMPTN sebelum-sebelumnya, ini adalah SBMPTN terindah. Berangkat ke lokasi ujian dengan pede-nya sampe akhirnya ngaruh ketika lagi ngerjain soal. Pilihan pertama, gue pilih Sekolah Arsitektur, Perencanaan, dan Pengembangan Kebijakan (SAPPK) ITB. Gue ingin jadi arsitek karena emang gue ingin menghadiahi hunian nyaman untuk ditinggali ibu di masa tuanya. Gue memilih univ di luar Jakarta biar cari suasana baru, ingin tenang, lelah gontok-gontokan di Jakarta :p. Karena passing grade Arsitektur UGM beda tipis dengan SAPPK ITB, untuk menyiasati peluang gue masuk universitas, gue pilih Perencanaan Wilayah dan Kota (PWK) UGM. Gue juga suka jurusan ini karena ada isu sosial, geografi, dan sudut pandang ekonominya. Di pilihan ketiga, gue pilih Biologi UNPAD. Dan hasilnya?

Akhirnya gue bisa lolos Teknik Perencanaan Wilayah dan Kota Universitas Gadjah Mada!!! 🙂 Huhahaha…

Biarpun gue ga keterima di pilihan pertama, gue tetap puas. Bisa kuliah di kota yang kental akan seni dan budayanya. Gue pasti masih bisa menghadiahi rumah buat Ibu. Tapi sebelumnya, gue akan benahi kota-kota di Indonesia terlebih dahulu, biar ga kaya sekarang, mau keluar rumah aja mager. Ada tiga cara benahinnya: 1) Benahi manusianya 2) Benahi kotanya 3) Hilangkan magernya…. *krik* Bahkan gue udah rencana mau S2 ke Italy, sekolah desain atau arsitektur kota gitu 😉

arsi dan pwk ugm

Zenius bener-bener mengubah konsep hidup gue, lebih bisa menerima pendapat-pendapat orang lain, berpikir kritis, mengenalkan ilmu-ilmu baru, seperti filsafat, sejarah, psikologi, sosiologi dll. Pengen belajar dan tau semua hal, siap menghadapi tantangan (halah lebay) dan masih banyak lagi. Konsep diri yang diberikan awal-awal masuk itu penting banget dan berasa efeknya sampe sekarang di gue. Manteb banget pokoknya hhahahaha. Semua itu zenius berikan dan di tempat-tempat lain belum tentu menyediakan itu :p. Hutang budi sama zenius bakalan gua tunjukin dengan berkarya sebaik-baiknya buat semua. Buat tutor-tutor, staf, kru, producer, Zenius dan semuanya. Terima kasih udah memenuhi napsu intelektualitas gue selama ini. Sekali lagi Thanks Zeniuzzssshhh….. 😀

****


Gimana menurut lo perjuangan keras dan jerih payah teman seperjuangan atau senior lo untuk bisa tembus SBMPTN 2015? Mungkin ada di antara lo yang kagum, ada yg merasa tertampar, atau mungkin ada juga yang ngerasa jiper dan minder setelah baca perjuangan mereka. Terlepas dari itu semua, gua harap sih cerita-cerita di atas hadir sebagai penyemangat. Sekaligus juga sebagai pengingat agar lo semua untuk tidak menyerah pada keadaan dan kegagalan. Sebesar apapun masalah, harapan tidak akan pernah hilang. Harapan akan selalu menerangi jalan kita asalkan kita terus percaya dan berjuang!

Oh yah, buat lo semua yang mau liat Catatan Perjuangan Murid Zenius 2015 selengkapnya bisa lihat di liat di PDF berikut ini

Baca Semua Catatan Perjuangan SBMPTN 2015 PDF

Baca Seluruh Twitter Mention Zenius yang Lolos SBMPTN 2015

 

==========CATATAN EDITOR===========

Kalo ada yang pengen ngobrol sama Gilang, Icha, Ichsan, atau mau nanya sama Fanny, tinggalin aja komen di bawah artikel ini ya.

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan vouchernya di sini.

  • Syifa

    Walaupun gue jadi jiper & minder baca kisah mereka, mereka keren banget!

  • evi

    Kak aku bingung. Pengen banget ngulang taun depan karena masih pengen ngerasa berjung but dapetin PTN yang aku mau. Tapi.... agak ngerasa takut karena kurikulum tahun ini kan beda pasti sbm tau depan beda kan?

  • Mochamad Riefky

    untuk @disqus_XbV2yu0gbL:disqus santai aja saya udah kedua kalinya sbm, tahun depan mau ikut lagi, segi materi mah sama aja

  • Yohanna Panggabean

    Woww! Makasih yaa buat cerita semangatnya! Bakar semangat bangeeeettt!!!!

  • Deny Arya Wiranata

    Masih tetep berjuang nih zen buat minta persetujuan tahun depan. Yang ada sekarang, jurusan aja ditentuin, sakitnya tuh disinih! :v

  • adipraja

    pengen deh gua bisa bimbel di zenius-x. tp kyknya ortu gak setuju tuh terkait dengan biaya ksana n biaya bimbel.huft.smoga aja gua bisa ksana.hehe

  • zak

    aduhi ingin bgt bimbel di zen-x tapi biaya hidup dll

  • Dhawy Farras Putra

    Terharu

  • Dwiqhee Abdul Ghani

    Sumpah. Orang terakhir bikin gue hampir nangis sambil ngakak :"D good job guys!

  • Indra D. Herdiana

    Yang ke-3 keren parahhh!!!! Omedetou. 🙂 Yang lainnya juga keren, kok. 🙂

    Zenius memang benar-benar berniat ingin memajukan pendidikan Indonesia. Saya akan terus dukung!! Ini adalah terobosan baru yang dapat memajukan Indonesia. 🙂

    Benar-benar merinding pas baca bagian yang di-free-kan biayanya bimbenya. Great!!

  • Billy Erickson

    Gokil,ga bosan-bosannya gua bacanya berkali-kali.

  • Arif Jatmiko

    Ada yg ngerasa sama kayak gue?
    Entah kenapa gue jadi iri sama mereka yg tatap muka dan diajarin secara langsung sama guru2 super di zeni 🙁
    Yahhh tapi gpp lah walopun gue belom pernah ketemu langsung, 1 tahun jadi alumni emang asik bgt. Makasih yah guru2 atas hadiahnya tanggal 9 juli 2015 🙂
    Salam ganesha 🙂

    • Fanny Rofalina

      Ayo main2 aja ke zenius 🙂

      • Kai

        ^ kagak apa2 nih main2 ke zenius walaupun cm jadi member online? hahaha

    • Yudika

      Bro apa lo ada ikut bimbel juga, atau hanya ngandalin nih zenius ..?

  • Wah..keren banget , jadi nambah semangat buat belajar

  • kiki

    Gila keren bgt ya perjuangan2nya. Terharu+ngakak pas bacanya 😀 apalagi testi yg terakhir, puitis tp ttp enak dibaca dan paling bkin geleng2 kepala (?) 😀
    The most ngakak sentences:
    Bakal gue rindu dari Zenius ketika Sabda teriak-teriak ngomong “Kapan mutlak kotak sama dengan kotak???”dengan serak-serak napas baunya. Lawakan-lawakan garingnya. Kata-katanya yang seperti
    “sori dori mori boi ini teh tinggal di kuadratin cenah”, “highly likely mostly probably principle of curigation” apalah itu.

    KALIAN GOKILL!!! You deserve it guys!!! 🙂
    Btw kok kyknya kak sabda paling kasian ya 😛 Wkwkk

  • Prasdianto

    Ada banyak pengajar lain yang ga kalah kontribusinya dari nama2 pengajar di atas. Pa Kosim yg kadang mendekonstruksi pikiran anak anak. Pa Budi, yang ngajar Fisikanya terkesan pelan, tapi runut dan sampai selesai. Hengki, pengajar Matematika yg setia hadir dari awal sampai akhir menjelang murid-murid ujian. Faisal, bukan hanya ngomporin anak IPS untuk PeDe, juga menghabisi dan membuka pikiran anak IPA yg merasa 'superior'. Donna dan Vina, dynamic duo untuk bahasa inggris, ngajar bahasa inggris lewat Game of Thrones. Belum lagi staf di belakang layar yg membantu...
    Semuanya kerja Tim, bukan perorangan.

    • Dion Teddy Sebastian

      bang gimana cara ngajuin keringanan biaya?

      • Fanny Rofalina

        langsung ajukan saja proposal keringanan ke email zenius-x ya.

        • Dion Teddy Sebastian

          oke

        • Dion Teddy Sebastian

          oh iya kak,btw subjeknya bebas atau pake subjek "Pendaftaran Waiting List Program Alumni Zenius-X" juga?

  • a.b setiawan

    terharu banget nyampe nangis gue baca cerita yg ketiga.

    #hidup ini perlu perjuangan.

  • Nita

    baru coba zenius nih.. semoga bisa berhasil seperti kakak kakak diatas 🙂

    • Fanny Rofalina

      semangat usahanya yaa

  • Dion Teddy Sebastian

    kak,cara ngajuin keringanan bimbel zenius x gimana ya?gue pingin banget ikut tapi gue nggak kuat bayarnya,gue cuma punya tabungan dibawah 3 juta,minta ortu juga nggak mungkin

    • Fanny Rofalina

      kirimkan proposal pengajuan keringanan kamu ke email zenius-x.

      • Dion Teddy Sebastian

        oke kak

      • Dion Teddy Sebastian

        udah kak,baca ya kak hehe 😀

  • Muhammad Fadhil Ayyasy

    Keringanan biaya?
    Well this is cool. I'm impressed of ya Zenius ><

  • Safira Anggani

    pengen bangget ikut bimbel di zenius-x dan bisa lolos PTN seperti mereka, tapi budget nya besar sekali buat saya, hmm

  • agaaa

    Gue iri sama yang pertama, bisa ngoding bareng sabda gitu :v

  • Kresna RD

    Wah ceritanya Dwi mirip sama gue nih,2 tahun berturut" gagal SBMPTN dan tahun depan kesempatan terakhir. Pingin Banget ikut zenius x dari taun kemarin padahal,tapi apa daya Bandung-Jakarta PP pake motor mah tua dijalan. Waiting a great chance 🙂

  • Farid Pratama

    yang ke tiga keren abis tuh, gratis lagi biayanya mantap abis bang wkkwkwkw

  • ncojrmi_

    Kak, gua mau nanya ada ga sih yg ikut program alumni tp dari lulusan SMK ?
    Sedikit curhat, gua skrng kls 3 SMK jurusan Listrik dan emng diawal gua salah masuk jurusan sekolah kak, dan sekarang gua udh nyoba2 ngerjain soal sbm tahun ini, hasilnya gua ngerasa paling bodoh sedunia. Padahal di sekolah gua rangking 5 besar di sekolah.

    Rencananya mau ikut program alumni zen tahun depan, walaupun gua misalkan dapet undangan gua ngerasa ga pantes secara gua blm ada bekal buat masuk dan ngikuttin pelajarannya. Yah dasar SMK jelek banget dibanding SMA.

    Jd kalau ada minta di share dong kak, takutnya gara2 lulusan SMK gua ikut program alumni zen takut minder hehe.

    • Syifa

      Ada kok yang ikut program alumni berasal dari stm.

      • ncojrmi_

        Wah bener kak? Kebetulan banget dari stm jg. Kayaknya udh mateng buat ke program alumni zen. Thks informasinyaa

  • nia

    huaaaa pengen bgt bisa bimbel disana tapi gue domisili padang:(( pengen blg ortu tapi...

    • Syifa

      Kemarin (2014-2015) ada alumni yang dari padang

      • nia

        iya kak udh masuk waiting list, tp blm dpt email dr zenius-x nya sampai skrg

  • ahmadri

    skrng gmna kbrnya bang sabda y?

  • elis safitri

    kak kalo mau ikut bimbel zenius-x it uapa hanya ada di jakarta tempat bimbel nya ? terus kalo mau ikut info mengenai biaya selama bimbel nya bisa kita lihat dimana ya ?

  • naufal gugus

    pengen banget langsung di ajarin sama tutor2 zenius..,.

  • padasaw

    kak saya punya xpedia, tapi itu xpedianya yg lama. jadi gimana ya kalo saya belajarnya dari xpedia yg lama? ga dari xpedia 2.0. apakah ampuhan xpedia 2.0? atau sama saja?

  • Amalia nurul haque

    gimana cara daftar program zenius-x?

  • Yongki Bandaso

    Kak aku mau nembak teknik fisika, ilmu gizi dan fisika.. Bisa bantu gmna caranya buat lolos sbmptn 2016 utk 1 kalinya?

  • muhammad farid Zaki

    Kak mau daftar zeniusx progtam alumni dibuka gak kak?

    • mels

      Udah ngga buka