Gak Lolos SNMPTN, SBMPTN, & Ujian Mandiri. What should I do?

Gagal SNMPTN, SBMPTN, dan Ujian Mandiri? Atau lolos tapi ga puas dengan hasil yang diperoleh? Artikel ini dapat membantu yang galau untuk membuat keputusan.

Hei guys, gak kerasa akhirnya sebagian besar pengumuman seleksi masuk universitas untuk masuk tahun ajaran baru 2016/17 udah hampir semuanya diumumkan, dari mulai saringan SNMPTN, SBMPTN, dan (sebagian) Ujian Mandiri. Bagi lo semua yang akhirnya keterima di universitas keren dan program studi impian lo, gua ucapkan selamat! Tapi di artikel zeniusBLOG kali ini, gua mau nulis khusus untuk beberapa di antara lo yang mungkin bisa dikatakan gagal dalam saringan masuk universitas tahun ini. Termasuk juga lo yang mungkin kurang puas dengan hasil yang lo dapetin, entah karena dapetnya "PILIHAN KETIGA", atau lo ngerasa nyasar masuk ke jurusan yang sebetulnya kurang lo minati, atau mungkin lo masuk ke universitas non-favorit yang gak bikin lo merasa tertantang. Buat lo semua yang sekarang ini dalam kondisi yang gua sebutin di atas, gua sarankan lo baca artikel ini sampai habis, karena menurut gua apa yang gua bahas di sini penting banget buat lo.

Bagi lo yang tahun ini ngerasa gagal masuk kampus-jurusan yang lo inginkan, gua yakin saat-saat sekarang ini adalah waktu yang sangat sulit buat lo lewati.  Gua juga tau percuma aja kalo gua berusaha untuk menghibur lo sekarang, apalagi sok-sok ngasih semangat, dan memang bukan itu tujuan gue. Rasanya emang berat untuk nerima kegagalan, apalagi kalo kita ngerasa udah berusaha cukup keras sebelumnya. Mungkin kalo masalahnya cuma sekedar ngerasa kecewa, seiring dengan berjalannya waktu perasaan lo akan balik normal lagi. Nah tapi masalahnya sekarang nih, di saat-saat lo lagi galau gak jelas, lo seolah-olah "dipaksa" sama keadaan untuk segera nentuin langkah ke depannya - atau simpelnya lo harus segera nentuin pilihan "Lanjut kuliah sedapetnya atau ngulang lagi tahun depan?"

ngulang atau terusin kuliah

Nah, terlepas dari apakah keputusan lo mau ngulang SBMPTN/Ujian Mandiri untuk tahun depan, atau lo mau lanjutin kuliah yang lo dapetin - yang jelas gua di sini bukan mau NENTUIN ke arah mana keputusan lo, karena pada dasarnya masa depan lo itu harus lo sendiri yang memutuskannya. Jadi gua gak mau lihat kalo ada yang nanya di comment section "kak glenn, aku sebaiknya ngulang atau nggak ya?" karena sekali lagi, keputusan itu harus lo sendiri yang nentuin. Tapi melalui tulisan ini, gua mau bantu lo menganalisa situasi lo sekarang berdasarkan data dan pengalaman gua, supaya lo bisa menentukan keputusan yang tepat berdasarkan perspektif yang lebih luas. Okay, kita mulai dulu kupas permasalahannya satu per satu yah!

 

Gua Sebetulnya Keterima Kuliah sih, Tapi...

Nah, buat lo yang sebetulnya sekarang ini sebetulnya udah keterima di salah satu universitas, tapi mungkin masih ada yang ngeganjel di dalem hati.. Lo wajib pikir-pikir dulu nih sebelum terlambat dan nyesel di kemudian hari. Kenapa? Karena sebetulnya kalo lo emang udah keterima di universitas-jurusan yang lo inginkan, gak akan mungkin lagi ada kata "TAPI" di dalem hati lo. Kalo lo diem-diem masih kepikiran "TAPI... apa sebenarnya gua beneran yakin mau kuliah di sini..?" berarti emang ada baiknya lo jangan gegabah, pikirin lagi mateng-mateng baik-buruknya, kesempatan dan konsekuensinya - terlepas dari apapun yang akan jadi keputusan lo.

Bahayanya Asal Milih Jurusan Untuk 'Sekedar' Kuliah

Biasanya anak kelas 12 SMA/SMK yang baru lulus SMA, mikirnya next step dalam kehidupan itu cuma ada satu opsi doang, yaitu KULIAH. Entah itu lewat penerimaan SNMPTN, SBMPTN, Ujian Mandiri, atau gimana kek yang penting kuliah. Kalo gak diterima di universitas atau jurusan yang sesuai minat, ya udah gapapa keterima di jurusan yang gak sesuai minat, seenggaknya kan keterima kuliah, jalanin aja, kalo gak kuliah ya mau ngapain lagi, masa iya nganggur.. Mungkin emang udah takdirnya seperti itu?

Nih ya guys, gua kasih tau aja lo dari sekarang... selama 3 tahun gua kerja di zenius, gua ngeliat ada satu kesalahan fatal dari kakak-kakak angkatan lo yang terus-terusan membudaya di setiap angkatan, yaitu : Maksain kuliah di jurusan yang gak sesuai sama minat! Kalo lo mau tau yah guys, selama gua 3 tahun ini kerja di zenius... gua udah nerima ratusan curhatan entah dari sosmed atau ke email pribadi dari kakak-kakak angkatan lo yang ngerasa nyesel maksain kuliah yang bukan jadi minat mereka. Kalo gak percaya silakan lo langsung lihat aja isi curhatan mereka di comment section artikel lama gua yang nulis tentang :

Terlanjur Salah Milih Jurusan, Mending Ngulang atau Terusin aja?

Lo bisa lihat di comment section artikel gua itu, ada ratusan siswa yang curhat puaaanjang lebaaar tentang penderitaan mereka yang harus menjalani perkuliahan dengan penuh keterpaksaan dan rasa tersiksa karena gak sreg sama kampus maupun jurusannya. Sooo... please guys, mumpung masih belum terlanjur seperti mereka. Pikir-pikir dulu deh sebelum lo memutuskan untuk masuk kuliah di universitas atau jurusan yang belum sreg sama hati lo. Asal milih jurusan supaya bisa sekedar kuliah itu bahaya banget! Karena konsekuensi yang akan lo dapetin kalo lo maksain diri akan jauh lebih mengerikan lagi ke depannya. So please think again, terutama buat lo yang keterima di universitas-jurusan yang bukan minat lo, entah itu karena lo nyasar di pilihan terakhir, dipaksa orangtua, atau ngikut saran dari keluarga besar atau temen-temen, please... sekali lagi, think again!

ortu-png
kompilasi curhat beberapa zenius user yang salah jurusan karena dipaksa oleh orangtua.

 

Buat lo yang punya kesulitan meyakinkan orangtua/keluarga kalo lo gak mau dipaksa kuliah di jurusan pilihan mereka, coba lo luangkan waktu 10 menit untuk baca artikel ini : Bagaimana cara yang paling tepat memotivasi seorang pembelajar?

 

Sebetulnya Gua Pengen Nunda kuliah untuk Ngulang SBMPTN & UM sih, Tapi...

Mungkin beberapa di antara lo ada yang emang sempet kepikiran untuk menunda kuliah dan mempersiapkan diri dengan lebih mateng untuk menghadapi SBMPTN dan Ujian Mandiri tahun depan supaya lo bisa dapet kesempatan kuliah di universitas yang lebih baik serta belajar di jurusan yang sesuai dengan minat lo. Cuma niat itu masih setengah-setengah dan lo masih perlu mempertimbangkan beberapa hal. Okay, emang gak ada salahnya lo mempertimbangkan milih opsi yang mana. Masalahnya, pertimbangan itu ada yang emang bener-bener mateng, ada yang pertimbangannya cetek. Misalnya pertimbangan yang mateng itu gini:

"Sebetulnya gua pengen masuk kedokteran UI sih, tapi gagal dan akhirnya masuk kedokteran Unpad. Emang sih gua tadinya pengen bisa masuk UI, tapi setelah gua pikir-pikir kedokteran Unpad juga udah tergolong bagus banget. Rasanya sayang banget kalo gua ngulang setahun cuma buat ngejar FKUI yang persentase keterimanya cuma 1%-3%, belum tentu juga setahun gua bisa nembus FKUI, jangan-jangan gua nanti malah gagal lolos FK Unpad juga. Lagian rasanya gua bisa kok berkarya jadi dokter yang hebat dengan memulai studi gua di Unpad. Gua memilih lanjut kuliah di FK Unpad dan gak nunda kuliah"

Widih, kalo lo mikirnya kayak illustrasi gua di atas gini sih, gua yakin emang pertimbangan lo udah mateng. Terus pertimbangan yang gak mateng itu kayak gimana? Misalnya pertimbangan yang cetek itu kayak gini:

"Sebetulnya gua pengen banget menekuni Teknik Elektro, rasanya emang jiwa gua dari kecil suka ngebengkel dan gemes pengen berkarya dalam dunia teknologi. Tapi gua gagal dan masuk ke pilihan tiga (misalnya) Ilmu Hukum yang sebetulnya bukan minat gua. Tapi daripada gak kuliah, kayaknya gua jalanin aja deh. Rasanya malu aja kalo gua sampai gak kuliah, lagian sayang waktu setahun juga gua bingung mau ngapain. Rasanya males juga belajar lagi buat nempuh SBMPTN dan Ujian Mandiri tahun depan. Gua coba paksa jalanin aja deh, daripada gak kuliah kan malu. Mungkin emang udah takdir gua bukan jadi engineer tapi jadi pengacara."

Nah yang kayak gini ini nih, calon-calon mahasiswa yang mikirnya pendek... terus nantinya uring-uringan pas kuliah karena ngerasa salah jurusan. Biasanya ada aja sih siswa yang ngerasa belajar itu ibarat balapan, kalo temen-temen seangkatan udah pada kuliah, ya berarti gua harus kuliah juga. Masalah salah jurusan itu gimana nanti, yang penting kuliah dulu. Ya mungkin memang kalo dari pandangan anak SMA yang selama ini proses belajarnya selalu ngurut dari SD-SMA, rasanya kalo nunda kuliah itu ibarat gak naik kelas. Padahal kalo udah di dunia kuliah apalagi dunia kerja, rugi umur 1-2 tahun itu sangat gak signifikan dalam proses belajar, karir, pencapaian prestasi, dsb. Apalagi kalo lo mengorbankan 1-2 tahun untuk merenung dan atur strategi supaya langkah lo ke depan lebih terarah. Learning is a journey, not a race!

Jadi, sebelum lo ngerasa salah jurusan terus akhirnya sering bolos kuliah, IPK ancur-ancuran, dan malah menghancurkan masa depan lo hanya karena alesan "yang penting kuliah dulu deh" atau "sayang waktu nganggur setahun". Lo sebaiknya sadar dari sekarang bahwa konsekuensi yang lo harus hadapi kalo lo salah jurusan itu jauh bisa jadi lebih fatal. Karena biar gimanapun juga, dunia perkuliahan itu jauh lebih berat daripada waktu SMA - apalagi kalo lo sebagai mahasiswa gak benar-benar menjalani kuliah dengan segenap kegigihan, serta rasa kecintaan terhadap disiplin ilmu yang sedang lo tekuni. Akan ada begitu banyak materi kuliah, tugas kelompok, ujian praktek, ujian tengah semester, ujian akhir semester, laporan praktikum, kerja lapangan, seminar, skripsi, sidang akhir, yang nuntut dedikasi, dan kedisiplinan lo secara konsisten selama kurang lebih 4 tahun. Siapkah lo menghadapi semua itu? Apakah lo berpikir kalo misalnya lo asal kuliah dulu terus nanti dengan mudahnya lo bisa coba curi-curi waktu buat belajar SBMPTN dan UM sambil jalanin kuliah? I don't think so guys, so please think again, karena kalo lo salah langkah sekarang, lo akan jauuuh lebih buang-buang waktu, buang-buang uang, energi, dan yang paling penting lo buang-buang kesempatan hidup lo.

 

Kalo emang gua memutuskan buat nunda kuliah, terus gua ngapain dong setahun?

Okay, kalo emang sekarang lo beneran udah mutusin buat nunda kuliah dan fokus mempersiapkan diri lebih baik untuk ujian SBMPTN dan Ujian Mandiri tahun depan, apa aja nih langkah-langkah yang harus lo lakukan? Nah, pertama-tama yang harus lo sadari adalah lo punya keuntungan yang sangat besar dibandingkan para pesaing lo yang lain. Apa aja sih keuntungan lo?

  1. Lo udah punya pengalaman lebih karena udah ngalamin sendiri SBMPTN dan Ujian Mandiri. Dari pengalaman ini, lo pasti akan jauh lebih tau taktik belajar yang tepat dan lebih rileks secara mental dibandingkan pesaing lo yang lain.
  2. Lo bisa analisa ulang apa sih sebetulnya hal yang bikin lo gagal masuk kuliah, dan tentunya juga lo bisa punya banyak waktu untuk kembali atur strategi supaya persiapan lo lebih mateng.
  3. Lo punya waktu untuk merenung dan merefleksi diri lo lagi, sebetulnya bidang apa sih yang bener-bener ingin lo tekuni.
  4. Lo punya waktu untuk memperdalam kualitas diri lo, dari mulai yang sifatnya akademis sampai hal-hal yang lebih personal.

Nah untuk keempat point di atas, mungkin yang mau sedikit gua bahas di artikel ini adalah point kedua, tepatnya: Apa sih yang bikin lo gagal masuk kuliah?

Tebakan gua yang pertama adalah karena sebagian besar dari lo terlalu ngandelin jalur SNMPTN. Kenapa tebakan gua pertama ke arah situ? Karena dari hasil survey zenius (responden >1000 orang). Gua bisa ngeliat behavior dari orang yang gagal keterima SBMPTN itu baru mulai belajar untuk SBMPTN (9 Juni) cuma sebulan sebelumnya yaitu bulan Mei.

pola belajar yang gak keterima
Pola Belajar untuk peserta yang GAGAL lolos SBMPTN 2015

 

Kemungkinan sebagian besar siswa yang gak lolos SBMPTN itu baru mulai belajar serius telat banget yaitu sekitar bulan April-Mei atau hanya 1-2 bulan sebelum SBMPTN. Sementara itu, tingkat persaingan seleksi SBMPTN itu ketat banget dan rasa-rasanya sulit kalo lo baru mulai serius untuk menghadapi persaingan ujian SBMPTN yang tingkat kelulusan nasionalnya sekitar 15-18% doang. Sekarang coba lo lihat persentase kelulusan SBMPTN dari tahun 2013-2015 berikut ini:

 

persentase sbmptn
persentase kelulusan sbmptn tahun 2013-2015

 

Dari tabel di atas, mungkin sekarang lo baru sadar bahwa tingkat persaingan SBMPTN itu gak main-main persaingannya. Untuk tahun 2017 ini, ada >600ribu peserta SBMPTN yang gak lolos. Gila banget yah kalo dipikir-pikir persaingannya? Itu data di atas itungannya skala nasional doang lo, kalo misalnya lo milih jurusan favorit, bisa jadi persentase-nya lebih kecil lagi! Wah, ngeri banget yah? Yak, dunia memang kejam guys! Tinggal masalahnya sekarang, apakah lo masuk di 80-85% peserta yang gak diterima, atau bisa masuk di 15-18% siswa yang dinyatakan layak lolos SBMPTN.

Ah tapi gue udah belajar dari jauh-jauh hari, kak. Sampe begadang juga. Tapi tetap ga lolos. Mungkin gue emang bodoh.

Duh, salah satu kesalahan umum pelajar jaman sekarang adalah belum apa-apa udah menghakimi diri sendiri kayak begitu. Karena sebetulnya kalo dari pengalaman gua ngeliat siswa yang gagal sbmptn dari tahun ke tahun, kebanyakan mereka yang gagal bukan karena gak pinter, melainkan karena usaha lo selama ini kemungkinan besar kurang tepat sasaran. Kurang tepat sasaran itu gimana maksudnya? Gue coba sebutin beberapa contoh gejala belajar SBMPTN yang kurang tepat sasaran ya. Misalnya, lo belum tau persis medan tempur SBMPTN itu gimana. Bahkan mungkin lo baru sadar kalo persiapan belajar UN dan SBMPTN itu berbeda pas detik-detik menjelang SBMPTN. Bisa jadi selama ini lo hanya sekedar belajar belum belajar secara efektif dan tepat sasaran. Atau mungkin lo masih belum ngerti cara meracik strategi dalam menyusun pilihan untuk memaksimalkan peluang lo keterima. Mungkin juga lo belum ngerti cara menyiasati materi yang keliatannya banyak banget pada tiap subjek yang diujikan di SBMPTN. Masih males-malesan dan suka menunda. Daan masih banyak lagi.. Intinya, kemungkinan besar, cara belajar lo untuk persiapan SBMPTN masih ga jauh beda dengan cara lo belajar buat ujian harian di sekolah.

Trus gimana dong caranya biar gue bisa belajar tepat sasaran buat SBMPTN? Tenang aja guys... terutama buat lo semua yang udah kenal zenius. Karena di zenius lo akan dipersenjatai dengan amunisi yang paling lengkap untuk menyiapkan diri lo jauh lebih mateng menghadapi SBMPTN dan Ujian Mandiri tahun depan. Wah, emang senjata rahasia dari zenius apa aja sih?

Dari mulai hal yang paling simpel dulu deh, lo bisa baca catatan perjuangan dari temen-temen lo yang lolos SBMPTN 2016. Coba lo intip gimana sih perjuangan mereka, apa sih yang ngebedain mereka yang berhasil dengan yang gagal? Kemudian di zenius lo juga bisa dapetin video pembahasan materi dan latihan soal SBMPTN dan UM yang lengkap banget dari mulai tahun 2002-2016, dan masih banyak hal lain. Buat yang penasaran apa aja persenjataan zenius, coba deh lo lo telusuri sendiri link di bawah ini dan lo bisa nilai sendiri apakah isinya bermanfaat buat lo untuk persiapan setahun ke depan 🙂

 

Emangnya dengan gua belajar di zenius, gua udah pasti bisa keterima di SBMPTN atau Ujian Mandiri?

Kalo ada pihak yang bisa menjamin KEPASTIAN dan JAMINAN dari keberhasilan seseorang, kemungkinan itu strategi murahan untuk sekedar menjual. Jadi, daripada gue ngibul tentang seberapa bagus zenius, pertanyaan yang lebih tepat adalah: "Seberapa efektif sih keberhasilan pengguna zenius sebelumnya yang udah pernah belajar pake zenius?" Nah kalo ada ukuran indikator yang jelas, akan jauh lebih mudah gua ngomongnya. Jadi mari kita bicara berdasarkan data aja deh. Berdasarkan survey yang biasa zenius lakukan setiap tahun, baik ke pengguna zenius maupun non-pengguna. Gua berani bilang bahwa emang zenius relatif sangat efektif meningkatkan persentase kelulusan SBMPTN. Lo bisa lihat dari data di bawah ini:

user zenius
Persentase Kelulusan SBMPTN 2015 dari pengguna zenius baik kelas 12 maupun Alumni

 

Nah dari data tabel di atas, lo bisa ngeliat perbedaan signifikan dari skala nasional yang sempet gua kasih sebelumnya. Dibandingkan dengan persentase kelulusan SBMPTN skala nasional yang persentase kelulusannya hanya sekitar 15-18%, pengguna produk zenius bisa "mendongkrak" persentase itu hingga mencapai 75.85%. Lumayan banget kan dari 15% naik jadi 75%? Wah tapi terus gimana dong nasibnya yang 24,15% user zenius yang gagal? Tenang aja, they did not lost in vain, kebanyakan sih dari 24% zenius user gak keterima SBMPTN itu malah banyak yang lolos melalui jalur lain seperti Ujian Mandiri SIMAK UI, UTUL UGM, UM Undip, dlsb.

Okay, mungkin masih ada sebagian dari lo juga yang masih skeptis karena tingkat kelulusan kelas 12 biasanya jauh lebih tinggi daripada alumni, karena ya emang jatah kursi SBMPTN untuk kelas 12 lebih banyak daripada untuk alumni. Tapi berdasarkan survey yang zenius lakukan setiap tahun sih, perbedaan tingkat kelulusan antara kelas 12 dengan alumni gak terlalu beda jauh. Bisa lo lihat dari data di bawah ini:

user zenius alumni
Persentase Kelulusan SBMPTN 2015 dari pengguna zenius yang berstatus Alumni SMA/SMK

Nah grafik tabel di atas ini adalah penggambaran ribuan murid zenius yang tahun lalu memutuskan untuk menunda kuliah dan menjadi siswa alumni yang fokus belajar di zenius, baik melalui produk Xpedia 2.0, maupun belajar online di zenius.net. So, apakah lo akan mengambil keputusan dan mengikuti jejak langkah mereka? Semua terserah sama keputusan lo semua.

 ****

Okay, itulah kurang lebih bahan renungan dari gua khusus bagi lo yang saat ini lagi galau antara nunda kuliah untuk ngulang setahun, atau jalanin apa yang udah lo dapetin sekarang. Apapun keputusan lo, pastikan itu didasarkan atas kesadaran penuh dan pertimbangan yang mateng. Karena pada dasarnya, keputusan yang manapun, akan ada konsekuensi dan juga risiko yang harus berani lo hadapi. Baiknya menurut gua, lo sempatkan waktu minimal sehari untuk merenung baik-baik, pertimbangkan lagi sisi positif dan negatif dari apapun keputusan lo itu. Begitu keputusan lo udah bulat, pastikan lo jalani itu dengan penuh integritas, dedikasi, kedisiplinan, dan juga semangat yang konsisten. Moga-moga sedikit banyak petuah dan bahan renungan dari gua bisa bermanfaat buat lo semua. Good luck guys!

==========CATATAN EDITOR===========

Kalo ada yang pengen ngobrol sama Glenn terkait kegalauan antara ngulang atau gak ngulang, tinggalin aja comment di bawah artikel ini.

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan vouchernya di sini.

  • Fajar Ali

    wah taun depan kayaknya bakal lebih gilak lagi persaingannya, apalagi zenius udah mendunia... punya tips ga kak kalo saya udah mulai nih ngezenius dari bulan kemarin buat persiapan sbm snm taun depan, kira2 gimana biar pas taun depan pas ujiannya belajar selama ini gak sia sia?

    • haha.. sebetulnya utk persaingan, bs dibilang masih jauh bangetlah utk ngmg user zenius bersaing dgn sesama user zenius. perbandingan seluruhpeserta sbmptn sama pengguna zenius aja masih jauh bangetlah :p

      utk tips sbmptn lo bs lihat di sini https://www.zenius.net/blog/category/zenius-sbmptn-snmptn

      • Fajar Ali

        okelah makasih kak 😀

      • Memangnya ada berapa pengguna aktif Zenius?

    • Billy Nugraha

      Perbanyak berdoa juga gan :p

      • Fajar Ali

        iya gan wakwkwkwk 😀

    • Furqon Lanang

      mau mendunia juga ini mah Gimana orang nya :3 Elu ikutan 5 Bimbel Juga Kalo Orang Nya Gitu Gitu Aja mah Gak bakal lolos lah , Ini Bukan masalah Apa senjata yang kau gunakan Ini masalah bagaimana Orang Yang menggunakan senjata :v Eaa

      • Fajar Ali

        pandai pandailah menggunakan senjata

  • Chairul Amin

    Alhamdulillah rupanya masih aman statistik SBMPTNnya.

    Sekadar curhat:
    Nekat saja sih, Sebenarnya saya mau pindah jurusan. Karena sendirinya ingin mempunyai skill baru.
    Dasarnya, Saya lulusan SMK jurusan TKJ. Itu karena kebiasaan saya semasa SD yang sering main komputer ampe rusak berkali-kali karena saking curiousnya. namun seiring waktu sampe saya masuk SMK kemampuan saya terakui disana.

    Saat menginjak Kelas XI, ada temen ekskul yang bisa nggambar dan itu bikin saya pengen belajar. meskipun berkali-kali latihan, akhirnya hasil nggambar yang dilakuin berberapa minggu itu hilang. tapi apa daya itu saya hanya bisa relakan dan mundur dari menggambar.

    Namun berberapa waktu kemudian passion saya akan perkomputeran berkurang. karena saya merasa menjadi orang yang acuh tak acuh pada saat mengajari teman yang gak tahu komputer. dan selalu mengerjakan tugas praktek sendiri, hingga bikin orang kadang gak ngerti apa yang saya ajari. dan itu adalah kesalahan bagi saya.

    Kurang berperasaan? mungkin bisa begitu.
    namun, ketika pas SNMPTN tahun ini mulai, karena saya membuka kembali kebiasaan masa kecil: membaca komik, nonton kartun dll saya malah tertarik memilih Seni Rupa sebagai pilihan pertama, dan itu didukung oleh artikel ini ( http://startupbros.com/how-to-create-you-passion/ )

    target saya sih, di Bandung sana. tapi keburu gagal 2x karena pas SNMPTN telat ngumpul portofolio, terus pas SBMPTN mau tes malah batal karena resiko belajar yang mepet dan besarnya anggaran ke Bandung itu.

    Ya, entahlah ini bikin jeda 1th dulu karena saya kira belum mandiri dan belum berkomitmen terus mindset saya agak gak stabil.

    dan apakah ini adalah keputusan yang baik?

    • dari sepotong cerita lo, sepertinya memang lo yg dlm kondisi skrg blm siap utk berkomitmen krn masih dlm proses eksplorasi dlm diri lo sendiri. kalo lo memutuskan utk nunda kuliah utk kembali bs mengambil waktu utk merenung dan atur strategi, ifu adalah pilihan yg bijak. tapi asal wktnya beneran dipake buat mikirin langkah konkrit dan membangun mindset yg kokoh ya , jgn malah jdnya keluyuran main lho... 🙂

      • Fitria Susanti

        Kak mau nanya ni.aku tamatan tahun 2016.cuma mungkin kurang beruntung.dan aku memilih nganggur.di tahun 2017 ini aku mau masuk kuliah.keluar temasuk kurang mampu.ngambil jalur mandiri tentu biaya besar.hmf apa kk bisa bantu solusi buat maslah ku.? Biar aku mudah masuk ke prguruan tinggi

    • Daveram Matthew

      admin. saya mau tanya.
      saya kan sudah kelas 3 sma tapi saya masih bingung dengan jurusan apa yang akan saya ambil kuliah nanti. bisa kasih saran gak langkah apa yg bisa saya ambil untuk menentukan tujuan saya berikutnya. ??
      kalau nilai disekolah dari semua mata pelajaran tidak ada yg terlalu menonjol. mohon saran nya ya min. terima kasih

  • HanifOploVeRz

    Bang.., bisa kasi contoh., gimana cara bikin daftar besar untuk persiapan SBMPTN tahun depan ???

  • Yustinus Bona V

    Puji Tuhan gue diterima di jurusan Filsafat UI, meski itu plihan ketiga tetap gue ambil, karena gue suka belajar itu dan pas banget jurusan itu peminatnya sedikit jadi mungkin karena itu gue bisa tembus SBM, hehe. Menurut gue tergantung masing masing orang kak, ada yang mesti kuliahnya yang benar benar dia suka, supaya bisa enjoy dan dapet nilai bagus, tapi ada juga yang meski gak sesuai kesukaan tapi ttep bisa bertahan kuliahnya, , pekerja keras. Menurut gue sih kesungguhan dan kerja keras itu lebih penting kak. Orang yang bersungguh sungguh tetap akan sukses meski berada pada pilihan yang salah, inget aja temen temen, kalian kuliah itu kan bukan demi kalian sendiri, tapi demi orangtua yang udah banting tulang biayai kalian, jadi apa salahnya mengikuti keinginan mereka? dengan syarat kerja keras mutlak diperlukan, ingat kuliah bukan ajang keren kerenan atau apa, tapi penentu masa depan yang harus didasari kesungguhan. Itu aja pendapat gue kak, gapapa kan kita berbeda pendapat, hehehe 🙂

    • tentu saja kita boleh berbeda pendapat. memang setiap orang memiliki caranya tersendiri utk memotivasi/termotivasi. ada yg memilih mengikuti rasa penasarannya, ada yg memilih utk berjuang demi orang lain. semua itu bagus asal tetap jd arah motivasi yg positif.

      btw di artikel zenius sblmnya, kak wisnu pernah bahas beberapa tahapan bentuk motivasi, bisa coba lo baca di sini
      https://www.zenius.net/blog/2166/apa-sih-yang-bikin-kita-termotivasi

  • Intan

    Kak aku galau banget kak aku anak ipa, kalo disuruh ngelanjutin bidang ipa ku aku pengen di kimia, tapi kalo disuruh ikut passion aku pengen komunikasi. Tapi aku gak pengen kerja jauh" dari kota kecilku kak, kalo kimia kan bisa dimana saja, kalo komunikasi lebih banyak dicari di kota besar, apalagi kalo emang aku di komunikasi aku pengen kerja di redaksi majalah, dan yang aku incar itu komunikasi UGM, tapi UTUL kemaren gak keterima, sedangkan pas SBMPTN aku keterima di kimia UIN. Tapi kalo aku kuliah di kimia rasanya kok biasa aja apalagi pas liat mata kuliahnya kok jadi agak takut ya kak, dan masih berat mau ninggalin komunikasi. Tapi kakakku juga lulusan komunikasi dan dia bilang ke aku kalo dia itu pengen adeknya lebih sukses dari dia, aku jadi ikutan takut juga ambil komunikasi. Mau ngulang tahun depan, takut gak keterima.

    • skrg tinggal masalahnya, lebih gede mana? passion lo di bidang komunikasi ATAU keinginan lo utk gak mau ninggalin zona nyaman lo utk kuliah di tmp yg jauh?

      kalo pendapat gua pribadi sih, saat2 muda skrg ini jgn menjadikan 'zona nyaman' lo sbg hambatan utk meraih masa depan. pergilah melihat dunia luas, tantang diri lo utk mencoba hal yg baru, raih keinginan lo dgn perjuangan lo.. krn yg namanya perjuangan itu emg ga ada yg 'nyaman'. 🙂

    • dr yuu

      Ini orang error kali yak?

  • Alif Ahsanil Satria

    Bang glen, mungkin ini Out of topic, di SBMPTN 2015 ini gw keterima di salah satu jurusan di UI & ada passion di sana. Tp gw gagal di ITB di Fakultas/Jurusan yg sama gara2 panik parah pas sesi saintek nya. Salahnya besar / biasa2 aja sih bang kl tahun depan gw take sbmptn lg milih ITB tp cmn buat ngelampiasin rasa penasaran gw doang ?

  • Priska Aprilia

    Kalo kasusnya udah dibayarin sama ortu pmdk di kampus swasta dgn alasan klo tes masuk blom tentu ketrima, dan faktanya ga lolos snmptn dan sbmptn, tapi takut masuk kampus itu gara" pergaulannya mewah dan agak ga bener, gimana yah, apa harus dilanjutin ajah? Padahal kalo dari hati mah blom siap, takut dimusuhin sperti yang dialami di sma *curhat maaf ya terlalu oot

    • Fanny Rofalina

      Mungkin lo perlu introspeksi lagi ke dalam diri lo. Sebenarnya apa sih yang lo cari dari dunia perkuliahan. Apa yang ingin lo geluti? Apa peran dunia perkuliahan selama 4 tahun ke depan dalam menyiapkan masa depan lo yang jauh lebih panjang lagi ke depannya?

      Kalo lo udah sadari sendiri, apa yang diri lo ingin geluti dan butuh, lo bisa lanjut bertanya, lingkungan macam apa yang bisa menunjang impian lo? apakah hambatan yang lo sebutkan di atas bakal jadi barrier utama untuk menghambat lo berkembang? Atau cuma kekhawatiran lo belaka? "Pergaulan mewah dan ga bener", apakah itu berlaku general atau cuma stereotype? Coba lo telusuri lagi, mungkin ada mahasiswa lain yang bisa survive dengan jalannya sendiri. Lingkungan itu penting, tapi kekokohan diri sendiri lebih penting lagi.

      So, lihatlah lebih dekat 🙂

      • Priska Aprilia

        Mbb.. makasih ya supportnya..GBU

  • anita nuryanti

    iya nih kk.. saya gk lolos sbmptn..tp ak bersyukur gk lolos..yahh karna pas d sbmptn ak milihya bukan jurusan yg ak inginkan.. ngaco banget malah.. hahaha..
    untung ak lolos di poltek kapal yg notabe saigannya juga bikin ak deg-deg ser... hanya 10 kursi..dan ak diurutan 10.. hahaha(kursi sisa dari pmdk).. syukurlah ak lolos di perkapalan karna dri kecil ak pengen bnget kuliah disitu..yah walau dpt polteknya

    • good for you 🙂

      • anita nuryanti

        thank kk..
        siiipp lah zenius.. yg mtk jawab abat hbis.. yg fisika gue jwab setengah..yg bhs.ind yahhh cuma 8.. bhs.ing cuma 6...
        ahh iya kk.. ak kyknya gk lolos sbmptn karna bhs.indo ak minus...itu ngaruh ya??

  • Rizqi Fadhlillah

    Kak gua gak diterima di SNMPTN, SBMPTN, USM STIS, sama SIMAK UI dan gue sekarang diterima di Teknik Industri UNS lewat jalur seleksi mandiri dan Teknik Industri termasuk minat gue juga, Apakah keputusan gue salah untuk tetep ngelanjutin di UNS dengan catatan gue ikut lagi SBMPTN tahun depan karena mimpi gue yang kepingin banget masuk ITB ?

    • boleh2 saja sih. tapi kalo dari pengalaman gua sih belajar sbmptn sambil kuliah itu berat banget. cuma kalo lo belajarnya disiplin banget terus ngambil sks kuliahnya dikit pas semester 2 sih kemungkinan bisa aja kok 🙂

  • Regina Claudia

    Ka, gue angkatan 2014 yang tahun ini gue juga belum lolos SBMPTN. Gue pengen banget ambil Teknik Kimia UI, ka. Dari dulu gue punya impian ingin jadi peneliti dan penemu. Gue pengen banget nyoba lagi ka tahun depan. Tapi ortu gue masih beranggapan buat apa ngambil jurusan2 yg berat berat toh ujung2nya nanti kalo dapet kerja ujung-ujungnya beda jalur sama jurusan di kuliah dan ortu gue sering banget bilang udah sayang diumur. Gue sekarang kuliah di PTS di Jakarta. Waktu gue minta restu buat ikut UM udah ga dibolehin lagi ka. Gimana ya ka bilangnya sama ortu kalo memang kita bener2 pengen dan niat buat mencapai impian dan cita2 lewat jurusan yang kita pengen ini?

  • Ahmad Mustofa

    hmm, tolong minta saran atau apalah tapi tolong pertanyaan dan pernyataan saya ini ditanggepi ya bang glen. gini kasus saya itu saya baru lulus SMA tahun 2015 dan gk lolos SNMPTN dan SBMPTN tapi saya dari januari 2015 sudah bagi waktu antara belajar SMA dan belajar u/ SBMPTN. Serta saya tidak terlalu menggantungkan di jalur snmptn karena menurut saya jalur snmptn itu kayak bermain dadu bisa iya bisa tidak. Tapi saya sudah siap di SBMPTN dan saya sudah punya strategi yang saya kira itu bisa lolos dengan analogi.
    pilihan 1: UNAIR (antropologi sos)
    pilihan 2: UPN veteran SBY (admin niaga)
    pilihann 3: UIN surabaya (sosiologi)
    dan di bimbel saya (maaf membawa-bawa bimbel) sudah ada gladi bersih untuk SBMPTN dan hasilnya saya diterima di pilihan ke-3 dengan passing grade lumayan rendah yaitu 25% tapi saya tidak langsung percaya karena medan pertempuran di sbmptn jauh lebih besar dari itu. itu pernyataan saya.

    pertanyaan saya adalah, saya mencoba berbagai test-test untuk bisa masuk PTN yang tentunya sesuai dengan passion saya. Jika saya memang tidak lolos di semua test itu saya sudah ada cadangan PTS yang memang saya sukai. saya berpikiran saya tetap akan mengikuti sbm tahun depan meskipun saya kuliah di PTS (semoga tidak). bagaimana menurut bang glenn tentang pilihan saya? terimakasih 🙂

    • hmmm.. pertama2 kalo gua lihat dr pilihan jurusan lo, ada 1 yg ga nyambung yaitu admin niaga. kalo antropologi dan sosiologi emang nyambung banget, tp kok ada admin niaga? hehehe..

      kedua, kalo ngeliat passing grade lo di geladi bersih baru 25%, emang sepertinya lo blm betul2 siap dlm seleksi sbmpgn yg rata2 passing grade 50an ke atas. jadi ya sebetulnya mungkin bs dibilang wajar saja lo blm keterima thn ini.

      utk thn depan, coba atur strategi utk mendongkrak nilai lo. lo bs mulai evaluasi dgn try out, kira2 di materi mana yg lo merasa kurang. dari situ, baru deh lo terus fokus dgn matpel yg jd kelemahan lo sampai nilai lo bagus.

      sebetulnya bisa2 saja lo belajar sbmptn sambil kuliah, tp terus terang itu berat banget buat dijalanin, dan biasanya susah konsen belajarnya dan ngatur waktunya. wong, anak2 alumni yg mutusin nganggur setaun buat belajar sbmptn aja kembang kempis semangatnya, apalagi yg sambil kuliah, hehe..

      tapi sekali lagi, itu trgantung kputusan lo sendiri, kalo lo yakin bs disiplin dlm belajar, ya silakan saja. 🙂

      • Ahmad Mustofa

        oh gitu ya bang, oke makasih bang. Bang apakah admin niaga yang bang glen anggap gak nyambung merupakan kesalahan strategi saya bang?

  • Glen, kayaknya ada yang namanya "gengsi PTN" nih. Misal udah diketerima di jurusan yang dia mau, tapi maunya di PTN A, B, C. Kalo selain itu, bawaannya ga srek. Akhirnya bingung mau ngulang apa engga. Kira2 ada langkah khusus ga sih yang mesti kita lakuin buat pemerataan kualitas PTN dan pemerataan prakonsepsi tentang PTN itu sendiri di masyarakat?
    Jadi maksut gue, kita ga mesti gontok2an untuk masuk ke kuliah negri, kalo pemerataan prakonsepsi di masyarakatnya udah bener dan kualitas/gap antar PTN itu sendiri ga terlalu jauh.
    Apa emang udah sewajarnya hal yang kaya gini ada hahaha...

    • persepsi masyarakat akan adanya PTN yg berkualitas dan kurang berkualitas itu memang wajar ada dan memang perlu ada. Karena pada dasarnya persepsi masyarakat itu itu lahir dari apa yg kita lihat dari kualitas lulusan dan alumni universitas tsb. dari situ, pihak2 universitas di seluruh Indonesia juga dipicu utk tetap terus meningkatkan kualitasnya.

      tapi memang ada sebagian siswa yang ngotot hanya ingin masuk 1-2 univ terbaik di negeri ini, padahal sebetulnya gap kualitas antara 10 universitas terbaik di indonesia menurut gua gak jauh2 amat.

      ibarat kalo jd pemain bola muda yg baru mulai main scr professional... ada aja yg ngotot harus masuk ke club2 raksasa seperti real madrid, barcelona, munchen, dkk. padahal tingkat persaingan di club raksasa itu ketat banget. apa salahnya sih kalo mulai karir di club2 besar yg tingkat persaingannya gak sebesar itu tp tetap menjanjikan peluang karir dan masa depan yg sama, misalnya seperti di Ajax, Porto, Dortmund, Atletico Madrid, dsb. Byk juga kan pemain besar yg lahir dari club2 tsb?

      sama halnya juga dgn memilih universitas, kita gak perlu hrs ngotot msk UI, UGM, ITB kok utk bs berkarya luas dlm masyarakat. Masih ada Unpad, Undip, Unair, dkk yg juga gak kalah bagus dan bs menunjang masa depan kita 🙂

  • Indra D. Herdiana

    Bang, emangnya bener ya di SBMPTN, ada jatah-jatahan antara alumni sama fresh graduate? Kata Pak Wakil Rektor Bidang Akademik Unpad pas di pembekalan mahasiswa Bidikmisi SBMPTN 2014, seleksi SBMPTN tidak memandang background peserta sama sekali. 🙂

    P.S. Itu salah satu penyebab mengapa Unpad menerima mahasiswa Bidikmisi melebihi kuota awal.

    • setau gua emang ada jatah alumni dan kelas 12. tapi bisa saja ada beberapa PTN yg memberlakukan kebijakan yg beda.

  • Irthon Farly Rantetandung

    terus gimana kak klo kuliahnya gk masuk PTN tapi lanjut aja di PTS dengan jurusan yg favorit juga cuma mungkin keunggulannya kurang kayak di PTN ??

    • tergantung PTS-nya juga ya. sebetulnya byk PTS top yg sudah bs memberikan kualitas dan jaringan alumni yg bagus setara dgn PTN.

  • Hilmy Slayer

    aku ga lolos SNMPTN sama SBMPTN dan ini masih nunggu buat tes di Undip
    tapi jujur aja ya kak semenjak aku ga lulus SBMPTN aku mulai ngerasa kalau aku maksain kuliah tahun ini kayaknya ga akan maksimal, ditambah lagi temen-temen ku banyak banget yg lulus di universitas pilihannya dan itu bikin aku tambah minder kak
    aku udah dapet masukan dari keluarga kalau tahun ini ga usah maksa kuliah, jadi nunggu tahun depan sambil kursus di kediri
    apa itu udah benar kalau menunda 1 tahun kak ?

    • lebih baik menunda keputusan drpd salah jalan. apalagi kalo keluarga sudah mendukung

    • Capella Binar

      hai! gimana undipnya?
      lo mau kursus di kediri maksudnya kursus bahasa inggris di pare? btw kita senasib sih. gue juga didukung 100% sama nyokap gue untuk nunda kuliah dan kursus ke pare, kediri, daripada maksain kuliah tahun ini. jadi gimana, jadi ke pare nggak? katanya kakak gue banyak sih yang belum dapet kuliah dan kursus di pare, kediri ini. sorry nih gue sksd banget, hehe. see u deh kalo ntar bakal fix ke pare.

      • anju

        haii gue juga senasib sama kalian. sudah gagal 7kali. n keluarga gue bilang kalo nunda kuliah 1tahun. btw, daripada nganggur pgn bgt k pare. emg kapan mau k pare ? barangkali bisa ketemu 😀 see u

  • Megaria Palumpun

    Bang, mau tanya... kalo pilihan hati kita di kedokteran, tapi diterimanya di farmasi. aku harus gimana bang tahun ini baiknya?
    aku takut aku ngejalanin farmasi karena patah hati di kedokteran.

    • semua tergantung persepsi lo memandang passion lo. apakah lo emang punya passion di dunia medis. atau emang lo mau jd dokter? kalo lo emang punya passion di dunia medis dan mau nolongin orang, lo kan ga perlu harus jd dokter tp bisa jd ahli farmasi juga 🙂

      • Megaria Palumpun

        passion ku di medis bang. tapi cita-citaku bukan apoteker, tapi dokter. karena dokter yang melibatkan diri langsung dalam seluk beluk kesehatan si pasien.

        aku takut kalo aku njalanin farmasi setengah hati, apa yang akan terjadi bang 🙁 ?

        • ya sudah kalo memang lo ingin jd dokter dan hanya ingin jd dokter, mungkin ada baiknya lo ngulang sbmptn atau ujian mandiri... dan tetapkan sejak awal kalo lo hanya daftar di kedokteran, ga perlu memilih opsi jurusan lain,kalau memang akhirnya lo hanya mau berkarya menjadi dokter 🙂

  • M Syahman Samhan

    Kak glenn maaf kalau agak oot tapi ngliat paragraf akhir di sini, gw pengen banget nih bilang.. gw pengen ikut zenclub tapi gw gabutuh cd, jadi kalau boleh request zen sediain produk yg jual id zenclub tanpa cd dong hehehe makasih kak 😀

    • sayangnya sampai saat ini zenius club tdk dijual secara satuan terpisah 🙂 kalo lo mau coba tanya2 follower twitter zenius aja. kayaknya byk yg bikin group LINE dan whatsapp sesama pengguna zenius

  • Aldhy Wirawan

    Kak, aku kan pngen skali msuk teknik sistem perkapalan tpi aku gak lulus sbmptn dan jdinya d sruh sma orng tua kuliah aja dulu di swasta entar thun dpan bru ngulang lgi, nah d swasta aku rencana pngen ngambil teknik elektro, apakah pilihan yg aku buat ini udah tpat atau g mna? Soalnya pngen nganggur tpi d lrang sma orng tua

  • Anwar Prayogi

    Terimakasih buat Zenius 🙂
    Mulai kerasa pas abis UN deh gimana kurangnya gw belajar di zenius, abis itu belajar abis-abisan buat tembus SMBPTN dan ujian mandiri, tapi . . .
    Walaupun gagal di SBMPTN, tapi ilmunya dapet deh buat lolos seleksi program beasiswa kedinasan di salah satu universitas (Gratis Kuliah plus langsung ditempatin kerja), ya walaupun emang swasta tapi udah mantap kok jurusannya 🙂
    Sekali lagi makasih banget deh 😀
    btw ada beberapa materi zenius gw lewat yang basic skill, mungkin pas kuliah nanti nonton lagi, penasaran banget 😀

    • sama2 Anwar, syukurlah kalo bisa bermanfaat.

  • Sarah Bilqis

    Ka Glen, gue udh sekitar 9 bulanan join zen sejak masuk kls 10, otomatis gue sering bgt baca2 article diblog ini, ngeliat struggle nya kakak kls 12 maupun alumni buat lolos sbm itu memang sgt luar biasa... Dan yg pengen gue tanyain itu, kirakira kalo belajar nyiapin sbm bisa dari kls 11 atau engga? Terus kirakira dari materi sbm, yg paling enak dipelajari dari jauhjauhhh hari apa ka glen? Thankss

    • boleh2 aja, utk pertama2 coba kamu fokus belajar materi TPA, matematika dasar,bahasa inggris, dan bahasa indonesia. 🙂

  • Ayu Ard

    kak, aku lagi galau galau nya ini, aku gagal masuk universitas faforit+ jurusanya . tapi aku pengen banget kuliah tahun ini, tapi aku juga gak srek kalo harus cari universitas lain. aku harus gimana ya ?

    • pertama-tama, kamu harus belajar menerima kenyataan bahwa tahun ini kamu adalah satu di antara ratusan ribu orang yg gagal masuk univ impiannya. 🙂

  • Mustofa Anshori

    Hai zen, sebelumnya mohon maaf lahir batin dulu ya, selamat hari raya Idul Fitri juga buat semuanya 🙂
    Alhamdulillah gue lolos sbmptn 2015 zen, doain OSKM lancar 🙂 thanks zen 🙂 , tapi disini yg mau gue bahas adalah temen gue yg belom lolos
    Padahal temen gue itu udah belajar mati2an, dia belajar mulai oktober 2014, dia zenius user juga, udah khatam deh pokoknya kalo video2 di zenius Xpedia alumni, kalo belajar kadang sampe jam 1 pagi baru tidur, dia juga udh beli Obat yg ngandung Omega 3 & DHA yg disaranin si Sabda, tapi dia gagal di sbmptn kemaren. Gua sedih bgt zen waktu denger dia ga lolos 🙁
    Menurut lo apa zen yg bikin dia gagal?
    btw itu temen gua kuliah dulu waktu di ptn daerah jogja, trus ikutan sbmptn lagi

  • darma pram

    Kak, gua mau curhat nih.. Jadi tahun lalu gua keterima sbmptn di FK dgn akreditasi C. Gua ikut saran ortu buat ngambil aja.
    Dan tahun ini gua iseng ikut sbmptn lagi dan akhirnya gua keterima di FK dgn akreditasi A. Tapi gua jadi bingung mau ngambil atau nggak. Soalnya udah terlanjur nyaman dan ternyata disini nggak jelek kualitasnya, terus udah setahun disini, ntar makin lama lagi jadi dokter klw harus ngulang dari awal.

    Harus gimana dong k? 🙁

    • kalo gua pribadi berpegang pada prinsip: dunia kuliah adalah tempat mencari ilmu dan koneksi seluas-luasnya. kalo lo udah bs dapetin itu di univ yg skrg ya lanjut aja. blm tentu juga kok univ yg akreditasi A itu menawarkan kualitas dan lingkungan belajar yg lebih baik.

  • zia

    Ka, aku mau tanya . Aku rencana mau ikut tes uee ke ntu dan sbmptn tahun depan kalau gk lulus uee. Jadi, kalau ikut bimbel zenius x bisa gk ngebantu? kalau bisa minta info biaya hidup ngekos disana. Thank you

  • April Nica

    Kak glen gue lagi galau nih.. sbmptn kmaren lolos pilihan ke 3 di universitas yg jauh (diluar pulau jawa) tapi jurusannya emang yg gue pengenin + akreditasi nya A. sekarang kendalanya, univ nya jauh + biaya hidupnya mahal disana. setelah gue itung2 trnyata total biaya hidup+ukt per semesternya lebih mahal drpda kuliah di PTS top deket rumah stlah gue bandingin. Trus gue ga punya saudara satupun disana dan takutnya gue bisa down klo lagi kuliah yg takutnya bisa pengaruhin IPK gue. Jadi gue putusin ga diambil tuh PTN dan mau PTS deket rumah aja, tapi stlah bilang ke ortu nolak PTN itu, lah gue diomelin banget. Memang mrka udah setuju dan katanya gpp kuliah di PTN itu. Gue mau nanya pendapat kak glen, jadi lebih milih PTN yg jauh itu atau PTS top deket rumah ? gue lagi mikir keras sekarang dan waktu semakin mepet buat mlih salah satu

    • sebetulnya sih ya.. kalo lo udah menjadikan PTN di luar pulau itu sbg salah satu opsi pilihan, ya harusnya lo juga udah harus bs nerima konsekuensi kalo lo diterima dong.

      kalo menurut gua sih,kalo ortu lo udah "ngomel" krn lo nolak ptn luar pulau itu. artinya mereka udah merestui segala konsekuensinya - termasuk juga masalah biaya. biarlah kalo emg ortu udah menyanggupi, tugas lo adalah bertanggung jawab atas kesempatan dan pengorbanan yg mereka berikan.

  • Fahmi Aujar Shidiq

    Mau nanya kak statement ini "Padahal kalo udah di dunia kuliah apalagi dunia kerja, rugi umur 1-2 tahun itu sangat gak signifikan dalam proses belajar, karir, pencapaian prestasi, dsb. Apalagi kalo lo mengorbankan 1-2 tahun untuk merenung dan atur strategi supaya langkah lo ke depan lebih terarah. Learning is a journey, not a race!"

    Apakah statement tersebut berlaku buat semua perusahaan untuk merekrut karyawannya?

    Apakah statement tersebut berlaku juga bagi jurusan ips (manajemen)?

    Karena masalahnya kak sy dah nganggur setahun, tp tetep gak keterima ke negeri (ui, unpad), rencananya sy mau lanjut seadanya sambil belajar sbmptn tp sy tkut perjuangan nanti sia2 di dunia kerja, takutnya meskipun sy udh ngorbonin waktu dua taun buat msk ui/unpad, perusahaan nanti yg sy lamar gak liat universitasnya kak, takutnya cuma liat ipk doang sama umur sy, pendapat kakak gmn?

    • kalo dari pengalaman gua 4 thn di dunia kerja professional, perusahaan yg baik gak pernah ambil pusing urusan selisih umur 2-3 tahun, asalkan lo punya sesuatu yg bs jd alasan kuat spy mereka nerima lo. entah misalnya IPK lo bagus banget, lo aktif di byk kegiatan positif yg relevan dgn kerjaan lo, atau nilai tes psikotes lo bagus banget, wkt wawancara lo tampil percaya diri, dsb... hampir ga pernah ya gua denger dari temen2 gua yg kerja di dunia profesional kalo faktor umur jd hambatan di dunia karir.

      intinya sih, ada begitu byk peluang yg bs lo dapetin kelak di dunia kerja. skrg tugas lo adalah menempa diri spy diri lo menjadi orang yg pantas ugk dapetin peluang2 itu nantinya 🙂

  • Muhammad Ruswan

    Kak gue mau nanya nih walau agak out of topic,
    alhamdulillah gue keterima di ptn tahun ini lewat jalur simak.
    Sayangnya gue belum beruntung bisa tembus kelas reguler,dan
    gue hanya berhasil tembus jurusan ilmu komunikasi yang paralel
    di satu sisi gue bersyukur karena gue termasuk beruntung bisa lolos ke ui sementara banyak teman-teman gue yang ga lolos. Namun,gue ngerasa kayaknya kurang "greget" atau kurang puas lah apalagi sehabis gue baca artikel disini http://www.anakui.com/2011/04/18/menjadi-mahasiswa-non-reguler/
    ( maaf ngasih link di luar zenius ) di sana tertulis bahwa terjadinya diskriminasi antar mahasiswa reguler dan paralel. Gue gak tau itu benar apa enggak yang jelas itu membuat gue confused,bingung mau ngambil atau enggak,minta sarannya dong kak apakah gue harus ngambil atau enggak dan mencoba lagi tahun depan,barangkali ada admin zenius yang tahu persoalan ini

    Terima Kasih ....

  • raisah

    Ka gue mantan siswi smk lulusan thn 2015 jurusan keperawatan.gue milih nunda kuliah tahun depan dgn tujuan thn depan bisa lulus SB univ yg gue tuju dan gue ngumpulin modal buat kuliah.nah skrng ini gue jd perawat pribadi di jaktim.gue kadang bingung gmn cara bagi waktu bljar sm kerjaan.sdangkan gue kerja24 dirmh pasien.nah belakangan gue sering namu ke blog zenius ini cukup menarik motivasi gue ka disamping itu dizenius juga ada belajar online nya.mungkin mnuru gue ini sangat efektif buat bljar gue.btw gue juga udh beli buku sb 2014 dan sering latihan sndiri tp bnyak materi yg gue ga ngerti kalo ga di jlsin langsung.di samping itu saya juga memilih lintas jalur ke IPS ka.wah ini sulit:( jd gmn biar bisa bljar online di zenius ka? Gue ga ngerti ka.thx hehe sorry kepanjangan

  • Nurul Amani Siregar

    saya memutuskan untuk mengulang tahun depan. tapi sepertinya orang tua dan keluarga tidak memberikan restu untuk itu. saya tidak ingin membantah mereka tapi keinginan hati berkata lain. mereka mengatakan mendingan masuk pts yang dekat dari pada harus kuliah jauh-jauh. satu lagi, orang tua tidak mendukung jurusan yang akan saya pilih. dari dulu saya sangat menyukai dunia psikologi dan bermaksud untuk lebih mendalaminya lagi, tp orang tua lebih menginginkan saya untuk masuk jurusan akuntansi. saya sangat bingung. disatu sisi saya tidak ingin membantah mereka tp disisi lain saya masih ingin meraih cita-cita saya tersebut. mohon saran nya bg glen 🙂

  • Lulu Shifa

    Nekat curhat, soale ini baper udah seminggu lebih gak ngilang2. haha
    Saya lolos SBMPTN di univ B dengan jurusan 2 (krn saya lolos di pilihan kedua), tapi sbnrnya nih kak sampe skrng saya masih kepikiran sama yang pilihan pertama. Apalagi itu univ impian saya. Sudah saya impikan sejak kelas X, kalo jurusannya sih baru kls XII sya impikan, tapi saya nggak lolos di univ tersebut. Saya nggak ngerti harus gimana, verifikasi pun sampe skrng blm saya selesaikan, berkasnya juga masih belum lengkap sebenarnya. Kalo saya ngulang tahun depan rasanya perjuangan saya belajar intensif sebulan penuh kyk yg percuma gitu, terus saya tkut tambah menyusahkan ortu, dan saya juga malu sama orng2 yg sdh tau kalo saya lolos di sana dengan jurusan itu, tambah malu lagi sama Allah SWT. yang sudah memberi saya rezeki ini. Apalagi ini jalur bidikmisi, kak! Berat banget rasanya. Kalo memang saya nggak sayang dan nggak kasihan sama ortu rasanya saya pengen ikut Ujian Mandiri saja, kyknya salah satu univ di tempat yang saya impikan itu masih blm ditutup pendaftarannya.
    Bantu aku kak... nggak tau harus memilih yg mana seakan aku enggan untuk maju dan tak mau mengundurkan diri. Ini univ dan jurusan nggak aku minatin bngt. Jujur saja aku milih univ ini waktu pendaftaran hanya agar tempat tes aku nggak jauh, dan lagi keinginan ortu sih aku milih jurusan itu. Gimana dong kak?

    • Mustofa Anshori

      Halo Lulu ijin nimbrung ya 🙂
      Kasus lo MIRIP BANGET sama kasus temen gua, tapi lebih wow lagi
      Jadi critanya gini, gua dulu sempet kuliah di jogja, punya temen dari majalengka(jawa barat), nggak tau juga kenapa dulu bisa sekontrakan sama nih orang, kwkwk
      Namanya Adya Naufal Fikri, kepoin aja orangnya wkwk
      Si adya tu dulu anak elektro ugm+bidikmisi, dia ketrima lewat snmptn pilihan pertama, tapi sayangnya dia salah jurusan kayak gua -_- (gua bukan anak elektro)
      Dari SMP Adya pengennya masuk STEI ITB, tapi dulu waktu snmptn disaranin sama gurunya buat daftar ugm, karna alumni sekolahnya banyakan di ugm drpd itb. Dulu di ugm jurusan Teknik elektro sama Teknologi informasi dijadikan satu (TETI), tapi semenjak tahun 2012 udah dipisah jadi masing2 prodi. Nah Adya tu pengennya Informatika, tapi pas snmptn dia taunya elektro sama informatika ugm masih jadi satu, dan akhirnya dia pun daftar T.elektro dan akhirnya salah jurusan wkwk
      Selama kuliah 2 bulan pertama, dia nyoba jalanin aja, karna kurikulumnya juga mirip sih, sampe habis UTS. Nah setelah UTS dia ngerasa kagak betah, dia pengen wujudin mimpinya kuliah di STEI.
      Tujuan si Adya kuliah di ugm sebenernya emang cuma sebagai batu loncatan biar bisa masuk itb, kalopun dia kagak salah jurusan (dia masuk di informatika ugm), dia tetep bakal ikutan sbmptn kok (dalam batin gua, anjir nih anak, wkwk)
      Oh iya, by the way gua juga pejuang itb sama kayak si adya, jadi tuh di kontrakan kan ada 6 orang, gua sama si Adya tuh kalo ngobrol soal cita2 dan itb, yg lain mah udah pada fokus ama kuliahnya
      Waktu pun terus berjalan hingga kami UAS semester 1, kwkwk. Akhirnya kita udah dapet IP juga, tapi kita ga mau nglanjutin kuliah di semester 2 (resign). Sampe2 kita kagak ngisi KRS(kartu rencana studi), wkwk . Kalo gua emang kagak mau lanjut karna musti bayar lagi, nah kalo si Adya sebenernya bisa lanjut dengan gratis plus dapet uang saku tiap bulan dari bidikmisi. Tapi karna tekatnya yg kuat, dia milih resign dan balik ke majalengka buat belajar SBMPTN demi masuk STEI (kamvret kan orangnya, wkwkwk)
      Oh iya, momen paling greget itu pas kita mau bilang orang tua kalo kita mau resign wkwk
      Yah singkat crita, gua juga balik ke kota asal gua(Solo), gua dan Adya tetep kontak dan belajar sbmptn sampe tanggal 9 Juni tiba.Bla bla bla tinggal nunggu pengumuman, pas nunggu pengumuman gua sempet tanya sama orangnya
      "Eh lu kalo kagak ketrima gimana?"
      "InsyaAllah udah siap segala kemungkinan 🙂 , kalo belom lolos, mau daftar polban aja sambil belajar sbmptn lagi buat taun depan, kalo polban ga ketrima juga, mau nyoba kerja dan bimbel di zenius X"
      "Trus kalo lu ketrima di UI?" (kan pilihannya STEI, ilkom UI, sistem informasi UI)
      "Ya gua jalanin, tapi gua masih tetep belajar sbmptn buat taun depan demi STEI, cuman lebih gua fokusin ke kuliahnya"
      (sekali lagi dalam batin gua anjir banget nih anak wkwkwk, tapi sumpah gua salut banget sama orangnya)
      Bla bla bla sampe Tgl 9 Juli tiba, daaaaaaaaaaaaaaaaan, alhamdulillah si Adya ketrima di STEI 🙂 dan alhamdulillah gua juga ketrima tapi beda fakultas
      gua masih inget prinsipnya si Adya
      "Kalo pengen sesuatu yg besar, pengorbanannya juga harus besar juga 🙂 "

      kalo masih pengen tanya2 lagi, boleh kok, btw gua kemaren habis buat ask.fm (sekalian promo, wkwk) ask.fm/mustofa_anshori

      Positifnya kuliah 1 semester daripada nganggur setahun itu, pemikiran kita jadi terbuka luas, bisa tau dunia perkuliahan, ngrasain ospek, dapet temen baru, dll asik lah pokoknya, cuman ya negatifnya BOROS (entah duit, waktu, energi, sama pikiran, wkwk)
      Secara pandangan gue, kalo langsung mutusin nganggur, entar semangatnya kembang kempis, trus kalo ditanya orang jawabnya juga kagak enak wkwk

      Yah semua keputusan ada di tangan lo, gua cuma bagi crita aja siapa tau bermanfaat 🙂
      Your future is in your hand 🙂

      • Lulu Shifa

        Oke makasih ceritanya, kak mustofa 🙂 Bermanfaat banget, jdi punya petunjuk deh 🙂 Awalnya itu nggak kepikiran buat ikut SBM tahun depan, malah aku langsung kepikiran mending jalur transfer mahasiswa aja, dipikir nggak ribet apa yaa, apalagi pindahnya ke univ yang akreditasinya A (amboooyyy) Parahnya lagi aku kepikiran buat ikut SPMK di UB ajaa, udah yang ini nggak usah diverifikasi. Parah bangeeeet kan apalagi UB! Plis dehh dipikir uang enak metik apa.. jujur aja ini pemikiran emang pendek kak, sampe2 mdbstr secara nggak langsung bilang kalo pemikiran gue emang pendek, hahahaha kurang ajar dia.

        mungkin memang bener skrng harus menjalani dulu apa yang ada, dan mungkin ini adalah jalan yang telah ditentukan oleh Yang Kuasa 🙂
        Asik banget mungkin bagi mereka yang seenaknya bilanag "udah jalani saja dulu" lhaa di sini yang ngejalani kalo terpaksa merasa tersiksa bangeeettt. Tapi, ya sudahlah aku akan menuruti saran mereka, entah bagaimana aku selanjutnya aku pasrah pada Yang Kuasa, Dia yang menentukan nasibku 🙂 Makasih ceritanya kak ^^

        • Mustofa Anshori

          hahaha, sama-sama 😀
          Semangat terus belajarnya, kita berusaha, yg nentuin Yang Kuasa :))

  • Andira Putra

    Makasih kak Glenn, btw saya baru lulus sma tahun depan, mayan lah baca artikel ini buat matengin mental

  • Yudotomo

    Hanya Share nih buat temen temen
    Alhamdulillah gue lolos SBMPTN,gue lolos setelah gagal SNMPTN,USM STIS,UMPNJ. Dari kegagalan gue itu banyak yg nganggep sebelah mata,mulai ada yg bilang gak usah kuliah lah,lo bisa apa? disekolah cuma bengong aja. Dari situ gue agak "Dendam" dlm artian positif gue harus bungkam itu mulut yg ngeremehin. Dan alhamdulillahnya lagi ortu bahkan keluarga besar selalu ngedukung apa yg gue pilih,ya walaupun gagal di 3 tes awal semua ngedukung. Jadi buat yg ortunya gak ngedukung apa pilihan lo,ya diomongin baik baik. Semua butuh komunikasi. Buat kawan kawan yg blm diterima di PTN tetap semangat,walaupun harus nunggu 1 tahun lagi gunain waktu sebaik mungkin. Buat yg bimbel belajar yg serius,buat yg gak ikut bimbel manfaatin waktu minimal 1 jam perhari buat belajar sendiri. Makasih TETAP SEMANGAT KAWAN

  • Mochamad Riefky

    kaka saya lulusan 2014 tapi gagal sbmptn nya rencana mau ujian mandiri kalo gagal nguang tahun depan demi jadi guru, udah gimana siiihhh cita cita

  • Michelle

    Halo, Aku lagi bigung nih. Tahun depan kan insyallah saya lulus SMK nih ya, Bidang yang saya tekuni ini Analis Kimia. Dan Mama saya pengen banget saya masuk UI atau ITB dengan jurusan Teknik Kimia. Tapi, sejauh ini, saya tidak suka dengan kimia dan menjadi orang teknik itu bukan hal yang mudah. Saya malah ingin melajutkan kuliah ke luar negri dengan jurusan musik, gak terlalu yakin sih bisa masuk, tapi gak ada salahnya untuk mencoba. Aku bisa saja melakukan semuanya sekaligus, ikut sbmpn/snmptn di UI dan ITB dan juga daftar scholarship di luar negri. Tapi kalau keterima, ini yang bakal bikin aku bingung, gak tau mau ngambil yang mana...

    • sblm memulai sesuatu, pikirkan dgn mateng konsekuensinya. termasuk juga konsekuensi kalo lo berhasil.

  • Joshua G Wijaya

    Kak glen,mau tanya. saya sekarang naik SMA Kelas 11, alias 2 semester,saya hanya punya kesempatan 3 semester lagi untuk undangan. sekolah saya termasuk sekolah negeri but midle,undangan ITB hanya masuk 1 orang,IPB 2 orang dll. saya sampe skrg pengen kuliah karena ya ilmu dan juga prospek kerja nanti,Kepengennya ITB FTTM atau STAN atau FK Unpad. tapi nilai jadi masalah,karena di sklh saya harus punya nilai yg bener-bener tinggi,karena undangannya dikit banget. so sebelum saya telat atau ga lolos,apa aja sih yang harus saya mantepin ? saya kepincut banget samma quote kak glen yang blg
    "Ah tapi gue udah belajar dari jauh-jauh hari, kak. Sampe begadang juga. Tapi tetap ga lolos. Mungkin gue emang bodoh.
    Duh, salah satu kesalahan umum pelajar jaman sekarang adalah belum apa-apa udah menghakimi diri sendiri kayak
    begitu. Karena sebetulnya kalo dari pengalaman gua ngeliat siswa yang
    gagal sbmptn dari tahun ke tahun, kebanyakan mereka yang gagal bukan
    karena gak pinter, melainkan karena usaha lo"

    saya skrg pake zenius xpedia 2.0 ya itu mood2an belajarnya,kadang kalo semangat ya semangat kalo ga ya ga,gimana sih kak glen cara juga biar kita displin untuk terus belajar?
    kadang juga pas awal,semangat kita tinggi ,example :gw mau jadi dokter,gw harus pinter ,masa gini doang gak bisa,gw pasti bisa. tapi pas gw liat soal fisika aja,langsung down,soal apaan nih itung2an ko ngitung ginian dsb. itu penyebabnya kenapa ya?
    kaya awal sblm gw beli xpedia,gw blg ke diri gw sendiri " gw mau belajar,gw tekad beli xpedia dan gw harus belajar terus" iya dalam 3 bulan,berikutnya mood2an aja kalo mau belajar. kenapa ya?

    makasih kak glen 😀

  • ipang

    Kak, gue pen pake expedia buat 1 tahun ini(nunda). Tpi gue juga pengen kerja. Jadi kira2 belajarnya bisa efektif ga? Kalo bisa, caranya gimana yak?

  • Rianisa Ayu

    Kak, pemikiran orang ada yang beda-beda. Kalau nganggur setahun untuk nyari kerja dan ngumpulin uang sendiri buat kuliah tahun depan, suka ada yang bilang gini 'wah kalo udah kerja mah suka keasikan nyari duit. Jadi males kuliah loh nanti' trus ada yang bilang gini 'sekarang aja udah males apalagi nunggu tahun depan buat tes sana sini dan harus buka buku lagi'

    Gimana ya kak buat nanggepin itu semua? Aku belum dapet kuliahan. Buat ikut ujian mandiri aja udah males banget buka buku. Planning untuk mencoba tahun depan sih udah ada. Tapi aku takut apa yang dibilang orang2 diatas bener terjadi dan malah bikin aku males buat kuliah. Kita kan gatau apa yang bakal terjadi tahun depan? Kalau aku daftar UM lagi ngabisin stok pendaftaran tahun ini tapi gak ada persiapan apa2, ujung2nya cuma mendaftar untuk kegagalan lagi. Yang ada buang duit doang. Gimana ya kak menghadapi gejolak ini? Aku juga takut tahun depan malah gagal lagi..

    Oh ya ada satu lagi..

    Kak, apa kuliah harus selalu di PTN? Apa PTN (yang disebut2 sama semua orang itu membanggakan) bisa menjamin jati diri kita di masa depan? Gimana dengan PTS? Apa seburuk itu (diluar kondisi finansial)? Yang membawa kita ke dalam kesuksesan bukan dari NAMA universitas kan kak? Aku suka kesal sama orang yang asal nanya kuliah dimana dan misalkan dia jawab di salah satu PTN favorit. Raut wajahnya udah berseri2 bangga.Tapi kalo ada yg jawab di PTS, raut wajahnya langsung menekuk 90 derajat. Kenapa otak manusia hanya fokus pada satu jalan yaitu PTN? Kak, bener kan dimana pun kita kuliah yang terpenting itu JURUSAN nya? Baik PTN maupun PTS?

    Aku sedang bercurah hati. Mohon responnya:)

    • tergantung orangnya ya, emg ada sih org yg udah keasikan cari duit jd males kuliah. tp ya semua tergantung mindset lo apakah kuliah itu tmp buat nuntut ilmu atau buat persiapan cari kerja.

      sebetulnya mnurut gua sih kalo lo mau ikut um mah ikut aja, biar gagal juga gak usah baper (bawa perasaan). ambil aja pengalamannya, jd kalo thn depan lo ngulang, lo bs ada pengalaman lebih.

      Hahaha... byk kali PTS yg bagus, gua juga kuliah di PTS kok. Rasa2nya temen2 kuliah gua juga byk yg sukses kerja di perusahaan multinasional raksasa, jd entrepreneur, keterima beasiswa di Eropa, Jepang, dll.

  • Y Tom

    "Okay, mungkin masih ada sebagian dari lo juga yang masih skeptis karena tingkat kelulusan kelas 12 biasanya jauh lebih tinggi daripada alumni, karena ya emang jatah kursi SBMPTN untuk kelas 12 lebih banyak daripada untuk alumni."

    Kak mau tanya soal itu. Emang panitia sbm itu punya kebijakan yang berstatus kelas 12 punya kemungkinan berhasil lebih besar daripada yang berstatus alumni ? Kok begitu sih.
    Sebelumnya terimakasih

    • ya memang dari jaman dahulu kala juga selalu begitu, kursi di prodi PTN itu emg sedikit byk ada jatahnya. ada jatah snmptn, ada jatah sbmptn, ada jatah um. utk sbmptn khususnya juga ada jatah kursi kls 12 dan alumni.

      • Bintang Dwi K

        nah itu kebijakan jatah alumni dikembalikan ke masing2 PTN atau nurut dari pusatnya?

  • Y Tom

    "Okay, mungkin masih ada sebagian dari lo juga yang masih skeptis karena tingkat kelulusan kelas 12 biasanya jauh lebih tinggi daripada alumni, karena ya emang jatah kursi SBMPTN untuk kelas 12 lebih banyak daripada untuk alumni."
    Mau tanya soal itu kak
    Emang bener ya panitia sbm punya kebijakan kaya gitu kelas 12 punya jatah lebih besar daripada alumni ? Kok gitu sih kak
    Jadi ngeri nih

  • Aa Hidayat

    Kalo perbandingan antara yang baru lulus sama alumni kira2 berapa ka ?

    • kurang lebih sama, paling beda 1-2% doang.

      • Aa Hidayat

        kak glen sorry oot nih, saya kan niat buat beli xpedia yang alumni, tapi kebetulan leptop saya gada dvd/cd room nya, apakah isi video dari dvd zenius bisa di copy ke smartphone gituu ?

  • Delsia Aprilia

    Sebenernya udh keterima di pilihan ketiga tapi itu bukan jurusan dan kuliah impian. Pokoknya ada alesan deh universitasnya jd pilihan ketiga. Tapi orantua nyaranin masukin aja mungkin minatku bs berubah dr hub.internasional ke ilmu komunikasi. Tapi kakak sama smua temen2 aku nyuruh nyoba program vokasi di univ yg aku pingin, masalahnya jurusannya gk ada yg aku minat. aku sendiri juga gk pengen break setahun meskipun umurku lebih muda drpd temen2 seangkatan soalnya takut malah ngegampangin buat sbmptn gara2 waktu belajarnya setahun. Terus enaknya gmn?

    • kalo lo ga diterima di pilihan yg lo mau, ya konsekuensinya cuma ada 2: kuliah di jurusan lain atau ngulang. kalo lo gak mau ngulang dan ga mau kuliah di jurusan lain, gua juga bingung mau komentar apa.. hehe.

      kalo buat gua sih rumusnya selalu lebih baik menunda kalo emg blm manteb, krn konsekuensi kalo salah jurusan itu jauh lebih fatal drpd cm rugi sedikit wkt ngulang setahun,apalagi cm krn tkt ngegampangin.

  • Dimas swarna

    Saya rasa passion saya di psikologi, tapi karena saya dari ipa, jadi saya harus pindah ke ips buat sbm tahun depan... masih keburu ga?

    • waktu setahun buat lintas jurusan sih masih keburu. byk yg begitu di zenius di thn2 lalu.

    • Muhammad Fadhil Ayyasy

      keburu banget... bahkan dalam waktu 2-3 bulan, kalau emang benar2 serius masih keburu banget._. Apalagi yang dari IPA ke IPS...

      btw ada di bbrp ptn kayaknya psikologi di IPA kan? *cmiiw

  • nadya cahyani

    Kak. Sy sudah diterima di PTS tapi maunya PTN sedangkan snmptn n sbmptn kemarin gagal, sya rencananya mau ikut jalur mandiri lagi tapi takut gagal yang ke 3 kalinya. Kalopun lulus alhamdulillah tapi kalo gagal bingung ptsnya mau dijalani atau ikut tes taun depan, orang tua sih sebenarnya terserah ngedukung pilihan saya mau lepas pts n ikut tes taun depan atau jalanin sja dl kalo ga srek ya ikut tes tau depan juga. Yang sy pikir kalo lepas pts yang pertama rugi udah bayar belasan juta n takutnya taun depan ga keterima lagi.

    • seharusnya kalo udah bayar, ya berarti pilihan lo udah harus manteb. jgn galaw lagi pas udah lunas bayar dong, hehe.. tapi kalau lo emg mampu ya ga ada salahnya ikut um. asal kalo keterima, lo jgn galaw lagi.

      • nadya cahyani

        Kemaren PTS itu cuma sebagai cadangan, pas blm registrasi itu udah mantep eh pas registrasi ada suatu hal yang malah gak minat lagi disana.
        Kalo keterima um ya alhamdulillah ngapain galau hehe

  • Lidya

    ka uda dua tahun saya ngulang utk SBMPTN tapi blum dapet jg. mnrt kk saya harus ngulang lg apa lanjut ke PTS aja ya atau ada saran lain utnuk alumni yg uda mentok kaya sya? soalnya di tulisan kk kan cm untuk kelas 12 dan alumni taun pertama aja kayanya 🙁

    • it's your life, it's your decision. kalo mau ambil PTS juga boleh kok asal ambil yg bagus.

  • Sergio Sinaga

    Kak, gua mau sharing dong.
    Keadaan gua skrg gua masih galau sama passion gua. Gua pengen bgt dpt gelar ST. Tapi gua males bangeeet belajar, baru skrg2 ini gua nyadar. Gua suka nunda jg orangnya.saran dong kak ...

  • Shella Mela

    Bang Glenn, kalo gw pake zenius trus ikut bimbel di luar menurut abang gimana ya?
    gw takutnya ntar cara belajar di zenius sama bimbel bakal beda, trus malah bikin gw bingung. Sama ortu disaranin buat ikut bimbel di luar nih soalnya.
    Mohon pencerahan bang.

    • Nuri Rahayu Khumaeroh

      Mau bagi pengalaman boleh? Gue juga gitu kok. Gue bimbel di tempat lain dan belajar dr Zenius juga dan sistem belajarnya sangatlah berbeda. Tapi di situ tantangannya. Jangan bingung:) justru ntar nambah wawasan berpikir lo 🙂

      • Shella Mela

        Makasih kak, oh ya kak gw tahun ini juga rencana kursus bahasa inggris, kebetulan deket rumah ada kursus bahasa inggris yang ajib. Trus gw juga rencana kerja part time buat uang kursus ama bimbel. Agak ambisius sih, gw takutnya gak bisa bagi waktu.
        Ada saran gak kak? kalo boleh tau kakak dulu belajarnya gimana?

        • Nuri Rahayu Khumaeroh

          Btw,lo kelas brp? Gua dulu sempat part-time juga biar ga bosen dan nambah uang jajan hahaha. Jangan takut ga bisa bagi waktu, jalanin yang prioritas dulu aja kalo menurut gue mah. temen gua juga gitu ko dia bimbel juga les bahasa inggris.
          Gue cuma bimbel aja btw. Dan gaya belajar gue gimana ya hm yang pasti naro konsentrasi pas bimbel, usahain sebelum bimbel baca materi dan contoh soal dulu biar gak ngeblank banget pas belajar. Terus pas ada yg ga ngerti lo langsung tanya ama gurunya biar ga numpuk jadi lo langsung bisa lanjut ke materi selanjutnya. Terus malemnya lo ulang lagi apa yg lo pelajarin, trs kerjain soal dr termudah ampe tersusah (macem SIMAK UI tuh). Oiya belajar bareng ama temen2 biar nyari cara yang lain dan bisa jadi strategi lain pas ngerjain SBMPTN. Gue mah gitu hehehe

          • Shella Mela

            gw lulusan tahun ini yang belum beruntung snmptn sama sbmptn. Makasih banget ya kak, tahun depan gw bakal ngikutin jejak kakak, pasti.

          • Nuri Rahayu Khumaeroh

            Insya alloh semangat yaa! Tuhan ga pernah tidur atas usahamu:)

    • boleh aja, gak masalah kalo mau pake zenius sambil bimbel di tmp lain.

      • Shella Mela

        oke bang glenn, makasih banget

  • Nuri Rahayu Khumaeroh

    Halo. Telat ga ya gue baru komentar sekarang? Gue baca artikel ini dan mengembalikan ingatan gua akan setahun yang lalu 🙂
    Gue Nuri, gue adalah alumni tahun 2014 dan gue lulus di pilihan 2 SBMPTN 2015 di Sains Komunikasi dan Pengembangan Masyarakat IPB. Pilihan 1 gue adalah Sekolah Farmasi-ITB. Kecewa? Jelas tidak. Karena gue memang berminat untuk masuk ke jurusan tersebut.
    Taun kemarin gue tidak lolos SNMPTN, SBMPTN, dan Utul UGM. Gue pengen dulu ikut ke semua Tes Mandiri PTN karena gue berencana kuliah taun itu. Namun akhirnya dengan berbagai pertimbangan, gue ngulang tahun depan (2015). Gue ga malu ketika orang-orang nanya gue kuliah di mana, dan gue jawab gue belum kuliah. Karena gue tahu apa yang gue mau dan gue gamau ambil resiko untuk 'asal dapet jurusan yang penting kuliah'.
    Menurut gue, ga ada salahnya kok lo harus ngulang lagi. Karena temen gue (yang Alumni juga) dia tahun ini alhamdulillah lolos Kedokteran-Undip. Selama satu tahun, gue mikir dan ngatur strategi agar lolos SBMPTN. Analisa soal, materi apa aja yang harus gue kuasai biar ntar pas di medan perang gue bener-bener siap. Berdoa yang lebih banyak dan lebih lama tentu saja. Gue belajar bukan dari tempat bimbingan belajar saja (yap, gue setahun bimbel SBMPTN only) gue juga belajar dari zenius walaupun gabeli Xpedia hehe (gue cuma beli voucher yg 150rb sebulan) karena gue sangat lemah di Biologi tapi alhamdulillah ada hasilnya kemarin Bio gue ngerjain 6 dan yakin semua 🙂 Pokoknya kalo lo emang mau masuk ke tempat yang lo mau, lo harus berpikir: mau kuliah dl setaun atau nganggur tapi emang belajar serius. Kalo gue sih menyarankan pilihan ke 2 🙂
    Untuk ade2 kelas gue yang taun depan akan meneruskan perjuangan kami, ngga usah takut lo bakal gagal atau lo ga selalu sependapat ama orangtua. Btw gue juga dulu ga sependapat sama orangtua (karena ortu pengen kuliah kedokteran tapi gua ga mau) coba lo ambil cara negosiasi ama orang tua. Enaknya sih lo cari info sebanyak-banyaknya tentang jurusan/universitas/sekolah yg lo mau ituu dan yakinkan lo pasti bakal berhasil dengan apa yang bakal lo jalani.
    Untuk adik2 kelas 11/10 yang berniat untuk belajar SBMPTN dari sekarang, wow kalian udah curi start nih, suatu semangat yang bagus dari diri kalian!
    Buat yang masih bingung lo cocok jurusan apa, hm saran gue lo kasih deadline waktu kapan lo berhenti mencari jurusan yg cocok buat lo. Karena semuanya masalah hati ama pikiran.
    Udah yaaa moga cerita gue bermanfaat. Lumayan lah ngeksis dikit di sini haha.
    Good luck guys buat kalian semua! Semoga apa yang lo jalani sekarang dan cita-citakan, bisa menjadi barokah dan membahagiakan ortu lo.

    Ps. Ga ada yang lebih berharga di dunia ini selain ngeliat ortu nangis bahagia ngeliat lo sukses mendapatkan apa yang lo cita-citakan dari sekarang 🙂

    • thanks ya Nuri, sharing lo keren banget 🙂

      • Nuri Rahayu Khumaeroh

        hahay dibales... tq bang glenn^^

  • Nana Uswatun

    Gue ga lulus snmptn sbmptn simak kak. For sure gue ga bodoh2 banget. Dan miris nya temen2 gue yang menurut gue pinter banget juga senasib kyk gue. Gue rasanya udah give up buat tahun ini. Gue capek rasa ga ada hasil gini. Ngejalanin ujian mandiri juga udah males. Pikiran gue udah ga sehat pikirannya paling ga lulus lagi gitu. Ditambah kakak2 gue yg kuliah di univ top makin deh ngerasa bodoh. Minta saran nya ya kak

    • Nuri Rahayu Khumaeroh

      Sedih. Gue juga dulu gitu kok! 2 tahun belajar IPA tapi passion gue di Komunikasi. Berat rasanya harus belajar lagi pelajaran2 Soshum. Dulu gue galau berat harus pilih IPA/IPS. Tapi karena gue ga mau ninggalin apa yg udah gue pelajarin, akhirnya gue banting setir ke jurusan yg masih menggunakan pelajaran Komunikasi itu.
      Jangan give up dulu dong hehe ngerasa bodoh? Gue dulu ngerasa bodoh banget pas gak lolos 3 tes itu 🙂 Semuanya yg ga lolos ngerasain hal yang sama. So, dekatkan diri ke Tuhan dulu apa sih yang harus lo pilih nanti /cita2 biar lo makin semangat belajarnya.

      Ayo semangat!!!

      • Nana Uswatun

        Iya nih kak gue udah pasrah kayaknya buat tahun ini kyk nya. Mungkin nyoba tahun depan adalah pilihan terbaik dgn persiapan maksimal. Yang berat itu ngeliat kakak2 gue yang kuliah di univ top -_-
        Makasih ya kak

      • Muhammad Fadhil Ayyasy

        Gue juga banting setir kok, dan menurut gue kalau pakai zenius banting setir gak terlalu berat, tapi tergantung waktu lo belajar juga sih. Kalau H-1 tahun udah preparation buat banting setir, yaa pasti gak kerasa...

        • Nuri Rahayu Khumaeroh

          Halo Fadil wah keren bisa bener2 banting setir!! Gue kepikiran banting setir hanya bbrp bulan sblm SBMPTN jadi gue lanjut aja belajar Saintek hehehe

          • Muhammad Fadhil Ayyasy

            Halo juga Nuri. Kemarin gue juga mepet banting setirnya sih hehe, soalnya time management gue rada kacau di awal...

          • Nuri Rahayu Khumaeroh

            Btw lo jurusan apa?

          • Muhammad Fadhil Ayyasy

            Jurusan Teknik Geofisika, awalnya mau pilih jurusan geofisika aja, tapi di sini nggak ada

  • AVO

    Kak, kasih tips dan motivasi juga dong kalo akhirnya masuk di PTS tapi dengan jurusan yang sangat ingin ditekuni

  • Dimas

    Salam, sahabat zenius.

    Hai, gua pengguna aktif zenius.net (online) dua tahun lalu, yg saat itu berstatus alumni, jadi ceritanya gua kegeeran aja sih ngerasa sebagai salah satu subjek yg diceritain di atas, alias korban ngulang gitu hehe tahun 2014 gua keterima dan kuliah di jurusan ilmu komunikasi di salah satu universitas negeri terbaik (menurut kebanyakan ibu-ibu arisan yg sering pamer kalo anaknya kuliah di sini hehe) di Indonesia. Seandainya boleh berbagi pengalaman. Sejauh ini, menurut gua zenius adalah salah satu jawaban yg bisa menjawab kebobrokan sistem pendidikan yg ada di Indonesia. Kenapa begitu? boleh mulai dicoba baca dan bedah isi blog-blog zenius, mungkin akan terjawab.

    Tapi, semakin kesini jadi mikir nih, mau sampe kapan Indonesia melanggengkan sistem yg sakit kayak sekarang ini ya? Kayaknya, persoalan sistem pendidikan di Indonesia sangat kompleks, mulai dari pendidikan dasar, sampe ke pendidikan tinggi. Mulai dari sd sampe ke perguruan tinggi. Nah, zenius pun menjadi barang dagangan yg memang jauh lebih bermanfaat ketimbang sekolah reguler, tetapi masalah tidak terselesaikan dengan sekolah-sekolah yg udah jadi komoditas tersendiri bukan lagi hak warga negara yg wajib dijamin oleh pemerintah. Pendidikan tinggi dikomersialisasi. Sistem rusak sedari hulu hingga hilir.

    Idealnya, distribusi kualitas pendidikan bisa merata di seluruh wilayah Indonesia, baik sumber daya pengajar hingga fasilitas infrastruktur guna menunjang berjalannya pendidikan. Akses terbuka, bagi masyarakat. Pendidikan menjadi alat untuk mencerdaskan, membebaskan dari kebodohan, dan melepaskan Indonesia dari penindasan dan penjajahan gaya baru (neokolonialisme dan imperialisme), yaitu pembangunan-pembangunan yang terikat dengan sistem neoliberalisme dan kapitalisme total.

    Untuk masalah seleksi perguruan tinggi, satu pertanyaan, untuk sahabat-sahabat zenius:
    - Kenapa gak pernah diberlakukan transparansi mekanisme sistem penerimaan mahasiswa baru? Contohnya, apa saja sebenarnya yg menjadi standar penerimaan mahasiswa di suatu universitas, beserta alasan mereka-mereka yg bisa diterima, apa murni hanya dengan persaingan nilai. Konkretnya, ketika pengumuman kelulusan seleksi tiba, tidak hanya nama peserta yg diumumkan beserta kata-kata selamat atau sebaliknya permintaan maaf, ketika tidak diterima, tanpa alasan yg jelas. Sehingga, banyak spekulan, seperti lembaga-lembaga bimbingan belajar, biro konsultasi, psikolog-psikolog, pelaksana tes minat dan bakat, yg memanfaatkannya dan semakin memperbesar masalah pendidikan di Indonesia.

    Terima kasih, zenius. 🙂

    email: dimaskomen@gmail.com

  • Azzam

    Hai Kak Glen, sedikit curhat tentang ujian masuk PTN.
    Saya lulusan SMK swasta, saya memutuskan untuk ikut SBM tahun besok.
    Kenapa tahun besok? Karena saya sadar bahwa rata2 materi serta cara pembawaan di SMK ini kalo kak Glen tahu, sangat berbeda sekali dari SMA, serba praktis, bahkan sama sekali nggak ada yang namanya konsep (everything ngapal rumus).
    Jarang sekali mendengar lulusan SMK terutama swasta yang masuk PTN ternama.
    Jadi, kalo dilihat dari persiapan untuk ikut ujian PTN tahun ini sama sekali belum maksimal dan tentu saya harus benar2 mempelajari metode materi SMA dari awal lagi.
    Saya ingin sedikit tanya nih kak Glen, sebagai pemula dari metode pembelajaran ini, apakah yang harus saya persiapkan untuk mengikuti ujian PTN tahun depan dan efektif kah jika saya mempelajari materi dari awal untuk jangka waktu setahun ini?
    Terima kasih kak Glen 🙂

  • ‘Daffa M-Setiawan’

    Kak glen saya lulus tahun ini, dan saya gagal di jalur PTN akhirnya mendaftar di PTS dengan jurusan yg favorit sesuai dengan keinginan saya,cuma mungkin keunggulannya kurang kayak di PTN danjuga PTS di prodi yang saya inginkan itu akreditasinya "B", saya ingin mengulang tahun depan lewat jalur SBMPTN dan UM,bagaimana langkah yang sebaiknya saya ambil ? apakah sebaiknya saya fokus dengan PTS tersebut dengan prodi yang akreditasinya "B" atau lebih baik mengulang mengambil SBMPTN/UM tahun depan ?

  • Tenri Arif Rianto

    sumpah gak tau lagi deh mau gimana, snmptn bela2in ambil univ yg gak terlalu populer ternyata gak lulus juga, ambil sbmptn ptn daerah sendiri juga gak lolos pdhal udah maksimalin..terakhir mau ikut umb, tapi dalam hati udah males2an mau belajar lagi..
    saran dan motivasi kak glen donk, alasan terbesar dan terbaik kalau misalnya harus menunda satu tahun kedepan..well jujur saja, untuk banting stir dari dunia perteknikan ke dunia fisip atau humaniora sama sekali tidak tertarik bahkan tidak bergairah. jadi gimana ni kak ?

  • LK

    Bang, salah ga kalau kita mau ulang tahun depan dan permasalahannya kita hanya memprioritaskan Universitasnya aja? Gue gagal sbmptn, tapi gue pengen masuk ITB. jurusan apa aja yang penting di ITB! Tapi gue udah diterima di swasta, jurusannya favorit juga. Menurut lo gimana bang? ulang atau jalanin swasta?

  • Black Enemy

    Kak aku perlu bantuan nih, perlu penjelasan atau semacamnya
    jadi gini sebelum aku mau dftr sbm aku nanya dulu ke ortu, mereka mau aku masuk jurusan mana soalnya kemarin aku bener" gk tau harus kemana dan jadi apa, trus mereka bilang pilih aja jurusan teknik sipil trus yg keduanya teknik arsitek, alasan mereka pilihin itu supaya aku gmpang kerja nantinya kata beliau, trus yg pilihan ketiga aku coba aja pilih ilmu adm. Bisnis soalnya menarik buat aku dan singkat cerita aku malah lulus di ilmu adm bisnis alhamdulillah 😀 (walupun pilihan ke3 aku ttp senang kak) TAPI ortu aku kurang setuju, dengan alasan "apakah jurusan itu menjamin masa depan aku nantinya?", nah gimana nih kak caranya ngeyakinin ortu kalau jurusan itu bisa menjamin aku nantinya ?

    • Nuri Rahayu Khumaeroh

      Yakinin ortu kalo apapun yang bakal lo ambil dan lo pertanggungjawabkan insha alloh orang tua akan lihat hasilnya. Semangat!!

  • Grace Aprilia Helena

    Bersyukur gw lowong setaun.. gw nemuin passion gw pada akhirnya.. XD

    • Nana Uswatun

      Apa gue kayak lo aja ya ? Hmm gue masih kurang tau passion gue nih soalnya gue orangnya love the life you live gitu jadi biasanya di bawa enjoy aja tapi makin ke sini makin bingung passion nya apa :')

      • Grace Aprilia Helena

        ya coba aja lah ~ love the life gimana maksudnya ?

  • dwita

    bang, gue rada bingung nih mikirin bidang yang gue sukai, buat nentuin jurusan besok kuliah. sempet terbesit pengen masuk FITB-ITB karena waktu kelas 10 dan 11 pernah ikut pembinaan osn kebumian wkwk. tapi eh gue gak berhasil lolos bang osnnya. waktu kls 10 gue masuk sampek seleksi osk menyaring 10 besar buat pembinaan ke prov dan gagal kemudian kls 11 seleksi lagi dan hasilnya gue gak lolos seleksi tahap awal hiks makin parah. daaaah yang itu-itu bikin gue terpuruk dan males lagi buat belajar kebumian. dan sampek skrng gue bertanya-tanya "bener gak sih gue suka sama kebumian?"
    minta solusi/pendapat/sarannya ya bang? 😀

  • APu

    permisi kak
    kak saya baru naik kelas XII ,
    nah saya ini bingung mau membeli xpedia XII / xpedia SBMPTN
    tetapi saya lebih fokus ke sbmptn IPA
    apakah ada saran ?

  • Bintang Dwi K

    maaf sebelumnya kalau OOT
    bang, mau nanya soal seleksi mandiri. katanya siapa yang finansialnya lebih kuat dia yg lebih gampang buat lolos. nah itu bener ga sih bang? galau nih

    • tergantung universitasnya, mungkin ada beberapa yang seperti itu. tapi rata-rata kalo kualitas universitasnya bagus sih nggak ngeliat duitnya.

  • Safira Anggani

    salam kak, tempo hari saya gagal sbmptn dan ga ikutan UM

    curhat dong kak,

    dari dulu saya kepingin sekali masuk FTTM ITB, tapi jujur aja otak saya rasanya belum memadai untuk masuk kesana kak, karna disana tempat para master olimpian. saya berasal dari SMA yang kurang favorit dibidang akademik. saat SMA saya terlalu sibuk dengan amanah di berbagai organisasi sehingga waktu belajar saya pun tersita. kecerdasan dan pemahaman saya rasanya menguap kak.

    rasanya saya ingin mengulang semua materi SMA (MIPA) agar saya bisa mengerti apa apa masalah yang ada di soal SBMPTN'16 nanti, tapi apakah waktu 1tahun cukup? moohon saran nya kak, karna saya bertekad untuk masuk ITB 2016 nanti
    oh ya, kalau kita menggunakan voucher zenius net berarti dirumah harus terkoneksi internet terus ya kak?
    terimakasih..

  • hanah

    kak Glen gue mau sedikit curhat sih. gue kan lulus di pilihan ketiga yang benar benar gak gue minati. sesuai dengan artikel kak Glen, tapi gue tetap kuliah karna desakkan nyokap gue serta keluarga gue. awalnya gue gak mau, tapi nyokap gue maksa banget begitu juga keluarga gue. dan gue pasrah aja karna gue gak bisa bersikeras dengan keputusan gue. apalagi ini tahun kedua gue sbmptn, dulu sempat kuliah di pts tapi gue keluar, dan pas coba sbmptn pertama kali tahun ini malah lulus di pilihan ketiga yg gue takutkan banget buat lulus malah gue lebih milih gak lulus sama sekali daripada lulus di pilihan ini.
    Karna itu nyokap dan keluarga gue desak gue ambil pilihan ketiga ini, jadi gue gak bisa berbuat banyak. mereka takut gue jadi pengagguran tahun ini terus ngabisin uang saat gue gak kuliah dan juga masalah umur. kata mereka kalau gue kuliah tahun depan gue bakal ketuaan blablabla tapi gue gak mikirin itu, pas kuliah tahun lalu gue ngerasa kalau gue ngitung umur gak ada gunanya lebih baik gue raih apa yang jadi diri gue passion gue cita cita gue. tapi yah namanya mindset orang indonesia sepertinya wanita perawan tua itu harus buru buru nikah:( padahal kan gue gak bakal tua banget. dan juga gue mau jauh dari nyokap gue biar gue mandiri soalnya kemaren gue ambil ptn di luar kota, pas yg didalam kota dan jurusan yg gak gue minati yg jebol.
    Akhirnya dengan semua keputusan itu gue ikutin saran mereka, tapi gue rancang sendiri rencana gue biar lolos tahun depan. gue belajar sambil kuliah. mungkin impossible bgt seperti kak Glen bilang, tapi cuma ini gue rasa cara satu satunya yg bisa gue pilih. Gue insya allah tau taktik buat lolos tahun depan (aamiin) karna itu gue ambil pilihan ini. gue bakal belajar semaksimal gue bisa untuk tahun depan karna tahun depan tahun terakhir gue. yah sambil kuliah sih gue belajarnya. dan kalau gue gak lulus, gue terpaksa lanjutin kuliah di pilihan ketiga ini walau gue gak tau akhirnya gimana nanti.
    Menurut kak Glen keputusan yang gue ambil bijak gak sih? gue benar benar mulai sedikit pasrah demi impian gue karna nyokap gue yang mikirin keuangan serta maksa gue milih jurusan ketiga ini serta keluarga dan teman teman gue. jujur pas keluar pengumuman sbmptn kemaren gue nangis sedih bukan senang, apa yg gue takuti terjadi juga gitu:( mohon kak Glen respon komen gue yang terlalu banyak curhat ini, gue gak tau mau cerita sama siapa karna banyak yg gak terima keputusan gue.

  • hanah

    kak Glen gue mau sedikit curhat sih. gue kan lulus di pilihan ketiga yang benar benar gak gue minati. sesuai dengan artikel kak Glen, tapi gue tetap kuliah karna desakkan nyokap gue serta keluarga dan teman-teman gue. awalnya gue gak mau, tapi nyokap gue maksa banget begitu juga keluarga serta teman-teman gue. dan gue pasrah aja karna gue gak bisa bersikeras dengan keputusan gue. apalagi ini tahun kedua gue sbmptn, dulu sempat kuliah di pts tapi gue keluar, dan pas coba sbmptn pertama kali gue coba tahun ini malah lulus di pilihan ketiga yg gue takutkan banget buat lulus, malah gue lebih milih gak lulus sama sekali daripada lulus di pilihan ini.

    Karna itu nyokap dan keluarga gue desak gue ambil pilihan ketiga ini, jadi gue gak bisa berbuat banyak. mereka takut gue jadi pengagguran tahun ini terus ngabisin uang saat gue gak kuliah dan juga masalah umur. kata mereka kalau gue kuliah tahun depan gue bakal ketuaan blablabla tapi gue gak mikirin itu, pas kuliah tahun lalu gue ngerasa kalau gue ngitung umur gak ada gunanya lebih baik gue raih apa yang jadi diri gue, passion gue, cita cita gue. tapi yah namanya mindset orang indonesia sepertinya wanita perawan tua itu harus buru buru nikah:( padahal kan gue gak bakal tua banget. dan juga gue mau jauh dari nyokap gue biar gue mandiri soalnya kemaren gue ambil ptn di luar kota, pas yg didalam kota dan jurusan yg gak gue minati yg jebol.

    Akhirnya dengan semua keputusan itu gue ikutin saran mereka, tapi gue rancang sendiri rencana gue biar lolos tahun depan. gue belajar sambil kuliah. mungkin impossible bgt seperti kak Glen bilang, tapi cuma ini gue rasa cara satu satunya yg bisa gue pilih. Gue insya allah tau taktik buat lolos tahun depan (aamiin) karna itu gue ambil pilihan ini. gue bakal belajar semaksimal gue bisa untuk tahun depan karna tahun depan tahun terakhir gue. yah sambil kuliah sih gue belajarnya. dan kalau gue gak lulus, gue terpaksa lanjutin kuliah di pilihan ketiga ini walau gue gak tau akhirnya gimana nanti.

    Menurut kak Glen keputusan yang gue ambil bijak gak sih? gue benar benar mulai sedikit pasrah demi impian gue karna nyokap gue yang mikirin keuangan serta maksa gue milih jurusan ketiga ini serta keluarga dan teman teman gue. jujur pas keluar pengumuman sbmptn kemaren gue nangis sedih bukan senang, apa yg gue takuti terjadi juga gitu:( mohon kak Glen respon komen gue yang terlalu banyak curhat ini, gue gak tau mau cerita sama siapa karna banyak yg gak terima keputusan gue.

    • belajar sambil kuliah itu berat, tapi bukan tidak mungkin. Lo coba usahakan sedisiplin mungkin dengan waktu.. dan jangan ambil kuliah sks yang berat2.

      • hanah

        Iya kak Glen, pas gue kuliah tahun kemaren kerasa capeknya. hampir semua waktu gue untuk kuliah walau itupun gue kadang malasan sama tugas. gue akhirnya milih gak kuliah kak, dan gue kebalin telinga gue pas keluarga gue rada ngepaksa gue buat kuliah tahun ini. gue udah gak mau gagal kaya tahun kemaren, gue benar mau perjuangan jurusan yg gue pilih tahun ini hingga tahun depan. walau keluarga gue bakal cemooh gue karna gue bakal terlalu lama lulus atau apalah. tapi mereka gak tau gue, yg jalanin juga gue bukan mereka.
        Gue cuma bingung sama nyokap gue, awalnya dia maksa abis itu terserah gue. terus kayanya nyokap cerita sama keluarga dan maksa gue lagi. tapi gue gak mau kuliah tahun ini. mending gue fokus belajar sambil kerja sambilan. lumayan buat jajan, daripada kuliah tapi gue malas-malasan dan ujungnya bakal nyalahin orang orang yg maksa gue.
        Makasih banget kak Glen,artikel lo bikin gue tambah mantap untuk perjuangin yg gue impikan. dulu bgt gue pesimis orangnya, tapi semenjak kenal zenius gue mulai optimis. btw gue udah baca artike tentang "bagaimana cara paling tepat untuk memotivasi seorang pembelajar" dan artikel itu buat gue berani, kayanya nanti gue kasih ke nyokap gue biar dia bisa sedikit ngerti keputusan gue ini dan support gue.
        Makasih sekali lagi Kak Glen, kayanya kak Glen bagus nih bikin klinik konsultasi pelajar yang galau tentang pendidikkannya wkwk

  • Amelia Rahmawati

    Kak, saya kemarin SBMPTN sudah lolos di Sejarah UGM (pilihan ke-3). Sejarah memang passion saya dari dulu, sejak SMP. tapi setelah SMA kelas 11 ada yang membuat saya lebih tertarik dibandingkan Sejarah, Psikologi. Psikologi UGM saya jadikan pilihan pertama di SNM SBM UTUL dan dari ke-3 jalur Psikologi saya gagal. saya jadi sedikit khawatir kak, ini saya inginkan atau bukan.
    apa saya tetap kembali pada passion lama di Sejarah, kuliah di Sejarah atau saya mencoba lagi tahun depan SBM dan UTUL dengan ketertarikan yang baru meskipun saya dalam keadaan kuliah? apa itu bisa efektif kak?

  • Tara

    Gua mau banget tuh berusaha dalam setaun ini ka glen. Gua udah bertekad buat ngedapetin jurusan yg gua mau. Tapi gimana ka? Bokap gua ga bolein. Katanya gua anak cewe jadi yaudah kuliah apa aja dan katanya harus liat kemampuan juga. Padahal gua mau banget memperbaiki kesalahan yg udah gua buat taun ini. So gimana gua ngejelasiinnya supaya paham ?

    • Kasih liat kesungguhan hati kamu buat mau belajar, bilang kamu selama setahun punya rencana yang real dan konkrit mau ngapain aja, mau memanfaatkan waktu buat hal2 yg positif. Kasih lihat ke ayah kamu bahwa cewek juga boleh punya ambisi besar dalam hidupnya! 🙂

      • Tara

        Tetep aja ka glen, ortu gua kekeuh harus kuliah apa aja. Entar mereka takut kalo gua gagal taun depan malah down gitu. Jadi, ga mungkin banget ya ka Kalo kuliah taun ini trus ngulang taun depan 🙁 ? tapi gimana coba :(( ?

  • nisah

    Kak, aku udh ngak lulus di snmptn,sbmptn, simak ui, stelah aku pikir pikir itu emang aku nya yg salah, aku lebih milih pindah jurusan dari ipa ke ips, orangtua udh bilang ambil jurusan ipa aja, tapi aku tetap kekeh untuk ips,tapi jujur kak aku ingin nya itu ips karna aku ngrasa kalau aku ipa aku ngk bakalan srek waktu kuliah dan aku bklan malas malas an,jadi stlah aku pikir matang matang aku ingin ulang thn dpan dg target univ dan jurusan yg aku minati tapi aku malah kena marah gara gara aku bilang mau nganggur dulu thn ini,ortu bilang nya gini mau ngapain satu tahun kok malahan ortu nya yg smangat kuliahin kamu nya malah ngk minat kuliah bnyk org yg mau kuliah diluar sana tapi ngk ada biaya masih untung kamu masih ada ortu yg mau biayain kuliah kamu trus aku jwb dong siapa yg ngk mau kuliah aku mau banget kuliah tapi aku ingin fokus thn depan dan masuk iniv ini,tapi ortu masih ngk setuju ama pendapat aku malahan skarang aku disuruh um di univ A yg aku ngak berminat,emang sih salah satu pilihan jurusan nya salah satu yg aku minati, dan kemungkinan aku bisa lulus disana karns keluarga aku bnyk dosen disana dan panitia disana,jujur aku ngk suka jalur yg kyk gitu aku ingin nya hadil aku sendiri trus gimana fong kak karna aku ingin nya di univ B, karna univB tu univ impian aku banget aku udh lama ngidam ngidamin dpt kuliah disana, jadi menurut kak glen aku harus gimana ngorbanin salah satu impian aku demi nurutin ortu atau aku harus bicara lagi dgn ortu aku tapi gimana cara ngomong nya?

    • kamu harus tunjukan bahwa diri kamu itu adalah seseorang yang MEMILIKI RENCANA dan NIAT yang matang. Selama orangtua bisa ngeliat kesungguhan niat kamu, kamu punya rencana yang real, punya semangat untuk belajar dan tidak mengulangi kesalahaan yang sama. Itu satu2nya cara meyakinkan orangtua kamu.

      • nisah

        Iya,makasih saran nya kak, nanti aku coba ngomong sama ortu aku lagi

  • ngulang setahun itu, bukan keputusan yang mudah diambil, juga nggak gampang dijalanin. tak setiap derita jadi lukasulit dan kerasa lama banget di bulan-bulan pertama, tapi pas udah setengah tahun dilakuin, kerasa makin cepet aja. saat kita ngambil keputusan 'break' dulu setaun, kita bakal tahu orang yang bener-bener teman kita dan mana yang bukan.
    benar nggak lolos tes masuk PT itu sakit, serius, saya ngerasain ini juga kok, dan hanya tak setiap derita jadi luka. Setidaknya, dengan mengetahui sedikit dari konsekuensi yang akan kita terima, kita bisa menghadapinya dengan lebih baik. Tetap semangat ya, hidup itu emang ga adil, tapi ia adil karena ia nggak adil ke semua orang. 😀

  • Галанг Иман Вишаксан

    gua juga punya cerita nih, gua lulusan IPA 2013. gua dulu pas SMA niatnya pengen masuk industri, secara disana ada pelajaran yg w senengin seperti manajerial dan tentang msdm, enak aja gitu belajar tentang organizing & pengelolaan industri walaupun secara teknis ada pelajaran kalkulus 1&2 fisika dasar yang menurut gua BUKAN jadi beban gua juga. tapi nyatanya gua ga dapet industri hehehe, yaudah w banting setir nyoba tes ke program studi IPS, cuman belajar 3 hari tok dan alhamdulillah keterima. Pas awal2 masuk jurusan tersebut, jujur aja gua ngeluh2 terus, dalam hati aga nyesel gitu. ga karuan lah pokoknya. tapi anehnya, tugas kuliah+nilai uts+nilai uas malah alhamdulillah memuaskan. Padahal gua disitu dalam kondisi ancur2an. trus sekarang malah seneng di jurusan tersebut 😀 hehe. Gua sependapat ama argumenya kak Glen, jgn sampe salah langkah, takutnya kedepannya suram. Tp klo yg kasus gua sendiri sih, gua awal2 ngeluh trus tiba2 jadi seneng ya soalnya gua memotivasi gua sendiri+orang tua juga beri dukungan. Sebenarnya juga gua dulu ada rasa penyesalan juga ambil jurusan yg ga gua pengen sebelumnya . Tapi w jalanin pelan2 sambil berdoa, dan akhirnya w nikmatin sekarang.

  • Evita Hanifah Ufaira

    Kak! Saya lulusan tahun ini dapet sbm tapi di pilihan ke2 dan saya milih bagian pendidikannya (ortu saran) pend. Mtk dapetnya di univ negeri di jakarta. Tapi gua pengennya ilmu murni ka ngerasa ketantang aja rasanya, dan pengennya di univ X ngerasa nyaman aja liatnya sama lingkungannya. Saya mikirnya kalo pendidikan,ilmu saya biasa aja ga setinggi ilmu murni. Tahun ini harus kuliah dan udah ambil juga sih pend mtknya. Tapi masih gregetan tahun dpn mau ngulang lagi sambil kuliah, ga terlalu sayang umur juga sih tahun dpn saya 18thn kan pas tuh ya. Pengen bgt bgt sebenernya ama yg murni tapi saya tau pas sbm kemarin ga greget belajarnya. Gaikut bimbel cuma ngandelin buku2 aja, makanya ngerasa bisa deh tahun depan kalo sekaranv serius pake bgt.Tapi ya ka,bingung juga takut rugi padahal ambil jurusan sama cuma beda pend atau murni doang. Menurut kaka gimana ? Trus kalo ttp di pend mtknya s2 bisa nerusin ke mtk ga ?

  • Novi Yuliani

    Kak, gue gak lulus sbmptn. Dan lagi nyoba UM ptn. Kalo misalnya gak keterima gue harus ngikutin ortu yang nyaranin kuliah di PTS aja atau nyoba daftar lagi di ptn tapi gelar d3?.

    Positifnya kuliah di PTS adalah ada jurusan yang gue minat disana, tapi gue takut dipandang sebelah mata karena lulusan PTS dan gue tau meskipun mereka (ortu) ga ngomong tapi dalam hatinya kecewa, dan mengharapkan gue masuk ptn. Yg kedua positifnya kuliah di ptn yang saat ini buka UM untuk d3 adalah gue gak akan dipandang rendah karna lulusan PTN, tapi gue pengen banget sarjana. Yaa memang lulusan d3 bisa lanjut jadi sarjana tapi gua ga mau ngelanjutin bang entah kenapa ga minat aja selain itu waktu dan uang yang dikeluarin juga lebih banyak. Jadi gue ambil PTS dengan jurusan yang gue suka atau Ptn dengan gelar d3 yang bukan kemauan gue?

    Makasih sebelumnya ka Glen,

    • pikirkan hal yang lebih penting, tentukan prioritas. dipandang sebelah mata itu sebetulnya cuma hal sepele dan bukan sesuatu yg signidikan, selama PTS yang kamu tuju juga berkualitas dan bisa menghadirkan pendidikan yg layak. Jaman skrg gak kehitung lulusan PTS yg berkarya di dunia profesi. Jangan takut hanya krn kuliah di PTS, takut itu kalo lo gak bisa nuntut ilmu sesuai dgn keinginan hati lo.

      • Novi Yuliani

        Big thanks ka Glen! sangat membantu. Jadi sadar yang terpenting ngejalanin kuliahnya dengan 'benar', sekalipun di ptn bakal sia-sia kalo ngejalaninnya males malesan.

  • Rasidi

    Kak Glenn, aku mau nanya. Aku kan mau ikut seleksi mandiri unnes. Nah,jatahnya cuma boleh milih dua prodi. Aku rencananya mau ngambil hukum dan ekonomi pembangunan. Dua-duanya aku sama-sama suka, tapi aku lebih suka yang ekonomi pembangunan. Namun, passing grade-nya lebih tinggi ilmu hukum daripada ekonomi pembangunannya.
    Nah, kira-kira yang harus aku jadiin pilihan pertama yang mana ya dengan orientasiku yang pengen masuk univirsitas tersebut?

  • GG

    aku putus asa banget kaak..snmptn,sbmptn,utul,spmb uns semua nggak keterima.. pilihan pertama emang kedokteran tapi bahkan di d3keperawatan pun gak keterimaa....... aaaaah gatau mau gimana lagi. aku sadar kalo masi ada tahun depan buat nyoba, tapi yg plg bikin galau itu ortu. mereka emang gak marah tapi ekspresi kecewa mereka itu nyakitin banget lebih dari sedih ku sendiri. gw harus gimana ya tuhan. maaf ya kak jadinya curcol. skrg tinggal um undip sama unsoed aja peluang gw. tolong tips nya dong kak T..T

  • Y Tom

    Kak mau tanya
    Untuk sbm & um tahun depan materi yang diujikan tambah susah atau engga ya dan sistemnya sama kaya tahun ini atau berbeda
    Untuk tahun depan kan peserta seleksi dari kurikulum 2013 sedangkan saya dari kurikulum ktsp. Karena pendidikan kurikulum 2013 jauh lebih maju dari yang ktsp.
    Terimakasih

    • Dion Teddy Sebastian

      nah ini gue juga bingung

  • Deny Arya Wiranata

    Thanks banget bang Glenn, beri pencerahan apakah gw semakin yakin ikut tahun depan atau enggak.

    Yang terpenting menurut gw disini adalah lo harus bener2 bersikap dewasa atas keputusan yang lo ambil. Bener kata lo bang, mulai dari konsekuensi dan akibat, serta juga dampaknya ntar yang bagaimana harus bisa lo pertanggungjawabkan. Nah, sekarang gw sendiri lagi berselisih spt kebanyakan orang sama orang tua gw soal lanjut atau tahun depan. Mungkin disini tugas lo buat nguji kedewasaan lo, dan gw sendiri ambil sikap kalau harus lebih ngerenungin lagi, karena kadang ada bantahan2 yang gw sendiri belum bisa persiapkan.

    Untuk alasan gw sementara sekarang ini adalah, bukan buat akademik doang, tapi juga soal personal dan intropeksi buat perbaharui hidup gw, yang justru mungkin sulit bagi orang2 menerima nya karena aneh bakal ngorbanin 1 tahun buat itu. Secara personal (selain akademik), hidup gw masih kacau, manajemen waktu gw masih kurang dan gw sulit fokus terhadap tindakan yang udah gw ambil. Nah, gw bakal mencoba terusin apa yang gw coba tersebut agar fokus (ex. Online Business). Gw bakal perbaharui diri gw bahkan dari segi agama, entah kenapa gw justru pengen memperdalam agama gw, karena gw yang sekarang aja belum konsisten imannya.

    Itu aja bang Glenn, haha.

  • Rari

    kak saya bingung, antara kuliah setaun di swasta atau ngulang setahun ,saya siswa tahun 2015 yg gagal d sbmptn dan simak,saya nge-down bgt kak,saya setuju aja suruh kuliah setahun tpi ortu bilang kalau kamu dapet negeri selain UI ambil aja, gak usah ikut tes lagi taun depan,sya tambah nge-down kak,padahal saya maniak UI bgt ;( . Dan takutnya kalau kuliah setahun saya susah curi waktu buat belajar lagi. tpi di satu sisi saya yakin juga saya yakin klo saya kurang dikit aja, soalnya taun kmaren try outnya cukup bagus dan udah jadi user premium zenius,atau emg persaingan di UI ketat bgt yah 🙁

  • bagja riyanto

    Ka saya mau tanya samapai sekarang saya gak tau Passion saya dimana ??, jadi pas pilih jurusan lewat jalur SNMPTN, SBMPTN dan SIMAK UI asal2 an al hasil gagal , saya minta saran menurt kk disini , Tolong Bales Yahh =D gimana cara mengetahui passion saya ??

  • Dion Teddy Sebastian

    kak,lulusan tahun 2016 kan udah pake kurikulum 2016 nah itu berpengaruh banget nggak sih di tingkat kesulitan soal,dll buat yang alumni (pemakai kurikulum ktsp) ?

  • Sindi Fujiyanti

    kak, ekonomi yg sma kelas 12 kurikulum 2013 belum ada ya? kira2 kapan di updatenya?

  • fadhil

    bang aku sebener nya pengen nunda setahun tpi ibu ku kaya nya kurang merestui. jdi aku harus gmana ya bang?

  • enggar

    Kak apakah ada perbedaan peluang masuk sbmptn antara sma dan smk ?

  • Nur Fatimah

    Kak, aku ada 2 pilihan jurusan yg aku pilih pas sbmptn pertama psikologi kedua komunikasi. Aku masukin Psikologi UGM,Ilmu komunikasi UGM,Ilmu komunikasi Upn v yk. Aku pengen banget lolos di pilihan 1.Pengen tembus UGM. Udah banyakin doa, Udah ngatur strategi belajar, Udah usaha belajar keras juga,udah make zenius setahun yg lalu. Udah bimbel juga,les setiap hari. Tp nyatanya malah gak lolos Psikologi UGM, dapetnya pilihan ketiga Ilmu komunikasi UPN.
    Jujur aja, rasanya emang ganjel banget, kecewa,gak adil, ngerasa usaha setahun itu sia-sia. Ditambah lagi dapet kabar kalo temen deketku yg jarang berangkat les, jarang belajar itu bisa tembus Ilmu komunikasi UGM. Rasanya tambah kecewa aja kak,
    Aku harus gimana dong, kepikiran mau ngulang tahun depan sambil kuliah sm belajar buat sbm,tp habis baca artikel ini jadi bimbang. Takutnya kalo UPN kulepas,dan tahun depan gak lolos,aku malah gak dapet kuliah. 🙁

  • Nadila Agustin

    kak.. saya gagal sbmptn. dan rencananya saya ingin ngulang taun depan. tp masalahnya saya belum ngerti cara yg bener2 efektif buat bljr sbm, apalagi saat sma saya dr program ipa dan saya mau lintas jurusan jadi ips. kak glen.. kalo boleh minta sarannya, apa saya harus bljr ips bener2 dr nol selama taun ini dan bljr mulai sbmptn lg bulan januari? atau gimana kak, minta solusinya..

  • Azhar Taufiqurahman

    Bang Glen, saya diterima di jurusan yang saya minati di Teknik Industri UNDIP, kebetulan lulus pilihan kedua, pilihan pertama saya FTTM ITB, saya Fix ambil TI UNDIP tapi saya udah izin sama orang tua untuk ikut SBMPTN tahun depan dan mecoba mengambil ITB, saya pakai zenius dari awal kelas 12 dan saya rencana ingin pakai lagi untuk kuliah, kira2 gimana cara saya sukses belajar SBMPTN sekaligus Sukses belajar di Perkuliahan ?

  • Ahmad Fauzy

    Bang sori ,saya baru baca artikel abang nih ,saya cuman bingung sama passion saya bang ,saya suka politik dan saya suka elektro juga , Saya lulusan STM T.Elektro sih bang , cuman mau tanya tips memilih 2 passion yang harus dipilih antara kedua tadi bang ? Thanks bang gleen

  • Rizka Hasanah

    Kak glen misi mau tanya, xpedia 2.0 itu produknya ipc doang ya ? bisa nggak beli yg ipa doang ?
    trus yang di kontennya sbmpptn 2015 kok belum ada ya heheh

  • Me. I am Gilberd

    gue juga sekarang lagi bingung banget bang, gue lulusan tahun 2014.
    sebenernya gue dapet di tahun 2014 3 PTN dan 1 sekolah kedinasan. gue ngak ambil satupun, pertama masalah jurusan sih, terus masalah UKT juga di salah satu PTN.
    nah gue coba di tahun ini ikut sbmptn dan hasilnya diterima dipilihan ke-3.
    tapi ya itu, gue ngak kasih tahu orang tua gue karena gue takut mereka ngak setuju. soalnya basic keluarga gue itu rata2 lulusan soshum, dan semuanya sukses. dan gue ngak bisa jelasin ke ortu gue apakah jurusan gue ini akan memberikan "kesuksesan" nantinya.

    dan gue lagi binggung banget kak, gue besok pengumuman di salah satu PTN baru, sebenernya gue ngak minat2 bgt sama "ptn" ini, jurusannya sih gue minat. tp gue masih berharap banget sama UI dan UGM. menurut lu bang, apakah gue harus ngulang tahun depan demi UI/UGM ? tapi gimana sama umur gue yg udah mulai "beruban" terus gue ngomong apa sama keluarga gue ? 🙁

  • Fachri Halim

    Temenin satu tahun lagi ya zen :")

  • eva jumasnia

    Kak.. mau tanya meskipun kali ini pertanyaan gue ga bersangkutan sama judul.
    apakah sebaiknya mengikutin pengulangan UN meskipun tidak wajib?? yang baiknya bgaimana ? terimakasih 🙂

  • yulina

    kak..aku bngng bgt mau lnjut kuliah dimana.udh 4 kali gagal ptn..aku ad kepikiran mau nunda kuliah dlu..msh bimbang dan orang tua psti gk izin krna tkt anaknya gagal..aku ingin ambil jurusan kimia krna aku suka kimia dan ingin mendalami kimia..di swasta orangtua gk izin ambil jurusan kimia tetapi aku sangat menyukai kimia,malah di suruh ambil jurusan lain.sekarang aku bingung bgt kak hrs bgaimana..kakak ada solusi?krna aku takut salah jurusan..

  • yulina

    kak..aku mau curhat..aku bimbang nentuin kuliah dimana..4 kali gagal ptn..aku ada kepikiran coba lgi thn dpn..tpi ad sdkt ragu dan orang tua pasti gk izin.dan di swasta gk di izin ambil jurusan kimia..disuruh ambil jurusan lain.pdhl aku suka kimia dan ingin mendalami ilmu kimia aku ..kakak ad solusi? karena aku prnh salah jurusan dan berhenti kuliah dan kali aku tidak ingin salah jurusan lgi..

  • Addini Setia Ningtyas

    kak mau curhat deh
    aku kan baru lulus taun 2015 ini nah aku udh ditolak 5kali kak,dan ngerasa udah kapok buat tes tulis lagi trus aku dapet undangan di swasta gtu tapi jurusan yg ada d swasta itu ya jurusan manajemen bukan passion aku bgt karna aku taunya aku suka kesehatan.
    aku bingung kak mau nunda kuliah atau ngejalanin kuliah yg gak aku suka sambil les buat tahun depan? bapak gabolehin nunda setaun sedangkan ibu boleh.
    gimana dong kak kasih saran?
    malah barusan bpk malah nyaranin ke administrasi gtu ya aku makin bingung mesti nurut atau ga.
    misal gini ya kak kuliah d swasta ukt mahal blm lg ditambah les buat taun depan dibandingin sama nunda setaun sambil les fokus bgt? mnrt kk mending yg mana? jawab ya kak lagi pusing bgt ini apalagi taun depan aku mau ambil kedokteran di ptn 🙁

  • Diioo

    Kak. Aku galau bgt nih. Akhirnya aku menang melalui jalur umb ptn di unja jurusan fisika murni. Pilihan ke 5???? Jujur aku suka bgt sama jurusannya. Tapi, secara smua pada tau rangking unja senasional gimana, apalagi prodi fisika itu masih baru di sana, brrti blom punya akreditas. Menurut kakak apa aku harus lanjut atau ngulang tahun dpn. Please kak dijawab

  • Agisa

    Saya sudah terlanjur ikut pmdk swasta dan gk keterima ptn dan setelah masuk grupnya itu isi omongannya "gak bener " (vulgar) kayak kurang pantas saja. Dari situ sy kurang sreg u/ melanjutkan kuliah disana ditambah jurusannya yg cukup berat dan saya msh ingin mengejar jurusan impian tahun depan.Akhirnya saya tunjukan isi grup line itu kpd ortu saya. Ortu sy shock melihatnya(krn emng parah bgt) dan akhirnya membebaskan sy mau lanjut atau tidak . Dan sekarang sy sedang bingung lebih baik memaksakan disana(harus kost krn jauh) atau fokus untuk tahun depan.mohon sarannya :))

  • Kurniadi F

    Mau Minta Pendapat nih, kasus gue sama yang diatas persis banget gue gagal di SNMPTN, SBMPTN, Seleksi Mandiri, Bahkan masuk swasta UMM, dan gue Akhirnya masuk PT ITN Malang, jujur PT yang gue masuki sekarang gue gak trlalu berminat bgt sama PT nya kalau jurusan yg gue ambil sih sesuai minat, tapi kalau saya ambil kesimpulan untuk nunda kuliah 1 tahun gue ga bisa karna kalau gue balik ke kampung gue rasanya malu kembali dengan kegagalan, jadi saya putuskan untuk jalanin perkuliahan di PT yg sekarang saya diterima terus tetap ikut SBMPTN tahun depan Jadi jika saya ga ada tugas di kampus gue sempat"tin belajar materi SBMPTN di Zenius utk tahun depan, kalau menurut gue sih gue ga dirugikan kalau misalkan tahun depan saya gagal, karena saya dapat ilmu yang saya pelajari utk SBMPTN tahun dpan dan itu juga pastinya berguna dengan perkuliahan saya..
    Bagaimana Pemikiran Gue yang seperti ini bisa dianggap Tepat atau kurang tepat

    • kalau menurut aku sih ini bukan masalah tepat atau kurang tepat, ini masalah keyakinan dan kemauan. Seberapa yakin kamu bisa meneguhkan hati untuk tetap bertahan dengan komitmen kamu, seberapa besar kemauan kamu untuk meraih cita-cita di PT yang kamu harapkan. Karena menurut aku, sebaik-baik nasihat atau saran dari siapa pun, toh pada akhirnya yang menjalaninya kamu sendiri, bukan orang lain, kamu yang merasakan sendiri manfaatnya dan opportunity cost yang mesti dibayarkan (tak mesti uang, termasuk waktu dan tenaga juga). Tapi, jika kamu benar-benar punya komitmen penuh dan sanggup menjaganya sampai SBMPTN tahun depan, yakinlah dan berjuanglah. 🙂

  • Kuliah Farmasi Pim

    Evaluasi diri dan Pantang Menyerah. Jangan sampai gagal di ujian
    SBMPTN menyurutkan semangat untuk Maju. Jadikan itu pelajaran yang
    berharga untuk terus berusaha.

    Lagipula, masih banyak pintu
    perguruan tinggi lain yang terbuka untuk menyambut Anda. Keep thinking
    positive and just move on!

    Masih banyak Peluang dan Masih Banyak PTS Bagus!

  • diki sumosastro

    Bang, gw anak paket ce (homeschooling) yg lulusan 2015, udah bisa ditebak modal dr humskuling sangatlah kurang untuk masuk kampus favorit sekelas ITB, sehingga itbpun gadapet dan gw dah tekad bulet bgt mau ngulang aja
    Nah pertanyaannya beginih, gw ngulang materi dgn ngeliat video zenius yg kelas 10 juga ato gw langsungan aja di yg kelas sbmptn? Ditunggu bgt ya, udah siap mendengar dan mencatat materi bgt ini hehe

    • Safira Anggani

      pake yang paket alumni aja bro, gue juga alumni 2015 yang mau banget masuk ITB tahun depan,

      • adi satria

        paket alumni itu yang mana ?

        • Safira Anggani

          ada, coba cari di gramed, atau tanya di zenius

  • Vi

    Kaaa.. bales yaaa hehe
    Jadi gini aku lulus tahun ini, trus rada galau gitu hehe tapi tetep kuliahh. Oke sebenernya pertanyaannya gini, aku pas pulang ngelewatin zenius yg di blok m itu. Sebenernya pengen bgt masuk tapi bingung ngapain hehe, mau nanya produknya doang tapi malu, pengennya sih sekalian nanya2 gitu kaakk. Menurut kakak gimana ? ._.

  • Mukhlis Nurrohman

    Kak tanya kan saya SMA program IPA. Saya sbmptn dan beberapaa um belum diterima. Rencananya taun depan mau mendaftar soshum aja. Nyampai gk ya belajar soshum dlm waktu kurang dri satu tahun melalui zenius?. Makash kak

  • Monica

    jadi gini ka, sebetulnya saya udah keterima mejadi mahasiswa di salahsatu kampus negeri kesehatan jurusan kebidanan namun baru seminggu merasakan perkuliahan saya ko ngerasa salah masuk jurusan ya ka? apakah wajar ka kalo ngerasa salah masuk jurusan baru seminggu? kata orang sih itu wajar karena belum beradaptasi dengan kampusnya lingkungannya pembelajarannya. tai dari awal masuk kuliah saya ngerasa kalo saya ga enjoy terus tiap hari bawaannya ga semangat terus ketakutan aja entah itu takut karna belum biasa atau takut akan hal-hal yang menyangkut jurusan ini. kalo menurut artikel diatas pilih jurusan yang membuat kita tertantang nah di jurusan ini saya tidak menemukan hal itu saya malah males belajar lebih dalam mengenai jurusan ini saya males ngerjain tugas yang diberikan dosen saya males kerja kelompok karna saya ga ngerti apa yang saya kerjain apa yang seharusnya saya bantu dan intinya saya gasuka pljrn biologi dan di jurusan ini itu dominan sekali. di kampus ini jadwalnya padet banget dan lulusannya nanti bakalan siap kerja tapi hal itu yang membuat saya minder saya tidak tahu apakah saya akan bertanggung jawab di kemudian hari dengan tuntutan seperti itu, saya masuk kampus ini saya bingung menentukan jurusan yang saya ambil dan saya mendadak memilih jurusan kebidanan ini tanpa pikir panjang lagi. jadi sekarang saya harus gimana ya ka? saya menunggu satu tahun atau saya lanjutin kuliah dan tetap di jurusan itu?

  • Nico Jeremi

    Bang glen, butuh masukan banget.
    Gua jadi ga terlalu pede buat ngadeppin itu semua, secara gua SMK dan
    gua pengen lanjut kuliah. Jujur di SMK gua rangking 5 besar tp gua
    ngerasa gua tetap paling bodoh sedunia, secara materi di SMK itu "CUMAN Sekedar Tau" bukan untuk mendalami.
    Ortu sih sanggup untuk swasta kalau gua gagal SBM, cuman gua ga mau di
    swasta soalnya gua ga punya bekal pelajaran. Gua udh ikut bimbel di
    daerah gua, tp gua rasa itu jg belum cukup ngadepin SBM tahun 2016. Jadi
    disini yang gua pengen tanya dan minta masukan.

    Menurut lu bang,
    tindakkan gua untuk nganggur dulu setahun demi PTN impian salah atau
    engga? Soalnya jurusan yang pengen gua ambil jurusan yang selalu gua
    bikin penasaran (bukan jurusan di sekolah) dan sekalian pengen
    ngembangin diri selama setahun itu mulai dari mental sama pola pikir.
    Sekalian nanya bang soalnya udh penasaran dari Tahun lalu. Di zen-x ada
    ga sih murid SMK yang ikut program zen-x dan lolos SBM ? Thks sebelumnya bang

  • adi satria

    bang aku belum beruntung buat lolos sbmptn taun ini nih, berhubung aku kepingin masuk fk, jadi kemaren aku ngambilnya jurusan kedokteran semua gak ada yang laen, tapi belum beruntung 🙁 jadi aku nganggur setahun buat belajar sbmptn taun 2016, rencana taun depan aku tetep mau ngambil fk tapi gimana ya aku takut salah milih universitas dan akhir2nya gak keterima lagi, soalnya aku ya gak jenius2 amat gituu. Tapi aku puingin banget masuk fk :((((((((((( TOLONG BANTU MAS GLENNN :(((

  • Joseph Ramli

    Kak, nama saya Joseph sya merasa begitu bersalah sekalipun sya kuliah d u****(ptn) di kota ayam jantan dari timur, karena sekalipun saya lulus d jalur mandiri, itu pun karena orang tua sya punya kenalan, maknya sekarang sya keluar dri teknik elektro di u**** karena serasa ada beban d pundak sya, dan saya memutuskan untuk sbmptn thun dpn dengan serius, apapun hasilnya thun depan saya harus terima, tpi ortu sya memaksa sya tetap kliah d u**** , jdi sya hrus bagaimana?

  • Ulfa Rahmania

    Udah gagal 2 kali sbmptn. 2015 itu thn ke 2 ikt sbmptn. Lalu skrng kuliah di poltek jkt. Teknik sih. Tp d3. Impian msh tetep ke kampus sebelah. Pake jaket kuning. Hrskah tetep bljr untuk sbmptn 2016? Masih ada 1 thn lg kalo mau usaha kan

  • girl dvz

    bang,gue salah satu mahasiswi yang udah keterima ipb prodi matematika dr jalur snmptn. Waktu gue tau gue lulus,gue happy,yap gue happy krn gue gaharus ikt sbm taun ini.Gue milih matematika juga detik2 terkahir penutupan snmptn waktu itu. Gue orang yg suka pelajaran hitung-hitungan. Gue ngerasa matematika mungkin tepat buat gue. Gue minat bgt waktu itu buat akuntasi,krn gue tau akuntasi itu banyak itung-itungan nya. Tapi ini dia kesalahan gue,gue terlalu malas buat belajar pelajaran ips kaya sosiologi ataupun sejarah. Setelah gue menjalani kuliah ini,bukannya gue gabisa atau gakuat di jurusan ini ,tapi gue ga ngefeel disini bang. Terlintas lg dipikiran gw cita2 gue mau kerja dibagian keuangan,dan kenapa gue mesti belajar susah2 mengenenai kalkulus dan antek2nya yang abstrak itu. Sebelum gue terseok2 lbh jauh,gue mantap buat nyoba akuntansi buat sb, ataupun stan nanti bang. Menurut lo bagaimana bang? Untuk sbm ini gue mesti ngambil ips atau ipc? Gue mohon bantuannya bang:)

  • Miqdad

    Kak, kalo misalnya tahun ini udah dapet SNMPTN di universitas A. Tapi tahun depannya ikut SBMPTN lagi terus diterima dan diambil di universitas B. Itu pihak Universitas A bakal ngeblacklist sekolah saya gak?

  • Dyah Ayu Goldy

    Bang glen gua mau minta masukan sekaligus motivasi nih, buat ngadepin SBMPTN 2016 nanti.
    gua masih kls12 SMA bang, pesiapan buat SBM baru mulai bulan ini menurut lu itu waktu yg cukup ga bang?soalnya jujur aja gua adalah orang yang moody-an bangettttttttt. so gua suka susah atur waktu buat persiapin SBM bang. Minta tipsnya dong bang biar gua konsisten belajar SBM yang saingannya buanyaaaaaaaakk bangettt belom lagi harus tempur sama kaka kls yang taun depan mau ikut SBM lagi.
    Mohon bimbingannya ya bang.

  • devi novitasari

    Kalo kayak gua nih, krn taun ini gaketerima sbm/mandiri etc gua ambil kuliah di univ swasta. Trs gua pengen ikut sbm/mandiri lg tahun dpn. Trs skrg gua kelabakan ngebagi waktu buat kuliah sama belajar sbm. Ada saran ga harusnya gua gimana/ambil jalan yang kayak gmn? Makasihh ☺

  • Aditya Gloria Monalisa Siantur

    Ka Glenn, gua galau ni sekarang, bukan masalah jurusan, tapi masalah universitas itu dimana berada, gua tahun 2015 keterima snmptn di FK UNILA, tapi setelah gua hampir setahun di Lampung, gua ga bisa nyaman disini, kalo pembelajarannya enak sih ka, cuma lingkungannya buat gw ga semangat belajar, gua tahun ini pengen coba FK UNPAD, karena emg gua udah nyaman di Bandung, udah pernah survey juga kesana sebelumnya, cuma gua tanya temen-temen, pada bilang sia-sia coba fk lagi, ya sama aja emg sistem perkuliahannya, tapi gua pertimbangin kenyamanannya, gua ga nyaman aja disini, krna emg sebelumnya belum pernah ke Lampung, sampai di Lampung gw terkejut gini krna lingkungannya gw jdi sulit beradaptasi. Gimana kak pendapatnya?? Thanks

  • Susetya Minardo

    Kalau aturan tahun lulus itu ga ngaruh kan kalo buat ujian mandiri? Misal yg lulus 2013 ikut um tahun ini. Mohon di balas

  • jihan2323

    wah web ini sangat membantu

  • jihan2323

    Alhamdulillah saya lolos snmpt 2016. Namun saya bingung harus sedih/senang. Pada awalnya saya senang bisa keterima di ptn lewat jalur snmptn, kesempatan yg sungguh luar biasa. Terlebih lagi saya adalah anak smk yang kemungkinan diterima sangat kecil. Saya sudah verifikasi di ptn tersebut dgan keadaan 1/2 trpaksa 1/2 mencoba ikhlas&menjalani. Saya benar2 stress, ingin sekali tidak mengambil ptn tersebut karna univ&jrusan tidak saya minati dan pilihan trsbut adalah pilihan ketiga. Ya emg saya di paksa ortu untuk masuk di ptn tersebut, pada awal pendaftaran snmptn pun ortu saya sangat ingin saya kuliah disana. Dari awal kita udh banyak selisih pendapat tentang kuliah dan saya mencoba meyakinkan mereka namun mreka tidak mendengarkan suara hati saya. Dan web ini sgat membantu saya di dalam memgambil keputusan apakah harus menjalankan keadaan yg sekarang dgan terpaksa atau menerima konsekuensi di judge orang lain. Ada sdkit perasaan malu karna smua org sudah tau saya keterima di
    ptn, dan ketika saya menolak rata2 tanggapan mereka menganggap saya tidak bersyukur dengan kedaan dan sudah menyerah sblm mencoba. Mereka menganggap ini nasib saya. Namun saya yakin allah tidak akan mengubah suatu kaum jika kaum tersebut tidak berusaha untuk merubahnya. Saya pun memutuskan untuk tidak mengambil ptn tersebut dan memilih kuliah di pts sesuai jrusan yg saya minati & yakin sekali dapat bertanggung jawab dengan pilihan saya. Saya sudah mencoba menjelaskan kpd pihak skolah tentang keputusan saya, namun mereka tidak setuju karna alasan kepentingan institusi & takut mengambil resiko bagi adik kelas yg ingin berkuliah di ptn tersebut. Pertanyaannya apakah menurut pihak zenius keputusan saya sudah tepat? saya mengambil keputusan ini berdasarkan evaluasi diri saya di masa depan & teman2 saya juga ragu kpd saya jika saya nekad ambil jurusan tersebut dan mreka jg menganggap jrusan trsbt sebelah mata karna emg
    jarang peminatnya juga. Dan apa yg harus saya hadapi ketika banyak pertanyaan dari berbagai pihak mengenai keputusan kuliah saya tanpa menyakiti pihak tertentu? terlebih lagi sebagian besar msyarakat yg mengenal saya sudah tau saya keterima di ptn. Saya juga harus menghadapi mental yg kuat untuk menerima banyak pertanyaan. Namun ini jalan
    hidup saya, saya yg menentukan dan menjalankan. Mereka tidak berada di posisi saya. Jika saya menerima ptn trsbut saya juga malu untuk memberitahu saya jurusan apa. Mohon balasannya trima kasih:)

  • novia

    Kak saya dari awal niat masuk fk sama ortu didukung penuh asalkan yang di dalam provinsi tempat saya tinggal. Sedangkan universitas di provinsi saya yang ada fk hanya satu universitas dan itu negeri... kemaren saya gak lulus jalur snmptn padahal udah yakin banget lolos soalnya tahun lalu ada kakak kelas aku yang lolos dan dia juga pernah ikut olimpiade biologi kayak aku juga.. tapi nyatanya aku gak lolos dan sekarang sementara menunggu pengumuman sbmptn tapu aku jadi pesimis soalnya soalnya susah banget menurut aku. Jadi aku juga mempersiapkan belajar buat jalur mandiri tapi masalahnya kak, banyak yang bilang dan juga kenyataannya jalur mandiri di univ itu kalo mau masuk fk harus ada orang dalam gitu, sedangkan nominalnya lebih dari >250 sedangkan ortu aku kalo nominal segitu gak mampu sampe ortu juga udah pasrah dan disuruh daftar ekonomi aja di jalur mandiri tsb. Aku harus gimana kak? Apa aku harus ttp berjuang demi fk atau ikut kemauan ortu krna ga tega sama ortu??

  • muhammad zulfikar

    bang Glen aku mau nanya nih... kalau aku diterima SBMPTN pilihan ke 3 yang sebenernya gak sesuai minat dan gak saya ambil, terus ada gak resikonya seperti diblacklist dan ga boleh ikut SBMPTN di tahun berikutnya? mohon dong pencerahan nya TERIMAKASIH....

  • muhammad zulfikar

    bang Glen aku mau nanya nih... kalau aku diterima SBMPTN pilihan ke 3 yang sebenernya gak sesuai minat dan gak saya ambil, terus ada gak resikonya seperti diblacklist dan ga boleh ikut SBMPTN di tahun berikutnya? mohon dong pencerahan nya TERIMAKASIH....

  • ChaCha Rin

    mas saya mau tanya nih ... saia bener bner down kali ini ...
    jadi tahun kemarin saya ikut SBM sama UMPN d pens ,,,,, nah saya gagal tuh 2 2 nya ...
    akhir nya saya ngulang 1 tahun ...
    saia kebut tuh ,,, mulai dari les , bimbel dll .... bwt nempuh kampus impian saya di yaitu pens ....

    nah alhail saya UMPNnya gagal lagi mas ... saya drop banget ,,, kayak aku usaha 1 taun ngeboost itu sia sia ...

    minta saran donk mas ... apa yang harus saya lakuin 🙂

    • Rigel Raimarda

      sbmptn pasti dapet. btw gue juga ngikut umpn, lu ngikutnya ke politeknik mana?

  • Shanti Prameswari R

    Kak, aku gak lolos snmptn, sbmptn juga gak lolos. Sedih banget rasanya. Pengen sih ngulang sbmptn tahun besok, maunya tahun ini gak kuliah dulu nyiapin buat sbmptn th depan. Tp kayaknya gamungkin, ortu jg udh nyaranin swasta. Trs aku mikir kalau sekarang tetep kuliah di swasta trs th depan ikut sbm, dan misalnya keterima ya ortu udh buang uang pas buat swasta, trs lagipula takut gadibolehin ikut sbm juga th depan kalau udh di swasta. Tp kalau nunda kuliah trs ikut sbm th depan trs gak lolos lagi ya makin luntang lantung.

  • nana

    Aku berhenti membaca ketika penggunaan kata "lo" terlalu banyak dipakai

    pedih mata >_<

  • Dinda Yulianti Pertiwi

    Ka, aku lulusan tahun 2015 dan udah ikut sbm 2 kali dan ga lolos terus. Aku skrng kuliah di univ swasta udah semester 2. Aku sebenernya udah nyaman di univ ku yg sekarang tp ortu minta aku buat ikut sbm sampe dapet univ negeri dan salah satu pilihan jurusannya harus mereka yg nentuin karena mereka bilang univ swasta itu ijazahnya gapunya harga jual. Gimana ya?

  • Faizal Ardhi Cahyanto

    kalo menurut TMB gue cocoknya di Engineering dan Matematika. udah 3 kali test hasilnya itu terus. hehehe berarti emang nyawa gue disana ya ?

  • Regina Meidista Damayanti

    bang gue mau curhat, jadi tuh taun ini gue ga lolos SNMPTN sama SBMPTN tapi gue lolos SPAN-PTKIN di IAIN jurusan Perbankan.. nah tapi ati gue ngganjel banget masih pengen ikut SBMPTN taun depan, trus gimana nih bang?
    nyokap nyuruh gue ambil aja di IAIN soalnya deket rumah, jadi gue bisa di awasin ortu, gue sih mau2 aja ngambil kuliah di situ, tapi kalo taun depan ikut SBM lagi dan lolos (misalnya), ntar keluar dari kampus IAIN itu resiko ga bang? soalnya itu kampus negeri...
    gue bingung, tolong bales ya bang 🙂

  • Arya Saputrawan

    Awalnya gue sempet mau kuliah desain grafis di salah satu univ swasta. Tapi ortu juga kurang mendukung. Jadinya gue ikut tes sbmptn 2016 nyari jurusan pend. Matematika. Klo dipikir2 sih gue emang cocoknya di matematika sih. Soalny tiap blajar mtk gue slalu smangat. Untunglah keterima meskipun belajarnya hanya sebulan di zenius.

  • Rafi Jaya

    Kak saya lulusan tahun 2016, saya tidak lolos SNMPTN dan SBMPTN yang saya ambil jurusan teknik sipil, tetapi saya lolos lewat jalur UMPN yaitu jurusan teknik sipil yang merupakan passion saya, kan tapi politeknik itu kan D3, saya mau tanya D3 sama S1 yang perbedaanya signifikan berhubungan dengan pasca lulus apa? Apakah S1 lebih unggul?

  • Arya Saputrawan

    Buat senior yang lulus sbmptn, verifikasi data itu seperti ap sih?

  • Diah Rosdiana

    Gimana ya solusinya kalo sekarang ini kan tinggal trsisa UM masiih sempat gak ya kejar materi UM selama beberapa minggu..
    atau lebih baik nunda aja satu tahun?

  • Yusril Sul

    bang glenn gua kan sbm dapet ya bang, tapi di pilihan ke 3, prodinya yang emg gua mau sih bang karena emg kemarin gua milih prodinya itu semua cuma beda univ. tapi bang entah kenapa rasanya gua tuh setengah hati bang sama univ ini, alesannya karena pertama baru negeri + kedua gua takut kebutuhan belajar gua tuh kurang terpenuhi (fasilitasnya takut kurang memadai, takut ga selengkap beda sama univ pilihan 1 ato 2 gua) dan yaa, ini kan univ baru negeri ya bang, otomatis kan siswa2 yg masuk situnya jg belum se bagus ato se top univ2 pilihan 1 ato pilihan 2 gua bang, ya gua sadar sih bang gua jg emg ga pinter2 amat, tapi gua tuh pgn bang dilingkungan gua tuh org2nya yg bagus2 itu bang supaya bisa macu semangat daya saing gua, semangat belajar gua bang. gua pengen sih bang nyoba taun depan, tapi ortu maksa buat ambil ini univ bang, menurut lu gimana ya bang solusi terbaik?

  • yusuf

    Saya mau masuk jurusan informatika atau jaringan tapi saya takut kedepannya, saya bakalan kemana ? Setelah kuliah di jurusan itu, takutnya cari kerjanya susah. Tolong kasih saran

  • ami

    Kak, kalo aku sbmptn Alhamdlillah keterima di pilihan kedua (tentunya lebih berharap di pilihan pertama). Dulu aku sering berdo'a supaya lolos sbmptn, kalo tidak, takutnya nanti dipaksa lagi daftar ikatan dinas tahun depan. Padahal ku nggak mau di ikatan dinas, tahun ini ku daftar ikatan dinas tp ku belajarnya setengah2 dan Alhamdulillah nggak diterima

    trus, aku punya 2 kakak, yang pertama dipaksa daftar poltekkes, dan skrng dah jadi PNS tp kayaknya gk begitu bahagia trus pelampiasnya gajinya sering dibuat jajan. Lalu yang kedua dibiarkan memlilih sendiri tp malah mogok kuliah dan kayaknya udah di DO, dia bilang kuliah itu sulit nggak kaya SMA.

    Ku takutnya kalo ku malah mogok kuliah dipilihanku sendiri, sebenernya ku nggak tau apa yg bener2 aku minati. dulu ku pengin di geologi tp krn aku perempuan kayaknya nggak siap nrima konsekuensinya. apalagi kerjaannya berat trus prospek kerjanya lebih di kota2 besar dan luar jawa.
    Agar ku nggak mogok di pilihanku sendiri. Apa ada saran atau nasehat?

  • Next Giovannz

    wah sekarang sih ane keterima dipilihan ketiga yaitu farmasi padahal cita - cita ane mau kedokteran ,ane pingin masuk UI ,gimana sarannya ya ?

  • Muntiara Hásdipa

    Kakak gimana biar lulus ujian mandiri kak d salah satu universitas yg di inginkan sama jurusan yang d inginkan

    • Salma

      pahami tipe soal ujian mandiri univ tersebut. Latihan soal2 yg mirip sm soal2 um nya. Banyak berdoa.

  • nabilah

    Bang ane mau curhat nih hehehehee ane termasuk salah satu yang gagal sbmptn .jujur aja ane kacau banget pas tau kagak keterima di undip dan ui ,kecewa bang :") masa temen temen ane kuliah ane masih duduk manis di rumah :")
    Gimana sih bang caranya ngehilangin keputusasaaan ini ??? Gue mau belajar lagi buat sbm tapi masih nge down banget :")

  • Adilah Permata

    ka mustahil ga sih kalo kita ngejar lintas jurusan buat um sekarang? saya ngerasa ga cocok belajar ipa saya gagal di snm,sbm dan beberapa um dan skarang masih mau ikut um tp ngerasa blank kalo liat soal itung-itungan ipanya. saya depresi ka malu sama keluarga dan temen-temen. gimana ya ka pencerahannya??

  • Nada Afifah

    Saya keterima di ANALIS KIMIA Di POLTEK AKA BOGOR. tapi jurusan tersebut hanya D3. Apakah benar masa depan D3 akan suram?

  • Refri A. Srigama

    Kak Gleen kalo ambil swasta menurut kk gimana?? Btw,kk jga dari swasta kah?
    Sebenernya gua pengen nunda, dan pengen bgt serius belajar di bimbel zenius tpi ortu malah bilang swasta dlu gapapa, dripda taun dpan ntar udh males -,-

    • Nada Afifah

      sayang dek, kalo masuk PTS biasanya susah cari kerjanya

      • Salma

        Waduh? Kata siapa ya di PTS cari kerjanya susah? Di kantor bokap gue banyak lulusan PTS yang keterima kerja sekarang dan ngalahin saingannya termasuk anak UI, UGM, dll. Hehe. Tergantung PTS mana juga sih, kan banyak PTS yang top. Kalo di PTN tapi ga serius nilai anjlok ya sama aja susah cari kerja juga. 🙂

  • Ary Savarudin

    Glenn Ardi

    Saya kan keterima di Analisis Kimia Di IPB dan udah melakukan matrikulasi tapi saya pengen bangeut kuliah di Politeknik AKA Bogor, menurut Glenn Ardi mendingan ikut test politeknik AKA Bogor atau tidak?

  • Zaqy Q W

    Aku dah ketrima tapi kurang sreg nih kak. Tapi kan masi ada kesempatan um. Jadi ga salah dong saya coba lagi?
    Lalu ada temen saya yg sama orang tuanya dipaksa 'yg penting kamu dpt kuliah dulu, prdoinya yg ecek2 ga masalah' gimana tuh?
    Thanks kak glenn

  • AZ

    Masih terlambat gk sih Udh 2 tahun lulus sma, dan tahun depan mau nyoba sbmptn lagi ?

  • Intan Augustine

    Ka, gimana kalo saya kuliah satu tahun di kampus yg saya kurang capai.. Tetapi saya tetap ikut sbmptn tahun depan buat mengejar lag untuk menuju universitas yang saya inginkan.. Terimakasih

  • yahya

    Salam, saya mau konsultadi nih. Sy peserta sbmptn 2016. Snmptn, sbmptn, usm stan, simak ui sya gagal. Gue awal bgt pengen bgt di ilkomp ugm, sy optimis bisa masuk, karena guru guru emang meyakinkan, namun ternyata gagal, disitu gua udah lemes zen, sakit bgt.. impian gua masuk ugm pupus di snm, oya sy jg ikut pbub ugm dan gagal juga, temen temen skolah blm ada yg lolos nih, jd dr situ sy buat keyakinan utk ganti ptn. Yap, di sbm sya ganti ke ITB, IPB, Undip. Gua udah les walau cuman 2 minggu (setelah usm stan), itupun demi bsa lolos, hasilnya? Gagal. Uh sakit bgt zen.., gw jg ikutin simak UI yg skitar 5 hari stlah sbmptn itu, sy yaqin bsa keterima. Trnyata masi "maaf" yg sy dpt. Sedih bgt, dibulan penuh barokah gini gw dpt hasil yg menyakitkan.

    Okay kenapa smua jalur ptn yg saya lalui nilih prodi ilmu komputer/tek. Informasi. Knp? Ya krn emang sy suka di situ, dan saya udh pnya cadangan Al Azhar Indonesia (bea) di prodi Tek.Informatika dan BINUS prodi game dev (bea). Sy ga mah banting stir pindah jurusan dan bersekukuh utk milih univ yg tinggi. Yap, itu impian gue zen, pengen lolos diantara UI, ITB, UGM. Target gua taun lalu. Skrng masi ada smbu undip tgl 13 test.

    Yap, walau gw seneng sm jurusan informatika, jadi gw gagal di undip gw ambil al azhar (b) dr pd binus game dev. Namun, Gw masi pengen bgt utk kuliah di sekolah impian gua yg udah pupus tahun ini. Rasanya pengen ikut taun depan. Tapi melihat dlu perjuangan dptin bea di al azhar pun nggak gampang, gw ga pengen ngaggur utk hanya belajar sbm utk taun dpn. Gmn ya zen? Bisa sbm disambi dg kuliah?, melihat dr pelajaran yg sy dpt dr sbn taun ini serasa ga bisa. Sy niatnya mau ngulang taun depan jika emang gw ngerasa ga nyaman di al azhar dan.. alasan utama ya krn gw pengen bgt kuliah di impian gw ugm itb ui.

    Mau dimanapun nanti gw diterima/ambil (undip / al azhar / binus) gw pengen maksimalin taun pertama, tapi gw masi pengen juga utk masuk di kuliah impian. Sebaiknya gmn ya zen?

  • sarah™

    Kak mau nnya gpp kan kalo cwek masuk fakultas aeronautic ?

  • Ihsan Fadhli

    bang, gua gak diterima di SNMPTN, SBMPTN, USM STAN, sama SIMAK UI dan gue sekarang lagi ikut tes beberapa ptn dan pts yang masih buka. kalo seandainya bukan jodoh gw untuk kuliah tahun ini dan harus ngulang tahun depan, kira2 kegiatan atau hal apa yang bisa ngisi waktu yang lama ini?

  • Fauzy Nur Noviansyah

    Gw gagal sbmptn taun ini. dan rencana pengen ngulang. sedangkan ortu gw mengharuskan gw buat kuliah dlu ( Baca : JANGAN NGANGGUR SETAHUN YA, NAK! ). Permasalahannya, andaikan gw lolos di universitas yang ga gw pengen (Tapi jurusan tetep masih yg minat ), dan gw mau ngulang taun depan. Gw takut gw ga bakal punya waktu banyak mengingat perkuliahan itu sibuk banget sampe gaada waktu banyak. Jadi gmn nih zen? 🙁

  • Juvenrius Harefa

    Jadi bagaimana sikap seorang mahasiswa yang sedang berkuliah tpi ia meminati jurusan lain. Ia menggagap bahwa ia salah jurusan dan ia sudah melewati setahun masa kuliahnya dan berfikir akan berhenti dan les setahun dan mencoba jurusan yg diinginkan. Menurut zenius gmna? Apa tindakan yg bsa mengatasi?

  • Eldin Alaric

    Saran dong mas glenn, kak glenn hehe.saya gagal di snm, sbm, maupun um entah kenapa bisa seperti ini. Tetapi saya diterima di universitas swasta, tapi jg saya ingin diterima di universitas negeri. Lebih baik saya kuliah di swasta setahun terus ikut sbm, atau saya nganggur setahun? Saran ya mas glenn

  • Suci Legowo

    Kak glen aku alumni 2016. Tahun ini ketrima pil ke 3 di pend bio. Itu pilihan ortu untuk menjadi guru, tapi aku masih ingin di kesehatan kak. Masih ngejar kesehatan. Saat itu ada ujian yg aku ngg kuat buat ngerjain yg hitung"an, karena sebelum ujian kecelakaan.Apakah waktu antara kuliyah dan belajar sbmptn itu bisa dibagi dengan baik? Sengaja ambil biologi sekalian belajar sbm apakah bisa kak?

  • Indah jihan ammelia

    Selamat malam ka glen, Saya mau minta pendapat..
    Kak Saya baru lulus tahun ini, udh coba snmptn , sbmptn sama um tapi ga ada yg jebol. Sekarang Saya bingung mau tetap lanjut kuliah di PTS atau nganggur 1thn buat ikut lagi thn depan? Tapi Saya takut kalau nganggur setahun nanti malah hilang semangat buat kuliah . Mohon untuk memberi saran kak

  • Ainun Harris

    Kak , saya alumni terus bingung belajar untuk mengulang materi mulai dari mana ?. Kan di beberapa post tulisan di zenius blog bilang mulai dari TPA dulu, dan saya lakukan sekarang ini adalah mulai mengulang BAB per BAB materi matematika mulai dari kelas 10 - 12 , sudah benarkah langka saya atau ini membuang waktu yang percuma. Saya juga bingung untuk memahami konsep sampai ke akar akarnya itu bagaimana? Mohon sarannya, terima kasih sebelumnya kak

  • Adya Nugraha

    sebelumnya gue terimakasih bnget ni sma artikel, keren abis gue kira cuma gue yg menderita kuliah salah jurusan dan terus berdebat sma kluarga, semenjak gue kuliah semseter pertama enjoy aj dan akhirnya gue gk bsa ngikutin pelajaran nya dan gue gk suka sma pelajarannya tpi ortu selalu maksa, dan gue sering bolos kuliah smpe2 nilai gue E, skrg udh semester 4 dan gue hrus gimna, gue maunya sih pindah jurusan yg gue suka agar gue bisa menjalani nya dengan serius, tolong agan2 gue harus gmna

  • Hidayatt Nurul

    Kak Glen, Bisa kirimin kak glen, gua butuh banget kak, bisa ya,
    kak glen kirimkan lewat email saya
    yat.dayatt07@gmail.com

  • Hidayatt

    kak minta alamat emailnya kak glen, bisa di kirimkan lewat email saya
    yat,dayatt07@gmail.com

  • ibrahim mukayis

    kak boleh minta no WA kakak??

  • rizka septiana

    kak saya lulusan 2016. pernah ikut sbmptn saya lulus kedokteran hewan di unsyiah banda aceh. tapi keluarga saya tidak setuju alasannya terlalu jauh kuliah disana dan itupun bukan dokter umum. sampe saya di kasi contoh dari tmn om saya lulusan dokter hewan tapi gak kerja sampe saat ini. keluarga saya bilang ngapain kuliah dokter hewan jauh2. ayah saya sangat mendukung saya berkuliah di fkh tapi ibu saya masi bingung harus setuju atau tidak setuju. saya pribadi tdk tau harus mengambil langkah apa. karena tidak ada dukungan dari keluarga dan orangtua saya akhirnya mengikuti saran keluarga kak berkuliah di farmasi universitas swasta yv gak favorit. saya suka jurusannya farmasi tapi universitasnyasnya saya gak suka kak tidak terakreditasi kak dan dipandang sebelah mata di kota lampung. jujur saya malu kak dan saya menyesal gak milih fkh. seharusnya saya nekat dan tdk memperdulikan ucapan keluarga saya. saya kuliah farmasi di universitas ini saya ragu apa ada yg mau menerima lulusannya karena abal2 kak. saya ingin mencoba lagi tahun ini kak. menurut kk gimana langkah saya ini

  • rizka septiana

    bagaimana cara bergabung di zenius.net. belajar lewat online?

  • rizka septiana

    kak saya lulusan 2016. pernah ikut sbmptn saya lulus kedokteran hewan di unsyiah banda aceh. tapi keluarga saya tidak setuju alasannya terlalu jauh kuliah disana dan itupun bukan dokter umum. sampe saya di kasi contoh dari tmn om saya lulusan dokter hewan tapi gak kerja sampe saat ini. keluarga saya bilang ngapain kuliah dokter hewan jauh2. ayah saya sangat mendukung saya berkuliah di fkh tapi ibu saya masi bingung harus setuju atau tidak setuju. saya pribadi tdk tau harus mengambil langkah apa. karena tidak ada dukungan dari keluarga dan orangtua saya akhirnya mengikuti saran keluarga kak berkuliah di farmasi universitas swasta yv gak favorit. saya suka jurusannya farmasi tapi universitasnyasnya saya gak suka kak tidak terakreditasi kak dan dipandang sebelah mata di kota lampung. jujur saya malu kak dan saya menyesal gak milih fkh. seharusnya saya nekat dan tdk memperdulikan ucapan keluarga saya. saya kuliah farmasi di universitas ini saya ragu apa ada yg mau menerima lulusannya karena abal2 kak. saya ingin mencoba lagi tahun ini kak. menurut kk gimana langkah saya ini

  • Fauzan Supangkat

    Bang Glenn, gue merasa cerita gue aga sedikit berbeda sama zenius user&non-user lainnya, jadi gue minta pendapatnya Bang Glenn dong. Gua mahasiswa tahun 2016 yang sedang berkuliah di univ. indonesia fakultas vokasi jurusan Perumahsakitan (jalur PPKB). Entah pada awal gua milih jurusan ini, gua mikirnya pendek banget yaitu biar bisa kerja di rumah sakit (keluarga memang dari lulusan rumpun kesehatan), bisa jadi dokter lewat jalur ekstensi (konyol bat wkwk), dan parahnya gua ga tau kalo PPKB itu ada jalur S1nya!!!!! (ini gokil banget).

    Pas SNMPTN, gue pilih FKUI dan alhasil ga masuk wkwk (yang milih FKUI cuman gue doang di sekolah gue :sad) . Gua mau ikut SBMPTN, tapi UI tuh gokil ya karena mereka menyamakan jadwal pendaftaran ulang dengan jadwal SBMPTN, alhasil gue ga bisa ikut SBMPTN. Gua mau ikut UM-UM lain gak bisa, karena gua emang bener2 ga belajar buat SBMPTN dan sangat berharap dengan SNMPTN, ohya alasan lainnya karena gua ga ikut UM karena gua bener2 lagi bokek.

    Sekitar hampir 1 semester gue menempuh kuliah, gue sedih karena di jurusan gue itu ternyata 1-1nya jurusan rumpun kesehatan di fakultas vokasi yang soshum. Gua ga nemu dong kimia, fisika, mtk (paling cmn statistika), dan biologinya dikit = membuat gue ga tertantang. Pelajarannya gitu2 aja, bikin lemes.

    Nah, bisa gua simpulkan diatas bahwa gua bukan mahasiswa yang PERNAH mengikuti SBMPTN (gak tau medan perangnya gimana), merasa salah jurusan (gue harus jujur, gue jg pilih jurusan karena dipaksa orang tua), dan gue pengen berusaha untuk tembus STEI ITB/FK UGM/FTMD (prioritasnya ini). Gua minta pendapat lo dong Bang Glenn apapun itu, entah dari pengalaman atau yang lain. Kebetulan gue lagi proses deliberate practice nih eheh (ngulang materi yang mendasar tapi mencakup hampir sebagian besar materi kayak aljabar, perkalian dan pembagian, diagram venn, trigono, dan gue rangkum frek. kemunculan topik yg lo upload bang). Sekali lagi mohon, komentarnya bang walaupun post ini udah lebih dari 2 tahun hufttt.

    Catatan : Gue orang yang pinter dan gue yakin hal itu. Nilai UN gue gak ada yang 8, fisika <4, banyak nilai yang 6, kalo dijumlahin +-39 koma wkwkwkwkkwk. (lagi bentuk Self Concept).

  • Maya Pus

    kak sebenernya aku udah keterima snmptn di salahsatu univ di jatim. tp entah knp aku tu ngerasa kurang srek sama jurusanku karena sebenarnya aku kurang minat di pendidikan. aku pengin ikut utul UGM tpi ortu ngelarang. jadi mending aku bonek ikut utul tahun ini apa tahun dpn. dan waktu utul juga tinggal hitung hari. terimakasih

  • rana

    Admin... mau tanya nih kak, aku sudah masuk lewat jalur snm, tapi saya juga daftar di kedinasan, sayangnya saya tahap satu sudah gugur 🙁 bagaimana ya enaknya? saya ngulang lagi tahun depan atau saya fokus aja ngejalanin di ptn sekarang, soalnya saya berat di biaya kuliah dan kejaminan masa depan, tolong dong masukannya hehehhe

  • Fathur r

    bang , gua ga tau lu masih nge jawab comen apa engga tapi gua berharap di jawab.
    gua fathur alumni sma suasta angkatan 2017 di dki yang alumni nya ga paenrah ada yang masuk itb , gua deneger denegr faktor alumni mempengaruhi masuk ptn , jadi mimpi gau buat masuk itb gua kubur dalam dalam , taun ini gua ikut bimbel bimbel dan nillai gua di bimbel selalu buruk. sampe gua pesimis gua bisa dapet ptn tahun ini dengan pilihan bukan itb , yang jelas di bawah itb. gua ngikutin pmdk buat ptn di jawa tengah dan gua lolos , gua masih labil ngambil ptn ini apa focus belajar aja buat taun depan , gua udah ngumpulin banyak motivasi buat taun depan ambil sbm lagi dan pilih jurusan nya itb semua , tolong saran nya bang , gua bingung banget ini .
    dan apa gua harus ngambil zenius xpedia atau zenius vocher yang premium?
    thx sbelumnya

  • kihata symbiont

    Gak masuk snmptn sbmptn hahahahaha rasanya gimana gitu

  • Dari seseorang

    Gue termasuk yang salah milih jurusan. Pengennya sih jurusan HI atau bahasa eh tapi malah nyasar ke akuntansi. Dan gue ngerasa tertekan bgt sama semua mata kuliah yg rata2 berhubungan dgn matematika. Dan gue gak suka! Akibatnya ipk gue rendah banget dan gue terpaksa lulus dgn ipk rendah! So please guys, just think to have your choices.. Pilihlah jurusan yg sesuai dgn kemauan dan kemampuan loe! Jgn ngikut pilihan orangtua.. Karena yg menentukan masa depan itu loe sendiri. :')

  • anwar daud

    Saya sih sudah tau mau masuk jurusan apa karena ini memang minat sama bakat dari kecil terus udah di fikirin juga jurusan ini memang srek banget, tahun ini saya gagal sbmptn btw saya mau masuk FSRD ITB . Sebelumnya saya udah bikin rencana, temen2 bilangnya saya keras kepala karena rencana saya kalo gagal tahun ini coba lagi tahun depan ke FSRD ITB. TAPI saya udah tau konsekuensinya dan semua itu udah di rencanain ada sih rasa sakit hati tapi itu cepat berlalu, sekarang ini saya mau mempersiapkan yg matang untuk tahun depan. Rencananya kerja cari uang plus latihan dan nanti ikut bimbel seni rupa sama bimbel sbmptn. Kayanya saya harus nyoba produk zenius.

  • Ternak lele lah

  • Ghithrif

    Bang, gimana kalo seperti ini : ini bicara soal nilai tambah.
    Saya pengen masuk fk, tapi sy lebih sering mengikuti lomba lomba ekonomi. Baru baru ini juga ada OSN ekonomi dan sy juara 1. Sedangkan juara sy di lomba lomba IPA blm ada. Sebaiknya sy kuliah pilih jurusan apa? FK atau feb?

  • Jihan Nur Akifah

    kak, saya sudah ada cadangan swasta. tapi saya ingin nyoba lagi sbm tahun depan. Saya akan usahain kuliah sambil belajar sbm. Tapi orang tua saya berat hati kalau saya ikut sbm lagi tahun depan. Katanya "kamu mau cepet lulus dan kerja atau mau berkutat kuliah terus?" Dan juga saya udah coba yakinkan kalau di PTN itu kan lebih murah biayanya. Tapi orang tua saya tetap bersikukuh agar saya cukup di PTS saja, jangan pikir PTN lagi. Saya bahkan sudah bilang kalau gapyear aja atau nunda setahun kuliah justru dilarang kak. Nah saya maunya okelah kuliah dulu tahun ini tapi diizinkan ikut sbm lagi tahun depan. Saya usahain lah buat kerja kecil2an atau usahain nurunin ukt jika saya lolos. Saya masih ngebet sama PTN kak. Saya saja rencana diam2 belajar sbm nya dan ikut tes sbm diam2. nanti saya pasrahkan saja hasilnya. kalau lolos di ptn dan jurusan yang saya ingin, ya saya kasitau ortu, dan saya harap mereka bisa setuju. Jadi bagusnya gimana ya kak? Terima kasih---

  • Windo Septiawan

    I'm sorry to saying this lol wkwk, kak glen is marketing manager of Zenius, he was graduated on bussiness management bandung, also if i have no any mistaken, he also master in such a way like history lesson, thingking how politics run well, hahaha. U still didnt understand? Maybe this article is just one of ways to confusing you(who is not really jleb of what u get now(let say pil 3)) so user of voucher or xpedia for next year will be increased :p good kak glen :v

  • Prasuta Bella Priyadi

    Alhamdulillah.. Thanks kak,sebagai setetes embun ditengah dahaga. Saya mantap kulyah tahun depan untuk ttep kjar jurusan yg sesuai kmauan 😉

  • Berna Linggau

    Kak, saya thn 2017 tidak lulus snmptn, sbmptn & mandiri, nah saya berfikir untuk daftar PTS di kota saya PTS yg tidak terlalu terkenal/tidak terlalu bagus, soalnya saya tidak di bolehin orang tua untuk daftar PTS di luar kota yg mungkin lebih bagus, apakah saat tamat kuliah nanti saya bisa bersaing dgn orang orang yg dari PTN? Saya takut saat ingin bekerja nanti perusahaan lebih mengedepankan yg dari PTN.

  • aysha

    kalo gue udah bayar buat swasta tapi belom semuanya sih tapi ortu kayak ga bangga gt, walaupun gue bakal niat ngejalaninnya malah setelah udh bayar ortu malah bilang mendingan gue gap year aja les dll sedangkan itu ga menjamin taun depan juga kan? gue harus gimana?

  • Aldi maulana

    Bang cara ngukur diri ama univ gimana sih . biar sadar diri ama pilihan gitu

  • Monica Haris

    kak saya baru lulus ni kak. Jadi gini kak saya udah coba sbmptn 2017 dan ujian mandiri 2017 dan saya gagal sebanyak 4x dan saya sudah mengambil keputusan kalo saya akan mengulang tahun depan menurut kakak bagaimana caranya supaya saya bisa menguasai materi untuksbmptn 2018 mengingat bahan yang dipelajari amat banyak

  • Rizky Oktaviana

    Kak aku bimbang mau lnjut/ngulang, kalo lnjut cm bisa masuk d3 farmasi d univ swasta, kalo ngulang aku mau bljr buat masuk ikatan dinas/hukum, dan aku suka dua2 tp aku sadar kalo ngga terlalu pintar ipa dan lebih paham praktek drpd teori, kalo ngulang aku takut kalo kejadian th dpn sama kyk tahun ini, solusinya gmna ya kak?

  • Rizky Oktaviana

    Kak aku bimbang mau lnjut/ngulang, kalo lnjut cm bisa masuk d3 farmasi d pts, kalo ngulang aku mau bljr buat masuk ikatan dinas/hukum d ptn, dan aku suka dua2 tp aku sadar kalo ngga terlalu pintar ipa dan lebih paham praktek drpd teori, kalo ngulang aku takut kalo kejadian th dpn sama kyk tahun ini, solusinya gmna ya kak?

  • Febby Nur Arabella

    kak glen saya alumni yg gagal sbm di thn 2017 dan saya memutuskan untuk gap year dan mancoba lagi di sbmptn 2018, saya mulai belajar dari awal lagi dengan zenius. cara belajar saya di zenius itu dengan memfokuskan untuk matengin satu pelajaran dulu setelah itu ganti pelajaran berikut nya dan seterusnya. menurut saya cara belajar seperti itu benar2 efektif apalagi saya jg terrapin deliberate practice. tapi tiba2 ortu suruh saya untuk bimbel diluar, dan kalo belajar di bimbel itukan dia system belajar nya sehari bisa 2/3 pelajaran yg berbeda sekaligus. saya takut itu buat belajar saya jadi berantakan dan ga focus. gimana cara nyeimbangin belajar di bimbel dengan di zenius? apa saya harus tetap pake cara belajar saya di zenius yg per mata pelajaran dulu baru ganti. atau ngikutin system bimbel? menurut kaka mana yg lebih efektif? tolong solusi nya ya kak

  • Arnold Tyven

    Halo ka sy mau tanya.

    Sy tahun ini gagal sbmptn S1 yg saya mau tp sy lolos di politeknik negri jakarta D3 (jurusan sih sudah pas).
    Menurut kaka apakah tidak buang waktu jika saya ngulang sbmptn tau depan ? (Yg kesempatan lolosnya dikit, krna motivasinya pastikan udah beda, tmn tmn sudah bnyk yg masuk di ptn yg favorit, jadi usahanya sy pikir akan menurun.) Kalau tidak. Saya harus gimana ya ka biar belajarnya maksimal ?

    Terimakasih ka

  • Shierly Damanik

    Hai bang glen. Gw mau minta saran nih,gw pake zenius udah sekitar 6 bulanan jadi ya gw pake yang 3 bulan. Awal pake bulan oktober ampe januari. Dan gw lanjut lagi pake yg 3 bulan lagi. Gw siang malem belajar ya emang si niat gw masih setengah2 gw malah ngabisin bulan itu buat ngulik TPA,dan itu pun berlanjut ampe bulan ke 4 karena gw uda ke asikan ngulik tpa. Sekitar bilan ke 5 gw udah buyar mau belajar saintek mulai dari mana. Gw uda semangat dan usaha buat komitmen buat dapet sbm dan gw adalah anak dimana suka ngasi info ke tmn2 gw sndri tp sayangnya gw gagal sbm tahun ini. Saat pendaftaran gw malah bingung daftar kemana dan akhirnya gw daftar malem pendaftaran terakhir. Gw ga ikut tes UM juga. Gw kayak ga ada semangat dan bingung aja kudu ngapain. Gw udah bilang papa buat nunda tp papa ga ada respon ya mungkin karena kecewa gw ga lolos ptn. Dan enegnya gw ketika gw di bandingin ama anak tmn2nya dia yg masuk ptn.sempet gw debat ama papa gw karena papa gw suka ga introfeksi kenapa gw gagal ada hal dari dia juga. Ga ada yg bisa gw jadiin arahan buat sharing dan gw bingung nanya kemana karena papa gw sibuk ama kerjaannya dan dunianya sendiri.mama gw yg ga tau apapun karena mama emg ga kuliah dulu.gw termasuk anak brokenhome sih :). Mama setuju2 aja gw nunda. Tp kadang mama juga kesel tiba2 kenapa gw bisa ngambil keputusan ini. Tante gw semua keluarga gw nyuruh gw buat kuliah yg penting gw dapet titel. Tp gw kekeh ama pendirian gw skrg. Dan skrg gw bingung harus gmna. Gw serasa berjuang sendiri tanpa bantuan arahan siapapun. Papa gw ga ada respon nyokap ga ada biaya buat ngedukung gw nunda.kasi gw saran ya bang.

  • Ivan

    Kak glen kalo di sbmptn emangnya ada jatah"an kursi kelas 12 dan alumni kah?.. bukannya sbmptn itu tergantung nilai tes kita aja ? Dan tidak memandang apakah itu kls 12 ataupun alumni?