Kalo Baru Belajar SBMPTN Sekarang, Masih Sempet Nggak, Ya?

Kalo Baru Belajar SBMPTN Sekarang, Masih Sempet Nggak, Ya?

Halo guys, baru-baru ini ada kabar ngeri-ngeri sedap tentang jadwal SBMPTN yang dipercepat jadi tanggal 31 Mei 2016, kira-kira 10 hari lebih cepat dari SBMPTN tahun 2015 lalu yang jatuh tanggal 9 Juni. Terlepas dari apapun alesan dari kemendikbud untuk mempercepat pelaksanaan SBMPTN (kemungkinan sih karena menyesuaikan dengan lebaran), mau gak mau, siap gak siap, lo harus terima tantangan ini sebagaimana semua pesaing SBMPTN juga akan menghadapi tantangan yang sama.

Bagi elo yang udah nyicil belajar buat SBMPTN maupun UM dari jauh-jauh hari bahkan berbulan-bulan yang lalu sih mungkin gak perlu panik karena persiapan lo udah lumayan mateng, yah... Cuma gimana dong nasibnya buat yang baru mulai belajar setelah beres UN? Karena emang suka ada aja nih, beberapa siswa yang "ketinggalan kereta" karena baru mempersiapkan diri untuk ujian test masuk universitas setelah beres UN SMA/SMK atau setelah tau dirinya gak diterima di seleksi SNMPTN Undangan, atau baru nyadar kalo persaingan SBMPTN dan UM jauh lebih ketat daripada sekedar lulus UN. Nah, bisa jadi lo yang baca artikel ini juga salah satu anak yang "ketinggalan kereta", hayoo ngakuu.. hehe

SBMPTN-DIPERCEPAT

Anyway sedikit gambaran antara tingkat kesulitan soal UN dibandingkan SBMPTN, rata-rata siswa SMA yang lulus UN setiap tahun berkisar 98%-99%, gede banget, ya? Sementara peserta yang lolos SBMPTN setiap tahunnya cuma 15%-18%..!! Nah lho, artinya apa? Artinya kualitas soal SBMPTN dan UM itu emang jauuuh bangeet lebih sulit dibandingkan soal UN. Eaaa... biasanya kalo udah kepepet gini baru deh pada panik, terus pada nanya pertanyaan kayak gini...

sempat waktu gak yah

Pertanyaan kayak ini seriiiing bangeeet gua dapetin, dan terus terang gua bingung banget gimana ngejawabnya. Kenapa? Karena pertanyaan ini selalu muncul setiap bulan sepanjang tahun, hahaha... Nah lho, gimana coba gua musti jawab pertanyaan kayak gitu? Gua serba salah juga kan jawabnya, kalo misalnya gua jawab:

"Masih cukup kok kalo kamu baru mulai belajar SBMPTN sekarang, kan masih ada waktu 3 hari lagi."  

Nggak mungkin juga gua jawab kayak begini kan? hehehe...

Dugaan gua sih, mereka-mereka yang nanya pertanyaan kayak gitu sebetulnya cuma lagi panik aja karena baru sadar tiba-tiba waktu ujian udah gak lama lagi, sementara itu bahan materi yang perlu dipelajari gak kebayang ada sebanyak apa untuk bisa dikejar dengan waktu yang tersisa. Di samping itu, mereka juga khawatir kalo usaha mereka untuk coba belajar maksimal sampai mati-matian pada akhirnya gagal percuma karena waktunya gak cukup. Betul gak yah dugaan gua itu? Biasanya sih dugaan gue bener, hehe...

Okay, intinya sih gua bikin tulisan ini khusus buat lo yang sekarang ini baru sadar kalo udah "ketinggalan kereta" daripada yang pesaing lo yang lain dan baru mulai seriusin belajar dengan waktu yang relatif sempit. Yang jelas, gua gak mungkin bisa jawab pertanyaan itu sesimple antara "Masih sempet kok kalo belajar dari sekarang / udah gak sempet lagi" karena sebetulnya jawaban dari "masih sempet atau gak yah" itu yaa TERGANTUNG! Tergantung sama apa?

1. TERGANTUNG sejauh mana kesiapan lo saat ini.

Masih sempet atau nggak kalau mulai belajar dari sekarang, tentunya tergantung sama kesiapan lo sekarang ini. Karena ada aja orang yang bilang "Gua belum siapin apa-apa" pas dicoba try out eh ternyata hasilnya lumayan banget. Tipe anak yang kayak gitu biasanya sebetulnya dari kelas 10-12 udah bener-bener paham sama materi yang diajarkan di sekolah, jadi sebetulnya tinggal dipoles dikit selama 2-3 bulan juga udah siap menjalani ujian. Sebaliknya, ada juga yang ngerasa selama ini udah nyicil tapi ternyata metode belajarnya salah. Terus, pas dicoba try out ternyata nilainya masih ancur banget.

Jadi, sebetulnya terlepas apakah lo dari sekolah unggulan atau bukan, terlepas apakah lo mau lintas jurusan (IPS ke IPA atau sebaiknya), atau terlepas lo adalah anak SMK yang ketinggalan materi dibandingkan SMA... jawaban dari pertanyaan "masih sempet/nggak kalo belajar dari sekarang" itu gak bisa dengan mudah ditentukan karena semua itu tergantung sama kesiapan lo saat ini, dan yang paling tau akan hal itu adalah diri lo sendiri.

2. TERGANTUNG lo mau ambil paket SBMPTN yang mana?

Masalah sempet atau nggak tentu bukan cuma masalah kesiapan doang, tapi juga seberapa besar tantangan yang lagi lo hadapi. Salah satunya adalah keputusan lo untuk ambil paket SBMPTN yang mana? Apakah Soshum doang, Saintek doang, atau Campuran Saintek dan Soshum? Karena tentu saja, keputusan lo ngambil paket SBMPTN yang mana ini mempengaruhi jumlah bahan materi pelajaran yang perlu lo siapkan dan juga perlu disesuaikan sama sejauh mana kesiapan lo untuk menghadapi itu (point 1). Simpelnya, kalau lo di SMA jurusan IPS terus mau ambil Soshum, pastinya cenderung lebih gampang dan gak butuh waktu belajar sebanyak kalo lo milih Saintek atau IPC (campuran saintek dan soshum). Karena tentu lo akan jauh lebih sulit mempelajari materi yang selama ini gak pernah lo pelajari di sekolah, apalagi kalau harus belajar materi Saintek sekaligus Soshum (ambil paket IPC).

PS. Buat lo yang berencana ambil paket SBMPTN lintas jurusan gua sarankan untuk baca artikel zenius sebelumnya tentang tips belajar SBMPTN lintas jurusan.

3. TERGANTUNG tingkat persaingan dari jurusan dan universitas yang lo incer.

Yup, masalah apakah lo masih sempet atau nggak belajar buat SBMPTN juga ditentukan sama tingkat persaingan dari jurusan yang lo incer. Tentunya buat lo yang misalnya ngincer program studi dan universitas yang beken dan banyak peminatnya akan cenderung jauh lebih sulit mengejar ketertinggalan. Karena tentu mereka yang ngincer prodi di univeristas beken itu udah mempersiapkan diri belajar jauh-jauh hari sebelumnya untuk bisa tembus.

Dalam hal ini, sebetulnya cuma masalah bagaimana lo menyesuaikan tingkat persaingan dari jurusan yang lo incer dengan kesiapan lo sejauh ini (yang gua asumsikan) belum terlalu mateng. Buat lo yang ngerasa persiapannya belum mateng, saran gua sih lo bisa sedikit berkompromi dan lebih realistis untuk memilih jurusan atau universitas. Rasanya sih agak kurang realistis juga kalo lo ngotot belajar mati-matian 1-2 bulan untuk bisa mentargetkan lolos ke jurusan favorit di universitas beken yang tingkat peluang kelolosannya di bawah 1%-3%.

Oke, kira-kira itulah semua "TERGANTUNG" atau faktor-faktor yang mempengaruhi sejauh mana sebetulnya kemungkinan lo masih bisa ngejar SBMPTN atau Ujian Mandiri dengan waktu yang tersisa. Jadi, jawaban masih sempet atau nggak, itu cuma bisa dijawab oleh diri lo sendiri.

Nah,, terus gimana dong solusinya untuk bisa memanfaatkan waktu yang tersisa sebaik mungkin? Untuk bisa menjawab pertanyaan ini, lo harus sadari bahwa sebetulnya inti dari permasalahan ini sederhana aja :

"Bahan materi yang perlu lo pelajari ada banyak (banget) TAPI waktu yang tersisa udah mepet (banget)"

Iya nggak tuh? Jadi, kita sepakati dulu yah bahwa inti permasalahannya itu cuman: BAHAN MATERI BANYAK >< WAKTU SEDIKIT. Nah, kalau masalahnya udah jelas, berarti cara untuk mensiasatinya jadi lebih mudah. Pertama yang perlu lo ketahui untuk mengatasi masalah ini adalah:

 

1. Ketahui dulu seberapa banyak bahan materi ujian yang perlu lo pelajari

Yang pertama perlu lo ketahui dalam situasi ini adalah, seberapa besar "tantangan" yang harus lo hadapi, atau sederhananya berapa banyak sih bahan materi yang perlu lo pelajari? Khusus untuk artikel ini, gua ambil contoh bahan SBMPTN yah...

Okay, berapa banyak sih bahan SBMPTN yang perlu lo pelajari? Apakah lo perlu mempelajari semua materi dari kelas 10-12 SMA? Rasanya gak mungkin yah kalo lo harus ngulang semua materi SMA dalam waktu beberapa bulan, dan ya memang gak perlu kok! Di zenius.net kita udah rangkum seluruh bahan materi yang perlu lo pelajari untuk SBMPTN. Coba aja lo cek semua bahan materi SBMPTN yang udah kita rangkum dalam bentuk video di bawah ini:

SBMPTN TKPA

SBMPTN Saintek

SBMPTN Soshum

Nah, setelah lo explore link yang gua kasih di atas, sebetulnya lo tinggal sesuaikan aja sama paket SBMPTN yang mau lo ambil, kalo lo mau ngambil Saintek, ya berarti lo cuma perlu mempelajari bahan TKPA dan Saintek. Kalo lo mau ambil Soshum, ya berarti lo tinggal pelajari bahan materi TKPA dan Soshum. Kalo lo mau ambil paket IPC (campuran) ya berarti lo harus mempelajari semua bahan materi TKPA, Saintek, maupun Soshum.

Dengan lo coba telusuri seberapa banyak sih bahan materi yang perlu lo pelajari, senggaknya lo udah punya gambaran seberapa besar sih "tantangan" yang harus lo taklukan. Berikutnya, tinggal gimana caranya lo bisa memanfaatkan waktu yang tersisa untuk bisa bener-bener paham semua materi itu atau senggaknya sebagian besar materi tersebut.

 

2. Berapa lama waktu yang tersisa untuk mempelajari semua materi tersebut?

Okay, setelah tahu berapa banyak bahan yang perlu lo pelajari, langkah selanjutnya adalah mengetahui berapa banyak waktu yang tersisa buat mempelajari semua bahan itu. Terlepas dari kapan pun atau setelat apapun lo nyadar buat serius belajar materi SBMPTN, ada satu hal yang perlu lo camkan baik-baik. TERIMALAH KALO WAKTU ITU NGGAK BISA DITARIK MUNDUR KEMBALI. Kapan pun lo nyadar bahwa...

"Astaga, gua baru nyadar selama ini belum nyicil belajar sama sekali buat SBMPTN dan UM..!!! Gila, sekarang udah tanggal segini, sempet nggak yah!?"

atau misalnya pertanyaan...

"Haduuh... gue kan anak SMK, selama ini gua udah nggak nyentuh pelajaran Biologi, Kimia, Sejarah, Ekonomi, dll... masih mungkin gak yah gua ngejar ketertinggalan gua dibandingkan dengan anak-anak SMA..??"

... kapan pun waktu lo nyadar dan mau serius belajar, entah itu bulan Desember, Januari, Februari, atau bulan April dan Mei sekalipun... Terimalah bahwa saat itu adalah satu-satunya waktu yang tersisa buat lo, terimalah juga kenyataan kalo lo emang mau lintas jurusan dimana bahan materi SBMPTN gak pernah lo pelajari sebelumnya. Karena emang satu-satunya jalan adalah dengan menggunakan waktu yang tersisa sebaik-baiknya! Semakin lama lo buang-buang waktu dengan mengeluh atau galau mikirin sempet atau nggak, sementara itu ribuan pesaing lo di luar sana lagi pada sibuk belajar buat persiapan menghadapi SBMPTN! Jadi, berhentilah galau sesegera mungkin, dan mulailah atur strategi belajar yang efektif dengan waktu yang tersisa.

Sekarang tugas lo adalah coba uraikan berapa hari waktu yang tersisa menjelang hari-H ujian, kalo perlu tempel kalender di dinding atau bikin smartphone lo buat ngingetin setiap hari yang lo lalui menjelang hari Ujian "H-80, H-79, H-78...dst.... sampai H-1". Hal ini akan lebih membantu meningkatkan "sense" lo untuk terus menghargai waktu yang tersisa supaya gak dibuang percuma untuk kegiatan-kegiatan yang gak penting. Tekankan pada diri lo sendiri bahwa sisa waktu yang ada itu sangat berharga dan belajar untuk ujian adalah prioritas utama lo untuk senggaknya beberapa bulan ke depan.

 

3. Bagaimana cara yang paling efektif untuk bisa memanfaatkan waktu yang tersisa dan mempelajari semua (atau sebagian besar) materi tersebut?

Okay sekarang, langkah ketiga. Setelah lo udah coba break-down atau menguraikan seluruh bahan materi yang perlu lo pelajari (langkah 1), dan lo juga udah menguraikan berapa waktu yang tersisa buat lo (langkah 2). Sekarang, saatnya lo tinggal menyesuaikan bahan materi dan waktu yang tersisa itu dengan perencanaan yang mateng. Berikut beberapa tips yang bisa lo coba:

A. Buat perencanaan belajar day to day

Hal yang paling simpel dalam mensinkronisasikan antara "bahan materi" dan "waktu yang tersisa" adalah membuat perencanaan jadwal belajar yang ketat, buat rencana belajar sampai sedetail-detailnya hari apa jam berapa mau belajar bahan materi apa, terus lakukan secara disiplin! Pastikan lo meng-cover seluruh materi yang perlu dipelajari dengan sisa waktu lo, as simple as that!

B. Buat skala prioritas

Buat lo yang waktunya udah mepet banget dan ngerasa bener-bener gak mungkin buat belajar seluruh bahan materi, maka buatlah siasat supaya senggaknya lo bisa mempelajari sebagian besar dari bahan materi yang mungkin ditanyakan. Berikut ini adalah beberapa contoh frekuensi bahan materi yang keluar pada soal-soal SBMPTN 4 tahun ke belakang, untuk Matematika Dasar, Matematika Saintek, dan Sejarah:

matdas
Perbandingan frekuensi topik yang ditanyakan pada soal-soal SBMPTN Matematika Dasar selama 4 tahun terakhir
matipa
Perbandingan frekuensi topik yang ditanyakan pada soal-soal SBMPTN Matematika IPA selama 4 tahun terakhir

Frekuensi Topik Kemunculan SBMPTN Sejarah

Dengan tau tentang perbandingan persebaran soal pada SBMPTN tahun-tahun lalu, lo bisa membuat skala prioritas yang tepat untuk lebih fokus mempelajari topik-topik tertentu dan mengorbankan topik yang relatif jarang keluar soalnya. Seperti untuk materi Matdas maupun Math Saintek, bisa kita lihat bahwa topik persamaan kuadrat adalah topik yang paling sering ditanyakan, maka jadikanlah topik itu jadi prioritas belajar lo, dan kalau pun lo harus "mengorbankan" beberapa bahan materi untuk gak dipelajari, lo tau topik-topik mana saja yang cenderung gak ditanyakan dan lo bisa abaikan aja topik itu karena waktu yang mepet. Siasat yang sama juga bisa lo aplikasikan untuk materi SBMPTN yang lain seperti Sejarah, sebagaimana udah gua tampilkan di atas.

Nah, untuk persebaran soal mata pelajaran yang lain, lo bisa coba telusuri sendiri berdasarkan soal-soal SBMPTN tahun lalu yang bisa lo liat di sini:

Di kumpulan link yang gua share di atas, lo bisa download seluruh soal SBMPTN tahun-tahun lalu dalam format PDF secara gratis (tapi jangan lupa sign-up dulu ya). Selain itu, lo juga bisa nonton semua pembahasan soal SBMPTN tahun-tahun lalu itu dengan menjadi premium member di zenius.net. Dengan lo coba bikin sendiri distribusi materi soal yang keluar di SBMPTN tahun-tahun lalu, lo bisa bikin prioritas materi mana aja yang perlu dipelajari duluan dan materi mana yang kira-kira insignifikan untuk bisa diabaikan.

Okay I think that's it,  itulah kurang lebih beberapa wejangan dari gua yang moga-moga lumayan bisa ngebantu lo semua yang rada ketinggalan kereta dibandingkan para pesaing lain yang udah mulai belajar dari bulan-bulan kemarin. So, intinya jawaban apakah lo masih sempet belajar dari sekarang atau nggak, itu tergantung sama diri lo sendiri. Tergantung seberapa cerdik lo memanfaatkan waktu yang tersisa, kegigihan lo dalam belajar, dan sejauh mana lo disiplin serta konsisten sama komitmen lo buat ngejar jurusan dan universitas yang lo impikan. Melalui artikel ini, gua cuma bisa sedikit ngebantu ngarahin pemikiran lo, tapi yang jelas pada akhirnya semua ditentukan sama usaha dan kedisiplinan lo sendiri. Good luck dan selamat berjuang!

PS. Btw buat lo yang penasaran gimana sih perjuangan para tutor zenius dan kakak-kakak angkatan lo waktu belajar SBMPTN, coba lo baca artikel di bawah ini:

==========CATATAN EDITOR===========

Kalo ada di antara lo yang mau ngobrol atau nanya-nanya sama Glenn, langsung aja tinggal comment di bawah artikel ini.

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan vouchernya di sini.

About 

Glenn Ardi adalah Online Marketing Manager Zenius Education dan Editor Zenius Blog. Glenn mengambil gelar Sarjana di Fakultas Ekonomi, Jurusan Business Management Universitas Parahyangan Bandung.
 
Follow Twitter Glenn at @GlennArdi

  • ahmadri

    wah, mksh bnyk bang, sbnrnya gw udh jlan sjak februari sm zen tp smpt trsndat2 dn krg greget, dn gw akrg udh bkin rncna bwt ngejar lg, tp ada yg mw gw tnyain, pas dftr sbm nnti gmn klw gw dftrnya d plhan yg PG(trlpas dr PG itu gk jd stndar pnilaian tp bs jg jd tolak ukur skill kita)nya msh 8% d ats hsl rt2 TO kt slma ini?dgn asumsi kt bs mmprsmpt jrak dgn PG asli, gmn bang?

    • gua pikir menjadikan passing grade sbg indikator itu kurang tepat yah, karena sebetulnya angka passing grade itu aja gak jelas munculnya darimana. Soalnya prinsip seleksi SBMPTN yang dilakukan itu bukan berdasarkan passing grade, tapi berdasarkan jumlah quota kursi.

      kalo jurusan A misalnya cuma punya jumlah kursi 100, ya berarti simpelnya jurusan tsb akan menyaring 100 peserta ujian yang nilainya paling tinggi untuk diterima di situ. Kalo lo adalah orang ke 101 ya gak akan diterima walaupun scr passing grade lo tergolong harusnya lolos. Jadi mnurut gua passing grade jd dijadikan patokan karena basisnya gak akurat, intinya berusaha dpt nilai setinggi2nya aja.

      • ahmadri

        oklh bang, tengs bngt

  • Erald David

    Sebenernya gue masih kelas 11 kak..Tapi, lihat seberapa sering zenius membahas SBMPTN gue jadi ngeri sendiri dan merasa kasihan sama kakak kelas gue semua
    Semangat terus kak ^^b
    And Kak Glenn , buat kelas 11 kalo nyicil SBMPTN kira-kira terlalu dini gak sih ??
    Atau malah lebih bagus ? Gue jadi takut kalo gue gak siap nanti kelas 12
    Thanks kak, sukses selalu

    • Lebih cepat, lebih baik kok.. idealnya memang belajar SBMPTN itu setahun penuh dari awal tahun ajaran. Kalo buat kelas 11 sih, senggaknya kamu dari sekarang udah bisa mulai nyicil dengan memperdalam dulu materi yang udah kamu dapetin di kelas 10 dan 11 sampai bener2 ngerti banget dulu deh. 😉

      • Erald David

        Sip kak.Thanks buat sarannya
        Sukses ^^b

      • Furqon Lanang

        Gw masih kelas 10 dah mulai ngerjain tkpa sbmptn bang :v h-7xx hari lagi ilutan sbmptn atau snmptn :v larna gw tau apa yang bakal terjadi persaingan dan ketat nya di 2018 :3

        • Yudha Fahreza

          Edan pisan qon, 7xx lagi wkwkwkw..., moal karasa. Urang wae ayeuna pelajaran loba nu katinggaleun gara gara sakolana bejat(Sibuk PENSI dan kegiatan gak jelas)!

  • Brigitta Michelle

    Sebenarnya jangan panik-panik banget sih ngadepin SBMPTN.. Bener tuh, strateginya mesti bagus. Kalo kita udah belajar keras buat ngadepin UN dan pas ngerjain UN kita ngerasa bisa, berarti materi yang kita kuasai udah lumayan. Tinggal didalemin aja terus materi yang belum terlalu kita kuasai, diulang-ulang lagi pas lagi libur gini

  • HM

    untung udah belajar H-14bulan sebelum hari H :v

  • Muhammad Fadhil Ayyasy

    Kak, kalau misalnya gue mau masuk jurusan teknik fisika, salah nggak kalau gue lebih memrioritaskan fisika dan mat dibanding kimia dan biologi??

    • Shimegawa Shion

      menurutku sebagai orang yang telah melewati sbmptn, itu cukup salah. Karena yang dites waktu sbmptn tidak hanya fisika, tapi juga matematika, kimia, dan biologi. Tapi ga tau juga ya gimana penilaian sbmptn nya

      • Muhammad Fadhil Ayyasy

        Iya, maksud gue diprioritaskan jawab lebih banyak di Fisika dan Mate, haha, bukan berarti bio dan kimia kosong dan diabaikan..

  • salsabila elfirdausy

    kak, bimbang nih. sbmptn makin dekat. tapi masih ada beberapa bab yang belum terlalu ngerti dan pengen banget aku dalemin. tapi takut ga sempet buat belajar sbmptn secara menyeluruh. kalau mau belajar menyeluruh pun, entar cm ngerti dasarnya doang. jd gimana dong kak? lebih baik pahamin bab per bab aja dulu atau belajar menyeluruh?

    • saran gue, belajar bab per bab dengan detail, tapi dengan catatan... kamu buat dulu skala prioritas bab mana yang wajib dikuasai, mana yang layak dikorbankan. Caranya? ya dengan coba bikin evaluasi bab mana aja yg sering keluar dari soal2 SBMPTN tahun2 lalu.

      • salsabila elfirdausy

        sippp (y)

  • ahh, bang Glenn emang selalu ciamik artikelnya! 😀

  • retno

    artikel bang glenn emng selalu mencerah kan !!! hehe..thx bang,,
    gue alumnus smk farmasi 2014 kemaren... alhamdulillah udah nyiapin dari pertengahan bulan september,, sebelum belajar pake zenius.net gue bener2 nggak tau samsek pelajaran anak SMA .. tapi sekarang udah mendinglah tinggal moles dikit lagi.. hehe bersyukur banget deh bisa kenal zenius.net.. Pokoknyaa setelah gue berhasil masuk UGM gue bakal promosiin ke SMK n pondok gue duluu.. adek2 kelas gue biar ga kalah sama anak SMA...hehe man jada wajada !!! do will have will !!!

    • Sip mantab! Ditunggu loh janjinya 🙂

      • retno

        siap bang !!! adek kelas gue malah pengen cepet2 lulus bang,gara di pondok nggak boleh bawa laptop.. huehehe

  • ~A M N~

    Kalo score terakhir gw 38% tapi gw pengen ngambil FTI ITB, gw masih parah banget nggak?

    • Usahakan terus sampai setidaknya menembus 55%-60% yah 🙂

  • Vinni Fitri Anita

    Thanks banget kak, rangkuman materinya ada nggak yang pdf bang? Biar lebih gampang

    • di setiap landing page itu, ada modul latihan soal PDF yang bisa didownload kok, tp sebelumnya pastikan kamu sign-up dulu jadi regular member. Caranya persis seperti sign-up twitter atau facebook waktu pertama kali kok 😉

  • elfandy

    bang gue rada malas nih ngerjain soal SB masalahnya tingkat kesukarannya itu loh, malah kebanyakan waktu di pake buat belajar teori doang, gpp ya kalo bljr teori banyak tapi latihan dikit2 aja

    • nah masalahnya yang nanti akan lo hadapi itu ujian dalam bentuk "soal" bukan pertanyaan lisan terkait "teori". Jadi ya mau gak mau kamu harus latihan soal juga, kalo males latihan soal karena sulit... ya siap2 aja kamu juga akan berhadapan dengan soal2 dgn tingkat kesulitan yang sama atau bahkan lebih nanti di hari H 🙂

  • Tian

    bang nanya kalo agroteknologi itu campurankah? bingung aja soalnya rada susah nyusun jadwal kalo malah entar salah yg di pelajarin

    • Nah makanya, harus bikin dulu skala prioritas setiap mata pelajaran. 🙂

  • Eko

    bang gue boleh tanya dikit ya bang, hehe. gimana sih caranya kita mengurutkan pilihan jurusan secara tepat? trus nentuin interval antara jurusan+univ nya? misalkan antara pilihan 1 sama pilihan 2,3 jarak persentase chance buat lulusnya tu ga berdekatan, ya gitu gitu deh. apakah sekadar lihat dari perbandingan jumlah peminat + kursi aja?

    • Eko

      seandainya gue mau ilmu komunikasi UI, dan pil 2,3 nya mau jurusan yg sama juga, nentuin universitas buat pil 2 dan 3 yang rasional nya gimana bg? gitu deh kira2. hehe thanks bg

    • sejauh yang gua tau sih ya... emang persentasi itu sederhananya dilihat dari jumlah peminat / jumlah kursi. Itu pun lo harus sadar bahwa 50% dari kursi akan terisi oleh yang lolos SNMPTN, sementara 50% sisanya dari SBMPTN dan UM. Berdasarkan SBMPTN dan UM itu sendiri, pilihan 1 akan mendapatkan sebagian besar kursi (tergantung fakultas).

      Simpelnya dari gue, pilih aja jurusan yang kamu minati, tapi pilih universitas yang menurut kamu realistis dengan perbandingan peminat/jumlah kursi yang tidak terlalu jauh.

      • ahmadri

        gt y bang? kok gw prnh dngr ada yg blg psrt sbmptn tu d urutin ssuai SN-nya dlu, trs bru deh dlhat pil. 1-2-3nya, klw msal pil.1 udh pnuh sma yg SN-nya lbh d ats, dlhat pil. 2 nya dn strsnya, jd intinya tinggi2an SN, gt gk si bang? kok bs bnyk versi y?

      • yasri

        yg minat ya bg, jd bakat ga trlalu ngruh?

      • Eko

        wah berarti misalkan jurusan ilmu komunikasi fikom unpad dengan quota 135 secara, itu dibagi2 lagi quota buat yang milih di pilihan 1 xx%, 2xx%, dan 3 gitu ya bang? sorry kalau gua salah kaprah

  • anonim

    Kalau pembahasan TPA buat yang hubungan benda itu ko ga ada ya?

    • contoh soalnya kayak gimana?

    • adrian

      maksudnya analogi ya? ada kok pembahasannya di bagian TPA

      • anonim

        yang kaya gini nih, kurang soalnya

  • Rahmah Mardliah

    bang, gue alumni 2013, sekarang kuliah semester 2 dan baru mutusin ikut sbmptn lagi pas H-55 sbmptn, dengan kesibukan kuliah gue, jadi gue gak punya banyak waktu buat belajar sbmptn. biasanya gue cuma tonton video teori sbmptnnya per bab tanpa ngerjain soal-soalnya (per bab), dan kalo soalnya gue langsung ngerjain di paket sbmptnnya.. kira-kira efektif gak ya bang kaya gitu?

    • susah ngomong yaa... soalnya balik lagi ke "tergantung" yg gua bahas di atas. Terutama tergantung kesiapan lo sekarang. Bisa jadi sebetulnya lo udah oke persiapannya, jadi dgn cara seperti itu juga udah efektif, tapi ya balik lagi "tergantung" sama kondisi kesiapan lo saat ini, dan hal itu cuma lo doang yang paling tau. coba aja lo ikut try out sendiri, lihat hasilnya gimana

      • Rahmah Mardliah

        oke bang, thanks ^^

  • April Nica

    klo saya pas UN paham semua materinya. kira2 udah berapa persen materi sbmptn yg sudah saya pahami??

    • sebetulnya bahan materi UN sama SBMPTN itu mirip-mirip, hanya saja kualitas soal yang ditanyakan UN itu masih level beginner-intermediate sedangkan level soal yang ditanyakan di SBMPTN itu udah level advance, kira2 begitulah 🙂

      • April Nica

        oh seperti itu. lalu kalo sbmptn itu ga mandang alumni skolah kita kan ?

  • Kaaffah

    Gua dari awal kelas 12 udah nyiapin nih SBMPTN. Udah ikut Bimbel dan ikut zenius.net dari semester 5. tp gua masih berasa panik (banget). Mulai dr kelas 12 ini gue smpe dijauhi temen" gue gitu, kt mreka gue ng-sok blajar trus. padahal pas diliat nilai ulangan harian hampir setengah di plajaran tertentu gua remed. tp malahan abis remed gue makin ngerti.
    jadi intinya yg mau gue omongin disini, gue berasa jadi nerd dalam pergaulan, tp jadi setengah nerd dalam belajar, duh wajar ga sih kk?
    pokoknya gua hrus lanjutin ajalah apa yg udh terjadi, smpe gua msuk ITB, baru gua akan berusaha menjadi org yg sociable and easygoing.
    klo menurut kk glenn tentang cerita hidup gue ini bagaimana?

    • sebetulnya gua emang rada gemes kalo ada siswa yang suka "nyindir" kalo ngeliat temennya lagi rajin belajar. Ini justru bentuk interaksi lingkungan remaja yang cenderung saling merugikan satu sama lain. Hampir 3 tahun belakangan ini, gua selalu ngeliat siswa2 yang belajar di markas zenius belajar pagi-siang-malem-subuh gak berhenti, diskusi soal, sampai nginep2 di zenius segala...

      dan gak ada satupun siswa yang nyindir "ciee.. rajin amat lo belajar"

      yang ada justru "wah lo udah belajar sampe bab segitu? gokil, nanti kalo gua ada yang ga ngerti, ajarin dong!"

      maksudnya gua di sini adalah : mungkin emang udah saatnya lo bergaul sama temen2 yg memperlakukan lo dgn "fair", karena kalo lo di sindir sok belajar terus, itu berarti ketika seharusnya lo mendapatkan apresiasi dari hasil keras lo sendiri (dimana lo emang sebetulnya layak mendapatkannya) eh lo malah dapet ejekan sinis dari temen lo. Saran dari gue sih, gak perlu pusingin soal temen2 lo itu, fokus aja sama prioritas lo sekarang.

      Rekomendasi dari gue lo baca 2 tulisan ini :
      https://www.zenius.net/blog/5021/percaya-diri-jadi-cara-rasa-meningkatkan
      https://www.zenius.net/blog/4853/gaul-komunikasi-efektif

  • Farid Pratama

    artikel beginian yang gw tunggu .. makasih banyak arahan nya bang glenn ..

  • Guys mau sharing aja tentang SBMPTN gua tahun lalu, mungkin yang tadinya pesimis bisa optimis lagi, hahaha. Nah gua ini anak jurusan Bahasa waktu di SMA dan karena gua gak lulus SNMPTN otomatis gua harus ikut SBMPTN dan Ujian Mandiri kan? Nah bodohnya gua adalah gua baru terdasarkan bahwa gua harus belajar untuk SBMPTN sesaat setelah mengetahui gua gak lulus SNMPTN (JANGAN DICONTOH YA). Dan akhirnya gua belajar IPS dari awal banget karena emang gua buta SosHum saat itu. Nah waktu itu SNMPTN diumumkan kalo gak salah 27 Mei dan gua hanya punya waktu kurang dari 3 minggu buat ngejar materi SosHum itu. Nah gue belajar mandiri lewat buku saku IPS (yang banyak kepotong bagian sejarahnya itu) dan lewat Zenius ini (nggak promosi loh). Alhamdulillah gua keterima di PTN yang gua incar dan di jurusan yang gua incar juga yaitu Bahasa dan Kebudayaan Korea. Nah walaupun sastra, tapi keketatan jurusan incaran gua cuma 1% loh jangan salah. Tapi gua berhasil kan? Nah kalian masih punya waktu sekitar 1 setengah bulan lagi nih, ayo pergunakan waktu itu semaksimal mungkin. Gak usah ikut-ikut pool party segala macem yang gak guna deh kalo kalian mau masuk PTN. Karena semua yang akan kalian dapat adalah hasil dari kerja keras dan jerih payah kalian juga. Percaya sama gua, kalo kalian kerja keras kalian bakal metik hasil manisnya nanti. Jangan pernah bilang gak bisa duluan sebelum coba ya, apalagi yang mau belajar SainTek, kalo kalian pinter ngatur waktu dan materinnya kalian bisa kok. JANGAN NUNGGU SAMPE PENGUMUMAN SNMPTN YAH! Atau waktu yang kalian punya bakal terbuang percuma. Kalo kalian mau nanya lebih lanjut bisa nanya di ask.fm gua ya di ask.fm/mmhdfathur (ini juga bukan promosi). Hehehe, SEMANGAT SBMPTN dan UJIAN MANDIRI YAH!!! Kalian pasti bisa!!!

    • fakhri

      top cerita lo bro, gua makin berapi-api buat masuk UI nih... thanks banget buat suntikannya, btw kalau selain ask.fm lo punya apalagi?

  • Tapi bang, kan gua udah belajar dari sebelum un, jadi materi2 un masih nempel lah, apa ada yang perlu ditambah? Materi un sama sbmptn itu beda ga?

  • Rari

    Bang minta saran dong, gue ama ortu gue disuruh ngambil ipc, tpi gue minatnya ngambil ips aja.
    gue anak IPA gmana dong bang ?? yg bkepikiran ama gue tuh, masalah waktu doang mampu apa enggak, klo dibilang bisa,ya bisa, jadi bang minta motivasi and dorongan semangatnya bang, kata2 mutiaranya deh 🙂

  • resa

    Kak glen, munculin dong skala prioritas untuk pelajaran lain kayak fisika, kimia, dan biologi, butuh banget nih kak

    • nanti selasa depan gue launching artikel panduan belajar sbmptn setiap mata pelajaran, ditunggu yak!

      • Wkwkw gw lagi ngegarap juga bang materi yg sering keluar di 5 thn terakhir, eh nemu komen ini, yaudahlah gausah, cape capein aja :v thanks bang

    • Farid Pratama

      sama gue juga lagi butuh

  • lussie

    kak glenn saya udah jadi mahasiswaa tahun ini,tapi orang tua dan saya pastinya pengen saya ikut sbmptn tahun 2015 ini,saya sekarang jurusan psikologi di salah satu univ swasta di depok.saya suka banget hal hal yang berbau nalar,insting,hal hal yang fokus banget sama kpribadian dan manusia dan teori,ya kaya sosiologi,antropologi,psikologi.dan ortu saya nyaranin ke fak pendidikan tapi mereka ga nyaranin seacar clear jurusan apa yg harus saya ambil karena mereka kurang paham sama dunia kuliah.satu ketakutan saya adalah gagal diterima PTN lagi.gimana nih kak solusi biar saya ga takut dan pas pilih jurusan,kebetulan saya juga kebingungan ambil jurusan apa.mau ambil psikologi ternyata psikologipun berat kalo di univ negeri,kebetulan saya juga ga bimbel dan ga sempet karena juga saya harus kuliah dan uts.dan setengah hati juga saya jalanin psikologi di kampus yang skarang.selain kurang nyaman sama psikologi di kampus skarang juga biayanya bener2 bikin saya "keselek".mohon bantuan dan masukkannya kak glenn 🙂

  • lussie

    kak glenn saya udah jadi mahasiswaa tahun ini,tapi orang tua dan saya pastinya pengen saya ikut sbmptn tahun 2015 ini,saya sekarang jurusan psikologi di salah satu univ swasta di depok.saya suka banget hal hal yang berbau nalar dan teori.dan ortu saya nyaranin ke fak pendidikan.saya sih mau kemana aja oke,tapi satu ketakutan saya adalah gagal diterima PTN lagi.gimana nih kak solusi biar saya ga takut dan pas pilih jurusan,kebetulan saya juga kebingungan ambil jurusan apa.mau ambil psikologi ternyata psikologipun berat dan setengah hati juga saya jalanin.gimananih bang solusi dan sarannya

  • HM

    om zen, saran biar ngerti ngereview teori gimana? apa dengan cara melihat2 teori/ mempelajarinya ulang?

  • yasri

    bang gue baru persiapan sbmptn pas akhir UN, gw bru jd member premium minggu kmarenan dan gw nemuin buanyyaak banget hal yang bgitumenarik yg gw perlu pelajarin. betah lama2 dpan layar! hehe. really enjoy the process.

    tapi sayangnya, waktu buat bkin list kgiatan ber-goal SBMPTN skrg itu MEPET bgt.

    nah menurut abang mendingan gw masuk PTN taun ini tp gk mnikmati proses blajarnya (alias negbut), atau ngulang taun depan tp nikmatin proses blajarnya dan bnr2 ngonsep? . . mnta pndapat aja ya bang..

    • Tahun lalu gw gini bro, dan lo tau, skrg gw juga "masih" ngejer materi -_-, intinya waktu milih jurusan pas snmptn/sbmptn itu yang sesuai minat dan "realistis" jangan diatas kemampuan lo pas tryout. Kaya gw kemarin gagal FTTM :"v *curhat dikit*

  • Demensia

    Kak, saran buat website Zenius, videonya auto play dong, kan cape harus klik satu-satu materi SBMPTN nya

  • reza

    kak glen minta skala perbandingan materi yang saintek dongg

  • madan

    Bru mulai dr abis un kmren, itu jg males2an, bru bnernya dr 2 hari trkhir -_-
    Mudah2an sempet, nice post bang glen.

  • Papit Papat Pitu

    kak, kalo masih kelas XI perlu gx pelajari materi itu?

    • Perlu jika kamu memang tahun depan berniat untuk kuliah. Ada bagusnya juga jika kamu mulai belajar dari kelas 11.

  • Auliya Fadzyla

    aku anak SMK akuntansi mau ambil jurusan psikologi dan ilmu komunikasi kira-kira soal SBMPTN yang harus aku pelajari yang mana?? mohon petunjuknya terima kasih.

  • Elfin

    bang,tadi saya salah milih pilihan waktu daftar SBMPTN online. kan saya harusnya milih yg kotak merah,tapi malah kepilih yg biru,jadinya saya daftar ulang di kotak yg merah,itu gak pa2 ya?

    • nes

      kok bisa salah kenapa? harusnya gimana? soalnya aku juga bingung nih. kan udah punya kap snmptn, tapi nggak lolos kan. daftarnya pake kap snmptn apa buat baru? nah harus daftar pake yang biru apa yang merah?

      • Elfin

        kalo punya KAP SNMPTN/peserta SNMPTN pake yg merah bro...

  • Nuraina Cahyani

    bang, mau tanya dong, jadi gue baru belajar sosiologi nih, karena sebelumnya mentingin pelajaran lain yang lebih banyak materiny. naaah yg di sbmptn teori sosiologi nya sama kayak yang di kelas 10 SMA. jadi gue tontonin deh tuh yg kelas 11 sama 12. naaah gue khawatirnya pelajaran2 yg udah gue pelajarin sebelumnya di sbm kayak ekonomi dll tuh mesti nonton yg di kelas 1-3 juga. iya nggak sih bang? soalnya baru mau mulai latihan2 soal nih, agak nyesek aja kalo gue harus pelajarin keseluruhan lagi dan lebih banyak pastinya 🙁

  • ahmad

    Bang, minta frekuensi kemungkinan muncul soal buat pelajaran yang laennya dong, buat yg ipa

  • Radana Egik

    lah klok ikut sbmptn gua bisa milih jurusan yang gua plih pan tp kok d situ kgak ade bahasa ya.. bagaimna ?

    • jurusan sastra dan bahasa akan ditest utk materi soshum

  • Dhoola Ivanoov

    Ka, kalo pelajaran soshum kyk geografi sm ekonomi apakah ada frekuensi topik/bab yg sering keluar ?? minta dong..hehe

  • Karen

    ka ada frekuensi soal2 SBMPTN buat FK ga??

  • Fernando Wastian

    Kak, gue boleh minta emailnya para tutor zenius gak termasuk lo kak? boleh dongg??

  • Berliana Friyandary

    bg aku alumni, tahun 2015, sekarang lagi ikut bimbel khusus alumni buat nyiapin sbm, bg aku dah sering konsul mtk, tp kok msih susah aja ya buat mahaminya, yang aku liat emg lemah ni ke mtk, mntak sarannya bg

  • Bagus AP

    Terimakasih kak glen... Sekarang saya bisa fokus buat belajar sbmptn dan tidak perlu khawatir dgn waktu yg semakin sempit.. Sesuai artikel kak glen "gunakan waktu sebaik mungkin" thanks kak glen:)

  • Faradilla

    Mau tanya nih kak, gimana tips buat kita yg mw lintas jurusan? kita masih diribetin sm UN, ujian praktek ditambah sm waktu yg mepet bgt. Terlebih ttg gimana cara bagi waktunya?

  • Fauzia Rahma Cahyarini

    Bang. Mau tanya nih. Bisa gak sih beli cd zenius per mata pelajaran?

  • HanifahPratiwi

    Keren . Bermanfaat banget nih tulisannya buat aku kak , thanks ya kak . Oia kak aku susah banget nih belajar fisika sama kimianya ada frekuensi materi bahan yang keluar buat kimia sama fisika nya ngga kak? Kalo ada mohon di posting dong kak

    • Ini utk yg Fisika, sisanya nanti nyusul yak!

      • HanifahPratiwi

        Oke thanks ya kak , ditunggu yg lainnya kak

  • Muhammad Achsan

    Bang disini ada contoh soal untuk tahun2 kemaren gak ya? pengen coba ngerjain nih biar tahu kira kira skornya berapa.

  • tedi rayadi

    bang, mau nanya dong kalo misalnya tpa keisi semua tapi matdas,fisika dan yg lain2 yang yakin bisa ngerjain cuma 5 soal itu pun udah mentok bagaimana apa berpengaruh buat nilai sbmnya..??

  • Anonymous

    Hi Kak Glen,
    Saya lulusan SMK IPS nih. Nilai selalu pas-pasan, ga pernah belajar EkoGeoSejSos secara spesifik, Matematika juga pas-pasan.
    Saya ga lulus SBMPTN 2015, tahun ini mau coba lagi.
    Saya baru mulai belajar lagi, otodidak, ga bisa ambik bimbel, dan sadar banget, untuk kuasain satu bab Matematika aja susah banget, begitu juga dengan Soshumnya.
    Kira-kira logis ga ya kalo saya ambil Ekonomi lagi tahun uni di universitas ternama?
    Saya harus kuliah di universitas ternama kak, supaya bisa dibantu beasiswa, jd kampus udah fiks.
    Soal jurusan, gimana lagi. Saya bener-beber cuma suka Ekonomi kak...
    Gimana pendapat kakak, ganti pilihan jurusan atau tidak?
    Kalau bicara kemampuan dan kesiapan saya ya masih sama kayak tahun kemaren kak. Rencananya saya mau kerja biar bisa bimbel, tp sampe sekarang belum dapet kerja, jd saya belajar sendiri lagi.

  • Anonymous

    Hi Kak Glen,
    Saya lulusan SMK IPS nih. Nilai selalu pas-pasan, ga pernah belajar EkoGeoSejSos secara spesifik, Matematika juga pas-pasan.
    Saya ga lulus SBMPTN 2015, tahun ini mau coba lagi.
    Saya baru mulai belajar lagi, otodidak, ga bisa ambil bimbel, dan sadar banget, untuk kuasain satu bab Matematika aja susah banget, begitu juga dengan Soshumnya.
    Kira-kira logis ga ya kalo saya ambil Ekonomi lagi tahun ini di universitas ternama?
    Saya harus kuliah di universitas ternama kak, supaya bisa dibantu beasiswa, jd kampus udah fiks. Ga bisa dirubah..
    Jurusan juga, gimana lagi. Saya bener-beber cuma suka Ekonomi kak...
    Gimana pendapat kakak, ganti pilihan jurusan atau tidak?
    Kalau bicara kemampuan dan kesiapan saya ya masih sama kayak tahun kemaren kak. Rencananya saya mau kerja biar bisa bimbel, tp sampe sekarang belum dapet kerja, jd saya belajar sendiri lagi.

  • Muhammad Irfan Wicaksono

    Bang Glenn, gua mau nanya. Gua masih kelas 10 ya masih fokuslah ama pelajaran sekolah. Tapi kelas 11 nanti gua ngebet olim matematika nih bang. Kalau misalkan gua ampe nasional (saat kelas12), kan udah banyak dispen tuh. Biasanya juga pulang dispen itu sisa 6 bulan dari SBM. Ngejernya cukup ga ya? mengerjar kimia, bio, fisika, dll dalam 6 bulan mengingat gue disuruh IPC

  • Dewa Swastika

    Bang glenn, mana yang lebih sulit soal sbmptn atau soal olimpiade??

  • Dina Maulina

    bang, alhamdulillah nih gue udh nyicil materi sebelum"nya. nah gue buat jadwal sekarang, perhari 1 pelajaran. tapi buat ngerjain soal", sama kadang" sih dipake review materi juga. gue punya target ngerjain 70 soal sehari wkwk. cara gue efektif ga sih bang?

  • Sri Murdiani

    Bang Glenn, gue mau curhat dikit nih. Jadi gini bang, gue itu termasuk anak yg songong gitu berharap penuh ama SNMPTN tahun ini. Dan alhasil gue gagal lolos SNMPTN tahun ini, padahl nih bang ya gue pikir jurusan yg gue ambil tuh ga berat" amat gitu, gue ambil prodi b.ing UNUD di pilihan 1, dan B.ing UNDIKSHA di pilihan 2.

    Nah setelah pengumumam entu, gue shock, bingung, gundah gulana, kaya mau mati rasanya bang, serasa hidup ini udh berakhir aja buat gue. Nah di saat itulah gue kepalingan bang, gue sama sekali gak belajar buat SNMPTN, sedikitpun, serius bang sama sekali, pengetahuan gue ttg SBMPTN nol besar.

    Nah tapi ni bang ya, ada hikmah di balik itu semua, berkat gue gak lulus SNMPTN gue punya waktu buat merenung dan akhirnya sekrang gue bisa milih dan nemuin jurusan yang emang gue pinginin dari dulu tamat smp. Gue bertekad bang pokoknya gue harus kuliiah kedokteran.
    Gue tahu sekarang kemampuan gue ga ad apa"nya pake diadu di SBMPTN, gue nyesel banget baru gabung ma zenius sekitar 6 hari lalu. Gue tahu itu mustahil banget buat lulus SBMPTN kedokteran sekarang dengan sisa waktu yg secuil dan materi yang segambreng.
    Maka dari itu bang, gue gak berharap banyak di SBMPTM tahun ini, klo gue bisa lulus ntu artinya bener-bener murni keajaiban deh pokonya. Tapi klo ga lulus gue udah sesiapsiapnya, buat ikut lagi SBMPTN tahun depan. SEKARANG gue fokus belajar dari awal pake SBMPTN tahun depan dari zenius. Dari pagi ampe malem gue tetua nongkrongin zenius sekarang, makasi buat artikel" pencerahan zenius yg ada. Mulai dari artikel beasiswa yg buat gue semakin semnget ngejar cita" gue, terus ttg nunda kuliah setaun, which one yg sangat menghibur gue bang. Gue sadar bang selama ini gue ga pake waktu yg ada di SMA pake belajar serius. Maka dari itu gue mau belajar sekuat gue sampe tahun depan. Minta doanya ya bang...hidup zenius, hidup cita" gue.... heheheheh

  • Rahmat

    Kak, enaknya belajar mendalami satu pelajaran dulu sampe mahir n sesuai tanggal terakhir yang ditentukan sendiri, atau belajar tiap hari materi yang berbeda ?
    Misal, Senin: mat das n ipa, Selasa: bahasa, rabu: biologi... Dll
    Atau buat tanggal terakhir, misal belajar TKPA satu bulan sampe tgl ini, terus setelah itu ganti mendalami sainstek yang biologi sampai tgl ini.....dll.
    Nah gimana nih kak solusinya ? Saya member Zenius.net juga,

    • citra

      aku alumni, nah tahun ini emang mau nyoba lagi dan sistem belajarnya mahirin 1 mapel dalam 1 bulan, dan itu gak efektif menurutku, lebih baik 1 bulan sudah ada belajar bbrp mapel, karna kalo ada tryout, kalo belajarnya sistem perbulan gitu, masih banyak materi yang gabisa dijawab pas to. hehe itu pendapatku sih, semoga membantu ya

      • Rahmat

        Oh jadi gitu, makasih banyak ya buat balasannya, jadi bisa makin yakin deh pake strategi yang mana buat belajar.