Faktor X : Penyebab Gagal dalam Ujian dan Strateginya

Yang namanya gagal, emang udah jadi bagian dalam hidup. Buat lo yang masih remaja, pastinya udah akrab sama yang namanya gagal dalam pencapaian akademis, entah itu gagal dalam ulangan, quiz, ataupun ujian. Sekarang khususnya lo yang duduk di bangku kelas 12, sebentar lagi lo akan menempuh ujian akademis yang penting banget. Baik untuk menyelesaikan studi di Sekolah Menengah Atas dan juga sekaligus sebagai syarat untuk melanjutkan ke jenjang yang lebih tinggi yaitu universitas.

Di artikel ini gua mau bahas sedikti tentang beberapa faktor yang menyebabkan lo gagal dalam ujian. Lo jangan mikir kalo kegagalan dalam ujian itu cuma disebabkan karena kurang belajar doang. Secara singkat nih, performa lo pas ujian tuh ditentuin sama dua faktor.

Pertama, emang jelas faktor kesiapan akademik yang bergantung pada kesiapan lo untuk mempelajari materi-materi yang diujikan.

Kedua adalah faktor-faktor yang menyebabkan lo gagal di luar kesiapan akademis atau biasa disebut dengan faktor X.

Kali ini gua gak bahas faktor yang pertama. Kalo gagal gara-gara kurang persiapan belajar sih kayaknya udah sering banget yah dibahas di blog zenius ini. Dari mulai tentang gimana cara persiapan belajar yang tepat, cara manfaatin waktu dengan bener, dsb.  Nah, kali ini gua justru mau bahas tentang faktor-faktor diluar kesiapan akademis yang bisa jadi menyebabkan lo gagal, atau gampangnya disini kita sebut dengan Faktor X.

Yang namanya faktor X ini emang bisa macem-macem, dari mulai kehidupan sosial, kondisi mental, hal-hal yang melibatkan keluarga, persahabatan, pacar, kecengan, mantan, atau apapun deh yang bisa jadi menghambat performa persiapan ujian lo. Faktor-faktor kayak gini emang pertama kali kesannya gak bisa dihindari. Padahal sebetulnya, lo bisa meminimalkan risiko dari hal-hal kayak gini, kalo aja lo bisa mensiasati diri lo dan lingkungan sekitar lo sebelumnya.

FAKTOR-X

Oke deh, sekarang kita langsung aja bahas satu-persatu faktor X tersebut. Mulai dari yang sifatnya mudah ditanggulangin, sampe yang sifatnya kompleks.

 

1. Cuek sama hal-hal teknis

Hal-hal teknis ini sebenernya berkaitan banget sama kemampuan lo dalam beresin hal-hal kecil tapi penting. Hal-hal teknis ini sebetulnya cuman seputar pengetahuan dan persiapan lo sama "medan pertempuran". Ibaratnya kalo lo tentara, udah latihan nembak, berkelahi tangan kosong, punya fisik dan stamina yang oke, dsb... eh tapi pas pertempuran lo lupa bawa granat lah, lupa bawa persediaan peluru cadangan lah, gak tau dimana posisi markas tempat kumpulnya lah, kan konyol..

Hal yang sama juga dengan ujian, hal-hal teknis sepele tapi penting itu bisa jadi mulai dari ketelitian lo dalam ngisi lembar ujian, bawa kartu ujian, peralatan alat tulis, sampe tau betul dimana lokasi tempat ujian lo, di gedung apa, di lantai berapa, kelas yang mana, di bangku yang mana, dan jam berapa.. Repot kan kalo di hari H lo telat masuk dan jadinya ga konsen pas ngerjain tes karena udah deg-degan atau keringetan sama hal-hal yang harusnya udah lo persiapan dulu.

Nah, kalo masalah yang sifatnya teknis kayak yang gue sebutin di atas, cara ngatasinnya yah tergolong gampang, yaitu mulai persiapin yang mateng minimal dari satu-dua hari sebelum ujian.

 

2. Takut /nggak pede/gugup

Faktor yang ini jangan dianggep remeh lho, tahun lalu ada satu murid Zenius yang gua anggap sebetulnya udah cukup siap buat menghadapi kualitas soal SBMPTN Tertulis. Eh ternyata waktu beres SBMPTN gua tanyain gimana ujiannya, dia jawabnya kira-kira gini

"Sumpah, gua grogi banget  nih ngerjainnya.. sampe ngebuletin aja tangan gua gemeteran.. Banyak banget soal yang gak bisa kerjain. Padahal, waktu gua coba kerjain ulang soalnya pas abis beres ujian, ternyata soalnya gampang dan gua bisa.. "

 

Ngenes kan? Akhirnya emang doi nggak tembus SBMPTN Tertulis, tapi malah lulus dari SIMAK UI yang kualitas soalnya lebih sulit dari SBMPTN. Artinya, dia  sebentulnya mampu, tapi gagal cuma gara-gara grogi doang. Untungnya, dia udah belajar dari pengalaman waktu SBMPTN supaya  nggak gugup waktu ujian.

Gini Bero-Sist, yg namanya stress atau takut itu sebenernya merupakan bukti kalo diri lo itu beneran nganggep penting suatu hal, dalem hal ini ya ujian-ujian itu. Takut nembak gebetan? Itu tandanya lo beneran suka. Takut ketemu guru? Tandanya lo ngakuin kalo diri lo beneran salah. Rasa stress atau takut, kalo takarannya pas, justru malah memotivasi lo untuk dapetin apa yang lo mau, dalem hal ini ya belajar dengan giat. Tapi kalo anxiety/gugup-nya udah kebanyakan, gue jamin deh yang ada lo malah stress ga karuan sampe akhirnya malah konslet tuh otak.

Tapi tenang aja, gue udah pernah bahas soal cara ngadepin ketakutan sebelom ujian di tulisan Tips Biar Pede Menghadapi Ujian Nasional. Kalo lo ikutin panduan gue disitu, gua rasa itu mayan ngebantu banget buat meminimalisir faktor X yang sifatnya internal ini.

 

3. Masalah kesehatan

Pernah denger nasihat "Jaga kesehatan kalo mau ujian" ? Basi yah, tapi entah kenapa banyak banget siswa yang cuman "Iyee..iyee.." doang. Mungkin dia pikir sekarang kan belum sakit, jadi ya udah gak usah dipikirin, yang penting belajar aja terus supaya bisa lulus UN atau lolos masuk PTN favorit.

Yang namanya belajar keras buat ujian, kadang-kadang emang bikin kita ga kenal waktu. Demi lulus ujian, lo maksa tubuh buat kerja lebih keras ketimbang biasanya. Yang namanya begadang, bolak-balik buku catetan, orat-oret buku latian, udah jadi makanan sehari-hari deh kalo mau ujian. Nggak sadar, tau-tau badan jadi anget, terus tau-taunya udah tipes aja, udah maag aja, udah demam berdarah aja, udah sakit gigi, sakit jantung, dan sebagainya.

Di umur yang bisa dibilang gak muda lagi ini, gua udah kenyang makan asam garam melihat siswa gagal pas UN atau SBMPTN cuman gara-gara gak bisa jaga kesehatan. Belajar jumpalitan pas persiapan, ditambah stress yang berlebihan, akhirnya pas hari H harus terbaring lemas di rumah atau di rumah sakit. Hiii.. ga mau dong kaya gitu. Tapi bisa banget kejadian klo emang lo ga ngukur kekuatan lo dalem belajar. Lah terus gimana? Masa kita harus nurunin level belajar kita? Nanti kalah dong sama peserta ujian lain?

Eh Men, gini cara mikir yang bener yaa. Kalo lo sampe sakit dan akhirnya ga bisa ikut ujian atau bisa ikut tapi kondisi lo ga fit, udah lebih jelas hasilnya kalo lo kemungkinan besar ga lulus ujian. Tapi kalo lo belajar sambil tau batas kekuatan lo, lo bakal tetep fit sampe ujian dan kesempatan lo buat lulus jauh lebih gede ketimbang kalo lo lagi sakit. Yang namanya otak, kalo badan udah ga beres pasti mikirnya juga ga beres deh.

Makanya, jaga kondisi pas lagi persiapan ujian, hindarin makanan-makanan yang bisa bikin lo sakit, trus jangan lupa untuk tetep manjain diri lo seminggu sekali buat makan yang sehat, olahraga santai, tidur cukup 6--7 jam sehari, bahkan kalo perlu minum multivitamin buat daya tahan tubuh.

 

4. Konflik emosional sama lingkungan pergaulan

Eng ing eeeeng.. Ini dia nih faktor X yang paling seru. Yang namanya perasaan itu emang ngeri-ngeri sedap, tapi bisa jadi bahaya klo kejadian pas menjelang ujian. Harusnya sih yang namanya pergaulan baik pertemanan maupun pacaran itu kan malah justru bikin kita semangat.. Idealnya sih emang gitu, tapi yang namanya pertemanan dan hubungan romantis itu jauh lebih melibatkan aspek emosional ketimbang hubungan biasa sama orang lain yang ga terlalu deket.

Jadinya, konflik, berantem sama temen, gebetan, atau pacar bisa jadih sangaat  mengganggu kondisi mental kita. Sebenernya ini bagus-bagus aja sih buat pertumbuhan mental lo, tapi kalo waktunya kejadian menjelang ujian bisa bahaya banget..

Nah walaupun sebetulnya ini kesannya di luar kendali lo, tapi sebetulnya kalo lo mau, bisa dicegah kok sebelom kejadian. Karena hal ini juga ngelibatin orang lain, tentunya cara penyelesaiannya cuma satu: Komunikasi yang Efektif.

Maksudnya? Ya lo bilang aja sama pacar/temen segeng lo bahwa beberapa minggu ke depan lebih baik fokus dan saling bantu satu sama lain demi ngadepin ujian. Dengan ngelakuin ini, lo membawa sistem kognitif lo untuk ngalahin sistem emosional lo. Gampangnya, akal ngalahin emosi lah. Kalo emosi udah bisa lo kontrol, kemungkinan besar lo bakal bisa fokus buat mencapai tujuan. Emang nggak gampang sih, namanya juga hubungan antara dua orang atau lebih, pasti deh adaa aja yang bisa dijadiin masalah. Tapi gak usah kuatir men, kalo lo bener-bener punya sikap dalam hal ini, dan berani untuk cuek sama masalah-masalah yang ga ada hubungannya sama ujian, dijamin deh lo bakal tetep fokus.

Oh ya satu petuah dari gue nih.. menjelang ujian kalo bisa jgn PDKT dulu yee, kalo gagal bisa bahaya Men, hihihi.. Bisa uring-uringan gak penting deh, padahal ada hal lain yang lebih perlu diprioritaskan.

 

5. Masalah keluarga

Nah, yang satu ini nih yang paling susah buat diantisipasi. Sebenernya sih hampir sama kayak konflik di lingkungan pergaulan, melibatkan hubungan antar manusia dan sifatnya sangat emosional. Tapi  jangan lupa, status lo sebagai anak dalam keluarga pasti bikin lo berada dalam posisi tawar-menawar yang lebih sulit ketimbang klo ngadepin temen ato pacar, makanya sengaja gua pisahin point-nya.

Kadang dalam posisi sebagai anak, emang rada nyebelin karena suara lo cenderung ga dianggep lah, dianggap anak kecil lah, dianggep nggak ngerti permasalahan orang dewasa, dsb..

Cuma masalahnya nih, buat sebagian besar lo yang belom ngekost, keluarga itu kan tempat lo bernaung sehari-hari. Jadi mau nggak mau, pasti masalah apa pun yang lagi muncul di keluarga, pasti lo kena imbasnya deh. Mau belajar susah, mau istirahat susah, mau marah bingung, mau ngomong ga dianggep. Ini dia nih PR nya. Gimana dong terusnya kalo nemu masalah begini?

Cara pemecahannya sih ada dua.

  1. Kalo omongan lo dalam keluarga masih dianggep, ya cobain deh omongin baik-baik. Intinya sih lo bisa bilang kalo kondisi masalah dalam keluarga bisa mempengaruhi proses belajar lo untuk menghadapi ujian yang sangat penting dan menentukan masa depan lo. Tapi tentunya lebih diplomatis dong ketimbang daripada lo ngomong sama temen atau pacar. Sometimes It's Not Just What You Say, But How You Say It  ! Kalo lo bisa mengarahkan maksud yang tepat tapi dengan cara yang sopan pas ngutarain maksud lo, gua pikir orangtua lo juga akan mengerti bahkan nganggep lo udah dewasa. Tapi kalo lo nyampeinnya dengan ngomel-ngomel, ya ortu pasti juga kebawa emosi dan masalah ga selesai-selesai deh.
  2. Cara kedua emang lebih ekstrim, dan sebetulnya gak terlalu kita saranin. tapi kalo emang masalah ini bener-bener di luar kontrol lo dan lo ngerasa ga bisa ngapa-ngapain lagi untuk ngatasinnya. Ada baiknya lo untuk bilang ke ortu lo klo lo mau ijin buat nginep di tempat temen biar bisa fokus belajar. Jelasin juga alasannya kenapa. Intinya, kalo lo bisa jelasin ke ortu dengan santun tapi tegas, ortu harusnya sih mengerti kondisi lo dan itu semua demi kebaikan lo dan juga keluarga.

*****

Intinya, dalam masa-masa persiapan menjelang Ujian, baik UN, SBMPTN, maupun Ujian Mandiri, yang harus lo lakuin itu cuma dua, ningkatin penguasaan materi, dan minimalisir faktor-faktor X yang mungkin aja bisa menimpa lo. Kalo dua hal ini bisa lo kuasain, lo bisa ujian dengan tenang dan kemungkinan besar dengan hasil yang lebih memuaskan sesuai dengan usaha lo dan perjuangan lo.

Oke, sekian deh saran dan beberapa petuah dari gue. Kesannya emang artikel ini sepele, tapi percaya deh.. Ternyata buanyak banget yang cerita ke gue soal kegagalan mereka dalam SBMPTN, Ujian Masuk Universitas, dan Tes Akademis lain gara-gara faktor-faktor X ini. Makanya gue share ke elo semua biar bisa lo tanggulangin. Moga-moga sih bisa bermanfaat yah.. Good Luck!

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan vouchernya di sini.

  • reza indrawan

    Kak, Masalah Keluarga yang No. 2 sama aja minggat dari rumah kyknya. hhe

  • Hilmy Adam Jieta Pradana

    untung gue udah gagal PDKT-nya pas bulan Januari kemarin *ketawamiris

  • Menghituuuung jam~

  • Resiana putri

    Sya mau nanya, 2 thn trkhir sya gk bljr skrg sya kls XI SMA dan skrg mau beljr serius. Gmna caranya untk mgjr ketertinggalan yg kmrn?? Mhn bantuannya.

    • Fardhan Zaka

      Belajar dari zenius dan pahamin konsepnya mateng2
      Karena itu dasar dari pengerjaan soal-soal

  • anjani

    bikin tips serius belajar untuk kelas 11 menuju kelas 12 dong kak. penting banget nih untuk motivasi perubahan situasi 'rekreasi' jadi 'konsentrasi'...

  • Mita Kania

    Tapi bener tuh masalah grogi, gue pernah ngalamin, yang pada akhirnya gue ngerasa ga bisa apa apa waktu ngerjain soal, padahal klo di telaah itu soal ga susah susah amat. Dan gue ga lolos..

  • Muhammad Aidi

    Kak, sekarangkan kondisi aku di asrama, yang buka internet dan dapet infonya ga bisa setiap hari.
    Karena hidup berdampingan 24 jam sama temen-temen, ditambah kegiatan asrama yang full, cara nyempetin belajar buat SBMPTNnya itu susah banget, mau konsen belajar sendirian, ntar ada temen datang ngajakin ngobrol atau main dan sebagainya. Solusinya sekarang gimana kak ?

    maaf baru sempet baca-baca zenius