Kenapa yah Belajar Kerasa Jadi Beban?

"Cihuuy.. Liburan telah tibaa, Guys..!! Lupakan semua ujiaaan, nggak ada lagi yang namanya PR setumpuk, nggak ada lagi tugas kelompok yang rempong, nggak perlu lagi takut ada Quiz mendadak... Sekarang, saatnya kita semua maiiin! Lempar semua buku pelajaran dan catetan ke gudang, kalo perlu bakar aja tuh semua buku pelajaran.. Ngeliatnya aja udah bikin gua muak!"

Hehehe... Kira-kira ada di antara lo yang ngerasain hal yang mirip sama kata-kata di atas? Well, liburan emang udah tiba. Bulan puasa udah dimulai, saatnya kumpul asik bukber bareng temen2, saatnya nonton semua pertandingan Piala Dunia yang masih tersisa, dan melakukan kegiatan menyenangkan lainnya. Tapi, sebelum lo kabur buat berlibur, gua mau kita sama2 refleksi dulu sedikit tentang gimana sih lo ngelewatin satu tahun ajaran ini..

Kalo lo lihat lagi kata-kata di atas, coba lo renungkan lagi.. sebenernya selama satu tahun ajaran ini, apakah lo ngerasa kalo belajar itu adalah sebuah beban yang amat berat? Seperti sebuah tugas wajib yang harus lo jalani atas nama status sosial lo sebagai seorang pelajar? Akhirnya, belajar itu rasanya jadi sebuah pertempuran sengit yang melelahkan, sehingga sekarang tiba saatnya lo merayakan keberhasilan lo bertahan dari seluruh gempuran ulangan, tugas , quiz, PR, ujian semester, dsb..

 

Yaah... dugaan gua sih, nggak sedikit dari lo yang baca artikel ini ngerasa kayak gitu. Emang sistem pendidikan di Indonesia saat ini cenderung membuat siswa malah jadi nggak bisa menikmati proses belajar. Sampai-sampai, tanpa sadar, tercipta sebuah paradigma di dalam pikiran para pelajar bahwa:

Belajar = Beban | Main = Hiburan

Belajar itu adalah beban hidup seorang pelajar. Seolah-olah hidup itu adalah untuk baca buku cetak, nyatet pembahasan guru di kelas, bikin ringkasan, hafalin rumus, bikin tugas, kerjain ujian dengan optimal.. Nah, setelah kita menyelesaikan kewajiban itu, baru deh saatnya kita bisa main dan menikmati hidup!

 

TelkomIndiSchool-COLOR-2Kalo dipikir-pikir, menyedihkan amat yak kehidupan seorang pelajar. Hahaha.. Well, perasaan seperti itulah yang juga gua rasakan dulu waktu masa-masa sekolah. Gua belajar mati-matian buat ngejar nilai. Setelah nilai akademis gua cukup memuaskan dan bisa membuat orangtua bangga dan pamerin nilai rapor gua waktu arisan tetangga atau ke tukang sayur. Baru deh gua bisa refreshing dan menikmati hidup.

Gua menjalani proses belajar dengan pola pikir seperti itu selama bertahun-tahun. Melewati beban bernama 'belajar', maksain belajar walaupun maleess setengah mati.. Dengan cara gitu, ya emang gua bisa bertahan dengan nilai akademis yang lumayan, tapi bukan berarti gua belajar buat jadi orang yang cerdas, tapi belajar cuma karena gua males dimarahin kalo nggak ngerjain tugas dan nilai ulangan jelek. Ya, selain itu, gua juga mikir kalo 'sekolah yang bener' itu emang udah jadi kewajiban gue, dan gua harus bisa bertanggung-jawab sebagai seorang pelajar sama ortu gua yang udah nyekolahin gua. Sekarang gua tanya, apakah lo juga sempet punya pola pikir yang sama kayak gua waktu di masa sekolah dulu?

Well, mungkin lo ada yang mikir... "Iya emang gua juga mikir kayak gitu sih. Tapi emang apa salahnya dengan mikir gitu? Belajar itu kan emang harus dipaksain buat kebaikan kita sendiri dan sebagai bentuk tanggung-jawab kita.". Jadi gini sih Guys, kalo diliat dari sudut pandang bahwa kita melawan rasa malas untuk belajar emang kesannya keren sih.. Tapi sebetulnya akan jauh enak (dan juga keren) buat lo, kalo aja lo juga bisa nikmatin proses belajar itu sendiri !

Selama ini kita terjebak dengan pola pikir bahwa main = beban, sedangkan main = hiburan. Tapi pernah gak terpikir sama lo kalo aja kita bisa nikmatin proses belajar gue juga seperti gua menikmati main, pasti hidup gua kerasa lebih enteng dan menyenangkan!

"Emangnya mungkin yah kita bisa nikmatin proses belajar sama seperti kita nikmatin waktu kita main? Kalo emang bisa gitu sih gua pengen banget! Gimana caranya? Kok kayaknya impossible banget deh.."

 

Nah, untuk menjawab pertanyaan di atas, ijinkan gua sedikit berbagi kisah pengalaman gue waktu masih muda dan unyu-unyu kayak lo semua sekarang. Jadi gini ceritanya :

Alkisah 10 tahun yang lalu, di saat gua masih muda dan gelisah (tsaaah!~). Setiap abege pada masa itu punya ide yang beragam untuk menikmati masa muda dan melepas penat dari beban tuntutan akademis dari sekolah. Bagi mereka-mereka yang lincah dan cekatan, definisi "hiburan" adalah olahraga, entah itu main futsal, basket, beladiri, dsb. Buat mereka yang demen musik, definisi "hiburan" tentunya adalah belajar main musik, olah vokal, ngeband, ikut choir, dsb.. dan masih banyak lagi definisi "hiburan" bagi kawula muda jaman dahulu, dari mulai mulai cinta-cintaan, jalan-jalan ke mall, sampe ada yg hobby kebut2an naik motor, dll..

Dari sekian banyak opsi yang ada, gua menyadari kalo gua bukan pemuda yang tangkas dan lincah. Jadi gua punya definisi "hiburan" sendiri yaitu main video game! Yup, gua dulu adalah seorang hardcore gamer yang sudah malang melintang di berbagai platform, mulai Nintendo, SEGA, Playstation 1-2, Xbox, PC.

Bagi gua, itu adalah bentuk pelampiasan dari segala tuntutan akademis gua di sekolah. Pokoknya saat itu, game adalah bentuk "self-achievement" yang gua banggakan dalam hidup ini! Kesannya Lebay kali yah, tapi emang serius beneran! Gua bisa keasikan main game dari sejak pulang sekolah sampe gua bener-bener lupa waktu, lupa makan, lupa mandi, lupa segala-galanya. Gua tenggelam dalam fantasi dunia digital. Sampai dulu gua punya motto "Study Hard.. Play HARDER!"

Buat lo yg juga sama-sama punya hobby main game, pastinya gak asing sama perasaan-perasaan seorang gamer.. Kalo udah yang namanya keasikan main game (misalnya game RPG) lo gak bakalan sabar buat pengen cepet-cepet naik level buat dapetin skill baru. Lo bakalan berpikir keras buat nyari tau gimana caranya supaya bisa dapet senjata terkuat, armor paling hebat, item paling langka, dsb.. Lo bisa sampe gak bisa tidur cuma gara-gara penasaran gimana caranya ngalahin monster, atau gimana taktik kombinasi item, skill, dan strategi yang jitu supaya bisa unggul dari gamer-gamer lainnya. 

Tanpa perlu ada yang memotivasi, nggak perlu ada yang nyuruh, apalagi melawan rasa malas.. gua bisa bener-bener KETAGIHAN BELAJAR main game dengan pemikiran dan suasana hati yang tulus TANPA BEBAN! Kalo dibandingin sama prestasi akademis gua di sekolah, rata-rata setiap tahun paling-paling gua cuma ranking 5--7 di kelas, dengan nilai segitu aja gua udah cukup puas, gua gak pernah tuh berambisi buat jadi ranking satu. Tapi kalo soal game, gua bisa-bisa sampe bolos sekolah dan kabur ke warnet cuma buat ngeladenin gamer paling jago se-Bandung buat duel satu lawan satu. Saking seriusnya gua mendalami sebuah game, gua sempet membawa team gua JUARA I dalam sebuah kompetisi game DotA di Bandung. (waktu itu dotA masih versi map 6.28b)

Sampai kadang-kadang gua heran, kenapa yah kalo gua harus ngehafalin bahan pelajaran buat ulangan itu kok rasanya susah banget.. Apa emang daya ingat gua lemah?? Tapi, kok gua bisa sampe hafal ratusan nama hero dotA, dengan semua kombinasi skill, puluhan nama item dan efeknya masing-masing sampai detail banget..??

Lama-lama gua jadi kepikiran:

"Coba yaah.. gua bisa nikmatin proses belajar gue di sekolah sama seperti gua menikmati main game, pasti hidup gua kerasa lebih enteng dan menyenangkan!"

 

Dari pertanyaan iseng semacam itu, gua jadi mulai merefleksi diri gua sendiri, sebenernya apa sih yang bisa bikin gua punya motivasi sebesar itu kalo main game? Setelah gua coba renungkan dalam-dalam, ternyata ada beberapa faktor yang membuat gua bener-bener bisa menikmati main game sampai lupa waktu.

  1. Buat gue semua game itu diselimuti oleh MISTERI yang selalu bikin gua PENASARAN buat mengungkapnya.
  2. Game menawarkan semangat KOMPETISI yang bikin gua selalu merasa TERTANTANG.
  3. Kata "Gamer" menawarkan sebuah IDENTITAS buat gue pada masa itu. Artinya, definisi dari "keren" buat gua saat itu, ya adalah menjadi seorang gamer yang jago!
  4. Game selalu memberikan REWARD dalam setiap pencapaian gue, entah itu dalam bentuk: Experience point, Skill baru, Senjata & Armor yang lebih kuat, dll.  Dengan adanya sebuah checkpoint seperti itu, gua jadi punya TUJUAN untuk terus main game. Itulah yang membuat gua jadi terus KETAGIHAN buat ngulik sebuah game.

Setelah gua mencoba untuk memetakan faktor-faktor yang bisa memotivasi gue, baru deh dari sini gua coba untuk "gimana caranya supaya bisa mentransformasi paradigma main game ini ke dalam proses belajar?"  

Nah, gagasan ini terus nempel di kepala gua selama beberapa tahun, tapi belum sempet gua coba praktekin dengan serius. Sampai akhirnya gua kuliah semester 1 di UNPAR. Gua kaget sama cara belajar waktu kuliah itu ternyata beda banget dengan cara belajar waktu jaman SMA! Jadi mungkin pola belajar yang gua terapkan di masa SMA itu cukup untuk membuat gua bisa "survive" dengan nilai akademis yang cukup membanggakan, tapi ternyata sama sekali gak bisa diterapkan dalam dunia kuliah. Ternyata dengan cara belajar gua di masa SMA - yang cuma sekedar :

"Merhatiin dosen - nyatet apa yang dia omongin - ngerjain tugas - belajar waktu ujian dari buku cetak dan catetan sesuai bahan yang diajarin di kelas"

 

... itu sama sekali nggak cukup dan nilai IP-S gua (indeks prestasi sementara) di semester 1 itu cuma 2.21 dari 4.00. Payah banget, kan?? Padahal itu gua beneran ngelakuin cara belajar yang sama dengan waktu di SMA gua bisa ranking 5 besar lho..

Kuliah

 

Naah.. disini nih gua baru ngerasa ada sebuah TANTANGAN BARU dalam hidup gue! Mulai saat itu, gua coba untuk membuka gagasan lama dengan mengubah paradigma berpikir gua dalam belajar. Di Semester 2 kuliah, gua bertekad untuk PUASA MAIN VIDEO GAME selama 6 bulan!

Instead, gua mencoba untuk mengasumsikan dalam pikiran gua, bahwa semua proses belajar di semester 2 kuliah gue adalah sebuah TANTANGAN GAME terbaru yang perlu gua lewati !

Dalam sekejap, gua memandang setiap mata kuliah ibarat monster-monster kuat yang perlu gua taklukan! Di mana untuk bisa mengalahkan monster itu, gua harus mencoba sesuatu yang lebih daripada sekedar mencatat dan menghafal apa yang diajarkan dosen di kelas. Gua mulai rajin datang ke perpustakaan untuk belajar dari berbagai sumber di luar buku teks wajib, gua mulai sering-sering nanya dan berdiskusi sama kakak kelas. Entah kesambet jin darimana, tiba-tiba gua jadi keasikan banget buat ngulik semua materi kuliah dari internet sampai bener-bener lupa waktu! Dengan mengubah mind-set seperti itu, gua jadi melihat proses belajar jadi sesuatu yang ASIK banget buat ditelusuri.

Sejak saat itu, setiap tugas dan quiz mendadak gua anggep sebagai monster-monster kecil yang perlu gua kalahin buat dapet experience point! Setiap kali gua ngerti sesuatu, gua merasakan kepuasan yang sama seperti gua baru aja naik level dan unlock skill point baru! Ibarat dalam game, gua selalu berambisi untuk meningkatkan level kekuatan character avatar yang gua ciptakan supaya kan makin jago. Mulai saat itu, gua menganggap bahwa diri gua sendiri adalah sosok avatar dalam game, yang pastinya pengen gua tingkatkan skill, ability, item, weapon, armor dan experience supaya jadi sosok yang kuat dan gak bisa dianggap remeh oleh avatar-avatar lainnya!

Kuliah di semester 2 itu mengubah hidup gue dan pandangan gue dalam belajar. Gua jadi enjoy banget dalam menikmati proses belajar. Gua jadi terus penasaran sama banyak hal dalam disiplin ilmu yang gue tekuni, sekaligus merasa tertantang untuk terus mengetahui hal baru! Belakangan gua baru tau kalo apa yang gua alami ini ada istilahnya, namanya GAMIFICATION. Jadi premisnya adalah upaya untuk melihat segala sesuatu dari paradigma seorang gamer, dan kebetulan banget gua tanpa sadar mempraktekan hal tersebut dalam proses belajar gue.

Selain itu, ada satu hal yang gua sadari  jadi penyebab kenapa sering banget kita susah menikmati proses belajar itu karena pengertian kita dari kata "belajar" itu banyak yang keliru di Indonesia. Kalo dalam Bahasa Inggris, "belajar" itu bisa disebut dengan 2 istilah yaitu STUDY dan LEARN. Bedanya apa?

  • STUDYING adalah proses belajar untuk tujuan akademis
  • LEARNING adalah proses belajar untuk memahami hal baru, mengasah kemampuan, serta mengevaluasi pemahaman kita

Nah, baru deh gua sadar kalo selama ini yang gua lakuin di masa SMA itu cuma sebatas STUDYING - sedangkan apa yang gua lakukan di semester 2 kuliah adalah LEARNING! Sejak saat itu gua menemukan jawaban dari pertanyaan gua selama ini, bahwa BELAJAR itu bisa DINIKMATI asal kita mau untuk merubah paradigma berpikir kita, mau mengubah mindset kita.

Jangan jadiin belajar itu sebagai BEBAN, bayangin ilmu pengetahuan itu adalah TANTANGAN BESAR yang penuh MISTERI. Bikin avatar diri lo semakin keren seperti semangat gue waktu main game untuk terus PENASARAN sama banyak hal baru, untuk terus mengasah kemampuan kita jadi lebih baik, serta terus mengevaluasi paradigma berpikir kita. Jadiin disiplin bidang yang lo tekuni jadi bagian dari IDENTITAS lo yang akan lo banggakan kelak.. dan yang terakhir, jangan lupa untuk mengevaluasi proses belajar lo. Sebab dengan begitu, lo memberikan REWARD dalam proses belajar lo, dan itu akan membuat lo punya TUJUAN untuk jadi lebih baik dari sebelumnya. Itulah kunci gimana caranya menikmati proses belajar! 🙂

Ngomong-ngomong, Indeks Prestasi kuliah gue apa kabar? Well, tentunya jauh meningkat daripada semester 1, dan itu terus berkelanjutan hingga gua berhasil lulus S1 dengan predikat sangat memuaskan. Not bad at all kan? Dari situ gua mulai percaya bahwa ternyata semakin gua belajar (baca : LEARNING) malah justru nilai prestasi akademis gua juga semakin baik. So, segala hal memang kalo dinikmati akan jauh lebih baik hasilnya daripada didorong dari beban dan rasa takut! 😉

Anyway, perubahan paradigma ini rupanya nggak cuma ngebantu gue dalam mendapatkan prestasi yang cukup baik dalam dunia akademis doang, tapi juga dalam proses gua belajar dalam banyak hal lain! Termasuk juga dalam aktivitas gua sekarang di dunia kerja.

Seperti yang lo pasti udah tau, sekarang ini gua kerja di zenius sebagai seorang marketer. Artinya, gua bertanggung jawab untuk memahami apa yang diinginkan customer maupun calon customer, serta berupaya untuk menghadirkan hal itu semua untuk mereka. Indikator keberhasilan seorang marketer seperti gue ada banyak macem, seperti contohnya target revenue yang tercapai, growth market yang terus bertambah, jumlah traffic ke website zenius.net terus meningkat, menghadirkan artikel blog yang berkualitas, serta memastikan bahwa seluruh customer bisa mendapatkan produk zenius dengan cara yang praktis dan mudah. Dengan banyak indikator keberhasilan itu, gua juga dibatasi dengan adanya budget dalam jumlah yang terbatas, baik itu berupa uang, jumlah pekerja, waktu, dan juga tenaga.. dan gua harus memastikan bahwa semua target marketing tercapai dengan budget yang disediakan. Itulah PEKERJAAN gue di zenius.

Tapi yah, selama gua kerja di Zenius. Gua gak pernah ngerasa TERBEBANI dalam tanggung-jawab pekerjaan! Kenapa? Percaya atau enggak, sebenernya kuncinya adalah karena gua juga selalu memandang kerjaan gua di zenius itu seperti gua sedang main GAME! Hehehe.. Seriously, gua gak cuma memandang BELAJAR as a game, tapi juga kerjaan gua di Zenius lho.. Dari tanggung jawab gua sebagai marketing, tentu ada target revenue yang harus dicapai, ada target market growth, traffic website, dll... dan untuk mencapai itu semua gua melihat TANTANGAN gimana caranya supaya resource yang gua miliki itu bisa efektif sekaligus efisien! Dari mulai gimana gua bisa membuat advertising yang efektif dengan harga yang murah, gimana caranya supaya social media zenius bisa efektif untuk meningkatkan brand awareness, dan gimana strateginya supaya zenius yang tadinya belum banyak diketahui jadi memiliki market share yang udah rada lumayan seperti sekarang.

So, melalui artikel kali ini, gua cuma mau sharing ke lo semua bahwa hanya dengan sedikit mengubah paradigma dan mindset dalam pikiran kita, ternyata kita bener-bener bisa nikmatin hidup dengan lebih enteng tanpa beban, lho! Inilah, kenapa gua selalu bilang JANGAN PERNAH maksain ke jurusan yang NGGAK membuat lo merasa tertantang dan nggak bikin lo penasaran.. Karena belajar itu bukanlah beban tapi justru harus bisa dinikmati! That's a secret I have learned, semoga bermanfaat! Buat yang mau ngobrol sama gue, langsung aja tinggalin comment di bawah artikel ini, okei? 😉

~Life is just a Playground or Nothing!~

=========CATATAN EDITOR=========

Buat yang mau ngobrol sama Glenn tentang tips belajar maupun dunia gaming, bisa langsung tinggalin comment di bawah artikel ini.

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan vouchernya di sini.

  • Tusta Rayana

    wah kok sama banget bang sama gue, gue juga DotA lovers nih. gue kelas
    10 & 11 dulu keseringan main dan gue dimarahin sm ortu gara2 nilai
    gue jeblok. alhasil gue mutusin buat vakum selama kelas 12, dan
    alhamdulillah gue bisa lulus UN dgn nilai memuaskan walaupun belum lolos
    jalur undangan tp gue bersyukur udah bisa ketemu zenius dan tiap hari
    gue mainin. semoga hasilnya besok tgl 16 (SBMPTN) sm tgl 18(UM) bisa
    memuaskan juga bang. btw main di server mana bang Glen? apa udah main
    DotA 2? hehe skrng mapnya udah 6.80c nih

    • Glenn Ardi

      Wah. gua sih sekarang udah pensiun main dotA nih, haha.. dulu main di masih di server indogamers. Sekarang sih udah gak bisa ngikutin lagi perkembangan hero, skill, item, dlsb.

      Sama juga dengan baca buku itu harus berkualitas. Main game itu banyak banget manfaatnya.. asal main game yang emang berkualitas. Mumpung liburan, puas2in deh lo main game, hehe..

      • Tusta Rayana

        gua juga udah hampir pensiun nih bang, main kalo ada temen doang haha. btw tengkyu banget ini artikelnya motivasi-able banget, sedikit sharing nih bang. dulu waktu sd bahasa inggris gue ancur2an banget, tp pas ane ketemu ama PS nih, ga kerasa aja gue makin jago bahasa inggris berkat nyari subtitle game2 pake kamus, baca2 di internet juga.

        • Fardhan Zaka

          Abang gue sampe akhir semester kuliah dan lulusnya juga tertunda cuma gara2 : DotA wkwk
          gatau dah salah dianya apa DotA-nya yang adiktif hehe

          • Chairil Ansyori

            waa artikelnya telat nih x_x saya dah main dota 6 tahunan. tapi masih bingung hidupnya musti dibawa kemana. soalnya kan di DotA agak berpotensi juga, dan sekarang lagi kompetitif, tapi..... udah kelas 3 SMA 🙁 bingunbingung

  • Mita

    Tapi bener nih, gue mulai bisa menikmati belajar setelah sekian lama gue terjebak dengan "belajar yang salah" alias hanya untuk tujuan akademis. Efek dari belajar yang salah, gue malah merasa ga ngerti apa apa. Tapi ketika gue nikmatin, semua kerasa lebih gampang, tugas tuh berasa tantangan, berasa klo gue bener bener ngerti, gak sekedar tau atau ngafal.

    • Glenn Ardi

      Gokil Mita, itulah bedanya studying sama learning. Gak banyak orang yg bisa menyadari hal itu, bahkan sampe ketika mereka lulus kuliah. Jadi lo termasuk beruntung banget kalo lo bisa tau kunci gimana caranya bisa nikmatin proses belajar!

  • Hilmy Adam Jieta Pradana

    ayo berburu kaos :v
    *anggep sebuah mission

    • Glenn Ardi

      Hahaha.. buruan lho, udah banyak nih yang pre-order!

      • Hilmy Adam Jieta Pradana

        sisain bang hehe 🙂

  • Bayu Satria Darmawan

    ctrl d ctrl d

  • Reza

    Keren artikelnya nanti gue coba terapin gamifcation-nya di kehidupan kuliah gue, btw gue gamau kaosnya , mau Ka Wilonya aja boleh? haha

    • Glenn Ardi

      Sip.. ka wilo-nya boleh deh satu bungkus, ambil lgs ke markas kita di tebet

      • Abdurrahman Faiq

        wakakakaaka kocak

    • Fardhan Zaka

      Sekilas ngeliat fotonya kak wilo mirip aktris Acha Septriansa, ya gaksih hehe

  • Hendra Bani

    Glenn kaos cowok yg lengan panjang gak ada yah?

    • Glenn Ardi

      Gak ada uy, yg tangan panjang cuma buat cewek yg berjilbab.

  • Anita Nuryanti

    sayang bukan pecinta game..tpi gue ngelampiasinnya dengan melukis

  • Abdurrahman Faiq

    modyaar keren bener bang artikelnya, jujur alhamdulillah setahun belajar bener2 di zenius kemarin wkt kelas 12, bikin pola pikir gua sm belajar ky artikel diatas. nuhun lah guru2 zenius hehehehe

    • Glenn Ardi

      sukur atuh, mugi lamun aya mangpaat na..

      • Abdurrahman Faiq

        hahaha zenius/guru2nya masuk ke pemerintahan indonesia dong, misalnya ka glen gtu. benerin sistem pendidikannya supaya anak2 indonesia tercerahkan ky kita2 yang udah ngerasain belajar di zenius hahaha azek

        • Glenn Ardi

          Semoga aja kementerian pendidikan di pemerintahan berikutnya dikelola oleh orang2 yg betul-betul tau masalah pendidikan di Indonesia yah

        • M Syahman Samhan

          Nicee hahaha

  • Lana Khaniieva

    Bener bgt kak Glenn. Setelah bisa nikmatin belajar, terkadang kita bisa sampe tenggelam dan terbuai oleh ilmu-nya. Dan baru mengerti makna dari "haus akan ilmu" 😀
    Oya, btw kaosnya kereen. Pengen order nih. Tp kenapa datangnya disaat yg gak tepat sih? -__-" aiissh

    • Glenn Ardi

      Sip ! Sukur deh kalo udah banyak yg bisa nikmatin proses belajarnya 🙂

      • Lana Khaniieva

        Buat merchandise besok jaket kayanya keren tu kak glen

  • Anis

    Definisi hiburan bagi gue itu, menghabiskan waktu dengan baca teenlit. Hanya dengan dua sampai empat jam gue bisa selesai baca satu novel. Bahkan keluarga dan temen-temen gue yang tau gimana kebiasaan gue itu cuma bisa geleng-geleng dengan kemampuan baca cepet gue kalo udah sama novel. Kalo lagi krisis uang, gue bisa tahan gak pergi ke toko buku buat beli novel baru. Tapi yang ada malah gue reread semua koleksi novel yang gue punya. Nyokap sampai pernah marah gara-gara gue minta izin buat beli novel, "kenapa sih kamu gak bisa duduk berjam-jam cuma buat baca buku pelajaran? Kan sama aja yang kamu baca itu tulisan, malah kamu lebih beruntung bisa nemu gambar-gambar yang menarik di buku pelajaran. Gak cuma huruf kayak novel" dan gue selalu menjawab, bahasanya berat. Gue tau itu cuma semacam alasan, tapi serius gue gak bisa belajar sendirian khususnya memulai materi baru yang belum pernah diajarkan sama guru disekolah terus gue mulai sendiri. Gue tipikal yang perlu bimbingan, gue bisa belajar kalo ada audio sama visualnya. Gue selalu punya niatan mau satu step lebih unggul dr tmn gue dg menguasai materi duluan tapi selalu berhenti di tengah jalan. Gue lebih suka mengulas kembali materi yang guru kasi dirumah tapi itu dg catatan cuma pelajaran yang ada hitungannya kayak math, fisika, dan kimia. Gue semangat kalo udah belajar hitung-hitungan walau hitungan gue skillnya masih standar. Tp kalo pelajaran yg butuh skill membaca kayak biologi, gue lgsg angkat tangan. Tp anehnya gue hobi membaca. Baca novel, baca biografi sampai baca buku-buku motivasi tapi kenapa gak dengan membaca buku pelajaran? Guekan lulus snmptn nih jadi skrg gue punya niatan buat ngebuktiin kalo gue emg pantas buat dapetin itu bukan sekedar beruntung atau gimana. Tp gue udh terlalu takut soalnya liat gimana keras dan lainnya dunia perkuliahan. Dan gue takut, niatan gue ini cuma angin lalu yang berhenti ditengah jalan kayak sebelum-sebelumnya.

    • Glenn Ardi

      Kemampuan buat baca buku berlama-lama udah langka sekarang.. Jadi lo beruntung kalo udah terbiasa lama. Apalagi kalo lo kuliah kebanyakan semua textbook-nya itu tebel banget dan pake bahasa inggris semua lagi. Tinggal gimana caranya lo bisa ubah paradigma lo untuk bisa betah juga untuk baca buku lain yg lebih bermanfaat!

      Kalo lo jeli, ada banyak banget kok buku yg bermanfaat tapi bahasanya gak berat !

  • Iqbal Lail M.

    Bang saya mau tanya, seandainya kita bener2 ketagihan belajar sampe lupa waktu gitu cara nyeimbangin waktu sama kegiatan berorganisasi gimana ya enaknya? Soalnya pas kuliah selain fokus belajar nanti saya juga mau coba ikut lembaga legislatif mahasiswa (DPM/BPM). Terima kasih 🙂

    • Glenn Ardi

      Hi Iqbal, learning itu gak cuman sebatas belajar buat nilai kuliah doang. Berorganisasi itu juga learning, belajar bisnis juga learning, bikin projek bareng temen2 mahasiswa juga learning. Kerja di kantor juga learning.. and learning should be fun! so the whole life is our playground, Iqbal.. 🙂

  • Fauzy Nur Noviansyah

    Xpedia include kaos ini ga? hehe. atau masih kaos yang lama?

    • Glenn Ardi

      Xpedia tetep pake bonus kaos yg lama, yang ini exclusive cuma 1000 pcs doang

  • pras

    bang glenn kenapa kaosnya "no need to study" ? emang apa maknanya? hehe

    • Glenn Ardi

      dah baca artikel di atas belom? kunci-nya disitu, hehehe...

      • pras

        oh itu toh maksudnya.. hahaha iya udah bang. masih ada kan stocknya?

  • Angela Josephine

    Bang, tapi kenapa gue kalo belajar tetep aja berasa kurang waktu? Banyak les, kerja kelompok, pr, takut kesaing bikin gue gabisa nikmatin belajar.
    Pengen dapet rank di sekolah, tapi selalu aja berasa selalu gada kelebihannya di bidang itung2an apalagi fisika. Dulu gue sd sama smp bisa rank, di sma asa bukan siapa2.
    Aaah perlu arahannya bang

    • Glenn Ardi

      Hi Angela, kalo menurut gue sih lo gak perlu berambisi buat ngejar ranking, kalo sampe lo jadinya gak nikmatin proses belajar lo gitu. Belajar itu harus dinikmatin, baru dari situ muncul sebuah ambisi yg lahir dari kesenangan lo ngulik. Kalo ambisi yang dipaksain sih gak akan tahan lama, jadinya malah lo tertekan sendiri.

      • Angela Josephine

        Super pisan bang glenn! Thanks a lot arahannya!

  • sam

    Keren banget ulasan artikel yang lo sampein bang, ternyata selama ini gw juga ngerasa hal yang sama; belajar karena berbau hal2 akademis semata dan walhasil gw selalu berpikir bahwa gw kok payah dari yang lain dan ngerasa bodoh! thanks buat artikel ini dan akan gw jadiin bahan refleksi dan dikliping.GB

    • Glenn Ardi

      SIP! btw sekarang masih banyak yang hobby kliping yah? gokil..

  • Andre

    Keren kak. Saya sudah mengubah mind-set saya tentang belajar sejak saya kenal Zenius. Saya selalu belajar konsep dan gak sekedar hafal. Bahkan kalau saya belum ngerti, ya saya umek sama konsepnya. Saya seing mencari tahu apa yang tidak dicari tahu orang lain. Kadang, teman2 saya suka ngomong
    "Udah Ndre, gak usah mikir yang susah2. Toh nilaimu gitu2 aja."
    Ada benernya sih kak, nilai saya emang gak sebagus teman2 saya. Saya juga jarang dapat peringkat. Paling bagus ya saya dapat peringkat 10 di kelas. Tapi saya melakukan itu dengan senang hati, bener2 senang, hehehe. Kadang2 saya merasa apakah cara belajar saya salah, ataukah emang saya sering mengerjakan hal2 yang sebenarnya gak ada gunanya. Mohon petunjuknya kak, apakah saya harus mengubah pola belajar saya?

    • Glenn Ardi

      Belajar dengan penuh kesenangan akan jauh lebih bermanfaat daripada belajar dengan tekanan. 5-10 tahun lagi lo mungkin baru akan kerasa dampaknya sama kehidupan lo nanti. 🙂

      • Cahyadi Arsyad

        Kak Glenn mau nanya, maksud belajar konsep dan deduksi apa ya?

  • Knp ya ga dari SD gw ngerti studying sama learning :v nem gw udh bagus kali kalo dari SD, yg pelajarannya cuman S x S :v a x t bagi 2 :v + - / x :v ish telat :v

  • Helen

    nice inpo bang, saya jd tau kalo belajar di kuliah itu belajar mandiri bgt
    tp bang saya mw tanya, tp sori rada oot, kira2 harus ngapain ya pas liburan panjang sebelum mulai kuliah smstr 1? harus ga sih persiapin materi bwt kuliah atau ga ngulang materi yg udh prnh di pelajarin di sma?

    • Glenn Ardi

      Wah, kalo liburan panjang sebelum kuliah sih mnurut gue gak perlu lah lo sampe mempersiapkan buat belajar dulu. mendingan lo jalan2 traveling sama temen2 lo, ngeliat byk tempat yg blm pernah lo datengin.. atau lo habiskan waktu buat baca2 buku berkualitas, nonton film2 dokumenter yg ningkatin pengetahuan lo secara meluas. Atau mungkin coba liat2 lingkungan kampus lo, mau ngekost dimana, enaknya nanti nongkrong dimana, dsb. Hehe..

      • Rifqi

        Wah nice info gan.. kebetulan ane juga DotA player.. thanks berat sarannya..

      • Ade Wahyudi

        Iya bang sekarang gua juga lg mikir gitu, selama liburan ini sambil nunggu masuk perkuliahan apa yg (seharusnya) gua persiapin, daripada main gajelas, benarkah diperkuliahan nanti semua materi itu di ulang dari dasar seperti yg orang2 bilang ?

  • Fardhan Zaka

    Bang Glenn kok ane kayanya aneh banget
    baru semangat belajar kalo udah mendekati hari-H alias deadline
    trus kenapa nih bang meski udah belajar dari jauh hari pas hari-H ujian serasa banyak yang hilang dari pikiran haha (pelajaran IPS)
    kalo pelajaran IPA di Zenius udh lengkap banget bahan belajar yang ngga cuma ngafal
    tapi kalo IPS nya. . . gmn tuh bang saran dong tangkyu

    • Glenn Ardi

      Hi Fardhan, kalo lo masih pake sistem kebut semalem (sks) berarti itu tandanya lo belom menikmati proses belajar dan masih sering nunda2.. kalo lo ngerasa banyak yg hilang dari pikiran pas hari-H ya artinya mungkin lo cuma ngehafalin doang tapi gak bener2 belajar.

      Sebetulnya walaupun lo udah belajar (learning) tapi lo lupa2 dikit sih wajar, tapi kalo lo udah bener2 belajar, harusnya dengan sekilas baca ulang 1-2 jam juga udah bisa keinget lagi dengan mudah.

      • Fardhan Zaka

        kira-kira tips belajar buat ilmu2 yg non-eksak gmn ya bang.. thanks

  • DT_kun

    Thanks motivasi nya 😀

  • Hinsa Simatupang

    MINDBLOWN!!!! Thanks bang @glenn_ardi:disqus

  • Hinsa Simatupang

    Kampretnya gue selalu ngebayangin kalau lagi naek motor pake helm seolah berada dalam game GTA yang kameranya first Person! :v

  • TIA

    Pengen kaosnya tapi yg lengan panjang

    • Glenn Ardi

      Ada kok yang lengan panjang, pesen aja di zeniusmultimedia.com/merchandise-kaos

  • Ai

    woaaah keren kakkk. makasih btw. jadi semangat buat belajar nihh XDD

  • Oby

    setuju. dari pemahamanku selama ini, rasa penasaran lah yg kurang dlm sgala aspek , baik pendidikan dan pekerjaan. yg pada akhirnya, qt meremehkan apa yg qt kerjakan jika sdh menguasai 1 hal, entah itu belajar ataupun bekerja.

  • Regina

    kak, aku sudah mulai bisa nikmati belajar nih
    tapi giliran pas aku
    udah enjoy, ada guru yg galak dan malah marah kalo ditanyai cara
    ngerjain soal, dan gak sama aku doang tapi sama temen-temenku lainnya
    juga, jadi takut kalo mau tanya ke guru itu
    menurut kakak, aku harus gimana?

    • don't let anyone interupt the joy of learning. Biarin aja gurunya galak, tapi jangan benci sama ilmunya. tahun depan juga lo gak akan ketemu sama guru itu lagi kok, tapi ilmunya bisa jadi bermanfaat terus sampai lo tua 🙂

      • Zaef Gehittoe

        wiih setuju banget nih gua sama Glen!
        coba ini artikel ada pas gua SMA huft...

  • sriwahyuni

    kak, gimana sih caranya supaya kita cepat tangkap dalam belajar? yah tdak loading gitu kak saat terima materi -_-

  • flow

    gamification ternyata ngga cuma buat school-life tapi bisa juga buat romance, business, dll

  • arya putra

    bang glen mau tanya
    kalo misalnya yang dipelajari itu gak menarik banget kan susah juga buat nganggep itu fun misal nya aja pemerintahan otoda,kebijakan publik,perubahan sosial,hafalan sistem anatomi tubuh hewan yang ruwet dll.itu gimana?terus saya juga gak tau apa manfaatnya melajari gituan.terus semua pelajaran dipelajari secara bersamaan dalam 1 minggu.misal sekarang mat sama pkn ,besoknya udah ips sama bin,terus besoknya ganti lagi.sulit buat ngerubah beban menjadi hiburan kalo gitu .

  • febosa

    kalo ber-gamafication bukannya malah bikin kita jadi manusia naif kak ? gampangin yang ada..

    • mungkin kamu bisa lebih perjelas lagi, contoh konkritnya gimana?

  • legar

    bang gimana caranya biar saya terus penasaran sama hal baru ?

  • Akhmadi Waridyanto

    mungkin kalau artikel ini diterbitin di 2013 mungkin IP gue bakal naik drastis tp br sekarang gue baru baca artikel ini hmmm ternyata selama ini dari semester 1-3 nilai gue stagnan mulu karena proses belajar ke studying bukan learning.semoga dgn artikel ini di semester 4 besok smp tamat IPK gue meningkatt! thanks for this article ternyata ini jawaban yg selama ini gue cari 🙂

    • sip! sama-sama Akhmadi, stay tune sama zeniusBLOG yah walau udah kuliah 🙂

      • Akhmadi Waridyanto

        oke bang ditunggu ya yg buku keren yg part 2! kalo bisa bahas yg To Kill A Mockingbird :))

  • Adri Quanta

    hmmmm, gua juga gamer bro...... hahahahaa *tos dulu dong*
    btw, ini boleh gak aku bilang kalo ini sama kayak nganggep "tempe kayak burger" buat anak yang gak suka tempe ?

  • rahmat agus riadi

    luarbiasa perjuanag bapak, saya cuma mau tanya kepada bapak kenapa kok bapak sampai bisa berpikiran sedemikian itu. menjadikan proses belajar sebagai game ......... ? terimakasih pa tolong beri masukannya yaaa pa.

  • janna

    bru bca artikelx nih... boleh jg.. mw nyobain jdi gemer yg konteksx belajar... ^^

  • Rianto Wijaksana Silalahi

    Sayang banget saya ketemu zenius baru sekarang 🙁 Saya juga seorang gamer, kehidupan saya sama seperti bang Glen pas masih jadi gamer. Artikelnya luar biasa bang Glen. Saya bakal coba saran yang ada di artikel. Moga aja pas saya coba saya bisa lulus UN sama lulus SBMPTN. Amin 🙂

    Salam kenal ya bang Glen

  • Muslim Aswaja

    Saya sih blogger. Mungkin bisa disamain ya.

  • Sahrul

    hahahah, artikelnya memotivasi banget dan menghadapi setiap tantangan pelajaran sama dengan menghdapi monster itu lucu banget :v

  • Muhammad At-thariq Filardi

    wah luar biasa kak! aku nggak bosen bosen baca nih artikel!

  • Ade Wahyudi

    Dari artikel ini gua cuma ngegaris bawahi Studi Hard, Play Harder hehe

  • tapi PR masih banyak Pak, tugas di OSIS juga masih banyak 😀

  • vidya lestari

    emejing kak glenn (^^)/ btw hobi baru aku baca komenan artikel zenius. Itu menikmati banget. Istilahnya ada soal, ada jawaban. semoga bisa dterapin lah buat belajar 😀

  • Hamzah

    bang glenn saya masih SMK kelas X sudah saya coba mengikuti cara learning tapi kok susah banget ya buat ngingetin apa yg udh di dapat, jadi setiap udah ngerti 1 jam kemudian lupa sendiri itu kira kira kenapa ya?

  • Cahyo Adi Putra Kusuma

    bang, mau tanya nih. apa kalo dulu dulu keseringan belajar bisa berdampak jadi bosan belajar? Aku inget dulu waktu SD kan nilaiku jeblok cuma gara-gara game online, trus setelah itu aku mutusin buat bener-bener ninggalin dunia digital (kecuali tv mungkin) dan tiap hari terus berkutat sama buku-buku. Alhamdulillah waktu SMP aku bisa dapet rangking pararel, sampe berlanjut ke SMA. Tapi entah waktu kelas 3 SMA rasa semangat belajar ngga kaya waktu dulu. Bener-bener males, walaupun masih tetep maksain baca dan nyari strategi buat belajar jadi nyaman ga ada yang berhasil, padahal ini waktu-waktunya aku nyiapin buat SBMPTN.

    • Kuncinya tinggal di perspektif dimana lo bisa melihat BELAJAR adalah sesuatu hal yang menarik dan FUN. Kalo lo bisa balikin lagi perspektif itu, (sama seperti main game), belajar jadi menarik lagi, belajar jadi menawarkan misteri, tantangan, rasa penasaran, dan mungkin bisa jadi bikin ketagihan seperti lo man game 🙂

  • Amanda Rista

    Halo kak, kalo kakak kan karena masalah game online. Kalo misalnya kecanduannya sama social media gimana ya kak? Mohon dijawab hehehe

  • Andi Panca WaLiyu

    Aq msih blom Bsa brhnti main game.smoga artikel d atas bsa jdi motivasi aq buat brhnti ngegame

  • Hunbae Yeol

    gua sekarang kelas X,dan gua dulu saat semester 1 itu orang yang pengen lepas dari beban sekolah,toh sekalipun kaga belajar ljk gua tetep keisi semua kan.Tapi,sekarang jujur beda,gua yang sekarang entah kenapa kek kembali ke diri gua waktu gua msih sd,smp yang gila sama belajar,gila sama nilai,gila sama pencapaian.kalo aelu gamers,gua kpopers. gua bisa dibilang "gila" dgn orang korea,gua bisa hafal lagu korea,bisa hafal ratusan nama member,bisa sedikit bahasa korea,tapi kenapa gua kaga bisa ngehafalin.hari ini,entah kenapa gua ngehapus akun sosmed gua,mulai ngurangin intensitas gua ngelihat hal" berbau korea.gua mikir,gua perlu keluar dari comfort zone ggua yang sekarang,karena diluaran sana banyak orang yang lagi belajar giat buat masa depan mereka,sdgkan gua masih asik sama dunia Fangirl ini

  • meuthia nabilap

    halo kak, kalo aku sendiri sebenernya males karena gak ngerti atau kesusahan ngikutin pelajarannya gitu sih kak...jadi gimana mengatasinya ya kak?

  • Ardo Yudha

    mantep bang... semoga memotivasi saya terus ini artikel.. terima kasih... 😀

  • Yaya Ratnasari

    sekilas bang glenn mirip ahok , kan

  • Maz day

    Baru tahu kalo bang glen itu player dota. Hahaha artikel nya keren bang:))