Terlanjur Salah Milih Jurusan, Mending Ngulang atau Terusin Aja?

Halo Guys, happy new year 2017 semuanya! Biasanya awal tahun itu ditandai dengan semangat baru, ada yang mulai pada bikin resolusi tahun baru, ditandai dengan tempat-tempat gym yang tiba-tiba penuh sama orang yang bertekad buat mulai hidup sehat, begitu pula dengan traffic zenius.net yang mendadak meningkat drastis menandakan semangat belajar zenius-user lagi tinggi-tingginya. Kalo kata orang sih "Tahun baru saatnya membuka lembaran baru!" Hehehe.. mungkin kedengerannya klise yah? Padahal tahun baru itu kan cuma kembalinya titik poros bumi terhadap posisi matahari, ngapain perlu dirayain segala, tahun baru cuma ilusi doang sebetulnya ga ada moment apa-apa yang perlu dirayakan.

Yah, emang bener sih, tapi walau sebetulnya cuma "ilusi", buat sebagian orang (dan mungkin juga diri kita sendiri) butuh sebuah moment untuk sekedar berhenti sejenak dari rutinitas, melihat kebelakang sebentar, untuk kemudian melangkah dengan pertimbangan yang lebih matang. Yup! terlepas dari hingar-bingar pesta merayakan pergantian tahun, biasanya moment tahun baru itu juga dijadikan moment untuk berkontemplasi.

Kontemplasi dalam arti kita mencoba untuk merenungkan apa aja udah kita lewati di tahun sebelumnya, mengevaluasi kesalahan dan kekeliruan kita, mempertimbangkan mana keputusan kita yang tepat dan mana yang keliru, juga menyusun ulang strategi serta membuat keputusan untuk memperbaiki hidup kita di tahun yang baru.

Nah, artikel kali ini gua bikin khusus buat lo yang udah melewati setengah tahun pertama (semester satu) kuliah dengan perasaan yang kurang sreg, gerah, gusar, gundah, atau apa pun lah istilahnya. Mungkin beberapa di antara lo ada yang ngerasa kuliahnya gak enjoy, ngerasa kok jadi banyak ngeluh ampir tiap hari, bawaannya pingin bolos kelas terus, gak niat ngerjain tugas, males belajar buat ujian... atau mungkin singkatnya : Lo udah mulai ngerasa terjerumus masuk ke Genk Mahasiswa Galaw Karena Salah Masuk Jurusan!

 

Nah lho, Jeng jeng..!! *Zoom-In Zoom-Out* Gua dari sini udah mulai denger sayup-sayup teriakan dari dalem hati lo...

"Iyaa-iyaaa... ini gua bangeeet...!! Gimana dong yaahDuh gua bingung nih, apakah gua tetep ngelanjutin kuliah aja atau ngulang ambil kuliah jurusan lain di tahun ajaran berikutnya?? :("

Okay, kalo saat ini lo ngerasa ciri-ciri yang gua tulis di atas rada nyambung sama apa yang lo rasain selama kuliah ini, berarti lo wajib baca artikel ini sampai beres. Di artikel ini, gua akan sharing tentang pengalaman gue sekaligus ngebahas dikit tentang dilema klasik buat mereka yang mulai ngerasa salah jurusan di awal-awal masa perkuliahannya. Nah, sebelum gua bahas lebih lanjut, hal pertama yang perlu lo semua ketahui dan renungkan masing-masing adalah satu pertanyaan dari gue ini :

Apakah lo betul-betul salah masuk jurusan kuliah?

Beneran nggak sih lo salah masuk jurusan? Atau mungkin sebetulnya lo lagi galaw sama masalah yang lain aja? Mungkin sebetulnya lo lagi sebel aja sama lingkungan kampus yang beda banget sama kehidupan SMA, mungkin lo lagi kekih karena senior lo yang galak dan sok kuasa, atau bisa jadi masalahnya lo cuma lagi kesulitan beradaptasi aja di lingkungan yang baru... Yah, apapun itu, gue ngerti kok kalo emang ada segudang kesulitan yang dialami oleh maba (mahasiswa baru) sebagaimana dulu gua juga (dan hampir semua mahasiswa) pernah mengalami kesulitan yang sama.

Nah, cuma khususnya dalam artikel ini gua akan ngebahas satu topik yang spesifik, yaitu tentang salah jurusan. Jadi sebelum lo mendeklarasikan dalem hati "Iya deh gue ngaku, gue emang salah masuk jurusan", pastiin dulu sebetulnya apa akar dari permasalahan lo. Cara paling simpel untuk mengetahui apakah lo beneran salah jurusan atau cuma lagi ada masalah adaptasi doang, ada di rumus yang dulu pernah gua sebutin di artikel SERIOUS WARNING: Jangan Sampai Lo Salah Milih Jurusan!. Gua sebutin rumus gua di artikel itu yah:

"Pilih bidang yang membuat lo tertantang... Pilih bidang yang bikin lo penasaran sampai lo rela buat ngulik itu siang-malem tanpa kenal waktu biar gak dibayar sekalipun. Pilih bidang yang tanpa disuruh pun lo curi-curi waktu buat belajar sendiri, atau tanpa sadar suka cari-cari info di internet atau lewat google.. Pilih jurusan memicu 'sense of wonder' dalam diri lo. Pilih jurusan yang bener-bener jadi muara ilmu pengetahuan yang ingin lo tekuni sampai akhir hayat lo..."

Okay, di atas adalah rumus yang (menurut gue sih) paling tepat dalam menentukan jurusan kuliah. Sekarang coba lo renungkan baik-baik, apakah jurusan sekarang yang lo ambil itu membuat lo tertantang dan penasaran? Apakah jurusan yang lo jalani sekarang ini memicu "sense of wonder" dalam diri lo? dan apakah lo bener-bener yakin jurusan yang lagi lo tekuni sekarang ini mau lo jadiin muara ilmu pengetahuan sampai akhir hayat lo? Kalo jawabannya IYA, berarti lo sebetulnya gak salah jurusan tapi cuma lagi ada masalah adaptasi aja, tapi kalo jawabannya NGGAK, berarti mau gak mau lo harus akui kalo emang sekarang ini lo lagi salah masuk jurusan.

Okay deh... gue akui kalo gue emang bener salah masuk jurusan, terus gimana dong? Apakah gue harus ngulang atau paksa terusin aja?

cc95152a2b35f2e89921a428e6afeb5f_tSalah jurusan itu ibarat salah naik angkot, makin lama lo nunda buat berhenti dan segera berbalik arah, makin jauh lo tersesat dari tujuan lo semula. Terus, apakah satu-satunya solusi itu emang harus berhenti dan berbalik arah? Sebetulnya nggak juga, sederhananya sih ada 2 pilihan: pertama cepatlah berbalik arah terus naik angkot yang bener sesuai tujuan semula, atau kompromi sama keadaan untuk ngejalanin jalur lain ini dan bikin tujuan baru dalam hidup lo. Mana tujuan yang paling bener di antara kedua pilihan itu, balik lagi sih semua TERSERAH sama pilihan lo sendiri.

Di sini, gua nggak mau ambil alih buat nentuin keputusan mana yang harus lo ambil dalam hidup lo, sebab biar gimana pun juga, lo sendiri yang akan menjalani semua itu, jadi  pada akhirnya lo sendirilah yang harus ambil keputusan dan bertanggung jawab sama keputusan itu. Nah, apa pun keputusan lo itu, yang pasti harus diiringi dengan pertimbangan yang matang. So, melalui tulisan ini gua mau sharing pengalaman gua yang udah melewati masa-masa galaw yang lo jalanin sekarang, moga-moga tulisan ini bisa jadi bahan pertimbangan lo buat nentuin keputusan yang tepat.

Pertama, yang perlu lo sadari di antara dua keputusan itu adalah KONSEKUENSI-nya dulu. Apapun keputusan lo itu, konsekuensi yang akan lo hadapi mencakup 3 hal, yaitu (1) waktu yang terbuang, (2) biaya yang dikeluarkan, dan yang paling penting (3) masa depan lo sendiri. Dari ketiga point inilah, nantinya lo menimbang-nimbang mana bobot yang perlu lo jadiin prioritas. Tentunya setiap orang menghargai setiap point secara berbeda, makanya keputusan pada akhirnya harus kembali pada pertimbangan lo masing-masing. Nah, berdasarkan pengalaman gue yang selama ini, biasanya ada 5 pertanyaan yang paling sering ditanyain seputar dilema "pindah jurusan atau tetep lanjut" ini, berikut adalah kelima pertanyaan itu - yuk kita bahas satu per satu!

 

1. Orang tua gue nggak ngijinin gue pindah kuliah, gimana dong?

Masa SMA menuju kuliah kalo boleh gua bilang adalah sebuah masa transisi. Masa transisi apaan nih? Masa transisi ketika secara perlahan orangtua gak perlu lagi ambil banyak peran dalam hidup lo. Kalo waktu SMA, mungkin tanggung-jawab akademis lo masih banyak melibatkan orangtua, dari mulai pengambilan rapor sama orangtua, sampai ada pemanggilan orangtua kalo lo bikin ulah di sekolah. Di dunia kampus gak ada lagi tuh ceritanya pengambilan nilai semester diambil orangtua, nggak akan ada lagi juga sesi pemanggilan orangtua kalo lo bikin ulah di kampus, yang ada juga lo langsung diamankan satpam atau bahkan langsung berurusan sama polisi. Apa maksud point gua di sini? Point gua adalah: setelah lo lulus SMA, lo (seharusnya) udah bisa bersikap dewasa untuk bisa bertanggung jawab terhadap semua tindakan dan keputusan lo sendiri, tanpa perlu lagi melibatkan orang lain, termasuk orangtua.

Dari pengalaman gue kuliah dan ketemu sama begitu banyak temen-temen gue (dan juga murid zenius) yang ngaku salah jurusan, bisa dibilang HAMPIR SEMUANYA ngaku kalo dia ngambil kuliah tersebut karena dorongan dari orangtua atau karena disuruh sama orangtua. Nah ini dia nih fenomena klise yang seringnya berakibat fatal. Kenapa gua bilang fatal? karena tanpa lo sadari, lo lagi gak menjalani hidup yang sesuai sama keinginan dan keputusan lo sendiri.

ASIAN DADGua yakin pada awalnya maksud orangtua kita milihin jurusan buat kita itu baik, dengan pengalaman dan pertimbangan mereka, orangtua tentu mau yang terbaik buat anak-anaknya. Tapi terkadang mereka lupa, kalo anak-anaknya ini gak kerasa udah pada gede, udah umur 18 tahun ke atas, dan udah saatnya mereka untuk "melepaskan" anak-anaknya untuk hidup sesuai dengan keinginan mereka sendiri. Karena pada dasarnya yang akhirnya ngejalanin kuliah, ngerasain jerih-payahnya bikin tugas, sidang, skripsi, dlsb itu kan elo, bukan orangtua lo, bukan siapa-siapa.

Mungkin bagi orangtua itu, anak-anaknya masih pada polos dan gak ngerti dunia luar, tapi (menurut gua sih ya) yang namanya milih jurusan itu bukan perihal memahami dunia luar, tapi memahami diri sendiri! Sekarang siapa sih sebetulnya yang paling ngerti sama diri kita? Di dunia ini gak ada satu orang pun yang lebih mengerti diri kita ketimbang diri kita sendiri, jadi siap-gak-siap kita harus nerima bahwa orang yang paling tepat buat nentuin masa depan kita ya diri kita sendiri juga, dari mulai milih jurusan sampai keputusan buat berhenti kuliah dan ganti ke jurusan lain, itu diri kitalah yang paling tau.

"Terus, gimana dong cara ngebujuk orangtua kita supaya mereka mau merestui keputusan kita?"

Nah, ini juga pertanyaan yang sering banget ditanyain ke gue. Terus terang gua sendiri rada serba-salah jawabnya, di satu sisi gua gak mungkin bisa ngasih saran yang tepat karena gua gak tau kondisi keluarga lo dan gimana hubungan lo sama orangtua. Cuma pada prinsipnya, kalo lo mau didengerin sama orangtua, mau supaya orangtua bisa yakin sama keputusan lo, kuncinya menurut gua cuma satu: Lo harus bisa tunjukin ke orangtua bahwa sekarang lo udah dewasa. Lo harus bisa tunjukin kalo lo bisa dipercaya, bisa bertanggung-jawab sama keputusan lo sendiri dan bener-bener punya rencana yang matang sama masa depan lo. Kalo lo udah bisa nunjukin hal itu, gua yakin kalo lo bisa ngomong baik-baik sama orangtua lo, mereka pasti ngerti dan menghargai keputusan anaknya yang dia yakini udah dewasa, punya rencana yang mateng, dan bertanggung-jawab.

 

2. Kondisi finansial nggak mendukung buat kuliah lagi.

Gue ngerti, kalo bagi sebagian masyarakat, biaya masuk kuliah itu nggak murah, berarti kalo lo ngulang, ya berarti biayanya dobel. Urusan duit ini bisa jadi pertimbangan yang krusial juga, apalagi mungkin sebagian besar dari lo biaya kuliah masih ditanggung sama orangtua, mungkin lo juga gak enak ngebebanin orangtua lagi dengan keputusan lo.

Money-is-so-expensive-todayUntungnya sih peraturan dari pemerintah sekarang ini (untuk PTN) penerapan biaya kuliah didasarkan pada Permendikbud no 55 tahun 2013, yang mewajibkan seluruh Perguruan Tinggi Negeri menerapkan Uang Kuliah Tunggal (UKT) yang ditanggung setiap mahasiswa disesuaikan dengan kemampuan ekonomi keluarganya. Selain biaya yang disesuaikan dengan kemampuan orang tua / wali, sistem UKT juga tidak akan terlalu membebani ekonomi orang tua / wali di awal masuk kuliah karena biaya UKT dipukul rata setiap semester dan tidak ada uang pangkal. Buat lo yang keadaan ekonominya masih belum berlebihan, harusnya sistem UKT ini udah lumayan banyak bisa ngebantu kendala yang berhubungan sama duit.

Ngomong-ngomong soal hitungan duit, ada satu hal lagi yang perlu lo pertimbangin terkait faktor biaya. Mungkin buat sebagian dari lo yang ngerasa salah jurusan ngerasa sayang banget kalo harus ngeluarin duit lagi buat ngulang ambil kuliah di jurusan yang lain, tapi kalo dari pengalaman gua sih... di antara temen-temen gua yang ngerasa salah jurusan tapi maksa terus lanjutin kuliah, HAMPIR GAK ADA satu pun yang akhirnya berhasil menyelesaikan kuliah mereka sampai selesai.

Inilah yang perlu lo camkan baik-baik, yang namanya menjalani kuliah di Indonesia itu bisa gua bilang tantangan yang cukup BERAT, dari mulai banyaknya jumlah sks yang harus dijalani, tugas-tugas yang menumpuk, kerjaan di laboratorium, ujian semester, kerja praktek lapangan, seminar, sidang, skripsi, dsb. Jelas, kalo itu semua nggak lo jalanin dengan penuh ketekunan karena lo bener-bener menyukai bidangnya, bisa gua bilang sulit banget buat lo untuk bisa bertahan sampai lulus. Berdasarkan pengalaman gua, mereka-mereka yang maksain kuliah walau udah nggak niat tuh biasanya ujung-ujungnya Drop Out juga.

Jadi, sekarang coba pertanyaannya dibalik dari yang...

"Berapa sih duit yang dikeluarin buat ngulang kuliah (yang notabene disesuaikan juga sama keadaan ekonomi ortu) dibandingin sama biaya yang keluar kalo lo maksa nerusin kuliah sampai 5-7 tahun tapi ujung-ujungnya D.O juga?"

Nah, moga-moga refleksi dari gua ini bisa sedikit jadi bahan pertimbangan buat lo dalam mutusin lanjut kuliah atau ngulang sesuai dengan pilihan lo sendiri.

 

3. Kalo belajar SBMPTN sambil kuliah, bisa gitu?

Kalo ditanya "bisa" atau "nggak" ya jawabannya sih bisa-bisa aja. Tapi, apakah belajar SBMPTN sambil kuliah itu pilihan yang bijak, ya belum tentu juga. Itu semua sebetulnya tergantung jawaban lo dari dua pertanyaan gue di bawah ini:

  1. Udah seberapa muak lo sama jurusan yang lo jalanin sekarang?
  2. Sampai sejauh mana lo mau keluar dari zona nyaman lo, buat kembali mengejar apa yang betul-betul mau lo tekuni?

Bagi lo yang nggak mau ambil risiko, mungkin mikir kalo lo bisa belajar buat SBMPTN sambil nerusin kuliah yang lagi lo jalanin sekarang ini, tentu dari satu sisi ini adalah pilihan yang aman. Tapi harus lo sadari juga, bahwa pada saat yang sama, ada ribuan dari saingan lo yang betul-betul mendedikasikan waktunya buat persiapan belajar SBMPTN, bahkan ada yang memutuskan untuk nganggur setahun buat ngambil persiapan belajar yang mateng. Di sini, faktor persaingan harus jadi bahan pertimbangan lo yang mateng juga.

Jadi, pada prinsipnya sih, untuk bisa menjawab pertanyaan ini dengan bijak, lo sebaiknya merenungkan kembali 2 point pertanyaan yang udah gua sebutin di atas. Kalo emang pada dasarnya lo udah bener-bener muak sama kuliah lo sekarang, ya ngapain juga lo nyiksa diri buat nerusin? Yang jelas, kalo keputusan lo setengah-setengah gitu, hasil yang didapet juga susah buat maksimal, bisa jadi lo malah gak lolos SBMPTN plus nilai kuliah semester 2 lo juga ancur.

Selain itu, tergantung juga sama seberapa besar penghargaan lo terhadap bidang yang betul-betul mau lo tekuni? Kalo lo cuma ngerasa nggak sreg sama jurusan lo yang sekarang tapi di sisi lain lo juga belum bisa nentuin jurusan mana yang lo mau tekuni ya sama juga bohong, hehe.. (Baca nih: tips cara milih jurusan yang tepat)

4. Emangnya masih sempet gitu kalo baru mulai belajar SBMPTN mulai dari sekarang?

Nah, ini juga pertanyaan yang seriing banget ditanyain, dan terus terang gua bingung jawabnya gimana, haha... Coba deh kalo lo di posisi gua terus ditanyain kayak gini di twitter atau ask.fm, serba-salah nggak tuh jawabnya? Di satu sisi, gua bukan tipe motivator yang bisa sekedar jawab "Masih sempet kok, makanya belajar yang rajin dari sekarang pake zenius yah". Sebaliknya di sisi lain gua juga gak mungkin jawab "Ya udah gak sempet lah kalo baru mulai dari sekarang, mampus aja lo!" Hahaha...

Sebetulnya masalah "sempet" atau "gak sempet" itu yah relatif tergantung sama 2 hal ini aja:

  1. Pertama, sejauh mana lo kesiapan lo sampai dengan saat ini? Kalo emang lo orang yang udah punya basic yang kuat, mungkin belajar 1-2 bulan aja udah cukup. Tapi buat lo yang selama ini gak bener-bener paham konsep dari bahan materi SBMPTN, ya mungkin lo perlu seenggaknya 3-6 bulan buat bener-bener siap buat bersaing.
  2. Kedua, tergantung juga sama kondisi persaingan dari jurusan yang mau lo tuju. Jelas faktor waktu juga berkolerasi dengan peluang jurusan favorit/non-favorit. Bagi lo yang mau masuk FKUI yang peluang lolosnya di bawah 2%, ya pasti lo perlu persiapan yang lebih panjang untuk siap bersaing. Sebaliknya kalo jurusan inceran lo persaingannya relatif gak terlalu ketat, mungkin waktu persiapannya juga gak butuh waktu terlalu lama. Jadi, coba deh lo mulai sekarang, cari tau dikit-dikit tentang tingkat peluang kelolosan dari jurusan yang lo incer, pasti banyak kok informasinya di google.

Terlepas dari kedua hal di atas, menurut gua sih lo gak perlu terlalu larut dengan kekhawatiran "Masih sempet nggak yah kalo belajar mulai sekarang?" Karena toh itu nggak akan membawa lo kemana-mana. Realitanya biar bagaimana pun juga kita gak mungkin bisa menambahkan waktu yang tersisa. Waktu akan selalu berjalan maju tanpa memperdulikan kita siap/gak siap, atau sempet/gak sempet. Lo harus terima bahwa saat dimana lo membaca artikel ini adalah moment yang tersisa buat lo, jadi satu-satunya cara ya manfaatkanlah waktu yang tersisa ini sebaik-baiknya,

Nah, daripada lo terus larut dan galau mikirin masih/sempet atau nggak kalo belajar dari sekarang. Gua mau kasih tau satu kabar baiknya nih. Buat lo semua yang bener-bener mau serius ngejar SBMPTN atau ujian mandiri, di website zenius.net kita udah siapin semua fasilitas belajar yang lengkap banget buat ngebantu semua persiapan lo untuk menghadapi SBMPTN. Dari mulai video pembahasan teori setiap mata pelajaran, yang terdiri dari TKPA, Saintek, maupun Soshum... sampai video pembahasan soal-soal SBMPTN tahun-tahun lalu (lengkap dari tahun 2002-2014), latihan soal per bab untuk semua mata pelajaran, tips-tips cara belajar sbmptn yang bikin lo enjoy, dan masih banyak lagi. Coba lo intip deh link di bawah ini:

Nah, dengan seluruh fasilitas yang udah kita sediain itu, sekarang sih tergantung seberapa besar niat lo buat bener-bener mau berjuang untuk bisa kuliah di jurusan atau universitas yang lo impikan. Karena, biar bagaimana pun kita di zenius ini cuma menyediakan fasilitas yang selengkap-selengkapnya dan dengan kualitas yang sebaik mungkin bisa kita berikan, masalahnya tinggal bagaimana lo mau memanfaatkan semua bantuan yang kita sediain di sini secara efektif.

5. Terus, kalo gua nggak keterima SBMPTN gimana dong nasib gue?

Pertama, lo harus bisa terima dulu bahwa setiap keputusan yang kita ambil dalam hidup ini, apapun bentuknya, pasti ada risikonya. Keputusan lo buat puter arah dan nyoba ambil kuliah lagi pasti ada risiko dan konsekuensinya, termasuk juga kalo keputusan lo adalah bertahan dan maksain buat ngejalanin kuliah yang gak sesuai sama keinginan lo, itu juga pasti ada risiko dan konsekuensinya. Sekarang tinggal sejauh mana lo mau take the risk, dan mana yang menurut lo worth to risk for?

Di point ini, kalo boleh gua sedikit kasih masukan info, rata-rata peluang peserta SBMPTN lolos tahun 2014 yang lalu adalah sebesar 15,78%, atau lebih tepatnya cuma 104.862 siswa doang yang lolos dari total 664.509 peserta, artinya persaingan lo dalam SBMPTN emang lumayan ketat. Nah, di sisi lain berdasarkan survey di social media, mereka yang belajar pake zenius dan akhirnya lolos SBMPTN itu ada sekitar 67%. Yah, lumayan banget kan ningkatnya dari 16% doang jadi 67%. Wah tapi terus yang sisanya 33% kemana dong, masa gak kuliah? Well, setau gue sih yang 33% sisanya itu keterima melalui jalur lain, kebanyakan di jalur Ujian Mandiri universitas masing-masing. Ini emang cuma sedikit gambaran kasar doang tentang pemetaan peluang dan juga risiko yang lo ambil, semoga bisa jadi bahan pertimbangan lo juga.

Nah, buat lo yang mungkin penasaran gimana caranya bisa memperbesar peluang lo buat lolos SBMPTN, di zeniusBLOG ini kita udah pernah bahas tentang hal-hal apa yang bisa bikin kita gagal SBMPTN dan masuk kuliah. Berikut di bawah ini adalah link-nya:

Selain itu, lo juga bisa dengerin catatan perjuangan dari temen-temen lo yang sebelumnya udah berhasil lolos SBMPTN, moga-moga itu semua bisa jadi tambahan motivasi buat lo.

Okay deh, sekian masukan dari gue buat lo yang lagi galaw mau ngulang/nggak ngulang SBMPTN. Sekali lagi gua ingetin, di artikel ini gua gak bertujuan untuk mengarahkan lo untuk mengambil keputusan tertentu, pastinya keputusan itu HARUS SELALU diri lo sendiri yang nentuin, di sini tugas gua cuma sebagai pihak yang ngasih masukan berdasarkan pengalaman gua dulu waktu kuliah dan juga ngurusin murid-murid zenius dari tahun ke tahun. Moga-moga apa yang gua tulis di sini bisa jadi bahan pertimbangan buat lo untuk bisa mengambil keputusan yang tepat. Good Luck buat semuanya!

==========CATATAN EDITOR===========

Kalo ada di antara lo yang mau ngobrol atau diskusi sama Glenn seputar topik ngulang SBMPTN, langsung aja tinggalin comment di bawah artikel ini, ya.

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan vouchernya di sini.

  • hana

    Jd gini pak, saya gak terlalu suka dengan jurusan saya. Tapi saya gak ada niat sama sekali buat bolos ataupun malas belajar tentang jurusan saya kecuali yg berbau ekonominya. Mnrt bapak itu saya mesti gimana, saya smpe skrg blm menemukan sense of wonder saya.

    • Jangan panggil gue "pak" dong. wong masih imut-imut begini 😛
      wah, kalo boleh tau jurusan yang sedang kamu jalani sekarang itu apa? mungkin dari situ kamu bisa coba telusuri kenapa bisa sampai gak suka ekonomi. Nah, kalo kamu belum nemuin "sense of wonder" kamu ya berarti tugas kamu adalah untuk menemukan itu dulu. Tapi masa iya sih kamu selama hidup tidak pernah terpesona (wonder) sama sebuah bidang disiplin ilmu?

      • Stefanus Ekafebrianto

        Kakak, nama saya stefanus. Saya mau bertanya dan meminta saran pedapat kaka mengenai "Tapi masa iya sih kamu selama hidup tidak pernah terpesona (wonder) sama sebuah bidang disiplin ilmu?" . Sebenarnya saya masuk sipil karna dorongan orang tua saya. Saya mau karna saya pikir juga waktu smp2 sampai sma 2 mendapat nilai bagus di fisika (tapi itu juga karna saya belajar ditunggu ortu saya ). Nah sma 3 saya malas belajar karna saya tidak mengerti lagi waktu itu, saya pikir saya pintar dalam eksask tetapi tidak juga. Saya juga paling malas dalam hal menghafal, karna saya sendiri orangnya senang dengan ilmu pengetahuan tetapi rasanya tidak mengerti sama sekali. Saya pengen menjelaskan ke kakak sampai bingung mau jelasinya gimana. Tapi menurut saya, saya benar benar tidak punya keahlian kusus. Saya pikir karna saya malas belajar, tetapi kenyataanya saya malas karna saya tidaj mengerti sama sekali. Meskipun saya tau itu bukqn hal pasti, karna pasti berpikir bahwa terlalu malas waktu sma3 belajarnya. Tapi ya itu, saya malas waktu sma 3 karna saya sudah benar benar tidak mengerti. Saya orangnya gampang putus asa saya juga sudah tau. Seakan akan pemikiran saya mutar teru seperti dari pengen rajin->gak ngerti->malas lagi->pengen rajin lagi->gak ngerti->malas lagi. saya memang gampang putus asa orangnya bagaimana cara saya untuk menghilankan rasa putus asa itu? Saya memang malas orangnya, bagaimana cara supaya menjadi rajin? Kak, saya bingung bagaimana cara untuk menemukan keahlian saya kalau saya sendiri juga gampang putus asa/macat ditengah jalan langsung berhenti. Bagaimana cara menghilangkan putus asa itu kak? Kesadaran diri apa yang saya kurang? Saya bingung, orang tua saya sakit, saya malah main game hehehe. Sorry kalau saya menulis chat ini tidak nyambung karna saya bingung kak , ditambah saya mungkin tidak bisa curhat sebanyak ini kalau tatap muka. Pasti diam saja. Tolong bantuanya kak. Terimakasih ya.

        • Willensstark InDland

          Aku willi , umur 27 , now sekolah di Berlin . Semester 5 biotek .

          Km cm ngerasa gt aja . Gak ada org yg gak ada bakat.

          Aku jg ngerasa dl gt ,nilai pas awal cm pas 2 an. ..but Thank God , keterima di sini juga .

          km cara 1 -1 nya utk break circle ' gak jelas' kamu adalah introspeksi ulang: blg :' g wajib TAHU MASAK DEPAN G MAU KE MANA. Ini bukan wkt nya lg g malas2an'.

  • Joko

    nah, kalau jurusan udah suka tapi salah kampus gmn tuh?

    • nah untuk pertanyaan kamu, coba deh baca artikel gue yang ini, langsung lompat ke point kelima aja

      https://www.zenius.net/blog/5726/kesalahan-gagal-masuk-universitas-kampus-ptn-sbmptn-snmptn

      • Rahmat Hidayat

        Kurang lebih sama kya saya kak, kmarin saya cmn fokus masuk di ptn favorit di daerah saya, dan ternyata saya ga dapat disitu.Trus kmarin temen ada yg nyaranin untk masuk ke pts aja, ya akhirnya saya cba cek dan ketemu dengan pts yg punya prodi yg memang saya minati, tpi pas sya mulai ngurus ini itu, baru deh keliatan ga sreg sayanya sma kepengurusan kampusnya, tpi msh blum mulai juga sih kuliahnya...hehe. Saya cek akreditasinya juga C, tambah lgi ragunya saya sma kampusnya. Jdi saya harus gimana kak?

        • Emir Surya R

          senasib

  • Muhammad Fadhil Ayyasy

    kak Glen, saya masih SMA sih, tapi mau nanya tentang cara pemilihan jurusan nih...

    Kan saya masuk jurusan IPS di SMA, dan sekarang kelas 12, tapi saya minatnya malah lebih banyak ke jurusan IPA untuk kuliah, automatically, untuk SNMPTN saya gak bisa ambil jurusan IPA kan? Tapi kalau saya lepas SNMPTN, kayaknya bakal cukup merugikan -_-
    Jadi enakan gimana kak? Apa berjuang habis2an di SBMPTN aja? Atau ikut SNMPTN juga?
    Mohon sarannya ya kak...

    • Halo Fadhil, kalo dari pengalaman gua sih yaa... salah satu penyebab kegagalan SBMPTN paling utama itu karena terlalu berharap sama SNMPTN Undangan. Dari angkatan-angkatan sebelumnya, ada buaaanyak banget siswa yang terlalu pede mentang-mentang nilai rapornya bagus dan bersekolah di SMA favorit, terus baru kaget setengah mati waktu lihat hasil pengumuman bahwa dia gak masuk yang terpilih di jalur SNMPTN Undangan. Udah gitu panik terus baru sadar kalo SBMPTN Tertulis tinggal bentar lagi dengan kondisi belum siap tempur. Akhirnya mereka yang ngandelin jalur Undangan gagal bersaing juga di SBMPTN Tertulis dari temen-temennya yang nilai akademisnya selama ini biasa-biasa aja.

      Nah, buat lo yang sekarang ini lagi ngandelin buat dapet SNMPTN Undangan, gua saranin mending buang deh pikiran itu jauh-jauh. Serius deh, jangan sampe lo gagal buat kuliah di PTN Favorit lo hanya karena alesan konyol kayak gini. Karena sebenernya nih, udah bukan saatnya lagi lo yang di kelas 12 mikirin buat dapet SNMPTN Undangan, itu harusnya adalah hal yang lo pikirin dan perjuangin dari kelas 10 dan 11. Buat lo yang udah di kelas 12, gua saranin banget mending lo anggep SNMPTN Undangan ini sebagai "Bonus" yang bisa jadi lo dapetin tapi bisa juga nggak - dan akan jauh lebih aman kalo lo berasumsi gak dapet SNMPTN Undangan dan prepare for the worst untuk ikut sama-sama nyiapin diri buat nempuh SBMPTN Tertulis.

      • Muhammad Fadhil Ayyasy

        Iya kak, saya juga nggak ngadelin banget snmptn undangan kok, lebih banyakin effort untuk sbm,

        Tapi kan kalau nggak ikut daftar, sayang aja gitu, satu jalur masuk udah tertutup u.u tapi saya lebih minat ke IPA dan SMA jurusan IPS -_-

      • Fadhil Aulia

        kak glen bener gak mitos tentang "anak yang juara kelas gak bakal dapat jalur undangan sama SBMPTN" ,soalnya aku takut amat ama tuh mitos ,

  • Irfan

    Kak sama mau minta pendapat,saya angkatan 2014, saya sekarang kuliah di jurusan biologi, di salah satu ptn di jawa tengah. Jujur saya masuk ke sini karena "kebuang" melalui jalur mandiri (pilihan utama saya fk), tadinya saya ingin nganggur setaun buat fokus sbm, tapi bapak saya ga setuju, akhirnya saya ambil aja deh biologi, eh ga tau nya ketrima. Satu semester berlalu, saya ngerasa suka dan tertarik banget sama biologi, karena cakuipannya bener2 luas. Namun saya jujur ga nyaman dan ga sreg sama kampus yang saya tempati. Saya masih ingin masuk ke kampus impian saya, yaitu UI. Nah rencananya 2015 ini saya mau ikut sbm lagi, namun dengar2 dari kaka tingkat, semester 2 biologi akan sangat sibuk, laporan dll dan susah waktunya buat bljr sbmptn. Saya jga ga mungkin keluar, karena orang tua saya gamau saya mengambil resiko dengan berhenti kuliah. Saya rencananya ingin mengambil fk-ui, namun saya senang di biologi, namun setelah saya pikir2 bila pindah ke jurusan yang sama namun beda kampus (biologi ui) itu sama saja seperti bunuh diri dan buang2 waktu. Pendapat teman dan keluarga saya pun sama, katanya percuma, mending fokus disini aja. Namun saya ga betah di kampus ini. Terus menurut kaka saya harus gimana?
    mohon sarannya ya, terimakasih....

    • Halo Irfan, wah, jawaban dari pertanyaan lo bisa panjang banget nih. Untungnya sih gua udah pernah nulis artikel yang ngebahas persis banget dengan kekhawatiran lo ini, coba deh lo cek artikel gua yang ini:

      https://www.zenius.net/blog/5726/kesalahan-gagal-masuk-universitas-kampus-ptn-sbmptn-snmptn

    • reza

      nasib kita sama bro...
      mau cerita kak tapi agak pance yaa. gua angkatan 2014 yang jurusan SMA ipa. ceritanya frustasi gak keterima di ikatan dinas maupun ptn. jadi dikasih saran dgn org tua ambil pts di jogja (yah yang lumayan punya nama) tapi disuruh ambil hukum, katanya hukum itu prospek kerjanya banyak dan bagus (alasan klise zaman dulu). dengan segala keterpaksaan gua ngejalanin itu semua dr awal tes maupun sampe ospek. jadi selama ospek berjalan disitu gua nemeuin pencerahan ternyata gua gak salah jurusan dan selama kuliah gua seneng dan have fun aja belajar hukum dan gua semangat bener. tapi yang jadi kendala sekarang gua gak betah dengan lingkungan kampus yang gitu gitu aja. apa mungkin karena mindset pas SMA dulu gua cuman mau kuliah di UGM gitu? jujur aja kak skrg ini ngerasa betah dan nyaman ngejalanin ini semua tapi kenapa gak betah dengan kampusnya. jadi gua pengen gitu ngulang sbm tahun ini dengan jurusan yang sama. tapi dengan pemberontakan gua kaya gini temen temen bilang, ahh buang buang waktu aja kuliah dengan jururusan yang sama terus buang buang duit gak kasian apa dgn org tua, kenapa kalo mau kuliah disana gak nganggur aja dulu? masalahnya org tua gua gak pengen gua nganggur/gawe cuman les aja. bahasa kasarnya jadi sampah dirumah. karena org tua gua bilang kuliah di kampus mana aja sama tergantung gimana proses dan effort cara belajar kita untuk jadi sukses. tapi gak tau kenapa apa karena mindset dulu yang pengen kuliah di ugm dan tapi hati kecil ini udah teriak teriak pengen banget kuliah di hukum ugm dan pengen ngikut lanjut sbm dan um.
      kak glen mohon saran dengan tindakan nekad ini untuk lanjut ikut sbm atau terus lanjutin kuliah?

      • Dion Teddy Sebastian

        gue sama kayak lo kok,gue nggak cocok sama kampusnya,dan gue dari awal masuk udah bertekad mau ikut sbmptn lagi,ini gue udah jarang masuk kelas,gini gue agak risih sih kalau ada yang bilang kuliah dimana aja sama aja,kenyataannya almamater itu sedikit banyak menentukan karakter dan pola pikir mahasiswanya,selain faktor almamater faktor lingkungan kampus sangat mempengaruhi,bisa lah ini diamati lo juga pasti bisa ngeliat kan gimana cara anak UI,ITB,UGM berpikir dan berbicara tetep ada bedanya dengan kampus yang bisa dibilang gradenya dibawahnya,menurut gue faktor external (lingkungan) kampus itu sangat berpengaruh dalam ngebentuk lo nantinya jadi gimana

        • reza

          nice! skrg mending kita berenti kuliah terus fokus tes atau lanjut kuliah sambil fokus tes?

          • Dion Teddy Sebastian

            gue masih aktif status mahasiswanya tapi udah jarang masuk,rencana gue mau pulang aja ke rumah fokus SBMPTN

          • reza

            memang semua tindakan ada konsekuensinya. kita liat paling paitnya, seandainya gak lolos sbm terus lo nganggur? nungguin tahun depan lagi sambil les?
            apa kuliah lanjut tapi lebih fokus sbm?

          • Dion Teddy Sebastian

            fokus sbmptn sambil ngembangin skill non akademik (kursus,dll)

          • Dion Teddy Sebastian

            tapi kalau mau aman cuti aja

          • Arif Setiyawan

            buset bisa sama kasusnya, gua kira cuma gua aja yang ngerasa kaya gini. tapi kalau ada yang terbaik pilih aja yang terbaik, gua juga pas sma impian gua masuk ugm tapi tahun kemaren kaga lolos. gua lulus angkatan 2014. insyaallah tahun ini mau nyoba lagi orang tua gua udah setuju,

          • Dion Teddy Sebastian

            ente kuliah dimana sekarang gan?

          • Arif Setiyawan

            gua di Universitas Tekologi Yogyakarta sekarang, ente dimana?

          • Dion Teddy Sebastian

            ane di universitas sriwijaya

          • Irfan

            cuti semester 2 belom bisa, kalo dikampus ane gitu hehe

        • Kurnia Nur Baharudin

          tetat baca ini komen2, ahaha. gue angkatan 2014 .kalo gue dari awal pengen masuk teknik kimia undip, tapi kaga lolos. rejekinya malah di D3 teknik kimia Uns. semester 1 sih masih bisa mengikuti. tapi semester 2 mulai ngrasa kuiah yang monoton, gitu2 aja. seminggu praktikum 3x, setiap malam dihabiskan untuk buat laporan praktikum. belajar seakan cuma cara kerja praktikum, dan semester 2 ini mulai gak nyaman sama semuanya, kayak kuliah gak berasa kuliah gituu, jadi kayak kurang bisa mendapat ilmu dari kuliah ini, pengen nyoba sbm tapi kurang persiapan, kalo mau nerusin kurang semangat,. mohon saran

          • Dion Teddy Sebastian

            coba di 2016,saran gue ya resign aja daripada gak fokus

      • Irfan

        Wah sama bgt bro, awal2 pas ospek gw juga ngerasa nyaman dan enak bgt,
        ampe berpikir gamau pindah, tp sebulan 2 bulan, lama2 malah jadi gabetah
        sendiri wkwkwk, dikira ane aja yg kyk gitu wkwk.

      • Almira Nuringtyas

        ahhh sama bangeet, krn lingkungan kampus uhuhu. dan jauh jg dr ortu, padahal gue orangnya homesick-an, tapi krn dapetnya PTN yg di daerah jatim jd gabisa seenak dewe pulang 🙁 sayang kalo masih semester 2 gabisa cuti, dan pasti gaboleh keluar juga sama ortu 🙁 solusi satu2nya ya belajar sbm sambil kuliah juga 🙁

        • Evana Ammar

          SAMA BANGET.
          Dulu aku juga ngerasa udah buangan banget ya keterima disini (salah satu PTN di Jatim), rasanya tu pengin berhenti setaun, dan fokus buat daftar lagi. Tapi ya ggak dibolehin dama ortu, soalnya kedua ortuku kerjanya di bidang pendidikan trus mereka "mungkin malu" kalo anaknya gganggur setahun dan ggak kuliah, apalagi kalo ntar th 2015 ggak ketrima (Jangan sampek) mereka bisa lebih malu lagi katanya. Dan akhirnya terpaksa banget aku nurutin mereka buat kuliah, ya meski di jurusan dan universitas yg bener bener ggak aku pinginin.
          Dari sejak daftar ulang, ospek, pertama kuliah sampek sekarang nih rasanya tuh malesss banget berangkat, dan saking jengkelnya aku jadi sering bolos, sering pulkam (padahal jarak antara rumahku sama kampus ma kos kosan tuh bisa ditempuh 5-6 jam), trus yg paling tragis aku tuh sering banget nangis kalo mau berangkat kuliah, rasanya hidupku tuh udah kebuang setahun hehe...
          Tapi lama kelamaan orang tuaku jadi kasihan gitu sama aku, ya akhirnya (Alhamdulillah) kayaknya mereka sekarang jadi dukung aku 100% buat ngulang sbm lagi, meskipun tetep ggak boleh berhenti kuliah, arggg...
          Sebenernya sih dari bulan November aku udah mulai fokus nyiapin buat daftar SBM th 2015 meskipun masih aja keganggu sama jadwal kuliah, ya semoga aja ntar bisa lolos, Aminnn.

      • faisal

        Wah kejadiannya sama banget gan, buat jurusannya sih masih dalam takaran sreg, namun udah muak sama kehidupan kampus sini, kalo aku sih tetep kuliah dan masuk seadanya, ga mau ambil resiko kalo blm ketrima sbm/kedinasan th 2015 ini

    • Farhan

      Wah sama kisahnya nih bro, gue juga skrg istilahnya lagi "terdampar" lah di sebuah jurusan yang hanya ada satu-satunya di negri ini... biokimia. Dulu awalnya niatnya FK dan ga kesampean hehe. Gue juga awalnya niatnya cuman setaun aja disini. Tapi entah mengapa makin kesini makin seneng aja gitu disini, tp ya tetep mau nyoba sbm sih....penasaran aja. ehehe

  • gue banget udah ini artikel. pas mantap kaak 🙂 tahun ini berhasil udh bikin ortu yakin buat pindah. tapi mau nanya nih *walau agak ngelenceng *

    ada isu isu katanya lulusan tahun kemarin2 ( apalagi gue lulusan 2013) biarpun nilai tinggi , dia bakal susah banget masuknya krna prioritas tetep anak 2015 atau yang lulusan tahun tersebut?

    kata kata ini nih

    "pilih bidang yang membuat lo tertantang... Pilih bidang yang bikin lo penasaran sampai lo rela buat ngulik itu siang-malem tanpa kenal waktu biar gak dibayar sekalipun. Pilih bidang yang tanpa disuruh pun lo curi-curi waktu buat belajar sendiri, atau tanpa sadar suka cari-cari info di internet atau lewat google.. Pilih jurusan memicu 'sense of wonder' dalam diri lo. Pilih jurusan yang bener-bener jadi muara ilmu pengetahuan yang ingin lo tekuni sampai akhir hayat lo..."

    bikin sukses banting sentir dari psikologi buat tekad masuk ilmu komunikasi 😀 thanks kaaa

    • sebetulnya prioritas utk angkatan baru (2015) itu dibagi bukan berdasarkan jenjang nilai SBMPTN, tapi emang jatah kursi itu dibagi untuk beberapa jalur seperti SNMPTN Undangan, SBMPTN, dan Ujian Mandiri.

      Nah, setau gue sih quota yang paling gede di thn lalu itu SNMPTN Undangan (moga2 thn ini berubah). Tapi utk kuota yang jalur SBMPTN sih penilaiannya akan tetap adil berdasarkan nilai terbaik.

  • Muhammad Arif Fathurohman

    Saya tertarik banget nih sama bidang teknologi informasi, kayak hal yang berkaitan startups dan pengembangan aplikasi saya suka banget. Sekarang saya kuliah di informatika semester 1. Tapi keteteran banget sama yang namanya kalkulus dan fisika sumpah dikelas itu saya cuman bisa cengo apalagi saya mantan SMK dan ada jeda 1 tahun sebelum masuk kuliah, so pasti blank banget. Saya galau apakah saya cocok jadi programmer atau saya ini cuman tech enthusiast. Tapi kalau mata kuliah algoritma pemograman saya suka. Sekarang saya kepikiran pengen pindah ke manajemen dan mendalami programming secara otodidak aja, menurut om gimana?

  • bassam

    Kak...saya mungkin salah jurusan,karena saya tidak tertarik sama sekali dengan jurusan saya
    tp walaupun begitu saya tdk pernah sama sekali bolos ataupun malas kuliah
    saya hanya merasa jenuh dg perkuliahan saya ini..karena walaupun saya telah berusaha tetap saja saya tdk mendapatkan apa" di perkuliahan saya
    bagaimana kak solusinya???

    • Pada prinsipnya ya sama aja dengan apa yang udah aku bahas di atas, ada 2 pilihan: pertama cepatlah berbalik arah terus "naik angkot yang bener" sesuai tujuan semula, atau kompromi sama keadaan untuk ngejalanin jalur lain ini dan bikin tujuan baru dalam hidup lo. Mana tujuan yang paling bener di antara kedua pilihan itu, balik lagi sih semua TERSERAH sama pilihan kamu sendiri.

  • Trisno anugrah

    Kak gua mau nanya
    Kan semester 1gua kuliah d teknik lingkungan tapi sama sekali nggak tertarik dan ngerasa nggak ad yang bkin nantang
    Justru tanpa sadar semester satu ini gua lebih sering belajar otodidak ngedesain rumah (arsitek ama yang ngrancang2 emang cita cita dari dulu kak)
    Gua tertarik dengan teknik lingkungan hanya karna prospek kerjanya tpi sama sekali nggak nyaman kuliahnya
    Kalau untk kuliah di suruh milih arsitek apa teknik lingkungan jujur kak aku lbih cenderung milih arsitek
    Jujur kak semester ini gua udah mulai nyari alasan ngeluh sana sini ttg jurusan gua kuliah ngebosenin lah apalah
    Nah yang ingin gua tanyakan apakah gua termsuk genk mahasiswa slah jurusan atau gimana kak?
    Mohon solusinya

    • ya dari yang lo ceritain sih emang ciri2nya udah masuk kategori yang salah jurusan yah. untuk solusi, gua gak bisa kasih keputusan karena pada prinsipnya harus lo sendiri yang mutusin gimana. Coba lo baca ulang dan resapi lagi baik2 artikel ini deh, moga2 ngebantu.

      • Trisno anugrah

        iya kakmakasih banget udah ngebantu
        kak ada satu lagi
        gua kan udah coba ngomong ama orangtua tpi orangtua kyknya nggak setuju.
        gua bilang mau berhenti di semester 2 trus bimbel buat SBMPTN tpi orangtua nggak ngijinin dengan alasan mereka nyuruh "bertahan aja di semester 2 semoga gua bisa tertarik dengan jurusan yang lagi gua jalanin sekarang"
        tapi yang gua fikir kalau tetap bertahan di jurusan yang ini dan ngejalanin kuliah stengah2 kn sama aja gua ngebuang duit mereka buat bayar semester 2
        gua bingung kak mau ngomong gimana ama orang tua

        • Kalo utk gimana cara bicara sama orangtua ya menurut gua sih pada prinsipnya Lo harus bisa tunjukin ke orangtua bahwa sekarang lo udah dewasa. Lo harus bisa tunjukin kalo lo bisa dipercaya, bisa bertanggung-jawab sama keputusan lo sendiri dan bener-bener punya rencana yang matang sama masa depan lo. Kalo lo udah bisa menunjukan hal itu dan ngomong dengan cara yang baik-baik, gua yakin mereka pasti ngerti kok, para prinsipnya orangtua yang ngelarang anaknya itu bukan karena ingin membebani anaknya, tapi mereka masih ragu apakah anaknya udah bisa dilepas dengan mandiri atau belum. 🙂

  • Akhmadi Waridyanto

    hahaha buset artikel ini ngingetin gue di tahun 2012 silam tahun penuh kegalauan dan tujuan ga jelas gue ga lolos ke PTN di manapun alhasil istilahnya pelarian ke kampus bukan gue banget ama jurusan bukan dari hati gue banget selama 2 semester tersebut di 2012 gue boro2 belajar orang ga suka ama jurusannya hehe tp di 2013 gue memutuskan untuk ikut tes SBMPTN dan USM PTS VAMOS CHEMICAL ENGINEERING hehehe 😀 . intinya lu kuliah paling pertama adalah jurusan impian lu baru kampus yg pengen dituju hehehe

  • ikbal

    Apa cuma saya saja yang ga belajar saat sbmptn dan lebih memilih nonton bola, dan lulus juga

    • Cieee... 😛

    • Miss Taco

      ga tau ini sebenernya bercanda atau gimana, tapi jujur ini bikin tersinggung -_-

      • rantyka

        Berarti gak hanya saya yang merasa tersinggung, hehehe :'))

    • Andy Hartono

      Jangan gitu lah. saya percaya usaha dan kerja keras akan membuahkan hasil

    • abrar sukses

      Maksudnya gak ambil bimbelyah?
      Kalo gitu sama..:-) cuman aku lulusnya bukan dijurusan yg diminati :'( pengennya elektro tapi dapat sipil

  • Vikki Vaickers-x

    Bg saya mau minta pendapat ni, saya kan udah kuliah d univ swasta dan udah mau smester 2 tpi saya jga mau ikut sleksi ptn d univ negri dan klw lolos saya niatnya ngambil kuliah d 2 tmpat jd d swasta saya kuliah sabtu minggu.
    jd pndapat abg gmn?? Bgus gk klw kyk gtu?

    • Bagus2 aja kalo emang sanggup. Yang paling tau porsi diri kamu kan diri kamu sendiri. Tapi pastiin kamu emg niat kuliah buat 2 bidang itu yah, bukan karena terpaksa

    • hana

      biasanya univ negri (apalagi yang memang punya nama) ada syarat ga boleh pendidikan formal di tempat lain

  • Andi Firdaus

    Kak aku bingung mau nentuin jurusan aku. Aku tahun lalu gak lulus sbm ataupun mandiri, jadi aku masuk ke univ swasta yang ternama di jogja. Setelah aku kuliah setengah semester, aku merasa gak sanggup untuk ngelajutin kuliah di sana karena aku pikir jurusan yang aku pilih, sesuai dengan yang ku inginkan. Jadinya aku keluar dari sana. Kata orang orang aku itu cocoknya di akutansi, dan aku berpikir "oh iya juga ya". Dah aku udah netapin untuk mau masuk akutansi di tahun depan. Tapi beberapa minggu terakhir aku mikir "kayaknya aku cocok deh masuk ke fk. Tapi apa yakin bisa?" Sekarang aku ragu mau nentuin jurusan dan mau belajar saintek atau soshum. Tolong dibantu ya kak. Lagi miris banget nih. Makasih :')

  • Hafidz Permana

    Okee, gw udah kuliah 2 bulan dan DO,.. ni tulisan telat kali ya, tp gw udah mikirin semua di atas sblum gw mutusin DO dan ikut SBM thn ini. Hehe tp gw gk yakin gw salah jurusan, gw bilang gw blum siap kuliah. Itu aja, dan keputusan keluar itu tepat, sekaligus menjadikan kita kluar dr zona nyaman. Intinya mnurut gw, keutusan kluar dan ikut tes lg itu adalah suatu usaha untuk memantaskan kapasitas kita di dunia kuliah nanti, membentuk kita dlm sebuah kualitas, dan jauh lebih siap hopefuly

    • Gokil! itu artinya lo punya sikap sama hidup lo sendiri 🙂

      • Hafidz Permana

        semoga july nanti gw bisa testi lolos sbm yaah, hahaha. Zenius ini jg salah satu partner penting yang cukup berperan 😀

  • Chris

    Ka glen, saat ini gua lanjut kuliah di salah satu ptk yang berbau akuntansi (segala disensor). Well, gua nikmatin semua mata kuliah selama semester 1 ini. Cuman yang bikin gua agak risih gara-gara ada satu matkul, yaitu pengantar ekonomi, yang dosennya penuh dengan kejutan (kuis, pr, dll). Cuma itu sih yang bikin gua "agak" ga betah. Kalo mikir salah jurusan, engga juga sih, cuma gara-gara hal yang gua sebutkan itu sih. Menurut ka glen gimana?

    • ah kalo cuma satu dosen doang sih paling juga setelah beres matkul-nya lo gak akan ketemu sama dia lagi for the rest of your life. Rata2 di masa kuliah kita bisa sampe ketemu 50an dosen, kalo ketemu 2-3 yang nyebelin sih dimaklumi saja 😛

  • eugenia

    Salam, perkenalkan saya adalah orang tua anak yg saat ini baru masuk kuliah, dan saya menghadapi masalah yaitu anak saya memgambil jurusan yg dia mau tanpa paksaan atau tanpa saya beri pilihan, d tengah perjalanan kuliah ogah ogahan, saya tinggal di garut yg nota bene gk ada kampus negri, sekarang misalkan sy beri tawaran agar pindah jurusan lalu pindah, kemudian semester selanjutnya sejarah terulang, apa kah akan terus seperti itu? Yg akhirna buang waktu, buang tenaga dan buang uang, so... ada saran?

    • Halo ibu Eugenia 🙂
      kalo boleh saya kasih opini, dugaan saya itu anak ibu memilih jurusan sebelumnya (kendati berasal dari pilihannya sendiri) tapi tidak betul-betul dipertimbangkan secara matang. Maksudnya, dia tidak betul-betul menggali informasi apa yang sebetulnya akan dia hadapi jika dia menekuni bidang tersebut, apa saja yang jadi konsekuensinya, apa saja risiko yang dia tanggung, apa saja hal yang perlu dikompromikan.

      Di zeniusBLOG ini, saya selalu mengupayakan agar para remaja ini bisa memutuskan arah hidupnya dengan pertimbangan yang matang, dlm arti mereka juga sudah betul2 memahami konsekuensinya tapi memang memilih untuk menghadapinya.

      Kalau saran dari saya, jika anak ibu betul-betul serius mau pindah jurusan. Pastikan saja bahwa kali ini dia betul-betul tau apa yang akan dia hadapi, pastikan dia tau konsekuensi dan juga "hal2 gak enak" yang akan dia alami ketika dia menjalaninya. Kalo dia memang siap dan menyanggupi hal itu - maka bisa saya katakan dia sudah benar2 mempertimbangkan secara matang dan akan bertanggung-jawab akan keputusannya.

  • Aquarius

    Wah kak glen, akhirny muncul juga artikel ini 😀
    Udah lama nyari2,
    Kak, gw lulusan 2013, wktu itu gw lulus T. Informatika & geodesi, tpi gak gw ambil krna gw ngerasa rada kurang srek dgn univ nya, selain itu kluarga gw pda byk yg gak stju gw ngambil teknik krna gw cewe mskipun gw udah hmpir nerima wakau gak sesuai dgn univ yg gw pgn, pdhal dri dlu gw pngn bgt kuliah d jurusan Teknik ( khsusny Informatika & kimia).
    Akhirnya gw mutusin buat nganggur setahun ( itung2 smbil prsiapan sbm dan bujuk ortu juga buat ngijinin gw milih jurusan yg gw pgn).
    Pas 2014, gw ujian sbm dan gagal ( gw akui dsni gw mngkin krang berusaha keras dlm belajar, tpi dsni gw gak bs mnyangkal klo gw juga trlanjur mles krn sbagian kluarga ttp gak stju gw ngambil jur teknik mskipun akhirny gw nekat ambik dan slma setahun itu gw abis kena omelan tiap x gw blg apa yg gw pgn. Dan skrg gw kuliah d jurusan yg gak sama sekali ornah trpikir d benak gw, krna keinginan ortu gw supaya gw jadi guru (pgsd).
    Seperti yg lo bilang, gw sama sekali gak trtantang kuliah di jurusan ini, gak merasa penasaran, trlalu santai, sring telat (baik k kmpus atau ngerjai tugas) tpi aneh nya ip gw pling tinggi d kls pdhal gw mles bgt -.-
    Jujur gw suka sama anak2, tpi gw gak pgn jadi guru dan ada niatan gw utk belajar coding scra otodidak mskipun gw kuliah d jurusan ini. Tpi tiba2 gw brpikir, apa gunany gw bljar coding utk jadi programer klo trnyata gw malah jadi guru? Gw mikir tkutny itu jadi sia-sia. Menurut lo apa yg harus gw lakuin kak???

    • kimya

      kita senasib. gue mahasiswi pend. b.ing, dulu waktu milih prodi ini gue sama sekali nggak keberatan kalau nanti gue jadi guru, asalkan keterima di ptn. tapi waktu pertengahan semester 1, gue ngerasa males dan nggak terlalu suka dengan apa yg gue jalanin sekarang. bisa dibilang, gue nggak pengen jadi guru. gue jadi pesimis dengan masa depan gue. gue pengen masuk sastra inggris, tapi di kota gue, ptn cuman ada pend. b.ing.

    • Wah, kalo lo emang bener2 suka ngoding dan bener2 punya semangat di situ sih menurut gua lo betul2 seriusin aja di situ. Sejauh pengalaman gua di dunia kerja, banyak banget programmer dan code-master yang bahkan gak berijazah dan gak pernah mengecap kuliah IT, tapi malah lebih berkompeten daripada sarjana2 teknik informatika.

      Seriously, kalo lo sekarang bener2 mau belajar sendiri, lo bisa nguasain banyak bahasa pemrograman, lo bikin portofolio sendiri dan upload di linkedin atau lo bikin web buat portofolio, itu sebenernya udah cukup banget buat ngeyakinin para professional buat hire lo. Mereka ujung2nya toh gak terlalu peduli kok lo lulusan mana, yang penting skill codingan lo oke, pengalaman lo banyak, mereka jauh lebih hargai itu.

  • nurafni chairunnisa

    Ya ampun kisah gue banget kak.. gue lulus thun 2013 dan ini last chance gue buat ikut sbm . Gue udah 2 kali gagal sbm dan gue sadar pola belajar gue emang ga optimal tahun 2 kmrin . Gue kuliah smstr 4 skrg d pts . Di pts tu gue ga nyaman karna bbrp hal gue ngmbil jrusan kprwatan gigi dan itu gue udah gelutin dri smk dgn bidang yg sama . Gue ga tau apa gue salah jurusan atau hanya bosan kar
    na pljrnnya sama aja pas smk .. klo mnurut gue passiin gue tuh ada d seni kak.. apa gue hus ngambil seni atau nerusin kuliah yg skrg aja .. gue sering bngt bolos kampus krna gue ngerasa udah paham bngt materi yg bakal dibawakan dosen dan karena gue smbil kerja jg buat ngumpulin uang sndri buat bljr d zenius dan ambisi gue utk biaya ujian beli prlengkapan dan buku 2 sbm.. tpi jujur aja gue sempet pesimis bnget kak trauma gagal gitu.. mohon masukannya kak

  • Zahrina Oktaviana

    mau solusi dong, saya ada di jurusan Akuntansi, jujur itu dulu keinginan orang tua saya Orang tua saya pengen saya jadi seorang akuntan. Di kampus aku ngerasa jurusan akuntansi itu membunuhku, dilihat dari materi materi yang diberikan tidak masuk ke otak (dulu SMA IPA). Saya lebih suka lebih minat di jurusan jurnalistik sebenarnya. Nah di kampus saya aktif sebagai seorang jurnalis kampus karena memang impian dan cita cita saya jadi seorang jurnalis. Saya belajar masalah jurnalistik dari kegiatan ekstrakulikuler jurnalis di kampus. Saya musti gimana ini? Apa harus pindah jurusan atau menjalani yang ada? mohon sarannya, trimss banget

    • Wah, kalo utk solusinya sih mohon maaf dengan berat hati gua gak bisa ngasih solusinya karena gua gak mau ngambil keputusan yang besar buat hidup lo. Biar gimanapun juga, harus lo sendiri yang mutusin apa yang mau lo tekuni dalam hidup lo ini. 🙂

      Harusnya sih kalo lo baca artikel gua di atas secara cermat, semua pertimbangan yang perlu lo pikirin udah gua tulis di sana. Jadi lo udah punya bekel yang cukup mateng buat bikin keputusan yang tepat. 🙂

  • Gunawan Ani Putra

    Kak Glen aduh pokonya wajib dibales deh.. saya lagi hampir sekrat bahasa berlebihannya. saya sudah 37 kali atau lebih baca artikel ini, Saya rasa sudah salah jurusa jadi begini saya sudah kuliah dua tahun yang lalu saya lulus 2013 dan keterima di juru keperawatan. sejak awal saya tidak suka saya pikir itu hal biasa di awal2 saya harap bisa beradaptasi seiring berjalannya waktu. tapi hasilnya 0. tahun kemarin saya memilih untuk keluar sebenarnya tapi saya berpikir kaya artikel diatas "kompromi sama keadaan untuk ngejalanin jalur lain ini dan bikin tujuan baru dalam hidup lo." saya sudah lakuin yang ini selama 1 thn sampe sekarang. saya ingin masuk Manajemen tapi orang tua saya tidak mengijinkan saya keluar. jadi mau belajar SBMPTN lg juga jadi kacau balau galau bawaanya. bagaimana cara bicara ke ortu saya supaya mau dtang ke kampus dan minta surat keluar. Kalo begini keadaanya terus saya lebih nyaman jadi pengemis atau hidup di hutan belantara sendiri, bagaimana?

    • Zaef Gehittoe

      jangan panik gt men. kalo boleh tanya, knp ga belajar sbm pake zenius.net sambil tetep kuliah?

    • Okay emang masalah lo kayaknya agak dilematis yah. Cuma kalo gua jawab praktisnya gini aja. Kalo dari yang gua tangkep dari kata2 lo di atas sih lo udah dalam level bener2 muak dan gak bisa nikmatin apa yang lo dapetin. Dalam tahap seperti itu sih menurut gua ya lo cuma buang2 waktu aja buat ngelanjutin. Bau2nya sih bisa jadi lo ujung2nya D.O dan gak lanjutin di tahun ke-4.

      Nah, kalo saran dari gua sih simpel aja: dari semua temen gua yang mengambil sikap untuk gak lanjutin kuliah, gak ada satu pun tuh (yg gua tau yah) yang harus pake ijin2 dulu. Kalo mau ninggalin kuliah ya udah gak usah masuk lagi dan gak usah lanjut bayar lagi. Ini gua bukan maksudnya ngajarin buat bengal yah, apalagi kalo lo sebetulnya udah punya rencana mateng sendiri buat masa depan lo.

      Toh kampus lo juga gak mungkin bisa ngontrol lo untuk gak bisa ikut test SBMPTN atau ujian mandiri univ lain. Kalo dari beberapa siswa zenius yang gua tau sih, banyak yg ngajuin cuti dulu atau simpelnya ninggalin kuliah satu semester buat fokus SBMPTN. Toh kalau ujung2nya kita udah diterima di jurusan dan kampus yang kita mau, ortu akan relatif lebih mudah memberi ijin. Di situ lo bisa bilang kalo bidang yang selama ini lo tekuni itu bukan hidup yang mau lo jalani, sebaliknya apa yang lo idam2kan sekarang udah di depan mata. Masa iya sih orangtua gak ngijinin? 🙂

      • Gunawan Ani Putra

        Ya terima kasih kak, ini baru yang namanya pencerahan. dari beberapa org yg saya percaya saya mereka cuma bialng sayng lho klo gk dilanjutin, padahal aku udah mearasa gk rugi bgt disini. tidak ada artinya uang yg bnyak kluar tanpa kenyamanan.

        Sekali lgi saya sangt berterimakasih bgt ka. saya dapat jawaban yang saya inginkan. saya nunggu2 bgt jwbban kaya gini. kayanya ngerasa ada yg kdukung gimana jln pikiran saya.
        Tapi ada yang mengganjal satu lagi. ketika beberapa hari kemarin saya tidak ngampus ketua hima datng ke rumah kos, nyari2 gitu. disuruh ketua jurusan cari info tentang saya katanya!. itu bagi saya menurunkan image di depan ibu kos. Saya juga tidak ingin sampe ortu tahu kalo saya bolos atau berhenti, yang saya ingin saya ingin, dapet kuliah lgi tanpa ortu tahu saya pindah juga gk apa2 yg penting saya menjadi lbih baik. dan siapa sih yg gak mau ortu bahagia.. aku pindah bukan mksud buang2 biaya juga.

        kayanya aku ingin beresin masalah ini sama kemahasiswaan deh biar gk ngepoin trus aku, apalagi sampe manggil ortu, soalnya da cerita kaya gitu di kampus, tapi ngomongnnya gimana.. ini ribet bgt deh. padahal aku pikir2 pd waktu masuk kuliah juga aku agk diantar2 ortu, ke ortu cuma minta uang buat biaya doang.

        • bilang aja sama ketua hima bahwa ini keputusan kamu yang dilakukan secara sadar, kasih pengertian mereka dengan cara yang baik. Jangan terlalu menunjukan kamu sebagai "korban" yang layak ditolong. Seringnya kakak kelas salah mengartikan kalo mereka kesannya jadi mau menolong adik kelasnya yang lagi galaw atau semacamnya, padahal ya sebetulnya itu bukan urusan mereka juga.

          Jadi bicarakan saja baik-baik dengan tenang, jangan pasang muka memelas atau kesannya kamu lagi stress, dsb. Biasa aja, bilang kalo kamu udah pikirin ini secara matang dan ini adalah keputusan kamu. Harap mereka gak perlu lagi terlibat karena sebetulnya ini urusan masa depan kamu, ya urusan pribadi kamu. Orang lain gak berhak ikut campur, apalagi sampai panggil2 ortu segala.

          • Gunawan Ani Putra

            Ya betul bgt. saya kan biacara kaya gitu.
            Ini bener2 sangat membantu deh.
            Kalo ini udah beres aku pastiin langsung beli voucer zenius dan ngegeber2 buat ngejar SBM.

            terimakasih kak. 🙂 (aku bisa tersenyum deh)

          • Gunawan Ani Putra

            Kak Glen Dua tahun yang lalu aku inget bgt pernah minta saran diatas, pernah nulis koment diatas waktu itu aku ngambil milih lanjutin kuliah dengan berbagai pertimbangan. meskipun berat ya tetep aku jalanin Allhamdulilah kemarin2 aku tepat waktu lulus dapet Gelar Diploma.

            Dan Tahu gk waktu 2 tahun aku kira semuanya, hari ini bisa lebih baik dari kemarin atau dari 2 tahun yg lalu ya aku pikir harapannya aku bisa terbiasa menerima kenyataan. and well gak ada yang berubah sama sekali. masih tetep kaya 2 tahun yang lalu GALAU mulu gak tahu napa. bener kaya aku pernah baca artikel zenius yg bahas DEPRESI itu. sekarang aku udah nentuin kemana nanti kalo mau kuliah jurusan nya apa aku udah pertimbangin aku pengen masuk PTN S1 EKONOMI. yg jadi masalah sekarang selain masih galau bawaaan 2 thun yg lalu aku bingung mau masuk lewat jalur mana SNMPTN, SBMPTN, gk mungkin lh ya,, jalur mandiri mana lagi coba?

            Besar harapannya tahun depan aku bisa mendapatkan apa yg aku inginkan 3 tahun yang lalu sampe sekarang kak Glen. mungkin pendapat orang ini terlalu lebay gitu ya atau di besar2in tapi gua sumpah bgt ini kenyataan yang emang gua rasakan saat ini.

            minta sarannya kak Glen ya stidaknya aku tahu gambaran step selanjut aku harus gimna, terus kemana, dan harus ngapain dulu.. gimana ya aku mikirnya kaya aku mau ke suatu tempat tapi bingung karena jalannya kesana yg aku tahu selama ini udah pada ditutup gtu.

            Terimakasih sebelumnya.

          • septiana

            Kak mohon dibalas ya kaka , saya lulus tahun 2016 . saya termasuk beruntung sih kak bisa masuk jalur snmptn di univ yang favorit di jogja . saya bersyukur sekali saat itu. Saya ambil ilmu hukum kak , awalnya saya bisa ambil ilmu hukum karena saran dari orang tua saya , lalu karena ayah saya lulusan sarjana hukum juga selain itu saya berniat untuk menghindari hal-hal yang berhubungan dengan matematika. Tapi setelah saya kuliah di hukum kenyataan nya beda banget dengan ekspetasi saya . saya rasa ga cocok kuliah di hukum ,kuliaj di hukum harus pinter debat , kuat dalam mempertahankan argumen. Sebenrya sebelum seya memutuskan untuk kuliaj di hukum saya ingin masuk psikologi. Tetapi karena kata orang tua saya kuliaj di psikologi itu prospek kerjanya kurang bagus, jadi saya kemakan omongan ortu sya hingga akhirnya sya milih hukum . sya bingung mau lanjutin atau balik arah plih psikologi. Karena jurusan saya termasuk jurusan terbaik di univ saya. Saya takut dengan perkataan orang2 "kuliaj udah di univ yang bagus jurusannya juga bagus kok pengen pindah , bodoh banget ga sih kak?mohon sarannya ya kak , bales please saya sangat bingung

  • Bayu Pradhana

    Keren artikelnya. Asli! Mau tanya dong, boleh kan?
    Gua lulusan SMA tahun 2014. Gua udah kuliah di salah satu kampus swasta di Jakarta. Tapi, gua pengen tes SBMPTN/Mandiri lagi. Soalnya gua pengen banget masuk PTN. Denger kabar burung, kalo mau ikutan tes lagi, gua harus keluar dulu dari kampus gua baru bisa ikut tes. Emang iya? Mohon penjelasannya ya. Makasih 🙂

    • Ari Candra Arista

      Tidak ada aturan seperti itu kok, kampus ga bisa mengontrol mahasiswanya yang ikut tes masuk perguruan tinggi lain
      Kendalanya sih biasanya pas hari H tes SBMPTN/Mandiri bertepatan dengan jadwal kuliah / UAS semester genap

      • Bayu Pradhana

        oh gitu ya. jadi masih bisa kan buat ikutan tes SBMPTN/Mandiri?
        oh iya, satu lagi. Katanya peluang ujian mandiri lebih gede, kalo kita datengin ke kampusnya itu langsung. Itu bener gak?

        • Ari Candra Arista

          bisa, ga pengaruh kok tes dimana aja

  • liaa

    kak gue masuk di univ x (ptn sih tapi ga betah), terus gue vakum lah istilahnya ya, jadi skrg pas semester 2 ga dilanjutin lagi (dizinin sama nyokap bokap)
    terus
    akhirnya gue belajar lagi buat sbm ngendelin zenius, tp gue jg pengen nyoba ikatan dinas gitu kak kayak sebut aja deh (stis, stan)
    kata temen gue, fokus gue kebanyakan dan yang ada gue bisa gagal lagi,
    gimana kak menurut kakak?

    gimana juga cara manajemen waktu nya biar bisa lulus semua?

    • kalau dari sejauh yang gua tau yah, test tertulis masuk ikatan dinas (di luar test kesehatan fisik, dsb), juga bisa dibilang mirip dengan materi yang diujikan di SBMPTN, mencakup TPA, Matdas, dan Bahasa Inggris. Jadi kalo menurut gua sih belajar untuk SBMPTN dengan untuk masuk ikatan dinas seperti STIS atau STAN itu bisa disekalianin juga. Cuma tinggal lo set-up your priority aja, mana yang menurut lo lebih penting untuk dipelajari.

      Untuk tips manajemen waktu lo bisa lihat di artikel gua sebelumnya:
      https://www.zenius.net/blog/1676/gimana-sih-caranya-manfaatin-waktu-secara-optimal

      • liaa

        kak sbm kan sekitar 5 bulan lagi nihh
        apa perlu gue pantengin semua vid di zenius?

        gini misalnya ada bab x, gue ngerti sekiatr 80% teorinya,
        tapi kayanya bosen gitu kalo mau ngeliatin bab itu dari awal lagi
        jadi gue ngeliatin ke bab yang emang bener" gue buta bnget krn berhubung 5 bulan lagi

        apa gue lewatin aja 20% nya ntar aja, dan prioritasin bab yang bener" gue buta
        bnr ga cara gue kaya gt kak?

  • scravengers

    kalau saya dulu pak sempat ngulang sih, tapi nga lulus juga 🙁 , tapi ya udah jalani aja dulu pikir saya , jurusan nya memang sesuai semester 1 - 4 nyantai aja , tapi semester 5 mulai kenalan sama bos utamanya 😀 , soalnya saya dulu maunya ilmu murni tapi masuk ilmu kependidikan , semua mata kuliah nilainya bagus kecuali yang mengarah ke Pendidikan , bagaimana pendapat bapak dengan kasus seperti ini ?

    • wah, ini cerita kamu masih agak kurang jelas nih. maksudnya semester 5 kenalan sama bos utamanya itu apa nih? dosen yang galak gitu? ilmu murni yang kamu maksud apa? ilmu kependidikan itu maksudnya bagaimana? mungkin coba kamu elaborasikan lagi yah pertanyaannya jadi saya bisa lebih menangkap maksud kamu. 🙂

  • Unsania Haresmawati

    kak,,kalo yang udah semester agak tua tp masih blm nemuin sense of wonder gimana tuh??

    • Sebetulnya pada prinsipnya sih ga pernah ada kata terlambat buat nyari & memperjuangkan hal itu. Cuma ya emang harus itung2an apakah keputusan itu worth to risk for atau lebih baik berkompromi aja. Kalo dr pengalaman gua sih gak sedikit juga kok orang yg banting stir dan akhirnya sukses di akhir2 masa perkuliahannya.

      Tapi ya kembali lagi, keputusan itu harus didasari pada kesadaran pribadi shg kamu tau konsekuensinya dan siap utk menghadapinya.

  • Tazkiya Savarani

    Gini ka gua mahasiswa d3 arsi. Gua ga masalah sama konsep d3 sama s1, biarpun gua tau fokus tujuan studinya emang beda. Terus gua juga ga ada masalah sama sekali sama jurusan gua, tapi akhir-akhir ini gua ngerasa ga cocok gitu, soalnya di d3 itu lebih fokus ke bikin gambar kerja sedangkan kalo di s1 lebih ke bikin konsep bangunan gitu. Gua pengennya lebih banyak belajar tentang konsep desain ruang gitu, walaupun di d3 juga tetep ada, tapi gua ngerasa ngga cukup gitu. Gua pengen nyoba lagi tahun depan buat masuk s1 arsi, tapi gua ga yakin ini pilihan yang tepat buat gua, takutnya kalo udah masuk s1 gua malah ga betah atau ga cocok gitu. Soalnya selama di d3 arsi gua bener bener ga ada masalah atau kesulitan apapun. Tapi, di sisi lain, gua pengen banget bisa belajar lebih fokus ke konsep desain bangunan. Terus pas cerita-cerita sama temen gua yang dari s1 arsi, kayaknya jurusan gua tuh ga ada tantangnya sama sekali, flat banget gitu.
    Menurut lo gua harus gimana?

    • Kalo setau gua sih bukannya D3 itu request exten jadi S1 Terus nambah lg setahun buat genapin sks sama skripsi? Nah mungkin dgn exten jd S1 itu lo bs dapetin matkul yg lo inginkan.

      Anyway kalo dr pendapat gua sih, pada prinsipnya lo kalo emg minat belajar suatu bidang tertentu, di internet ini udah byk bgt tersedia resource yg lengkap dan berkualitas kok. Coba lo cek coursera.org deh, di situ lo bs belajar matkul apa aja yg lo mau.

      • Tazkiya Savarani

        Nah iya, gua juga mikirnya gitu, tapi gua takutnya pas gua udah lulus d3, yang ekstensi s1 udah ga ada. Soalnya rumornya itu program ekstensi s1 mau dihilangkan, soalnya program diploma itu ga sejalan sama program strata. Kaya ugm sama undip yang udah nutup program ekstensi ke s1.

        Btw, makasih saran pendapatnya nanti gua coba webnya 😀

  • Mita

    Dulu juga pas semester awal gue banyak banget ngeluh ga sreg sama jurusan dan sempet ikut ujian lagi sambil kuliah, efeknya persiapan nya seadanya tapi ternyata bukan jurusan nya yang gue ga suka tapi emang gue belum bisa adaptasi sama kurang suka sreg aja sama univ nya, baru deh semester3 kemaren gue mulai bisa terima toh gue bisa bisa aja ngikutin mata kuliahnya malah bangga banget sama jurusan kali ini, mungkin alasan kuatnya gue kesel karena gue sulit melakukan hal lain yang gue suka dengan kesibukan di perkualiahan. Jurusan gue kali ini bukan mimpi gue bukan tujuan hidup yang bakal gue lakuin sampe mati juga, tapi setelah mikir keras akhirnya gue nemu alternatif buat gabungin mimpi gue sama jurusan gue sekarang.. ya mungkin bagi yang ngerasa salah jurusan bisa juga cari alternatif buat gabungan ilmu (jurusan) lo sekarang sama mimpi lo.

    • Sip, ini juga bisa jadi masukan buat yang lain yah 🙂

  • kusnul

    Bang tolong sarannya y biar gua ngga jadi calon mahasiswa galau salah jurusan.
    Skrg gua tuh kls 9smp.
    di smp nih gua kepo abis sma IPS , kls 7 nilai ips gua pas pasan bgt,smpe skrg gara gara kepo ngga ketulungan nilai IPS gua skrg 98. Nah gua juga suka matamatika tpi kalo matamatika udah kepo dari SD tapi daya ingat gua standar trus juga kalo disuruh hafalan lama hafalnya. Nah niatnya gua mai ngambil akuntansi pas kuliah nanti. Sebaiknya SMA gua masuk IPA or IPS ?

  • Tazki

    Bang Glenn, gue mau minta saran. Jadi bokap gue bolehin buat ikut sbmptn lagi tahun ini dan kalo emang keterima gue boleh pindah. Tapi masalahnya gue ga dibolehin cuti kuliah semester 2 ini, kan maksud gue buat fokus ke sbmptn doang dan fokusnya ga kebagi dua sama kuliah gitu. Gue udah bilang semuanya ke bokap dan tetep ga dibolehin, gue bingung gimana lagi caranya biar kuliah sambil fokus ke sbmptn bang. Gue juga udah muak sama jurusan gue. Jadi gue mesti gimana ya?

    Tolong dibales yak bang.. makasih banyak..

    • Dion Teddy Sebastian

      gue sama kayak lo nggak dibolehin cuti,tapi gue diem-diem nggak pernah berangkat kuliah lagi ya walaupun gue ngisi SKS bodoamat emang walaupun gagal ataupun berhasil gue memang nggak berniat buat balik ke kampus gue yang sekarang

      • Tazki

        Terus lo gimana kalo gagal tembus sbmptn lagi? udah gitu kan pasti ujung2nya ketauan orang tua kan kalo ga kuliah?

        • Dion Teddy Sebastian

          gue yakin orang tua gue pasti ngerti,kalaupun gagal gue masih ada kesempatan 2016 tapi gue yakin nggak bakalan gagal,kalaupun gagal itu emang resiko yang harus diambil,gue siap dengan segala konsekuensinya

    • gua setuju sama komentar Dion sih. Pada intinya setiap keputusan lo ada konsekuensinya, tinggal masalah keberanian untuk mengambil sikap aja.

  • Dion Teddy Sebastian

    gue sebenernya masalah utamanya,nggak cocok sama lingkungan dan kampus : 75 % nggak cocok sama jurusan 25 % ,gue sekarang kuliah di jurusan Teknik Geologi di sebuah PTN,dapet beasiswa lagi tapi ya itu tadi gue bener-bener nggak cocok sama tempat ini,bukan masalah adaptasi atau apa gue ngerasa nggak bakalan bisa berkembang disini karena lingkungannya nggak mendukung,orang-orang asli sini pun mengakuinya kok bahwa lingkungan kampus gue ini memang payah terlalu "primitif" .Nah soal jurusan jujur aja gue nih fisiknya lemah,palin nggak bisa gye nginep-nginep di hutan gitu lah sedangkan jrusan gue nih kayak gitu gue bener-bener gak bisa,tapi sebenerya kalau gue kuliah dijurusan ini di kampus seperti ITB, atau UGM mungkin masih gue paksain buat survive,walaupun gue nggak suka gue suka lingkungannya seenggaknya kejenuhan gue bisa ngilang sedikit tapi disini itu nggak gue dapatkan,gue sekarang masih aktif sih jd mahasiswa disitu tapi gue nggak pernah masuk kelas lagi,menurut lo gimana kak?

    • Halo Dion, kalo dari yang gua tangkep sih masalah lo pada intinya lo gak sreg aja sama lingkungan lo, ya gak sih? Tapi kalo sama ilmunya gimana tuh, kayaknya sih gak ada masalahnya ya, minus fisik lo emang kurang oke. Kalo gua sih mikirnya gini lho : pada prinsipnya, lo kan juga gak tau lho lingkungan di ITB atau di UGM itu kayak gimana, lo kan blm pernah kuliah di sana, jadi gak ada jaminan juga toh kalo lingkungan di 2 kampus itu lebih baik dari yang sekarang? atau mungkin sebetulnya lo pengen masuk ITB/UGM krn 2 kampus itu dinilai lebih bergengsi aja? Coba renungkan lagi deh, soalnya banyak banget dari pengalaman gua anak yang pindah jurusan karena masalah lingkungan, tapi begitu masuk lingkungan baru, ya masalah yang sama terulang kembali juga.

      Kalo soal fisik yah, menurut gua sih kalau emang lo gak ada penyakit yang serius, sebetulnya ketahanan fisik itu bisa kok diperjuangkan. Maksud gue, kalo emg lo suka geologi dan fisik lo kurang oke dibandingkan yang lain, ya lo coba berubah dong buat makin fit, lebih rajin olahraga, lari pagi, ke gym, berenang, minum vit.C, makan protein yang banyak, jaga pola tidur, dlsb... gua yakin kok kalo emg lo gak ada penyakit serius, harusnya ketahanan fisik ini cuma masalah sepele doang yang bisa disiasati kalo lo emang bener2 niat buat ningkatin ketahanan fisik dgn disiplin 🙂

      • Dion Teddy Sebastian

        fix gue udah cuti bang,banyak yang bilang gue gila,bodoh,dll karena ngelepasin geologi hahaha

        • Gpp yang penting kamu punya sikap & keputusan itu berasal dr pertimbangan kamu sendiri. Skrg saatnya kamu utk mempertanggung-jawabkannya. Selamat berjuang 🙂

    • positive

      ini sama bgt sama yg gue alamin skrg. tapi bedanya di jurusan gue, gabisa ambil cuti kalau masih tahun pertama. jadi kalo sbm thn ini gagal (jgn sampe!!!) mampus lah gue.

      kadang gue ngerasa bego dan lemah bgt sih karena jurusan gue mahal dan masih termasuk menjanjikan (gue fkg di ptn yg masih masuk 4 besar lah) tapi gue mau keluar cuma karena ngerasa enek bgt sm lingkungan di kampus skrg.

      tapi ya ttp aja namanya keputusan, harus siap sm konsekuensinya juga. ortu pun skrg marah bgt sm gue tp ya mau gmn. action speaks louder than words jadi satu2nya cara ngubah pikiran mrk ya dgn lolos sbm thn ini dan sukses di bidang baru yg mau gue tekunin ini.

      semangat sbmptn 2015!!

      • Dion Teddy Sebastian

        bagus bro,kita harus bangga sama keputusan dan sikap kita,gue juga gak peduli dicaci maki dan di bully atas keputusan gue malah gue makin semangat buat ngebuktiin gue bisa dapat yang gue mau 😀 eh lo kuliah dimana emang?

  • muhammad jaffar

    waduh merasa terbantu nih sama artikel ini. bang kebetulan gue juga ngalamin kayak gini. pas sbmptn 2014 gue lulus di pilihan ke 2 bang, tapi jurusannya itu bukan gue yg milih bang, sengaja satu slot pilihan itu gue pilih jurusan yg gue telah diskusiin sama nyokab. taunya gue lulus di jurusan itu bang, selama gue ngejalanin kuliah, gue suka mikir bang, kalo jurusan itu ngak sesuai sama cita2 gue bang, terus sebaiknya gue musti gimana ya bang?

    • halo jaffar, sebetulnya sih pada intinya balik lagi sama apa yang udah gua bahas di artikel di atas. Cuma ada 2 pilihan : pertama cepatlah berbalik arah terus naik angkot yang bener sesuai tujuan semula, atau kompromi sama keadaan untuk ngejalanin jalur lain ini dan bikin tujuan baru dalam hidup lo.

      Keduanya ya punya konsekuensi masing-masing, dan lo yang lebih bisa ngasih pertimbangan sama situasi lo sendiri, ambil sikap sendiri, dan memutuskan ambil pilihan yang mana 🙂

  • reza

    kak ini cerita yang agak sedikit dilematis.
    jurusan ipa angkatan 2014 yang gagal tes ikatan dinas dan sbm. skrg kuliah di univ. swasta di jojga (yah yang lumayan ada nama) ngambil hukum. bisa dibilang itu pilihan org tua dan ngerasa salah jurusan. tapi seiring berjalan nya kuliah ngerasa nyaman aja dengan matkul hukum tapi sampe detik ini gak sedikitpun serek dengan lingkungan kampusnya. singkat cerita, pengen ngambil jurusan yang sama tapi dengan kampus yang beda dan mau nyoba lagi yang ikatan dinas. dengan sepik kanan sepik kiri dengan org tua akhirnya... diizinin untuk coba tes tahun depan.

    kak sebaiknya gua lanjut kuliah sambil belajar atau belajar tapi berenti kuliah? setiap pilihan pasti ada konsekuensinya. kalo gua berenti kuliah sambil belajar terus gak terima (jangan sampe) malah jadi nganggur , diitung itung jadi 2 tahun pengangguran. tapi kalo lanjut kuliah sambil belajar takutnya fokus kebagi bagi, dan (insya allah) kalo lolos tes itupun percuma ngebuang uang untuk bayar kuliah dan bayar kebutuhan kos. sedangkat uang itu bisa dipake untuk kebutuhan yang berguna.

    karena ada pengalaman teman, dia gagal sbm terus nganggur dan persiapan buat sbm dan akhirnya dia gagal juga sampe 2 tahun dan dia baru masuk kuliah. bisa dibilang buang buang umur dan masih maba. ada juga temen yang kuliah sambil belajar dan dia lolos tes akhirnya tinggalin kuliah ambil yang ikatan dinas(semester 5-6) dan buang buang uang org tua. ada juga temen yang nganggur terus fokus untuk tes dan akhirnya lolos(2-3th)

    kak disini gua pengen minta saran dan pendapat kk sebagai org yang udah berpengalaman dalam keadaan realita. kalo mau minta pendapat org tua pasti yaa gitu pasti jawabannya (maklum org tua yang selalu pengen terbaik untuk anaknya)
    jadi mohon untuk pendapan dan sarannya kak..

  • Chici Fajar

    jadi gini pak, saya kan siswa SMK yang baru mau masuk kuliah taun ini tapi sampe sekarang masih ngerasa tersesat gitu kalau pelajaran produktif, bingung mau lanjut kuliah ngambil jurusan sama atau lintas jurusan tapi sayang juga kan yaa kak kalau lintas jurusan kan berarti selama tiga tahun ini sia-sia padahal ada beberapa materi yang paham tapi lebih sayang lagi sih kalau kuliah tetep ngerasa tersesat tapi kalau lintas jurusan yang saya takutin malah semakin tersesat. terus gimana dong kak?

    • Halo Fajar. Kalo saran dari aku sih gak perlu lihat ke belakang, gak perlu lihat apakah itu sia2 atau nggak. Yang lebih penting itu apa yang bisa kamu raih ke depannya. Sekarang kalo saya lihat sih kamu masalahnya terkait sama milih jurusan yah. Di zenius ada satu artikel yang asik banget buat ngebahas hal itu, coba kamu baca deh:

      https://www.zenius.net/blog/3984/memilih-jurusan-kuliah-pendaftaran-sbmptn

  • Lia

    Kak glen, saya termasuk salah satu dari maba yg salah milih jurusan. Kebetulan saya skrg kuliah di ptn jawa timur lewat jalur mandiri dan jurusan saya berhubungan dengan desain. Sejujurnya saya masuk sini karena bisa dibilang "terpaksa". Why? Karena saya ga diterima di snm, sbm, dan mandiri univ lain. Dan alasan lainnya ialah ortu saya yg ingin saya kuliah di thn 2014. Dan yg parahnya lagi, saya nggak terlalu bisa gambar, standar bgt lah hiks. Btw, Dulu saya kekeuh banget pengen masuk fk ptn hehe.
    Setelah menjalani mjd mahasiswa desain, ternyata ini bukan saya banget dan saya gaksuka belajar disana karena ya saya emang gaminat. Di sisi lain juga saya ga nyaman sama lingkungannya karena ga sesuai sama yg saya bayangkan. Let say culture shock gitu. Saya pengeeen bgt keluar dari jurusan ini dan udh konsul dgn ortu saya, tp mereka bilang jalanin dulu aja sampe sbm nanti. Jgn ninggalin apa yg udh dijalanin, apalagi skrg istilahnya udah kecebur. Tp Mereka sih ok ok aja kalo saya ngulang.
    Nah yg jadi masalah adalah saya bingung gmn bagi waktu yg tepat untuk belajar sbm dan ngerjain tugas kuliah yg luaaarrr biasa banyak bgt, gambar lah, ini lah, dst sedangkan saya menggambar pun ya bukan bakat saya. Lalu, apa saya harus mengerjakan tugas di jurusan saya ini secara pas2an lalu pol2in belajar sbm? Dan yg skrg lagi dipikiran saya adalah di smt 2 ini, jurusan saya akan mengadakan event yg cukup besar dan saya maba jadi ya you know lah kalo maba "harus" berpartisipasi. Jujur saya ingin banget ga berpartisipasi karena keinginan saya mau fokus sm sbm tapi mau gamau saya harus ngorbanin temen2 yg lain dan ini membuat saya merasa bersalah. Tapi di sisi lain saya juga mikir, mereka jg gabisa buat saya lulus sbm kalo saya berkorban untuk mereka. Saya bingung harus gimanaa huhu. Jadi saya harus apa kak glen? Terima kasih hehe

    • Halo Lia, satu tips aja dari gue. Ada satu yang perlu kamu coba renungkan adalah "Dalam hidup ini kita cuma butuh satu keberanian aja untuk memutuskan mana yang layak diprioritaskan". Iya, kedengerannya mungkin sepele tapi gue yakin itu masalah kamu sekarang.

      Kalo dari apa yang kamu ceritain di atas sih sepertinya kamu emang bener2 salah jurusan dan kamu gak akan pernah bisa enjoy sama kuliah kamu anyway. Jadi ya simpelnya menurut gue sih ngapain juga nyiksa diri buat ngejalanin hal itu? Salah jurusan itu ya ibarat kamu pacaran sama orang yang salah aja, semakin lama kamu tahan-tahan buat gak putus, ya gak akan bikin lo bahagia juga pada akhirnya, yah intinya sih nyiksa diri deh.

      So, menurutku kalo emang kamu udah bertekad buat ngulang sbmptn, ya udah... there's a new monster you have to face for the next 4 month. dan yang jelas "monster" ini gak mudah utk ditaklukan. Butuh fokus yang tinggi, butuh kedisiplinan, butuh konsistensi, butuh perjuangan, dan pastinya butuh pengorbanan yang besar juga untuk menghadapinya. So, it's just a matter of courage aja sih menurutku. Keberanian buat mengambil sikap, bukan utk siapa2, utk masa depan kamu sendiri 🙂

  • Kamilia Dewi

    Halo, kak! Pengen ikutan curcol 🙁 tp agak beda nih. Aku 2 tahun nganggur kuliah karna ikut program pesantren gitu dan lama ga belajar kan kak. Dulunya, aku emg pengen bgt fkg, tp abis tau nilai aku itu ga pernah bagus aku pesimis dan pengen ubah cita-cita. Cuman mama aku trus bilang kalo aku bisa jadi dokter. Akhirnya aku coba berusaha buat itu. Selalu gagal buat masuk ptn 🙁 alhamdulillah keterima di swasta skrg kak. Di swasta ini jg ga gampang, 3 kali aku coba ikutin usmnya (swasta aja ga bisa tembus). Tapi aku ambilnya fk kak. Hampir 1 semester uda mau abis, aku ga dapet nilai yg bagus:( blm lagi blok skrg aku uda mulai belajar medis dan lebih susah:( ngeliat temen-temen aku yg masih "fresh" abis keluar sma dan pada pinter-pinter, aku jd minder dan ngerasa ini sebenernya apa yg salah? Apa memang tekad aja ga cukup ya kak? Emg orangnya harus pinter jg? :"

  • Annisa

    Kak minta solusi dong
    Saya kn suka mempelajari yg brhubungan dngn komputer tapi brhubung ortu tidak mendukung malah nyasar ke jurusan politik dan akhir" ini saya males bngt buat kuliah dan sering bolos karna tidak tertarik sama sekali dngn pelajaranny, malah berpikiran untuk stop kuliah :') mau pindah tapi nnti ortu marah", nah ini solusinya gimana kak? :')

    • halo annisa, ya solusinya sebetulnya cuma 2: kamu tahan gak untuk menjalani hal yang gak sesuai sama apa yang kamu harapkan? Kalo tahan ya monggo. Kalo gak tahan ya mau gak mau harus ngomong dong ke ortu. Kalo takut ortu marah2 sih ya wajar, cuma ini kan menyangkut masa depan kamu. Mau gak mau ya kamu harus coba ngomong baik2 sama mereka, kalo gak mulai gerak hanya karena takut dimarahi ya artinya kamu cuma jalan di tempat dong. 🙂

  • rosi

    kak glen mau minta pencerahannya nih
    kaan gua tahun ini baru mau lulus nih *aminnn. gua dari SMK jur.Farmasi, tp gua suka galau kalo mau nerusin ke farmasi lg tp hati gw pgn ke fk.. apalgi katanya kalo dr SMK itu susah, emg bnr kak?
    trs menurut kak glen gua mending nerusin farmasi apa fk aja? tp peluang dikit bgt di fk-_-gua takut salah jurusan kak

  • nisa yuliastri

    ka, saya lulusan 2014. jadi gini.. saya ngebet banget masuk FKG, SNMPTN SBMPTN sampe daftar2 ke swasta saya daftarnya FKG terus saking kepengennya ka. tapi waktu mau ikut UM ke salah satu PTN orangtua saya gangijinin karena biaya mahal. terus ayah saya nasihatin saya buat masuk dulu ke salah satu politeknik jurusan keperawatan giginya jadi inituh sebagai batu loncatan saya. karena kalo misalnya saya setahun ini berenti dulu kuliah ayah saya ga ngijinin mending masuk dulu sini katanya terus jurusan yang disini juga ada nyambung2nyalah sama FKG. dan taun sekarang saya berniat buat ikutan lagi SBMPTN kalo masalah ijin orangtua sih, orangtua saya sudah mengijinkan. saya suka dan seneng kalo ngebahas ttg masalah dental/ gigi ka. ya meskipun jurusan yg ini hampir sama kaya FKG tapi saya tuh 'not belong here' karena kampusnya juga.. se semster ini saya belum dapet tantangannya terus kompetisi dalam belajarnya juga biasa2 aja. jadi saya tuh belum ngerasain persaingannya, kerasanya tuh kuliahnya biasa2 aja 🙁 suka kadang pengen nangis dan pengen 'take me out from this comfort zone' gitu ka 🙁 mungkin dari dulunya saya ngejar FKG tapi yang pada akhirnya malah kesini. menurut kaka gimana? wajar ga saya bersikap kaya gini? 🙁

    • Okay Nisa, yang pertama untuk biaya kuliah. Setau gue sih yah, (untuk PTN) penerapan biaya kuliah didasarkan pada Permendikbud no 55 tahun 2013 yang mewajibkan seluruh PTN utk menerapkan uang kuliah tunggal (UKT) yang ditanggung setiap mahasiswa disesuaikan dengan kemampuan ekonomi keluarganya. Maksudnya, UKT itu adalah sistem pembiayaan kuliah, di mana semua komponen pembiayaan seperti uang gedung, SPP, uang almamater, uang praktikum, dan biaya-biaya pokok atau penunjang lain dilebur menjadi satu dan dibagi rata dalam 8 semester. Kemudian dibuat 5 lapis/ kelompok untuk masing-masing mahasiswa, sesuai dengan kemampuan orang tua/wali-nya masihng-masing. Selain biaya yang disesuaikan dengan kemampuan orang tua / wali, sistem UKT juga tidak akan terlalu membebani ekonomi orang tua / wali di awal masuk kuliah karena biaya UKT dipukul rata setiap semester dan tidak ada uang pangkal. Jadi harusnya sih sistem UKT ini udah lumayan banyak bisa ngebantu kendala yang berhubungan sama biaya.

      Kemudian soal pindah jurusan, kalo gue gak salah nangkep sih kamu udah dapet restu/ijin dari orangtua - jadi ya menurut gue sih sekarang kondisinya udah gak ada masalah apa2 lagi. Gue ngerti kok, mungkin kamu emang lagi agak galauw aja karena terpaksa harus ngejalanin sesuatu yang gak sreg selama ini. Tapi ya time goes on, waktu gak akan nunggu kita utk berkeluh kesah. Sekarang selagi masih ada kesempatan ya saatnya kamu bangkit dan meraih apa yang selama ini kamu impikan 🙂

      • nisa yuliastri

        oh gitu.. dulu belum ngerti sih ka jadi mengurungkan niat untuk tdk ikut um hehehe

        nah ka ini yg saya maksud, ga sreg sama yang dijalani. ka makasih banget ya udah ngasih masukannya, doain semoga saya lolos. MABA FKG'15 here I am :") aamiin

  • atik garwati

    Kak pengen ikutan SBMPTN tapi saya anak SMK mungkin bakalan beda pembelajaran nya sama SMA dari ipa,ips,matematika dll karna smk lebih fokus ke produktif, gimana kak buat mensiasatinya atau tips nya ? Terima kasih

  • Korianto

    Mlm Mas, kbtln sya mau melanjutkan S2, tapi msh bingung mau ambil kimia lingkungan atau Ilmu lingkungan, Basic S1 saya dari Pendidikan Kimia, tertarik untuk mempelajari lingkungan karena ada semcam dorongan/terpanggil, karena lingkungan di tempat tinggal saya udah sangat parah, udah rusak, yg disebabkan oleh PETI(Pertambangan Tanpa Izin). maraknya Penggunaan bahan Kimia seperti merkuri dll membuat saya semakin penasaran dan tertantang untuk mempelajari hal2 yang berkaitan dengan lingkungan. Menurut mas,y? saya ambil Kimia Lingkungan atau Ilmu Lingkungan mas? Semua Persyaratn udh lengkap. Sprti Toefl dan TPA. Trmkh.

  • Syaiful Haq

    Ane sekarang kuliah peternakan di ptn daerah jatim, sebenarnya nyaman aja sama kuliahnya selain praktikum dan laporannya, tapi keinginan untuk masuk jurusan siskom tetap ada dan gue suka ngoding, bahkan pernah disaat besok ujian praktikum gue malah sibuk dengan coding, sekarang bungung mau ngelanjutin kuliah atau break untuk sbmptn. Padahal gue merasa disiplin ilmu peternakan ini udah sedikit cocok sama ane, tapi gue juga suka dan pengen mendalami bahasa program. Apa gue harus keluar dan mengejar cita-cita masuk siskom ?

  • anonim

    Kak glen, saya merasa salah jurusan. Tapi saya berada di jurusan kimia. apakah dengan tetap bertahan menjadikan saya sedikit unggul dibanding dengan pesaing saya yang belum kuliah atau tidak kuliah?

  • Syarifah Nurmadinah

    Kak, gue prodi Ilmu dan Teknologi Pangan di Universitas Hasanuddin. Sejauh ini sih gue enjoy-enjoy aja. Tapi pas semester satu itu ada mata kuliah Kimia Dasar dan gue bener-bener nggak ngerti dan dibikin pusing ama tuh mata kuliah. Padahal gue sadar prodi ini akan banyak ngebawa gue buat belajar Kimia nantinya. Misalnya Kimia Pangan. Di sisi lain gue minat sama Ilmu Komunikasi, kayak dunia penyiaran dan pertelevisian. Tapi gue sadar gue nggak punya kemampuan yang memadai dalam hal komunikasi. Kalau di kelas gue nggak aktif, gue takut ngomong walaupun gue mau banget buat ngomong, bahkan buat bertanya atau ngomong sama orang yang gak gue kenal di luar kegiatan kampus gue juga nggak bisa. Sampai-sampai gue mikir masa iya sih orang yang takut ngomong kayak gue mau ambil jurusan Ilmu Komunikasi? Gimana donk?

  • mia

    Kak, kalau suka banget sama kuliah dan jurusannya, tapi nggak sreg sama dosennya, enaknya gimana ya? Dosennya bikin bener-bener frustasi...

  • IB

    kak glenn bisa minta info univ yg jurusan bisnis manajemen plg bagus di
    indonesia? paling nggak urutannya kak glenn. trus knapa kak glen milih
    parahyangan tuh? . jurusannya udah fix kak, tapi rada galau milih
    univnya info di internet agaknay terbatas. trus kak glen bdanya klo aku
    ambil ekonomi syariah ama ekonomi umum tuh mending ambil yg mana?

  • wulan

    saya masih kelas 12 ips saya mau pilih jurusan ilmu kesejahteraan sosial tapi, orang tua malah nyaranin saya milih jurusan manajemen, saya jadi bingung,

    emang Yang diplajarin di ilmu kesejahteraan sosial itu apa aja? apa ilmu kesejahteraan sosial itu kurang bagus ya??? memang si jurusan ini ga banyak di universitas kcuali UIN/UI/UNPAD,

    setau saya jurusan manajemen itu kebanyakan ngitung2 ya? saya kurang begitu suka ngitung2 . di jurusan manajemen juga saya kurang tau yang diplajari apa saja.?

    mohon sarannya ya. terima kasih

  • listya

    hallo kak, mau cerita saya udah kuliah satu semester di jurusan ilkom. Awalnya saya pengen masuk ilkom karena tertarik banget sama desain dan fotografi. Tapi, pas udh ngejalanin satu semester kok rasanya ini bukan yang saya pengenin di awal-awal, saya sebenernya suka banget di desain mau ngambil DKV tapi orangtua nggak ngijinin, mereka lebih prefer ke akuntansi karena saya pernah bilang kalo saya suka ngitung-ngitung, tapi kerjanya gak mau yang di kantoran. Mohon, pencerahannya. Makasih

  • alfinsa

    nanya nih
    gue dapet info SNMPTN/SBMPTN kita dapet 3 slot:
    2 slot univ bebas (misal SBM -ITB atau FE -UNPAD)
    1 slot univ regional provinsi (FE univ regional)

    misal si X ga dapet tuh 2 slot univ bebas itu, dan dapet di univ regional. si X ini ternyata ga minat ama univ regional ini, milih juga karena keterpaksaan regional gitu, entah apa alesannya. nah trus si X ini mending semedi dulu setahun (kayak yg pernah diceritain Zenius di berbagai artikel) atau ambil aje tuh di univ regional tsb?

    • sebetulnya tergantung sejauh mana kualitas univ regional itu yah... kalo misalnya itu sebetulnya univ yang oke dan cukup dikenal dan memiliki reputasi baik, bisa dibilang sebetulnya ilmu yang akan lo dapatkan kurang lebih ya sama juga dengan univ2 beken lain. Tapi kalo emang univ regional itu betul2 univ yang (sorry to say) bener2 lo pikir gak layak dan lo merasa jauh lebih pantas di univ lain yang lebih oke. ya mungkin sebaiknya lo coba alternatif lain.

  • Guest

    Halo mas Glen, aku wina, mahasiswa teknik geologi di salahsatu ptn. Lulusan 2013, masuk lewat sbmptn.

    setelah melewati semester 3 aku masih ngerasa salah jurusan. Aku ngerasa salah jurusan karna aku ga punya ‘sense of wonder’ di jurusan ini. Aku masuk karna disuru papa. Sebenernya aku mau masuk psikologi mas, psikologi ips bukan ipa, padahal jurusanku waktu sma ipa. Papaku nentang hal ini, dengan 1001 alasannya.

    Yaudah akhirnya aku yg ngalah, aku milih teknik geologi, untuk ptn mana, aku milih asal2an, aku mikirnya yang udah pasti masuk aja dengan aku belajar seadanya, dan beneran mas, aku keterima, antara lega karna ‘oh keterima, bisa kuliah dong’ sama nyesel karna ‘beneran masuk disitu? Udah jauh dari rumah, bukan yg lo mau pula win’ waaah galau. Tp ya gimana, mau gamau mas, akhirnya nyerah juga deh, aku nyari tau tentang selak beluk jurusan ini, tertarik kok pas tau kulit luarnya geologi,’ wah belajarin bumi, planet kita tinggal, serulah pasti’ tp yaudah sebatas itu. Pas masuk deh baru mulai perjuangannya, aku ketemu temen2 yg masuk jurusan ini karna emg minat mereka jd rasanya kayak ngeliatin temen2ku berjuang buat ngeraih yg emang mimpi mereka, tapi aku disini terpuruk sendiri , karna aku ga tertarik mempelajari hal2 yg disediakan untuk di eksplor itu.

    Semester 2 akhirnya aku mutusin buat daftar sbmptn lagi, dengan pilihan 1 hingga 3 psikologi di berbagai macam ptn di pulau jawa. Aku belajar dr buku2 sbmptn yang ada, bahkan belajar lagi dari buku – buku ipsku waktu kelas 1 sma. H-1 sbmptn, aku ngerasa sama sekali gak siap, di h-1 itu aku ada deadline poster dan laporan buat praktikumku, tugasnya sekelompok, mau gak mau aku ikut ngerjain karna gaenak sm temen yg lain..dan di hari H aku bangun pagi tp aku bimbang, dan yaaa aku gajadi ikut sbm mas, aku seharian cuma ngeliatin kartu pesertaku, bilang ‘engga, ga nyesel, bisa kok disini kalau mau usaha’

    Ngelewatin semester 3…semester gila dengan 4 praktikum, aku pun masih waras2 aja, nah skrng pas libur, disaat lagi bingung2nya sama matkul elektif apa yg mau dipilih, aku malah mikir lagi, buat apa aku kuliah kalo aku ga suka. Terus sekarang bingung bener2 bingung banget mas, aku mau ikut lagi sbmptn 2015, tp aku takut, aku takut buat bikin keputusan ini. Konsul sm orangtuaku gabakal bisa nyelesain masalah. Mau berkutat sm diriku sendiri aku ga bisa yakin yakin. Nanya temen yg bisa aku percaya, jawabannya malah ‘hah, lo masih ngerasa salah win?’. Baca artikel2 jenius pun tak bisa membantu mas, intinya sih aku takut ambil resiko mas. Kalo masalah lingkungan teman, kampus, aku gaada masalah sama hal itu mas, malah bisa dibilang mereka yg jadi alasanku untuk bisa bertahan, tp ya mikir lagi, ga selamanya mereka ada buat aku. Ada saran ga mas? Maaf ya lebih nanya ke hal seperti ini, tp bener – bener gatau mau ngomong ke siapa lagi, dan ceritaku panjang ya hehehe. makasih

    • Halo anonymous,
      pada prinsipnya, setiap keputusan lo ada risikonya. Hidup itu yang pada prinsipnya dealing with the risk. Keputusan lo utk ikut SBMPTN dan kuliah lagi adalah sebuah risiko. Tapi lo juga harus inget bahwa keputusan lo untuk bertahan dengan menjalani kuliah yang gak lo suka. Coba lo ambil wkt lagi sejenak untuk membulatkan keputusan dan risiko mana yang mau lo ambil. Setelah lo bulatkan tekad itu, jalani dengan penuh komitmen. 🙂

  • Mochamad Ilyasa

    gue keinget video ted Amy Cuddy:Your body language shapes who you are http://www.ted.com/talks/amy_cuddy_your_body_language_shapes_who_you_are?language=en, sama artikel kak sabda tentang deliberate practice https://www.zenius.net/blog/84/deliberate-practice-dp, menurut kak glen korelasinya gimana?

  • ifa

    AAAAAH curiga nih gue yang nulis punya telepati ya? kegalauan gue di tuang semua kesini. gue baru semester pertama dan sejak akhir tahun 2014 lalu kepikiran buat daftar univ lagi karna di jurusan gue yang sekarang, gue ga ngerti ntar setelah lulus mau jadi apa.. maksud gue dari prospek kerja jurusan ini, gada yang bikin gue tertarik. sedangkan di jurusan yang gue pengen, dimana gue gadapet pas sbmptn/ujian mandiri taun lalu gue ada gambaran mau jadi apa kedepannya.. dan peminatannya pun gue udah tau mau ambil apa. Nah masalahnya nyokap gue seneng banget sama jurusan yang gue jalanin skrng, sedangkan gue ngejalaninnya berat. sebelum UAS, nilai gue standar kebawah lah, makannya pas UAS gue bela2 in belajar sampe enek banget dan alhamdulillah IPK cukup 24 sks. gue mikir, ya gue bisa di jurusan ini tapi apa sampe lulus (which is bertahun tahun) gue akan terus belajar dibawah tekanan bukan keinginan? point 1,3, dan 4 jadi kekhawatiran gue. nomer 2 juga karna gue mau bayar semester 1 pake uang sendiri (kalo misal, gue ketrima tahun ini) gatega sama bokap nyokap kalo suruh bayar lagi 🙁 jadi sekarang sambil kuliah, kerja, belajar SBMPTN juga huft sempet bimbang banget, tapi 2 hari yang lalu gue beli voucher zenius jadi... kayaknya gue udah memutuskan mau ngambil jalan yang mana. Semua tutor zenius mohon doanya yaaaaaaa! :'''(

  • Muhammad Iqbal

    ka cara mengetahui apa yang saya suka itu bagaimana? terima kasih 🙂

  • dhiaul

    Bang mau minta saran gue angkatan 2015 asal bandung dan untuk ngehadapen sbmptn 2015 ini ngerasa udah ketinggalan terlalu jauh. Jadi kepikirannya sekarang pengen ngulang tahun depan padahal yg sekarang juga belum. Kemarin dah ngobrol ma ortu dan diizini untuk ngulang, rencana gue sendiri sih nanti seandainya bener bener dah mentok g keterima pengen bimbil di zenius x. Kira kira mending gimana caranya biar bisa yakinin ortu untuk ikut bimbel disana

    • sebetulnya cara meyakinkan ortu itu kamu sendiri yang paling tau krn kamu yang paling kenal gimana sifat mereka. Kalo dari zenius sendiri sih, setiap tahun kita nerima siswa alumni SMA yang mau ngulang SBMPTN dari seluruh penjuru Indonesia, termasuk kawasan terpencil Indonesia timur.

  • Woeppy

    Halo kak..
    saya mau nanya nih.. saya udah kelas 2 sma.. saya tinggalnya di deket jogja (masih jateng)
    nah~
    sekolah saya udah ngadain pemetakan muali kelas 2 ini. saya bingung mau
    ngambil jurusan apa.. antara psikologi, sastra inggris, atau sastra
    korea. saya udah liat Daya Tampung, Peminat, sama Passing Grade beberapa
    Universitas.
    - awalnya, prodi 1 saya milih Psikologi.., tapi pas
    liat nilai nilai temen seangkatan saya, saya jadi tambah nggak yakin..
    karena saya urutan 5 dari 9orang yang berminat di psikologi.. itu aja
    baru satu sekolah, belum sekolah sekolah lain.. saya jadi tambah nggak
    yakin.
    - Trus masalah yang lain juga, kenapa ya saya tertariknya
    prodi di bidang ips semua '-' (sastra sama psikologi) bukankah kalo
    cross itu peluang snmptn nya semakin kecil ya? tapi mau gimana lagi,,
    saya seneng dan tertariknya cuman 3 prodi ini doang..
    trus kan tadi
    saya browsing browsing tentang sastra korea,, dan saya mbaca suatu
    artikel, katanya 50% dari mahasiswa sastra korea (di UGM) dapet
    beasiswa.. nah,, dari sini sana tambah tertarik.
    saya liat minat temen seangkatan saya,, dan belum ada yang ngambil jurusan sastra korea ini.. (bikin saya tambah yakin '-')
    dari
    artikel yang saya baca tadi,, banyak komen komen tentang yang mau masuk
    jurusan saskor ini.. dan mereka bnyak dari luar jawa.. bukankah
    kesempatan saya lebih gede? (?)
    - masalah yang lain, saya takut kalau ngambil jurusan saskor ini nnti dikira cuma main main '-'
    -
    nanti misal ikut sbmptn itu tes nya pasti ikut yang ips kan? nah, saya
    bingung apa yang harus saya pelajari buat menghadapi sbmptn untuk saskor
    ini..
    - oiya,, saskor kira kira ada jalur undangannya nggak ya? snmptn? ada kan yaaaa? :")

    sekian hal hal yang sangat mengganjal di hati saya -waks-
    maaf panjang bingo~
    mohon sarannya ya kak glennnn :"D
    terimakasih banyaaakkkkk~

  • ega

    Permisi om saya udah kelas 12 dan udah mau ujian hehe. Jadi gini saya disuruh ortu ambil jurusan teknik sipil karna emg papa saya seorang kontraktor yang udah punya perusahaan sendiri, jadi maunya saya nerusin perusahaan itu, tapi saya kurang mampu dalam pelajaran mat fis gitu2 sedangkan di teknik sipil kan pelajaran itu yang harus kuat, tapi sebenernya saya mau untuk masuk teknik sipil cuma takut nanti kalo nggabisa ngikuti selama di kuliahnya dan nanti malah drop out. Bisa kasih nasehatnya ya om.

  • hana

    wah ada yang namanya sama dengan userku haha
    aku udah post komentar ini di artikel yang satu lagi sih

    Kak, jadi tahun lalu aku milih snmptn itu ada drama-drama ganti pilihan gitu karena ortu dan pihak-pihak lain (misal strategi bk untuk daftar snmptn). terus aku akhirnya pilih jurusan yang terkenal banget, bagus banget, dan banyak banget peminatnya.......aku bukannya ga suka sih, tapi yaa sukanya suka 'aja' gitu. aku ga diterima snmptn

    tapi lewat tes, aku pilihan pertamanya itu lagi. dan diterima. aku seneng sih diterima. setelah aku jalanin di sini, juga seru, enak dan teman-temannya juga enak. tapi jujur kak aku jadi kayak sekedar menjalani aja, ada kalanya aku merasa hilang. tapi aku sudah nyaman dengan lingkungannya, takutnya kalau tahun ini coba lagi di tempat lain yang aku pikir aku beneran suka bukan sekedar, malah ga sekondusif sekarang. selain itu, seperti yang aku bilang sebelumnya, tempatku kuliah sekarang itu kombinasi jurusan dan ptn yang sangat terkenal dan banyak banget peminatnya. aku ga tega bayangin orang-orang yang tahun lalu mau tempatku tapi masa tahun ini aku lepas

  • zs

    Hai kak...
    Aku skrg duduk dibangku kuliah smt 2 di salah satu ptn terbaik di indo. It mean, almost 1year udh aku jalanin disini dan hampir setiap hari selama hampir 1 tahun ini aku selalu nangis diem2 karna kepikiran betapa beratnya buat aku ngejalanin kuliah ini. Memang, jurusan yg aku jalanin sekarang bukan pilihanku tp pilihan ibuku, yg aku yakinin kalau ibu pasti tau yg terbaik buat aku. Sebenernya aku tertarik di bidang seni dan psikologi, karna kalau aku ngelakuin hal yg berhubungan dengan 2 hal itu, aku sampe asik sendiri berasa dunia cuman ada aku dan milik aku. Tp aku nggak mau bikin ibu kecewa jd aku turutin aja. Dan alhamdulillah, tahun 2014 saya diterima masuk jurusan ini lewat jalur SNMPTN. Selama masa ospek aku fine2 aja ngejalaninnya. Dan pada akhirnya awal kuliah pun dimulai tgl 8 sept 2014. Hr pertama aku jalanin rasanya biasa aja, engga ada "curious sense" spt yg temen2 aku rasain. Sampe pada hari ke2 kuliah tgl 9 sept 2014 jam 17.00, entah knp tiba2 aku nangis hebat, ibu aku bingung, dia tanya2 apa di kampus ada temen yg nakal atau dosen yg galak atau dilecehin dll. Dan aku jawab "aku engga mau kuliah lg bu". Ibu aku selalu tanya alasan2 knp aku nggak mau kuliah lg, tp aku nggak bisa jawabnya. Aku ngga tega kalau harus bilang aku nggak suka jurusan ini, aku ngga bisa memahami setiap materinya, aku nggak bisa konsentrasi karna yg ada di otak cuman gimana caranya keluar dr sini. Aku ingin spt ibuku yg jd owner salon kecantikan, buka salon dirumah sambil ngurus anak2nya, dan aku juga suka bidang ini karna berhub dgn seni dan suka lupa waktu kalau udh ikutan kerja bantuin ibu. Tp ibu selalu bilang kalau dia engga ngijinin aku keluar dr kuliah krn nanti nggak akan bisa sukses. Kalau udh ibu ngomong gitu, aku kan jd takut sendiri karna ridho ibu adlh ridho allah. Sampe detik ini aku masih srg nangis, ngepost tulisan ini aja merem melek karna ketutupan air mata hehee. Have a suggest for me, kak?

  • vian

    Hai ka glen..
    sedikit mau curhat n minta solusi
    Saya lulusan 2014 ckrng lg kuliah di salah satu pts d jatim jurusan teknik sipil. Jujur aku pilih univ ini terpaksa banget gara" gagal masuk ptn dan buat jurusannya dlu saya mikirnya k prospek kerjanya tanpa memikirkan minat bakat saya. Dan akhirnya saya coba jalnin dan lama klamaan saya mulai ga nyaman dengan jurusan yang saya pilih . Lingkungannya pun bkin saya juga ga ngerasa nyaman buat belajar. Sehingga saya berpikir saya salah jurusan n bakal ikut sbmptn tahun 2015. Diskusin sama ortu udah mereka setuju mskpun awalnya ttp maksa buat ngejalninnya. Jadi ntar saya bakal pindah jurursan ke pendidikan atau k manajemen mskipun saya berasal dri ipa. Tpi ortu saya rada khawatir kalo saya masuk pndidikan. Mreka mikirnya takut ntr kerjanya susah. Menurut kaka harus kah milih jurusan tu dg prospek kerjanya k depan?

  • Taufiq Qurahman

    Begini kak, sya angkatan 2013 sebenarnya.. dlu saya suka bangat di teknik mesin. Terus pada tahun 2014 ini sya pindah di FKG karna keiinginan orng tua (ibu saya).. tapi seiring dengan berjalannya waktu sya mulai suka dengan ini jurusan, walaupun lingkungannya masi kurang bersahabat dibanding dengan teknik mesin kemarin...

    Masalahnya sekarang kak, sya di suruh balik lagi ke mesin oleh bokap gue nih.. karna kemarin sih blm keluar dari jurusan itu (ambil cuti).. tpi setelah gue pikir2 gue dah lewatkan 2 semester di mesin dan gue dah mulai senang kuliah di FKG, tpi bokap gue ngotod supaya kembali di mesin karna katanya kalo di mesin dia bisah batuin gue di timbamg dengan FKG (tman baik dengan dekan)...

    gimana donk kak.. gue minta sarannya nih... gue takut buang2 waktu gue hanyan karna persoalan ini... minta solusi kak...

  • RIFA;

    gw juga sama... gw emang pas dinyatakan lulus gw udh strees bgt,,, masalahnya gw lulusnya di pilihan 3 yang gw milihnya asal bgt.gw sma ips e tiba2 gw lulus di pilihan 3 ipa pedahal pilihan 1 and 2 gw dilewatin yang bidang ipsnya... sekarang saya benar2 binggung,mata kuliah jurusannya gak ada yang nempel di kepala... tapi saya udh mau fokus sama SBMPTN doain ya teman2 yang bernasib sama kaya gw 🙂

  • Kirigaya Hanafi

    mas, saya ambil jurusan teknik kimia padahal lulusan smk kimia industri. tapi kenapa baru 1 semester sudah gk kuat sama jurusan yg saya pilih dan akhirnya nilai saya ngepress walaupun udh masuk semester 2. sekarang saya berhenti kuliah, dan saya sekarang sudah 1 bulan kerja. saya mau cari jurusan yang bagi saya nyaman.dari kecil saya sdh suka otak-atik komputer sampai sekarang

    pendapat sampeyan gimana

  • dilla

    kak, mau nanya donggg. anak SMK kalo mau kuliah bisa milih jurusan lain gak sih? Misalnya pas SMK ambil jurusan keperawatan, terus pas kuliah pengennya ngambil jurusan psikologi. Bisa gak tuh??? masalah seleksi"an gitu juga jelasin dong kak, soalnya masih gak ngerti apa-apa nih-_-

  • asta

    Kak glen, mau tanya dong , saya angkatan 2013 jurusan farmasi tpi sampai sekarang saya belum bisa move on dari yang namanya matematika, istilahnya klo gk ada matematika serasa gak belajar. Namun difarmasi akhirnya belajarnya ogah-ogahan gtu. Menurut kak glen apa saya hrus nyoba sbmptn lalu pindah jurusan ke jurusan matek atau ada solusi lain gak ?? Karna saya uda smster 4 di ptn favorit di jakarta. Gmn yaa ??...

  • Rully Muhammad Baba

    kak glen. Saya mau bilang ke bapak saya kalau saya mau pindah jurusan.. tpi mslahnya, saya takut kalau bapak saya ngak mau kuliahin aku lagi kak.. saya bungung bngat kak.. mohon balasannya yaa kak..

  • deviza

    Kak sekarang saya sedang kuliah di jurusan kebidanan di salah satu ptn. Awalnya saya bener2 gak mikirin jurusan ini kerjaannya bakal kyk gmana, soalnya pas awal tes kesini saya bener2 gak tertarik sama jurusannya, saya cuma pengen kuliah di ptn nya aja emang udah cita2 dari kecil pengen kuliah di ptn itu, saya ngerasa gak sreg sama lingkungan dan pelajarannya, awalnya saya pikir mungkin saya cuma mengalami masalah adaptasi aja makanya sampe sekarang saya jalani dgn terpaksa, tp ternyata sampe skrng semester 4 pun saya masih gak ikhlas kuliah disini, saya sering bgt stres, sakit2an, ditambah harus praktik ke RS atau puskesmas dinas malem dsb. Saya lebih tertarik sama jurusan bisnis, skrng pun saya belajar bisnis otodidak, setiap saya bilang pengen pindah ke jurusan bisnis pasti dimarahin ortu, saya cuma pengen hidup normal kak, saya ngerasa kuliah disini jd punya gangguan mental karena terus dipaksain. Saya harus bagaimana ya?

  • Yulia Neasz

    Kak glen, saya mahasiswi semester 6 ekonomi, saya sekarang lagi galau karena saya merasa nilai saya tidak cukup, karena saya sering bolos dan tidak mengerjakan tugas, saya pernah cuti satu tahun, saya fikir ketika saya kuliah lagi bakal jadi semangat, ternyata malah down karena tidak punya teman seperjuangan, mau ngejar nilai yahng kurang saya fikir sudah tidak bakal cukup waktunya,karena kabarnya sekarang cuma sampai 5 tahun. Saya berfikir untuk mulai dari awal lagi di kampus yang berbeda. Menurut kak glen bagaimana ? Mohon. Pendapat nya kak

  • rani

    Bener2 galau.... dulu dipaksa ortu bener2 dipaksa... jd salah jurusan... hoby aq renang gak diijinin masuk jur OR malah suruh ke kebidanan. Kuliah kacau, masalah sm kampus segambreng tp akhirnya ttp lulus dg IP yg lumayan.... meski IP bagus tp minat buat kerja bnr2 gak ada. Sampe endingnya nganggur sktr 4 tahun.... dan sekerang ditahun keempat jd pengangguran mulai mikir,,"gak bisa ne ky gini terus, musti kerja!." Celakanya ilmu yg ditimba dr kuliah acakadul itu dah lewat smua gak da yg ksisahan nyantol diotak... ngenes n frustasi...

  • ricoprabowo

    2014 semua yak-_-

  • NY

    min ane kuliah di ptk kedinasan. rencana ane mau banting stir. mungkin kerja sambil kuliah? gimana menurt mimin? capek gk ya?

  • rifani

    oke i wanna tell something. gue maba disini. angkatan 2015. dari jurusan ipa. dari dulu gue pengennya msk komunikasi. iyak, gue salah jurusan pas sma. then, gue nemuin ada kampus yg komunikasi jg dan ipa. ipb. yesh, target gue wkt itu ipb. sampe akhirnya gue ga keterima keterimaaaaa. gue dapet di salah satu politeknik di indonesia jurusan akuntansi. yang awalnya iseng iseng doang. dan rekomen dari ortu... thus, gue keterima!! ortu gue seneng bgt. tp gue gatau mau seneng apa sedih. gak tau. gue ngerasa gue harus kuliah ulang taun depan. tp ortu udh seneng gitu disini.... gue hrs apa? 🙁

  • Ardhia

    Gua baru mau jadi maba di pts yang terkenal sekali di jakarta. Awalnya gua seneng, karna akhirnya bisa kuliah juga walaupun di pts, tapi sekarang gua malah jadi bingung karna jurusan yang gua pilih dekat dengan yang namanya fisika n mtk (teknik), padahal dari smp gua pengen banget jadi dokter bedah, suka banget dengan fisiologi tubuh manusia dan cara kerjanya. Tapi karna dari awal gua ngotot gak mau masuk fk pts karena mahal banget, kekeuh maunya masuk fk ptn, pada akhirnya gua gak lolos sbm dan um ptn. Niatnya sekarang gua pengen daftar ke fk swasta tahun depan dengan status tetap kuliah (gak nganggur, gua takut banget gak kuliah tahun ini), tapi masalahnya kalau gua ninggalin univ gua yg sekarang, gua kasian sama ortu gua karna univ gue termasuk univ yang MAHAL BANGET (mungkin lo bisa nebak), so pasti sayang sama uang gedung yang udah habis berpuluh2 juta. Kehidupan ekonomi kerluarga gua biasa2 aja, pas pasan.
    Memang, gua belum ngerasain gimana jurusan dan lingkungan yang akan gua jalani (siapa tau dapat pencerahan dan nyaman sama ligkungan + jurusannya) tapi hati gua ga bisa dibohongin kalau gua masih memikirkan untuk bisa belajar tentang kedokteran.
    Minta pencerahannya kak glen, boleh juga ngasih solusi yang terbaik menurut lo.

  • Roi Sihombing

    Kak, mending salah jurusan atau salah milih universitas?
    Yang saya maksudkan disini kita juga kuramg tertarik dengan universitas tersebut.

  • Roi Sihombing

    kak, mending salah jurusan atau salah milih ptn?
    yang saya maksud kita enggak terlalu suka lihat ptn tersebut dan lingkungannya

  • tobias

    Bang , skrg gw udh kuliah di Hukum tapi gk semangat gw malah smangat baca" tentang Psikologi ada rasa pengen tau terus . Masalahnya gw terdamparnya dah jauh bgt . Gw angkatan 2011 . Saran abang gmn sebaiknya ?

  • Cheni Hwang

    jd gini kak, saya tuh lulus tahun 2015 ini, semenjak saya di tolak snmptn di ui trs di tolak d3 ui jg disitu saya pasrah tuh gak tau lagi mau kuliah dimana. akhirnya saya dftr di pts deket rumah jurusan pwk.. nah saya searching gitu kalo pwk itu butuh imajinasi tinggi, dan sesuai sama saya jg yg tukang planing hehe. nah gak lama saya searching2 lg tntang kuliahan yg masih buka pndftrn, eh nemu poltekkes kemenkes. dan akhirnya saya dftr di situ dan ga nyangka keterima. tp di samping itu saya udh dftr ulang di pts dkt rmh... karna ga nyangka kegirangan bs lolos di poltekkes akhirnya saya putusin buat ambil yg di poltekkes aja. emg sih ada pro dan kontra antara ortu. yg satu blg di poltekkes aja karna finansialnya dan yg satu blg yg pts dkt rmh aja krna bagus jurusannya. disitu saya mikir kan. kasian nih udh keluar uang banyk dan kl pilih yg pts dkt rmh musti bayar 12jt lagi. dan posisinya 22nya udh dftr ulang semua dan kl ngorbanin salah satu uang yg udh dibayar ga bisa di kembaliin lagi. dan akhirnya karna merasa bersalah saya pilih poltekkes ka. nah disini saya mulai bimbang .. disamping saya dr ips, masuk jurusan kesling yg notabene itu pljrn ipa trs di tambah pribadi yg sedikit introvert. jdnya saya makin minder aja nih udah dkt2 mau masuk kuliah. jd ga semangat gitu dah pokoknya. mau ngeluh ke ortu juga ga enak. mnrut kaka solusinya apanih, pindah univ atau gmn?

  • pristy

    Ka aku pengen cerita dikit nih tentang pengalaman aku yg ngerasa salah ambil jurusan dari awal aku emang ga mau masuk jurusan itu tapi karna disuruh ortu aku nurut nurut aja nah setelah di jalanin aku mulai bisa terima tapi masalahnya suasana kampus dan dosen dosennya yg bikin aku kurang betah disitu? Menurut kk mending lanjutin atau pindah kampus?

  • fransisca anna

    bang glen. gue skrg baru masuk di salah satu universitas bandung. gue sendiri yg milih jurusan sih. tp pas skrg dijalanin, taunya ga sesuai ekspetasi gue. trs gue mau pindah jurusan, tp ke fakultas lain. tp yg jd beban buat gue tuh biaya. kasian ortu gue udh bayar mahal2. gue harus gmn sih bang glen? mohon bls ke email gue. lg butuh pencerahan banget annafrans2696@gmail.com thank u bgt

  • shin

    Kak glenn, saya sekarang udah jadi mahasiswa baru nih, trus kalau saya mau ikut sbmptn tahun depan masih bisa nggak.?
    Atau saya harus melepaskan dulu jurusan yang sedang saya jalani untuk mendaftar sbmptn?

  • Indrya Hidayati

    Kak, saya sekarang udah jadi maba 2015 tapi merasa kurang cocok dengan jurusan saya saat ini. Saya ingin mengikuti sbm tahun depan di prodi yg berbeda, tetapi di univ tempat saya kuliah sekarang. Kira-kira itu bisa tidak ya?

  • Fachri Husein

    Gue salah satu zenius user nih dan sekarang gue berhasil masuk negeri tapi....

    Salah jurusan karena dipaksa sama orang tua untuk milih jurusan tersebut,dan gue udah mohon"sama orang tua biar gue milih jurusan yang gue suka tapi orang tua gue ga mau tau, dan orang tua gue itu kaya rada kolot gitu tentang dunia pekerjaan dan peluang seseorang untuk sukses,yang orang tua gue pikirin adalah "kalo lo masuk jurusan ini peluang lo di dunia kerja akan sangat tinggi"

    Pertanyaan gue:

    Kalo misal nya salah jurusan tapi terus ngelanjutin ampe lulus. Apa pas kerja bakal susah dapetin kerja yang sesuai bakat sama minat gue. misal nya nih gue milih jurusan teknik listrik tapi gue demennya di teknik komputer/programming truss apakah pas lulus akan susah nyari kerjaan programming gitu?

  • Burhan Saad

    Bang Glenn gini bang, saya udh masuk semester 3 jurusan teknik informatika. Saya sbenernya ga srek sm jurusan saya ini dan niatnya mau ngulang lagi dr smt 1 tapi berarti kan harus nunggu tahun depan bang. Mnurut bang Glenn gimana tuh? Masalahnya bener jg kalo diterusin juga saya ngerasa percuma aja pelajaran gaada yg masuk. Emang sih rasanya udh telat banget gitu udh smt 3 baru ada niatan buat pindah jurusan, abis gaenak sm ortu yg ngeluarin duit. Tapi skarang bang gua berani ngambil keputusan buat pindah karna skarang gua sambil kerja jd niatnya kalo ngulang, biaya kuliah semua gua yg tanggung. Komentarnya bang glenn?

    • here is me

      Hei bro, aku juga angkatan 2014, dan akhirnya aku putus kuliah di semester 3, sekarang lagi siap" buat sbmptn buat terakhir kalinya. Aku udah putus kuliah sejak awal November 2015 silam karena masalah pribadi, jadi dah lumayan lama nganggur ni. Ngulang lagi dri semester 1 itu rasanya macam kehilangan 2 tahun :"( ya. Sedihh juga,,
      Kamu gimana bro sekarang , jadi putus kuliah dan mulai belajara sbmptn ?.

  • inggerit

    Kax,gue mau nnya nh,kan gue skrng udh kuliah,bru masuk angkatan 2015,jurusan teknik lingkungan,
    Yg aku mau tanyakan,kan sblm aku Msk kuliah,aku dr SMK jurusan teknik komputer dan jaringan,ituh kemauan aku,ambil jurusan ituh,tp setelah masuk kuliah aku ambil jurusan teknik lingkungan,aku ambil ituh,karna kemauan ortu aku,jd aku dengerin kemauan mereka,aku tau mereka suruh ambil jurusan ituh,mungkin ituh yg terbaik.tp otak aku gx mampu ambil jurusan ituh,tp aku juga penadaran jurusan ituh,dan mencari pengalaman juga , tp sedangkan pelajarannya banyak yg aku bingung kan dan gx mengerti sama sekali,termasuk pelajaran kimia,biologi,ekologi,dan fisika.karna waktu aku SMK pelajaran ituh hanya pljrn dasar ajah,setelah kuliah dosen mengajarkan yg blm prnh aku bljr Waktu SMK,tp tmn aku udh prnh belajar tentang ituh,sdngkan aku gx tau,dan teman2 aku semuanya Dr SMA dan cuman aku sndri Dr SMK .,
    Aku pernah berfikir,ingin pindah jurusan dan kuliah,
    Nah solusinya gimana nh kax?

  • afni

    Kak jd gini, gua kan skrg udh tahun ke3 jurusan arsitektur ptn di depok. Awalnya gua seneng2 aja masuk sini kan, apalagi karna gua suka gambar dan hitung2an. Tapi, ternyata pas udah masuk tuh ga sesuai ekspektasi banget dan baru masuk aja gua udah ga suka banget, gua ngerasa tertekan bgt tp masih agak tertarik karna semester pertama masih seni rupa. Terus pas semester 2 masih sama tuh kak tp gua masih bs ngeyakinin diri gua kalo gua ga salah jurusan. Nah dimulai dari semester ke3 gua bener2 ngerasa ga tertarik sama sekali, bahkan setiap gua ngerjain tugas tuh ngerasa tertekan bgt dan rasanya selalu mau nangis. Gua udah bilang sama ortu gua, tapi jurusan ars itu ngeluarin uang banyak bgt kak, jd kl gua pindah kasian ortu gua, apalagi kan mereka juga kyk kecewa gt pas gua cerita. Sekarang gua udah semester 5, dan gua usah sering banget ga masuk kak, karna gua bener2 ngerasa jenuh, ga tertarik, capek, muak semuanya kecampur jadi 1. Tapi gua bingung, gua ga bisa pindah, perjalanan gua tinggal 2 tahun lagi, gua juga ga ada persiapan buat sbm, dan umur gua juga sekarang udah 20 thn, biaya yang dikeluarin juga gede banget buat ngerjain tugas2nya, tapi gua udah ngerasa ga sanggup, setiap ngerjain tugas sampe nangis karna gua ga suka sama yang gua lagi kerjain ini, tapi ini keharusan, apalagi matkul ini 9 sks, dan termyata gua malah jadi stress kak, dan dari stress gua ini sampe nimbulin penyakit lain. Gua harus apa ya kak? bingung...

  • Achmad Mambaul Asrori

    kalau gue udah jenuh kuliah, karena gue kuliah dipaksa, mau mutus kuliah terus mengembangkan bakat gue dibidang komputer untuk memulai karir aja gak boleh, setiap omongan gue aja ya udah gak dianggap, gimana tuh?

  • asalaja

    gw jg ngerasa salah jurusan walaupun ini pilihan gw, awalnya gw udah kuliah di pts di jurusan teknik informatika, di sana gw ngerasa nyaman banget sama temen temennya dan jurusannya walaupun gw jg masih gak tau apa gw ada passion di situ atau engga tapi seengaknya gw suka komputer, dan waktu ngoding itu juga ga dapet feel nya, karena keterbatasan biaya orang tua gw, gw akhirnya milih keluar di semester 2 karena biaya uang gedungnya yang mahal dan gw mutusin buat masuk ptn supaya ngeringanin beban orang tua walaupun ortu ngga bilang kalau mereka ngga sanggup ngebiayain tapi gw tau kalau mereka kesulitan mbiayain gw di pts, belum lagi adik gw yang mau masuk sma, gw mikirnya pas masuk ptn biar dapet ukt murah dan gak ngebebanin ortu gw, tapi setelah gw masuk di ptn ternyata dapet uktnya yang tinggi menurut gw diliat dari pendatan ortu gw yang gak seberapa, di sini gw mulai nyesel karena semesterannya ga beda jauh sama kampus swasta gw yang dulu cuma beda di uang gedung aja, kalau di swasta kan ada uang gedung nah di ptn ga ada. Gw jga ngejalanin di jurusan gw yang sekarang jg terpaksa karena ini bukan jurusan yangg gw mau, yang paling ngebuat gw ga betah di sini adalah lingkungannya. Terkadang gw nyesel kenapa sempet ada pikiran buat keluar karena gw nyaman ada di sana tapi jg kasihan sama ortu, pengen banget rasanya kembali ke kampus gw yang dulu 🙁 Mencoba move on tapi susah 🙁

  • Ivan

    Halo Kak Glen kalo masih sempet tanggapi ya:D
    Jadi gini kk masalahnya..saya kuliah di salah satu pts keperawatan didaerah jawa tengah,tapi sejak pertama saya belum pernah masuk.Itu karena saya merasa tidak cocok dengan profesi keperawatan.Tapi lucunya saya masuk kesana atas kemauan saya sendiri.Orang tua masih belum tahu,sepengetahuan orang tua saya,saya aktif berangkat kuliah terus disana.Yang ingin saya konsultasikan dengan anda bagaimana cara menyampaikan masalah saya ini dengan orang tua,dan meyakinkan mereka agar tahun depan mereka masih mau mendaftarkan kuliah saya lagi.Minta sarannya Kak 😀

  • anonymous

    kak, baru baca artikel ini dan ngena banget haha, lumayan lega pas udh ngebacanya
    aku mau curhat sekalian nih kak, sebelumnya maaf anonymous,jaga privasi ceritanya hehehe, aku maba FK di salah satu PTN di jatim (note: bukan jurusan pend.dokter), aku masuk lewat jalur snmptn, iya emg jujur awalnya seneng banget bisa masuk jurusan ini, tp alasan knp aku masuk jurusan ini tuh grgr aku dulu cuma ngandelin peluang masuknya aja, ga ngelihat gimana kondisi saat kuliah nanti, dan alhasil 2 bulan ini aku bener2 stress berat, sempet lupa kalau FK itu bakalan full biology, padahal biologi SMA jeblok nilainya,dan aku ga suka hafalan yg banyak, disitulah aku ngrasa kalau aku tuh b*go banget udh milih ini, nyesel serius, bener2 udh stress meski baru di awal, ga bisa ngimbangin sama materi kuliah, masih berbelit juga dg tugas2 ospek yg terus berlanjut, baru uts sekali udh gagal total, nangis mulu kak tiap hari grgr situasi kyk gini, "semester 1 harus berhenti, dan coba buat sbmptn 2016" gitu terus yg ada dipikiran aku, udah bener2 ga sanggup disini, ga suka juga sama prospek kerjanya ntar, ini bukan passion aku, aku dulu pengennya psikologi kalau ga ttg musik, bukan kesehatan
    salah ga sih kalau aku berhenti di awal kyk gini kak? ga kan? dari pada aku terusin ini, buang2 uang orang tua lebih banyak sedangkan aku ga niat sama sekali disini dan ipk ga tau bakal berapa jadinya ntar, mending aku berhenti sekarang juga kan kak? :') respon please :')

  • Sitorus Samuel

    mas, mau nanya nih. saya baru smester I di ptn di malang, nah kalo misal nantinya mau ikut sbmptn 2016 dengan status mahasiswa aktif boleh gak ya (tanpa harus menarik berkas dulu dari univ skrg)?? soalnya saya sepertinya "benar-benar" salah jurusan, bukannya saya ngga nerima pemberian Tuhan. tapi rasanya akan sia2 kalo saya lanjutin dengan nilai pas2an (udah pas2an, dapetinnya 2/3 mati).

  • Jombs

    Kak saya baru smt 1 di salah satu pts di solo saya sebenernya suka di jurusan ini saya nyaman tapi saya nggak terlalu suka sama lingkungan kampusnya.. kalo misal saya mau pindah kampus tapi tetap nerusin semester dan jurusan yg sama bisa gak ya? Dan itu ngurusnya ribet nggak sih? Respon kak thanks 🙂

  • Stefanus Ekafebrianto

    Kakak, nama saya stefanus. Saya mau bertanya dan meminta saran pedapat kaka mengenai "Tapi masa iya sih kamu selama hidup tidak pernah terpesona (wonder) sama sebuah bidang disiplin ilmu?" . Sebenarnya saya masuk sipil karna dorongan orang tua saya. Saya mau karna saya pikir juga waktu smp2 sampai sma 2 mendapat nilai bagus di fisika (tapi itu juga karna saya belajar ditunggu ortu saya ). Nah sma 3 saya malas belajar karna saya tidak mengerti lagi waktu itu, saya pikir saya pintar dalam eksask tetapi tidak juga. Saya juga paling malas dalam hal menghafal, karna saya sendiri orangnya senang dengan ilmu pengetahuan tetapi rasanya tidak mengerti sama sekali. Saya pengen menjelaskan ke kakak sampai bingung mau jelasinya gimana. Tapi menurut saya, saya benar benar tidak punya keahlian kusus. Saya pikir karna saya malas belajar, tetapi kenyataanya saya malas karna saya tidaj mengerti sama sekali. Meskipun saya tau itu bukqn hal pasti, karna pasti berpikir bahwa terlalu malas waktu sma3 belajarnya. Tapi ya itu, saya malas waktu sma 3 karna saya sudah benar benar tidak mengerti. Saya orangnya gampang putus asa saya juga sudah tau. Seakan akan pemikiran saya mutar teru seperti dari pengen rajin->gak ngerti->malas lagi->pengen rajin lagi->gak ngerti->malas lagi. saya memang gampang putus asa orangnya bagaimana cara saya untuk menghilankan rasa putus asa itu? Saya memang malas orangnya, bagaimana cara supaya menjadi rajin? Kak, saya bingung bagaimana cara untuk menemukan keahlian saya kalau saya sendiri juga gampang putus asa/macat ditengah jalan langsung berhenti. Bagaimana cara menghilangkan putus asa itu kak? Kesadaran diri apa yang saya kurang? Saya bingung, orang tua saya sakit, saya malah main game hehehe. Sorry kalau saya menulis chat ini tidak nyambung karna saya bingung kak , ditambah saya mungkin tidak bisa curhat sebanyak ini kalau tatap muka. Pasti diam saja. Tolong bantuanya kak. Terimakasih ya.

  • Sella Wihelmina

    Halo ka aku maba arsitektur nih. Dulu waktu sma tuh bingung mau masuk jurusan apa, terus ada rekomendasi dari beberapa orang buat masuk arsitektur. Akhirnya aku pilih arsitektur buat pilihan snmptn, ga keterima sih. Terus waktu mah ikutan sbmptn baru ketauan tuh passion aku itu apa sebenernya, aku baru sadar banget pokonya. Dan itu telat banget, ya beberapa hari sebelum pendaftaran sbmptn. Passion aku sebenernya itu ada di psikologi, dan akhirnya aku milih jurusan psikologi cuman aku liat jurusan psikologi yang bisa nerima pake tes ipa tuh cuman di unpad dan ya itu termasuk kategori yang sulit. akhirnya aku pilih psikologi unpad, dan keduanya arsitektur. Eh malah kepilihnya arsitektur. Akhirnya dicobain dulu aja dan ternyata semester pertama aja udah super melelahkan bikin aku sekarang jadi males buat lanjut jadi stres sampe sakit sakitan. Nah menurut kaka ni, apa aku sekarang bilang ke orang tua kalo aku mau berhenti dan pindah ke psikologi? Aku takutnya orang tua ga akan setuju soalnya orang tua itu bakal lebih milih arsitektur daripada psikologi. Thanks ka.

  • Agnes D. Pramadhitta

    Hai kak, gue mahasiswa biologi angkatan 2013 di salah satu ptn. Gue anak ipa di sma, tp minat gue sebenernya lebih ke bahasa/sastra inggris sama musik. Gue masuk biologi awalnya karna "mentok" gatau harus daftar kuliah kemana. Sebelumnya gue ikut seleksi madiri salah satu ptn dan lulus di sastra inggris, tp dari yg gue tangkap ortu kurang puas dengan apa yg udh gue capai. Jadilah gue ikut sbm lagi dan masuk ke biologi, dan keliatannya ortu lebih puas kalo gue di biologi terutama ptn yg sekarang ini.
    Gue "mogok" kuliah di semester 2. Hampir setengah semester gue ga kuliah2, dan 'kekeuh' ikut sbmptn lagi. Akhirnya gue ikut sbmptn lagi dan semester berikutnya gue cuti. Jd gue ketinggalan 1 tahun dr temen seangkatan gue. Setelah 1 semester gue cuti, gue kuliah lagi dan 2semester kemudian gue ngerasa salah jurusan lagi.
    Kira2 baiknya gue gimana? Apakah pindah jurusan aja (meskipun udh telat) atau tetep di jurusan yg sekarang ini?
    Thanks

    • here is me

      Lanjutin aja kak, fokus aja, kerjain aja walaupun tugasnya susah, sebenarnya angkatan 2013 itu tinggal 1 tahun lagi busa wisuda, tapi karena kk sering cuti jdi makin lama. Saranku sih lanjutin aja, atau pindah jurusan juga boleh, jangan putys kuliah deh, soalnya kk gak bisa lagu daftar SBMPTN paling jalur Mandiri, lagian sayang 3 tahun, macam aku putus kuliah di semester 3 akhirnya ngulang lagi tahun ini, kehilangan 2 tahun deh.

  • Hariyono

    misi.. aku mau minta saran nih kak, kebetulan saya nih mahasiswa semester 3 di sebuah PTS. nah saya ni merasa salah jurusan banget kak. saya lebih suka ngutak atik komputer dan belajar coding sampai sekarang daripada belajar ekonomi yang notabene adalah jurusan kuliah saya sekarang. kebetulan dulu ane dari SMK jurusan komputer kak, apa karena itu ya ane masih menyukai bidang IT.
    yang mau ane tanyain lebih baik pindah apa tetep lanjut ya kak mengingat biaya yang sudah dikeluarin juga udah banyak, apalagi di PTS. kalopun pindah bisanya saya di PTS lagi. gimana ya kak sarannya?, terimakasih

  • kifli fath

    Selamat malam kak, sekarang aku kuliah di salah satu kampus swasta di jurusan yang emang bener bener gue GAK SUKA BGT dan GK PGN BGT MASUK DISITU , dimana pilihan itu tentunya pilihan ortu gue ,gue ga tau mau ngomong apa ke ortu kalau gue pgn bgt keluar dari kampus itu buat belajar bener bener fokus sbmptn tahun depan , dimana ortu gue termasuk orang yang keras , gue takut ngomong karena pasti responnya itu negatif. :'( , ada solusi gak kak? Terima kasih sebelumnya

  • Dewi Koemala

    gue baru nemu dan baca site ini setelah gue udah ngerasa salah jurusan dan gue udah terlanjur berenang dan tenggelam sampe semester 7 (sorry agak melankolis) gue dewi, salah satu mahasiswa yg kuliah di universitas negeri yg terkemuka di jakarta (sorry ngefly) tapi gue bangga bisa masuk kampus ini. gue adalah anak yang lolos snmptn undangan dan masuk ke jurusan yang gak begitu gue kenal ini. lo tau kan jurusan fashion ?? oke. sebelumnya gue adalah anak smk dengan jurusan MULTIMEDIA alias DESAIN GRAPHIC ..... multimedia ke fashion ? kok bisa ? emang nyambung ? emang bisa ? trus gimana semster pertama gue ? ahhh itu adalah pertanyaan yg sering dilontarin orang orang terdekat gue. awalnya gue gamau ngambil undangan dari kampus ini, tapi gue udah terlanjur ngirim undangan dan ternyata undangan gue diterima dan disambut dengan baik. oke fix, sebetulnya gue mengimpikan jurusan jurnalistik, sains, iptek , astronomi atau jurusan jurusan yg berbau teknologi ataupun sci-fi , dan akhirnya gue masuk ke jurusan yang sama sekali gak pernah terbayangkan dan gak pernah terdaftar dalam list tujuan hidup gue pada masa itu.

    kenapa kok gue milih jurusan fashion desain di undangan waktu itu ? karena gue berfikir, wow sebuah fashion, gue suka fashion, gue suka menggambar, gue suka berkreasi dengan seni, gue suka ngoleksi berbagai macam cat air, kuas berbagai ukuran, crayon, sketch book, ataupun pensil warna dan lain lain... gue suka itu semua. tapi ada yang NGGAK gue suka di jurusan ini.. apa itu ??? MENJAHIT DAN MEREAISASIKANNYA BROOOOO!! lo tau kan merealisasikan hasil desain kita sendiri.. yap betul dengan cara menjahit. saat itu gue prustasiii, geu begitu asing sama jarum, benang, mesin jahit, pendedel, raderan (sorry kalo lo bingung alat apa ini) karena gue juga bingung pada awalnya dan ini mulai terbiasa. geu gak semangat ditambah lagi dosen yang super killer. gue pernah ngeliat salah satu dosen gue, sebut saja mawar, doi melempar ke lantai hasil jahitan temen gue yang diaanggap curang alias dijahitin orang. ah bertapa syok.nya gue saat itu. well well tiap semster gue makin depresi dan syok sampai akhirnya gue bertemu sahabat-sahabat gue di jurusan ini dan berkata " lo udah terlanjur berendem di sungai ini dew, pilihan lo cuma satu, berenang atau tenggelam" well akhirnya gue berenag walaupun sesekali tenggelem, dan gue berhasil sampai di semester 7 dengan nilai jahitan yang biasa biasa aja. heyyy gue berhasil. tinggal 2 semster lagi dan gue bisa lulus. gue bisa terusin cita-cita gue dengan sedikit modifikasi. jurusna gue fashion dan cita-cita gue adalah jurnalistik, kalo dikombine mungkin jadi lebih keren. dan masuk jurusan ini ada unntungnya juga karena gue jadi lebih modis wkwkwkwk walaupun tiap malem suka meringis karena tugas.

    oke fine. maksud dari cerpen gue ini adalah, kalo lo emang salah jurusan diangkot, its ok no problem, lo bisa nemuin hal yang gak pernah lo lihat atau mungkin lo bisa ambil kendali angkot ini walaupun itu kejam wkwkwkwk sorry agak gak nyambung atau gak nyambung banget. oiya satu hal lagi, sebelum gue memulai sesmester 1, nyokap gue sampe nanya berkali kali apakah gue yakin akan jurusan yang gue ambil dan gue berkali kali menjawab iya. dan gue harus mempertanggungjawabkan jawaban gue karena selainitu gue gamau nyusahin finansial kedua org tua.

  • Boedak Bengals

    Gan mau nanya , soalnya gw lagi butuh info neh ...
    Lagi GALAU soalnya .. hehehe
    Gw kan luludan d3 teknik informatika terus gw pengen lanjut ke s1 hukum karena gw pengen kerja yang berhubungan dengan hukum misalnya di pengadilan, pengacara, notaris, kejaksaan , imigrasi , dll
    Apakah bisa yang dari d3 T.I ke s1 hukum
    Buat jawabannya gw tunggu brooh ..

  • Rei

    Misi pak. Saya mau nanya. Saya mahasiswa angkatan 2015 fak teknik. saya kan mau pindah tapi saya smester 1 ini udah nggk masuk" kuliah lagi. Itu bisa atau harus ngulang tahun depan ? saya mau pindah kampus ama ganti jurusan gitu

  • Siska Wulandari

    kak, sebenernya saya lumayan suka sama jurusan saya tapi sebetulnya gak salah jurusan tapi cuma lagi ada masalah adaptasi aja karena jujur saya kurang nyaman sama lingkugan yang ada dikampus saya orangnya pendiam kalau dikampus karena saya orangnya introfet , itu menurut pendapat kakak harus pindah kuliah atau harus jalani aja sampai selesai ? atau menurut kk aku harus bagamaina? 🙁
    mohon jawabannya ya kak terima kasih :")

  • saya rasa nya memang salah ambil jurusan kak glen. soal nya jurusan yg
    sekarang saya ambil bahkan g bikin saya semangat. tertarik.dan kerap saya malah malas berangkat kuliah. sebenar nya tiap waktu luang saya habiskan buat mendesain sesuatu seperti gambar atau
    video. tapi jurusan saya sekarang informatika. kata orang informatika di cari orang. itu alasan saya dlu snm. enak nya memang di lanjutkan apa gmn yah? serius saya bingung belajar program ini. makasih.

  • Gendis

    Kak..saya mau tanya nih..saya kan baru kuliah 1 smt di jurusan arsitektur..sejak snmptn saya udah milih jurusan itu karena ortu saya menuntut untuk ngambil teknik dan gak boleh ngambil jurusan ips
    Saya awalnya emg tertarik buat ngambil jurusan itu..yah walaupun cita2 sya bukan sepenuhnya mjd arsitek..tp lebih k pengusaha

    Dan di salah satu matkul khas jurusannya..nilai saya dpt c terus...dan itu buat gak mood kuliah ya walaupun saya gak ada niat sm sekali buat bolos..nah saya juga ngerasa kurang nyaman dgn fasilitas kmpusnya yg kurang memadai..

    Jd disini saya suka mikir sebenernya saya mampu gak sih di jurusan tsb? Apa saya salah jurusan? Atau memang dosennya yang pelit ngasih nilai? Padahal stiap tugas yg saya kerjain itu mati2an bnget bahkan smp gak tidur semaleman...

    Trus saya berencana buat ikut sbmptn lagi thun ini..tp saya mau ngambil jurusan ips
    Dan yg buat saya bimbang tuh thun ini juga adik saya masuk kuliah..jd klo saya ngulang kuliah lagi otomatis membebani ortu saya yg udh ngebiayain kuliah slm setahun ini...

    Jd menurut kakak gmn? Apa saya tetap pada jurusan tsb? Atau lebih baik pindah jurusan? Mohon sarannya

  • Lilis artika sari

    Assalamualaikum ka glen. Ka saya mau tanya pendapat nya ni. Saya ngerasa ga nyaman banget sama kuliah yg lagi di jalanin 1 smster ini. Saya masuk di jurusa kebidanan. Tapi hati saya masih pengen ambil di fk ka. Saya pengen banget ngulang sbmptn lagi 2016 ini. Tapi saya bingung. Strategi apa yg harus saya buat. Sedangkan di smster 2 ini saya bakal sibuk bnget sama dinas. Kalo saya ninggalin bidan. Dan brhenti buat ke fk, saya mau cari zona aman ny ka. Saya tetap lanjut di kuliah saya, tapi saya juga bakal mw belajar buat persiapan sbmptn. Di sni saya insyallah punya keyakinan. Klo seandainya saya berhenti kuliah. Saya ga bakal di izin kan, tapi kalau saya bisa lulus sbmptn di fk. Saya pasti di izinkan. Mnurut kk gmna? Strategi apa yg musti saya buat dengan kesibukan saya di dinas ka. Pesaing bnyak di luar sana yg masih berjuang juga. Trimakasih ka. Mohon saran nya ya ka.

  • Rahmad Andika Syaptra

    Kak Glenn. Gue masih SMA. Walaupun ngebahas masalah jurusan "kuliah" tapi jurusan SMA mungkin masalahnya sama aja. SAMA-SAMA SALAH JURUSAN. Gue langsung ke titik pointnya. Kira-kira kalo di SMAnya ambil IPA kemudian kuliahnya ngambil soshum itu jadi masalah nggak? Dah itu aja.

  • faisalauliaaa

    Pak saya salah masuk jurusan , kalau saya jalani terus kemungkinan bisa DO dengan plajaran yg sama sekali blm sempat di plajari di masa SMA saya , gimana saran bapak ? gmn juga cara gua buat omongi ke kluarga saya , dengan keadaan kluarga yang gila akan prestasi , sedangkan saya tipe orang yg biasa" saja tidak terlalu pintar..... Please reply 🙂

  • Day GP

    Bang gua ngerasa blom sreg sama jurusan yang gua ambil sekarang, gua ambil jurusan informatika di perguruan swasta, gua pengen ikut SBMPTN lg tp gua bingung antara ngambil cuti kuliah buat persiapan SBM nanti tp apa gua jalanin sambil kuliah, tp menurut gua kalo sambil kuliah terlalu berat. Gua niatnya mau ambil cuti kuliah, tolong kasih saran alesan buat ambil cuti kuliah bang.

  • Putri Tsaabitah Harvianti

    Waah ini sesuai banget sama saya..
    awalnya saya pingin bgt masuk jurusan b.korea di jogja dan saya keterima dan lumayan enjoy..tp di semester 2 ini gak tau kenapa saya ngerasa saya g bisa mengikuti pelajarannya.tiap hari kerjaannya nangis mulu pingin pulang dan belajarnya jd g maksimal. Apa karena jauh dari orang tua? Rencana mau ikut sbm tahun 2016 ini saya juga bingung yg penting saya akan ambil di surabaya saja yang dekat dengan rumah karena saya anaknya homesick banget..
    Tolong kasih saya saran, apakah saya ini salah jurusan atau karena masalah lingkungan yg jauh dr orang tua. Saya benar-benar bingung 🙁 :'(

  • vita lutfiah

    Hallo ka.. saya vita, saya mahasiswa jrsan anlisis kesehatan.. saya sudah smster akhir.. pas smster 3 udah ngerasa gk cocok..trus gk prnah bilang ortu klo gk suka jurusan yg skrang.. hasil.a udah mau di DO 🙁
    Pas ksih tau org tua malah dsru lanjutin..klo dlnjutin mgkin bisa dalam 1 tahun lbih, tpi saya nya yg udah gk bisa ka 🙁 saya harus gmna dong ka??
    ktan ortu:: rugi waktu, rugi uang, bikin kecewa, dll..

    • here is me

      Aku juga senasib samamu, tapi aku dah putus kuliah sejak awal November tahun lalu, aku juga angkatan 2014, jadi tahun ini persiapkan buat kuliah ulang dri awal. Awalnya sih aku gak disetuju juga sama org tua buat putus kuliah, tapi akhirnya putus juga karena masalah pribadiku yg aku ceritakan secara terus terang.
      Kalo memang kamu dah merasa gak nyaman ma jurusan itu, coba kamu minta pindah jurusan, yg jelas kamu harus terus terang sama org tua kamu apa yg buat kamu mau putus kuliah, tapi kalo mereka tetap paksa kamu itu kembali ke dirimu lagi lah yg ambil putusan, atau kamu juga bisa mulai fokus belajar mencintai jurusan kamu saat ini dan menyelesaikannya.

      • vita lutfiah

        Udah ka,, aku udah jujur semuanya..
        Sekarang lgi pulang k manado lgi.. kta ayah pkirin dlu baik2.. ya udah aku ikut ajah.. insyaaallah aku mau pindah tahun ini..
        Semoga diijinin.. doain yaa ka..

  • Wiwit Darmala Putra

    kak, saya mau nanya, saya dahulu sangat mendambakan jurusan yang saya jalani, tapi di tengah jalan semester satu, saya ngrasa jurusan ini nggak dalam bidang saya, jadi mengikuti makul pun serasa berat. apalagi kalau dapet tugas yang ngerjainya harus sampai larut dan bertahap tahap, ya serasa cuman nulis nulis dan nulis tanpa mikir, dan jadinya kuliah kocar kacir deh padahal udah semester 2, ada rencana nutupin absen yang bolong di semester kedepan, karena syarat lulus setiap makul adalah 75% absensi terisi.
    jadi jika saya bermaksud pindah jurusan dan kampus biayanya mahal, dan yang namanya orang tua pasti gak rela kalau harus nambah uang terus menerus, dan jika dibolehin pasti kita juga agak bersalah sama fasilitas orang tua yang kita sia sia in

    jadi kalau menurut anda saya harus tetep nerusin kuliah atau pindah jurusan ?

  • sari

    malam kak..
    langsung aja yah..
    jadi gini,, saya udah selesai kuliah D4 tahun 2015 kemarin dan sekarang masih nyari loker..
    jurusan yang saya ambil itu Teknik Multimedia dan Jaringan, kebetulan jurusan itu baru di kampus saya jadi akreditasnya masih C.
    saya sempat coba untuk daftar Polisi tapi jatuh diberkas karena Ban-PT kampus saya..
    Sekarang saya bingung, apakah tetap cari kerja dengan ijazah yang seperti itu atau ngulang lagi kuliah dari awal..
    tolong masukannya dong kak.. terima kasih..

  • Tori Noor H

    Selamat pagi omm, saya mau minta solusi dari omm 🙁
    Saya ini orangnya suka menggambar dan desain dan saya dulu smk jurusan TGB setelah lulus saya lanjut kuliah tapi malah lanjut ke prodi perbankan namun IP dan nilai saya alhamdulillah selalu memuaskan namun saya sering dilema karena saya pengen jadi arsitektur tapi di pihak lain saya juga sudah jalanin prodi kuliah saya selama setahun, bagai mana omm agar saya tidak bimbang dengan hal ini?
    Terimakasih 🙂

  • Tori Noor H

    Selamat pagi omm, saya mau minta solusi dari omm 🙁
    Saya ini orangnya suka menggambar dan desain dan saya dulu smk jurusan TGB setelah lulus saya lanjut kuliah tapi malah lanjut ke prodi perbankan namun IP dan nilai saya alhamdulillah selalu memuaskan namun saya sering dilema karena saya pengen jadi arsitektur tapi di pihak lain saya juga sudah jalanin prodi kuliah saya selama setahun, bagai mana omm agar saya tidak bimbang dengan hal ini?
    Terimakasih 🙂

  • muhammad nur huda

    kak Glenn minta pencerahanya dong
    kalau kita s1 nya ilmu sosial trus rencana s2 di teknik itu gimana ya baiknya?
    soalnya aku endingnya agak gak sreg ama hasil yang aku terima, jadi rasanya kadang ngerasa cocok kadang juga ngerasa gak cocok , gak kayak awal aku milih2 jurusan, yang siap diterima di pilihan yang ke berapa aja soshum maupun yang saintek.

    apa aku coba jalanin dulu dan nyoba kesempatan terakhir sbmptn tahun depan, atau kakak punya saran lain ? , mohon dijawab kak

  • Davidy

    Kakl glenn...begini saya David...saya itu dari Smp sampai Sma...sekolah yang notabennya Sekolah agama atau pesantren...tapi sekarang saya kuliah di perminyakan...sungguh ini kayak memulai dari awal...tpi saya menjalani saja walaupun sulit..ip saya semester 1 kemarin aja cmn 2,71 saja...sebenernya saya ada sedikit rasa..."apakah saya bisa menjalani ini terus?" apa aku salah jurusan ya?...tpi klo karirku di perminyakan apa aku bisa ya?...tolong beri saran saya kak glen...sebenernya saya harus lanjutkan ini..atau gmna....klo pindah saya kasihan juga sama ortu karna biaya kuliah perminyakan ini sungguh besar..

  • maireekatrantzou

    Jadi gini pak, saya aksel angkatan 2015 dan dari kecil pgn bgt masuk fk. Saya pertamanya semangat aja saat masuk salah satu jurusan teknik di ui ini, tp lama kelamaan saya merasa lingkungannya tidak mendukung dan matkul2nya sangat susah sehingga saya kesulitan untuk mengejar. Bagaimanapun saya belajar tetap saja saya merasa kurang bisa. Teman2 yg suka menghujat saya jg mendukung alasan saya ini dan saya makin ingin pindah fk. Saya tidak diterima di simak, sbm, um2 ptn Jurusan kedokteran maupun fkg tahun ini 2016. Saya sgt merasa sedih dan kecewa pdhl saya merasa bisa saat mengerjakan SBM&UM. walaupun saya kurang belajar karena kesulitan mengatur waktu dengan belajar untuk uas uts praktikum, mengerjakan tugas&organisasi. tetapi saya benar2 tidak semangat untuk melanjutkan kuliah karena merasa sangat tidak cocok. Sedangkan saya tdk mau fk swasta karena lingkungan yg kurang mendukung. Salah satu pulihan saya adalah keluar dari ui dan belajar untuk sbmptn selama setahun dan ikut tahun 2017. Tapi saya merasa sangat sia2 aksel saya, buang2 waktu, dan malu dgn teman2 seangkatan saya yg akan cepat lulus nanti sementara saya masih maba... Saya harus ap, saya tidak pwrnah merasa sedepresi ini :(. Mohon bantuannya, terimakasih.

  • KOCAN

    Halo gue mau cerita jadi gue keterima di PTN dan gue udah bayar UKTnya tapi gue sebenarnya nggak terlalu minat sama jurusan yang ada di PTN tersebut dan gue lebih minat dengan jurusan yang ada di salah satu PTS di daerah gue. TAPI di PTN itu lulusan S1 dan di PTS lulusan D4 . Menurut lo gue harus relain UKT yg gue bayar di PTN dan ngrogoh duit lagi buat masuk PTS atau gue harus jalanin di PTN dengan harapan mudah dapat pekerjaan?

    • abrar sukses

      Sebenarnya di kelas aku t.sipil yg diabsen itu ada namanya yg artinya dia udah bayar ukt kuliah, tapi orangnya gak pernah datang, apa jangan2 itu kamu? 🙂 maaf asal nuduh cuman mau memastikan aja 🙂

  • Reynaldy Pratama Putra

    kak mohon minta saran nya, jadi saya ini orang nya bisa di bilang cukup bego untuk pelajaran yang berkaitan dengan angka apalagi rumus sekolah juga sering bolos. nah datanglah snmptn coba buat daftar eh ga keterima, yaudah gapapa saya maklum orang nilai saya amblok kok haha. skip skip datang juga waktu buat test sbmptn daftar lah saya, jujur sbmptn saya sama sekali gada belajar, kerjaan cuman main game online. ambil jurusan hukum dan manajemen di ptn yang terkenal di kota ane terus teknik sipil di ptn yang cukup terkenal di kalimantan. jujur saya waktu itu gatau kenapa ngambil teknik sipil haha mungkin karena prospek kerjanya saya milih ini. datanglah waktu test, nah disini pas ngerjain saintek ngejawab asal asalan kak sedangkan soshum dsb saya jawab dengan betul betul. tau ga kak saya di terima di jurusan apa? teknik sipil, iya TEKNIK SIPIL dimana semuanya hitung hitungan. ya saya ambil lah jurusan itu karena orang tua saya bangga sama saya karena keterima di jurusan teknik sipil, jujur saya sempat optimis buat serius lagi belajar mtk sama fisika dari awal, karena emang dasar saya di smk ga ada namanya belajar fisika. terus daftar ulang, ga lama ospek dan masuk ke dunia perkuliahan. matkul teknik komunikasi ilmiah ya ga susah susah amat buat dipelajari karena emang sdh niat buat serius, and then the nightmares come. yaitu kalkulus, fisika dasar, matematika dasar. jujur walaupun udah niat belajar tetap ga bisa masuk di otak, buat memahami aja sulitnya minta ampun. kebayang dong yang ini aja udah susah apalagi matkul teknik sipil nya hehe, jadi saya mau minta saran nih kak. lebih baik stop mumpung masih semester 1 atau stop di semester 2 saja sambip menunggu test sbmptn lagi, oh iya kalau semisalnya saya lanjut dan belajar menggunakan zenius apakah besar kemungkinan untuk bisa berhasil? setelah saya sadari passion saya berada di bhs inggris. iya bhs inggris, diliat dari nilai un aja 96 hehe :p pengen nya sih daftar sbmptn lagi buat ambil hubungan internasional kak, tapi mau berhenti kasian sama orang tua yang udah habis banyak.

    • abrar sukses

      Ceritanya setengah sama dengan aku... lulusnya di t.sipil tahun ini, tugas pertama menggambar rekayasa aja telat aku kumpulin karna waktu itu gak bisa datang kekampus, kalo aja gak banyak orang dan gue gak malu pasti udah nangis minta maaf depan dosennya :'(
      Aku pengennya juga pengen pindah jurusan dan nyiapin diri buat sbm tahun depan, kalau soal alasan kayaknya kita hampir sama

  • Aurelia Natasya S

    Pak, saya mau minta pendapat dan saran. Jadi gini, saya kan lolos sbmptn pilihan kedua jurusan hukum di tahun ini. Awalnya saya tdk menyangka bahwa saya akan lulus,karna saya udh siap kalo harus nganggur dan mencoba lg ditahun dpn. Jd saya merasa salah jurusan karena tdk pintar ngomong/debat. Trus saya mau pindah jurusan tp harus bayar ukt lg, saya takut memberatkan ortu. Mohon saran dan pendapatny ya Pak. Trims.

  • Panji Krisnayasa

    Kak menurut kakak apa solusinya untuk masalah ini. Saya diterima di UB teknik informatika dan D1 pajak STAN, tetapi akhirnya saya memilih STAN. Nah diperjalanan setelah selesai ospek dan udah kuliah selama 4 hari saya baru menyadari bahwa saya kesini hanya karena dorongan orangtua saja, sebenarnya saya sama sekali tidak ada minat dalam perpajakan, justru sebaliknya minat saya besar di TI. Nah apakah masih ada kesempatan bagi saya untuk memperjuangkan pilihan hati saya? Jujur di UB saya tidak ikut ospek univ dan fakultas, tidak mengikuti kuliah selama 4 hari, belum adaptasi lingkungan, belum cari kos, dsb. Tapi saya mau perjuangin itu, nah masalahnya juga orang tua masih setengah setengah, kalo ibu saya sudah mau, hanya saja ayah saya yang masih setengah setengah. Mohon pencerahannya kak. Terimakasih

  • wahyu adi

    Kak, saya sebenarnya dari jurusan fisika. Saya tuh paling gk suka prakteknya, teorinya sih ok. Kalau dosen pengajarnya sih ok saja. Apalagi saya dari UIN. Pastinya belajar tentang keagamaan, toh. pelajaran yg paing gk disukai uh bahasa arab sama praktikum qiraah. Maaf, bukan maksudnya menjelekkan, tp emang beneran gk suka.

  • silvia usnayanti

    kak, aku mau minta saran. jadi gini, aku sekarang kuliah semester 1 baru2 masuk jurusan t.informatika di pts. sebenarnya aku gak ada niat milih jurusan itu tapi karena ortu mau aku kuliah tahun ini jadi ya terpaksa aku ambil, yah gara2 gak lulus di sn,sbm, mandiri juga sbnarnya. trus pas masuk tuh, aku bener2 gak sanggup sma pelajarannya, gak nyaman karna emg dr awal aku gk niat, rasanya mls banget masuk kuliah pengen bolos aja, trus aku maunya berenti kuliah dulu setahun trus ikut sbm. tp bingung soalnya kan baru2 masuk nih, apa gpp gitu nyoba buat lanjutin dulu atau langsung kluar aja? minta sarannya kak

    • arief rachmatullah

      Sama kayak saya nih, -_- saya juga bingung mau lanjut atau sbm

  • yoga

    kak, ceritanya aku udah diterima di ikatan dinasnya bmkg, tapi akhir2 ini malah nggak mantep karena beda banget sama tujuan/cita2 aku sebelumnya. mana ijazah sma udah diambil kampus lagi -_-. kasih solusinya dong kak....

  • Aya Shirokishi

    jadi inget pengalaman, gw sbmptn 2016 dapet fk unhas, simak 2016 dapet farmasi ui. kepentok biaya kargo ke makassar (ortu juga kudu pindah ke kendari, dan kargonya juga super mahal, krn gabisa go*box) akhirnya gw ke farmasi ui. masih kepikiran gmn kursi gw di unhas, dan gw jga masih kepengen ikut sbm tahun depan, meski sense of wonder gw sama farmasi itu gede banget (gw udh nyiapin semua ebook ama materi buat gw belajar kuliah nanti (entah itu fk, fkg, farmasi, dll), sbm sama simak/utul sebelumnya, dan gw emg demen banget semuanya yg soal medis, terutama soal pediatric medicine) dan segitu gw gapake zenius, jujur aj. skrg berminat langganan zenius setahun, hopefully bs dapet fk ui/ugm/unpad/unair/dll yg masih di pulau jawa n akreditasi-nya A, amen. mungkin loe pada bisa anggep gw anak kecil, so what, my dream is a children's dream, after all.

  • abrar sukses

    sebenarnya dari awal sma aku pengennya masuk t.elektro tapi karna di sbmptn gak lulus tp lulus t.sipil di pilihan ke3, saking minatnya ma t.elektro jd kurang tau ma jurusan lain, ni t.sipil aja milihnya cuman karna banyak yg bilang prospek kerjanya tinggi,waktu dijalanin rasanya kuliah di t.sipil gak ada rasa senang ma semangatnya padahal dulu pikirnya bakalan terbiasa kalo dijalanin aja atapi ni kok rasanya cuman buang2 waktu gak adapat apa2, aku rencananya mau tes lg(pindah jurusan) keminatnya aku mumpung kuliahnya juga baru, khawatirnya nanti kalo ni dilanjutin di tengah jalannya malah muncul sifat jenuh dan DO, kalopun lulus nanti takutnya kerjanya gak sesuai ma minat jadinya beban pikiran seumur hidup:'(
    Mohon nasehatnya... sebenarnya waktu itu juga sempat lulus radiologi di swasta karna suka juga sih sama jurusan itu karna aku juga punya kenalan dekat yg juga kuliah itu jd lumayan banyak tau dan kalo dipikir menarik juga tapi karna ada kata kenalan ku yang lain dibilangnya t.sipil tu bagus di ptn lagi dan t.sipil tu blablabla... karna aku sampe terpengaruh dengsernya jdnya nurutin juga... tapi sekarang nyesel gak nurutin ma jurusan yg emang kita suka...
    Sekali lagi mohon nasehatnya 🙂

  • Irfan Utomo

    jadi begini pak saya merupakan mahasiswa teknik mesin di salah satu PTS di jakarta awalnya saya tidak kepikiran sama sekali masuk teknik mesin , malahan passion saya di bidang ekonomi , saya masuk teknik mesin hanya karena kehendak orang tua saya dan karena tidak lulus PTN dan ini msh tahun awal , apa yang harus saya lakukan pak ? apakah pindah jurusan ? jujur ,saya saat belajar di teknik mesin saya tidak paham sama sekali tentang pelajarannya

  • andre astawa

    Halo kak nama saya andre, saya sekarang semester 3, sekedar curhat mungkin kak bisa memberikan solusi, saat lulus sma saya memang tidak bermaksud mencari jurusan ini, tapi saat tes saya gagal mendapat jurusan yg saya inginkan, lalu bejalan kuliah satu semester, menurut saya nilai saya bisa dibilang cukup bagus, lalu saat semester dua, jurusan yg saya mau pada awalnya membuka pendaftaran saya pun ikut mendaftar, tapi disaat yg bersamaanbersamaan di semester 2 saya sibuk akan kegiatan organisasi, karena organisasi memang wajib untuk diikuti di jurusan saya, jadi konsentrasi saya jadi bercabang, akhirnya di organisasi saya berantakan dan membuat jarak antara saya dan teman saya di jurusan, nilai kuliah saya menjadi sangat buruk, dan bahkan saya tidak lolos seleksi jurusan baru yg saya incar, sekarang saya semester 3, entah kenapa saya sangat tidak bersemangat kuliah, saya tidak mengerti lagi pelajaran di jurusan saya, tidak seperti saat saya semester 1, apakah saya harus pindah jurusan ? Tapi sebelumnya saya sudah ingin pindah namun gagal, tapi jika diteruskan nilai saya semakin memburuk, setiap melihat hasil kuis atau ujian saya selalu sangat sedih dan depresi

  • Adi Darmawan

    Saya mahasiswa FKIP semester 5 di universitas swasta, saya kuliah sambil kerja. Tetapi saya merasa salah jurusan, dan kendala lainnya masih banyak biaya semester sebelumnya yang belum saya lunasi. Yang ingin saya tanyakan, jika saya ingin mengajukan pengunduran diri ( berhenti selamaya) dari kampus tersebut apakah saya harus melunasi biaya-biaya semester sebelumnya? Apakah jika Ingin daftar di kampus lain akan di terima? Terima kasih sebelumnya.

  • fransisca putri

    Hai kak, saya dari program studi pendidikan guru sekolah dasar di sebuah pts di solo. Entah lah saya merasa ga nyaman aja. Tp juga blm nemu alasan atas "ketidaknyamanan" ku. Yg pertama memang sbrnya sblm masuk kuliah aku bercita2 jadi guru tp guru mapel (bhs.indonesia), tp ikut smbptn ga ketrima trus aku ga mau nganggur setahun daannn yaah akhirnya masuk pts dan masuk prodi tersebut. Karena ga ada jurusan bhs.indonesia, ya saya ga ada pilihian lain. Yg ada d benak saya dulu yg penting jadi guru, trus enak ya jadi guru bisa bales dendam marah2 sama murid haha. But!!!! Ternyata salah besar, yg harus d pelajari jd guru sangatlah besar apalagi guru sd ya. Karena guru sd memang hes menguasai banyak mata pelajaran, matematika terutama. Boro2 lahh, matematika dasar aja kaga tau dah gue. Ternyata juga ada kegiatan2 lain yg wajib d lakuin yaitu pramuka. Dengernya aja males apa lagi ngejalanin. Dan lbh parah lagi aku blm ada panggilan jadi guru dan aku juga blm ngrasa suka sama anak2. Apakah itu termasuk salah jurusan? Tolong d respon dong hehe

  • cici susi

    Halo kak, setelah ubek2 nyari artikel soal ketidakcocokan dengan kuliah akhirnya ketemu artikel ini dan menginspirasi banget.
    mau sedikit cerita nih, saya kan sekarang kuliah di jurusan arsitektur landscape di PTN, masuk juga dari jalur SNMPTN. dr awal saya pilih jurusan ini sendiri karena ortu saya selalu kasih kebebasan sepenuhnya soal kuliah apa (dan univ apa) yang mau saya ambil, padahal pd saat itu saya juga bingung. Sampai akhirnya saya pilih jurusan ini, pilihan pertama pula. Saya yg basically gak suka gambar, memberanikan diri ambil jurusan yg ada "arsitektur"nya dg opini bahwa saya akan mampu memaksa diri saya untuk mempelajarinya, tapi makin ke sini (meskipun baru semester 1) saya rasa kurang suka di sini. terutama ketika dapat tugas menggambar, saya kerjakan, tp semata2 agar nilai saya gak kosong, itupun asal gambar sebisa saya, tapi saya stres rasanya. Saya terpikir untuk ikut sbmptn tahun depan, selain karena jurusan yang sekarang saya rasa kurang cocok dengan saya juga karena saya ingin pindah ke universitas yg lebih dekat dengan ortu saya, tapi saya takut membicarakan dengan ortu, karena dr awal ini keputusan saya tapi sekarang saya sendiri yang menyesal, mohon sarannya, kak... terima kasih 🙂

  • putri

    mister saya juga mohon dikasih saran ,,.. saya kuliah di jurusan bahasa inggris dan sekarng sudah di semster 5.. dari awal sampe sekarang saya belum menemukan ketertarikan akan bahasa inggris.. yang membuat saya tertarik hnya mendengar lagu inggris. saya dari dulu menyukai perhitungan seperti matematika , fisika,,.. dan sekarng sya tidak tahu harus bagaimana ,,..saya mencoba menjalaninya .. cuma bahasa inggris saya tertinggal jauh daripada yang lain .. mohon sarannya.. terimakasih..

  • septiana

    Kak mohon dibalas ya kaka , saya lulus tahun 2016 . saya termasuk beruntung sih kak bisa masuk jalur snmptn di univ yang favorit di jogja . saya bersyukur sekali saat itu. Saya ambil ilmu hukum kak , awalnya saya bisa ambil ilmu hukum karena saran dari orang tua saya , lalu karena ayah saya lulusan sarjana hukum juga selain itu saya berniat untuk menghindari hal-hal yang berhubungan dengan matematika. Tapi setelah saya kuliah di hukum kenyataan nya beda banget dengan ekspetasi saya . saya rasa ga cocok kuliah di hukum ,kuliaj di hukum harus pinter debat , kuat dalam mempertahankan argumen. Sebenrya sebelum seya memutuskan untuk kuliaj di hukum saya ingin masuk psikologi. Tetapi karena kata orang tua saya kuliaj di psikologi itu prospek kerjanya kurang bagus, jadi saya kemakan omongan ortu sya hingga akhirnya sya milih hukum . sya bingung mau lanjutin atau balik arah plih psikologi. Karena jurusan saya termasuk jurusan terbaik di univ saya. Saya takut dengan perkataan orang2 "kuliaj udah di univ yang bagus jurusannya juga bagus kok pengen pindah , bodoh banget ga sih kak?mohon sarannya ya kak , bales please saya sangat bingung

  • Nur Suci Aulia

    nah kak glen, aku mau nanya. aku maunya msk satu jurusan yg rumayan favorit. tp seketika aku kena krisis kepedean ketika denger pendapat dari orang lain. sebenernya sih bukan kaya pendapat, lebih tepatnya pertanyaan "lo yakin dg jurusan yg lo mau ambil dg kemampuan lo yg biasa-biasa aja?" nah untuk buat aku yakin sendiri dan ngebuktiin aku bakal konsekuen dg pilihan aku itu gimana ka? makasih sebelumnya

    • satu2nya cara ngebuktiin adalah dengan sering2 try out. kalo lo sering try out, lo jadi punya pertimbangan yg jelas apakah lo sanggup/nggak utk ngambil jurusan favorit.

  • Fatimah

    Ka mau nanya nih. rada ga nyambung sih, hehe
    kalau kita mau double s1 gitu di UI bisa gak yah?

    • abbyyoga123

      halo, gua mau bantu jawab aja, kalo di UI sekarang udah gabisa double degree s1 gitu setau gua, gua juga pernah nanya ke kating gua

      semoga membantu 🙂

  • ali akbar

    Kalo kita cuman nggak suka ama univnya karena yang dicita-citakan nggak sesuai dengan hasil gimana ?

    • kamu lebih suka dengan cita-cita kamu atau universitas kamu? 🙂

  • melesat jauh

    harus belajar yg mana dulu zen sohum atau yang satunya(mtk,indo,igs,..) dalam waktu 6 bulan ini

  • Ulfia R

    Kak, saya udah setengah semester nih. Tapi kurang srek sama jurusannya. Dan berniat th ini ikut SBMPTN lagi. Izin juga udah ada dari org tua. Bilangnya ke oryu sih kalo SBM gagal lagi*semogagak, bismillah aja istiqomah di jurusan sekarang. Nah, tapi untuk belajar prepare SB pun nyatanya susah kak, kalo sambilan kuliah. Boleh minta sarannya...

  • Nur Hanifah

    hi kak. artikelnya bagus dan memang lagi saya alami. saya mahasiswa ekstensi akuntansi fe ui. dulu waktu d3 saya jurusannya finance and banking dimana saya belajar akuntansi cuma pengantar. nah selesai semester 1 kok yah nilai mata kuliah utama saya jelek bahkan ga lulus sedangkan nilai mata kuliah tambahannya bagus. disini saya mulai dilema, saya akui salah. nekat ambil jurusan yg dulu bukan bidang saya, sedangkan di kuliah ekstensi udah bukan belajar dasar dasar. saya bingung antara ga ngelanjutin kuliah lalu ikut pendaftaran lagi tahun ini atau saya lanjut kuliah semester 2 ini dengan 5 mata kuliah utama. nah di akhir smt 2 ada evaluasi dimana kalau ga sampe 18 sks yg lulus saya langsung di DO gabisa lanjutin smt 3. sedangkan saya semester 1 ini cm dapet 8 sks. semester depan sih memamng masih ada kesempatan buat dapet 15 sks lagi tp permasalahannya adalah apakah saya bisa lulus untuk semua mata kuliah di smt 2, dengan waktu belajar yg limit, pagi dan sore kerja. malem kuliah. saya dilema kak, butuh saran. terimakasiiih.

  • Oh iya om .. aku ini kuliah di Jurusan Sistem Informasi dan sekarang aku sudah duduk di Sms.3 . aku punya masalah sama lingkungan di sekitar Perkuliahan ku, misalkan aku ketemu sama teman yg malas2an Alhasil aku juga ikut terbawa oleh lingkungan di sekitar, kadang aku pikir , bisa gk sih aku LULUS dgn hasil yg Maksimal, sedangkan Perkuliahanku seperti itu, kalau aku gk kuliah ,nanti kehidupanku gk akan bisa maju, Aku sebenarnya Seneng sama Hardware tapi aku rasa hardware itu kan bisa belajar sendiri, ini sebuah tantangan menurutku,apa di jurusan ini aku bisa bertahan dan berkembang?!! tapi belajar aja rada malas malasan, harus gimana dong...? Thx banget sebelumnya 🙂

  • kontrakan jogja

    Syukurlah aku bisa memilih jurusan bebas sama ortu... jadi gak ngerasa ada tekanan waktu kuliah... 🙂

    Kalo ada yang mau tinggal sementara atau selamanya di Jogja. Kami bisa
    bantu mencarikan tempat tinggal yang sesuai dengan kebutuhan Anda.

    Jangan bingung mencari atau mengiklankan Rumah kontrakan, Kontrakan Paviliun,
    Homestay, Ruko, Kos-kosan, Sewa rumah/tanah, dan Jual beli rumah/tanah di
    Jogja!

    Karena Cari Kontrakan Jogja telah hadir di tengah-tengah Anda.

    Silahkan kunjungi website kami langsung dan buktikan sendiri pelayanan kami
    hanya di :

    http://carikontrakanjogja.com/

    Kami menawarkan space iklan di website kami. Jika Anda ingin memasang
    produk2 yang Anda jual, silahkan kunjungi website kami. Dan hubungi nomor yang
    telah tercantum di website kami.

    http://www.carikontrakanjogja.com

  • Fathoni Hidayat

    Permisi saya mau bertanya
    Saya adalah mahasiswa di salah satu PTN di Jawa Barat. Saat ini saya berniat mengikuti sbmptn tahun ini dikarenakan niat saya mengambil jurusan tidak sesuai harapan.
    Yang ditanyakan, jika saya tidak lulus sbmptn 2017 ini, apakah saya masih diperbolehkan kuliah di univ yang sebelumnya? Adakah keterlibatan kampus dalam memata-matai mahasiswanya yg mengikuti tes di tempat lain?
    Barangkali ada yg mempunyai kenalan atau tmn2 disini yang mengalami hal serupa. Terima kasih atas perhatiannya

  • Ogi Nur Saputra

    Saya kan smk dari jurusan akuntansi. Kira" bisa masuk gak kalau saya mendaftar kuliah lalu mengambil tekhnik perminyakan?

  • Rima Hazhar

    kak rima mau tanya. awalnya rima biasa aja sm jurusan yg rima tekunin sekarang, apa lagi rima juga engk ada basic bhs yg rima tekunin ini. ehh.. makin lama rima makin tertekan,engk nyaman bgt apa lagi didorong sm temen" yg begituh,bbrpa pengajar yg merut rima bukanya memberi motivasi malah gituh. jadi makin buat rima tambah ngerasa tertekan, engk nyaman dan binggung hrs sprti apa? apakah rima harus berhenti? dan ikut SBMPTN? klo berhenti,rima binggung hrs bilang sprti apa ke ortu. mungkin kakak bisa kasih saran. turimakasih

  • chairul kha

    bg saya nih termasuk salah jurusan, saya udah semester 4 sekarang, saya makin enggak nyaman sama jurusan yg salah pilih itu, makin semseter 4 ini saya semakin stres ngadepin nya, kira kira gmna solusi nya bg, keluar atau ngelanjutin, soal nya saya udah gk nyaman,takut nya saya di DO , tapi saya semester 4, gmna ya kira kira bg? lanjut atau keluar dan pilih jurusan menurut hati saya???
    mohon penjelesan nya

  • Liana Ariasih

    kak glen katanya kalau di dunia perkuliahan dari yang saya dengar nggak ada yang namanya salah jurusan paling cuma niatnya aja kurang bener.. jalanin aja nanti pasti suka.. anggap aja ini takdir tuhan.. syukurin apa yang udah didapet.. nah yang saya mau tanyakan kalau emang kitanya udah nggak sreg dan nggak minat sama jurusannya sampai berangkat-pulang kuliah selalu nangis, kalau ada tugas rasanya berat banget, makan take enak, tidur nggak nyenyak,tiap malam terus kepikiran besok harus ngampus nggak kepengen bangun (udah tingkat depresi) itu gimana kak ? apa itu nggak salah jurusan namanya? mohon dijawab kak saya dilema banget gara" pernyataan di atas.

  • Ilham Ifliadi Bujong Manjuto

    Assalammualaikum.
    Gini bang, kalau kita ikut sbmptn dan kita lulus gimana? Nama kita di universitas yang dulu gimana? Apakah masih ada? Ataukah kita harus membuat surat atau semacamnya? Mohon jawabannya bang...

  • Shyllia Dea Wattimena

    Kak, saya uda semester 3 dan ngerasa udah gak nyaman kuliah dijurusan ini. Udah omong sama ortu dan mereka kasih saya pilihan untuk lanjut atau berenti. Saya pengen berenti kak, cuma sekarang bingung mau pindah fakultas mana. Dulu pengennya akuntansi cuma sekarang bingung mau gimana. Harus ambil keputusan gimana. Jadinya sekarang saya ambil cuti dulu kak buat mikirin keputusan kedepannya.