Tips Menghadapi Soal SBMPTN Matematika

Artikel ini berisi tips panduan belajar untuk persiapan menghadapi soal-soal SBMPTN Matematika, baik Matematika Dasar TKPA maupun Matematika IPA Saintek.

SBMPTN sebentar lagi, tapi masih banyak nih anak kelas 12 yang belajarnya cuma ngikutin materi di sekolah aja. Padahal materi kelas 12 itu cuma sebagian kecil dari soal-soal yang muncul di SBMPTN. Kalau cara belajar lo masih kayak begitu, nanti pas deket-deket SBMPTN nyesel deh karena baru sadar kalau ternyata materi SBMPTN itu lebih banyak menguji bahan-bahan kelas 10 dan kelas 11, bahkan ada yang bahannya dari pelajaran SMP loh.

Coba lihat aja nih statistik topik soal-soal Matematika Dasar dan Matematika IPA SBMPTN 6 tahun terakhir. Ini untuk yang Matematika Dasar:

Ini persebaran topik SBMPTN 2011-2016 untukMatematika IPA/saintek:

Mantabs kan? Nah, sebelum gue ngomongin beberapa hal lebih jauh, gue mau kasih penjelasan sedikit nih tentang statistik di atas.

1. Setiap soal tidak hanya menguji satu materi

Beberapa waktu yang lalu gue sempat bikin statistik topik soal UN Matematika IPA. Di statistik UN, tiap-tiap soal itu biasanya cuma menguji satu topik. Jarang banget soal-soal yang merupakan gabungan dari berbagai topik. Di SBMPTN ini sebaliknya. Satu soal di SBMPTN itu sering kali menguji lebih dari satu topik. Bahkan ada yang menguji kemampuan lo di 3-4 topik sekaligus.

Kenapa bisa begitu? Karena, inget, SBMPTN ini tujuannya untuk menyeleksi, bukan mengevaluasi hasil belajar lo. Jadi soalnya memang sengaja dibuat susah supaya sedikit yang bisa ngerjain. Perguruan Tinggi Negeri kan memang kursinya terbatas, dan yang diterima memang yang sedikit itu. Nah, statistik di atas ini udah mempertimbangkan soal-soal yang menguji lebih dari satu topik itu. Jadi kalau ada satu soal menguji persamaan kuadrat dan pertidaksamaan misalnya, di statistik itu dua-duanya dihitung.

2. Contoh soal yang butuh penguasaan lebih dari 1 materi

Misal, di Matematika Dasar tertulis kalau persamaan kuadrat muncul 18%. Itu bukan berarti kalau lo belajar persamaan kuadrat aja lo udah bisa ngerjain 18% soal matematika dasar SBMPTN. Karena inget, satu soal itu bisa aja campur-campur topik yang diujinya. Yang bener cara bacanya adalah: Kalau lo nggak ngerti persamaan kuadrat, dijamin lo nggak bisa ngerjain 18% soal SBMPTN. Biar kebayang kenapa kayak gitu, coba perhatiin contoh soal ini:

aritmatika

Soal seperti ini masuk ke dua topik, pertama persamaan kuadrat, ke dua baris dan deret. Kalau lo bisa bagian persamaan kuadratnya, belum tentu lo bisa ngerjain karena lo butuh kemampuan baris dan deretnya juga. Sementara kalau lo nggak ngerti bagian persamaan kuadratnya, maka pasti lo nggak bisa ngerjain soal di atas.

3. Statistik di atas belum tentu jadi prediktor yang akurat untuk SBMPTN 2017 nanti

Karena biar gimanapun, SBMPTN itu nggak ada kisi-kisinya. Nggak ada yang bener-bener tau soal yang akan keluar itu seperti apa. Jadi kalau si pembuat soal tiba-tiba nyeleneh dan bikin soal yang bener-bener beda dari biasanya, ya bisa aja. Tapi meskipun begitu, setidaknya statistik di atas bisa bikin lo kebayang beberapa materi dasar yang penting banget untuk lo kuasain segera.

4. Jangan anggap remeh topik TPA

Di statistik yang gue buat, ada topik yang namanya TPA. Sebenernya itu karena gue bingung aja mau namain apa karena nggak ada babnya di SMA, malah yang ada di SMP. Tapi jangan anggap remeh soalnya juga, coba lihat contoh soalnya nih:

persegi

Untuk bisa ngerjain soal di atas, lo cuma butuh tau cara mencari luas persegi sama luas persegi panjang aja. Kalau yang ini, malah udah dipelajari waktu SD. Tapi bukan berarti soal model begini lebih gampang dibanding soal-soal lain. Coba aja kerjain, bisa? Kasih tau cara ngerjain lo di DISQUS Comment di bawah yah.bOkay, kalau gitu, gimana cara belajar yang efektif untuk bisa dapet nilai maksimal di Matematika Dasar dan Matematika IPA? Yuk, lanjut.

 

Cara Belajar Efektif untuk Matematika Dasar & Matematika IPA di SBMPTN 2017

 

1. Taktis nentuin target

Ini kesannya sepele, tapi sebenernya penting banget. Jadi gini, lo ikut SBMPTN karena pengen masuk jurusan dan perguruan tinggi tujuan lo kan. Kalau gitu, targetnya juga perlu disesuaikan berdasarkan tingkat kesulitan jurusan yang lo pilih.

Kalau pilihan lo adalah jurusan-jurusan yang tingkat kesultannya tinggi banget kayak FK UI, STEI ITB, dan jurusan lain yang persaingannya super ketat, lo wajib bisa ngerjain semua soal matematika dasar. Kenapa? Karena para pesaing lo yang nantinya lolos itu rata-rata juga segitu nilai matdasnya. Setiap try out, matdas harus bener semua. Ya, kalau salah 1-2 karena nggak teliti aja masih nggak apa-apa, tapi jangan diturunin targetnya. Jadi buat lo yang ngincer jurusan favorit, buruan kuasai semua materi di matematika dasar, setelah itu, lanjut kuasai pelajaran lainnya.

Sebaliknya, untuk yang milih jurusan-jurusan yang tingkat kesulitannya rendah, nggak perlu terlalu perfeksionis juga sama nilai matematika dasar. Kenapa? Karena lo butuh waktu juga untuk belajar pelajaran yang lain. Jangan sampai pelajaran lain terbengkalai gara-gara lo pengen matematika dasarnya perfect. Jadi dalam menentukan target juga lo harus punya strategi yang menyesuaikan dengan seberapa sulit tingkat persaingan dari jurusan kuliah yang lo pilih.

2. Jangan cuma belajar pelajaran kelas 12

Buat yang sekarang kelas 12, mungkin masih banyak yang belajarnya masih fokus ke pelajaran kelas 12 aja. Wajar sih karena memang mau nggak mau pasti sekolah ngasih PR, terus lo harus belajar untuk ulangan juga, yang semua materinya adalah materi kelas 12. Nah, tapi kalau gara-gara itu lo nggak belajar dan ngulang lagi materi kelas 10 dan 11, bahaya men. Coba lo lihat nih statistiknya lagi:

Porsi untuk kelas 12 (yang warna hijau) itu relatif kecil dibanding yang lain-lainnya. Makanya penting banget untuk sesegera mungkin mengulang materi kelas 10 dan 11 untuk mempersiapkan diri. Kalau lo kemarin-kemarin udah mulai, bagus. Buat yang belum, buruan mulai woi! 🙂

3. Belajar per bab dulu, setelah itu baru lanjut ke soal campuran

Meskipun soal SBMPTN rata-rata adalah soal yang menguji kemampuan lo di berbagai topik (bab), tapi kalau lo langsung belajar ke soal-soal campuran, itu juga salah. Untuk bisa bener-bener menguasai konsepnya, tetep lo harus latihan per bab. Kalau pengen tau kenapa begitu, coba baca lagi artikel zenius tentang deliberate practice. Di situ dijelasin pentingnya belajar per bab.

Nah, tapi belajar per babnya jangan lama-lama. Setelah lo kuasai postulat, terus lanjut ke persamaan kuadrat, fungsi kuadrat, pertidaksamaan, dan seterusnya sampai selesai, berikutnya lo harus segera latihan soal-soal campuran. Karena kalaupun lo udah ngerti materi per bab, belum tentu bisa ngerjain soalnya loh ketika soal itu dicampur-campur dengan topik lain. Supaya bisa, ya harus latihan.

4. Kuasai konsep! Jangan menghafal tipe soal!

Hehe... kalau zenius ngasih tips belajar apa-apa, bagian ini nggak mungkin kelewat deh. So... udah jelas ya: Jangan menghafal tipe soal, tapi bener-bener kuasai konsepnya. Supaya lo ngerti teorinya, tonton video penjelasan materinya. Terus untuk menguji apakah lo bener-bener ngerti sama teorinya, kerjain latihan soalnya sebanyak-banyaknya, setelah itu baru tonton video pembahasannya. Terus yang juga sangat disarankan nih untuk persiapan SBMPTN Matematika, sebisa mungkin setiap rumus yang lo pelajari, lo coba buktikan rumusnya. Coba lo turunin sendiri kenapa bisa begitu. Gue pernah nulis juga tentang kenapa berusaha membuktikan rumus itu penting banget, baca juga deh.

5. Bedanya ngerjain soal saat belajar dan ngerjain soal saat ujian

Terakhir, ada tips tambahan tentang bedanya ngerjain soal pada saat belajar sama pada saat ujian. Kalau lagi belajar, ketika lo dihadapi sama soal susah, lo nggak boleh gampang menyerah. Kalaupun lo butuh waktu seharian penuh untuk bisa ngerjain soal itu, go ahead. Sama sekali nggak apa-apa belajar dengan cara begitu. Karena intinya belajar adalah lo harus dapet challenge. Ketika challenge-nya kecil dan lo cuma ngerjain soal-soal yang gampang aja, maka skill lo nggak akan bisa meningkat. Sebaliknya, kalau lo terus-terusan nge-push diri lo untuk ngerjain soal-soal yang lebih susah dari kemampuan lo sekarang, maka ketika lo berhasil, skill lo akan naik.

Tapi ketika nanti ngerjain soal pas ujian, lo harus rada cerdik. Jangan menghabiskan waktu di satu soal terlalu lama. Kerjain soal yang lo bisa dulu aja. Soal yang susah bisa lo skip dulu, terus balik lagi ke soal itu ketika masih ada waktu. Dulu gue juga gitu kok. Waktu ngerjain matematika dasar, ada 5 soal yang gue skip. Agak khawatir juga sih waktu nge-skip 5 soal itu, takutnya gue nggak berhasil ngerjain. Tapi setelah gue beresin pelajaran-pelajarin lain, gue masih ada waktu tuh untuk ngerjain soal matematika dasar itu terus gue berusaha keras untuk ngerjain 5 soal yang gue skip tadi, sampai akhirnya semuanya berhasil gue kerjain.

****

Okay, kira-kira gitu aja deh garis besarnya belajar Matematika untuk persiapan SBMPTN. Buat lo yang belum pernah sama sekali lihat soal Matematika Dasar ataupun Matematika IPA, ini gue kasih beberapa contoh set soalnya:

Untuk Matematika IPA/Saintek bisa diakses di bawah ini:

Lebih lengkapnya, bisa dilihat di Latihan Soal Campuran Matematika Dasar dan Matematika IPA. Di link itu ada pembahasan soal tes PTN 2002-2016 dan soal-soal kapita selekta yang gokil dan boleh dicoba lah karena pastinya soal-soal itu seru dan menantang abis.

Terus untuk bahan pendalaman teorinya, gue kasih juga linknya di sini sekalian:

Terakhir banget, ada contoh soal matematika IPA yang seru abis nih. Ada yang bisa ngerjain nggak? Posting di comment section di bawah dong hasil kerjaannya 🙂

suku banyak

==========CATATAN EDITOR===========

Kalo ada di antara lo yang mau ngobrol atau diskusi sama Wisnu tentang persiapan SBMPTN Matematika, langsung aja tinggalin comment di bawah artikel ini ya. Yang mau jawab tantangan Wisnu ngerjain soal di atas, sok tinggalin aja jawabannya di komen bawah ya.

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan vouchernya di sini.

  • Akmal Pratama

    Tuh nu, bener ga? hehehe......
    Btw bener bgt yg tadi dibilang, gw waktu ngerjain soal2 susah gini bisa berhari hari nemu jawabannya. Klo liat lsg pembahasannya sih bisa aja, cuma jadi ga dapet "ide" untuk ngerjainnya. Thanks
    Another nice post from zenius [thumbs up]

    • Udah ada yang jawab aja. Cepet juga. Kalau cuma baca soalnya, nggak nyangka kalau ternyata soal ini ada hubungannya sama integral. Hehe... Two thumps up juga buat lu.

      • yusuf

        dapet f(b)=(b^2)/4 sama integral (4-(b^2)/4) db dari mna ya?

        • Akmal Pratama

          F(b) Itu fungsi dari diskriminan, integralnya luas grafik yg diarsir

    • Ditianti

      ini soal yg TPA bukan sih? jawabannya B. 2/3 kan??? sama 😀 tp caranya gk spanjang ini ._.

      • Bukan. Kalau yang TPA bener jawabannya 2/3. Ini soal yang paling bawah.

    • Shalahuddin Al Ayyubi

      aduh kaga ngerti gmn bisa jelasin?

    • yusuf

      dapet f(b)=(b^2)/4 sama integral (4-(b^2)/4) db dari mna ya?

    • Junita Manurung

      On nya 8 bulan lalu. Tapi moga aja dibales. Grafiknya make fungsi apa ya ? Trus kok bisa pake grafik? Kurang ngerti nih

      • Fadillah Adamsyah

        syarat ga punya akar real kan D < 0, berarti : b^2 - 4a 1/4 b^2.
        Bikin grafik a = 1/4 b^2, nanti keliatan dah bentuknya

        • Junita Manurung

          Ohh setelah dilihat" lagi baru ngerti 😀
          Thanks

          • Fadillah Adamsyah

            yo sama-sama

        • Muhammad Aqil Fikry

          enjoy aja dam

  • makasih bang wisnu... 😀 saya udah niat mau bikin ginian, baru sempet beresin dua tahun terakhir. so...thanks banget, yah..

  • katanya sih tahun ini bakalan ada kisi-kisi buat SBMPTN, tapi pas saya cari-cari infonya, ternyata masih akan 'dipertimbangkan' untuk diberikan kisi-kisi, akan dirapatkan dulu, gitu kata Pak Ketua Panitia SNMPTN dan SBMPTN...

  • Mufliih Ramadhan

    Yes akhirnya ada postingan terbaru , jadi emosi lagi gue belajar . Sering2 yaa bang buat postingan, makiin semangat niiih ^^
    makasih guruu =))

  • Nih gue coba bantu buat tabel prediksinya guys. Ini dibuat waktu gue ikut sbmptn tahun kemarin, gue udah tambahin yang terbaru juga SBMPTN 2014. Semoga membantu hehe.

    • Mufliih Ramadhan

      sbmptn 2014 ??

    • makasih 😀

    • Thanks. Tapi jangan digabung sama tabel yang gue buat di atas yah. Soalnya cara bikinnya beda. Kalau lo kan satu soal dianggap satu topik aja (kelihatan tuh tiap tahun jumlahnya cuma 15, sama dengan jumlah soalnya). Kalau tabel yang gue buat di atas, satu soal itu bisa banyak topik.

  • Kak wisnu mana yg lebih bagus belajar yang fluid tapi intensitasnya sering sama belajar yg terkotak" oleh jadwal alias teratur

    • Itu sih soal kebiasaan aja 🙂 Kalau belajar matematika, yang paling penting adalah lo harus selalu challenge diri lo dengan tingkat kesulitan sedikit lebih tinggi dari yang lo bisa sekarang. Jadi intinya setiap kali belajar, lo nge-push limit lo terus-terusan, jangan cuma ngerjain yang gampang-gampang. Masalah cara mengatur waktunya sih nggak terlalu relevan yah.

  • yang soal konsep barder sama PK itu jawabannya 5 bukan, bang? dua soal sisanya ini masih diulik nih

    • Jabarin sama caranya sekalian dong. Biar bisa kita bahas sekalian caranya, bukan cuma jawabannya aja.

      • cmiiw..

        • Nice. Btw, kalau barisannya ada 3 bilangan, kita bisa langsung bikin hubungan gini:

          2b = a + c

          Bisa buktiin kenapa hubungannya begitu untuk barisan aritmetika?

          • ah, ini ya, itu kan 3 suku, barisan ganjil kan. triknya:

            U1+U2+U3

            kita mulai a bukan dari U1, tapi dari yg tengah, dari U2.

            U1+U2+U3= (a-b)+(a)+(a+b)

            U1+U3=2a=2U2
            kalo di soal berarti 2b=a+c
            trik ini berlaku buat tiap barisan ganjil kan? kayak kalo misal jumlah sukunya ada 5, U2+U4=2a. gitu?

          • Cool! Menariknya lagi, lo juga bisa terapin konsep suku ganjil ini di barisan geometri. Untuk barisan geometri a, b, c, maka hubungannya jadi gini:

            b^2 = ac

            Lo bisa coba cari aturan generalnya untuk suku ganjil lainnya, sama kayak yang lo buat di aritmetika.

          • Shilla

            btw nu soalnya bilang b>0 di soal ada 2 bnya 1 b di barder 1 lagi b = beda

          • Kalau maksudnya "beda", biasanya nggak pakai variabel. Kalau gitu jadi ambigu. Biasanya kalau maksudnya "beda", ngomongnya bisa gini "dengan beda positif" misalnya.

            Di soal itu, b yang dimaksud adalah b yang ada di barisan.

          • Shilla

            ho keren juga sih tapi pas ngerjain soal yang ini gue pake b = beda juga hehe
            tapi yang kanan gue ganti juga jadi (a+b)^2,akhir"nya gue dapat beginian
            (a+b)^2-3(a+b)-10=0
            (a+b)=-2 atau (a+b)=5,balik lagi ubah a+b=B hehe yaudah dapat 5
            kalau gue pake variable yang kaya gini boleh" aja kan?

          • Teknik ngerjainnya sih OK. Tapi kesimpulan akhirnya tetep nggak bisa kalau lo asumsikan bahwa yang lebih dari nol itu beda aritmetikanya.

            Coba lihat jawaban terakhir lo tanpa melihat pilihan jawaban di soal. Lo dapetnya b=-2 atau b=5 kan? Jawabannya bukan pasti b=5 jadinya, tapi bisa b=-2 dan bisa juga b=5.

            Dengan interpretasi lo bahwa "b>0" itu beda di aritmetika, bukan variabel b, akibatannya nggak ada alasan untuk bilang bahwa b=-2 itu salah.

            Kebayang nggak maksudnya?

          • Muhammad Fadhil Ayyasy

            kak, kalau gue nyelesainnya pakai

            a - b + a + a + b = a^2 - 10
            ^
            ^
            ^
            Kalau gue cara awalnya gini bisa kan kak? Hasilnya sama aja 5 atau -2...

  • Shilla

    yang barder gue isinya D.5 bener ga nu?

    • Bener nggak ya... hehe.. caranya jelasin dulu dong. Bahasnya lebih enak kalau lo ngejelasin cara lo ngerjain juga.

  • Randy

    kak sbmptn kan banyak tuh pelajaranya gimana cara deliberate practicenya? apakah gue pelajarin dulu 1 pelajaran sampe bener2 bisa apakah gue belajarnya campuran aja? tapi masih dalemin materi?

  • Guest

    Betul nggak? 😀

  • ~A M N~

    Bener nggak? 😀

    • Siip. Bener 🙂

    • Dari mana lo bisa tau kalo nilai Y adalah 1/5 dari sisi persegi?

    • AlTof Yuri

      itu permisalan panjang sisi nya harus 1 ???

  • Hasbi Diqi

    ini artikel yg udah gue tunggu2... mathematic, thanks bang wisnu 🙂

  • Fajar Novantiadi

    bang skrang gue kelas 12 nih,bingung wktu belajar buat SBMPTNya kapan? pulang sekolah sore terus tiap hari karena tambahan diskolah buat UN,mau belajar buat SBMPTN malemnya pasti ada PR yg harus gw kerjain
    ada solusi bang buat gw biar bisa belajar buat SBMPTN, mohon pencerahannya terimakasih ....

  • Alysa Syaharani

    Rada telat tp gpp deh ikutan aja haha
    Kata bang sabda sih ini cara primitif dan gue pake kalo udh mentok haha

    • Idenya boleh juga, dan bener kalau di soal dibilang a dan b itu bilangan bulat. Cuma sayangnya soal ini nggak bilang a dan b itu bilangan bulat. Bisa aja a dan b itu 1/2, 2/3, 6/5, ... dll. Jadi kalau angka di soalnya diubah, ada kemungkinan lo nggak akan dapet jawaban yang sama.

      Tapi kalau lo udah dapet idenya sih, untuk ngerti ke konsep berikutnya nggak susah. Lo udah ngerti kalau konsep peluang itu banyak kemungkinan dibagi total kesediaan. Nah, cuma banyak kemungkinannya juga nggak bisa didaftarin satu per satu kalau pecahan juga dihitung, jadinya kan buanyak banget (tak hingga malah). Makanya cara ngedaftarinnya pakai garis bilangan aja (a jadi sumbu y, b jadi sumbu x). Lihat jawaban Akmal Pratama di atas deh. Kebayang lah ya?

      • Alysa Syaharani

        Oh gakepikiran bilangan bulat atau ga-_- sip sip kebayang, thanks kak wisnu (y)

  • cherin

    kak kok pembahasan sbmptn ipa yang 2014 itu gak kayak biasanya, biasanya jawabanya itu to the point kak, kok malah di jembrenginn panjang banget jadi tambah gak ngerti , mana durasi video nya lamaa banget, maaf ya sebelum nya, soal cuma ngewakilin temen' yang suka belajar di zenius aja,

  • Ricky Honarto

    kak mau nanya nih.. kan gw beli voucher belajar dari komputer doang.. kalau misalnya ada soal yg mau ditanyain caranya gmna?? Jadi ceritanya soalnya ga ada di dalam pembahasan Zenius, soal dari luar zenius..

  • fadhila

    merasa dapat pencerahan, gw udah 2 kali ikut try out sbmptn dan hasilnya jawaban bener gw di matematika nggak nyampe setengah, wkwk

  • Iqbal Santoso Putra

    mau tanya tentang kalimat-kalimat ini.
    ada cara nggak, buat tahu jurusan mana aja yg punya tingkat kesulitannya tinggi atau rendah? Trims.

  • maria venus

    hi. kak wisnu... kagum sama kak wisnu bisa ngajar matematika secara online + inspirasi... tapi ulfa masih bingung... mau belajarnya bagaimana... disaat orang2 dengan mudahnya mengakses ilmu tanpa batas, tai ulfa enggak... sangat terbatas. trus dukungan dari keluargapun terbatas...
    mohon sarannya kak... terimakasih

  • Anita Rustanti

    Link soal2 diatas udah ada semua di xpedia blm?

  • elzagitaa

    Ka wisnu ini benar ga?

  • Karuna

    Kak gue pilih soshum, kalo gue cuman bljr logika, peluang, baris deret sama statistika kirakira aman ga? Cuman biar dapet poin beberapa sih soalnya jurusan yg gue pilih ga tinggi banget. Atau perlu tambahan materi lain?

  • Yudika

    Berdoa dan Berusaha, Spirit for FTTM ITB'16

  • Nanda Aditya Nugoroho

    Saya mau bertanya bang saya memiliki kelemahan dalam pelajaran mtk dalam hal dasar dasar dalam matematika seperti tidak bisa porogapit apakah saya bisa mengimbangi penjelasan tutornya zenius
    bang ?

  • Faizal Ardhi Cahyanto

    Gue bingung disaat teori gua faham banget. Tapi begitu ngerjain soal2 dari zenius. Aduhduhhh parah bener. Kebanyakan ga gerak. Apalagi trigonometri ya, sering banget ke sak disitu. Kalo macem vektor dll masih suka bisa. Tapi kalo trigonometri yang matematika ipa Sering banget kepentok, ada solusinya gak?? -___-

  • M Syahman Samhan

    soal2 yang paling menantang diantara semua itu apa kak?
    kapsel, sbmptn, usm, simak? gw sering males belajar ketika ngerjain soal yang polanya gituu lagi gituu lagi, hehe.

    • Afif H Jovian

      ampun mastah...

  • Mega

    Hai bg wisnu
    Aku mau nanya,perhitungan dasar mtk aku tuh rendah bgt. Jd gimana ya bg solusinya supaya dlm perhitungan dasarnya lancar dulu.

  • Chili Pedas

    Bang Wisnu mau nanya nih. Sbenernya bedanya mtk ipa sm mtk dasar itu apa ya? Misal tabel di atas. Materi trigono ada di matdas sm matipa. Trus aku harus bljr yang mana dulu?

  • Dio Sugiharto

    kak, saya kan udah nonton hampir semua video matematika materi sbmptn dan saya sudah ngerti apa yang dijelaskan disana. Nah, ketika lanjut ke menu "soal sbmptn" nya ko masih bingung ya, gimana tips nya kak?

  • hapid pradipta

    jawabannya 2/3 yah itumah. tapi udah banyak yang jawab

  • irfan elgod

    Bang wisnu minta solusinya dong, gua kan kurang menguasai materi pertidaksamaan, nah gua boleh skip dulu ga tuh materi?

  • Sarah Evangelista

    Jawaban soal tpanya ada videonya gak? Kalo ada mau link-nya, Kak.

  • Kak Wisnu, nanya nih agak oot ke Numerikal
    Bbrpa minggu lalu ketemu soal TO seperti nomer 17 dan 20 ini yg bikin saya pusing setelah Kunci Jawaban TO nya keluar.

    Saya no. 17 jawab C. 25 (Karna nggak sampe 41) dan No.20 saya gak jawab karena gada option 13<a+b+c<15.

    Mohon pencerahannya ya kak ^_^ hihihi, Terimakasih 🙂 https://uploads.disquscdn.com/images/c7f29a5bd39b2ce7c521f33e0949091814b89cfdf3a5b1a84e9d439533a8fb4a.jpg

  • Nurul Luftiyani

    Ka wisnu, di bagian matdas materi kan ada juga soal soal matipanya. Contoh matdas materi bagian pertidaksamaan itu ada teori, soal matdas, soal matipa. Nah apakah seharusnya gua kerjain matipa juga atau gua tuntasin semua materi dan soal matdas dulu baru nnti gua lanjutin ngerjain soal matipa?

  • Nurul Luftiyani

    Ka wisnu, di bagian matdas materi kan ada juga soal soal matipanya. Contoh matdas materi bagian pertidaksamaan itu ada teori, soal matdas, soal matipa. Nah apakah seharusnya gua kerjain matipa juga atau gua tuntasin semua materi dan soal matdas dulu baru nnti gua lanjutin ngerjain soal matipa?