Kalo Baru Belajar SBMPTN Sekarang, Masih Sempet Nggak, Ya?

Baru belajar SBMPTN setelah kelar UN atau gak lolos SNMPTN? Jangan putus asa. Berikut adalah tips belajar efektif dengan memanfaatkan waktu yang tersisa.

Halo guys, baru-baru ini ada kabar ngeri-ngeri sedap tentang jadwal SBMPTN yang dipercepat jadi tanggal 31 Mei 2016, kira-kira 10 hari lebih cepat dari SBMPTN tahun 2015 lalu yang jatuh tanggal 9 Juni. Terlepas dari apapun alesan dari kemendikbud untuk mempercepat pelaksanaan SBMPTN (kemungkinan sih karena menyesuaikan dengan lebaran), mau gak mau, siap gak siap, lo harus terima tantangan ini sebagaimana semua pesaing SBMPTN juga akan menghadapi tantangan yang sama.

Bagi elo yang udah nyicil belajar buat SBMPTN maupun UM dari jauh-jauh hari bahkan berbulan-bulan yang lalu sih mungkin gak perlu panik karena persiapan lo udah lumayan mateng, yah… Cuma gimana dong nasibnya buat yang baru mulai belajar setelah beres UN? Karena emang suka ada aja nih, beberapa siswa yang “ketinggalan kereta” karena baru mempersiapkan diri untuk ujian test masuk universitas setelah beres UN SMA/SMK atau setelah tau dirinya gak diterima di seleksi SNMPTN Undangan, atau baru nyadar kalo persaingan SBMPTN dan UM jauh lebih ketat daripada sekedar lulus UN. Nah, bisa jadi lo yang baca artikel ini juga salah satu anak yang “ketinggalan kereta”, hayoo ngakuu.. hehe

SBMPTN-DIPERCEPAT

Anyway sedikit gambaran antara tingkat kesulitan soal UN dibandingkan SBMPTN, rata-rata siswa SMA yang lulus UN setiap tahun berkisar 98%-99%, gede banget, ya? Sementara peserta yang lolos SBMPTN setiap tahunnya cuma 15%-18%..!! Nah lho, artinya apa? Artinya kualitas soal SBMPTN dan UM itu emang jauuuh bangeet lebih sulit dibandingkan soal UN. Eaaa… biasanya kalo udah kepepet gini baru deh pada panik, terus pada nanya pertanyaan kayak gini…

sempat waktu gak yah

Pertanyaan kayak ini seriiiing bangeeet gua dapetin, dan terus terang gua bingung banget gimana ngejawabnya. Kenapa? Karena pertanyaan ini selalu muncul setiap bulan sepanjang tahun, hahaha… Nah lho, gimana coba gua musti jawab pertanyaan kayak gitu? Gua serba salah juga kan jawabnya, kalo misalnya gua jawab:

“Masih cukup kok kalo kamu baru mulai belajar SBMPTN sekarang, kan masih ada waktu 3 hari lagi.”  

Nggak mungkin juga gua jawab kayak begini kan? hehehe

Dugaan gua sih, mereka-mereka yang nanya pertanyaan kayak gitu sebetulnya cuma lagi panik aja karena baru sadar tiba-tiba waktu ujian udah gak lama lagi, sementara itu bahan materi yang perlu dipelajari gak kebayang ada sebanyak apa untuk bisa dikejar dengan waktu yang tersisa. Di samping itu, mereka juga khawatir kalo usaha mereka untuk coba belajar maksimal sampai mati-matian pada akhirnya gagal percuma karena waktunya gak cukup. Betul gak yah dugaan gua itu? Biasanya sih dugaan gue bener, hehe

Okay, intinya sih gua bikin tulisan ini khusus buat lo yang sekarang ini baru sadar kalo udah “ketinggalan kereta” daripada yang pesaing lo yang lain dan baru mulai seriusin belajar dengan waktu yang relatif sempit. Yang jelas, gua gak mungkin bisa jawab pertanyaan itu sesimple antara “Masih sempet kok kalo belajar dari sekarang / udah gak sempet lagi” karena sebetulnya jawaban dari “masih sempet atau gak yah” itu yaa TERGANTUNG! Tergantung sama apa?

1. TERGANTUNG sejauh mana kesiapan lo saat ini.

Masih sempet atau nggak kalau mulai belajar dari sekarang, tentunya tergantung sama kesiapan lo sekarang ini. Karena ada aja orang yang bilang “Gua belum siapin apa-apa” pas dicoba try out eh ternyata hasilnya lumayan banget. Tipe anak yang kayak gitu biasanya sebetulnya dari kelas 10-12 udah bener-bener paham sama materi yang diajarkan di sekolah, jadi sebetulnya tinggal dipoles dikit selama 2-3 bulan juga udah siap menjalani ujian. Sebaliknya, ada juga yang ngerasa selama ini udah nyicil tapi ternyata metode belajarnya salah. Terus, pas dicoba try out ternyata nilainya masih ancur banget.

Jadi, sebetulnya terlepas apakah lo dari sekolah unggulan atau bukan, terlepas apakah lo mau lintas jurusan (IPS ke IPA atau sebaiknya), atau terlepas lo adalah anak SMK yang ketinggalan materi dibandingkan SMA… jawaban dari pertanyaan “masih sempet/nggak kalo belajar dari sekarang” itu gak bisa dengan mudah ditentukan karena semua itu tergantung sama kesiapan lo saat ini, dan yang paling tau akan hal itu adalah diri lo sendiri.

2. TERGANTUNG lo mau ambil paket SBMPTN yang mana.

Masalah sempet atau nggak tentu bukan cuma masalah kesiapan doang, tapi juga seberapa besar tantangan yang lagi lo hadapi. Salah satunya adalah keputusan lo untuk ambil paket SBMPTN yang mana? Apakah Soshum doang, Saintek doang, atau Campuran Saintek dan Soshum? Karena tentu saja, keputusan lo ngambil paket SBMPTN yang mana ini mempengaruhi jumlah bahan materi pelajaran yang perlu lo siapkan dan juga perlu disesuaikan sama sejauh mana kesiapan lo untuk menghadapi itu (point 1). Simpelnya, kalau lo di SMA jurusan IPS terus mau ambil Soshum, pastinya cenderung lebih gampang dan gak butuh waktu belajar sebanyak kalo lo milih Saintek atau IPC (campuran saintek dan soshum). Karena tentu lo akan jauh lebih sulit mempelajari materi yang selama ini gak pernah lo pelajari di sekolah, apalagi kalau harus belajar materi Saintek sekaligus Soshum (ambil paket IPC).

PS. Buat lo yang berencana ambil paket SBMPTN lintas jurusan gua sarankan untuk baca artikel Zenius sebelumnya tentang tips belajar SBMPTN lintas jurusan.

3. TERGANTUNG tingkat persaingan dari jurusan dan universitas yang lo incer.

Yup, masalah apakah lo masih sempet atau nggak belajar buat SBMPTN juga ditentukan sama tingkat persaingan dari jurusan yang lo incer. Tentunya buat lo yang misalnya ngincer program studi dan universitas yang beken dan banyak peminatnya akan cenderung jauh lebih sulit mengejar ketertinggalan. Karena tentu mereka yang ngincer prodi di univeristas beken itu udah mempersiapkan diri belajar jauh-jauh hari sebelumnya untuk bisa tembus.

Dalam hal ini, sebetulnya cuma masalah bagaimana lo menyesuaikan tingkat persaingan dari jurusan yang lo incer dengan kesiapan lo sejauh ini (yang gua asumsikan) belum terlalu mateng. Buat lo yang ngerasa persiapannya belum mateng, saran gua sih lo bisa sedikit berkompromi dan lebih realistis untuk memilih jurusan atau universitas. Rasanya sih agak kurang realistis juga kalo lo ngotot belajar mati-matian 1-2 bulan untuk bisa mentargetkan lolos ke jurusan favorit di universitas beken yang tingkat peluang kelolosannya di bawah 1%-3%.

Oke, kira-kira itulah semua “TERGANTUNG” atau faktor-faktor yang mempengaruhi sejauh mana sebetulnya kemungkinan lo masih bisa ngejar SBMPTN atau Ujian Mandiri dengan waktu yang tersisa. Jadi, jawaban masih sempet atau nggak, itu cuma bisa dijawab oleh diri lo sendiri.

Nah,, terus gimana dong solusinya untuk bisa memanfaatkan waktu yang tersisa sebaik mungkin? Untuk bisa menjawab pertanyaan ini, lo harus sadari bahwa sebetulnya inti dari permasalahan ini sederhana aja :

“Bahan materi yang perlu lo pelajari ada banyak (banget) TAPI waktu yang tersisa udah mepet (banget)”

Iya nggak tuh? Jadi, kita sepakati dulu yah bahwa inti permasalahannya itu cuman: BAHAN MATERI BANYAK >< WAKTU SEDIKIT. Nah, kalau masalahnya udah jelas, berarti cara untuk mensiasatinya jadi lebih mudah. Pertama yang perlu lo ketahui untuk mengatasi masalah ini adalah:

 

1. Ketahui dulu seberapa banyak bahan materi ujian yang perlu lo pelajari

Yang pertama perlu lo ketahui dalam situasi ini adalah, seberapa besar “tantangan” yang harus lo hadapi, atau sederhananya berapa banyak sih bahan materi yang perlu lo pelajari? Khusus untuk artikel ini, gua ambil contoh bahan SBMPTN yah…

Okay, berapa banyak sih bahan SBMPTN yang perlu lo pelajari? Apakah lo perlu mempelajari semua materi dari kelas 10-12 SMA? Rasanya gak mungkin yah kalo lo harus ngulang semua materi SMA dalam waktu beberapa bulan, dan ya memang gak perlu kok! Di zenius.net kita udah rangkum seluruh bahan materi yang perlu lo pelajari untuk SBMPTN. Coba aja lo cek semua bahan materi SBMPTN yang udah kita rangkum dalam bentuk video di bawah ini:

SBMPTN TKPA

SBMPTN Saintek

SBMPTN Soshum

Nah, setelah lo explore link yang gua kasih di atas, sebetulnya lo tinggal sesuaikan aja sama paket SBMPTN yang mau lo ambil, kalo lo mau ngambil Saintek, ya berarti lo cuma perlu mempelajari bahan TKPA dan Saintek. Kalo lo mau ambil Soshum, ya berarti lo tinggal pelajari bahan materi TKPA dan Soshum. Kalo lo mau ambil paket IPC (campuran) ya berarti lo harus mempelajari semua bahan materi TKPA, Saintek, maupun Soshum.

Dengan lo coba telusuri seberapa banyak sih bahan materi yang perlu lo pelajari, senggaknya lo udah punya gambaran seberapa besar sih “tantangan” yang harus lo taklukan. Berikutnya, tinggal gimana caranya lo bisa memanfaatkan waktu yang tersisa untuk bisa bener-bener paham semua materi itu atau senggaknya sebagian besar materi tersebut.

 

2. Berapa lama waktu yang tersisa untuk mempelajari semua materi tersebut?

Okay, setelah tahu berapa banyak bahan yang perlu lo pelajari, langkah selanjutnya adalah mengetahui berapa banyak waktu yang tersisa buat mempelajari semua bahan itu. Terlepas dari kapan pun atau setelat apapun lo nyadar buat serius belajar materi SBMPTN, ada satu hal yang perlu lo camkan baik-baik. TERIMALAH KALO WAKTU ITU NGGAK BISA DITARIK MUNDUR KEMBALI. Kapan pun lo nyadar bahwa…

“Astaga, gua baru nyadar selama ini belum nyicil belajar sama sekali buat SBMPTN dan UM..!!! Gila, sekarang udah tanggal segini, sempet nggak yah!?”

atau misalnya pertanyaan…

“Haduuh… gue kan anak SMK, selama ini gua udah nggak nyentuh pelajaran Biologi, Kimia, Sejarah, Ekonomi, dll… masih mungkin gak yah gua ngejar ketertinggalan gua dibandingkan dengan anak-anak SMA..??”

… kapan pun waktu lo nyadar dan mau serius belajar, entah itu bulan Desember, Januari, Februari, atau bulan April dan Mei sekalipun… Terimalah bahwa saat itu adalah satu-satunya waktu yang tersisa buat lo, terimalah juga kenyataan kalo lo emang mau lintas jurusan dimana bahan materi SBMPTN gak pernah lo pelajari sebelumnya. Karena emang satu-satunya jalan adalah dengan menggunakan waktu yang tersisa sebaik-baiknya! Semakin lama lo buang-buang waktu dengan mengeluh atau galau mikirin sempet atau nggak, sementara itu ribuan pesaing lo di luar sana lagi pada sibuk belajar buat persiapan menghadapi SBMPTN! Jadi, berhentilah galau sesegera mungkin, dan mulailah atur strategi belajar yang efektif dengan waktu yang tersisa.

Sekarang tugas lo adalah coba uraikan berapa hari waktu yang tersisa menjelang hari-H ujian, kalo perlu tempel kalender di dinding atau bikin smartphone lo buat ngingetin setiap hari yang lo lalui menjelang hari Ujian “H-80, H-79, H-78…dst…. sampai H-1”. Hal ini akan lebih membantu meningkatkan “sense” lo untuk terus menghargai waktu yang tersisa supaya gak dibuang percuma untuk kegiatan-kegiatan yang gak penting. Tekankan pada diri lo sendiri bahwa sisa waktu yang ada itu sangat berharga dan belajar untuk ujian adalah prioritas utama lo untuk senggaknya beberapa bulan ke depan.

 

3. Bagaimana cara yang paling efektif untuk bisa memanfaatkan waktu yang tersisa dan mempelajari semua (atau sebagian besar) materi tersebut?

Okay sekarang, langkah ketiga. Setelah lo udah coba break-down atau menguraikan seluruh bahan materi yang perlu lo pelajari (langkah 1), dan lo juga udah menguraikan berapa waktu yang tersisa buat lo (langkah 2). Sekarang, saatnya lo tinggal menyesuaikan bahan materi dan waktu yang tersisa itu dengan perencanaan yang mateng. Berikut beberapa tips yang bisa lo coba:

A. Buat perencanaan belajar day to day

Hal yang paling simpel dalam mensinkronisasikan antara “bahan materi” dan “waktu yang tersisa” adalah membuat perencanaan jadwal belajar yang ketat, buat rencana belajar sampai sedetail-detailnya hari apa jam berapa mau belajar bahan materi apa, terus lakukan secara disiplin! Pastikan lo meng-cover seluruh materi yang perlu dipelajari dengan sisa waktu lo, as simple as that!

B. Buat skala prioritas

Buat lo yang waktunya udah mepet banget dan ngerasa bener-bener gak mungkin buat belajar seluruh bahan materi, maka buatlah siasat supaya senggaknya lo bisa mempelajari sebagian besar dari bahan materi yang mungkin ditanyakan. Berikut ini adalah beberapa contoh frekuensi bahan materi yang keluar pada soal-soal SBMPTN 4 tahun ke belakang, untuk Matematika Dasar, Matematika Saintek, dan Sejarah:

matdas
Perbandingan frekuensi topik yang ditanyakan pada soal-soal SBMPTN Matematika Dasar selama 4 tahun terakhir
matipa
Perbandingan frekuensi topik yang ditanyakan pada soal-soal SBMPTN Matematika IPA selama 4 tahun terakhir

Frekuensi Topik Kemunculan SBMPTN Sejarah

Dengan tau tentang perbandingan persebaran soal pada SBMPTN tahun-tahun lalu, lo bisa membuat skala prioritas yang tepat untuk lebih fokus mempelajari topik-topik tertentu dan mengorbankan topik yang relatif jarang keluar soalnya. Seperti untuk materi Matdas maupun Math Saintek, bisa kita lihat bahwa topik persamaan kuadrat adalah topik yang paling sering ditanyakan, maka jadikanlah topik itu jadi prioritas belajar lo, dan kalau pun lo harus “mengorbankan” beberapa bahan materi untuk gak dipelajari, lo tau topik-topik mana saja yang cenderung gak ditanyakan dan lo bisa abaikan aja topik itu karena waktu yang mepet. Siasat yang sama juga bisa lo aplikasikan untuk materi SBMPTN yang lain seperti Sejarah, sebagaimana udah gua tampilkan di atas.

Nah, untuk persebaran soal mata pelajaran yang lain, lo bisa coba telusuri sendiri berdasarkan soal-soal SBMPTN tahun lalu yang bisa lo liat di sini:

Di kumpulan link yang gua share di atas, lo bisa download seluruh soal SBMPTN tahun-tahun lalu dalam format PDF secara gratis (tapi jangan lupa masuk dulu ya). Selain itu, lo juga bisa nonton semua pembahasan soal SBMPTN tahun-tahun lalu itu dengan menjadi member di zenius.net. Dengan lo coba bikin sendiri distribusi materi soal yang keluar di SBMPTN tahun-tahun lalu, lo bisa bikin prioritas materi mana aja yang perlu dipelajari duluan dan materi mana yang kira-kira insignifikan untuk bisa diabaikan.

Okay I think that’s it,  itulah kurang lebih beberapa wejangan dari gua yang moga-moga lumayan bisa ngebantu lo semua yang rada ketinggalan kereta dibandingkan para pesaing lain yang udah mulai belajar dari bulan-bulan kemarin. So, intinya jawaban apakah lo masih sempet belajar dari sekarang atau nggak, itu tergantung sama diri lo sendiri. Tergantung seberapa cerdik lo memanfaatkan waktu yang tersisa, kegigihan lo dalam belajar, dan sejauh mana lo disiplin serta konsisten sama komitmen lo buat ngejar jurusan dan universitas yang lo impikan. Melalui artikel ini, gua cuma bisa sedikit ngebantu ngarahin pemikiran lo, tapi yang jelas pada akhirnya semua ditentukan sama usaha dan kedisiplinan lo sendiri. Good luck dan selamat berjuang!

PS. Btw buat lo yang penasaran gimana sih perjuangan para tutor zenius dan kakak-kakak angkatan lo waktu belajar SBMPTN, coba lo baca artikel di bawah ini:

—————————CATATAN EDITOR—————————

Kalo ada di antara lo yang mau ngobrol atau nanya-nanya sama Glenn, langsung aja tinggal comment di bawah artikel ini.

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan membership zenius.net di sini.