Catatan Perjuangan Tutor Zenius Menempuh SBMPTN – Part 01

Empat tutor Zenius bercerita tentang perjuangan mereka menempuh tes masuk PTN yang berisi tips yang dapat membantu persiapan SBMPTN kamu.

Hei.. Nggak terasa ya kalo 3 hari lagi udah bulan Februari 2014, artinya sisa 5 bulan lagi nih waktu lo untuk mempersiapakan diri buat SBMPTN. Mungkin ada di antara lo yang mikirnya masih “Ahh santai, masih 5 bulan lagi ini” . Inget men ini SBMPTN, bukan UN, yg dengan lo bisa ngerjain 60% dari soal-soalnya aja udah dipastiin lo lulus. Emangnya kayak gimana sih soal SBMPTN itu? Sesusah itukah?

Nah kalo pengen tau lebih jelasnya tentang bedanya soal UN dan SBMPTN lo bisa nih baca dulu artikel tentang bedanya SBMPTN dengan UN. Intinya sih, semakin jago lawan tanding lo di SBMPTN, semakin susah juga buat lo bisa tembusin tuh SBMPTN. Sadis ye? Ya tapi emang begitulah adanya. Hehe..

Nah sebagai bahan perkiraan lo aja nih, sebenernya apa aja sih yang sedang dilakuin lawan-lawan tanding lo buat SBMPTN sekarang-sekarang ini? Gue bakal kasih beberapa contoh dari cerita tutor-tutor zenius nih. Anggep aja kalo mereka adalah saingan-saingan lo di SBMPTN nanti, berarti lo harus bisa lebih jago dong dari mereka, caranya? Macem-macem, ada yang ngorbanin waktu main, ada yang ampe mutusin pacar, ada yang bikin group belajar, dll. Kalo gue sendiri sih biasanya suka dengan trik “nyolong start belajar”, ya mungkin kalo lo mau tiru boleh tuh.. Di saat temen-temen lo yang lain masih ngerasa belum perlu belajar SBMPTN, disitulah saatnya lo harus mulai supaya bisa lebih siap.

Nah, langsung aja nih ya lo dengerin sharing dari tutor-tutor zenius gimana perjuangan mereka waktu menempuh SBMPTN :

Donnita

DONNITA

Gue dulu anak IPA. Ketika gue SBMPTN (dulu namanya SPMB), gue milih pilihan pertama Akuntansi UI dan pilihan kedua Manajemen UI. Dua-duanya IPS tuh jurusannya. Nah gue berhasil masuk ke dan lulus dari Akuntansi di UI. Gue bisa masuk ke jurusan tertinggi passing grade-nya se-IPS, bukan gara gara beruntung loh.

Kebetulan untuk Kemampuan Dasar, semua anak IPA-IPS sih dapet materi ini, jadi udah gak istimewa lagi lah ya. Tapi karena gue anak IPA yang milih jurusannya IPS murni, ini baru tantangannya.

Nah waktu dulu gue kelas XII, gue bener bener kerja keras untuk ngejar semua materi IPS yang ada. Soalnya gue tahu bahwa pengetahuan IPS gue NOL BESAR dibandingin anak-anak IPS di luar sana. And I wouldn’t accept failure at that time. Gue coba baca buku ringkasan, tapi gak pernah masuk ke otak (soalnya isinya hafalan semua, gak ada konsep dan ceritanya). Lantas gue fotokopi semua buku-bukunya anak IPS dan gue pelajarin tentunya bab demi bab dari Ekonomi, Sejarah, maupun Geografi.

Di mana dan kapan belajarnya?

Gue belajar mandiri di sekolah (biasanya pas belajar biologi dan kimia) maupun di rumah sepulang sekolah, dan tentunya pas liburan. Gue juga bimbel untuk ngasih drill soal. Gue belajarnya juga rutin tuh. Alhasil gue berhasil ngedapetin skor 65 dari SPMB gue.

Nah sekarang gue punya tips untuk kalian yang pindahan dari IPA yang mau masuk jurusan IPS.

  1. Lo wajib aware sama skills lo dalam Kemampuan Dasar. Wajib asah yang kurang. Sebaiknya belajar dari akarnya dan bukan asal hafal rumus/hafal cara ngerjain soal. Soal Kemampuan Dasar yang ada sekarang itu standarnya udah jauh lebih tinggi daripada pas SPMB gue dulu. Akan bagus banget efeknya (gak cuma buat ujian PTN) buat lo untuk belajar dari dasarnya.
  2. Untuk pelajaran IPS, akan makan waktu yang agak lama karena materinya banyak. Waktu adalah harga yang lo bayar untukunderstanding materi ini. Bagus loh kalo lo belajar dari materi-materi per Bab dari tiap pelajaran yang ada di zenius.net karena udah lengkap dan ok. Sebaiknya jangan hanya ngandalin buku ringkasan maupun latihan soal per se. Lebih bagus lagi kalo lo bisa cari informasi tambahan sendiri dari wikipedia berbahasa Inggris, ini bisa memperkuat konsep lo tanpa asal hafal. 😀

Wisnu OPS

WISNU OPS

Kalau ditanya gimana perjuangan gue dulu waktu SMA, sebenernya gue agak bingung mau cerita dari sudut pandang apa. Tapi kira-kira gini deh. Waktu SMA sebenernya gue nggak pernah bener-bener tau mau masuk jurusan apa. Gue cuma tau kalau:

(1) Gue suka Fisika

(2) Kayaknya ITB keren

Btw, Fisika yang gue suka itu bukan Fisika pelajaran sekolah. Bahkan, nilai Fisika di sekolah gue jelek-jelek. Hehe.. (Jaman gue, belum ada SNMPTN undangan. Jadi gue bisa agak cuek sama nilai sekolah.) Yang bikin gue suka sama Fisika itu adalah buku-buku di luar buku pelajaran sekolah. Kadang-kadang minta surat izin ke nyokap buat nggak sekolah, terus gue cabut aja ke Gramedia, baca-baca di sana. Ada yang gue beli juga tentunya, terus baca di rumah. Tapi banyak juga yang cuma baca di sana sampai habis 🙂

Jadi… gue suka Fisika, dari dulu. Selain itu, gue juga suka nge-Band. Waktu SD posisi gue di bass, SMP pindah ke gitar, SMA balik ke bass lagi. Nge-band itu menurut gue asik banget. Mulai dari ngulik lagu, latihan sendirian di rumah, latihan di studio sama temen-temen, ketawa-ketawa bareng, ikut audisi, manggung di berbagai tempat, dll. Itu seru abis. Di rumah, gue punya bass. Biasanya bass itu gue pakai untuk ngulik lagu, latihan sendirian, atau main-main aja. Gue bisa menghabiskan waktu berjam-jam di kamar cuma buat main bass.

Nah, tapi pas kelas 12 nih… gue rasa gue harus fokus belajar supaya bisa masuk ITB. Meskipun belum tau pasti mau ambil jurusan apa, tapi gue tau pasti kalau gue harus masuk ITB. Dan kalau gue mau fokus belajar, kayaknya harus ada kegiatan gue yang dikorbanin: nge-band. Jadi, selama satu tahun itu gue nggak nge-band sama sekali. Bahkan, gue minjemin bass gue ke temen gue selama satu tahun penuh. Soalnya gue tau, kalau ada bass itu di kamar, bawaannya pengen main melulu. Bisa berjam-jam gue main bass, terus nggak belajar. Hehe…

Belakangan gue tau sih bahwa minjemin bass ke temen gue itu adalah salah satu keputusan terbaik yang pernah gue buat. Karena dengan kita meng-eliminasi distractions, kita jadi bisa lebih menahan godaan untuk nggak ke-distract dan tetep fokus sama hal yang lagi kita kerjain. Kalau mau, cobain aja. Apa distraction terbesar lo dalam belajar? Hilangin itu, nanti performa belajar akan meningkat.

Di kelas 12 ini, gue awalnya nggak terlalu mikirin mau ambil jurusan apa. Kalau ada orang-orang yang nanya, paling gue jawab “Fisika ITB kayaknya”. Itu aja sama guru-guru SMA udah dianggap tinggi banget. Maklumlah, dari SMA gue yang bisa masuk ITB biasanya nggak lebih dari 2 orang. Yang masuk Elektro ITB apa lagi. Dulu, yang gue lakuin cuma belajar maksimal aja, sama persis sama tips yang ditulis Glenn di 7 langkah belajar SBMPTN. Gue ngerjain tes PTN tahun-tahun sebelumnya, bahkan sampai soal-soal tahun 1978 juga gue kerjain. Hehe..

Di awal-awal kelas 12, nilai try out gue nggak terlalu bagus. Tapi lama-kelamaan, performance gue meningkat. Di semester dua, nilai try out gue udah bagus banget. Dan kalau dibandingin sama anak-anak dari sekolah lain (terutama anak-anak SMAN 8 yang juga milih ITB), ternyata nilai gue juga termasuk sangat tinggi.

Pas mau milih jurusan. Akhirnya gue tanya-tanya ke beberapa kenalan. Lewat telp aja. Ada kenalan gue yang kuliah di Teknik Elektro, ada yang di Teknik Fisika, dll. Gue tanya-tanya aja seru nggak di sana, dsb. Setelah menimbang-nimbang, akhirnya gue memilih Teknik Elektro ITB di pilihan pertama, Fisika ITB di pilihan ke dua. Eh, ternyata diterima di Teknik Elektro ITB.

Yaudah, sekian cerita gue 🙂

PS: Setelah itu, temen gue ngembaliin bass gue. Gue pun bisa dengan enjoy main bass di kosan, dan mulai nge-Band lagi. Yeah 🙂

Wisnu Prasetya (WisPras)

WISNU PRASETYA

Jadi dulu kalau gue pas SMA, persiapan yang gua lakuin untuk menghadapi SNMPTN waktu itu sih cuma nonton zenius multimedia aja. Tapi selain itu juga banyak juga waktu yang dikorbanin soalnya kan emang butuh waktu lumayan banyak buat abisin zenius multimedia. 

Cara ngeluangin waktu biar lebih banyak waktu itu sih ada beberapa waktu itu: Pertama, Suka ijin & bolos dari sekolah (ini beneran serius, gua ijin dan kadang bolos sekolah buat belajar sendiri SBMPTN!). Selain itu, gua  juga bahkan suka bolos dari bimbel zenius supaya bisa dalemin sendiri materi pake CD zenius (jaman gue belum ada zenius.net, baru ada CD). Nah terakhir, gua juga ngurangin main dan sosialisasi yang gak perlu.

Kalau untuk memaksimalkan proses belajar gue sendiri waktu itu juga ada beberapa:

  1.  Banyak-banyak sosialisasi yang nge-support mood & semangat belajar (sosialisasi sama temen-temen yang bisa diajak belajar bareng, sosialisasi sama temen yang bisa ngasih support)
  2. Pastiin semua komponen lingkungan ngerti akan kondisi gue (lagi fokus buat ngehadepin SNMPTN)
  3. Pastiin tujuan akhir gue tuh emang yang gue pengen banget
  4. Pastiin ada mood booster (bisa keluarga, temen, pacar, PS3, film series, makanan enak, apa pun lah yang rewarding)
  5. Kalau belajar tuh selalu inget konteks general akan apa yang dipelajarin walau pun lagi belajar hal yang detail banget (jadi gak pongo aja mantengin layar berusaha ingetin apa yang tutor zenius bilang kata per kata)

Paling itu aja sih. Dan jangan lupa percaya diri aja, kalau engga ngaco juga tuh pikiran bisa kemana-mana. Dalam upaya gue nembus SNMPTN (sekarang namanya SBMPTN), gua 2x diterima, pertama STEI ITB (2010), kedua Fakultas Kedokteran (International) Universitas Indonesia(2011).

Wilona Arieta

WILO

Jadi, gue ikut SPMB 2 kali. Tahun pertama gue gak dapet, trus nganggur setahun, baru tahun kedua dapetnya. Nah, selama setahun gue nganggur, gue cuma ikut bimbel aja. Kebetulan ikut bimbelnya di zenius-X kelas Alumni. :p

Di tahun pertama, gue ngerasa gue udah belajar gila-gilaan tapi nilai TO gue selalu berkisar di angka 40-an, pernah dapet 50-an cuma sekali. Ahahaha. Tapi gue tetep nekat milih FKUI. Yakali deh bakal dapet :p Jadi, dulu gue orangnya delusional gitu, dan itu juga sejujurnya ada pengaruh dari guru bimbel gue dulu yang bilang kalo

“Ada kok anak yang TO-nya biasa-biasa aja, tapi pas SPMB ternyata dapet di pilihan pertama. Jadi, tenang aja.”

Yak! Dan gue berharap gue-lah “anak” itu. Rasanya jadi pengen ketawa lagi kalo inget-inget.

Nah, dulu gue kemakan tuh sama motivasi-motivasi yang salah. Lo jangan sampe ada yang gitu ya. Sebelum lo menghadapi tes masuk PTN, lo mesti bener-bener tau dulu kemampuan lo itu di mana. Dan nggak ada tuh yang namanya santai-aja-nanti-juga-dapet. (Kalo lo yang tipenya kayak gue ya, yang emang belum menguasai pelajarannya. FYI, gue cuma jawab 3 soal Fisika di SPMB tahun pertama dan itu juga ada yang salah)

Lo harus emang gila belajarnya kalo lo mau dapet PTN yang emang lo pengen. Kecuali kalo lo nggak punya PTN yang lo mau banget ya beda lagi ya. Hehe.. Pas gak dapet di tahun pertama, barulah gue sadar bahwa gue tolol dan gue nggak sadar akan hal itu sebelumya. :p Dan akhirnya gue memaklumi diri gue sendiri.

Akhirnya, gue lebih bersemangat deh di tahun kedua. Dan mulai memperbaiki cara belajar gue yang salah.

Di zenius-X gue mulai belajar dengan benar. Pelajaran yang gue paling gak bisa (Fisika) mulai gue pelajari dari awaaal banget, bener-bener dari konsep dasar. Kayak bedanya kecepatan dengan percepatan apa, dst. Dan bab-bab yang tadinya gue skip gak gue baca karena susah, mulai gue pelajari sedikit-sedikit. Sampe akhirnya gue mulai ngerjain soal-soal SPMB dari tahun 1994-2006 tanpa ada yang gue skip. Kalo ada yang gak tau, gue cari sampe dapet atau kalo udah mentok ya nanya. (dulu pas jaman gue belom ada  persiapann sbmptn di zenius.net soalnya, jadi susah kalo mau cari penjelasannya. Hehe)

Nah buat Matematik. Karena gue suka banget, jadi target gue bisa jawab semua soal dengan bener.

Awalnya, gue ngerasa udah ngerti, tapi pas dikasih soal yang diplintir, gue ternyata gak bisa. Trus gue nemu obat yang mujarab, gue ngerjain buku “I am What I am” (modul dari zenius-X) yang isinya Kapita Selekta Matematika. Soal-soal di buku itu sekarang udah ada di zenius.net.

Nah tiap hari, kapanpun, di manapun gue selalu ngerjain buku itu sampe 2 kali. Gak tau kenapa tapi gue ngerasa jadi pinter abis. Ahahahah seneng banget loh. Dan jangan cepet-cepet buat liat/ nanya pembahasannya dulu sebelum lo nemuin sendiri. Karena menurut gue, kalo lo ngerjain soal yang emang bagus dan bisa nemu jawabannya sendiri, konsep dan runutan berpikirnya akan lebih ketanem di otak lo dan susah buat lupa. Kalo jawabannya cuma lo denger dari orang lain kan bisa aja saat itu lo ngerti, tapi besok-besok lupa.

Udah deh. Tahun kedua akhirnya gue bisa masuk Universitas Indonesia lewat jalur SPMB.

Jadi intinya, ada anak-anak yang emang nggak perlu effort terlalu banyak dalam menghadapi SPMB karena udah jenius lah gue sebutnya (cara mikirnya udah bener dan hampir udah gak bermasalah di pelajaran), tapi itu bukan berarti mereka gak belajar. Sebelumnya mereka udah belajar duluan, dan udah ngerti, dan nggak lupa. Jadi, bisa keliatan agak santai pas mau tes PTN.

Buat lo yang emang butuh effort buanyak kayak gue, jangan kebawa sama orang-orang yang gue sebut di atas. Mereka emang udah menguasai materinya, jadi hadiahnya ya bisa santai. Nah, lo dan gue WAJIB untuk belajar lebih gila. Mulai pelajarin materi-materi yang lo takut. Jangan ditumpuk karena semakin banyak yang lo gak ngerti, semakin lo puyeng. Mulai aja pelajarin satu per satu. Kalo konsep udah oke, mulai ngerjain soal-soalnya.

Dan catatan satu lagi dari gue. Berkuliahlah di tempat yang emang pilihan lo. Bukan karena ngikut temen, dipilihin guru, dipilihin ortu, dll. Kalo lo berencana untuk nggak kuliah dulu kayak gue, pastiin lo udah ngobrolin hal itu ke ortu lo karena biasanya kan suka nggak boleh dan disuruh kuliah di tempat cadangan dulu dan biasanya banyak anak-anak yang setengah-setengah ngejalaninnya.

Pokoknya, kalo lo punya suatu goal, jangan tanggung-tanggung buat mencapainya. Jangan setengah-setangah dan jangan cuma pengen-pengen doang tapi nggak ada usaha lebih.

OKE.

GOOD LUCK yaa semuanya. May the force be with you.

======================================================================

Nah, itulah sedikit catatan perjuangan masa lalu  dari para tutor kalian dengan SBMPTN. Bisa jadi, kira-kira hal yang sama juga lagi dilakuin sama saingan-saingan lo sekarang buat nembus SBMPTN.

Nah sekarang, kalo lo emang pengen banget masuk PTN favorit lo itu, kira-kira apa aja nih yang bakalan lo lakuin di 5 bulan waktu tersisa lo ini?

Ya apapun rencana lo buat SBMPTN nanti usahain bisa lebih keren dari saingan-saingan lo ya, dan jangan lupa, mumpung di zaman lo sekarang ini udah ada zenius.net yang siap bantu lo untuk persiapan SBMPTN, gunakanlah itu semaksimal mungkin, Oke? Hehe..

Goodluck guys!

[ Catatan Editor : Sedikit catatan dari gue (Glenn), kalo lo liat ada satu kesamaan dari setiap perjuangan para tutor-tutor di atas, yaitu adanya PENGORBANAN. Nah, sekarang apa aja sih yang udah lo perjuangkan dan korbanin buat masa depan lo sendiri?

Kalo ada yang mau ngobrol sama tutor-tutor zenius, lo bisa langsung tinggalin pesen di bawah artikel ini. Buat lo yang belum gabung jadi member zenius.net, lo bisa dapetin membership zenius.net disini supaya bisa akses seluruh video pembahasan materi dan soal SBMPTN lengkap dari tahun 2002]

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan membership zenius.net di sini.