10 Mitos Sains yang Masih Banyak Dipercaya Orang

Bagaimana timbulnya mitos? Mengapa masih banyak mitos sains yang dipercaya? Semua dibahas, plus 10 mitos sains populer lengkap dengan penjelasan ilmiahnya.

Hello bro n sis. Masuk bulan April menjelang penghunjung semester genap begini, pasti lagi pada hectic sama ujian ya, ada ujian sekolah, mau UN, sampe tes masuk PTN. Tapi, kita refreshing dulu sejenak yuk.

Selain disibukkan dengan jadwal ujian, awal April biasanya sempat heboh sama namanya April Mop. Mulai dari ngebikin becandaan garing sampe bikin jebakan buat mengecoh teman habis-habisan. Tenang tenaang.. Zenius ngga ikut-ikutan April Mop kok. Promo Xpedia beli 2 dapet 3 beneran ada dan bakal berlaku sampe 15 Mei 2015.

Malahan pas April Mop kemarin, randomly gue wondering kayak gini:

Mitos sains apa aja sih yang masih suka bikin orang terkecoh?

Setelah gue pikir-pikir, wuih buanyaak. Banyak orang (termasuk juga gue dulu) pikir mitos tersebut adalah fakta karena turut diperkuat oleh lembaga pendidikan. Ya, bahkan materi pengajaran yang kita dapat di sekolah pun ga luput dari mitos sains. Nah lho!

Sebagian mitos lagi mengakar di pikiran masyarakat lewat afirmasi media, seperti jargon-jargon di iklan, majalah, buku, sampe film-film Hollywood. Jargon-jargon ini diulang berkali-kali selama beberapa generasi sampe tertanam ke alam bawah sadar masyarakat. Karena udah sering diulang-ulang, masyarakat dengan mudahnya mengamini, menganggapnya fakta, dan ngga mau repot-repot memikirkan kalo itu benar atau enggak. Ya tinggal terima aja lah, toh dari dulu dibilangnya begonoh. Sampai-sampai kalo ada pihak yang mencoba meluruskan mitos yang mereka percaya, pihak itu malah dinyolotin balik, dibilang sok tau lah, nyinyir, dan sebagainya. Hahaha.. #ketawangenes

phd051809s

Tapi, mitos itu sendiri berawal dari mana sih? Pasti ada proses kan di mana suatu konsep dicetuskan sebelum akhirnya jadi populer, apalagi mitos sains. Biasanya nih, mitos sains itu lahir dari:

1. Salah tafsir temuan sains yang valid

Jurnal sainsnya bilang apa, jurnalis yang meliput bilang apa. Biasanya para jurnalis ini oversimplifikasi konsep yang dipaparkan di jurnal tersebut untuk menciptakan headline yang bombastis atau mengambil kesimpulan hanya dari penggalan-penggalan kalimat. Karena jurnalisnya udah terlanjur gembar-gemborin di media, orang udah keduluan percaya. Pas saintisnya mau klarifikasi balik, beritanya kalah heboh dengan headline bombastis yang di awal.

2. Konsep sains yang udah kedaluwarsa

Padahal, udah ada hasil penelitian terbaru yang menggantikan atau menyempurnakan konsep sains yang lama ini. Tapi, sepertinya masyarakat terlalu lembam (baca: malas mikir) untuk menerima temuan terbaru.

3. Konsep yang ngakunya ilmiah

Tapi, ternyata kalo dicermati metode yang dilakukan, ngaco secara saintifik dan logika berpikir. Bisa saja sampelnya kurang representatif, tidak melalui peer review (ditinjau balik oleh sesama saintis), variabelnya kurang lengkap, seharusnya hanya berkolerasi malah dibilang punya hubungan langsung, dan lain-lain.

Nah, di tulisan kali ini, untuk nyegerin otak lo yang udah mulai panas karena digempur persiapan ujian mulu, gue mau mengkompilasikan 10 (aja) mitos sains yang masih suka bikin orang terkecoh dan dipercaya secara luas, mungkin termasuk juga lo. Cekidot gan!

10 mitos sains

1. Pembagian Otak Kanan-Kiri Mempengaruhi Gaya Belajar

Mitos ini gue taruh di nomor 1 karena gue lihat populer banget dan impact-nya cukup luas. Guru-guru di sekolah pun banyak yang percaya dan mempengaruhi anak didiknya. Pada derajat tertentu, menelan konsep ini mentah-mentah bisa berbahaya.

myth left-right brainCoba aja cermati kalimat-kalimat berikut.

 Kamu tuh tipe otak kanan, kayaknya emang lebih cocok masuk IPS

Anak IPA itu dominan otak kiri

Pengen sih belajar piano, tapi gue kan anaknya otak kiri ya, kayaknya ga bisa deh kalo disuruh belajar musik dan seni gitu

Kalimat-kalimat di atas seakan-akan mencoba mengkotak-kotakan, membentuk stereotyping yang menggerus harga dan kepercayaan diri, hingga menghambat potensi seseorang. Lo seperti menghakimi diri lo sendiri dengan label yang bikin diri lo males gerak. Padahal kita tahu, kesuksesan itu adalah resultan dari usaha keras dan konsisten serta mindset yang positif.

Parahnya, kalimat-kalimat di atas didasarkan atas konsep yang keliru. Dikotomi otak kanan-kiri lahir dari salah tafsir sebuah eksperimen sains terhadap otak (split brain experiment) di tahun 1960an. Walaupun ada distribusi kerja di masing-masing bagian otak, faktanya, otak kanan dan kiri kita tidak pernah terisolasi satu sama lain dan selalu bekerja sama ketika melakukan suatu kegiatan apapun. Kak Pras udah pernah mengulas mitos otak kanan-kiri secara lengkap, mulai dari asal mula, berkembangnya mitos, dan dampaknya di artikel ini.

Bedah Tuntas Mitos Otak Kanan / Otak Kiri

2. Eh, belum 5 menit!

belum 5 menit

Kalo di luar negeri sih, namanya “5 Seconds Rule”, bukannya 5 menit. Gue ngga ngerti kenapa di Indonesia jadinya 5 menit. Ngga ada juga orang yang nungguin makanan jatuh sampe 5 menit, kan? xD Biasanya kalo makanan jatuh, ya langsung diambil dalam hitungan detik. Trus hap masuk lagi ke mulut. Hii..

“5 Seconds Rule” adalah kepercayaan yang bilang bahwa butuh waktu 5 detik buat bakteri di lantai untuk mengkontaminasi makanan yang jatuh ke lantai. Kalo bisa ambil makanan yang jatuh dari lantai dalam waktu kurang dari 5 detik, makanannya masih bagus buat dimakan karena bakteri belum sempat “menyentuh” makanan tersebut. “5 Seconds Rule” ini tidak lebih dari anjuran supaya kita ngga buang-buang makanan.

Dan faktanyaa, sedikit kontak aja dengan lantai, bahkan 1 detik aja, bakteri-bakteri di lantai pasti langsung mengkerubuti makanan yang jatuh itu. Penelitian menujukkan, ga ada perbedaan yang signifikan pada jumlah bakteri pada makanan yang jatuh ke lantai dalam 2 detik dengan jumlah bakteri pada makanan yang jatuh ke lantai yang sama selama 6 detik. Iya, hal sesimpel ini aja ada penelitiannya. Yang neliti dapat hadiah Nobel lagi. Huwoo..

3. Manusia baru make 10% kapasitas otaknya

otak 10%Mitos otak yang satu ini menyatakan kalo manusia baru memanfaatkan 10% kapasitas otaknya, 90% lagi masih belum dimanfaatkan dengan optimal. Biasanya mitos ini juga dibarengi dengan mitos serupa, seperti “Einstein sudah bisa memanfaatkan otaknya 16%, manusia biasa baru 10%”.

Kalo emang otak lo baru dipake 10%, lo ga akan bisa membaca tulisan gue ini. Fakta bahwa lo lagi segar bugar di depan laptop baca tulisan ini, adalah bukti kalo otak lo sudah berfungsi sepenuhnya. Jika hanya 10% bagian otak lo yang bekerja, lo udah stroke kali.

Sama dengan mitos otak sebelumnya, mitos ini juga lahir dari salah tafsir sebuah eksperimen sains. Mitos ini bisa populer karena seakan memberi pengharapan (palsu) pada pelajar yang nilainya jelek atau pas-pasan bahwa ada cara instan untuk mengaktivasi 90% bagian otak lainnya. Heleh heleh, gue yakin anak Zenius ga ada yang begini ya. Seperti gue sebutkan sebelumnya, usaha keras memang harga mati untuk meraih apa yang kita inginkan. Everything has its price. Einstein sendiri bilang, “I have no special talent. I am only passionately curious.

Nah, gue sempat juga kupas tuntas tentang mitos otak 10% di sini.

Manusia Baru Make 10% Otaknya, gimana kalo 100%?

4. Lidah punya zona-zona untuk mengecap rasa tertentu

lidah petaMateri ini pasti kalian dapetin pas belajar Biologi di sekolah. Gue aja kadang masih ngajarin materi ini di kelas 8 SMP dan 11 SMA karena tuntutan soal ujian. Gagasan ini menyatakan bahwa lidah sebagai indera pengecap mempunyai area tertentu untuk mengecap rasa yang berbeda.

Dari mana mitos ini lahir? Konsep ini bermula dari sebuah penelitian yang landasannya ngga kuat. Pada 1901, seorang ilmuwan Jerman melalukan penelitian terhadap sensitivitas lidah pada 4 rasa yang umum (manis, asam, asin, pahit). Ditemukan bahwa terdapat perbedaan waktu pada bagian-bagian lidah untuk bisa mendeteksi rasa dari suatu zat makanan. Tapi, perbedaan waktunya tipiiis banget dan ngga terlalu signifikan. Entah kenapa, terjadi simplifikasi bahwa perbedaan waktu ini dibilang jadi perbedaan sensitivitas.

Padahal, walaupun satu bagian pada lidah bisa mendeteksi suatu rasa sedikit lebih cepat, semua bagian pada lidah bisa bisa merasakan semua jenis rasa dengan level intensitas dan sensasi yang sama.

Sebenarnya gampang banget kalo lo mau membuktikan peta rasa pada lidah itu keliru. Ya coba aja lo taruh garam di ujung depan lidah lo, lo bisa merasakan rasa asin. Taruh gula di pangkal lidah, lo bakal tetap bisa merasakan rasa manis.

Berbagai penelitian dan dekontruksi pemahaman terkait peta rasa pada lidah yang lahir seabad lalu ini sudah banyak dilakukan. Yang terbaru adalah penelitian pada 2014 yang berhasil mengungkap bahwa ada 8.000 sensor yang tersebar di lidah dapat merasakan berbagai rasa secara merata, ngga per bagian.

Yang masih menjadi misteri adalah kenapa konsep yang udah kedaluwarsa ini masih diajarin di sekolah. Ngga hanya di Indonesia aja, di kurikulum Amerika sana, materi ini masih masuk jadi bahan ajar. Hemhh..

5. Aktivasi Otak Tengah

parodiotaktengah1

Menurut deskripsi program Aktivasi Otak Tengah (AOT), otak tengah manusia pada umumnya masih belum aktif. Program ini menawarkan jasa mengaktifkan otak tengah dengan teknologi mutakhir untuk meningkatkan konsentrasi, kemampuan sosial, fisik, kreativitas, dan keseimbangan otak kanan dan kiri (padahal ini juga mitos zzz).

Mitos yang satu ini bukan lahir karena salah tafsir temuan ilmiah maupun ilmu yang kedaluwarsa. Mitos ini lahir dari konsep yang ngaku-ngakunya ilmiah, padahal sama sekali tidak berdasarkan ilmu pengetahuan dasar yang valid tentang otak.

Otak tengah adalah penghubung otak depan dan otak belakang. berfungsi mengontrol respon penglihatan, pendengaran, gerakan bola mata dan dilasi pupil, gerakan motorik, kewaspadaan (alertness), serta mengatur suhu tubuh. Sedari kecil, otak tengah kita sudah berfungsi. Gampang aja untuk mengatehaui apakah program AOT ini bener atau enggak. Sesuai dengan fungsinya, kalo bener otak tengah kita masih “tidur” atau belum aktif, berarti pergerakan bola mata jadi abnormal, kena penyakit Parkinson, hingga stroke.

Hebohnya lagi, program Aktivasi Otak Tengah diiringi dengan klaim fantastis, seperti setelah anak diaktivasi otak tengahnya, ia jadi bisa melihat dengan mata tertutup dan jenius dalam hitungan hari. Wah, gimana masyarakat awam ngga tertarik, ya dengan cara instan seperti ini. Apalagi orang tua yang sangat mendambakan anaknya jadi seorang jenius.

Oiya, mau kasih catatan sedikit tentang gambar di atas. Bukan berarti para cuber (pemain rubik cube) ga bisa menyelesaikan rubik dengan mata tertutup ya. Menyelesaikan rubik’s cube dengan mata tertutup emang bisa dilakuin tanpa ngintip. Ratusan ribu cuber di dunia udah buktiin itu bisa bahkan ada kompetisinya tersendiri. Soal kecurangan itu juga ada, tapi jumlahnya gak signifikan dan yang ketauan curang udah diproses secara resmi (di-banned dari kompetisi resmi, dan lain–lain). Mereka bisa melakukan itu dengan mempelajari pattern dari rubik’s cube itu tersendiri. Yang bikin kartun itu juga cuber Indonesia (Fahmi Asyari) untuk nyindir AOT yang dulu lagi booming.

Kalo lo penasaran dengan kupasan kritis tentang aktivasi otak tengah dan bagaimana caranya lo bisa membuktikan bahwa kemampuan membaca dengan mata tertutup itu ngaco, simak tulisan lawas gue ini.

Aktivasi Otak Tengah.. Beneran gak tuh?

6. Manusia (hanya) punya 5 indera

5_sensesKita diajarin di bangku sekolah kalo manusia punya 5 indera, yaitu penglihatan, pendengaran, penciuman, peraba, dan pengecap. Tapi, gimana caranya gue bisa merasakan keseimbangan tubuh, akselerasi ketika gue lagi lari, hingga merasakan suhu tubuh naik ketika gue lagi demam?

Gagasan tradisional “Manusia hanya punya 5 indera” sebenarnya hanya penyederhanaan di bangku sekolah yang lahir sejak jaman Aristoteles. Kelima indera tersebut memiliki organnya masing-masing yang gampang bisa langsung kita amati sehari-hari. Bisa dibilang, 5 indera ini adalah yang terbesar. Tapi terkadang, masyarakat awam jadi salah kaprah dan berpikir bahwa manusia hanya memiliki 5 kapasitas untuk menginderakan keadaan lingkungannya. Angan-angan akan manusia super membuat sebagian masyarakat berpikir ada kapasitas indera lain yang bisa kita singkap, seperti indera keenam, which is nonsense. Hehehe.

Tapi mari kita perjelas dulu definisi indera di sini. Definisi indera yang gue pake di sini adalah kapasitas fisiologis suatu organisme untuk mengirim informasi ke otak mengenai keadaan lingkungan dan tubuh. Menggunakan definisi ini, berarti indera manusia bisa lebih dari 5. Ada bagian tubuh kita yang memiliki kemampuan untuk mengindera tekanan, rasa gatal, suhu, posisi tubuh (proprioception), ketegangan otot, rasa sakit (nociception), keseimbangan (equilibrioception), zat kimia dalam tubuh (kemoreseptor), rasa haus, rasa lapar, waktu, dan lain-lain. Kadang ada pula saintis yang menggunakan definisi yang lebih detil lagi, di mana misalnya kapasitas indera pengecap masih bisa di-breakdown lagi jadi reseptor untuk rasa asin, manis, asam, dsb.

Mengatakan kalo manusia cuma punya 5 indera, itu seperti meremehkan kerja tubuh kita yang kompleks ini ya.

7. Bahan kimia itu berbahaya

Ricinus_communis_008Wah, mitos ini sepertinya udah lumayan mengakar di pikiran masyarakat. Terima kasih pada iklan-iklan produk herbal dan tradisional yang mencoba mengurangi dominasi produk pabrikan modern. Mitos ini bisa mengakar di masyarakat Indonesia, khususnya, karena (gue lihat) 2 faktor, yaitu (1) background budaya Indonesia yang mengandalkan apa-apa langsung ambil dari alam sebelum mengenal produk pabrikan modern dan (2) kadang harga produk pabrikan modern agak mahal, ga pas dengan sebagian besar kantong masyarakat Indonesia. Ini jadi peluang bisnis sendiri bagi para produsen produk “herbal” dan “alamiah”. Selanjutnya, melihat adanya tren di masyarakat Indonesia yang menggemari produk “herbal”, mulailah perusahaan-perusahaan besar meluncurkan produk yang ikut mengaku “herbal”.

Padahal mah imej negatif pada “bahan kimia” dan imej positif pada “herbal” itu misleading ya. Faktanya, semua hal yang ada di sekitar kita adalah bahan kimia. Seluruh tubuh kita tersusun dari jutaan molekul dan senyawa kimia. Benda yang lo gunakan tiap harinya, mulai dari meja, teflon penggorengan, baju, sampe alat elektronik, juga terbentuk dari bahan kimia. Bahkan, segala sesuatu yang berasal dari alam, juga bahan kimia. Air yang lo minum, udara yang lo hirup, api yang lo nyalain, hingga sebutir beras yang lo makan, bahan kimia juga kan?!

Bahan kimia bisa jadi berbahaya, ga peduli bahan kimia itu kita langsung dapat dari alam atau udah melalu proses pabrik (yang toh juga berasal dari alam). Suatu bahan kimia bisa jadi berbahaya atau bermanfaat bergantung pada cara dan dosis pemakaiannya. Selain itu, produk herbal yang mengklaim dirinya langsung diperoleh dari alam bisa juga berbahaya, jika tidak melalui proses atau standar kesehatan yang ditetapkan lembaga resmi pemerintah.

Kak Ivan pernah bahas soal miskonsepsi bahan kimia ini dengan kerennya di artikel berikut.

Bahan Kimia Buatan Bisa Lebih Sehat dari Bahan Alami 

8. Minum antibiotik pas demam atau flu, biar cepat sembuh

antibio

Guys, ada ngga orang terdekat atau anggota keluarga lo, yang dikit-dikit mengandalkan antibiotik ketika sakit ringan?

Wah, kalo ada, lo sebaiknya memperingatkan mereka bahwa yang mereka lakukan bisa jadi keliru. Antibiotik berasal dari kata anti dan bio (hidup). Berarti digunakan untuk membunuh sesuatu yang hidup. Antibiotik, secara definisi, membunuh bakteri. Nah, batuk, sakit telinga, sakit tenggorokan, pilek, flu, dan demam ringan itu umumnya disebabkan oleh virus. Antibiotik tidak dapat digunakan untuk mengobati penyakit yang disebabkan oleh virus. Walaupun memang dalam beberapa kasus penyakit yang disebabkan oleh virus ini, terkadang berpotensi “mengundang” bakteri, sehingga dalam diagnosa tertentu diperlukan antibiotik.

Tapi secara umum, yang mau gua tekankan di sini adalah persepsi yang keliru bahwa antibiotik adalah “obat-segala-penyakit” yang bisa menyembuhkan hampir semua penyakit ringan, termasuk yang disebabkan oleh virus. Kenapa? Coba ingat-ingat lagi pelajaran Biologi kelas 10. Virus itu bukanlah makhluk hidup. Virus punya materi genetik, tapi tidak bisa melakukan aktivitas kehidupan, seperti metabolisme hingga reproduksi, tanpa bantuan inang. Virus itu berada di tapal batas antara benda mati dan benda hidup. Jadi ngga nyambung kan menggunakan antibiotik untuk mengatasi virus?

Minum antibiotik dengan tujuan yang tidak sesuai dengan fungsi dasarnya atau dosis yang ditetapkan dapat menyebabkan bakteri umum lainnya di dalam tubuh menjadi resisten terhadap obat. Hal ini bisa memicu terbentuknya “bakteri super” yang menyebabkan penyakit yang jauh lebih buruk daripada penyakit awal. Ketika dikasih antibiotik pada dosis yang sama, mereka udah ngga mempan lagi. Butuh antibiotik dengan dosis yang lebih tinggi lagi.

Antibiotik itu ngga bisa sembarangan beli di apotek ya tanpa resep dokter. Namun, sayangnya, kadang ada oknum dokter yang tidak bertanggung-jawab yang suka kasih resep antibiotik untuk pasien dengan gejala sakit ringan. Di sisi lain, terkadang ada juga pasien yang bandel terus langsung minum antibiotik tanpa resep dan diagnosa dari dokter. Dalam konteks ini, penting banget buat pasien untuk mengerti kenapa antibiotik ga bisa mengatasi virus dan juga secara aktif menanyakan pada dokter apakah hasil diagnosanya memang ada potensi pertumbuhan bakteri, karena jika tanpa alasan yang kuat, konsumsi antibiotik justru berpotensi buruk bagi kesehatan jangka panjang.

9. Minum susu secara teratur bisa mengurangi risiko osteoporosis

milk mythDari kecil, kita udah dikasih “doktrin” supaya rajin minum susu karena merupakan sumber asupan kalsium yang bagus untuk kesehatan tulang.

Osteoporosis atau tulang keropos adalah keadaan melemahnya tulang karena ketidakseimbangan antara terbentuknya sel tulang baru dan kerusakan tulang. Orang biasanya kehilangan sel tulang seiring bertambahnya usia.

Mengkonsumsi kalsium dengan cukup dan memaksimalkan cadangan tulang pas tulang lagi aktif-aktifnya tumbuh (hingga usia 30 tahun) memang memberikan fondasi penting bagi masa depan. Tapi hal ini ngga mencegah kerusakan tulang di kemudian hari. Kerusakan tulang seiring berjalannya usia adalah hasil dari berbagai faktor, meliputi faktor genetik, kurangnya aktivitas fisik, dan menurunnya kadar hormon dalam tubuh.

Jadi, mengurangi risiko osteoporosis jangan terpaku pada minum susu dan konsumsi kalsium saja. Sudah banyak studi yang menemukan bahwa tidak ada hubungan antara asupan kalsium yang tinggi dengan kurangnya risiko patah tulang (lihat The Journal of Nutrition dan NCBI). Tapi, kurang asupan kalsium tentu ngga baik juga dong. Cukup saja, jangan terlalu tinggi, jangan kerendahan pula.

Sumber kalsium pun ngga harus terpaku pada susu. Hanya mengandalkan susu sebagai sumber kalsium bisa menimbulkan risiko lain, seperti ada orang yang lactose intolerant, produk susu tinggi akan lemak jenuh yang merupakan faktor risiko penyakit jantung, dan tingginya kadar galaktosa hasil pencernaan susu bisa merusak ovarium dan bisa menyebabkan kanker ovarium. Sumber kalsium lain ada banyak, seperti sayuran hijau (sawi, brokoli, bayam) dan kacang-kacangan.

Faktor lain harus diperhitungkan juga dalam upaya mengurangi risiko osteoporosis. Selain cukup mengkonsumsi kalsium, kita juga dianjurkan untuk cukup dapat vitamin D (paparan sinar matahari yang cukup atau lewat suplemen), vitamin K (pada sayuran hijau), dan olahraga beban secara teratur. Seperti jalan kaki, menari, jogging, angkat beban, naik tangga, badminton/tenis, dan hiking. Aktivitas fisik semacam ini memberikan tekanan pada tulang yang dapat mempertahankan kepadatan tulang sepanjang hidup.

10. Golongan darah mempengaruhi kepribadian

goldar

Nah, ini juga salah satu mitos yang sering berseliweran di Instagram, Path, dan sebagainya. Ceritanya, golongan darah itu mempengaruhi personality seseorang. Sebenarnya gagasan ini ngga jauh berbeda dari tipe kepribadian berdasarkan zodiak sih.

Gampang banget untuk tau kalo ini cacat secara logis dan penuh bias. Kepribadian dan karakter manusia itu kan ada banyak. Gimana bisa karakter yang beragam itu dikotak-kotakkan pada hanya 4 tipe golongan? Katanya golongan darah AB itu jenius dan suka menghasilkan ide cemerlang. Tapi, gue tau banyak kok orang yang jenius tapi ngga bergolongan darah AB.

Selain itu, sifat orang kan dinamis, bisa berubah seiring berjalannya waktu, bisa jadi karena proses pendewasaan atau kejadian tertentu dalam hidup. Katanya, golongan darah O ngga bisa tepat waktu. Misalnya ada si Otong bergolongan darah O, suka ngaret. Tapi karena kemudian dia masuk dunia kerja dan nyadar kalo lelet itu bisa mempengaruhi karir, dia pun belajar untuk tepat waktu dan akhirnya bisa jadi pribadi yang disiplin. Nah, apa bisa dibilang Otong ganti golongan darah?

Biasnya adalah, kalo ada tipe kepribadian di kartun-kartun golongan darah yang pas beneran dengan karakter diri atau teman lo, kesesuaian itu diheboh-hebohin trus di-share di timeline socmed, “Ih beneran ya, gue golongan darah B, emang suka blak-blakan”. Coba aja ada karakter di kartun-kartun itu yang ngga cocok dengan dirinya, udah diabaikan gitu aja, ngga diseriusin. Dan, itu dilakukan hampir kebanyakan orang yang suka lucu-lucuan baca tipe kepribadian lewat golongan darah. Makanya, sistem ini bisa jadi populer.

Mirip kan dengan logika ngaco dan bias pada ramalan bintang/horoskop yang pernah gue bahas di ini.

Tapi, agak berbeda dengan ramalan zodiak, tipe kepribadian per golongan darah ini ada bumbunya sedikit. Karena dibagi berdasarkan golongan darah, orang mengira ini lebih akurat karena disangkut-pautkan dengan biologis manusia. Padahal, di kelas 8 SMP atau 11 SMA, kita belajar bahwa golongan darah itu ditentukan dari ada atau tidaknya antigen tertentu di permukaan sel darah merah yang nantinya dapat memicu respon imun jika kita menerima darah dari golongan yang ga kompatibel dengan darah kita. Di sisi lain, kepribadian atau sifat manusia ditentukan oleh susunan gen yang ada di setiap sel tubuh manusia. So, mendasarkan golongan darah sebagai penentu kepribadian seseorang itu keliru kan, Sis?

Penelitian khusus pun telah dilakukan dan ditemukan bahwa ngga ada hubungan antara golongan darah dengan personality seseorang.

Kalo lo penasaran dengan bahsan lebih dalam tentang apa itu golongan darah dan bagaimana kategorisasi kepribadian berdasarkan golongan darah telah menimbulkan kasus rasisme, baca aja tulisan gue yang ini ya:

Golongan Darah Bisa Mencerminkan Kepribadian Manusia, Masa sih?

****

Itu baru 10 dari sekian banyak mitos sains di kehidupan sehari-hari. Agak miris rasanya jika masyarakat kita mengeluarkan uang begitu banyak untuk hal yang tidak punya dasar valid dan terbukti secara ilmiah. Mitos-mitos ini bisa kita tinggalkan perlahan jika sebuah generasi belajar dengan benar, bukan sekedar mencari nilai atau mengandalkan cara instan. Mereka belajar dengan benar-benar menghargai ilmu pengetahuan, pentingnya berpikir kritis, dan kerja keras untuk menciptakan perubahan atau inovasi hidup yang lebih baik.

Sebagai penutup, gue mau nanya ke kalian semua, apakah lo tau mitos sains lain yang dulu sempat membuat lo terkecoh? Jika kalian mau melengkapi list gue di atas, tambahin mitos sains lain itu di bagian komen, ya. Thank you..

Stay critical, stay awesome!

 

Referensi
sumber gambar asal mitos: http://www.phdcomics.com/comics/archive/phd051809s.gif 
sumber gambar otak kiri-kanan: http://www.cartoonaday.com
http://www.therichest.com/rich-list/most-popular/10-popular-science-myths-debunked/3/
http://www.discovery.com/tv-shows/mythbusters/videos/five-second-rule-minimyth/
http://en.wikipedia.org/wiki/Tongue_map
http://science.howstuffworks.com/science-vs-myth/everyday-myths/10-false-facts1.htm#page=10
http://www.todayifoundout.com/index.php/2010/07/humans-have-a-lot-more-than-five-senses/
http://en.wikipedia.org/wiki/Sense
sumber gambar 5 indera: http://mycolormusic.com/5-effective-ways-to-practice-better/
http://www.iflscience.com/health-and-medicine/common-science-myths-most-people-believe
https://all-that-is-interesting.com/wordpress/wp-content/uploads/2014/10/ScienceMythsAntibiotics.jpg
http://all-that-is-interesting.com/science-myths/sciencemythsantibiotics
http://www.hsph.harvard.edu/nutritionsource/calcium-full-story/
http://blogs.scientificamerican.com/guest-blog/2011/02/15/you-are-what-you-bleed-in-japan-and-other-east-asian-countries-some-believe-blood-type-dictates-personality/
sumber gambar golongan darah: http://www.pulsk.com/303055/Tipe-Kepribadian-Anda-Berdasarkan-Golongan-Darah.html

 

—————————CATATAN EDITOR—————————

Kalo ada di antara lo yang mau nambahin list mitos sains di atas, silakan lengkapin di bagian komen ya. Atau mau nanya-nanya sama Fanny tentang 10 mitos di atas, tinggalin aja komen di bawah ini.

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan membership zenius.net di sini.