Belajar Untuk Nilai atau Untuk..

Capek belajar terus? Abis sekolah, ada bimbel, les privat, dan PR. Artikel ini memberi perspektif baru dari definisi belajar yang dapat memberi pencerahan.

Halo Guys, ketemu lagi sama gue (Glenn) nih. Moga-moga nggak bosen-bosen yah sama tulisan gue. Kali ini gua mau kita ngobrol-ngobrol santai sambil sama-sama evaluasi tentang topik yang selama ini lo gali setiap hari gak ada abis-abisnya, ya apalagi kalo bukan BELAJAR. Bicara soal “Belajar” di umur-umur lo sekarang, kayaknya udah jadi nafas sehari-hari lo semua. Dari kecil semua orang dari orangtua, kakek-nenek, om-tante, sampe tetangga nyuruh kita belajar inilah, belajar itulah, sekolah yang benerlah. Nasehat itu gak berubah dari jaman SD sampai SMA, hehehe..

Mungkin beberapa di antara lo udah ngerasa eneg juga kali yah? Sepanjang hidup kegiatan yang dilakukan itu cuma belajar, belajar, dan belajar. Dari SD sampai SMA, kegiatan kita selalu terpola gitu-gitu aja. Bangun pagi berangkat ke sekolah, dengerin guru jelasin materi, ulangan, quiz mendadak, bikin tugas. Pulang sekolah ikut bimbel, ngulang materi yang diajarin di Sekolah. Pulang bimbel, guru les udah nunggu di rumah buat bantuin lo ngerjain PR dan tugas-tugas dari sekolah dan mendampingi lo buat Ulangan besok supaya nilainya bagus. Abis les privat, tiba-tiba udah malem dan nggak kerasa sepanjang hari (baca: hampir sepanjang hidup) lo dihabisin sama waktu belajar.

Btw, sedikit statistik aja nih. Waktu itu kita pernah survey lewat twitter dan cari tau berapa banyak sih anak-anak yang ikut bimbel, les privat, atau dua-duanya. Hasilnya gini:

Presentase Bimbel dan Les Privat

Ternyata lebih dari 75% pada ikut bimbel, les privat, atau dua-duanya.

“Ya gapapa dong Glenn. Namanya juga pelajar, ya tugas kita sekarang emang cuma belajar. Nanti kalo udah lulus kuliah baru deh kita agak bebas melakukan kegiatan lain di samping belajar”

 

Memang betul, sekarang lo berada dalam range umur pelajar, dan notabene emang tugas lo semua adalah belajar. Cuma yang gua mau permasalahkan disini adalah…

Apakah LO YAKIN KALO proses belajar yang lo semua sedang jalani setiap hari INI adalah proses BELAJAR yang bener?

 

Kenapa gua mempertanyakan hal ini? Karena terus terang gua agak khawatir kalo lo semua mulai berpikir bahwa definisi belajar adalah proses yang sedang lo jalani selama ini, yaitu ngikutin proses kegiatan akademis di sekolah-menghafal materi sekolah-dan berusaha mendapatkan nilai setinggi-tingginya.

Lah emang belajar yang bener harus gimana lagi sih? Kurang apa lagi coba beban pelajar Indonesia jaman sekarang? Kenapa juga orangtua masih harus terus nuntut belajar lebih keras, guru nuntut jam belajar ditambahin, bahkan sampe pemerintah nambahin lagi jam belajar di kurikulum yang baru. Kurang berjuang apalagi sih kita semua buat memenuhi tuntutan mereka? Kayaknya waktu yang kita pake seharian buat belajar itu udah banyak banget deh.

 

Gini Guys, gua bukannya gak sepakat kalo beban belajar para pelajar di Indonesia itu emang banyak banget. Cuma maksud gua adalah, definisi belajar yang sedang kita terapkan ini cuma “studying”, bukan “learning”Buat lo yang belum tau, pada tulisan gua sebelumnya tentang Sepenggal Refleksi Kondisi Pendidikan Indonesia, gua sempet ngebahas kalo siswa-siswi Indonesia menempati urutan kedua paling bawah dari total 65 negara dalam test akademis yang mencakup matematika, logika, dan bahasa pada tahun 2012.

Urutan kedua paling bawah dari 65 negara peserta jelas bukan hal yang bisa dibanggakan sama sekali, tapi justru jadi refleksi buat kita semua. Kok bisa yah... Negara sebesar Indonesia dengan beban belajar yang sangat tinggi seperti sekarang ini aja kok malah menempati urutan kedua paling buncit? Apakah beban belajar anak Indonesia kurang banyak? Apakah siswa-siswi di luar negeri itu lebih pandai dan rajin? atau apakah siswa-siswi Indonesia itu emang bego?

Nah, untuk menjawab pertanyaan di atas. Ijinkan gua share tentang project Google Science Fair yang diselenggarakan setiap tahun. Dalam project ini, anak-anak seumuran lo (sekitar 14-18 tahun) unjuk kebolehan untuk sharing apa aja sih yang mereka udah pelajari di Sekolahnya. Penasaran apa aja yang siswa-siswi di luar negeri itu pelajari selama kita di Indonesia sibuk bimbel dan les privat? Yuk langsung aja kita simak cerita dari keempat pemenang Google Science Fair 2013 tahun lalu.

 

ELIF BILGIN – 16 tahun – ISTANBUL, TURKI

Elif Bilgin Elif Bilgin memenangkan dua penghargaan yaitu : Scientific American Science in Action Award dan Voter’s Choice Award. Emang apa sih yang dia lakukan di umur semuda itu? Elif yang emang dari SD udah seneng ngulik percobaan kimia di laboratorium maupun di “dapur” pribadi di rumahnya itu miris ngeliat banyaknya sampah plastik yang semakin numpuk di Kota Istanbul. Di umur 14 tahun, dia ngeliat itu adalah masalah yang gak bisa dibiarin gitu aja. Dia sadar kalo sampah plastik sintetis polimer itu kebanyakan bersifat non-biodegradable atau sulit untuk diuraikan oleh mikro-organisme di dalam tanah -contohnya seperti botol plastik, kantong kresek, dsb..

Di umur semuda itu dia mulai coba-coba bikin material alternatif pengganti plastik yang biasa kita pake dengan bio-organik-plastik. Akhirnya setelah 2 tahun ngulik proyek ini, dia akhirnya menemukan bahan organik yang pas yaitu kulit pisang! yang kemudian ekstraknya dia campurkan dengan Sodium metabisulfat (Na2S2O5) lalu dididihkan hingga menguap, terus ekstraknya dicampur lagi dengan alternatif konsentrat HCl dan NaOH yang berbeda.

Table

Dibutuhkan dua tahun penelitian dan 12x percobaan sampai Elif menemukan komposisi yang pas untuk membuat plastik dengan ketahanan dan ketebalan yang pas. Akhirnya di umur 16 tahun, cewek kece ini berhasil menemukan material alternatif plastik dengan bahan dasar organik yang bisa jadi solusi untuk penumpukan limbah dan polusi plastik. Bayangin kalo metode yang dia temuin ini diimplementasi oleh banyak pabrik di seluruh dunia? Her curiosity could change the world! Supaya lebih kebayang, nih coba tonton cuplikannya.

Buat lo yang mau lihat teknisnya secara detail bisa dilihat lebih detail di sini > Lebih detail tentang percobaan Elif Bilgin

 

VINEY KUMAR – 15 TAHUN – SYDNEY, AUSTRALIA

Viney_Kumar-2 Viney adalah abege keren berikutnya yang nyabet penghargaan Google Science Fair utk kategori umur 15 tahun. Seperti yang lo bisa liat sendiri, walaupun tinggal di Australia, dia kagak ada tampang bule-bulenya. Yup, seperti yang lo tebak, doi anak keturunan India yang sekolah di Sydney.

Nah dalam suatu kesempatan, Viney pulang kampung ke India dan menemukan suatu masalah yang bikin perhatian resah! Buat lo yang belom tau, Negara India itu emang terkenal sama kemacetannya yang luar biasa, kalo bukan di Kota besar seperti New Delhi, jangan harap lo bisa menemukan traffic light! Akibatnya, kendaraan yang harusnya diutamakan seperti ambulance dan mobil pemadam kebakaran itu sangat kesulitan untuk bisa sampai tujuan tepat waktu. Selain itu, India juga ternyata memiliki masalah dengan kesadaran sosial masyarakatnya untuk mengutamakan ERV (Emergency-Respond-Vehicle). Buat yang penasaran coba deh tonton bentar social experiment berikut ini:

Pasti lo kesel banget kan liat video di atas? Mungkin di antara lo ada yang nyeletuk “Ah dasar orang India gak punya kepedulian sosial, coba di Indonesia pasti mobil-mobil minggir kalo ada sirene ambulance”. Nah, dalam hal ini mungkin Viney juga kepikiran hal yang sama, cuma dia gak berhenti sampai disitu aja. Dia juga mau ikut terlibat buat mikirin solusinya gimana. So, daripada cuma bisa ngedumel dan nyalahin masyarakat. Inilah yang dia coba lakukan..

Keren abis yak?! Sementara anak-anak umur 18 tahun di Indonesia berjuang buat bisa belajar masuk Informatika ITB buat belajar ngoding, doi udah belajar ngoding sendiri dari umur 15 tahun! Dengan semangat belajar kayak gitu, dia gak cuma bisa bilang “Saya Prihatin” doang sama masalah yang ada di sekitarnya. Tapi dia betul-betul research dari mulai tentang keefektivan sirene mobil ambulance dalam mereduksi waktu tempuh mobil ERV (emergency-respond-vehicle).

Terus sampai kepikiran mungkin gak yah teknologi smartphone dan global GPS yang udah berkembang pesat seperti sekarang ini, dimanfaatkan untuk membuat aplikasi map di smartphone yang dilengkapi fasilitas peringatan jika ada ERV yang mendekat dalam radius tertentu. Dengan begitu kendaraan yang memiliki device/smartphone yang memiliki sensor GPS dapat lebih awal merespond jika ada ERV yang akan lewat pada jalur lintasannya. Buat yang mau lihat lebih detail tentang eksperimen Viney bisa dilihat di sini >> Lebih detail tentang project aplikasi Viney

 

ANN MAKOSINSKI – 16 TAHUN – BRITISH COLUMBIA, CANADA

Ann Makoskinski Cewek ca’em yang satu ini juga nggak kalah keren sama Elif. Dia berhasil dapetin Google Science Fair Award utk kategori umur 15 tahun. Pengalaman dia memulai project pribadinya rada mirip sama Viney. Bermula ketika dia mudik nemuin ibunya di Filipina, salah satu temen lamanya curhat tentang sulitnya ketersediaan listrik di kampung-kampung. Sampai-sampai temennya itu kesulitan belajar karena gak ada listrik kalo malem hari. Abis ngedengerin curhatan temennya itu, Ann gak serta-merta cuma ngomong…

 

Yowislah sist.. salah sendiri sampean tinggal di dusun – makanya kayak gue dong Sekolah di Kanada 

 

Dimulai sejak saat itu, dia coba pikirin gimana yah cara dapet sumber energi listrik alternatif. Soalnya untuk membuat jaringan listrik yang baru, diperlukan dana yang sangat besar. Sampai sekarang ada banyak alternatif sumber energi listrik seperti solar, gerak putaran (mekanik), dll.. cuma doi kepikiran ide yang lebih radikal – yaitu dengan menggunakan sumber panas tubuh manusia!

Keren abis yak cewek ca’em yang satu ini, dari cuma denger curhatan temen sekampung, doi bener-bener jadi kepikiran solusi energi alternatif sebagai sumber listrik. Dari mulai menghitung berapa banyak energi kalo per cm² yang diproduksi oleh tangan manusia. Sampai dia mengadaptasi konsep thermal-electricity untuk diimplementasikan pada medium senter seperti gambar di bawah ini.

ann

(klik gambar untuk memperbesar) 

Untuk ngeliat eksperimen yang dilakukan Ann, lo bisa coba Lihat percobaan Ann lebih detail di sini

 

ERIC CHEN – 17 TAHUN, SAN DIEGO, AMERIKA SERIKAT

Eric-Chen-science-fair-anti-flu-drug-2 Jangan ketipu sama tampang culunnya, Eric ini cowok super-cool yang nyabet sekaligus 2 penghargaan bergengsi Google Science Fair 2013 yaitu Grand Prize Winner sekaligus Google Science Fair Award untuk kategori 17 tahun. Selain penghargaan dari Google, dia juga memenangkan Intel Science Award 2014 dan Siemens Competition in Math, Science and Technology 2013. Buset yaah.. gokil abis nih cowok! Apa sih, yang doi lakukan di umur 17 tahun sampe bisa sekeren itu?

San Diego pada tahun 2009 adalah tempat pertama kali ditemukan kasus serangan virus influenza tipe baru yang dikenal dengan nama swine flu – atau di Indonesia sempat marak dikenal dengan nama Flu Babi. Pada saat itu para ahli medis dan pakar virology cukup mengalami kesulitan untuk mengembangkan vaksin virus ini. Sejak saat itu, Eric sadar kalo ternyata virus flu itu gak cuma satu, ada banyak tipe virus flu dari mulai H1N1H1N2, H2N1, H3N1H3N2, H2N3, dan masih banyak lagi.

Virus influenza ini bermutasi sangat cepat menjadi bentuk virus baru – sehingga para pakar medis betul-betul kesulitan untuk mengembangkan vaksin. Nah, melihat kondisi seperti itu, Eric mulai memikirkan cara lain yang bisa dikembangkan untuk mengatasi perkembangan mutasi virus influenza yang begitu cepat. Dari pengamatan literatur tentang virus influenza, dia menemukan bahwa semua virus flu yang bermutasi mengandung protein yang sama. Dari situ, Eric memiliki ide untuk menemukan komposisi kimia yang cocok untuk menghambat perkembangan jenis protein yang ada pada virus flu pada umumnya. Coba deh lihat cuplikan videonya berikut ini.

Gokil abiiss nih si Eric! Gak heran kan kenapa dia menang kategori Grand Prize? Lo bisa lihat gimana tekunnya nih anak, dari mulai dia membuat model komputasi sendiri untuk melihat beberapa kandidat komposisi yang berpotensi untuk menghambat perkembangan protein. Terus udah gitu dia menggunakan super-computer untuk bisa mengidentifikasi secara efisien dari ratusan ribu kombinasi komposisi kimia yang memungkinkan, menjadi hanya beberapa komposisi yang (diduga) paling efektif untuk menghambat perkembangan protein-flu tersebut. Baru kemudian terakhir dia mencoba kemungkinan komposisi yang diduga kuat akan berhasil dalam laboratorium. daaan… akhirnya dia berhasil menemukan komposisi baru yang bisa menghambat perkembangan protein pada virus influenza secara general.

Komposisi itu sekarang dikembangkan untuk menjadi obat flu baru yang bisa bekerja secara general untuk menghambat perkembangan berbagai jenis tipe influenza. Eric mendapatkan hak paten dalam penemuannya itu pada umur 17 tahun. Kurang keren apalagi, coba?

==============================================

Nah, sekarang lo paham kan maksud gua bahwa definisi belajar yang sedang kita jalanin tiap hari baru “studying” aja, belum “learning”. Sementara kita disini masih berkutat sama bimbel dan les, menghafalin rumus dan isi catetan, mereka-mereka yang seumuran sama lo itu udah mikir gimana caranya mengaplikasikan ilmunya untuk menjadi solusi bagi permasalahan di sekitarnya!

“Okay deh mereka semua emang keren. Tapi itu kan karena emang mereka itu genius semua. Hidup di negara maju yang fasilitasnya juga udah canggih2, beda sama kita yang ada di Indonesia. Jangan disamain dong Glenn”

Guys, please.. pleaseee jangan pernah jadiin hal semacam itu excuse buat lo untuk gak berprestasi. Kalo dari awal lo udah masang pager dalam pikiran lo “Ah emang mereka kan pinter, gua kan biasa aja”. Ya udah, that’s it! Lo beneran bakal jadi orang biasa seperti yang selama ini lo percaya. Bicara soal fasilitas, mungkin emang keempat pemenang ini kebetulan berasal dari negara maju semua. Tapi kalo lo mau lihat di para Finalist Google Science Fair yang lain, asal negara mereka tuh banyak yang dari negara berkembang seperti India, Ukraina, Nigeria, bahkan salah satu pemenang Google Science Fair tahun 2012 berasal dari negara pedalaman terpencil di Afrika bernama SwazilandMereka yang dari negara berkembang banyak yang mencoba memulai eksperimen-nya di garasi, di kebun belakang rumah, bahkan di kamar mereka sendiri. Jadi jangan jadiin ketersediaan fasilitas itu alesan buat gak berkarya, sebetulnya kalo lo ada niat buat belajar sih pasti selalu ada jalan kok!

“So, Apa dong kuncinya supaya bisa keren seperti mereka? Boro-boro bikin sumber energi baru, rumus fisika energi mekanik dan potensial aja gue lupa..”

Caranya cuma satu: rombak total definisi belajar dalam pikiran lo! Definisi belajar itu bukan baca textbook dan ngapalin rumus fisika buat ulangan. Bagi mereka anak-anak seumuran lo di luar sana, belajar itu bukan lagi jadi beban tapi justru hal yang menarik dan menyenangkan! So, mulai sekarang coba deh ubah paradigma berpikir lo tentang belajar. Explore banyak hal baru sedini mungkin, belajar bahasa pemrograman dari sekarang, coba bikin eksperimen sederhana di rumah, dari mulai nyangkok pohon di belakang rumah, sampai coba ngoprek barang elektronik di garasi. Mulai sering-seringlah lo ke perpustakaan buat baca banyak hal baru, dari mulai Sejarah peradaban yang gak pernah disentuh di kelas Sejarah, sampai eksperimen sosial yang mengubah paradigma berpikir lo tentang masyarakat.

Satu lagi hal yang gak kalah penting adalah, cobalah untuk peka dalam melihat masalah di sekeliling lo. Kalo lo perhatiin gimana keempat pemenang Google Science Fair itu memulai project-nya, upaya mereka selalu diawali dengan melihat adanya masalah disekitar mereka untuk diselesaikan. Waktu dulu pertama kali gua diajak sama Sabda buat join bareng zenius, Sabda cerita bahwa dia mulai mengembangkan zenius pertama kali ketika dia kuliah di ITB dan melihat permasalahan pendidikan di Indonesia yang begitu kompleks. Dari situ, dia mencoba untuk menjadi bagian dari solusi dari masalah disekitarnya – dan mulai ngajak Wisnu serta temen-temen lain yang dia percaya untuk bersama mengembangkan zenius sebagai bagian dari revolusi pendidikan di Indonesia. Okay deh, sekian cerita dari gue. Moga-moga menginspirasi lo semua buat berkarya lebih baik lagi. Salam kritis, wahai para intelektual muda Indonesia!

—————————CATATAN EDITOR—————————

Kalo ada yang mau cerita atau ngobrol sama Glenn tentang pengalaman belajarnya, atau ngasih tanggapan tentang artikel di atas – jangan malu-malu langsung aja tinggalin comment di bawah artikel ini. Nanti pasti akan dijawab sama Glenn.

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan membership zenius.net di sini.