Pedoman Mengerjakan Soal TPA Analitik di SBMPTN

Hai hai, sobat Zen, khususnya yang lagi deg-degan karena bentar lagi siap bertempur di SBMPTN. Gue baru inget kayaknya gue belom pernah bikin tips tentang cara ngerjain soal TPA yang analitik ya. Walaupun udah mepet banget, tapi lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali kan. Pada tulisan kali ini, gue mau bagi tips-tips menyiasati soal TPA tipe analitik yang biasanya bikin males karena teksnya yang panjang.

Soal Analitik adalah tipe soal yang biasanya diawali dengan teks atau bacaan rada panjang, trus ada beberapa pertanyaan yang harus dijawab terkait teks bacaan tersebut. Tipe soal ini udah ada dari jaman SNMPTN tahun 2009. Contoh, Text 1 tentang antrian nonton bioskop, dipake untuk menjawab soal nomor 1--5. Jadi, sayang kan ya kalo misalnya lo gak bisa menganalisis bacaannya, kesempatan lo untuk ngejawab 5 soal tadi juga ikut ilang deh. Tapi, ada juga soal analitik yang 1 text, dipake untuk 1 soal aja, seperti di SBMPTN tahun 2014 kemaren.

Sebelumnya, intip juga beberapa tips Zenius untuk ngerjain tipe soal TPA yang lain:

Panduan Belajar SBMPTN TPA: Tipe Soal Pola Gambar

Persiapan Efektif Belajar TPA untuk SBMPTN

Gimana Cara Mengerjakan Soal TPA Tipe Aritmetika?

Tips Mengerjakan Soal TPA Logika Kuantor untuk SBMPTN

Tips Mengerjakan Soal TPA Verbal SBMPTN

TPA-LOGIKA-ANALITIK

1. Translate text yang dikasih, ke dalam simbol, inisial, tabel, atau apapun bebas terserah lo, yang penting lo bisa ngerti

Gunanya apa?

Supaya dalam menjawab beberapa soal yang berhubungan dengan text tersebut, lo gak mesti baca ulang text itu tiap kali lo mau jawab soal. Keburu bel nanti 😀 Jadi, cukup dengan sekali baca, lo bisa langsung jawab beberapa soal.

Dalam pembuatan simbol atau apapun itu, perlu diperhatiin juga beberapa kata-kata kunci, misal

a) “Si A berdiri di depan B”

b) “Si A berdiri tepat di depan B”

Pengertian a) dan b) itu beda ya. Kalo b) artinya urutannya A-B (HARUS NEMPEL), kalo a) yang penting A ada di depan B, mau A – nyempil C – nyempil lagi siapa gitu, baru B, nggak masalah, yang penting posisinya di depan B. Kalo tiba-tiba ujung-ujungnya mereka nempel juga, ya nggak papa. Tapi, keep in mind kalo kemungkinan disempilin orang lain itu ada.

Contoh lain dari kasus “di depan”, “tepat di depan”, dsb, ada di gambar berikut ini. Jangan lupa ya.

di atas

Perhatiin garis bawah yang gue bikin buat huruf N--O sama J--M. Yang N--O garisnya kepisah, artinya boleh disempilin orang lain. Kalo J--M harus nempel. Gue suka bikin tandanya kayak gitu, buat bedain. Bebas aja lo mau ngikut gue atau bikin simbol sendiri, pokoknya yang bikin lo gak bingung aja. Dan untuk L_P, jangan lupa bahwa kondisi sebaliknya, P_L, juga bisa ya. Gak menyalahi syarat atau aturan yang dikasih kan. Jadi, jangan lupa untuk selalu tulis semua kemungkinan yang ada. Begitu juga dengan K--M--O.

 

2. Pembuatan simbol atau inisial, tabel, dll tadi harus KONSISTEN

Kalo gak konsisten (simbol/logika yang lo pake berubah2), ya jadi bingung sendiri ntar. Gue kasih ilustrasi aja ya:

X lebih jago dari Y, tapi lebih payah dari Z.

Nah kalo gue, daripada disimbolinnya X > Y dan X < Z, gue lebih suka X > Y dan Z > X supaya nanti ngurutinnya lebih enak. Tapi ini bebas, yang penting, bikin supaya lo bisa meminimalisasi kesalahan dalam ngurutin.

konsisten

Pembahasan lengkapnya bisa lo liat di zenius.net ya (No.6 sampai No.8)

 

3. Kalo dari syarat yang dikasih kira-kira bakal terjadi beberapa kemungkinan yang masih belom jelas kepastiannya, tulis dulu HAL YANG SUDAH PASTI TERJADI, yang TIDAK PUNYA kemungkinan lain

Biar lo nyambung dengan maksud gue, langsung aja gue kasih contoh yang simpel:

kemungkinan

Karena S harus di 4, pilihan untuk A-P jadi bisa di No.1 dan No.2, atau di No.2 dan No.3. Tapi, di syarat, A gak boleh di No.1, jadi mereka PASTI di No.2 dan No.3 deh. Cuma itu aja kan yang kemungkinannya yang udah pasti. Nah, No.1 dan No.5 bisa ditinggalin aja dulu karena isinya bisa M, bisa C.

Jadi kalo misalnya ada pertanyaan: "Keranjang buah mangga PASTI menempati rak No.1, BENAR atau SALAH?" Gampang ya. Jawabannya SALAH karena C boleh-boleh aja, gak menyalahi syarat.

Nah, ini ada contoh soal yang susahan dikit.

susahan

Step 1. Lo bikin simbol dan tabelnya seperti biasa. Jangan lupa, kalo ada data yang bisa lo olah dulu sebelum ngejawab soal, langsung sekalian masukin di tabel tadi. Jadi gini, penampakan tabel yang belom diolah datanya kira-kira begini. A, B, C, D nunjukkin pecaturnya. M= menang, K= kalah, S=seri.

tabel sebelum

Step 2. Masukin data yang UDAH PASTI. Yang gak punya kemungkinan lain. Biar gampang, angka di tabel sebelumnya gue ganti turus ya. Jadi kayak gini deh:

tabel 2

Huruf yang ada di sebelah turus itu nunjukkin siapa lawannya. Dari sini ketahuan, kalo Si B sama D punya kemungkinan yang belom pasti. Salah satu dari mereka bisa aja menang, bisa aja kalah. Kemungkinan skor mereka berdua juga bisa 2, bisa 4. Karena masih belom pasti, kita tinggalin dulu (daerah yang gue blok warna pink).

Kalo lo udah mengolah data yang ada, biasanya pas baca pertanyaan, jadi lebih jelas aja yang dimaksud soal itu apa, kayak udah kebayang di kepala lo gitu. Untuk penjelasan lengkap tentang soal ini, bisa lo liat di zenius.net (No. 38 sampai No. 40).

Catatan:

Gue baru sadar. Di video ini, ada bagian yang gue salah tulis. Penjelasannya udah gue ralat, tapi yang salah tulis, lupa gue apus. Abaikan aja ya pas gue nulis urutan yang bener itu “A – B/D – C – B/D”. OK. Hehe. Maaf kalo lo jadi bingung, nanti akan gue rekam ulang. Oh iya, posisi tabel juga agak beda dikit ya 🙂

 

4. Jangan memakai syarat tambahan yang ada di soal (bukan di text utama) untuk menjawab nomor soal lain.

Jelas lah ya ini. Pada text utama kan pasti ada syarat, Nah, kalo di No.1 ada tambahan syarat, misalnya kita sebut aja X, si X itu HANYA BERLAKU UNTUK NOMOR TERSEBUT. Jadi, kalo di No.2-nya gak ada syarat tambahan apa-apa, si X tadi gak berlaku untuk No.2 ya. Untuk ngejawab soal No.2, kembali lagi HANYA MENGACU KE TEXT UTAMA.

Biar tambah jelas, langsung ke contoh deh. Kita balik ke contoh soal yang kita pake di tips nomor 1 tadi. Berikut pertanyaannya.

syarat

Nah, di situ keliatan kalo di soal No.1 dan No.2 masing-masing punya syarat tambahan. Jadi, kalo pas lo lagi mau jawab No.2, syarat bahwa M--L ada di urutan 4 dan 5 udah gak berlaku lagi ya. Kalo lo penasaran sama jawabannya, lo bisa dengerin penjelasan gue di zenius.net. (No.6 dan No.7)

 

5. Latihan yang buanyak dan sesering mungkin

Biasanya kalo lagi Try Out, anak-anak punya kecenderungan untuk selalu nge-skip tipe soal analitik nih :p Karena udah males duluan bacanya atau lo suka susah dapet ide awal mesti diapain. Kebanyakan pada ngerjain paling terakhir, jadi waktunya udah mepet banget mau abis.

Solusinya, lo harus sering-sering latihan supaya pas Try Out atau pas hari-H, lo udah tau kira-kira apa yang mesti lo lakuin. Biasanya, variasi soal analitik gitu-gitu aja kok. Jadi, yang perlu lo tau, paling ya step awalnya mau ngapain dan analisis syarat yang di kasih deh. Mudah-mudahan dengan latian yang banyak, lo jadi terbiasa dan pas ketemu soal jadi bisa ngebut ngerjainnya.

Kalo mau latihan-latihan lagi, gue ada beberapa set soal nih.

****

Oke deh. Good luck, yaa! Yang penting, kunci utamanya: Jangan males mikir! 😀 Semoga lo dapet pilihan pertama. May The Force be with You.

 

==========CATATAN EDITOR===========

Kalo ada di antara lo yang mau ngobrol atau diskusi sama Wilo tentang TPA Analitik, langsung aja tinggalin komentar di bawah artikel ini.

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan vouchernya di sini.

  • Ahmad Sayyidi

    Kak buat tahun ajaran depan ada hal baru apa aja sih di produk zenius?

    • yang pasti jumlah video nambah. awal thn ajaran 2014-2015 total video kita 33.000. Nanti awal thn ajaran 2015-2016, jumlah total video zenius udah 41.000

      • alfinsa

        kak materi soshum (ekonomi, sosiologi, geografi) diperbanyak lagi. gue kadang bingung sendiri klo pembahasannya dikit. thanks kak

      • Rizky Ardi Maulana

        Yang di expedia videonya juga nambah kan? XD

      • April Nica

        kak, sbmptn eko 2014 & sbmptn geo 2013 gak ada. tolong di lengkapin dong kak, mau belajar eko itu penting banget. nah trus saya mau nanya. Kenapa materi sbmptn sama kaya materi kelas 10-12 ?? sedangkan materi sbmptn lebih susah dan lebih rinci. mohon responnya. trimakasih.

      • Ramadhan Ilham

        Saran aja, tahun depan kalau bisa soal Try Out Jakarta diberi pembahasan oleh pihak Zenius

  • Rifky Aufá

    Yang catur pernah kerjain.akhirnya nyerah dan lihat langsung pembahasannya. :p

  • alfredi

    kk mau nanya, kalo kelompok saintek itu soalnya yang kayak gimana? apa soal tpa juga ada disana nanti?

  • Lentera F Muhammad

    Kak, maaf OOT
    Jadi gini, video di zenius.net kan ngga bisa di download nih, tapi tadi waktu aku iseng ngerekam layar pc pake aplikasi bandicam ternyata hasilnya sama aja kaya kalo videonya didownload. Mungkin bisa diperbaiki lagi masalah kayak gini

    • Atsar

      meningan lo hapus deh komentar ini , bahaya ide lu bisa dipake orang yg lg baca -__-

      • Lentera F Muhammad

        Bukannya apa, gue dapet ide gini juga dari temen gue

  • Putu Ayu Purnamasari

    Selamat pagi kak saya mau nanya, kalau misalnya di soal sbmptn kita ga bisa dijawab lebih baik dikosongin atau gimana kak ? Ada porsi tersendirinya ga kak ? Misalnya soal matek kita harus benar berapa , kimia berapa ada gitu ga kak ? Terimakasih sebelumnya kak.

    • Nadhif Yonda Raditya

      kalo menurut gue sih mending kalo yang ga yakin mending kosongin aja. soalnya kalo dikosongin kita juga ga rugi. tapi kalo mau gambling, ya itu sih terserah. biasanya ada triknya, misal bener satu berarti +4. nah kita bisa nih gambling ngisi 3 soal lagi toh misalkan kalo salah semua juga nilai kita ga sampe 0 atau -. kalo berapa soal benernya sih dari itung-itungan sama presentase. misal untuk prodi 1 di PTN A itu sekian persen. nah minimal untuk mencapai persentase tersebut harus bener sekian soal. tapi gue ga menyarankan karena bisa aja untuk tahun ini peminat jurusan yang lo ambil itu meningkat dan nilai-nilainya juga pada lebih tinggi dari tahun lalu. inget, persentase yang biasanya ada di bimbel atau di web itu kan berdasarkan data tahun lalu. data itu bisa naik bisa turun. sorry kalo kepanjangan

      • Ni Putu Ayu Purnamasari

        Terimakasih banyak kak, sangat membantu 🙂

  • Wira Drana

    Kak, buat tahun ajaran baru yang video zenius yang KTSP nggak dihapus kan?

  • rusita

    Kak kapan ada xpedia yg buat tahun ajaran 2015-2016 ?

  • Nabila Dinantiar Adelianoor

    Thanks kak Wilo, tips nya sangat useful. ngajarnya Kak Wilo, gue favoritkan sejajar dengan Bang Sabda, Kak Donita, sama Kak Pras. Ngerti abis XD

    • Wilona A. Gatraputri

      hehe iya sama-samaa. Makasi juga yaa 🙂

  • Annisa Afisina

    permisi mau tanya, bedanya zenius yang di cd xpedia sama zenius yang di zenius.net apa ya? atau sama aja??

  • Rahma Fitriani

    kak wilo, di soal analitik bisa jadi ada lebih dari 2 kemungkinan gak sih? soalnya kalo aku pribadi cari dua kemungkinan aja masih agak lama, apalagi kalo lebih dari 2 itupun kalo akunya teliti huhu

  • Mila Wardah

    Kak, gue pengen banget zenius ngadain try out online tiap minggunya gitu khusus premium member. Biar kita bisa ngerasain bimbel beneran. Thanks kak, cuma saran aja dari gue.

  • kak boleh gak share kunci jawaban atau pembahasan soal sbmptn 2015 yang baru aja kemaren diselenggarain? penasaran sama jawaban yg benernya nih kak hehe makasih kak

  • Martha Lena Sihite

    Kak mau tanya, misalnya ada salah satu mata pelajaran yang tidak diisi sama sekali (misal dari 15soal fisika tidk ada terisi) itu bneran hangus ya dari peserta sbmptn?
    Mohon dijawab kak 🙂 terimaksih

  • Melinda Mega

    Kak aku masih bingung maksut dari M terletak di depan O itu buat polanya M_O atau O_M

  • Irma

    Kaka-kaka zenius, sekedar masukan, aku suka krisis kuota jadi takut abis kuota kalo buka video pembahasannya pdhl pengen banget buka, jadi aku mau ngasih masukan supaya di latihan soal yg bentuknya file pdf itu dikasih kunjawnya juga, gapapa ga sama pembahasannya juga yg penting bisa koreksi kalo salah. makasih ka