Testimonial Murid Zenius yang Tembus SNMPTN Undangan 2015

Testimonial Murid Zenius yang Tembus SNMPTN Undangan 2015

Hello again, sobat Zen.. Gimana nih perasaannya setelah pengumuman SNMPTN Undangan, 9 Mei kemarin? Kalo gue liatin timeline socmed Zenius nih, kayaknya lagi banyak yang berbunga-bunga dan masih ngga nyangka keterima lewat jalur undangan. Buat yang udah berhasil masuk ke jurusan dan universitas impiannya, gua ucapin selamat menempuh petualangan baru dalam hidup lo, ya. Pasti udah ga sabar nih merasakan serunya tahun pertama kuliah dan mengulik lebih dalam ilmu yang akan kalian geluti (mungkin hampir) seumur hidup.

Selain ada yang berbunga-bunga, sisanya ada sebagian juga yang berduka nih karena nggak lolos jalur SNMPTN. Udaah, jangan berlarut-larut, saatnya move on. Seperti yang udah kita ingetin sebelumnya, ga usah terlalu ngarepin jalur Undangan karena itu buat "bonus" aja. Saatnya siapkan mental buat final battle sesungguhnya, yaitu SBMPTN tertulis dan mulai belajar serius demi jurusan dan universitas impian. Ciaat!

Seperti tahun lalu, kita setiap selesai pengumuman SNMPTN, kita nyebarin survey melalui akun socmed Zenius untuk menjaring kisah seru pengguna Zenius yang tembus SNMPTN Undangan 2015. Nah, dari 167 responden yang udah berbaik hati ngisi survey, tulisan ini mengkompilasikan cerita-cerita paling gokil tentang gimana Zenius nemenin mereka belajar sejak kelas 10-11 sehingga mereka memang bener-bener layak dan pantas untuk lolos SNMPTN Undangan. You guys truly deserve it!

Jujur aja, gue sampe bingung milihnya karena emang testimonialnya keren-keren. Ada yang dari benci sama satu mata pelajaran, jadi cinta banget dengan matpel itu, sampe akhirnya milih jurusan yang kental sekali dengan pelajaran (yg tadinya dibenci) tersebut. Terus, ada yang sibuk ikut organisasi dan lomba sampe2 pelajaran sekolah keteteran dan ga ngerti apa2 sama sekali. Akhirnya mereka mencoba mengimbangi kegiatannya dan mengejar segala ketertinggalan materi dengan pacaran bareng Zenius. Ada juga yang saking ketagihannya belajar pake Zenius, jadi keasikan belajar dan masih mau nerusin belajar walaupun udah keterima SNMPTN. Wah, gue bacain testimonialnya sambil tersenyum bangga. Sebuah kepuasaan tak ternilai dari kerjaan gue sekarang. Semoga Zenius bisa terus membantu mencerahkan makin banyak lagi siswa di Indonesia ya! 🙂

Baiklah. Langsung aja yuk kita simak cerita keren mereka. Kalo ada di antara kalian yang ingin bertukar informasi tentang jurusan atau universitas yang udah berhasil mereka masuki, langsung aja kontak mereka lewat akun twitter yang udah gue cantumin satu per satu. Siapa tau bisa bertukar perasaan #eh

 

rizkalegitaRizka Legita

SMA Negeri 6 Jakarta
Fakultas Teknik Sipil dan Lingkungan - Institut Teknologi Bandung
Twitter: @rzklegita

"Gue kenal Zenius dari kelas 11. Zenius ngebantu gue banget buat belajar sehari-hari. Tiap malem minggu, waktunya gue nontonin tuh Zenius. Gue paling suka penjelasan Matematika-nya Kak Sabda. Asik bgt deh pokoknya! Alhamdulillah berkat usaha, doa, dan Zenius, gue keterima di ITB, kampus yg gue impikan dari awal masuk SMP. Ngga nyangka juga bisa satu almamater sama tutor-tutor Zenius hehe. Terima kasih, Zen!"

 

annisazikriatinAnnisa Zikriatin Nafilah

SMA Negeri 1 Curup, Bengkulu
Fakultas Kedokteran Hewan - Institut Pertanian Bogor 2015
Twitter: @annafilah_

"Zeeeen, lo ngebantu gue banget dari kelas XI sampe sekarang. Pola pikir gue tentang belajar berubah drastis setelah kenal elo. Gue jadi sadar ternyata cara belajar gue sebelum pake Zenius ternyata belum bener. Sebelumnya gue suka ribet ngapal rumus karena ngga tau konsepnya. Di sekolah, sering kali diajarin buat bisa ngerjain soal doang sehingga kalo soalnya diputer dikit, gue bingung lagi.

Tapi, semenjak belajar di Zenius, kegiatan belajar gue jadi kebantu banget. Gue jadi ngerasa penting banget belajar dari konsepnya. Gue pelan-pelan ninggalin kebiasaan ngapal rumus tanpa tau maknanya, so ngerjain soal-soal tuh jadi enjoying abis. Seiring waktu, gue juga jadi bisa mindmapping pas belajar, jadi gue lebih cepet ngertinya plus lebih gampang jelasin materi ke temen-temen. But the most important thing is, cara gue berpikir tentang belajar tuh jadi berubah. Gue jadi sadar bahwa belajar tuh ngga sesempit ngejar nilai tinggi doang. Kita harusnya suka belajar, karena "fitrah"-nya kita sebagai manusia suka sama hal-hal baru. Pola pikir semacem ini yang sampai sekarang gue coba tanamin di otak gue.

As for the blog, posting-postingnya juga terlibat banyak dalam pemilihan prodi. Lingkungan gue kebanyakan ngajarin untuk milih jurusan yang prospek (of course dalam hal ini, soal duit) ke depannya bagus. Tapi, blog zenius ngelurusin mindset itu sehingga gue mencoba bijak milih jurusan dengan menggali diri sendiri. Apa sih yang gue suka? Apa sih yang bikin gue merasa tertantang? Gue juga berusaha mempromosikan mindset ini ke temen2 walaupun belum semuanya bisa nerima. At least I had tried :p

Sekarang, walaupun gue udah lolos SNMPTN, gue berencana mau lanjut belajar lewat zenius.net. Kayaknya asik ya, belajar tanpa ada target tertentu yang harus dicapai, hehe."

 

ranggaRangga Senatama Putra

SMA Negeri 1 Trenggalek, Jawa Timur
Teknik Informatika - Institut Teknologi Sepuluh November 2015
Facebook: Rangga Senatama Putra

"Awalnya, saya ragu banget ni, masalahnya rapor saya naik turun. Apalagi peminat IT - ITS 3000 lebih Kak. Gila -_-" yang diterima cuma 90! Ohhh nooo! Terus saya iseng-iseng browsing di internet buat persiapan SBMPTN. Eh, ketemu blog Zenius. Artikelnya menarik jadi saya semakin kedalam, eh ternyata ini situs belajar online. Saya cobain daftar (masih belom premium), eh ternyata asik banget. Saya langsung beli ini voucher zenius buat 6 bulan hehe.

Awal Desember 2014 saya mulai belajar buat SBMPTN, belajar nyicil dikit-dikit. Lumayan juga ngerjain UN jadi luancar ^_^ Berkat Zenius ni, ane jadi bener-bener bisa MTK secara mendasar, konsep Bahasa Inggris juga (awalnya mah, aku apa atuh :v ).

Dan, yang saya tunggu-tunggu tanggal 9 Mei 2015. Saya bener-bener pesimis jadi saya enggak langsung buka web snmptn. Saya males ngeliat kalau merah, jadi saya diem aja. Tapi alhamdulilah, keluarga saya iseng-iseng cari nomer SNMPTN saya. Dan, akhirnya warnanya Ijo, Brooo! hehe :v  Hati seneng banget + gak nyangka. Berkat Zenius ni :3 Walaupun gk jadi SBMPTN tapi gk ada ilmu yang percuma hehe. ^_^"

 

rizkaRizki Oktariza

SMA Negeri 1 Curup Selatan, Bengkulu
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam - Universitas Indonesia 2015
Twitter: @Ichaorizky

"Pertama-tama mau ngucapin makasih banyak buaat Zenius. Selama ini Zenius udah banyak bantu belajar. Mulai kenal Zenius sejak kelas 2, waktu lagi kesusahan belajar Matematika, materi peluang. Akhirnya mutusin buat nyoba Zenius dan ngerti banget pake Zenius! Kelas 3 semakin intensif sama Zenius, banyak belajar materi UN dari Zenius. Ngerasa lumayan paham walau nilai TO nggak bagus-bagus amat. Akhirnya bisa ngerjain UN dengan baik. Berkat Zenius juga. Awalnya nggak nyangka bisa keterima di UI, soalnya cuma ada 1 alumni di UI (dan wisuda tahun ini). Tapi optimis aja. Tetep nyiapin materi SBMPTN sama Zenius. Dan, Alhamdulillah keterima di SNMPTN do FMIPA Universitas Indonesia!"

 

farisabdullatifFaris Abdul Latif

SMA Negeri 1 Tangerang
Fakultas Teknik Sipil & Lingkungan - Institut Teknologi Bandung 2015
Twitter: @farislatif

"Awalnya gua termasuk siswa aktivis. Sering banget dispen lah. Pokonya demen banget ikut organisasi sana sini, sampe jadiin belajar nomor sekian. Ga usah ditanya, awal-awal semester, gua mungkin orang yang cukup sering remedial. hahaha. Sampe akhirnya bagi rapot, dan ternyata, jrengg.... Gua masuk paralel 96 angkatan, masuk 10 besar pun engga. Nilai pas-pasan. Ortu mulai saranin gua untuk berhenti ikut organisasi, tapi batin berkata lain. Teteup kekeuh buat ikut organisasi.

Buat ngimbangin, akhirnya gua cari info sana-sini, buat cari bimbel, dan semacemnya. Mau ikut bimbel males, udah pulang sore, masih suruh les pula, lelah badan. Sampe akhirnya gua ketemu video promosi Zenius gitu deh. Terus gua liat keren juga (menurut gua, iklan zenius ga alay kok, sumpah hahaha). Terus liat testimoni gitu, makin mantep, kayanya gua coba Zenius dulu.

Yaudah, mulailah belajar dari sini. Hasilnya pun, gua jadi siswa yang, yahh minimal hampir tidak pernah remedial. Organisasi pun tetep jalan. Sampe pas pembagian rapot, paralel gua dari 96 pun naik jadi 19. alhamdulillah. Dari sini, gua make Zeniuss terus, termasuk persiapan UN dan SBMPTN. Jujur, gua ga begitu berharap di SNMPTN, gua juga coba nyolong start SBMPTN di akhir semester 5, gua ikutin saran-saran di zenius. Bahkan, gua yang sempet sebel sama Biologi pun, jadi malah seneng bangett, bisa seharian deh mantengin Zenius. Pokonya Zenius kece, deh!"

 

alkautariAlkaustariyah Lubis

SMA Negeri 1 Batam
Fakultas Kedokteran - Universitas Padjajaran 2015
Twitter: @11chanbaek

"Cerita gue dimulai ketika tahun 2010. Saat itu gue lagi asik main Ninja Saga dan iklan Zenius terus muncul mengusik di sebelah kanan jendela. Awalnya gue cengir "Hee apaan" sambil senyum sinis dan mengabaikan. Karena udah keseringan lihat hampir semingguan, gue penasaran dan gue buka webnya. Gue coba denger materi Fisika yang diisi oleh kak Wisnu dan gue langsung jatuh cinta sama suaranya, eh ga deng, sama pelajarannya. Hari itu juga gue beli CD Zenius yang ternyata kepala sekolah gue adalah salah satu reseller Zenius.

Mulai dari situ, gue rajin banget belajarnya. Gimana ngga rajin Men, sehari bisa tiga bab gue jabanin sampe diulang-ulang saking enak banget cara penyampaiannya. Gue termasuk yang malu-malu kalo nanya ke guru. Akhirnya materi yang gue bingungin terjawab semua di Zenius. Ngga perlu gue tanya, eh udah dijelasin duluan, haha. Saking enaknya gue pamer-pamer ke temen se-sekolah tentang Zenius dan Alhamdulillah sekarang rata-rata pake Zenius XD #promo

Buat saya, Zenius ngebantu banget cara mengerjakan soal. Kalo di buku-buku caranya begitu, di zenius diajarin bermacam-macam ide bagaimana dapetin jawaban itu, jadi istilahnya membuat gue lebih kreatif. Terus penjelasan deliberate practice sesungguhnya juga sangat berguna, karena selama ini gue salah kaprah. Gue juga terinspirasi dari cerita tentor yang perjuangan sbm nya selalu gue baca kalo lagi ga down. Makasih banget Zenius!! Makin sukses!!!"

 

tristaniaTristania 'Ainiyah Pandia

SMA Negeri 1 Medan
Fakultas Psikologi - Universitas Indonesia 2015
Twitter: @AlettaVivace

"Selain karena ada campur tangan Tuhan, aku mau berterima kasih sebesar-besarnya sama Zenius. Aku bersyukur karena pernah "nyasar" pas awal kelas 3 dulu, hehe. Sejak saat itu pun aku langsung tobat, dan pasang ikat kepala untuk meraih bangku PTN impian :v Aku seneng banget pas tau kalo pola pikir dan pola pembelajaran di Zenius ini nggak cuma hapal mati doang. Berdecak sendiri pas liat video Zenius Learning sama blognya, sambil dalem ati teriak, "I know, right??"

Ohya, dari Zenius juga aku jadi sukaa banget sama Biologi. Thanks ya Kak Pras! Soal pilihan jurusan, awalnya aku mau Arsitektur. Tapi sebenernya dari awal aku juga punya minat ke Psikologi. Karena merasa nggak sanggup buat belajar mapel IPS, niatnya sih pas SNMPTN ngambil Psikologi UI. Kalo nggak tembus ya pas tes nanti ngambil Arsitektur. Eh, alhamdulillah ternyata tembus! Gila, seneng banget pas itu. Kirain salah baca, atau mataku yang kelilipan hehe. Makasih atas bimbingannya selama enam bulan terakhir. Semoga makin maju ya, Zen!"

 

fadhilaulia

Fadhil Aulia

SMA Negeri 7 Padang
Teknik Fisika - Universitas Gadjah Mada 2015
Twitter: @De_fadhil

"Semua bermula dari kelas 10 SMA. Waktu itu aku tuh belajarnya ngapal terus. Hasilnya bagus sih, tapi buat yg Fisika kayaknya kagak, semester 1-2 nilainya cmn 85 🙁

Waktu kelas 11, timbul perasaan cemas. Fisika jadi momen menakutkan bagiku saat itu. Pengen masuk Teknik tapi kagak ngerti fisika haha. Lalu, mama ku waktu itu dapat saran dari temennya agar aku make Zenius. Soalnya anak temen mamaku itu lulus di ITB karena makai zenius katanya.Ya udah, mamaku beli tuh Xpedia2.0.

Waktu pertama makai Zenius, takjub, kagak pernah liat pengajar sampai sekeren itu ngajarnya. Apalagi bang Sabda, Wisnu, dan Pras. Jujur aja semenjak makai Zenius, aku jadi suka Fisika sampai punya tujuan ke Teknik Fisika. Semester 1, nilai Fisika jadi 89. Semester 2, 92. Temen2 lain pada heran ngeliatnya wkkwwk. 

Waktu kelas 12, nilai-nilai ku juga naik terus. Yang paling membantu waktu kelas 12 adalah rekamannya Bang Pras! Guru biologi di sekolah mabok presentasi mulu. Ketika giliranku presentasi, ku tiru aja gaya Bang Pras, haha. Jadi langganan presentasi deh. 

Oiya, Zenius juga membantu sekali pas UN. Gila bener, waktu Mendikbud bilang "Nilai UN jadi penentu SNMPTN", aku langsung kaget. Persiapan SBM jadi agak dikurangi buat disalurkan ke UN. Ya, pokoknya asik lah rekamannya, apalagi pembahasan UN 2014, serius berguna amat waktu UN.

Aduhh, gimana yaa senang amat pokoknya dapat kuliah di UGM. Pokoknya keren deh Zenius. Sukses selalu.."

****

Kalo kalian mau lihat testimonal lengkap dari semua responden yang udah berbaik hati ngisi survey kita, intip aja di file PDF di bawah ini, ya.

Oke deh, sekali lagi gue ucapin selamat ya buat kalian yang udah berhasil lolos SNMPTN Undangan 2015. Semoga kalian bisa memanfaatkan kesempatan yang kalian dapatkan sebaik-baiknya dan menjadi mahasiswa yang menjunjung tinggi ilmu pengetahuan.

Buat lo yang belom lolos lewat jalur undangan dan masih mau berjuang lewat jalur SBMPTN, gua ingetin lagi link-link artikel yang wajib banget lo baca buat persiapan SBMPTN Tertulis.

  1. Informasi Penting dan Aturan Baru Seputar SBMPTN 2015

  2. Panduan Belajar Seluruh Materi SBMPTN 2015

  3. 5 Kesalahan Umum yang Bisa Bikin Lo Gagal Masuk Universitas

  4. Kalo Baru Mulai Belajar SBMPTN dari Sekarang, Masih Sempet Ga Ya?

  5. Serious Warning: Jangan Sampai Lo Salah Milih Jurusan!

 

==========CATATAN EDITOR===========

Kalo ada di antara lo yang tembus SNMPTN Undangan juga dan mau bagi-bagi kisah atau cerita perjuangan lo belajar pake zenius. Bisa langsung aja kasih comment di bawah artikel ini. Kalo ada yang mau nanya, juga tinggalin komen di bawah ya. Buat lo yang masih bingung belajar SBMPTN dari mana dan kayak gimana, coba deh baca artikel ini.

7 Langkah Strategis Belajar untuk SBMPTN

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan vouchernya di sini.

About 

Fanny adalah Editor Zenius Blog. Fanny mengambil gelar Sarjana di Fakultas Ilmu Komputer, Jurusan Ilmu Komputer Universitas Indonesia.

Follow Fanny at @frofalina

  • lia

    Kak, alhamdulillah aku diterima di snmptn nih -biologi murni, tapi kok masih aja ga yakin kak soalnya emang ga bener2 ambil tuh jurusan, aku juga sebelumnya udah daftar AN di univ swasta, bingung nih jadi nyaaaaa... apa akreditasi itu sangat berpengaruh di dunia kerja ka? Bingung juga apa aja sih yg di kuliahin di jurusan biologi murni ituu

    • Fanny Rofalina

      Wah gimana ceritanya di awal kamu bisa pilih jurusan Biologi?
      Dan sorry, AN itu apa ya?

      Kamu sendiri sukanya menggeluti bidang apa? Saran dari ku sih kamu tetap prioritaskan milih sesuatu yang bikin kamu bergairah buat jalanin. Kalo dipaksa jalanin sesuatu yang kamu sendiri masih ogah-ogahan, wah nanti untuk survive-nya kemungkinan besar bakal parah. Apalagi kita ga suka di bidang itu, bakal tambah pait.

      Gelar lulusan dari universitas dengan akreditasi baik emang lumayan ngaruh buat fresh graduate (mahasiswa baru lulus yang baru cari kerja). Tapi setelah 1-2 tahun punya pengalaman kerja, bukan asal universitas lagi yang menentukan kecemerlangan karir kamu. Tapi kembali ke performa kerja kamu sendiri. Di dunia kerja, profesionalitas akhirnya yang diutamakan. Kecuali kamu mau merambah bidang riset atau ilmuwan, memang iya nama besar universitas ngaruh.

      Coba baca artikel zenius berikut ini tentang jurusan biologi bakal jadi apa
      https://www.zenius.net/blog/24/msc-mad-scientist-ssi-sarjana-sinting

  • Fanny Rofalina

    Ditunggu ya. Semangat semangat!

  • Dimas Vestigate

    Alhamdulillah lulus snmptn 😀 Sastra Jepang - Universitas Hasanuddin, Thankyou for zenius yang udah bimbing milih jurusan 😀 saya lulusan SMK-Multimedia tapi malah ke sastra jepang haha, banyak yg protes awalnya tapi saya sih enjoy saja, I just do what i love 😀 and I love Japan, the culture, the language and all those stuff make my day always smile even I love computer too, I'm a geekkk !!!! haha, Thanks for zenius and Thanks for you have read this
    *badgrammar *englishdark :v hahaa

    • Fanny Rofalina

      Salute for you. Congrats for the result. And enjoy the knowledge 😉

  • ari purnomo

    saya alhamdulillah ka, diterima lewat snmptn undangan 2015 di teknik kimia undip. tapi kenapa yah kurang sreg aja gitu. maklum sih pas pendaftaraan itu terkesan terburu buru masukin univnya hihi emang saya tertarik banget sama teknik kimia. nah, masalahnya saya ingin banget kuliah di itb. di FTI itu ka. gimana ya ka? apa saya harus kejar itu atau biarkan berlalu? 😀

    • Fanny Rofalina

      pertanyaannya, kenapa dari awal kamu pilih Teknik Kimia UNDIP?
      Dan kenapa kamu dari awal ga milih aja Teknik Kimia ITB?

      Boleh2 aja sih kamu kejar lagi TekKim ITB, ASALKAN dilandasi dengan alasan yang RASIONAL. Misalnya, kamu udah tau karya2 dosen TekKim ITB (kamu udah suka baca2in buku, profil, atau jurnal mereka) dan pengen banget belajar langsung sama mereka. Atau kamu udah tau banget kalo TekKim ITB ada kerja sama dengan universitas atau badan riset internasional ternama, di mana kamu ngebet banget pengen berkecimpung di situ karena udah bagian dari rencana karir masa depan kamu. Atau kamu udah mengenal komunitas2 di TekKim ITB yang kuat dan kamu percaya bisa menunjang kehidupan akademik kamu. Atau alasan2 rasional/kuat lain yang bisa membuktikan bahwa apa yang ditawarkan di TekKim ITB emang yang kamu cari dan ga ada ditemukan di universitas lain di Indonesia, ya bolehlah kamu kejar lagi TekKim ITB.

      TAPIII.. kalo kamu masih mau ngotot ngejar TekKim ITB karena alasan2 irrasional, misalnya karena bergengsi lah, karena nama besar ITB lah, supaya dekat dengan orang tua lah (kalo gitu kenapa dari awal ga milih ITB aja), wah mending move on aja bro. Yang penting kan kamu udah dapat bidang yang emang lo cintai. Bakal banyak banget opportunity yang bisa dituai ketika kamu benar2 fokus geluti bidang itu dan stop menghiraukan gengsi universitas. Terlepas dari nama besar, TekKim UNDIP bisa aja lebih bagus dari TekKim ITB.

      Jadi coba kamu renungi lagi alasan kamu ya. Soalnya, pilihan kamu ini berkaitan erat dengan tanggung jawab moral kamu sebagai pelajar. Kalo kamu lepas SNMPTN, imbasnya ga hanya ke kamu, tapi juga menyangkut reputasi sekolah kamu dan adik2 kelas lo yang mau daftar SNMPTN nantinya.

      • Muhammad Davie

        Kak Fanny emang bener snmptn ada sistem blacklist? soale di sekolah gua ga ada yg dapet SNMPTN di UGM. katanya sih krn ada kaka kelas taun 2014 yg gak ambil. emang bener ya kak?

  • kak.. gue kan anak IPA nih, yang jadi masalahnya gue mau masuk jurusan hukum yang ada di UNPAD bandung.. pokonya gue harus masuk sana,, terus kan jurusan hukum itu masuknya ke program IPS ,, jadi kita tuh harus nguasain materi IPA buat nanti UN segaligus IPS nya juga buat nanti SNMPTN.. kalo emang gitu kan persiapannya harus mateng-mateng,, ya kan? jadi tolong dong kak posting artikel yang bisa menjadi saran dan penyelsaian masalahnya,, gue kira kasus yang kayak gue gini juga banyak kan di kalangan anak-anak kelas 12 yang sedang kebingungan milih jurusan,, 😀 tapi jujur deh gue baru kelas 10 yang nekad masuk IPA tapi udah punya prinsip pokonya masuk Jurusan HUKUM.. 😀 ga ada salahnya kan? 😀

    • Fanny Rofalina

      Di awal gue perlu tanyakan dulu ya? Kenapa lo memilih masuk IPA ya?

      Boleh aja sih kita tulis blog ttg topik ini di suatu waktu. Memang banyak siswa kelas 12 yang memiliki dilema serupa seperti yang kamu paparkan. Tapi ya itu, umumnya dilema ini ada di kelas 12. Jadi gue agak heran juga kalo lo yang masih kelas 10 udah merasakan dilema ini. Makanya di awal gue nanya, trus kenapa lo masuk IPA kalo udah tau pengen masuk Hukum UNPAD? Hehehe.

      Saran dari gue sih, lo pertimbangkan lagi pilihan lo. Dalam perjalanan siswa SMA, memilih jurusan itu tidaklah mudah dan penuh dinamika. Bakal banyak banget pengaruh dari guru, teman, dll. Banyak yang ketika udah duduk di kelas 12, baru mulai berpikir taktis dalam pemilihan jurusan. Yang tadinya kekeuh mau jurusan A (padahal belum tentu dia tau jurusan A itu mau ngapain), akhirnya setelah dipikir secara rasional, lebih taktis untuk memilih jurusan lain.

      Setelah lo pertimbangkan pilihan lo, selanjutnya, gue saranin untuk fokus aja dengan pilihan itu 🙂

      • Yap.. Soalnya gue lumayan suka ama fisika kimia kayak bikin karya tulis ilmiah atau lain sbgnya.. Dibandingkan ama pelajaran sosiall.. Tapi knapa pngen hukum? Soalnya gue pernah nanya ama guru BK yg dia jga lulusan psikolog gitu.. Kalo gue pengen masuk hukum tuh ada dasar kemampuanya di diri gue.. Ktanya.. Terus juga hampir semua mata kuliahnya lumayan sreg ama gue..

        Knpa milih jurusan skarang? Soalnya gue harus persiapin mateng2 buat nanti.. Gue mau jadi apa.. Kalo udah fix tujuanya pangen jadi itu gampang kan.. Tinggal kejar dan persiapanya jga enak .. Ga terburu buru.. Gitu.. Emang sih jauh banget.. Masih 2 tahun.

        • Fanny Rofalina

          Emang bagus kok kalo dari sekarang lo udah concern dan berpikir dari jauh2 hari soal persiapan sesuatu yang lebih besar di depan nanti.

          Tapi nih kalo gue baca dari cerita lo, justru sepertinya lo sendiri masih belum matang dengan pilihan lo bro. Masih ada dilema antara kesukaan lo dengan analisis bakat lo. Jadi kembali lagi ke saran awal gue. Tetapkan pilihan lo secara matang dan fokus di situ.

          Kalo emang lo mau ambil Hukum, ngapain masuk IPA? Pikirkan ttg efisiensi waktu dan usaha, lo suka pelajaran IPA, lo bakal ngulik itu selama 3 tahun di SMA, tapi ntar emang bakal kepake buat pilihan Hukum lo? Bukankah lo bakal menggeluti bidang Hukum lebih lama? 4 tahun di kuliah, dan mungkin seumur hidup lo ketika lo bekerja.

          Kalo suka Fisika n Kimia, trus ngapain lo masuk Hukum? Kalo emang suka suatu bidang, bukankah kita bisa mengembangkan kemampuan kita di bidang itu? Kalo suka Fisika n Kimia, bukannya itu artinya lo sreg ya dengan pelajarannya?

          • Oh gituu ya ya ya.. Bner banget.. Makasih saran ama pendapat nya.. Nanti gue mau ngobrol ngobrol lagi ama guru bk deh. Biar nyari jurusan yg emang sreg buat gue biar ga nyesel nanti..

  • herizan alif

    Kak, xpedia yg baru kapan keluar?

    • Fanny Rofalina

      Nantikan pertengahan tahun ini ya 😉

  • fadhila

    yang kebanyakan ikut lomba sama organisasi gue tuh, wkwk. tapi berkat zenius gue bisa lolos FITB ITB. makasih banget lah buat zenius, semoga bisa terus mencerdaskan anak bangsa

    • Fanny Rofalina

      Hai Kavita. Iya gue ada baca testimonial lho. Selamat ya udah keterima 🙂

      • Kavita Nur Fadhila

        makasih yaa 🙂

  • Galih Sectio Aristo

    aku alhamdulillah kak bisa lulus di FTI ITB,awalnya aku nggak yakin dengan nilai dan prestasiku yang tidak sebanding dengan jutaan siswa diluar sana kak,berkat tips & trik zenius dan juga aku ingat tutornya ngasih tau kalau kita harus mengejar sesuatu yang kita mau ketimbang mencari peluang tetapi tidak kita sukai,makasih zenius

    • Fanny Rofalina

      Selamat yaa..

  • Akhlis Ilham Pascaputra

    saya pun akan ikut menyumbangkan testimoni untuk 2 bulan ke depan, setelah tembus sbmptn ataupun um, hehe... aamiin

  • anonim

    waduh zenius.net kenap tuh ko jadi sering2 ngulang gitu ya videonya

    • Fanny Rofalina

      Bisa dirincikan, video yang mana aja? Kamu akses pada waktu kapan? Biar kita bisa identifikasi masalahnya

  • claudya

    tunggu aku ya satu tahun lgi doakan ya masuk ptn ;;) aminn,

    • Fanny Rofalina

      Oke ditunggu ya 😉

  • william

    huftt... jadi ngiri nih gue... doain ya kak, setaun itu cukup buat saya lolos SNMPTN 2016/SBMPTN 2016/SIMAK UI 2016 =-)<
    FMIPA UI 2016, Aminnn.....

    • Fanny Rofalina

      Hayo hayo semangat!

      • william

        kak, bedaya zenius Xpedia yang nanti juli mau keluar sama Xpedia yg uda ada itu apa ya?

        • Fanny Rofalina

          Yang pasti konten materinya lebih update.

          Trus yang paling signifikan adalah zenius.net nya berakhir sampai dengan 1 Agustus 2016. Zenius Club nya juga. Xpedia 2.0 yang sekarang cuma sampai 1 Agustus 2015.

          • william

            ou gtu kak, oke deh, makasih ya infonyaa...

  • Shufian Rahmadi

    ka fanny , minta pendapatnya dong ka , kan saya keterima SNMPTN di UNJ tek elektro ,ka saya tuh kurang sreg sama tempat kuliah nya soalnya jakarta ka , walupun jurusan nya dah sesuai dari cita cita dari smp , soalnya cita cita saya bisa kuliah yg jauh terus bisa pulang balik ke jakarta naik bis malem ka emang agak aneh sih hehehe , itu keterima di UNJ juga pilihan ke 3 ka pilihan pertama nya ITS , enak nya mending diambil atau gausah yah ka ?

    • Fanny Rofalina

      Pendapat saya sama dengan jawaban yang saya kasih untuk Adi Purnomo di atas ya.

      Pertanyaannya, kenapa dari awal kamu pilih Teknik Elektro UNJ?

      Boleh2 aja sih kamu kejar lagi Tek.Eletro ITS, ASALKAN dilandasi dengan alasan yang RASIONAL. Misalnya, kamu udah tau karya2 dosen Teknik Elektro ITS (kamu udah suka baca2in buku, profil, atau jurnal mereka) dan pengen banget belajar langsung sama mereka. Atau kamu udah tau banget kalo Tek.Elektro ITS ada kerja sama dengan universitas atau badan riset internasional ternama, di mana kamu ngebet banget pengen berkecimpung di situ karena udah bagian dari rencana karir masa depan kamu. Atau kamu udah mengenal komunitas2 di Tek.Elektro ITS yang kuat dan kamu percaya bisa menunjang kehidupan akademik kamu. Atau alasan2 rasional/kuat lain yang bisa membuktikan bahwa apa yang ditawarkan di Tek. Elektro ITS emang yang kamu cari dan ga ada ditemukan di universitas lain di Indonesia, ya bolehlah kamu kejar lagi Tek.Elektro ITS.

      TAPIII.. kalo kamu masih mau ngotot ngejar Tek.Elektro ITS karena alasan2 irrasional, misalnya karena bergengsi lah, karena nama besar ITS lah, supaya bisa pake bis malam lah (mau kuliah apa mau liburan, bro?), wah mending move on aja bro. Yang penting kan kamu udah dapat bidang yang emang lo cintai. Bakal banyak banget opportunity yang bisa dituai ketika kamu benar2 fokus geluti bidang itu dan stop menghiraukan gengsi universitas.

      Jadi coba kamu renungi lagi alasan kamu ya. Soalnya, walaupun cuma pilihan 3, pilihan kamu ini berkaitan erat dengan tanggung jawab moral kamu sebagai pelajar. Kalo kamu lepas SNMPTN, imbasnya ga hanya ke kamu, tapi juga menyangkut reputasi sekolah kamu dan adik2 kelas lo yang mau daftar SNMPTN nantinya.

  • Nana

    Alhamdulillah kak psikologi Universitas Indonesia :" Btw gua ipa kak. Makasih banyak zenius udah ngerubah pandangan gua terhadap ilmu. Gua ga nyesel belajar sbm ipa sama ips. Gua tuh berasa ke brainwash sama zenius. Menurut gua, ga ada anak yang bodoh. Kalau semua anak serius pake zenius, semua anak bisa jadi cerdas. Cerdas dalam arti beneran dalam segala aspek. Cerdas ga cuma afal rumus, tapi ngerti konsep dan cerdas juga dalam berpikir

    • Fanny Rofalina

      Hi Nana. Makasih ya. Semoga kamu bisa terus berpetualang dalam indahnya ilmu pengetahuan ya.

  • alfinsa

    kak fanny mau nanya dong hehe.
    rencana ntar kelas 12 pengen beli xpedia. enaknya xpedia alumni (buat SBMPTN) atau xpedia 12 ips? bingung soalnya nih, takutnya beli yang alumni malah materi ga kekejar. masalahnya nilai2 sekolah (10-11) rata2 cuma seuprit, mustahil buat SNMPTN _ _)"/

    mohon bantuannya kak

  • Khamad Ali

    Kak minta saran dong, kalau anak ipa masuk di universitas swasta gimana? soalnya saya telat masuk SBMPTN dan ga d trima di SNMPTN.. Apakah bisa ujian mandiri untuk masuk ke universitas negeri?
    Terimakasih.

  • Aulia Meidiana

    kak mau nanya dong klo misal ada mapel ipa(fisika mtk) yang turun pas semester 2 kelas 11, ngejar naikin nilai pas semester 5 masih ada peluang dpt snmptn gak?

  • Fathur_Rachman

    Alhamdulillah berkat zenius gw berubah pola pikir sejak kelas 3 sma , gw kira zenius tu apaan, iseng coba deh beli voucher yg satu taun. Dan alhamdulillah semenjak gw pake zenius gw jadi tau mindset belajar yg baik itu gimana, tutornya kece2 dan asik2. Tapi rencana tuhan memang indah pada waktunya, akhirnya gw keterima jalur undangan di Universitas Pendidikan Indonesia jurusan Pendidikan Teknik Elektro, walaupun cita2 gw sebenernya pingin ke STEI ITB/Kebumian ITB. Mungkin ini udah jalannya gw, big thanks to zenius.net dan para tutornya yg udh buat gw nyaman dan udh buat gw sadar akan pentingnya belajar yang baik itu gimana. Dan yg terakhir maaf2 nih testi dari gw baru sekarang gw post hehehehehehe, majuuuu terus zeniusssss ! ! ! ! !

  • Matthew

    Kak, gw kan anak IPA udah kelas 12, dari kecil mau nya tuh masuk HI UI , nah gw sih mikirnya lewat SNMPTN susah banget, palingan lewat SBM, ada tips dan trick tersendiri gk kak ? soalnya HI itu udah passion banget dari kecil dan gk pernah berubah, dan pas nanti SBM saya bisa ngambil jalur IPS nya doang kan kak ? tanpa harus IPC ?

  • Nella Larasati

    kak aku lagi kebingungan setelah semester 5 banyak beban pikiran, aku sekarang di jurusan IPA dari kelas 11 aku sadar bakat kemampuanku tidak cocok di IPA rencanya nih kak, aku kuliah ingin ambil Ilmu Perpustakaan UNDIP dan Bahasa Korea UGM, rapot dari semester 1-5 biasa biasa aja kagak ada yang WOW banget, aku sih kagak terlalu berharap yang namanya SNMPTN rasanya lebih baik ikut SBMPTN aja, aku bingung apakah mulai sekarang lebih baik mantepin belajar SBMPTN atau UN dulu??

  • Achmad Fauzan

    Kak, Gue ragu juga nih mau ambil SNMPTN IPB, soalnya gua peringkat pararelnya payah. Sampe atusan mah.dan prestasi gue jarang banget.

  • 67r67y

    Kak aku pernah baca katanya mendingan pilih pilihan pertama & kedua itu jurusan yg berhubungan biar PTN ngeliat keseriusan kita, benar gak itu? Jadi misalnya nilai A sama B setara. si A pilihan 1: hukum UI - pilihan 2: hukum unpad. Si B pilihan 1:hukum UI - pilihan 2: sastra korea UI. Terus UI lebih pilih si A karna si A kelihatan gak main2. Beda sama B yg keliatan kaya main2 karna pilihan 1 dan 2 gak berhubungan. Tolong jwb ya kak Makasih

  • Keren banget. Gimana kabarnya mereka sekarang?

  • Faiz Royhan

    Kak mau nanya dong, apa bisa lulusan SMK untuk tahun 2017 nanti bisa masuk UI? Denger kabar sih katanya UI gak nerima lulusan SMK. Mohon info pastinya kak. Makasih