Resep Rahasia untuk Belajar Hal yang Baru!

Pernah ingin punya kemampuan lain di luar pelajaran sekolah? Berikut adalah cara efektif untuk belajar hal yang baru dalam waktu relatif singkat.

Eit, nggak kerasa yah pengumuman SBMPTN Tertulis udah keluar. Gua harap sih hasilnya merefleksi seluruh perjuangan dan kerja keras lo selama ini. Biasanya nih, pengumuman SBMPTN itu ibarat lonceng tanda berawalnya tahun ajaran baru. Buat yang kelas 12 SMA dan alumni SMA mungkin udah mempersiapkan diri masuk kampus. Sedangkan buat yang kelas 12 ke bawah, udah mulai masuk hari pertama sekolah.

Mungkin ada beberapa yang belom apa-apa udah mengeluh “Yaah liburannya bentar amat, udah masuk sekolah lagi..”, tapi ada juga yang menyambut dengan penuh semangat gimana sih situasi kelas baru, guru-guru baru, pelajaran baru, dsb. Well, sebagai seseorang yang bekerja di lembaga pendidikan, idealnya sih, gue sekarang ini nyemangatin lo buat rajin belajar yaah.

“Ayo guys, tahun ajaran baru berarti semangat baru! Siapin beli cetak, beli buku catetan, pulang sekolah jangan lupa bikin PR, ikut bimbel/les, belajar pake zenius juga yee, dsb..”

Kedengerannya basi banget gak sih? Hehehe… Tenang aja, di tahun ajaran baru ini, gua gak mau memulainya dengan nyemangatin lo supaya rajin belajar di sekolah. Basi banget kali baru juga masuk sekolah udah disuruh belajar lagi, ya nggak? hehe.. Instead, di awal tahun ajaran ini, gua justru mau menantang lo untuk acquire new skill! Maksudnya gimana acquire new skill? Well, selama ini pernah gak sih lo kepengen punya kemampuan lebih dalam suatu bidang di luar pelajaran yang diajarin di sekolah? kemampuan apa aja deh, dari mulai pengen bisa jago main basket, pengen bisa main gitar, pengen belajar nari, belajar teater, belajar berenang, belajar fotografi, belajar olah vokal yang bener, dlsb.

Gua yakin udah ada beberapa diantara lo yang udah mulai mencoba beberapa hal entah itu dengan ikut extracurricular di sekolah atau mungkin malah gara-gara diminta les ini-itu sama ortu. Tapi pertanyaan gue, udah sejauh mana nih lo bener-bener niat mendalami bidang yang mau lo coba tekuni itu? Apakah lo ngerasa lo kalo itu cuma buat seru-seruan aja? atau sekedar ngisi waktu akhir minggu dengan kegiatan ekskul? atau malah mungkin ada yang ngerasa terpaksa belajar banyak hal karena dipaksa ikut les sama ortu? Wah, kalo pendapat gue sih.. acquire new skill ini sayang banget kalo usaha lo tanggung apalagi kalo niat lo cuman setengah-setengah.

Nah, so di awal tahun ajaran ini gue justru pengen nantangin lo semua buat acquire new skills dalam jangka waktu 1 tahun ke depan! Coba lo manfaatin waktu 1 tahun ke depan buat belajar sesuatu yang baru, sesuatu yang mungkin selama ini bikin lo penasaran dan sebetulnya dalam hati lo pengen banget bisa jago dalam bidang itu. Kalo lo emang bener-bener niat dan tekun, lo bakalan kaget dengan apa yang bisa lo dapetin dalam waktu cuman 1 tahun doang. Sebelum gue lanjut, coba deh lo tonton video youtube berikut tentang cewek bernama Karen Cheng yang berambisi buat bisa belajar nari dalam waktu 1 tahun :

Keren yah? Karen mengubah identitas dirinya dari yang tadinya ‘cewek biasa yang gak bisa nari’ jadi seorang cewek yang jago nari + mendadak beken karena video youtube-nya ini goes viral ! Gokil abis nih cewek 🙂 . Abis itu, Karen juga bikin website yang namanya GiveIt100 buat encourage orang-orang supaya melakukan hal yang sama. Kalo lo mau ikutan upload video lo kesitu juga boleh, di website itu lo bisa lihat-lihat gimana banyak orang yang coba sharing tentang upaya dia untuk belajar sesuatu dan upload progress mereka secara konsisten selama 100 hari.

Cuman nih ya, biasanya apa sih reaksi orang pada umumnya kalo ngeliat video nari Karen Cheng di atas? Paling-paling sih cuma berkomentar “Wah hebat yah, ah gua juga mau coba bisa kayak gitu. Gua mau belajar (misalnya) main gitar!” Terus setelah mulai main gitar 1-2 hari, atau paling lama cuman seminggu, abis itu ngerasa gak ada kemajuan. Udah deh semangatnya ilang atau terbengkalai karena ada kesibukan lain… dan pada akhirnya video itu udah gitu aja dilupain dan gak berdampak apa-apa ke kehidupan lo. Sayang banget kan?

Okay, harus diakui kalo video singkat Karen itu emang bener-bener cuma simplifikasi dari perjuangan dia yang sesungguhnya. Gua yakin Karen gak cuman ngulang tarian yang sama gitu2 aja selama satu tahun penuh. Pasti ada banyak tantangan yang dia hadapi, dari mulai latihan fisik, jaga stamina, melatih kelenturan tubuh, keselarasan gerakan dengan musik, dsb.. sampai sistem motorik tubuh kita bener-bener bisa berpacu sesuai keinginan otak dia. So, ada suatu cerita yang hilang di balik video Karen di atas, yaitu perjuangan dia tahap demi tahap dalam mencapai perubahan skill yang betul-betul signifikan.

So, pada kesempatan kali ini gua mau ceritain ke lo pengalaman gue acquiring new set of skills di jaman gua semester awal kuliah. Moga-moga cerita gue ini bisa mengisi “The missing story” dibalik video Karen di atas. Buat lo yang cukup sering mantengin blog zenius mungkin kadang-kadang suka merhatiin ada illustrasi berwarna, well itu hampir semuanya karya gambar tangan gue sendiri. Biasanya gue gambar itu cukup spontan, paling juga orat-oret 15-30 menit udah jadi gambar kayak di bawah ini.

TelkomIndiSchool-COLOR-2

Buat sebagian dari lo yang nggak terlalu sering gambar, mungkin mikir “cepet amat yah gambar kayak gini bisa diselesaikan dalam waktu cuma 15–30 menit.” 

Well, sebetulnya kecepatan dan kemampuan gambar gue ini (yang sebetulnya sih belom jago-jago amat tapi ya lumayan lah) nggak gua dapetin cuma dari bakat atau karena gue sering gambar terus-terusan dari SD doang. Ada basic skills yang gua pelajari, dari mulai gimana narik garis, konsep proporsi badan manusia, gambar perspektif, perpaduan warna, lekuk ekspresi wajah, dsb.. sebagaimana Karen Cheng di atas juga mengalami tantangan-tantangannya tersendiri sampe bisa nari sejago itu dalam waktu 1 tahun. So disini, gua mau coba cerita sedikit pengalaman gue ke lo tentang proses gua belajar gambar dalam waktu kurang lebih 1,5 — 2 tahun di masa semester awal kuliah.

 

Apa sih resep rahasianya supaya kita bisa mendapatkan set of skills yang baru?

1. Keluar dari Comfort Zone!

Dari SD sampai SMA, gua hampir selalu dapet nilai yang bagus dalam pelajaran Seni Rupa, apalagi kalo hubungannya sama kegiatan menggambar. Wah kalo gitu skill gambar gua jago banget dong yah? Sebenernya nggak, malah sebaliknya, justru karena nilai gambar gua selalu bagus-bagus aja, jadi skill gambar gua gak ada peningkatan dari jaman SMP sampai SMA. Kenapa? Ya karena gua pikir gua udah paling jago gambar sekelas, padahal anak seumuran gua di luar sana ada buanyak banget yang lebih jago dari gua.

Terus kalo gua pikir-pikir lagi, selama ini gua tuh gak bener-bener jago gambar. Tapi dari kecil gua cuma lebih jago niru dan mencontoh gambar komik atau objek lain aja. Hasil dimana gua mencontoh gambar lain itu emang lebih mirip daripada temen-temen gua yg lain coba niru gambar yang sama. Tapi ya udah deh gitu doang..

Nah kasus gue ini adalah contoh orang yang terjebak dengan  comfort zone atau zona nyaman gue. Dari kecil gua terus aja gambar tokoh anime atau komik marvel, dari mulai Dragon Ball, Samurai X, One Piece, Naruto, Batman, Spiderman, dll.. Emang beneran mirip sih, tapi gua terus melakukan hal yang sama berulang kali, menggambar bentuk yang sama, konsep yang itu-itu aja, dengan cara yang sama, dan polanya berulang aja terus seperti itu. Gua pikir dengan seiring bertambahnya umur, skill gua akan nambah dengan sendirinya – padahal enggak!

Hal yang sama juga berlaku buat lo yang mendalami musik, apakah lo juga selama ini cuma main lagu yang itu-itu lagi? kunci yang itu-itu lagi? Apakah lo menghindari lagu-lagu yang sulit dan teknik yang gak lo kuasai? Melepaskan diri dari comfort zone adalah langkah pertama sekaligus yang paling sering dilupakan!

 

2. Belajar lagi dari Basic Skills!

Lho kok, kenapa ngulang lagi dari dasar?? Okelah, kalo emang orang yang mau belajar skill tertentu dari nol, tapi buat yang udah bisa gambar-gambar dikit atau main musik, masa iya harus ngulang basic skill dari awal lagi?

Hehe.. percaya deh sama gue, lo akan terkejut bahwa ternyata banyak banget konsep dasar yang selama ini lo anggep bener (dari apapun bidang yg lo tekuni) itu ternyata SALAH BESAR! Itu semua gua sadari ketika gua beneran serius mau deliberate practice ningkatin skill gambar gue. Karena gue tau kalo gua langsung latihan ke konsep-konsep gambar yang sebelumnya gak pernah gua coba tapi skill dasar gue gak mateng, ya hasilnya juga jadi tanggung. Ibarat seorang dancer yang tertantang ingin menguasai tarian yang sulit, ya pertama-tama dia harus melatih skill dasarnya dulu, seperti stamina, kelenturan badan, keseimbangan, dll.

So, gua juga ngulang semua teknik dasar gue dari mulai cara narik garis yang bener.. iya beneran ngegaris dalam gambar juga ada tekniknya bok! Dari mulai latihan bikin garis, terus masuk ke teknik arsiran, proporsi badan manusia, titik dimensi ruang, komposisi gambar, dlsb. Semuanya gua latih bener-bener ngulang dari nol lagi. Hasilnya dalam dua bulan gua lumayan meningkat, seperti gambar di bawah ini:

gambar

Lo bisa lihat pada gambar sebelah kiri, gua coba gambar Spiderman. Waktu itu, gua masih terjebak pada pola gambar gue waktu masih SMP–SMA, niru gambar tokoh komik yang itu-itu lagi. Emang lumayan mirip sih sama Spiderman, dan kebanyakan temen-temen sekelas gue juga gak bisa gambar spiderman kayak gitu. Tapi kalo lo perhatiin lebih jeli lagi, pada gambar sebelah kiri itu masih banyak banget kekurangannya, dari mulai sentuhan garis, arsiran masih salah, tebel-tipisnya outline berantakan, proporsi tubuh ngaco… sama sekali masih belom mateng!

Lumayan beda kan sentuhannya dengan gambar sebelah kanan? Garisnya udah mulai luwes, proporsi badan udah mendingan, arsirannya juga lebih hidup.. Well, sebetulnya gambar sebelah kanan juga masih banyak sih kekurangannya, tapi jauh lebih mending lah daripada yang kiri. Itu semua cuma gara-gara gua intens secara konsisten latihan garis, mengarsir, dan proposi badan dalam waktu 2 bulan!

Dari situ, gua belajar bahwa teknik yang selama ini gua percaya bener itu rupanya banyak yang keliru! Nah, ini juga berlaku untuk lo yang menekuni bidang lain. Apakah lo yakin cara metik gitar lo udah bener? Apakah lo yakin cara baca not balok lo udah bener? Buat yang mau dalemin renang, apa lo yakin kalo teknik ngambil napas lo udah bener? Banyak banget lho yang ternyata baru nyadar kalo teknik dasarnya keliru. So, sebelum dalemin lebih jauh.. pertama-tama perbaiki basic skill dulu sampe bener-bener mateng!

 

3. Identifikasi kelemahan lo selama ini

Kalo dari SD–SMA gua selalu niru konsep gambar yang itu-itu lagi, kebetulan karena gua seringnya baca komik dan nonton anime jadinya gaya gambar gua kena influence dari gaya gambar anime. Jadinya, begitu disuruh gaya gambar yang lain justru gua jadi gak bisa. Coba lo lihat gaya gambar gue dulu kayak gini.

gambar1

Nah, gambar gue yang di atas itu gambar kira-kira waktu gua baru mau mulai bertekad nyoba bikin gambar tanpa contoh, alias gua gambar dari sosok figur cowok maupun cewek dari hasil pikiran gue sendiri. Dari situ, gua baru coba deh identifikasi masalah dulu. (keliatan dari gambar yang gua corat-coret di bawah!)

Di situ, gua nyadar bahwa ada 3 kelemahan utama gue :

  1. Gaya gambar rambut gue kartun banget, masih tajem-tejem kayak gambar anime.
  2. Gambar tangan gue ngaco banget, ada yang kekecilan, ada yang kepanjangan.
  3. Penalaran gue sama proporsi badan manusia masih ngaco banget, terutama badan cewek.

Nah, jadinya keliatan kan semua ‘penyakit’ gua dalam menggambar dari zaman dulu. Ternyata, emang dari dulu tuh gua selalu kesulitan buat gambar rambut, tangan, dan cewek. Eh, jadinya gua tanpa sadar kalo disuruh gambar, gua selalu menghindari gambar rambut, tangan, dan cewek. Oke, begitu tau kelemahan gue, baru deh gua bisa fokus ngebenerin kelemahan gue itu!

 

4. Fokus sama hal-hal yang selama ini lo hindari

Btw kenapa sih kita justru harus fokus sama hal-hal yang jadi kelemahan kita? Kenapa nggak dihindari aja terus fokus sama hal yang udah kita kuasai? Soalnya gini Guys, kalo kelemahan kita ini nggak dibenerin, lama-lama ini akan terus jadi hambatan kita dalam explore bidang tersebut lebih luas! Jadi apapun bidang yang mau lo tekuni, sebelum lo explore lebih jauh, pastikan lo harus bisa mengatasi dulu hal-hal yang selama ini jadi kelemahan lo. Di bawah ini, beberapa gambar dokumentasi gue waktu gua latihan bikin rambut dan proporsi tangan yang bener.

tangan dan rambut

Gua tau proses ini tuh emang yang paling bisa bikin frustrasi karena kesannya lo dipaksa buat menghadapi hal yang selama ini lo hindarin. Tapi ya, kalo lo emang mau berusaha dan berambisi untuk bener-bener menguasai suatu bidang sampe optimal, inilah yang perlu lo lakukan! Ingat filosofi bahwa “The strength of the chain lies on its weakest link- Kekuatan sebuah rantai terletak pada sambungan yang paling lemah!”. Dalam proses yang panjang dan menguji kegigihan inilah baru lo butuh nerapin jurus yang udah pernah dibahas Sabda dan Wisnu yaitu konsep deliberate practice. Buat yang belom baca tentang deliberate practice gua saranin banget buat baca artikel itu juga.

Btw dokumentasi latihan gambar proporsi badan cewek emang nggak gua tampilin soalnya setelah gua pikir-pikir gambarnya kurang pas untuk ditampilkan pas bulan puasa seperti ini, hehe.. #YouKnowWhatIMean

 

5. Explore bidang lo sedalam-dalamnya

Okay, setelah lo berhasil overcome your fear, alias mengatasi berbagai macam kelemahan lo, baru deh sekarang saatnya lo explore bidang lo sedalam-dalamnya! Berikut di bawah beberapa catatan gua waktu mau coba explore skill gambar gue lebih jauh.

Explore environment lebih detail

perubahan1

Bandingin gambar waktu September 2008 gua masih belom mengasah basic skills secara penuh, jadi gambarnya masih kaku, outline-nya masih gak rapih, konsepnya juga gak mateng. Tujuh bulan berlalu, pada April 2009 gua udah jauh lebih mateng, cara narik garis udah lumayan oke, proporsi badan dan gesture udah lebih natural.

Berani Explore Teknik Lain

Sebelum gua bener-bener melepas comfort zone gue, gua selalu terjebak gambarnya juga itu-itu lagi, kalo gak style anime, atau gaya komik Marvel/DC ala Spiderman atau Batman. Jarang bangeeet gua berani nyoba explore gaya gambar lain.  Selain itu, teknik mewarnai gue masih standard banget, biasanya kalo di kelas paling-paling coba pakai pensil warna, krayon, spidol, atau cat air.

Nah, setelah gua menguatkan basic skills dan mencoba fokus melatih kelemahan gua, baru deh gua berani explore berbagai macam gaya gambar lain.

kompilasi

 [Gambar 1] itu waktu gua baru mulai explore teknik coloring digital. Tebak gua ngewarnain pake apa? Gua ngewarnain pake mouse tuh! Masih cupu bangetlah teknik ngewarnain gua. Baru deh setelah nabung cukup lama, gua mulai beli Wacom. Sejak gua punya Wacom, baru deh gua mulai explore teknik mewarnai yang lebih dinamis [gambar 2], coba bikin bentuk style gaya lain dari mulai karikatur [gambar 3], gaya kartun ala komik eropa [gambar 4], terus mulai coba gaya semi-realist dengan teknik coloring yang lebih kompleks [gambar 5 & 6].

Semua peningkatan kemampuan gambar gua ini, terjadi dalam tempo yang cuma sekitar 18 bulan dari pertengahan tahun 2008 sampai akhir tahun 2009. Yah, emang nggak secepet Karen Cheng, tapi ya lumayan lah. Kuncinya adalah untuk selalu menikmati proses belajar. Kalo lo belajar dengan kondisi yang tertekan, merasa ini jadi suatu beban, suatu kewajiban.. gua yakin hasilnya kalah jauh daripada orang yang enjoy their learning process!

****

So, di sini gua cuma mau buktiin ke lo bahwa kalo emang kita punya motivasi intrinsik dan kedisiplinan, lo bisa punya peningkatan skill baru yang signifikan dalam waktu yang relatif singkat. Lain ceritanya kalo lo emang les gambar, les piano, les gitar cuma karena terpaksa disuruh les sama orangtua. Gua yakin kalo lo cuma belajar karena terpaksa disuruh les sama ortu, lo gak akan punya perkembangan skill yang gokil kalo dibandingin sama yang mereka otodidak (belajar sendiri) tapi punya motivasi belajar secara intrinsik. Nah, mumpung sekarang ini baru awal tahun ajaran, gua mau tantangin lo semua. Kira-kira skill apa nih yang mau lo kembangkan satu tahun ke depan? Kalo berani, coba deh lo tulis komitmen lo dengan comment di bawah artikel ini, Okei? 🙂

======= CATATAN EDITOR =======

Buat yang mau ngobrol langsung sama Glenn, langsung aja tinggalin comment di bawah artikel ini. Btw cara yang tadi gua jelasin di atas sebetulnya gak cuma terbatas pada non-akademis skill lho. Buat yang baru naik kelas 12 SMA, lo bisa praktekin cara di atas juga buat belajar persiapan SBMPTN dari sekarang, terutama kemampuan Matematika dan Bahasa Inggris.

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan membership zenius.net di sini.