Novi Testimonial: There’s No Overnight Success

Artikel ini menceritakan kisah perjuangan belajar Novi bersama Zenius yang membuahkan hasil dengan diterima di Ilmu Komputer UI melalui jalur SNMPTN.

Hello Zenius fellows. Pada blog zenius kali ini, kita bakal dengerin curhatan perjuangan salah satu alumnus zenius, namanya Novi. Kalo sebelumnya kita udah pernah angkat cerita Kinan yang berjuang masuk universitas di luar negeri dan Bahri yang berjuang di SBMPTN 2014 lalu, sekarang kita mau angkat cerita Novi yang berjuang untuk dapat SNMPTN. Btw, lo juga bisa liat testimonial anak-anak zenius lain yang tembus SNMPTN 2015, lengkap kita upload file pdf testimonial aslinya.

Kenapa sih, doi kita kasih kesempatan cerita tentang kisah perjuangannya di blog kali ini? Berapa banyak, sih, yang masih berpikir kalo SNMPTN itu cuma hoki-hokian aja? Nah, melalui cerita Novi kali ini, kalian bisa liat kalo untuk tembus SNMPTN itu bisa, lho lebih dari sekedar hoki. Novi bukan sekadar anak yang dikenal “emang pinter” oleh teman-temannya. Tapi, dia udah serius belajar secara konsisten dari jauh-jauuh hari untuk menempuh proses yang emang harus dilalui demi membuatnya pantas diterima di SNMPTN 2015.

Oke deh, daripada kalian penasaran, langsung aja yuk, simak ceritanya.

=============================================================

Novianti AliasihNovianti Aliasih

Fakultas Ilmu Komputer Universitas Indonesia 2015
Alumnus Zenius 2015
Email novialia12@gmail.com
Twitter @jamesmcasoy

Hi! Nama gue Novianti Aliasih yang kerap disapa Novi. Gue berasal dari Jakarta dan sekolah di SMA Negeri 54 Jakarta. Tiga tahun belajar di SMP 73, Jakarta, dan tiga tahun belajar di SMA 54, tapi baru ngerasain yang namanya real “belajar” itu di Zenius selama 4 tahun terakhir.

CHAPTER 1: KENAL & MASUK ZENIUS-X

Gue tau Zenius pertama kali dari cerita temen SD, temen SMP, sekaligus temen sebangku gue waktu kelas 8 tentang betapa enaknya belajar di Zenius. Tutornya asik-asik, suka ngasih games, dll. Ya lo tau lah, mayoritas anak SMP pasti demen banget sama main games dan ga demen banget sama belajar. Terus, pas gue tanya di mana letak Zenius, ga taunya deket sama rumah gue. Masih bingung, tuh, mau masuk Zenius apa ngga. Eh, ngga ada angin ngga ada ujan, beberapa bulan kemudian tim Zenius promosi di SMP gue, khususnya kelas gue. Promosinya menarik. So, gue recommend lah Zenius ke nyokap gue dan akhirnya nyokap gue setujuin gue buat les di situ.

Gue masuk, deh, ke bimbel Zenius-X pas kelas 9. Ya biasa, udah ada urgensi belajar buat persiapan UN dan masuk SMA favorit. Eh, pas hari pertama masuk, Ncen/Jansen (tutor Matematika) muncul. Trus gue masih inget hal pertama yang dia bilang di kelas itu apa.

“Karena kalian udah kelas 9, jadi kami (para tutor) ngga bakal ngasih games lagi”

Sumpah, langsung down gue. Mau keluar, eh, baru aja ngelangkah masuk. “Ya terima aja, lah ya, udah mau lulus juga”, pikir gue waktu itu.

Setaun gue belajar di situ, ketemu tutor yang kayaknya emang dilahirkan untuk ngajar dengan cara yang beda banget tapi super asik. Games yang tadinya dibilang bakal berhenti, eh, balik lagi, jadi ngga ngebosenin, haha. Kita sering banget diskusi sama tutor-tutor yang ngajar kita, maupun yang ngga ngajarin kita. Di Zenius tuh ga mandang umur, semua berbaur dan nge-share ilmu masing-masing. Belajar buat dapetin SMA favorit pun ngga kerasa jadi beban. Menjelang UN, gue dan temen-temen jadi rajin dateng ke Zenius buat bahas soal. Hasilnyaaa, gue masuk ke SMA 54!

 

CHAPTER 2: TAU ZENIUS.NET & PERJUANGAN BELAJAR DI SMA

Tadinya sih, gue berniat buat istirahat dulu dari yang namanya bimbel pas kelas 10, terus balik lagi pas kelas 12. Eh, ngga taunya, ada sistem penjurusan IPA dan IPS. Pas tahap ini, mulai banyak tuh gue dikerubuti dengan stereotype dalam pemilihan jurusan. Orang-orang pada bilang:

“IPA tuh susah, harus belajar betul-betul biar bisa dapet”

“Masuk IPA tuh enak, bisa milih jurusan apa aja di universitas nanti”

“Anak IPA lebih gampang dapet kerjanya daripada anak IPS”

Well, itu semua nonsense ya, Bro! Mau lo anak IPA kek, IPS kek, Bahasa kek, semuanya bisa sukses. Cara suksesnya gimana? Ya, itu tergantung diri lo sendiri, Bro. The only one who can control your life is yourself. Because you are the one who chooses, does, and gets the results. The only thing that matters is how you do it and how you accept it.

Baca lebih lanjut, kupasan keren zeniusBLOG tentang Jurusan IPA vs Jurusan IPS.

Untungnya, gue bisa melepaskan diri dari segala stereotype itu. Gue tau diri gue sendiri. Gue mau masuk kelas IPA! Bukan karena gengsi atau apa. Tapi karena gue sadar betul kalo gue kurang suka sama pelajaran yang ada di kelas IPS. Gue suka apa yang gue bakal pelajarin kalo misalnya gue jadi anak IPA. Dan gue akan berjuang buat ngedapetin itu. Nyokap gue nyaranin buat masuk Zenius lagi aja, toh kemarin hasilnya bagus pas SMP. Ya sudah, gue terima saran nyokap gue. Selain buat membantu gue belajar buat penjurusan, gue emang niat buat naikin nilai gue sejak kelas 10, karena nilai gue pas SMP sempat nge-drop.

Pas gue masuk, pelajarannya udah mulai dari kapan tau. Yah, gue telat. Tapi gapapa sih, akhirnya gue bisa ngejar kok. Gimana caranya gue mengejar ketertinggalan gue?

Hari pertama masuk, lagi pelajaran Fisika. Di situ lah gue kenal Wisnu, orang yang ngasih tau gue dan temen-temen gue tentang zenius.net. Dulu SMP gue jarang banget internetan, gue masih suka nonton TV. Terus, Wisnu nyaranin kami buat buka zenius.net karena bakal ngebantu banget buat belajar nanti. Gue pulang trus gue coba deh, eh asik juga ternyata. Cara si tutor ngasih tau materi di zenius.net tuh persis sama apa yang mereka sampein di zenius-x. Baru pertama kali gue nemuin situs belajar interaktif kayak zenius.net. Keseringan buka, jadinya ketagihan belajar lewat situ. Biasanya kalo ga tau tentang pelajaran tertentu, gue langsung aja nanya ke tutornya, kan deket dari rumah gue. Nah, setelah tau zenius.net, gue nonton dulu buat review, siapa tau gue miss something yang bikin gue jadi ga ngerti.

Menurut gue, hasil akademik yang gue dapetin berasal dari kerja keras gue belajar sampe berhari-hari di rumah, di sekolah, dan di Zenius. Tapi, biar bisa kerja keras dengan tepat dan efisien, gue butuh konsep pikiran yang mateng dan efektif, nah, konsep pikiran itulah yang terbentuk selama gue belajar di Zenius.

Perjuangan penjurusan, berhasil gue lewati. Gue berhasil masuk IPA.

Pas naik kelas 11, gue dapat wanti-wanti dari para guru,

“Kalian itu nilainya harus naik, biar keterima di universitas melalui Jalur Undangan pas seleksi SNMPTN.”

Jadinya, gue memutuskan tetap bimbel di zenius-x. Efek sampingnya, nilai rata-rata gue selalu naik tiap semesternya.

CHAPTER 3: MENGEJAR JALUR UNDANGAN

Pada saat gue kelas 12, semuanya lagi sibuk banget ngurusin satu hal. Yap, SNMPTN! Itu tuh udah sering banget diomongin dari kelas 10, cuman baru berasanya pas kelas 12. Bermodalkan nilai rata-rata yang selalu naik tiap semester, gue ikutan, deh, jalur SNMPTN.

Gue ngambil jurusan Ilmu Komputer UI, Matematika UI, terus Matematika IPB. Kok gue bisa milih jurusan-jurusan itu sih? Kembali lagi, gue milih jurusan-jurusan itu ya, karena gue pengen banget tau tentang jurusan-jurusan itu lebih dalem lagi. Banyak banget tutor di zenius yang share pengalaman mereka dan pendapat mereka tentang jurusan-jurusan yang ada di universitas. Semuanya asik kok, tergantung lo suka itu dan mau menghabiskan waktu lo mempelajari hal itu apa ngga.

Baca lebih lanjut:

SERIOUS WARNING: Jangan Sampai Lo Salah Milih Jurusan!
Gimana caranya milih jurusan kuliah yang tepat?

Gue pengen masuk jurusan Ilkom. Gue suka ngotak-ngatik apa yang ada di komputer gue dan explore something on the internet. Banyak yang bilang kalo di situ kebanyakan cowok. Terus ada juga yang bilang kalo kuliah, tuh, mendingan cari yang santai aja tapi tetep gampang buat nyari kerja nantinya. Gue cukup jemu ya, sama pendapat kayak gitu. Selama elo yang hidup, elo yang berjuang, elo yang belajar, elo yang napas, berarti selama itu juga elo yang berhak buat menentukan apa yang lo mau dapetin dan elo juga yang bakal bertanggung jawab sama efek dari pilihan lo, itulah prinsip gue. Oh iya, banyak juga bantuan dari tutor Zenius yang memantapkan pilihan gue ngambil Ilmu Komputer, kayak ceritanya si Fanny. Selain cerita tentang jurusan Ilmu Komputer dan perbedaannya dengan jurusan lain yang sejenis, gue juga diajarin basic programming dengan cara yang fun banget.

Banyak yang bilang, SNMPTN tuh berdasarkan hoki, jadi ga usah berharap-harap amat. Soalnya, dari 5 kesalahan umum yang bisa bikin lo gagal masuk universitas, cuma mengandalkan satu jalur doang adalah salah satu alasannya. Ya udah, gue tetep lanjut les di zenius-x buat persiapan SBMPTN, kan ga mungkin gue bergantung sama SNMPTN doang.

“Nilai semester 5 menjadi penentu kalian buat dapet undangan di PTN”

Ituu aja yang diomongin sama semua orang, khususnya sih guru. Efeknya, semua orang pada bersusah payah belajar hanya untuk nyari nilai biar lulus jalur SNMPTN. Gue juga ikut belajar. Tapi, gue bersusah payah sekarang bukan sekadar cari nilai. Emang enak apa, nyari nilai? Ngga lagi, enakan nyari ilmu 😛

Di zenius diajarin banget buat nyari ilmu, bukan nyari nilai. Score will never be as important as knowledge. Score is limited, but knowlodge isn’t, and it never will. Di zenius, gue diajarin seberapa penting pengetahuan itu, dan gimana caranya buat terus ngegali pengetahuan sampe titik terakhir. Hal yang paling penting itu ialah ngerti konsep dasarnya, kalo udah, baru deh berlatih basic skills. Jangan lupa, ngerjain soal-soal atau kuis biar nempel terus di otak. Akhirnya? Ya review lagi. Eits, jangan lupa tandain lo udah sampe mana belajarnya, buat ngasih achievement ke otak lo dan diri lo sendiri, karena diri lo pantes buat ngedapetin penghargaan setelah bersusah payah belajar dan menggali ilmu.

Udah UN, udah lulus, tinggal nunggu hasil SNMPTN. Pas hari H nih, gue tungguin aja hasilnya di depan komputer. Maklum, pastilah semua orang deg-degan dan penasaran sama hasilnya. Eh ngga disangka, yang muncul tulisan berwarna hijau:

 

“Selamat, Anda lulus di Ilmu Komputer UI”

 

Seneng banget! Udah bertahun-tahun berjuang. Belajar susah payah sampe ngga tahan di sekolah trus bolak-balik ke Zenius tiap hari minta tambahan gara-gara banyak banget yang ngga ngerti pas belajar sendiri di rumah maupun di sekolah, nanya sana-sini, buka tutup laptop buat belajar di zenius.net selama 4 tahun, ternyata dapet feedback yang memuaskan banget. Proses yang harus dijalani untuk membuat gue pantas meraih apa yang gue impikan akhirnya bisa gue lewati.

Fakultas Ilmu Komputer Universitas Indonesia
sumber: http://www.cs.ui.ac.id/id/sejarah/

 

Jujur, saat itu juga gue langsung mikir. Kalo ngga ada zenius, gue sekarang lagi ngapain ya? Mungkin gue masih pontang-panting mengejar ketertinggalan gue karena baru serius belajar pas akhir-akhir. Kerasa banget manfaatnya masuk zenius. Merasa rugi sedikit pun tuh ngga. Dan kalaupun gue ngga keterima jalur undangan, gue masih seneng kok bisa jadi bagian di zenius.

Empat tahun belajar di zenius bukan berarti gue belajar Matematika, Fisika, Kimia, Biologi, Bahasa, dan TPA aja terus sampe lulus. Gue belajar lebih dari itu semua. Mereka ngga ngajarin tentang akademik doang kok, dan mereka juga ngga ‘ngajarin’ doang. Mereka tuh bisa dibilang juga bukan tutor, tapi temen. Mereka sering banget cerita yang seru, jadi belajar pun ngga kerasa sampe akhir akhirnya udah disuruh balik dan gerbang udah ditutup. Cerita mereka tuh bener-bener berguna banget buat kehidupan gue. Mau ceritanya cuma komedi sampe cerita nostalgia, tetep aja banyak manfaatnya buat gue. Belum lagi orang-orang yang betah banget duduk di bagian depan a.k.a FO (front office) sambil bercanda ngga jelas, tapi kalo udah masalah belajar pasti gercep.

Gue dulu kudet banget, mindset gue sebagai pelajar terpengaruh sama ortu banget. Tapi pada dasarnya, gue dari kecil emang doyan banget nge-explore hal-hal baru, tapi random, jadi ngga jelas. Pas belajar di zenius itu, kayak menemukan soulmate sejati. Intinya, Zenius has helped me to be a better person that I’ve wanted for years, that I’ve been looking for, to be a well-educated girl.

Salam,

Novianti Aliasih.

=====================================================================

Gimana? Masih mikir kalo SNMPTN cuma hoki-hokian doang? Novi telah membuktikan kalo kesuksesan itu bukan diraih dalam semalam. Buang jauh-jauh deh pikiran kayak, “Ah dia kan emang pintar, makanya bisa lulus.” There’s no overnight success. Novi udah mempersiapkan hidup dan pendidikannya secara serius dari jauh-jauh hari, tiga tahun sebelum hari penentuan. Doi mengenali betul dirinya, dan sadar banget untuk meraih impiannya, memang ada proses yang harus ditempuh. Sekali lagi, gue ucapkan selamat buat Novi, dan salut buat pola pikir dia. Zenius udah banyak nunjukin kalo kisah sukses adalah hasil/resultan dari serentetan hal yang telah kalian lakukan dalam hidup hingga kini. Kita di Zenius cuma bisa menyediakan resource dan arahan supaya kalian bisa lebih efektif dalam mengambil pilihan dan menikmati langkah demi langkah dalam perjalanan menuju impian kalian. Tapi langkah itu kalian sendiri yang harus buat.

==========CATATAN EDITOR===========

Kalo ada yang mau ngobrol lebih lanjut sama Novi, bisa langsung tinggalin comment di bawah. Kamu juga bisa share pengalaman kamu dalam menghadapi tes masuk PTN, khususnya yang ngejar jalur undangan, siapa tau kita bisa dapet insight lebih banyak.

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan membership zenius.net di sini.