Gak Lolos SNMPTN, SBMPTN, & Ujian Mandiri. What Should I Do?

Gagal SNMPTN, SBMPTN, dan Ujian Mandiri? Atau lolos tapi ga puas dengan hasil yang diperoleh? Artikel ini dapat membantu yang galau untuk membuat keputusan.

Hei guys, gak kerasa akhirnya sebagian besar pengumuman seleksi masuk universitas untuk masuk tahun ajaran baru 2016/17 udah hampir semuanya diumumkan, dari mulai saringan SNMPTN, SBMPTN, dan (sebagian) Ujian Mandiri. Bagi lo semua yang akhirnya keterima di universitas keren dan program studi impian lo, gua ucapkan selamat! Tapi di artikel Zenius Blog kali ini, gua mau nulis khusus untuk beberapa di antara lo yang mungkin bisa dikatakan gagal dalam saringan masuk universitas tahun ini. Termasuk juga lo yang mungkin kurang puas dengan hasil yang lo dapetin, entah karena dapetnya “PILIHAN KETIGA”, atau lo ngerasa nyasar masuk ke jurusan yang sebetulnya kurang lo minati, atau mungkin lo masuk ke universitas non-favorit yang gak bikin lo merasa tertantang. Buat lo semua yang sekarang ini dalam kondisi yang gua sebutin di atas, gua sarankan lo baca artikel ini sampai habis, karena menurut gua apa yang gua bahas di sini penting banget buat lo.

Bagi lo yang tahun ini ngerasa gagal masuk kampus-jurusan yang lo inginkan, gua yakin saat-saat sekarang ini adalah waktu yang sangat sulit buat lo lewati.  Gua juga tau percuma aja kalo gua berusaha untuk menghibur lo sekarang, apalagi sok-sok ngasih semangat, dan memang bukan itu tujuan gue. Rasanya emang berat untuk nerima kegagalan, apalagi kalo kita ngerasa udah berusaha cukup keras sebelumnya. Mungkin kalo masalahnya cuma sekedar ngerasa kecewa, seiring dengan berjalannya waktu perasaan lo akan balik normal lagi. Nah tapi masalahnya sekarang nih, di saat-saat lo lagi galau gak jelas, lo seolah-olah “dipaksa” sama keadaan untuk segera nentuin langkah ke depannya – atau simpelnya lo harus segera nentuin pilihan “Lanjut kuliah sedapetnya atau ngulang lagi tahun depan?”

ngulang atau terusin kuliah

Nah, terlepas dari apakah keputusan lo mau ngulang SBMPTN/Ujian Mandiri untuk tahun depan, atau lo mau lanjutin kuliah yang lo dapetin – yang jelas gua di sini bukan mau NENTUIN ke arah mana keputusan lo, karena pada dasarnya masa depan lo itu harus lo sendiri yang memutuskannya. Jadi gua gak mau lihat kalo ada yang nanya di comment section “kak Glenn, aku sebaiknya ngulang atau nggak ya?” karena sekali lagi, keputusan itu harus lo sendiri yang nentuin. Tapi melalui tulisan ini, gua mau bantu lo menganalisa situasi lo sekarang berdasarkan data dan pengalaman gua, supaya lo bisa menentukan keputusan yang tepat berdasarkan perspektif yang lebih luas. Okay, kita mulai dulu kupas permasalahannya satu per satu yah!

 

Gua Sebetulnya Keterima Kuliah sih, Tapi…

Nah, buat lo yang sebetulnya sekarang ini sebetulnya udah keterima di salah satu universitas, tapi mungkin masih ada yang ngeganjel di dalem hati.. Lo wajib pikir-pikir dulu nih sebelum terlambat dan nyesel di kemudian hari. Kenapa? Karena sebetulnya kalo lo emang udah keterima di universitas-jurusan yang lo inginkan, gak akan mungkin lagi ada kata “TAPI” di dalem hati lo. Kalo lo diem-diem masih kepikiran “TAPI… apa sebenarnya gua beneran yakin mau kuliah di sini..?” berarti emang ada baiknya lo jangan gegabah, pikirin lagi mateng-mateng baik-buruknya, kesempatan dan konsekuensinya – terlepas dari apapun yang akan jadi keputusan lo.

Bahayanya Asal Milih Jurusan Untuk ‘Sekedar’ Kuliah

Biasanya anak kelas 12 SMA/SMK yang baru lulus SMA, mikirnya next step dalam kehidupan itu cuma ada satu opsi doang, yaitu KULIAH. Entah itu lewat penerimaan SNMPTN, SBMPTN, Ujian Mandiri, atau gimana kek yang penting kuliah. Kalo gak diterima di universitas atau jurusan yang sesuai minat, ya udah gapapa keterima di jurusan yang gak sesuai minat, seenggaknya kan keterima kuliah, jalanin aja, kalo gak kuliah ya mau ngapain lagi, masa iya nganggur.. Mungkin emang udah takdirnya seperti itu?

Nih ya guys, gua kasih tau aja lo dari sekarang… selama 3 tahun gua kerja di Zenius, gua ngeliat ada satu kesalahan fatal dari kakak-kakak angkatan lo yang terus-terusan membudaya di setiap angkatan, yaitu : Maksain kuliah di jurusan yang gak sesuai sama minat! Kalo lo mau tau yah guys, selama gua 3 tahun ini kerja di Zenius… gua udah nerima ratusan curhatan entah dari sosmed atau ke email pribadi dari kakak-kakak angkatan lo yang ngerasa nyesel maksain kuliah yang bukan jadi minat mereka. Kalo gak percaya silakan lo langsung lihat aja isi curhatan mereka di comment section artikel lama gua yang nulis tentang :

Terlanjur Salah Milih Jurusan, Mending Ngulang atau Terusin aja?

Lo bisa lihat di comment section artikel gua itu, ada ratusan siswa yang curhat puaaanjang lebaaar tentang penderitaan mereka yang harus menjalani perkuliahan dengan penuh keterpaksaan dan rasa tersiksa karena gak sreg sama kampus maupun jurusannya. Sooo… please guys, mumpung masih belum terlanjur seperti mereka. Pikir-pikir dulu deh sebelum lo memutuskan untuk masuk kuliah di universitas atau jurusan yang belum sreg sama hati lo. Asal milih jurusan supaya bisa sekedar kuliah itu bahaya banget! Karena konsekuensi yang akan lo dapetin kalo lo maksain diri akan jauh lebih mengerikan lagi ke depannya. So please think again, terutama buat lo yang keterima di universitas-jurusan yang bukan minat lo, entah itu karena lo nyasar di pilihan terakhir, dipaksa orangtua, atau ngikut saran dari keluarga besar atau temen-temen, please… sekali lagi, think again!

ortu-png
kompilasi curhat beberapa Zenius user yang salah jurusan karena dipaksa oleh orangtua.

Buat lo yang punya kesulitan meyakinkan orangtua/keluarga kalo lo gak mau dipaksa kuliah di jurusan pilihan mereka, coba lo luangkan waktu 10 menit untuk baca artikel ini : Bagaimana cara yang paling tepat memotivasi seorang pembelajar?

 

Sebetulnya Gua Pengen Nunda kuliah untuk Ngulang SBMPTN & UM sih, Tapi…

Mungkin beberapa di antara lo ada yang emang sempet kepikiran untuk menunda kuliah dan mempersiapkan diri dengan lebih mateng untuk menghadapi SBMPTN dan Ujian Mandiri tahun depan supaya lo bisa dapet kesempatan kuliah di universitas yang lebih baik serta belajar di jurusan yang sesuai dengan minat lo. Cuma niat itu masih setengah-setengah dan lo masih perlu mempertimbangkan beberapa hal. Okay, emang gak ada salahnya lo mempertimbangkan milih opsi yang mana. Masalahnya, pertimbangan itu ada yang emang bener-bener mateng, ada yang pertimbangannya cetek. Misalnya pertimbangan yang mateng itu gini:

“Sebetulnya gua pengen masuk kedokteran UI sih, tapi gagal dan akhirnya masuk kedokteran Unpad. Emang sih gua tadinya pengen bisa masuk UI, tapi setelah gua pikir-pikir kedokteran Unpad juga udah tergolong bagus banget. Rasanya sayang banget kalo gua ngulang setahun cuma buat ngejar FKUI yang persentase keterimanya cuma 1%-3%, belum tentu juga setahun gua bisa nembus FKUI, jangan-jangan gua nanti malah gagal lolos FK Unpad juga. Lagian rasanya gua bisa kok berkarya jadi dokter yang hebat dengan memulai studi gua di Unpad. Gua memilih lanjut kuliah di FK Unpad dan gak nunda kuliah”

Widih, kalo lo mikirnya kayak illustrasi gua di atas gini sih, gua yakin emang pertimbangan lo udah mateng. Terus pertimbangan yang gak mateng itu kayak gimana? Misalnya pertimbangan yang cetek itu kayak gini:

“Sebetulnya gua pengen banget menekuni Teknik Elektro, rasanya emang jiwa gua dari kecil suka ngebengkel dan gemes pengen berkarya dalam dunia teknologi. Tapi gua gagal dan masuk ke pilihan tiga (misalnya) Ilmu Hukum yang sebetulnya bukan minat gua. Tapi daripada gak kuliah, kayaknya gua jalanin aja deh. Rasanya malu aja kalo gua sampai gak kuliah, lagian sayang waktu setahun juga gua bingung mau ngapain. Rasanya males juga belajar lagi buat nempuh SBMPTN dan Ujian Mandiri tahun depan. Gua coba paksa jalanin aja deh, daripada gak kuliah kan malu. Mungkin emang udah takdir gua bukan jadi engineer tapi jadi pengacara.”

Nah yang kayak gini ini nih, calon-calon mahasiswa yang mikirnya pendek… terus nantinya uring-uringan pas kuliah karena ngerasa salah jurusan. Biasanya ada aja sih siswa yang ngerasa belajar itu ibarat balapan, kalo temen-temen seangkatan udah pada kuliah, ya berarti gua harus kuliah juga. Masalah salah jurusan itu gimana nanti, yang penting kuliah dulu. Ya mungkin memang kalo dari pandangan anak SMA yang selama ini proses belajarnya selalu ngurut dari SD-SMA, rasanya kalo nunda kuliah itu ibarat gak naik kelas. Padahal kalo udah di dunia kuliah apalagi dunia kerja, rugi umur 1-2 tahun itu sangat gak signifikan dalam proses belajar, karir, pencapaian prestasi, dsb. Apalagi kalo lo mengorbankan 1-2 tahun untuk merenung dan atur strategi supaya langkah lo ke depan lebih terarah. Learning is a journey, not a race!

Jadi, sebelum lo ngerasa salah jurusan terus akhirnya sering bolos kuliah, IPK ancur-ancuran, dan malah menghancurkan masa depan lo hanya karena alesan “yang penting kuliah dulu deh” atau “sayang waktu nganggur setahun”. Lo sebaiknya sadar dari sekarang bahwa konsekuensi yang lo harus hadapi kalo lo salah jurusan itu jauh bisa jadi lebih fatal. Karena biar gimanapun juga, dunia perkuliahan itu jauh lebih berat daripada waktu SMA – apalagi kalo lo sebagai mahasiswa gak benar-benar menjalani kuliah dengan segenap kegigihan, serta rasa kecintaan terhadap disiplin ilmu yang sedang lo tekuni. Akan ada begitu banyak materi kuliah, tugas kelompok, ujian praktek, ujian tengah semester, ujian akhir semester, laporan praktikum, kerja lapangan, seminar, skripsi, sidang akhir, yang nuntut dedikasi, dan kedisiplinan lo secara konsisten selama kurang lebih 4 tahun. Siapkah lo menghadapi semua itu? Apakah lo berpikir kalo misalnya lo asal kuliah dulu terus nanti dengan mudahnya lo bisa coba curi-curi waktu buat belajar SBMPTN dan UM sambil jalanin kuliah? I don’t think so guys, so please think again, karena kalo lo salah langkah sekarang, lo akan jauuuh lebih buang-buang waktu, buang-buang uang, energi, dan yang paling penting lo buang-buang kesempatan hidup lo.

 

Kalo emang gua memutuskan buat nunda kuliah, terus gua ngapain dong setahun?

Okay, kalo emang sekarang lo beneran udah mutusin buat nunda kuliah dan fokus mempersiapkan diri lebih baik untuk ujian SBMPTN dan Ujian Mandiri tahun depan, apa aja nih langkah-langkah yang harus lo lakukan? Nah, pertama-tama yang harus lo sadari adalah lo punya keuntungan yang sangat besar dibandingkan para pesaing lo yang lain. Apa aja sih keuntungan lo?

  1. Lo udah punya pengalaman lebih karena udah ngalamin sendiri SBMPTN dan Ujian Mandiri. Dari pengalaman ini, lo pasti akan jauh lebih tau taktik belajar yang tepat dan lebih rileks secara mental dibandingkan pesaing lo yang lain.
  2. Lo bisa analisis ulang apa sih sebetulnya hal yang bikin lo gagal masuk kuliah, dan tentunya juga lo bisa punya banyak waktu untuk kembali atur strategi supaya persiapan lo lebih mateng.
  3. Lo punya waktu untuk merenung dan merefleksi diri lo lagi, sebetulnya bidang apa sih yang bener-bener ingin lo tekuni.
  4. Lo punya waktu untuk memperdalam kualitas diri lo, dari mulai yang sifatnya akademis sampai hal-hal yang lebih personal.

Nah untuk keempat point di atas, mungkin yang mau sedikit gua bahas di artikel ini adalah point kedua, tepatnya: Apa sih yang bikin lo gagal masuk kuliah?

Tebakan gua yang pertama adalah karena sebagian besar dari lo terlalu ngandelin jalur SNMPTN. Kenapa tebakan gua pertama ke arah situ? Karena dari hasil survey Zenius (responden >1000 orang). Gua bisa ngeliat behavior dari orang yang gagal keterima SBMPTN itu baru mulai belajar untuk SBMPTN (9 Juni) cuma sebulan sebelumnya yaitu bulan Mei.

pola belajar yang gak keterima
Pola Belajar untuk peserta yang GAGAL lolos SBMPTN 2015

 

Kemungkinan sebagian besar siswa yang gak lolos SBMPTN itu baru mulai belajar serius telat banget yaitu sekitar bulan April-Mei atau hanya 1-2 bulan sebelum SBMPTN. Sementara itu, tingkat persaingan seleksi SBMPTN itu ketat banget dan rasa-rasanya sulit kalo lo baru mulai serius untuk menghadapi persaingan ujian SBMPTN yang tingkat kelulusan nasionalnya sekitar 15-18% doang. Sekarang coba lo lihat persentase kelulusan SBMPTN dari tahun 2013-2015 berikut ini:

 

persentase sbmptn
persentase kelulusan sbmptn tahun 2013-2015

 

Dari tabel di atas, mungkin sekarang lo baru sadar bahwa tingkat persaingan SBMPTN itu gak main-main persaingannya. Untuk tahun 2017 ini, ada >600ribu peserta SBMPTN yang gak lolos. Gila banget yah kalo dipikir-pikir persaingannya? Itu data di atas itungannya skala nasional doang lo, kalo misalnya lo milih jurusan favorit, bisa jadi persentase-nya lebih kecil lagi! Wah, ngeri banget yah? Yak, dunia memang kejam guys! Tinggal masalahnya sekarang, apakah lo masuk di 80-85% peserta yang gak diterima, atau bisa masuk di 15-18% siswa yang dinyatakan layak lolos SBMPTN.

Ah tapi gue udah belajar dari jauh-jauh hari, kak. Sampe begadang juga. Tapi tetap ga lolos. Mungkin gue emang bodoh.

Duh, salah satu kesalahan umum pelajar jaman sekarang adalah belum apa-apa udah menghakimi diri sendiri kayak begitu. Karena sebetulnya kalo dari pengalaman gua ngeliat siswa yang gagal sbmptn dari tahun ke tahun, kebanyakan mereka yang gagal bukan karena gak pinter, melainkan karena usaha lo selama ini kemungkinan besar kurang tepat sasaran. Kurang tepat sasaran itu gimana maksudnya? Gue coba sebutin beberapa contoh gejala belajar SBMPTN yang kurang tepat sasaran ya. Misalnya, lo belum tau persis medan tempur SBMPTN itu gimana. Bahkan mungkin lo baru sadar kalo persiapan belajar UN dan SBMPTN itu berbeda pas detik-detik menjelang SBMPTN. Bisa jadi selama ini lo hanya sekedar belajar belum belajar secara efektif dan tepat sasaran. Atau mungkin lo masih belum ngerti cara meracik strategi dalam menyusun pilihan untuk memaksimalkan peluang lo keterima. Mungkin juga lo belum ngerti cara menyiasati materi yang keliatannya banyak banget pada tiap subjek yang diujikan di SBMPTN. Masih males-malesan dan suka menunda. Daan masih banyak lagi.. Intinya, kemungkinan besar, cara belajar lo untuk persiapan SBMPTN masih ga jauh beda dengan cara lo belajar buat ujian harian di sekolah.

Trus gimana dong caranya biar gue bisa belajar tepat sasaran buat SBMPTN? Tenang aja guys… terutama buat lo semua yang udah kenal Zenius. Karena di Zenius lo akan dipersenjatai dengan amunisi yang paling lengkap untuk menyiapkan diri lo jauh lebih mateng menghadapi SBMPTN dan Ujian Mandiri tahun depan. Wah, emang senjata rahasia dari Zenius apa aja sih?

Dari mulai hal yang paling simpel dulu deh, lo bisa baca catatan perjuangan dari temen-temen lo yang lolos SBMPTN 2016. Coba lo intip gimana sih perjuangan mereka, apa sih yang ngebedain mereka yang berhasil dengan yang gagal? Kemudian di zenius lo juga bisa dapetin video pembahasan materi dan latihan soal SBMPTN dan UM yang lengkap banget dari mulai tahun 2002-2016, dan masih banyak hal lain. Buat yang penasaran apa aja persenjataan Zenius, coba deh lo lo telusuri sendiri link di bawah ini dan lo bisa nilai sendiri apakah isinya bermanfaat buat lo untuk persiapan setahun ke depan 🙂

 

Emangnya dengan gua belajar di Zenius, gua udah pasti bisa keterima di SBMPTN atau Ujian Mandiri?

Kalo ada pihak yang bisa menjamin KEPASTIAN dan JAMINAN dari keberhasilan seseorang, kemungkinan itu strategi murahan untuk sekedar menjual. Jadi, daripada gue ngibul tentang seberapa bagus Zenius, pertanyaan yang lebih tepat adalah: “Seberapa efektif sih keberhasilan pengguna Zenius sebelumnya yang udah pernah belajar pake Zenius?” Nah, untuk menjawab pertanyaan ini, kayaknya lebih etis kalo lo menilai sendiri dari kesaksian dari kakak-kakak kelas angkatan lo yang udah pernah pakai Zenius sebelumnya. Lo bisa lihat cerita mereka di sini:

 ****

Okay, itulah kurang lebih bahan renungan dari gua khusus bagi lo yang saat ini lagi galau antara nunda kuliah untuk ngulang setahun, atau jalanin apa yang udah lo dapetin sekarang. Apapun keputusan lo, pastikan itu didasarkan atas kesadaran penuh dan pertimbangan yang mateng. Karena pada dasarnya, keputusan yang manapun, akan ada konsekuensi dan juga risiko yang harus berani lo hadapi. Baiknya menurut gua, lo sempatkan waktu minimal sehari untuk merenung baik-baik, pertimbangkan lagi sisi positif dan negatif dari apapun keputusan lo itu. Begitu keputusan lo udah bulat, pastikan lo jalani itu dengan penuh integritas, dedikasi, kedisiplinan, dan juga semangat yang konsisten. Moga-moga sedikit banyak petuah dan bahan renungan dari gua bisa bermanfaat buat lo semua. Good luck guys!

—————————CATATAN EDITOR—————————

Kalo ada yang pengen ngobrol sama Glenn terkait kegalauan antara ngulang atau gak ngulang, tinggalin aja comment di bawah artikel ini.

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan membership zenius.net di sini.