Pedoman Mengerjakan Soal TPA Analitik di SBMPTN

Artikel ini membahas banyak tips yang dapat memudahkan menjawab soal TPA Analitik SBMPTN, lengkap dengan contoh soal dan pembahasannya.

Hai hai, sobat Zen, khususnya yang lagi deg-degan karena bentar lagi siap bertempur di SBMPTN. Gue baru inget kayaknya gue belom pernah bikin tips tentang cara ngerjain soal TPA Analitik ya. Walaupun udah mepet banget, tapi lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali kan. Pada tulisan kali ini, gue mau bagi tips-tips menyiasati soal TPA tipe Analitik yang biasanya bikin males karena teksnya yang panjang.

Soal Analitik adalah tipe soal yang biasanya diawali dengan teks atau bacaan rada panjang, trus ada beberapa pertanyaan yang harus dijawab terkait teks bacaan tersebut. Tipe soal ini udah ada dari jaman SNMPTN tahun 2009. Contoh, Teks 1 tentang antrian nonton bioskop, dipake untuk menjawab soal nomor 1-5. Jadi, sayang kan ya kalo misalnya lo gak bisa menganalisis bacaannya, kesempatan lo untuk ngejawab 5 soal tadi juga ikut ilang deh. Tapi, ada juga soal TPA Analitik yang 1 teks, dipake untuk 1 soal aja.

Sebelumnya, intip juga beberapa tips Zenius untuk ngerjain tipe soal TPA yang lain:

Oke deh, gue langsung aja ya kasih tips mengerjakan soal TPA Analitik ini.

 

1. Terjemahkan teks yang dikasih ke dalam bentuk simbol, inisial, tabel

Terserah lo mau ubah teksnya jadi bentuk simbol, inisial, tabel atau apapun. Bebas terserah lo, yang penting lo bisa ngerti.

Gunanya apa?

Supaya dalam menjawab beberapa soal yang berhubungan dengan teks tersebut, lo gak mesti baca ulang teks itu tiap kali mau jawab soal. Keburu bel nanti 😀 Jadi, cukup dengan sekali baca, lo bisa langsung jawab beberapa soal.

Dalam pembuatan simbol atau apapun itu, perlu diperhatiin juga beberapa kata-kata kunci, misal

a) “Si A berdiri di depan B”

b) “Si A berdiri tepat di depan B”

Pengertian premis a) dan b) itu beda ya. Kalo b) artinya urutannya A-B (HARUS NEMPEL). Kalo a) yang penting A ada di depan B, mau A – nyempil C – nyempil lagi siapa gitu, baru B, nggak masalah, yang penting posisinya di depan B. Kalo tiba-tiba ujung-ujungnya mereka nempel juga, ya nggak papa. Tapi, keep in mind kalo kemungkinan disempilin orang lain itu ada.

Contoh lain dari kasus “di depan”, “tepat di depan”, dsb, ada di gambar berikut ini. Jangan lupa ya.

di atas

Perhatiin garis bawah yang gue bikin buat huruf N–O sama J–M. Yang N–O garisnya kepisah, artinya boleh disempilin orang lain. Kalo J–M harus nempel. Gue suka bikin tandanya kayak gitu, buat bedain. Bebas aja lo mau ngikut gue atau bikin simbol sendiri, pokoknya yang bikin lo gak bingung aja. Dan untuk L_P, jangan lupa bahwa kondisi sebaliknya, P_L, juga bisa ya. Gak menyalahi syarat atau aturan yang dikasih kan. Jadi, jangan lupa untuk selalu tulis semua kemungkinan yang ada. Begitu juga dengan K–M–O.

 

2. Pembuatan simbol atau inisial, tabel, dll tadi harus KONSISTEN

Kalo gak konsisten (simbol/logika yang lo pake berubah2), ya jadi bingung sendiri ntar. Gue kasih ilustrasi aja ya:

X lebih jago dari Y, tapi lebih payah dari Z.

Nah kalo gue, daripada disimbolinnya X > Y dan X < Z, gue lebih suka X > Y dan Z > X supaya nanti ngurutinnya lebih enak. Tapi ini bebas, yang penting, bikin supaya lo bisa meminimalisasi kesalahan dalam ngurutin.

konsisten

Pembahasan lengkapnya bisa lo liat di zenius.net ya (No.6 sampai No.8)

 

3. Kalo dari syarat yang dikasih kira-kira bakal terjadi beberapa kemungkinan yang masih belom jelas kepastiannya, tulis dulu HAL YANG SUDAH PASTI TERJADI, yang TIDAK PUNYA kemungkinan lain

Biar lo nyambung dengan maksud gue, langsung aja gue kasih contoh yang simpel:

kemungkinan

Karena S harus di 4, pilihan untuk A-P jadi bisa di No.1 dan No.2, atau di No.2 dan No.3. Tapi, di syarat, A gak boleh di No.1, jadi mereka PASTI di No.2 dan No.3 deh. Cuma itu aja kan yang kemungkinannya yang udah pasti. Nah, No.1 dan No.5 bisa ditinggalin aja dulu karena isinya bisa M, bisa C.

Jadi kalo misalnya ada pertanyaan: “Keranjang buah mangga PASTI menempati rak No.1, BENAR atau SALAH?” Gampang ya. Jawabannya SALAH karena C boleh-boleh aja, gak menyalahi syarat.

Nah, ini ada contoh soal yang susahan dikit.

susahan

Step 1. Lo bikin simbol dan tabelnya seperti biasa. Jangan lupa, kalo ada data yang bisa lo olah dulu sebelum ngejawab soal, langsung sekalian masukin di tabel tadi. Jadi gini, penampakan tabel yang belom diolah datanya kira-kira begini. A, B, C, D nunjukkin pecaturnya. M= menang, K= kalah, S=seri.

tabel sebelum

Step 2. Masukin data yang UDAH PASTI, yang gak punya kemungkinan lain. Biar gampang, angka di tabel sebelumnya gue ganti turus ya. Jadi kayak gini deh:

tabel 2

Huruf yang ada di sebelah turus itu nunjukkin siapa lawannya. Dari sini ketahuan, kalo Si B sama D punya kemungkinan yang belom pasti. Salah satu dari mereka bisa aja menang, bisa aja kalah. Kemungkinan skor mereka berdua juga bisa 2, bisa 4. Karena masih belom pasti, kita tinggalin dulu (daerah yang gue blok warna pink).

Kalo lo udah mengolah data yang ada, biasanya pas baca pertanyaan, jadi lebih jelas aja yang dimaksud soal itu apa, kayak udah kebayang di kepala lo gitu. Untuk penjelasan lengkap tentang soal ini, bisa lo liat di zenius.net (No. 38 sampai No. 40).

Catatan:

Gue baru sadar. Di video ini, ada bagian yang gue salah tulis. Penjelasannya udah gue ralat, tapi yang salah tulis, lupa gue apus. Abaikan aja ya pas gue nulis urutan yang bener itu “A – B/D – C – B/D”. OK. Hehe. Maaf kalo lo jadi bingung, nanti akan gue rekam ulang. Oh iya, posisi tabel juga agak beda dikit ya 🙂

 

4. Jangan memakai syarat tambahan yang ada di soal (bukan di teks utama) untuk menjawab nomor soal lain.

Jelas lah ya ini. Pada teks utama kan pasti ada syarat. Nah, kalo di No.1 ada tambahan syarat, misalnya kita sebut aja X, si X itu HANYA BERLAKU UNTUK NOMOR TERSEBUT. Jadi, kalo di No.2-nya gak ada syarat tambahan apa-apa, si X tadi gak berlaku untuk No.2 ya. Untuk ngejawab soal No.2, kembali lagi HANYA MENGACU KE TEKS UTAMA.

Biar tambah jelas, langsung ke contoh deh. Kita balik ke contoh soal yang kita pake di tips nomor 1 tadi. Berikut pertanyaannya.

syarat

Nah, di situ keliatan kalo di soal No.1 dan No.2 masing-masing punya syarat tambahan. Jadi, kalo pas lo lagi mau jawab No.2, syarat bahwa M–L ada di urutan 4 dan 5 udah gak berlaku lagi ya. Kalo lo penasaran sama jawabannya, lo bisa dengerin penjelasan gue di zenius.net. (No.6 dan No.7)

 

5. Latihan yang buanyak dan sesering mungkin

Biasanya kalo lagi Try Out, anak-anak punya kecenderungan untuk selalu nge-skip tipe soal Analitik nih :p Karena udah males duluan bacanya atau lo suka susah dapet ide awal mesti diapain. Kebanyakan pada ngerjain paling terakhir, jadi waktunya udah mepet banget, mau abis.

Solusinya, lo harus sering-sering latihan supaya pas Try Out atau pas hari-H, lo udah tau kira-kira apa yang mesti lo lakuin. Biasanya, variasi soal TPA Analitik gitu-gitu aja kok. Jadi, yang perlu lo tau, paling ya step awalnya mau ngapain dan analisis syarat yang dikasih deh. Mudah-mudahan dengan latian yang banyak, lo jadi terbiasa dan pas ketemu soal jadi bisa ngebut ngerjainnya.

Kalo mau latihan-latihan lagi, gue ada beberapa set soal nih.

Lo bisa download PDF soalnya dengan mengklik tombol “Download Soal” pada sisi kiri atas di halaman link di atas.

****

Oke deh. Good luck, yaa! Yang penting, kunci utamanya: Jangan males mikir! 😀 Semoga lo dapet pilihan pertama. May The Force be with You.

 

==========CATATAN EDITOR===========

Kalo ada di antara lo yang mau ngobrol atau diskusi sama Wilo tentang TPA Analitik, langsung aja tinggalin komentar di bawah artikel ini.

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan membership zenius.net di sini.