Catatan Perjuangan Tutor Zenius Menempuh SBMPTN - Part 02

Catatan Perjuangan Tutor Zenius Menempuh SBMPTN - Part 02

Aloha.. Makin deket aja nih si SBMPTN 2014, gimana perasaan lo? Panik? Stress? Degdegan? Atau malah kalo bisa SBMPTN dipercepat aja, supaya anak-anak yang belom pada siap ber-SBMPTN ga punya waktu lagi buat belajar? hehe.. 😀

Btw, buat yang belum tau lo sedeket apa sama SBMPTN, nih gua ingetin lagi jadwal SBMPTN tahun 2014

Jadwal Ujian Tertulis : 17 Juni 2014 (TPA, TKD Saintek, TKD Soshum)

Jadwal Ujian Keterampilan : 18 dan/atau 19 Juni 2014

Nah, di tulisan gue kali ini gue mau coba lanjutin nih cerita sebelumnya yang pernah gua tulis tentang perjuangan tutor-tutor zenius saat mereka menghadapi SBMPTN di jamannya.

Buat lo yang belom baca saran gue sih mendingan coba lo baca juga cerita tutor di tulisan gua sebelumnya, soalnya kalo menurut gue sih ceritanya juga gak kalah seru dan penting buat lo semua. Di tulisan sebelumnya itu, gua udah ceritain sebagian kisah perjuangan beberapa tutor zenius saat menghadapi SBMPTN, moga-moga cerita mereka udah jadi salah satu inspirasi dan masukan buat lo  menghadapi SBMPTN 2014 nanti.

Nah, karena banyak request buat bikin tulisan yang sama versi part-2 nya, sekarang saatnya gua tepatin janji buat bikinin lo semua catatan perjuangan tutor zenius yang belum sempet gua tulis sebelumnya, yaitu Kak Yoki, Bang Joni, dan Sabda PS.

Jansen "Bang Joni" Alfredo

Bang Joni

Sebenernya, dari SMP gue udah mikirin untuk masuk perguruan tinggi negeri. Kenapa PTN? Saat itu, gue berpikir kalo di luar negeri, banyak perguruan tinggi yang bagus sih, tapi gue kayanya ga sanggup deh. Okey, kalo gitu yang di dalem negeri. “Yang bagus apayah?” , “Hmm, kayanya PTN deh, lebih spesifiknya antara UI atau ITB”.

Sesampainya di kelas 12 SMA, akhirnya gue memutuskan untuk ikutan, pertama kalinya seumur idup gue, yang namanya bimbingan belajar (berlokasi di Jakarta, sekarang namanya zenius-X). Ceritanya sih, biar sok sibuk aja gitu buat persiapan tes PTN dan sukur-sukur bisa bantu nemuin pilihan jurusan yang cocok. Gue langsung tancap gas nyobain kerjain soal Mat dan Fis (pelajaran yang gue suka) dari soal SPMB (nama SBMPTN-nya jaman gue), SNMPTN, UMPTN, Sipenmaru, dsb. Berhubung pas kelas 10 dan 11 kerjanya main doang, penguasaan materi gue lemah banget. Alhasil, gue ga bisa ngerjain soal tersebut.

H-6 bulan, gue paksa diri gue untuk belajar pelajaran yang gue ga suka, seperti Kim, Bio, B.Ind, B.Ing. Kadang begadang untuk kerjain soal semaleman. Kadang tidur lima jam, terus bangun buat belajar lagi. Kalo ga ada ujian atau ambil nilai di sekolah, gue cabut buat belajar lagi.

Meski gue ngerasa udah usaha gila-gilaan, ternyata gue gagal masuk PTN. Akhirnya, gue putusin untuk les di tempat yang sama buat persiapan SPMB yang kedua. Gue belajar mulai dari konsep dasarnya, buktiin rumusnya, terus naik lagi ke konsep yang lebih kompleks, sambil kerjain latihan soalnya, kalo ga ngerti, liat lagi konsepnya, terus latihan lagi, dan seterusnya. 

Mendekati ujian, gue milih IPC untuk mengantisipasi kegagalan lagi. Hasilnya, gue keterima di pilihan ketiga. Di satu sisi, emang gue sadar kalo gue gagal untuk masuk di pilihan pertama - tapi di sisi lain, gue ngerasa sukses untuk masuk PTN. Selama kuliah, gue coba pikirin lagi usaha gue selama dua tahun tersebut. Kesimpulannya adalah di tahun pertama, intensitas belajar gue bisa dibilang cukup, tapi kualitas belajarnya ngaco banget. Di tahun kedua, intensitas belajarnya lebih dari cukup, tapi kualitasnya udah lumayan.

Nah sekarang sih setelah gua bertahun-tahun ngeliat setiap angkatan zenius keluar masuk tembus SBMPTN, gua berpikir meski bisa aja lolos SBMPTN dengan cara seperti itu, tapi kayanya ada cara lain yang bisa lebih seru. 

Nah, coba deh lo lakuin beberapa hal di bawah ini biar belajarnya lebih mantep, yaitu :

  • Ga cukup belajar sering-sering, yang penting belajar secara deliberate practice
  • Manfaatin belajar ini untuk ningkatin kemampuan intelektual lo
  • Coba deh lo pelajari, apa sih penyebab utama gagal SBMPTN?
  • Bikin program belajar yang OK

Okey yah. Semoga kalo ada kesempatan, bisa gantian elu yang share cerita sukses lo ke temen-temen yang lain. Tapi serius lo, gue sangat menunggu itu.

 

Kak Yoki

Kak Yoki

Kali ini saya mencoba untuk inget inget lagi apa aja yang dilakukan saat SMA, maklum karna udah 15 tahun lulus SMA (tahun 1999),jadi agak agak lupa..

Seingat saya pas SMA  ngejalaninnya dengan santai aja ,gak pernah maksain untuk ngoyo belajar, tapi bukan berarti gak belajar sama sekali ya. Jadi saya belajar ya kalo emang  lagi mau aja tapi tujuan belajarnya bukan karna mau ulangan ya. Saya sangat jarang  belajar satu hari sebelum ulangan kecuali untuk pelajaran Biologi.

Trus kapan saya merasa butuh atau pingin belajar? Yang pasti saat ada materi yang kurang paham, bisa juga saat ngerasa blom puas atau ngerasa sreg dengan penjelasan dari guru,dan untuk waktunya , bisa kapan aja .

Saat  kelas 12 baru saya mulai untuk melakukan persiapan menghadapi ujian masuk PTN (jaman saya namanya UMPTN) yaitu dengan ikut bimbel dan beli buku soal ujian masuk PTN tahun-tahun sebelumnya. Saya mulai mencoba untuk ngerjain soal-soal tersebut kalo gak salah pas bulan Agustus, tapi saat itu saya masih bingung gimana nih cara ngerjainnya. Paling dari 15 soal tiap pelajaran yang bisa dikerjakan pada saat itu cuma satu soal, sempat agak nyerah juga saat itu. Nah pas bulan September saya coba untuk ngerjain lagi tapi kali ini sambil buka buku pelajaran kelas  10 & 11,nah mulai deh bisa ngejawab soal soal tersebut, dan sampai bulan Januari saya udah mulai terbiasa menghadapi soal  soal ujian masuk PTN tanpa buka buku lagi, walaupun blom bisa ngejawab semua soal  yang ada, dari 15 soal tiap pelajaran udah bisa ngejawab lebih dari 7 soal (kecuali pelajaran Biologi cuma bisa 2 soal,haha..). Nah dengan seringnya kita ngerjain soal soal tentu aja akan meningkatkan performance kita dalam ngejawab soal.

Ada satu lagi yang  menurut saya penting untuk meningkatkan performance kita adalah jangan lupa ngajarin temen-temen kita. Jangan takut temen kita akan jadi saingan atau akan jadi lebih pinter dari kita. Dengan ngajarin temen, saya ngerasa apa yang udah kita pelajari jadi lebih mantap nempel di otaknya. 

Terus, kalo ditanya kenapa saya suka dengan KIMIA, itu karna pas kelas 12 saya mendapat guru KIMIA yang menurut saya oke ilmunya (terus terang saya nganggap dia guru kimia SMA yang paling jago yang pernah saya temui ), tapi di kelas dia kurang bisa mentransfer ilmunya ke murid murid, jadi banyak temen temen saya yang gak ngerti apa yang guru tersebut ajarin. Nah dari situ saya mencoba untuk lebih fokus ketika pelajaran kimia, dan ngejar ngejar itu guru untuk minta penjelasan kalo emang pas di kelas saya kurang paham, dan untungnya  itu guru sangat welcome untuk ngejelasin lagi. Setelah saya ngerti baru deh saya transfer ke temen temen, nah lama lama saya jadi suka dengan kimia.

Oke, gitu dulu cerita saya saat SMA, mohon maaf kalo ada cerita yang mungkin terkesan sombong.

 

Sabda PS

SABDA2

Waktu diminta untuk bikin cerita pengalaman ngadepin SBMPTN, gue agak bingung gimana bikinnya, karena tulisannya either jadi panjang banget atau emang jadi singkat. Karena, suka apa nggak, ya setaun preparing SBMPTN emang salah satu era paling seru gue sih, saking serunya gue bahkan jadi kepengen seumur hidup ngerjain/bikin soal-soal model SBMPTN (which luckily sekarang jadi kenyataan, hehe).

                OK, so biar ceritanya bisa ditangkep dengan enak, gue mesti jelasin dulu konteks latar belakang waktu kelas 10/11. Selama SMA kelas 10-11, isi hidup gue di SMA mostly tuh urusan per-OSISan, lebih tepatnya gue di Kesenian dan akhirnya jadi Ketua Kesenian SMA 8 Jkt. Dari mulai jadi anggota baru, nge-band, ngisi PS (sbenernya rada tengsin ngakunya skrg, tapi dulu gue ikutan PS/Acapela karena bisa sering cabut keluar kelas untuk persiapan lomba), ngisi teater/nge-MC, rapat-rapat OSIS, diklat-2 LDK, kepanitiaan macem2 termasuk bikin Pentas seni akbar. In short, selama 2 tahun sekolah, gue hampir ga pernah serius belajar, cabut mulu gara-gara per-OSISan, akhirnya ranking gue berkisar antara 20-40, dan beberapa kali terancam ga naek kelas gara2 absen dengan nilai sejarah konsisten merah selama 4 semester. Bahkan di semester 4 gue ranking 40, cuma nilai matematik, fisika, dan bahasa inggris yang masih bisa 7 & 8, sisanya 4-6, dan 30/40% raport gue isinya 5 ke bawah.

Terlepas dari nilai raport yang rada menyedihkan dan skills yang kayaknya pas-pasan, tapi seperti kebanyakan anak 8 lainnya, pastinya gue maunya masuk ITB. Dulu kepikirannya masuk jurusan fisika or matematik, atau yang ada programmingnya (kebetulan hobi sempalan gue dari kecil itu nguprek software gadget/komputer sambil dicoding) yang pasti gue ga mau masuk jurusan teknik atau apa pun yang melibatkan praktek lapangan, jalan-jalan, nge-gambar, atau urusan sama benda hidup (as in kedokteran or sejenisnya).

Nah, pas naek kelas 12, gue sama beberapa temen seperjuangan di OSIS, akhirnya niat abis untuk nge-geber seriusan di kelas 12 untuk ngejar ketinggalan. Masuklah kita ke bimbel deket rumah/sekolah di SSC Tebet. Luckily di SSC gue ketemu guru-guru yang bener-bener keren dan jadi motivasi gue untuk ngejar SBMPTN, antara lain Pak Sony sendiri, Pak Medy (yg akhirnya jadi co-founder zenius bareng gue), Pak Ang fisika, Pak Tedy Matematik, Pak Bambang Biologi, dll. Nah di sini nih turning point gue untuk jadi bener-bener suka belajar, bahkan sampe pada level bukan cuma buat nyiapin SBMPTN tapi juga emang bener-bener sampe ngedalemin hal-hal yang seru tentang ilmunya dan ga peduli apakah bakal keluar di ujian apa nggak.

Awalnya gue mulai dari bulan agustus lah ngedalemin matematik sama fisika dulu (karena dua ini yang paling gue pede gue bisa). Sekitar bulan Oktober/Desember gue udah rada comfort dengan skills math/physics gue, jadi mulai lah gue coba belajar kimia sama biologi. Khusus di biologi, ini yang tadinya gue sama sekali ga suka, akhirnya bisa jadi suka banget sampe skrg. Dulu gue tuh rada ignorant sama biologi yang gue pikir apalan doang isinya, tapi guru gue dengan sukses ngajarin gue tentang evolusi. Dengan nguasain evolusi dengan bener, gue bener2 ngerasa bahwa proses biologi itu baru bisa masuk akal kalo dimengerti pake evolusi, dan banyak hal yang tadinya apalan bener2 bisa dibuat reasoning-nya dan akhirnya jadi cerita panjang yang seru. Sayangnya selama di SMA dan kuliah, gue belom tercerahkan juga soal kimia, jadi belajarnya rada sekedarnya buat ujian tapi ga bener-bener ngerti, pas gue di zenius ketemu Yoki baru deh gue ngerasa lebih nangkep kimia.

Nah di bawah ini gue bikin list aja ya apa yang seru selama setahun, dan apa hal penting yang (menurut gue) bisa signifikan akhirnya ngebantu gue bisa dapet STEI ITB.

1. Guru yang santai tapi skillful dan bisa diajak diskusi

Menurut gue ini penting banget jadi sumber motivasi awal. Dulu di SSC, gue bisa nongkrong dari pagi (cabut sekolah) sampe subuh, untuk diskusi sama guru2 dan temen2 gue. Sering banget kejadian kayak gitu, bukan belajar doang, tapi ngobrolin semua hal aja, justru bulan-bulan terakhir sbenernya gue udah jarang belajar dari guru, mostly akhirnya gue ngerjain soal terus-terusan sambil ngajarin temen-temen gue. Basically bimbel jadi tempat nongkrong utama gue, buat ngobrol, diskusi, dan juga ngehajar soal-soal bareng temen-temen. Hal penting yg gue apply dari lingkungan guru-guru SSC tebet waktu itu adalah : mereka bener-bener ngebebasin kita buat ngobrol lepas, kadang sampe lepas juga sopan-santunya, tapi sekaligus juga bisa nempatin posisi sebagai guru yang bener buat kita.

2.  Temen-temen seperjuangan

Gue tau banget gue orangnya males banget dan nggak disiplin, jadi kalo nggak kebawa suasana lingkungan yang mau serius belajar ya gue bakal males juga ngejarnya. Nah supaya dapet lingkungan kaya’ gitu, ya gue mesti ciptain sendiri lingkungan kaya’ gitu, and thanks to LDK OSIS plus buku-buku kayak 7Habits hehe. Nah ini nih yang bikin seru banget, kita informally bikin tim kecil 4--6 orang, terus dibikinin kelas khusus di SSC yang namanya SSC-88 sekitar 30--40 orang. Inilah temen-temen gue yang bisa nyediain kompetisi dan kolaborasi sekaligus. Waktu itu, boleh dibilang sekitar 6--12 jam per hari gue abisin tiap hari sama mereka termasuk sabtu minggu di SSC selama 8--10 bulan. Punya lingkungan kayak gini ngebantu banget gue jadi bisa konsisten buat belajar dalam jangka panjang.

3. Saling Ngajarin & Try-out Nasional.

Seriusan, ini nih penting banget, dengan sharing terus-terusan, ngembangin cara-cara keren dan nemuin konsep baru dalam ngerjain soal. Terus, karena ada try-out nasional rutin bulanan SSC yang pesertanya dari Medan, Jakarta, Bandung, Yogya, Surabaya kita tuh jadi ngerasa kompetisi terus sama anak-anak dari cabang/sekolah di kota lain. Nah kompetisi lawan cabang-cabang lain ngebuat kita jadi kerjasama sesama anak-anak SSC tebet dalam hal sharing ngajar tadi. Pokoknya dulu tuh targetnya bukan cuma tinggi-tinggian peringkat secara pribadi, tapi juga targetnya rata-rata kelas (SSC-88) harus paling tinggi dari ratusan kelas lain se-Indonesia. Waktu itu, ada sekitar 5000-8000 orang ikutan Try-out, dan kita selalu kelas dengan rata-rata paling tinggi secara nasional, and personally gue bisa masuk 100 besar consistently, dengan try-out terakhir peringkat 7 😉

4. Deliberate practice

Dulu, gue belom tau konsep ini, tapi secara nggak langsung, guru-guru gue nerapin konsep ini ke kita. Jadi ceritanya gini, dulu tuh kita dibiasain untuk ngejar soal secara step by step. Intinya nguasain materi dikit aja dulu, tapi bener-bener jago, pokoknya soal diplintir kayak apa pun di sub-materi itu ya harus bisa. Ini jauh lebih guna dibanding nguasain banyak materi tapi setengah-setengah. Emang ada jeleknya konsep begini, karena kadang gue masih aja musuhan sama bab-bab kaya’ statistik di mat SMA sama optik fisika. Tapi belakangan gue pelajarin bahwa emang penting untuk nguasain dikit-dikit dulu tapi bener-bener master, karena selain skills-nya jadi dalem, juga guna untuk ningkatin pede.

5. Insightful knowledge

Ini dulu belajarnya buat IPA Terpadu, ini nih kesannya kontradiksi sama DP, kalo DP itu intinya mastering sub-skills dengan bener2 serius, kalo ini justru diskusi ilmu secara terintegrasi dan belajar menghubungkan semua ilmu yang ada. Dulu ini nih gunanya diskusi ngalor-ngidul di SSC sama guru-guru dan temen-temen gue, kita diskusi dari soal cewek sampe soal big bang and sejarah bumi. Walaupun diskusinya ngalor-ngidul, tapi sebisa mungkin semua issue/topik emang bener-bener dikupas dasar teorinya. 

Bagian insights ini penting untuk ngebangun jembatan antar konsep di otak kita, karena otak itu berpikir dengan analogi, jadinya suatu pola abstrak kalo biasa bisa diliat kemunculannya di konteks-konteks yang berbeda, itu bisa bikin memori jadi sangat efisien, dan akhirnya bisa bikin elo jadi tau buanyak banget hal, padahal cognitively itu sebenernya same pattern yang muncul di berbagai konteks hehe.. (Contoh yang paling jelas ya evolusi yang sampe skrg menurut gue model berpikir paling ampuh untuk analisa fenomena yang berhubungan dengan dinamika sistem “berpopulasi” kaya’ di biologi/ekologi, sejarah peradaban, politik, business competition, technology, bahkan urusan cewek 🙂  ).

6. Keep innovating

Maksudnya gini, dulu, kita punya target sebisa mungkin sedeket mungkin sampe 100% di SBMPTN, kaya’nya ngoyo, tapi menurut gue mentalitas ini penting banget sih, di amrik tuh sekitar 1% SAT test takers tuh scored perfect, di sini setau gue palingan 10-20 orang yang bisa sampe 80-90%. Nah untuk bisa perfect, berarti elo mesti bisa cepet dan bener. Artinya kita mesti inovasi terus-terusan yang bikin ngerjain soal jadi lebih cepet dan lebih terjamin bener. Contoh misalnya cara berhitung, gimana caranya ngitung makin cepet/kreatif dan mengeliminasi ke-nggaktelitian, terus gimana ngehemat coret-coretan, gimana bisa nemuin ide ngerjain soal secepet mungkin, plus nguasin pola-pola sejenis yang bisa ngebuat proses jadi cepet, dsb. Dengan terus berinovasi buat ngejar nilai sempurna, kita bisa optimasi terus dapet hasil maksimal. Hasilnya score gue pas SBMPTN 75% terus beberapa temen gue di SSC ada yang bisa sampe 85% thanks to 3000-4000 jam yang kita spent sepanjang tahun untuk mikirin SBMPTN doang 🙂

***

Sebenernya masih panjang lagi, tapi ya kira-kira begitu lah gue ngadepin SBMPTN, kadang kalo lagi reunian, pasti dibahas mulu jaman kita belajar buat SBMPTN saking seru cerita-ceritanya.

                Ada beberapa hal tambahan yang gue liat polanya, pertama buat mereka yang ngerasa raportnya jelek dan ngerasa membego selama SMA. Gue tuh tipe yang raport jelek mulu tapi pas tes kaya’ UN & SBMPTN bisa bagus. Ada beberapa hal yang mungkin jadi penjelasannya, salah satu yang paling penting adalah kualitas soal, gue ngerasa soal ulangan sekolah tuh kualitasnya jelek banget (ambigu, ngapal doang, banyakan ribet kerajinan tangan tanpa harus banyak mikir konsep, dll.). Nah, elo bayangin soal tuh kaya’ filter, kalo filternya buat ngapalin dan ribet doang ya anak-anak yang survive yang kaya’ gitu, kalo filternya mengutamakan kreativitas, penguasaan konsep, dll. ya anak-anak yang lolos yang oke kaya’ gitu. So jangan ngerasa kalo raport jelek berarti bego (dulu gue ga pede secara akademik gara2x ini), semua tuh tergantung filternya aja. Kalo filternya SBMPTN tuh tes praktek lapangan ya mungkin gue ga lulus hehehe.

                Trus, ternyata setaun ber-SBMPTN tuh ngaruh banget ngebentuk cara pikir dan mental belajar gue sampe sekarang dan belom tentu gue punya waktu untuk dapetin itu semua kalo gue nggak serius ber-SBMPTN. So, terakhir, saran gue sih, take the most out of your time during preparing SBMPTN, karena bisa berguna banget untuk landasan masa depan lo, bukan cuma dari sisi diterimanya, tapi juga cognitive skills yang elo dapetin selama itu.

===================================================================

Nah iya kan, ternyata SBMPTN itu bukan cuma sekedar ujian yg cuma untuk nentuin lo masuk sebuah PTN, tapi juga sangat berpengaruh kepada kehidupan lo nantinya.

Oke cukup sampe sini dulu ya tulisan gue moga-moga ini bisa ngebantu lo untuk lebih serius belajar SBMPTN dan akhirnya bisa keterima di PTN yang lo udah cita-citakan sejak dahulu kala atau mungkin PTN yang baru aja lo pilih 😀 .. goodluck Broh.

Oia gue juga berharap nih buat lo yang udah pernah ikutan SBMPTN bisa juga berbagi cerita lo sama anak2 zenius yang baru aja mau ikutan SBMPTN. Lo bisa ikutan nulis cerita-cerita lo di comments dibawah ini ya. Oke? Gue tunggu juga loh nih cerita lo!!

[ CATATAN EDITOR : Berikut di bawah ini gua mau kasih link ke artikel zenius sebelumnya yang berhubungan erat sama persiapan SBMPTN :

Catatan Perjuangan Tutor Zenius menempuh SBMPTN Bagian 1

Deliberate Practice

Apa Bedanya Deliberate Practice Dengan Practice Biasa?

Penyebab Utama Gagal SBMPTN

7 langkah Strategi belajar SBMPTN

 

[CATATAN EDITOR : Buat lo anak alumni yang pengen ceritain kisah perjuangan, lo juga bisa sharing sama adek-adek angkatan lo dengan posting comment di bawah artikel ini. Buat lo yang mau nempuh SBMPTN, pastiin juga lo dapetin voucher zenius.net buat bisa akses seluruh video materi dan pembahasan soal SBMPTN dari tahun 2002 -- 2013]

 

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan vouchernya di sini.

About 

Guriel adalah Online Marketing Officer di Zenius Education. Guriel mengambil gelar Sarjana di Fakultas Teknik Informatika Bina Nusantara University.
 
Follow Twitter Guriel at @gurielAMP

  • Ivan Alim

    Nama gw Ivan Alim, mahasiswa UI teknik mesin angkatan 2010 kelas internasional. Sedikit sharing, ketika menghadapi SIMAK UI, waktu persiapan gw cuma dua minggu hingga test SIMAK UI tanggal 1 Agustus 2010. Namun, gw cuma perlu belajar kimia dan biologi karena gw sudah belajar yang banyak untuk pelajaran lain, terutama matematika dan fisika dimana gw belajar secara mendalam sejak masuk kelas 10. Sejujurnya, waktu SMP dulu, gw tidak pernah bisa dapat bagus di matematika dan fisika, paling tinggi dapat 80. Lebih sering dapat 50 atau 60. Semenjak masuk SMA, gw bertekad untuk bisa menguasai kedua mata pelajaran tersebut. Selain mengulang materi selama tahun ajaran kelas 10 berlangsung, gw belajar lagi materi matematika dan fisika kelas 10 selama liburan kenaikan kelas 11 dengan tujuan gw punya pemahaman yang bagus untuk belajar materi di kelas 11 dan gw ingin agar gw bisa dapat 100 di UN matematika dan fisika. Selain itu, gw juga sudah senang banget sama kedua subjek tersebut, walaupun pemahamannya masih belum matang. Waktu itu, gw sudah kepikiran tentang mengerjakan soal-soal tes masuk PTN. Begitu juga ketika liburan kenaikan kelas 12, gw ulangi lagi materi matematika dan fisika kelas 11 dengan tujuan yang sama. Alhasil, ketika mengerjakan soal tes masuk PTN, gw tidak begitu kesulitan mengerjakan soal-soal matematika dan fisika di buku-buku soal latihan PTN. Selain itu, gw juga belajar dari buku Schaum Series, buku untuk mahasiswa tahun pertama. Alhasil, gw diterima di UI teknik mesin kelas internasional. Walaupun pada akhirnya gw cuma dapat 8,25 untuk fisika dan 9,75 untuk matematika, gw tetap senang karena gw bisa kuliah di UI teknik mesin, dimana gw bisa belajar fisika dan matematika secara lebih mendalam. Gw mau kasih beberapa saran buat menghadapi tes masuk PTN:

    1. Persiapkan diri mulai dari kelas 10, terutama buat fisika dan matematika.
    2. Selalu menekankan pemahaman konseptual ketika belajar sesuatu.
    3. Coba belajar dari buku-buku seperti Schaum Series. Buku-buku itu sangat berguna untuk mempersiapkan diri masuk universitas. Bisa dicari di Gramedia.
    4. Berlatih, berlatih, dan berlatih.

    Sekedar info, ketika SIMAK UI, soal-soalnya dalam bahasa Inggris. Gw bisa mengerjakan:

    Matematika Dasar: 18 dari 20 soal
    Bahasa Indonesia: 5 dari 20 soal
    Bahasa Inggris: 20 dari 20 soal
    Matematika IPA: 10 dari 12 soal
    Biologi: 7 dari 12 soal
    Fisika: 10 dari 12 soal
    Kimia: 10 dari 12 soal
    IPA Terpadu: 5 dari 12 soal

    Sekian dari gw. Gw akan cerita lagi di kesempatan yang lain. Thanks.

  • Ardi Holmes

    thank's untuk sharing nya bang,bisa untuk nambah suplemen buat yang mungkin lagi loyo nih 🙂

  • Bahrumsyah Bila Sahil

    jadi ngerasa kurang banget kayaknya kalo belajar SBMPTN engga dari awal semester kelas 3, gua baru belajar akhir-akhir ini. Ngerasa bersalah sama diri sendiri T^T

    • Guest

      bah mumpung nih masih ada kurang lebih 2 bulan lagi buat lo hajar abis2an materi SBMPTN-nya

    • Guriel AMP

      nah mumpung nih masih ada kurang lebih 2 bulan lagi buat lo hajar abis2an materi SBMPTN-nya

      • lala

        tapi galauin un nih ka -_-

  • Gio

    Gua masih Agak bingung nih bagi2 waktu bwt SBMPTN ama UN. please masukannya dong. minggu ini gua juga tryout UN.

  • Hinsa Simatupang

    tes keterampilan tes apaan lagi tuh? :3

    • Fardhan Zaka

      Buat yang ngambil jurusan Seni atau Olahraga

  • Lnheviana

    Aku jadi ngerasa masih kurang banget setelah nanya ke pa ang perjuangan sabda sama angkatan kelas sscnya dulu:)) memotivasi bgt nih haha

  • maya

    gua ngerasa nyesel bgt udah nyia2in waktu yg ada kalo baca ini gua jadi kepikiran "gimana kalo gua ikut sbmptn tahun depan aja?" 🙁

  • Kak, kenapa ya ngikutin konsep belajar deliberate practice susah banget? Contohnya aja sejarah. Gue belajar sejarah bacanya bener2 gue pahamin, tapi pas gue abis baca nyobain ngerjain soal, langsung stuck soal nya kayak nggak ada penjelasannya di buku. Terus sesuai sarannya kak donnita, kan sebelum intensif kita harus baca buku dan pahamin materi IPS, tapi kenapa susah banget ya kak ngejalaninnya? Pengennya langsung ngerjain soal aja kalo lagi baca buku. Geografi juga nih kak. Gue udah baca bagian hidrosfer, batu2an, litosfer, tetep aja pas baca gue coba pahamin, gue ngerasa paham, abis berapa lama kemudian, gue lupa. Gue sampe bikin rangkuman dulu sebelum belajar. Tapi sama aja kak 🙁 Alhasil, gue suka stressed out sendiri jadi mikir yang negatif. Gue alumni dan nggak mau gagal lagi soalnya kak. Bab yang gue lagi baca aja belum paham dan lupa2 terus gimana pahamin bab selanjutnya? Tolong dibales banget ya kak.. 🙁 🙁 🙁 🙁 TOLONG BALES YA KAK SABDA, KAK DONNITA, KAK WISNU, KAK GLEN SIAPA PUN ITU :(((

    • EN

      Coba setelah belajar lo bikin mind map, biasanya ini ngaruh banget. Kalo lo udah ikutin DP-nya zenius dan belum ok juga, coba lo baca lagi artikelnya kalo perlu baca teks aslinya. Atau mungkin lo gak cocok sama teknik itu. Ya, kalo ini mah sarannya: modifikasi teknik DP sama kondisimu. Kaczynski menyebutnya sebagai proses penguasaan: Adaptasi. Improvisasi. Melampaui (terasa Darwinian XD). Good luck, yo!

      Mungkin juga lo stress, coba cari waktu buat nenangin pikiran dulu :meditasi mode on:

      Mungkin mas-mas dan mbak-mbak yang asik bisa bantu. 🙂

  • Oh iya kak baiknya ngerjain soal2 zenius dan ngebahasnya itu setelah kita DP atau gimana? Selama ini dari oktober sampe sekarang kerjaannya ngerjain soal zenius + baca buku, itu boleh nggak sih kak belajar kayak gitu? BALES YA KAAK HEHEHE MAKASIH!!

    • Jansen Alfredo

      Di dalam proses DP itu kan ada pemebelajaran konsepnya secara mendalam, terus step by stepnya, terus latihannya juga. Kalo cuma latihannya doang sih, yah belum OK. Kalo zenius-an sambil baca buku ternyata bikin belajarnya lebih efektif, yah gpp, lanjutin aja. Kalo ternyata baca buku sambil zenius-an justru jadi bingung belajarnya, nah ini yang mesti dicari lagi apa solusinya.

  • Tusta Rayana

    setuju sm bang Sabda, gue juga anak SSC tp cabang Jogja. disini gue bener2 nemu guru yg keren banget, yg bisa nyadarin gue yg kelas 10 & 11 nya cuma main terus. disini bener-bener dilatih buat bisa lolos test SBMPTN, malah UN dinomer 2 kan, mungkin mereka tau betapa pentingnya masa2 seperti ini untuk membangun kedepannya. saking asiknya belajar, gue ngerasa kurang waktu belajar. alhasil waktu liburan ada sodara dateng cerita2 gitu soal bimbel dan disini awal dimana gue tau Zenius. gue sih penasaran, akhirnya gue beli DVD zenius dan gue pake buat tambahan belajar bahkan gue pernah bolos sekolah cuma buat belajar pake Zenius ini. dan soal DP itu emang top banget dah bang 😀

    • Nur Fatimah

      Kak, aku di jogja jg ni, rencananya bsk kalo gk lolos sbmptn pengen gitu vakum terus ambil program alumni di SSC jogja, kira2 berapa ya biayanya? 🙁

  • Gio

    gua mau nanya nih knp kok yg pembahasan prediksi UN bhs inggris 2014 kok gk ada listeningnya?

  • AWA

    Hari ini sbmptn tinggal 70an hari lagi tapi jujur saya belum matang dalam persiapannya :(. Lalu, setelah saya baca artikel-artikel dari zenius ttg perjuangan tutor2 zenius dlm menghadapi sbmptn, saya jadi ciut. Ciut kenapa? Karena saya nggak sematang mereka dalam menghadapi sbm dan preparation mereka benar2 dari jauh-jauh hari dan total, dan saya menyesal saya nggak melakukan hal seperti itu dulu (setahun yg lalu) :(. Saya tahu kalo saya masih bisa berjuang untuk sbmptn tahun depan tapi karena sbmptn thn ini belum terlaksana dan masih ada kesempatan yg hanya beberapa hari lagi, kira2 saya bisa nggak ya mengejar ketinggalan ? Dan setelah un, lebih baik bagaimana pola belajar yg harus saya lakukan untuk menghadapi sbmptn tahun ini? Kebetulan saya mau masuk FK kak. Mohon ya kakak2 zenius untuk jawabannya. Terima kasih :')

  • Arif Jatmiko

    Ayooo Semangat!!!
    Jangan kalah sama senior2 dan tutor2 Kita
    Kita juga bakalan Nulis Kisah indah kita kok 2 bulan lagi 🙂

    • Putri Wulandari

      aaaakkkkk aamiin 😀

    • Fardhan Zaka

      Amin *thumbs up*

    • Guriel AMP

      gue tunggu men cerita dari lo 🙂

  • Dewiayu Dewang

    kak guriel...... sbmptn di singkat jadi 1 hari looohh... dan tes nya itu di pangkas juga jd 2, TKPA (katanya isinya tpa + matdas, english, indonesia) dan TKD

    • Guriel AMP

      yoi, bener tuh

  • kopites

    Gue agak kaget pas tahu tutor-tutor zenius zaman SMA nya ternyata suka 'madol' untuk belajar sendiri, dengan cara masing-masing.

    ..Karena gue juga gitu 😮 gue sering sesekali dalam sebulan ga masuk sekolah cuma buat zeniusan sambil nyolong wifi seharian. Dan menurut gue, somehow, itu emang lebih efektif dari pada ngedekem di kelas nerima ilmu masuk dr guru yang kadang masih kerasa kurang.

  • Fardhan Zaka

    share cerita dong yang baru ambil sbmptn beda sama jurusan SMA-nya
    Nasib..

  • tiara

    bang, kalo mau tanya2 tentang zenius learning & xpedia guide tanya ke siapa ya bang?

    • Glenn Ardi

      bisa mention aja twitter https://twitter.com/zeniuseducation atau telp langsung ke zenius.net/cs

      • tiara

        ooh, okee bang, makasihh :3 soalnya saya mau tanya2 ttg zenius learning & xpedia guide yg audionya diisi sm bang sabda...

  • Renita

    dari cerita2 pengalaman tutor zenius diatas, ada sebagian tutor yg sempet bimbel di zenius. Emang zenius itu ada sejak kapan..?

    • Alfinsa EP

      Zenius dari 2004

  • ghaiisani

    kak gue jd panas dingin habis baca cerita diatas. dan sekarang gue malah ngerasa ga yakin sama kemampuan gue saat ini, di tambah gue ga ahli dlm hal itung itungan tp gue pengen masuk SAPPK ITB. ka giman ya solusinya apa gue hrs belajar di zenius.net materi dri kelas 10 atau gimana? ditambah SBMPTN tinggal berapa bulan lg sedangkan gue baru belajar akhir akhir ini.

    kak tolong di jawab ya,,, butuh semangat soalnya

  • Safira Anggani

    gue sangat berharap tahun depan bisa nulis cerita sukses gue di blog zenius

  • Liyana Fishy

    kak kalo baru mulai dari bulan maret ini kira2 nyampe gk ya?