Tips Menghadapi Soal SBMPTN Matematika

Artikel ini berisi tips panduan belajar untuk persiapan menghadapi soal-soal SBMPTN Matematika, baik Matematika Dasar TKPA maupun Matematika IPA Saintek.

SBMPTN sebentar lagi, tapi masih banyak nih anak kelas 12 yang belajarnya cuma ngikutin materi di sekolah aja. Padahal materi kelas 12 itu cuma sebagian kecil dari soal-soal yang muncul di SBMPTN. Kalau cara belajar lo masih kayak begitu, nanti pas deket-deket SBMPTN nyesel deh karena baru sadar kalau ternyata materi SBMPTN itu lebih banyak menguji bahan-bahan kelas 10 dan kelas 11, bahkan ada yang bahannya dari pelajaran SMP loh.

Coba lihat aja nih statistik topik soal-soal Matematika Dasar dan Matematika IPA SBMPTN 6 tahun terakhir. Ini untuk yang Matematika Dasar:

Ini persebaran topik SBMPTN 2012-2017 untuk Matematika IPA/Saintek:

 

Mantabs kan? Nah, sebelum gue ngomongin beberapa hal lebih jauh, gue mau kasih penjelasan sedikit nih tentang statistik di atas.

1. Setiap soal tidak hanya menguji satu materi

Sebelumnya gue juga sempat bikin statistik topik soal UN Matematika IPA. Di statistik UN, tiap-tiap soal itu biasanya cuma menguji satu topik. Jarang banget soal-soal yang merupakan gabungan dari berbagai topik. Di SBMPTN ini sebaliknya. Satu soal di SBMPTN itu sering kali menguji lebih dari satu topik. Bahkan ada yang menguji kemampuan lo di 3-4 topik sekaligus.

Kenapa bisa begitu? Karena, inget, SBMPTN ini tujuannya untuk menyeleksi, bukan mengevaluasi hasil belajar lo. Jadi soalnya memang sengaja dibuat susah supaya sedikit yang bisa ngerjain. Perguruan Tinggi Negeri kan memang kursinya terbatas, dan yang diterima memang yang sedikit itu. Nah, statistik di atas ini udah mempertimbangkan soal-soal yang menguji lebih dari satu topik itu. Jadi kalau ada satu soal menguji persamaan kuadrat dan pertidaksamaan misalnya, di statistik itu dua-duanya dihitung.

2. Contoh soal yang butuh penguasaan lebih dari 1 materi

Misal, di Matematika Dasar tertulis kalau persamaan kuadrat muncul sebagai materi yang dominan keluar. Itu bukan berarti kalau lo belajar persamaan kuadrat aja lo udah bisa sebagian besar soal Matematika Dasar SBMPTN. Karena inget, satu soal itu bisa aja campur-campur topik yang diujinya. Yang bener cara bacanya adalah: Kalau lo nggak ngerti persamaan kuadrat, dijamin lo nggak bisa ngerjain sebagian besar soal SBMPTN. Biar kebayang kenapa kayak gitu, coba perhatiin contoh soal ini:

aritmatika

Soal seperti ini masuk ke dua topik, pertama Persamaan Kuadrat, kedua Baris dan Deret. Kalau lo bisa bagian persamaan kuadratnya, belum tentu lo bisa ngerjain karena lo butuh kemampuan baris dan deretnya juga. Sementara kalau lo nggak ngerti bagian persamaan kuadratnya, maka pasti lo nggak bisa ngerjain soal di atas.

3. Statistik di atas belum tentu jadi prediktor yang akurat untuk SBMPTN nanti

Karena biar gimanapun, SBMPTN itu nggak ada kisi-kisinya. Nggak ada yang bener-bener tau soal yang akan keluar itu seperti apa. Jadi kalau si pembuat soal tiba-tiba nyeleneh dan bikin soal yang bener-bener beda dari biasanya, ya bisa aja. Tapi meskipun begitu, setidaknya statistik di atas bisa bikin lo kebayang beberapa materi dasar yang penting banget untuk lo kuasain segera.

4. Jangan anggap remeh topik TPA

Di statistik yang gue buat, ada topik yang namanya TPA. Sebenernya itu karena gue bingung aja mau namain apa karena nggak ada babnya di SMA, malah yang ada di SMP. Tapi jangan anggap remeh soalnya juga, coba lihat contoh soalnya nih:

persegi

Untuk bisa ngerjain soal di atas, lo cuma butuh tau cara mencari luas persegi sama luas persegi panjang aja. Kalau yang ini, malah udah dipelajari waktu SD. Tapi bukan berarti soal model begini lebih gampang dibanding soal-soal lain. Coba aja kerjain, bisa? Kasih tau cara ngerjain lo di DISQUS Comment di bawah yah.

Okay, kalau gitu, gimana cara belajar yang efektif untuk bisa dapet nilai maksimal di Matematika Dasar dan Matematika IPA? Yuk, lanjut.

 

Cara Belajar Efektif untuk Matematika Dasar & Matematika IPA di SBMPTN

1. Taktis nentuin target

Ini kesannya sepele, tapi sebenernya penting banget. Jadi gini, lo ikut SBMPTN karena pengen masuk jurusan dan perguruan tinggi tujuan lo kan. Kalau gitu, targetnya juga perlu disesuaikan berdasarkan tingkat kesulitan jurusan yang lo pilih.

Kalau pilihan lo adalah jurusan-jurusan yang tingkat kesultannya tinggi banget kayak FK UI, STEI ITB, dan jurusan lain yang persaingannya super ketat, lo wajib bisa ngerjain semua soal Matematika Dasar. Kenapa? Karena para pesaing lo yang nantinya lolos itu rata-rata juga segitu nilai MatDas-nya. Setiap try out, MatDas harus bener semua. Ya, kalau salah 1-2 karena nggak teliti aja masih nggak apa-apa, tapi jangan diturunin targetnya. Jadi buat lo yang ngincer jurusan favorit, buruan kuasai semua materi di Matematika Dasar, setelah itu, lanjut kuasai pelajaran lainnya.

Sebaliknya, untuk yang milih jurusan-jurusan yang tingkat kesulitannya rendah, nggak perlu terlalu perfeksionis juga sama nilai Matematika Dasar. Kenapa? Karena lo butuh waktu juga untuk belajar pelajaran yang lain. Jangan sampai pelajaran lain terbengkalai gara-gara lo pengen Matematika Dasarnya perfect. Jadi dalam menentukan target juga lo harus punya strategi yang menyesuaikan dengan seberapa sulit tingkat persaingan dari jurusan kuliah yang lo pilih.

2. Jangan cuma belajar pelajaran kelas 12

Buat yang sekarang kelas 12, mungkin masih banyak yang belajarnya masih fokus ke pelajaran kelas 12 aja. Wajar sih karena memang mau nggak mau pasti sekolah ngasih PR, terus lo harus belajar untuk ulangan juga, yang semua materinya adalah materi kelas 12. Nah, tapi kalau gara-gara itu lo nggak belajar dan ngulang lagi materi kelas 10 dan 11, bahaya men. Coba lo lihat nih statistiknya lagi:

Porsi untuk kelas 12 (yang warna hijau) itu relatif kecil dibanding yang lain-lainnya. Makanya penting banget untuk sesegera mungkin mengulang materi kelas 10 dan 11 untuk mempersiapkan diri. Kalau lo kemarin-kemarin udah mulai, bagus. Buat yang belum, buruan mulai woi! 🙂

3. Belajar per bab dulu, setelah itu baru lanjut ke soal campuran

Meskipun soal SBMPTN rata-rata adalah soal yang menguji kemampuan lo di berbagai topik (bab), tapi kalau lo langsung belajar ke soal-soal campuran, itu juga salah. Untuk bisa bener-bener menguasai konsepnya, tetep lo harus latihan per bab. Kalau pengen tau kenapa begitu, coba baca lagi artikel zenius tentang Deliberate Practice. Di situ dijelasin pentingnya belajar per bab.

Nah, tapi belajar per babnya jangan lama-lama. Setelah lo kuasai Postulat, terus lanjut ke Persamaan kuadrat, Fungsi Kuadrat, Pertidaksamaan, dan seterusnya sampai selesai. Berikutnya lo harus segera latihan soal-soal campuran. Karena kalaupun lo udah ngerti materi per bab, belum tentu bisa ngerjain soalnya loh ketika soal itu dicampur-campur dengan topik lain. Supaya bisa, ya harus latihan.

4. Kuasai konsep! Jangan menghafal tipe soal!

Hehe… kalau zenius ngasih tips belajar apa-apa, bagian ini nggak mungkin kelewat deh. So… udah jelas ya: Jangan menghafal tipe soal, tapi bener-bener kuasai konsepnya. Supaya lo ngerti konsep dasarnya, tonton video penjelasan materinya. Terus untuk menguji apakah lo bener-bener ngerti sama konsep dasarnya, kerjain latihan soalnya sebanyak-banyaknya, setelah itu baru tonton video pembahasannya. Terus yang juga sangat disarankan nih untuk persiapan SBMPTN Matematika, sebisa mungkin untuk setiap rumus yang lo pelajari, lo coba buktikan rumusnya. Coba lo turunin sendiri kenapa bisa begitu. Gue pernah nulis juga tentang kenapa berusaha membuktikan rumus itu penting banget, baca juga deh.

5. Bedanya ngerjain soal saat belajar dan ngerjain soal saat ujian

Terakhir, ada tips tambahan tentang bedanya ngerjain soal pada saat belajar sama pada saat ujian. Kalau lagi belajar, ketika lo dihadapi sama soal susah, lo nggak boleh gampang menyerah. Kalaupun lo butuh waktu seharian penuh untuk bisa ngerjain soal itu, go ahead. Sama sekali nggak apa-apa belajar dengan cara begitu. Karena intinya belajar adalah lo harus dapet challenge. Ketika challenge-nya kecil dan lo cuma ngerjain soal-soal yang gampang aja, maka skill lo nggak akan bisa meningkat. Sebaliknya, kalau lo terus-terusan nge-push diri lo untuk ngerjain soal-soal yang lebih susah dari kemampuan lo sekarang, maka ketika lo berhasil, skill lo akan naik.

Tapi ketika nanti ngerjain soal pas ujian, lo harus rada cerdik. Jangan menghabiskan waktu di satu soal terlalu lama. Kerjain soal yang lo bisa dulu aja. Soal yang susah bisa lo skip dulu, terus balik lagi ke soal itu ketika masih ada waktu. Dulu gue juga gitu kok. Waktu ngerjain Matematika Dasar, ada 5 soal yang gue skip. Agak khawatir juga sih waktu nge-skip 5 soal itu, takutnya gue nggak berhasil ngerjain. Tapi setelah gue beresin pelajaran-pelajarin lain, gue masih ada waktu tuh untuk ngerjain soal Matematika Dasar itu terus gue berusaha keras untuk ngerjain 5 soal yang gue skip tadi, sampai akhirnya semuanya berhasil gue kerjain.

****

Okay, kira-kira gitu aja deh garis besarnya belajar Matematika untuk persiapan SBMPTN. Buat lo yang belum pernah sama sekali lihat soal Matematika Dasar ataupun Matematika IPA, ini gue kasih beberapa contoh set soalnya:

Untuk Matematika IPA/Saintek bisa diakses di bawah ini:

Lebih lengkapnya, bisa dilihat di Latihan Soal Campuran Matematika Dasar dan Matematika IPA. Di link itu ada pembahasan soal tes PTN 2002-2016 dan soal-soal kapita selekta yang gokil dan boleh dicoba lah karena pastinya soal-soal itu seru dan menantang abis.

Terus untuk bahan pendalaman konsep dasarnya, gue kasih juga link-nya di sini sekalian:

Terakhir banget, ada contoh soal matematika IPA yang seru abis nih. Ada yang bisa ngerjain nggak? Posting di comment section di bawah dong hasil kerjaannya 🙂

suku banyak

—————————CATATAN EDITOR—————————

Kalo ada di antara lo yang mau ngobrol atau diskusi sama Wisnu tentang persiapan SBMPTN Matematika, langsung aja tinggalin comment di bawah artikel ini ya. Yang mau jawab tantangan Wisnu ngerjain soal di atas, sok tinggalin aja jawabannya di komen bawah ya.

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan membership zenius.net di sini.