6 Masalah Utama dalam Belajar dan Solusinya

6 Masalah Utama dalam Belajar dan Solusinya

Halo zenius fellow, ketemu lagi sama gue nih! Semoga lo semua belum bosen ya ngeliat foto gue ngejejer di zeniusBLOG dalam tiga artikel terakhir :P. Nah, dalam kesempatan kali ini gua mau nulis topik yang lo semua udah bisa tebak dari judul tulisan ini, yaitu: masalah utama dalam belajar dan solusinya.

Buat kalian para pembaca zeniusBLOG yang sekarang ini masih menyandang status pelajar, rasa-rasanya "belajar" itu udah jadi makanan sehari-hari lo semua. Ya mau gimana lagi, sebagai manusia yang menyandang status sebagai pelajar, lingkungan lo otomatis menuntut lo untuk rajin belajar, dari mulai guru, orangtua, kakak, om-tante, kakek-nenek, dsb...

"Hayooo kamu belajar yang rajin sana! Jangan kebanyakan nonton si Lee Min-Ho atau Nabilah terus! Kalo nilai di sekolah kamu bagus, kan mama bisa banggain prestasi kamu pas arisan tetangga!" - Mama

Haduuuh, ngomong sih gampang Maa... belum tau aja si mama kalo belajar (baca: nyerap ilmu) itu gak semudah ngabisin makanan dibalik tudung saji.

Belajar (apalagi belajar yang efektif) itu emang gak mudah, ada buanyaak banget masalah dalam hambatannya. Dari mulai ngumpulin niat buat belajar aja udah jadi masalah tersendiri, belum lagi catetan gak lengkap, masalah lagi deh. Kadang baru mulai buka buku 2 halaman aja udah ngantuk (iya, ngantuk juga kan masalah), terus kalo kita coba paksain baca tetep aja gak ngerti, coba dihafalin tapi gak masuk-masuk, coba langsung ngulik latihan soal bingung harus mulai jawabnya dari mana. Akhirnya? ya nonton Lee min-hoo atau Nabilah lagi deh! Huahaha...

Okay Guys cukup becanda garingnya, karena dalam artikel zeniusBLOG kali ini gua mencoba untuk merangkum hal yang amat-sangat-serius sekali-banget, yaitu "Enam masalah utama dalam belajar + beberapa tips atau referensi"; yang moga-moga bisa jadi solusi yang pas buat lo.

Sebetulnya sih, artikel kali ini bisa dibilang adalah bentuk "rangkuman" kompilasi masalah-masalah utama dalam belajar yang udah pernah dibahas dengan cukup lengkap dan detail pada tulisan-tulisan zeniusBLOG sebelumnya. Berikut adalah enam list masalah utama dalam belajar yang akan gua bahas:

  1. Penyakit paling klise: MALES!
  2. Belajar (hanya) untuk mengejar nilai akademis
  3. Menghakimi diri sendiri "Gue kan emang bukan anak pinter"
  4. Benci sama mata pelajaran tertentu
  5. Cara belajar yang salah (Belajar = sibuk hafalin rumus, tahun, istilah, nama orang, dsb)
  6. Semangat belajar yang nggak konsisten

Okay, ada nggak di antara lo yang ngerasa salah satu, beberapa, atau malah semua dari keenam list di atas yang "Wah, ini sih gue banget!". Kalo ada, mungkin lo bisa coba langsung loncat aja ke masalah yang lo ngerasa "gue banget" itu. Soalnya, jujur aja nih ya, artikel ini emang lumayan panjang dari biasanya. Jadi, mungkin emang lebih efektif kalo lo bacanya lompat langsung ke permasalahan yang ngena sama gaya belajar lo. Tapi, buat lo yang emang ada waktu senggang lumayan lama, atau emang lagi bela-belain luangin waktu baca artikel zenius, boleh banget kok lo baca artikel ini sampai tuntas. Gua jamin artikel ini akan mengubah cara pandang lo tentang cara belajar yang jauh lebih efektif dan juga menyenangkan, apalagi kalo lo juga luangin waktu buat ngecek link referensi artikel yg gua kasih di setiap list permasalahan. Okay, kita langsung aja mulai dengan pembahasan masalah utama dalam yang pertama:

1. Penyakit paling klise: MALES!

males belajarMales Belajar! Nah, ini dia nih penyakit paling klasik yang udah menjangkiti umat manusia dari generasi ke generasi. Kadang (atau seringnya) penyakit yang satu ini kambuh mendadak tanpa kita duga-duga. Udah tau besok mau ulangan, tapi kok rasanya malesss banget buat buka buku, maleeess banget buat latihan soal, pokoknya males banget nyentuh pelajaran deh!

Biasanya, guru atau orangtua dengan entengnya bilang "Hayo jangan males belajar, mau jadi apa kamu kalo baru umur segini aja udah males??". Yah, ngomong 'jangan males' sih gampang banget yee, tapi kalo penyakit ini udah menyerang, emang rasanya kok susah banget dilawan. Terus, kita harus gimana dong?

Okay, yang jelas sih nasehat ''Jangan males belajar" mau seberapa kali pun lo dengerin nggak akan bikin lo jadi nggak males lagi. Hal pertama yang harus dilakukan dalam menghadapi masalah adalah: identifikasi dulu masalahnya! Sekarang apa sih yang menyebabkan seseorang bisa males, atau lebih spesifiknya males belajar??

Kalo sekarang kita coba sama-sama mikir dalam konteks yang umum yah, apa sih yang membuat kita betul-betul Nggak niat melakukan sesuatu? Apa yang membuat kita nggak ada dorongan motivasi sama sekali untuk melakukan hal tersebut? Jawabannya bisa macem-macem, tapi menurut gua yang paling tepat adalah: ya karena kegiatan tersebut kita anggap nggak menarik, nggak exciting, membosankan, nggak jelas tujuannya buat apa, dsb.

Hal yang sama juga terjadi waktu kita males belajar. Kenapa kok rasanya berat banget buat buka buku pelajaran? Kenapa kok rasanya beban banget buat ngerjain tugas atau PR? Ya, karena lo menganggap belajar adalah sesuatu hal yang nggak menarik, belajar adalah sesuatu kegiatan yang membosankan, yang nggak jelas tujuannya buat apa, dsb. Pola pikir atau mindset dalem otak lo, itulah penyebab utama dari penyakit males.

Nah, terus kalo kita udah tau sebabnya, abis itu gimana dong? Ya kita perbaiki langsung ke sumber masalahnya dong. Caranya dengan mengubah paradigma lo bahwa belajar itu sebetulnya bisa jadi suatu kegiatan yang enjoyable, yang bisa dinikmati, seru, mengasyikan, bikin penasaran, dan bahkan bisa bikin ketagihan! Ketika lo bisa mengubah cara pandang lo, belajar gak akan lagi jadi hal yang membebani lo, gak akan lagi jadi hal membosankan, bahkan lo gak perlu repot-repot mikirin gimana caranya supaya lo termotivasi belajar, karena belajar udah jadi hal yang menyenangkan.

zenius masalah 1

Masalahnya sekarang, gimana caranya mengubah paradigma kita tentang belajar, bahwa belajar itu bukan hal yang membosankan tapi justru menyenangkan? Emang bisa yah kita ngubah pola pikir gitu aja? Nah, khusus untuk pertanyaan ini, kita udah pernah bahas masalah ini secara lengkap banget sampai bener-bener tuntas di tulisan zeniusBLOG sebelumnya. Gua saranin banget buat lo yang sangat bermasalah sama yang namanya MALES buat baca dua artikel di bawah ini:

Artikel Rekomendasi Masalah Belajar #1:

Kenapa Belajar Kerasa jadi Beban?

Apa sih yang membuat kita termotivasi?

 

2. Belajar (hanya) untuk mengejar nilai Akademis

Emang apa salahnya sih belajar untuk nilai akademis? Bukannya emang tujuan kita belajar itu cuma buat dapet nilai bagus, membanggakan orangtua, kuliah di tempat bergengsi, terus bisa gampang cari kerjaan yang bergaji besar, dan hidup bahagia selamanya??

CU007Graduation1-M

Hehehe... hidup itu gak sesimpel itu, sebagaimana manfaat dari belajar juga gak sesempit hanya untuk mendapatkan nilai akademis yang bagus doang. Kenapa gua bilang kalo "Belajar hanya untuk ngejar nilai" adalah masalah utama dalam belajar? Karena nilai dari sebuah tujuan akan sangat berpengaruh pada bagaimana proses kita menjalaninya. Btw lo pernah denger pepatah kuno yang udah ada turun temurun di kalangan pelajar Indonesia, bunyinya kurang lebih kayak gini:

"Anak yang nilainya selalu bagus biasanya akan kalah (dalam hal kesuksesan karir, finansial, karya hidup, dsb) dengan orang yang nilai waktu sekolahnya biasa-biasa aja."

Percaya atau nggak, menurut gue emang ada benernya juga sih (walaupun gak selalu benar). Eit, tapi bukan maksudnya lo jadi nggak boleh rajin belajar yah... yang gua permasalahkan adalah: ketika lo belajar hanya untuk ngejar nilai akademis, lo akan selalu terpaku pada satu indikator yang seolah-olah paling bisa merefleksikan kesuksesan lo dalam proses belajar (nilai akademis), padahal sebenernya bukan (cuman) itu indikator yang harus lo pikirin.

Kalo lo cuma terpaku pada satu indikator doang (cuman nilai dan prestasi akademis) lo akan menutup banyak banget kesempatan dan peluang lain untuk belajar sesuatu yang jauh lebih berharga daripada sekedar nilai doang. Lo nggak akan belajar gimana serunya belajar tanpa perlu disuruh, tanpa mikir bakal keluar di ujian atau nggak, dan lo akan belajar hal yang manfaatnya akan jauh lebih melekat dalam diri lo sampai bertahun-tahun.

zenius masalah 2

Sekarang, lo coba deh iseng aja tanyain tutor-tutor zenius di twitter, apakah waktu mereka SMA atau kuliah nilai akademisnya bersinar terang benderang sampai dinobatkan jadi siswa paling berprestasi?? Sejauh yang gua tau dari obrolan selewat sih, hampir semua tutor zenius itu dulu nilai akademisnya biasa aja, nggak istimewa banget lah... tapi mereka menghabiskan masa sekolahnya untuk explore lebih banyak hal yang jauh lebih bermanfaat. Belajar memahami dunia lebih jauh, mengembangkan bakat, hobby, ngulik banyak hal yang gak dipelajari di sekolahnya, dsb. Itulah yang biasa gua bedakan antara studying dan learning, atau subjeknya belakangan ini sering gua sebut sebagai 'pelajar' dan 'pembelajar'.

Anyway, buat lo yang masih ngerasa kalo belajar untuk nilai adalah hal yang mutlak harus dilakukan. Apa bedanya studying dengan learning, atau apa bedanya 'pelajar' dengan 'pembelajar'. Gua saranin banget lo buat baca artikel lama zeniusBLOG di bawah ini deh, dijamin artikelnya bakal menginspirasi lo:

Artikel Rekomendasi Masalah Belajar #2:

Belajar untuk Nilai atau untuk...?

 

3. Menghakimi diri "Gue kan bukan anak pinter"

"Ah gue kan emang bukan anak pinter, ya mau gimana lagi dong?"

"Gue sih emang dari dulu gak pinter hafalan, jadi ya gua males belajar Sejarah dan nilai gue selalu jelek"

"Gue kan orangnya dominan otak kanan, jadi wajar dong kalo gue bego urusan itungan seperti pelajaran matematika?"

Sikap menghakimi diri sendiri (baca: fixed-mindset) ini gua anggep sebagai salah satu masalah utama yang paling gawat dalam belajar. Ibaratnya belum juga bertarung, tapi udah kalah duluan. Dengan lo menghakimi diri lo sendiri, lo seolah-olah menjadikan hal tersebut excuse atau alesan untuk terima nasib gitu aja, dan gak berusaha bangkit untuk memperbaiki diri menjadi lebih baik. Padahal sebetulnya, tanpa lo sadari, mindset seperti itu justru yang membatasi lo dalam belajar, berkembang, dan mengevaluasi diri untuk jadi individu yang lebih baik.

20150327022522Ditambah lagi, seringkali guru bahkan orangtua lo juga memberi afirmasi terhadap justifikasi ini, misalnya dengan mengatakan kalo anak IPA itu dominan otak kiri jadi lebih jago hitung-hitungan, sementara anak IPS itu lebih dominan otak kanan, jadi lebih jago hafalan. Jadilah lo percaya kalo lo dominan otak kiri sehingga gak akan mungkin bisa main musik, atau lo yang otak kanan gak mungkin jago matematika. Padahal sebetulnya, dikotomi otak kanan dan otak kiri itu informasi yang ngaco banget dan udah pernah dibahas di artikel sebelumnya oleh tutor biologi zenius (Kak Pras) secara lengkap.

Kalo gua perhatiin, ada banyak banget murid zenius yang terjebak dengan pola pikir ini selama bertahun-tahun dan baru sadar setelah kenal sama zenius. Apakah mungkin jangan-jangan lo juga termasuk salah satu yang terjebak dengan pola pikir fixed-mindset seperti ini? Kalo iya, ini bahaya banget dan harus lo atasi sesegera mungkin. Serius, sikap menghakimi diri sendiri ini adalah salah satu masalah utama dalam belajar yang secara gak sadar sangat mempengaruhi persepsi lo terhadap diri lo sendiri.

Nah untungnya, Kak Fanny udah pernah ngebahas masalah yang satu ini dari sudut pandang ilmiah secara komplit dan keren banget di artikel zeniusBLOG sebelumnya. Buat lo yang ngerasa suka menghakimi diri sendiri, gua saranin wajib banget deh baca dua artikel keren di bawah ini, dijamin nggak akan nyesel!

Artikel Rekomendasi Masalah Belajar #3:

Iya, gue kan emang bukan anak pinter, terus gimana dong?

Bedah mitos otak kiri otak kanan

 

4. Benci sama mata pelajaran tertentu

rage-crazy-rage-lAda nggak sih pelajaran yang lo benci banget sampai-sampai lo muak sama pelajaran tsb.? Believe me, I know how does this feels bro,sist... Emang yee rasanya kalo udah benci sama pelajaran tertentu tuh nyesek banget. Boro-boro mau belajar atau ngerjain latihan soal, nyentuh bukunya aja udah males, dengerin suara langkah guru masuk kelas aja bawaannya udah ngantuk. Kalo ada tugas pasti pengen nyalin punya temen terus, kalo ulangan nyontek, kalo belajar selalu nunda-nunda terus, rasanya nyiksa banget buat maksain belajar. Nggak kerasa, rasa benci ini numpuk terus selama bertahun-tahun makin lama makin akut sampai lo bener-bener muak dan pengen cepet-cepet lulus SMA supaya nggak akan pernah ketemu lagi sama pelajaran tersebut.

"Ya tapi mau gimana lagi, kalau udah benci sama pelajaran tertentu terus harus gimana lagi dong? Kalau udah benci, emang bisa sayang?"

Well, perasaan benci sama mata pelajaran tertentu kayak gini, emang salah satu masalah utama dalam belajar yang paling susah buat diatasi. Kenapa susah? karena lo harus melawan ego diri lo sendiri untuk keluar dari zona nyaman (comfort-zone). Walaupun agak sulit, tapi bukan berarti hal ini nggak bisa dilakukan loh. So, please allow us to lift your burden...

Seperti yang gua udah sebutin di atas, langkah pertama untuk mengatasi masalah adalah identifikasi dulu masalahnya, baru kita coba atasi masalah itu tepat di akar permasalahannya. Nah, hal yang menyebabkan lo bisa benci mata pelajaran tertentu itu ada banyak banget, bisa jadi sebetulnya karena lo nggak suka sama cara ngajar gurunya, atau mungkin cara belajar lo salah. Bisa juga karena dari kecil lo terus-terusan kena sugesti dari kakak, temen-temen atau orangtua kalo pelajaran anu itu susah banget (prime effect), atau bisa juga karena lo nggak bisa nangkep esensi yang menarik dibalik ilmu tersebut, dan lo gak tau apa sebetulnya apa alasan, tujuan, dan kenapa lo harus mempelajari hal itu.

zenius masalah 4

Lagi-lagi nih, untuk masalah yang satu ini, Kak Sasa udah pernah ngebahas panjang lebar dengan penjelasan yang enak banget di artikel zeniusBLOG sebelumnya. Di artikel tersebut, lo bisa paham lebih detail tentang kondisi psikologis manusia dalam memandang kegiatan yang dia suka/nggak, sekaligus juga tentang gimana cara mengatasinya. Buat lo yang masih bermasalah dalam belajar karena lo benci sama mata pelajarannya, gua sangat menyarankan lo untuk baca artikel Kak Sasa berikut ini:

Artikel Rekomendasi Masalah Belajar #4:

Gimana cara mengatasi pelajaran yang dibenci?

 

5. Cara belajar yang salah

djzqaNah ini dia nih, masalah belajar yang paling ngenes di antara yang lain. Ada banyak siswa yang sebetulnya udah cukup rajin, punya semangat yang tinggi buat melawan kemalasan, tapi sayangnya dia menyalurkan waktu dan energinya buat belajar dengan cara yang salah. Lo pernah nggak sih ngerasa udah belajar mati-matian tapi kok ngerasa nggak dapet ilmu apa-apa? Udah belajar siang malem eh tapi nilai ujian jelek, begitu beres ujian, ilmunya lupa semua, begitu ditanya pertanyaan yang nggak ada di buku cetak atau catetan langsung blank nggak ngerti apa-apa. Yak, kalo misalnya lo pernah ngerasain kayak gitu, kemungkinan besar sih cara belajar lo yang keliru. Emang apa aja sih cara belajar yang keliru? Okay, coba gua kasih list-nya sedikit yah... Berikut di bawah ini adalah common mistakes yang banyak dilakukan para siswa:

  • Belum ngerti konsepnya secara mateng, tapi udah langsung nyoba latihan soal.
  • Terpaku hanya pada 1--2 sumber, biasanya sih buku cetak dan hasil nyatet di kelas pas diterangin guru.
  • Ngehafalin tipe soal yang dulu pernah ditanyain dalam ujian yang sama.
  • Belajar = Sibuk menghafal rumus, tahun, istilah, nama orang, dsb.

Nah loh, ada nggak di antara lo yang kalo belajar tanpa sadar ngelakuin salah satu dari keempat point di atas? Atau malah keempatnya semua dilakuin tiap kali lo belajar? Kalo jawaban lo iya, berarti lo udah menghambur-hamburkan waktu dan energi lo selama ini dengan metode belajar yang salah. Cara belajar yang gua sebutin di atas, akan menyebabkan lo akan terus berorientasi pada nilai akademis dan ilmu yang lo dapet akan hilang tepat begitu kertas ujian lo kumpulkan. Kan sayang banget yah, kalo investasi waktu dan energi lo buat meras otak tapi hasilnya cuman segitu doang. Padahal kalo aja lo tau cara belajar yang tepat, dengan usaha yang kurang lebih sama, lo bakal dapet hasil yang jauh lebih optimal.

Terus, gimana dong cara belajar yang bener? Emang ada yah cara belajar yang bisa bikin ilmu nempel terus nggak lupa-lupa? Kita di zenius sih punya beberapa resep belajar yang bener-bener bisa bikin ilmu melekat di otak nggak lepas-lepas, biasanya proses belajar ini beken digunakan sama kalangan pengguna zenius secara turun temurun dengan istilah DELIBERATE PRACTICE. Apaan tuh deliberate practice? Singkatnya sih deliberate practice adalah proses belajar yang bener-bener menuntut pemahaman lo secara mendalam untuk kemudian dilatih secara penuh untuk setiap elemen yang terkait dengan ilmu tersebut.

Contohnya aja nih, kalo lo mau belajar jago main sepak bola. Lo nggak akan bisa sampai bener-bener jago kalo lo cuma mengandalkan sering-sering main bola sampai temen-temen kompleks. Terus, gimana dong cara belajar yang tepat? Pertama, lo harus melatih skill-skill yang mendasar dulu, seperti membangun stamina, ketahanan fisik yang oke. Baru abis itu lo belajar dulu cara giring bola yang bener, cara nahan bola yang bener, keterampilan kaki kanan dan kaki kiri yang seimbang, dsb. Kalo lo udah punya skill dasar yang oke, baru lo coba latihan tanding sesekali, abis itu lo evaluasi apa aja yang masih jadi kelemahan lo. Itulah cara belajar deliberate practice.

Metode belajar seperti main bola itu juga bisa lo lakukan dalam belajar hal apa pun, termasuk juga dalam belajar matematika, fisika, sosiologi, ekonomi, dan mata pelajaran lainnya. Nah, buat lebih jelasnya, lo bisa coba baca beberapa referensi artikel yang pernah ditulis zeniusBLOG sebelumnya tentang cara belajar yang tepat. Buat lo yang sampai sekarang cara belajarnya masih mengandalkan 4 point contoh gua di atas, wajib banget baca artikel di bawah ini:

Artikel Rekomendasi Masalah Belajar #5:

Cara Belajar yang bener: Deliberate Practice!

Apa bedanya deliberate practice dengan practice biasa?

Apa pentingnya membuktikan rumus?

Ngerjain soal Fisika, first you have to think!

 

6. Semangat belajar yang nggak konsisten

Kalo lo udah mengatasi masalah-masalah di atas, artinya lo udah punya persepsi dan cara pandang yang tepat dalam melihat proses belajar. Lo udah tau bahwa belajar adalah sebuah kegiatan yang seru, yang sebetulnya gak perlu dibenci, gak sepatutnya didasarkan (hanya) pada nilai akademis, dan lo juga udah tau teknik belajar yang tepat. Berarti lo tinggal mengatasi satu masalah terakhir dalam proses belajar, yaitu masalah kedisiplinan.

nunda waktu belajar

Disiplin yang gua maksud itu bukan berarti segalanya harus tepat waktu, ngikutin jadwal belajar, dsb. Instead, inti dari kedisiplinan itu : Lo konsisten dalam ngerjain segala sesuatu sesuai dengan tujuan yang mau lo capai. Itulah kenapa gua taro point masalah ini jadi yang nomor terakhir, karena sebelum lo mengasah kedisiplinan lo dalam belajar, lo harus punya persepsi belajar yang bener dan tujuan yang jelas kenapa lo harus ngelakuin semua hal ini. Sebelum pola pikir lo tentang belajar itu bener, gua jamin lo gak akan pernah bisa punya semangat belajar yang bener-bener konsisten.

zenius masalah 6

Okay, terus gimana dong metode yang paling tepat untuk bisa memiliki semangat belajar yang konsisten, untuk bisa memiliki kedisiplinan sehingga lo bisa memanfaatkan waktu lo secara efektif? Nah, untuk masalah ini bakal bisa jadi panjang banget pembahasannya, tapi untungnya, gua udah pernah nulis artikel yang secara khusus ngebahas tentang gimana caranya kita supaya bisa manfaatin waktu secara optimal. Selain itu, Sabda juga udah pernah ngebahas time-management ini di zenius.net. Buat lo yang punya masalah dalam kedisiplinan dan cara mengatur waktu, gua saranin buat baca artikel dan video zenius.net berikut di bawah ini:

Artikel & Video Rekomendasi Masalah Belajar #6:

Apa sih yang membuat kita bisa konsisten dengan komitmen kita?

Gimana sih cara manfaatin waktu secara optimal?

Time Management Skill

-----------****-----------

Okay, demikianlah pembahasan gua tentang masalah utama dalam belajar dan juga beberapa tips dan link referensi yang moga-moga bisa jadi solusi yang tepat buat gaya belajar lo. Apa yang gua tulis di sini, mungkin gak akan bisa lo praktekan secara instant dalam proses belajar lo hari ini atau besok. Gua yakin lo emang butuh waktu dan proses yang gak sebentar, untuk bisa mulai mengubah paradigma lo dalam memaknai esensi dari belajar itu sendiri, ngubah cara belajar lo jadi lebih efektif, mulai belajar menyukai pelajaran yang sebelumnya lo benci setengah mati, mulai disiplin dalam mengatur waktu, dsb. Tapi pada intinya, gua harap tulisan gua ini bisa jadi modal patokan buat lo, untuk bisa mengatasi berbagai masalah lo dalam belajar. Okei?

Anyway, mungkin ada beberapa di antara lo yang baca tulisan ini yang skeptis dan ragu. Emang bisa yah, belajar itu nggak jadi beban dan malah bisa dinikmati? Emang bisa yah kita jadi suka sama pelajaran yang selama ini kita benci? Apa betul kalo cara teknik belajar yang diajarin zenius itu bisa bener-bener ngaruh? Emangnya ada yah orang yang mau belajar tanpa mikirin soal nilai akademis? Kalo bukan nilai akademis, terus apa dong standard atau indikator yang tepat dalam menunjukan kalo cara belajar kita udah tepat?

Naaahh... semua pertanyaan dan keraguan lo itu, mungkin bisa kita lihat aja sama-sama buktinya dengan ngeliat beberapa potongan screenshoot mention audience twitter zenius yang gua tunjukin di bawah ini. Kalo gambarnya terlalu kecil dan gak kebaca, tinggal klik aja gambarnya, nanti otomatis open new tab.

zenius mention twitterGimana, udah baca semua potongan mention audience zenius twitter di atas? Dari situ, gua cuma mau buktiin ke lo aja, bahwa apa yang selama ini zenius perjuangkan, untuk mengubah paradigma para pelajar di seluruh Indonesia dalam memaknai belajar, sedikit banyak udah mulai menuai hasil positif. 🙂

Ketika lo ngerasa belajar itu sesuatu yang asik, seru, menyenangkan, dan bahkan bikin lo ketagihan. Ketika lo yang tadinya anti sama mata pelajaran tertentu terus berubah malah jadi cinta. Ketika lo belajar nggak kenal waktu sampai berjam-jam tanpa disuruh sama siapa-siapa. Ketika lo malah lebih milih belajar waktu jam kosong di kelas pas guru nggak masuk kelas, di waktu liburan atau bahkan waktu UAS baru aja beres... Itulah indikator yang menurut gua jauh lebih merepresentasikan BELAJAR yang sesungguhnya. Itulah yang menunjukan bahwa lo udah melihat belajar bukan lagi sebuah proses "studying" melainkan proses "learning". Itulah yang membedakan yang namanya pelajar, dengan yang namanya seorang PEMBELAJAR.

Mungkin indikator seperti ini emang nggak betul-betul bisa diukur secara presisi sebagaimana nilai akademis. Tapi gua yakin, para pembelajar yang nama-namanya terpampang dalam screenshoot di atas, telah memperoleh sesuatu yang jaauuuh lebih berharga daripada hanya sekedar nilai akademis doang, yaitu The Joy of Learning! 🙂

==========CATATAN EDITOR===========

Kalo ada di antara lo yang mau ngobrol atau nanya-nanya sama Glenn tentang masalah belajar yang lo alami, langsung aja tinggalkan comment di bawah artikel ini.

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan vouchernya di sini.

About 

Glenn Ardi adalah VP of Marketing Zenius Education dan Editor Zenius Blog. Glenn mengambil gelar Sarjana di Fakultas Ekonomi, Jurusan Manajemen Universitas Parahyangan Bandung.
 
Follow Twitter Glenn at @GlennArdi

  • Muhammad Rizaldy

    kak prediksi buat un 2015 belum ada yaa?

    • tahun ini kita gak buat prediksi UN thn 2015 krn ternyata SKL (kisi-kisi) dari pemerintah sama persis dari tahun ke tahun. Jadi kita putuskan lebih baik alokasikan wkt para tutor utk melengkapi rekaman yg masih blm lengkap aja. 🙂

      kamu kalo coba lihat prediksi UN tahun2 lalu, masih relevan banget kok dgn thn ini. wong SKL-nya sama persis 🙂

      • Falah Akbar

        tapi untuk SKL anak SMK dari tahun kemarin dengan tahun skrng beda banget nih.
        Tipsnya gimana nih, udh lagi gue sdngn ngejar materi SBMPTN -_-

  • Wilda Anisah

    Kak, kira2 masih bisa enggak ngejar semua materi sbmptn? Lbh baik fokus sbmptn kn kak?

    • masa depan itu gak ada yg pasti dan masih ada dlm genggaman kamu. kalo kamu pikir sbmptn jauh lebih penting utk dikejar ya gpp, coba dikebut aja. karena semakin kamu khawatir masih sempet atau nggak, semakin kamu nunda belajarnya, padahal kan waktu yg habis gak bisa balik lagi. sementara kamu masih galaw mikirin masih sempet belajar atau nggak, ribuan pesaing kamu yg lain lagi sibuk belajar lho. 🙂

      • Wilda Anisah

        Iya kak, saya jg ngerasa gitu sih kak hehe, kebanyakan galau nya drpd actionnya. Oke deh kak Glenn, makasih byk kak buat sarannya 🙂 beruntung kenal zenius, benar2 mengubah paradigma berpikir saya 😀 sukses terus buat zenius.

  • Muhammad Fairuzi T.

    Kak, mau tanya nih... kebetulan saya suka banget sama matematika, bisa dibilang seharian belajar matematika juga kuatlah. Efeknya, pelajaran yang lain jadi terganggu, bisa dibilang pas-pasan lah. Sebenarnya saya gak benci pelajaran lain sih, cuma jauh lebih suka matematika aja. Yang saya pelajari juga bukan materi sekolah sih, ya seperti materi olimpiade gitu lah, jadi gak buang-buang waktu untuk hal yang bisa dipelajari dalam waktu normal. Menurut Kak Glenn saya harus bagi waktu untuk pelajaran lain atau tetap seperti ini ya? Terima kasih 🙂

    • punya satu pelajaran favorit itu bagus, tapi kamu juga harus paham bahwa integrasi antar ilmu itu akan jauh lebih bisa memaksimalkan potensi kamu thd disiplin ilmu yg kamu dalami. dengan memahami dunia jauh lebih luas, seorang matematikawan akan bisa mengaplikasikan ilmunya dgn jauuuh lebih keren.

      Coba aja kamu cek gimana kehidupan matematikawan keren dlm sejarah, dari mulai Roger Penrose, Alan Turing, John Nash, Georg Cantor, dkk.. Mereka gak hanya jago dlm matematika doang loh, tapi juga paham integrasi ilmu dari fisika, biologi, kimia, sampai ke social science juga. 😉

      • Muhammad Fairuzi T.

        Untuk fisika dan kimia sih saya cuma belajar dari zenius dan alhamdulillah selalu dapat peringkat atas di kelas untuk dua pelajaran itu. Apakah saya harus menguasai semua pelajaran? atau hanya beberapa pelajaran yang Kak Glenn rekomendasikan?

  • bg glen, gua mau menyadarkan teman gua nih untuk bagaimana sebenarnya learning yg seru itu!! terus kalau bisa gurunya sekalian yg hanya ngajar dgn cara ngapal doang,, minta sarannya yahh

    • aplikasikan learning si fun dan jadilah pembelajar sejati sampai bikin temen lo penasaran dan nanya sendiri ke lo resepnya apa. orang hanya bs diubah ketika dia membuka dirinya lebih dulu. 🙂

  • Mau bilang

    Hi Bang Glenn!!

    Sebenernya, gua udah baca semua artikel yang kakak bikin, trus sampe gue ctrl+d...tapi gue jadi 'silent reader'..cuma baru kali ini gue komen heheheh *ampuni.saya* [url=http://emoticoner.com][IMG]http://emoticoner.com/files/emoticons/onion-head/big-eye-onion-head-emoticon.gif[/IMG][/url]

    Bang...ada masalah lagi nih, bukan masalah belajar sih. Ini 'budaya' pelajar indonesia yang udah mendarahdaging *lebay* yaitu nyontek-menyontek kalo lagi ujian. Beberapa hari yang lalu gue UTS *baru.UTS* sampe hari selasa depan. Nah, dikala temen-temen gue sibuk nuker jawaban, gue murid yang paling anteng -gak tengok kanan kiri. Sampe temen gue yang rank 1 -dia nyontek juga, melontarkan pertanyaan retoris ke gue,"Kok pas ulangan diem aja?". Ya gue mau jadi orang jujur.

    Gue juga pernah nyontek sih, trus dicontekin temen. Dia yang nyontek, gue yang remed. Gue kapok.

    Gue teringat kata-kata Bang Glenn, jangan jadikan nilai sebagai tujuan. Lagian 10-20 tahun kedepan kita gak bakal ditanya 'nilai mtk/ipa/ips kamu waktu sma berapa?', tapi yang akan dipertanyakan kita jujur atau enggak . Trus nilai juga gak dibawa mati, tapi yang dibawa mati itu cara ngedapetinnya. Jadi sebisa mungkin, gue ngerjain test, bener-bener hasil sendiri. Memang kedengarannya naif...sampe-sampe gue disinisin sama temen-temen kaum nyontek. Duuuh gue jadi curcolnya melebar gini yee T_T. Ya udah deh, minta pendapatnya ya Kak :'v

    • Hilmy Adam Jieta Pradana

      ijin ngasih pandangan ya.. Menurutku itu bagus kok. Dengan begitu secara gk langsung kamu ngebentuk mental yang lebih kuat dibanding temen yang lain. Coba jangan liat siapa yang ngelakuinnya aja ya, kalo bisa kalahin dah itu yg rangking 1 tapi nyontek.
      Mental yang kuat bakal berguna bgt buat ngejalanin kehidupan selanjutnya, mungkin yang paling deket sih SBMPTN atau tes masuk PTN lainnya..
      Semangat bro keep forward 🙂

    • Blue

      I know that feel sist. Di sekolah saya nyontek dah budaya banget -_- *tapi setau saya sih jarang" ada yang rank 1 nyontek*. Nyontek di sekolah saya canggih banget dan rempong banget -_-. Saya pernah juga sih nyontek, tapi sekarang dah tobat, nyontek paling" manfaatnya juga cuman dapet nilai bagus itu aja, ilmu gak dapet(percumah aja sekolah).... Dan sepertinya di Indonesia generasi sekarang ini suka banget nyontek. Pernah liat di sosmed orang ngepost jeleknya budaya nyontek, komennya rata" bilang "individualist amat lu, emang lu besok mati mau ngubur sendiri ?:v", "muna lu, kayak lu gak pernah nyontek aja :v" . Saya gak nyontek dan nilai saya juga gak bagus, tapi itu gak jadi masalah 🙂

    • Hahaha... lucu juga yah, masa kamu disinisin karena kamu gak mau ikutan nyontek? ada-ada aja, hehe..

      anyway, sebetulnya posisi gua thd nyontek itu agak berbeda dgn guru2 yg lain, sementara guru2 yg lain melihat nyontek itu adalah tindakan curang yg gak jujur, kalo gua sih ngeliat nyontek itu tindakan yg membodohi diri sendiri. kenapa membodohi diri sendiri? ya karena menurut gua nilai akademis itu gak penting2 amat kok utk sampe dibela2in buat nyontek dan merendahkan integritas kita kayak gitu.

      ketika kita udah jadi seorang pembelajar, nyontek itu bukan lagi jadi sebuah "dosa" tapi justru jd sesuatu yg gak penting sm sekali. Kalo gue jadi lo sih, gue cuek2 aja sama temen2 yg punya budaya yg nyontek, nanti mereka juga yg akan numpuk masalah sendiri ke depannya 🙂

  • Hilmy Adam Jieta Pradana

    emang ipk tutor tutor zenius masing2 brp bang? :p

    • sejauh yang gua tau sih lumayan bagus-bagus tapi gak yg sampai cumloude (>3.5)

  • Ela

    Bang, aku langganan zenius.net. Video video penjelasannya itu kan dari tahun 2011. Cukup update gak sih itu buat aku ngejar sbmptn? Soalnya aku ga paham konsep tapi kalo disuruh nonton semua video zenius yang dari kelas 10-12 sma kayaknya nggak akan ke kejar deh. Jadi aku harus gimana bang? 🙁

  • adrian

    Kak, bahas ttg filsafat dong di blog...

    • wah boleh juga sih, topik apa yah kira2 yg menarik utk dibahas?

      • Alexander Twcp

        Saran bos, kalo ttg kota ideal Plato? curhat dkt ya, aq kok liat Indonesia itu krg bagus kalo sistemnya demokrasi, trs ada topik di web yg bhs kota ideal itu orang filsuf smua tp w masih bingung, kalo blh dibahas yah...^^

      • Deny Arya Wiranata

        Bener nih bang, entah kenapa denger kata filsafat gw berpikir kalau konsep soal manusia dan dunia itu luas banget, dan sudut2 pandang yang diambil dari segi filsafat itu bagus banget. Tapi gw pengen tau lebih dalem aja bang, enggak minat kuliah disitu, sebagai sambilan berpikir aja sik menurut gw filsafat itu hehe.

        Kalau bisa topik yang dibahas sih tentang teori komunis kayak Karl Max dan kapitalis (adam smith) dll dong bang. Gw cuma tau aja, tapi belum baca, pengen tau secara garis besarnya kayak apa. Makasih bang.

  • alfian syah

    Kalo aku sih masalahnya gini yg sampai sekarang jadi masalah yg membuatt aku menghakimi bahwa aku bodoh
    Yaitu ketika aku udah ngerti konsepnya , udah paham dan hafalateri tapi pas ujian selalu aja rasanya blank. Lupa semua apa yang udah di pelajari . sepertinya otakku punya ingatan yamg lemah
    Ada solusi gak kak glenn?

  • Annisa Khairani

    Kak, saya mau tanya, efektif atau nggak sih kalo pelajaran yang kita terima dari guru (sekolah) kemudian pas (pulang sekolah) di rumah kita ulang lagi apa materi yang disampaiin tadi?

    • Cukup efektif, apalagi kalau kamu coba cari informasi dari sumber lain terkait materi tersebut, terus kamu bikin rangkumannya sendiri.

  • Dzakwan F

    Sebenarnya cara yang baik dan benar buat belajar sbmptn itu gmn sih glenn?, gue bingung mesti kapan ngereview materi yang udh gue pelajarin di zenius.net.misalkan gue udh ngerti disatu bab trs gue pindah pelajaran dan gue lupa cara ngerjain bab yg udah gue ngerti,thanks!

  • Edy Ribowo

    Hai Kak Glenn...
    Sekarang Saya kelas 2 SMA , dulu waktu kelas 1 ane semangat banget yang namanya belajar, belajar apa aja, walau gurunya bikin ngantuk tapi ane masih semangat banget dalam belajar. Tapi, akhir - akhir ini semangat saya kok luntur ya ?? ._. semenjak nemu mainan baru, yaitu Pemrograman.

    Dulu ane sering banget belajar mapel sekolah ( bio/mat/fis/kim/dll ) itu sampek larut malem pun betah :v sekarang gue lebih seneng ngulik C++, HTML, bikin - bikin program dan sejenisnya. Serius, ane betah sampe ngulik program sampe jam 11 - 12 malem. Dan efeknya mulai terasa akhir - akhir ini 🙁 ane ketinggalan pelajaran, kayak males mau ngejar, males masuk kelas ( ini jangan ditiru ye .. -_- )

    Gimana caranya ya kak Glenn agar saya "back on track" lagi ? soalnya daya afinitas C++ itu lebih gede ke diri ane ketimbang mapel lain :3 :3 :v

    • Menyukai pemrograman itu adalah langkah yang baik, tapi kamu perlu sadari juga... seorang programmer yg jago itu gak hanya bs diandalkan dlm technical skill-nya doang. tapi dia juga perlu utk memahami konteks aplikatif yang ingin diimplementasikan. Sekarang kalo lo misalnya diminta utk bikin pemrograman ttg sequencing human DNA, apakah lo bisa lakukan itu tanpa memahami biologi? Kalo lo diminta bikin software utk perbankan, apakah lo bs lakukan itu tanpa memahami konsep ekonomi makro? Kalo lo diminta bikin software utk menghitung risiko ketahanan mesin, lo juga hrs ngerti konsep fisika yg berlaku dlm proses itu.

      Sebetulnya sih maksud omongan gue simpel aja, kalo lo cuma jago ngoding... lo cuma akan jadi staff IT dlm sebuah perusahaan. Kalo lo jago ngoding dan ngerti integrasi disiplin ilmu, lo bisa jadi inventor apapun yg lo inginkan, peluang lo ke depan akan jauh lebih luas. 🙂

      • Edy Ribowo

        Thanks kak Glenn 🙂 Setidaknya pikiran saya sudah terbuka tentang pentingnya disiplin ilmu lain 🙂

  • rois saifuddin

    saya kalo diterangkan guru di sekolahan bisa pahan, tapi kadang-kadang kalau sampai rumah lupa itu kenapa ya ? minta sarannya donk !!!

    • wajar kalau kamu lupa informasi baru yg blm pernah kamu ketahui sblmnya. Solusinya ya dicatat apa yang diterangkan guru (tapi jgn pas dia nerangin nyatetnya). Pas dia nerangin lo perhatiin aja, kalo udah beres neranginnya baru lo catet. Abis itu di rumah coba pelajari lagi hasil catetan lo, tambahin sama informasi dari internet 🙂

  • elvinachen

    kak mau nanya nih, gimana cara belajar yang efektif?apalagi UN udah makin dekat kak 😀

  • anonim

    Kalau solusi buat ngantuk gimana? gw suka ngantuk nih kalau belajar siang2

    • kalo ngantuk jgn dipaksain, tidur aja dulu 1-2 jam. tapi abis bangun tidur hrs beneran dipake belajar. pasti lebih fokus dan efektif. 🙂

  • Akardia Erika Zahira

    Wah gokil nih artikelnya, apalagi no 4 'gw banget' lah, tpi saya mau nyoba dengerin omongan bang glen deh. Btw, ka saya masih bingung nh ama SBMPTN, kan ada pil 1, 2, 3, nah di pil itu tuh ada kuota masing2 pil lgi ga sh? Misal daya tampung prodi X 120 orang, nah kan baklan ada orang yang milih prodi X di pil 1, 2, 3, nah misal daya tampung pil 1 80% dari 120 daya tampung dengan orang nilai terbaik, pil 2 15%, trus pil 3 5%, gtu ga sh? Ato gmna? Trus sbmptn itu kan sistem penyeleksiannya di satu tempat bkan? Mksdnya ga di kasih k ptn msing2, tpi doalah di satu tempat di pusat. Terima kasih atas jawabannya......

  • yosiana

    Kak di zenius.net itu ada pembahasan to nya aja atau ada t.o onlinenya juga?

    • zenius itu gak ada pembahasan T.O. yang ada video pembahasan materi, latihan soal, dan pembahasan soal-soal UN dan SBMPTN tahun2 lalu.

  • anonim

    Buat doang tips buat alumni

  • Akhmadi Waridyanto

    sumpah nampar banget nih artikel hatur nuhun kang tah eta jawaban yg selama ini gue cari sampai kuliah kebetulan gue kuliah di T.Kimia di PTS di kota Bandung.Dari semua masalah yg dibahas jujur hampir semua gue alami kecuali poin no 4,kalo masalah no 1 dulu sih males karena ga paham esensi mata kuliah ini ke mata kuliah lain,ama dosennya rada ngebetein pisan tapi sekarang lagi nyoba gamification buat learning kebetulan gue juga gamer paling sering sih maen Dynasty Warriors ama God Of War hehe,lalu no 2 sebenarnya bagi gue ga masalah nilai jelek atau apa tapi masalahnya karena sistem tadi itu yg nilai A-E itu jadi istilahnya kasta bgt yg nilai A dihargai tp nilai D-E kayak ga dihargai kesannya ini gue bgt dulu waktu semester 1-3 skrng msh tahap2 sih,masalah pengaplikasiannya sih buat ilmu T.Kimia yg gue geluti sih baru nemu 2 Ide pembuatan bioetanol dari sampah,ama semen tp bukan dari batu kapur :p hehehe semoga aja nemu amin,lalu no 3 gue jujur orangnya gampang bgt iri ama orang yg mudah bgt dpt A sedangkan gue yg berambisi dpt A entah kurang kerja keras,cara belajarnya salah atau apa makanya gagal baru 1 euy dpt A juga ini,lalu no 5 ini emang bener cara belajar gue belum bener dari ngafal rumus,ngapal cara,ngapal soal,lalu matkul hafalan ya sekedarnya gue hafalin asli cara itu bikin eneg ama matkul jadinya kesannya beban nah pertanyaannya apakah deliberate practice itu bisa dipakai di mata kuliah?,lalu terakhir no 6 ini gue bgt padahal waktunya banyak tapi kesannya gue nyia nyiain waktu yang ada jadinya ga maksimal. btw makasih buat artikelnya ya! punten ya dijawab curhatan gue kak glenn makasih 🙂

    • syukur deh kalo artikel ini bisa membantu. Yes, deliberate practice itu bisa digunakan untuk waktu kuliah, bahkan waktu di dunia kerja sampe sekarang aja masih kepake kok. Coba kamu praktekan secara konsisten deh.

  • Eko

    bang, curhat dikit ya hehe. gue alumni nih, dari ipa nyebrang ke ips. tahun lalu ga lolos sbmptn jadi ngulang lagi ujiannya tahun ini. kenapa ya gue yang selama ini (sejak bulan agustus) rasanya belajarnya rileks dan efektif, sejak bulan april ini yang makin deket sbmptn malah jadi panik, takut, dan meskipun hanya tersisa beberapa materi saja yg belum kesentuh, itu malah kerasa banyak banget, sehingga setiap mau belajar ga tau mau bahas apa duluan jadi waktunya kebuang2 cuma buat nentuin skala prioritas materi pelajaran, apalagi setiap ada soal yang ga kejawab, wah, paniknya semakin menggila dan rasanya tenaga jadi terkuras berkali2 lipat dengan suasana pikiran yg seperti ini. gimana sih bang caranya biar rileks lagi, optimis, dan ngilangin kesan trauma ga lulus tahun sebelumnya itu bang. soalnya kadang kalau gue bayangin suasana malam sebelum ujian sbmptn aja udah merinding, terlebih kalau bayangin suasana hari pengumuman, rasanya mau ngumpet aja. makasih bangg!

    • Untuk menghilangkan rasa panik emang agak sulit karena itu murni faktor psikologis yg ada dalam diri kamu sendiri. Salah satu yg bisa mensiasati hal itu adalah : jangan pernah mempertaruhkan segalanya hanya pada satu kesempatan doang. Dari cerita-cerita yang gua denger dari kakak-kakak kelas angkatan lo, sering banget ada cerita "tragis" yang bikin mereka gagal tembus SBMPTN cuma gara-gara hal konyol yang bikin mereka gak maksimal pas waktu ujian SBMPTN. Dari mulai tingkat kecemasan/gugup/grogi yang berlebihan, lupa bawa alat tulis yang lengkap, telat dateng karena nyasar atau kejebak macet, malemnya insomnia sampe gak bisa tidur (mungkin karena kebiasaan begadang belajar jadi susah nyesuain supaya bisa bangun pagi pas hari-H SBMPTN).

      Sadar atau nggak, kalo lo mempertaruhkan semua waktu dan energi yang selama ini lo perjuangkan/korbankan hanya pada satu moment doang, reaksi badan lo secara biologis (misalnya:anxiety level) juga bisa jadi gak karuan waktu menghadapi satu moment yang bener-bener menentukan.

      Jadi saran gua sih simpel aja, akan jauh lebih bijak kalo lo membagi kesempatan lo buat kuliah dengan beberapa jalur. Ada baiknya juga lo ikut Ujian Mandiri beberapa universitas lain, tentu yang sesuai minat jurusan yang lo idam-idamkan. Nah, dengan lo membagi peluang lo jadi beberapa kesempatan, gua yakin lo juga akan jadi jauh lebih rileks waktu ngerjain soal test, karena otak lo sadar kalo moment itu bukan satu-satunya penentuan "hidup-mati" yang mempertaruhkan segala usaha belajar lo selama ini.

      Selain itu, alternatif lainnya adalah dengan mencoba sering2 try out mandiri dengan kondisi yang sama persis dengan SBMPTN nanti, termasuk urutan mata pelajaran yang diujikan dan batas waktu yang akan diujikan. Kalo kamu terus membiasakan diri dengan situasi dan kondisi seperti itu, nanti pada saat hari H kamu akan jauh lebih tenang dan rileks daripada pesaing lain yg blm mempersiapkan diri.

      • Eko

        untuk ujian mandiri udah jadi planning utama juga sih bang kaya tahun lalu, dan gue rasa yang to mandiri juga bisa efektif buat adaptasi sih. tapi untuk trauma masih ada dikit sih bang.. ya tapi kayanya emang udah risiko alumni kali ya burdennya jadi agak lebih berat, hehe. tapi gua udah coba yang to mandiri (ga sekedar random bahas soal) sih bang dan lumayan bikin pede lah, plus ilmu yg didapat lebih kolektif untuk banyak mapel sekaligus. thanks lho bang sarannya, pretty relieving

  • elfandy

    kak kalau gue belajar suatu mapel sering biasa kebawa asik sendiri apalagi sambil nonton video zenius, tp masalahnya kalau misalnya gue belajar fisika dlm jangka lmyn lama (ngikutin DP) itu jadi asik sendiri dgn fisika dan biasanya kalo lihat pelajaran yang lain itu jd gk minat belajar pikirannya pengen belajar fisika terus.. tapi karena suatu sikon yaitu persiapan ulangan dan sebagainya, terpaksa gue pelajarin lagi kimia, nah stlh bljr kimia dlm jngka wktu lmyn lama eh gue mlh ketagihan dan asik sndiri dgn kimia sehingga kalo mau review ulang materi fisika jadi ngerasa malas soalnya udh kebawa asik sendiri dgn kimia dan atom-atomnya... Nah sarannya gmn nih kak biar semangat belajarnya tetap konstan ke semua mata pelajaran yg ada????? gk pasang surut terus

    • Halo Elfandy, menurut gue sih kalo lo udah seasikan ngulik sesuatu dan agak kehilangan minat utk hal yg lain itu wajar2 aja. Kita emg gak mungkin bisa membagi seluruh perhatian secara merata pada seluruh mata pelajaran. Cuma paling gua pikir, ini cuma masalah tanggung-jawab aja untuk bisa terus berganti fokus dari pelajaran A ke pelajaran B. Nanti lama kelamaan kalo udah terbiasa, sebetulnya semua mata pelajaran itu menarik dan bisa kita nikmati. 🙂

  • Ihsanuddin Zaini

    kk Glenn prediksi SBMPTN ntar di share kagak?

    • untuk sbmptn kita nanti siapkan panduan belajarnya, tapi gak berupa soal prediksi. Untuk latihan soal, kamu coba dari soal2 SBMPTN tahun2 lalu aja yah. Kan udah kita sediain lengkap tuh.

  • Nathalie

    kak request dongg.. mnta tolong dibikin pembahasan simak ui 2013 2014 ny juga,, klo ga salah baru yang inggris aja ya? yang bahasa indonesia dan lain-lain nya butuh bnget nih kak.. soalnya simak ui beda bgt,, lain dari yang lain. trus knp tiap taun cuma 1 paket yang dibahas(sbmptn)? kadang aku nyari pembahasan soal yang aku g bisa,, eh, malah gaada... dibanyakin lagi dong pembahasan sbmptn ny jg,, makasih kak!

  • Audy Muhammad L

    Wuih keren artikelnya bang glen! Kalo lu ngajar disekolah lu guru yang gue deketin, kalo bisa gue pacarin dah, kalo perlu gue nikahin dah! Tapi sayang banget sama2 cowo haha. Btw bang glen, bisa minta emailnya? Thanks sebelumnya bang

    • Hahaha... bisa email ke glenn.ardi@zeniuseducation

  • Medina HS Rahdiani

    bang kok saya tiap mau lihat videonya gabsa mulu, kenapa ya

  • Reja Nugraha

    ka mau nanya, ada ga tips buat mengatasi ngantuk di kelas? hehe

    • obat ngantuk yang paling gampang itu adalah tidur yang cukup. :v

  • M Alfandi Putra Wijaya

    Wkwkwk, klo aku sih cuma punya masalah sama yang namanya ngerjain tugas...otaknya kebanyakan mikir mau ngerjainnya gimana, padahal kan harusnya tinggal ngerjain aja...akhirnya tugas numpuk dan telat ngumpulinnya :v Emang sih kita belajar kan bukan untuk NGEJAR NILAI toh, kita sekolah itu buat nyari ilmu buat dipake dalam kehidupan bermasyarakat...sepertinya anak sekolahan perlu dikasih yang namanya ilmu filsafat :v biar lebih bermoral :v gak cuma agama sama Ppkn aja :v tapi bisa gak sih kita punya mata pelajaran yang emang gak cocok banget sama diri kita...??

  • Dhoola Ivanoov

    Bang, masalah utama gw dalam belajar itu gampang bgt ngantuk & akhirnya malah tidur disaat lagi belajar... trs jg gampang keganggu dlm belajar,,,Gimana nih bang solusinya ? sedangkan masih byk bgt materi yg blm gw kejar..thx u

  • Andriyanto Wibowo

    Whoa gua udah kena banyak propaganda dari zenius nih kak glen..
    semenjak kenal zenius gua jadi gak merhatiin guru ngajar di kelas, terutama menjelang un ini sekolah gua punya program P2UN (program persiapan un, ya inisiatif sekolah sih) jadi tiap hari kita dijejelin latihan soal tuh, tiap soal dibahas dan dikasi rumusnya tapi gua gak pernah nangkep konsepnya. jadi yah gua pikir gak mungkin kalo gua ngapalin segitu banyak rumus buat ngerjain soal. mendingan gua belajar konsepnya sampe ke akar2 nya biar ngerti sengerti ngertinya :), walaupun waktunya gak cukupsih buat ngabisin tuh materi, tapi yg penting gua enjoy belajarnya 🙂

  • Kak, mau tanya nih. Masalah yg saya alami itu gara" gurunya. Malah pelajaran" peminatan kaya fisika, biologi, matematika,dll. gurunya gak asik nerangin nya. Dan cara ngomong gurunya itu sulit dipahami. Solusinya gmn kak ?

  • Enisa Fitri

    Kak bisa nanya - nanya penyelesaian pr sekolah gitu ga si?

  • Marcell

    Kira2 gimana kak glenn kalo kita udah belajar secara konsep trus dikasih kualitas soal yang hapalan semua? Kan kita butuh nilainya juga wkwk

  • clementine gladys

    kak mau tanya kalau misalnya kita mau kuliah di jurusan DKV, itu harus jago gambar lebih dulu? atau nanti akan diajarkan dari awal di tempat kuliahnya?
    makasih 🙂

  • Alif Sebagja

    halo kak...
    gua udah coba nuasain materinya, sampai nge review berkali kali. waktu ngerjain soal yang standar standar aja aku masih lancar. tapi kalo gua ngerjain soal yang udah lumayan susah kok tiba tiba jadi nge-blank gitu ya? sampe sampe rasa percaya diri gua hilang gara gara ngeliat soal yang susah. itu gimana ya?